Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1311

gambar

Overgeared

OG_1311

Bab 1311

“Tidak ada akses mulai sekarang.”

Di jalan menuju Kars, ibukota Kerajaan Cho…

Dia memilih jalan pegunungan yang kasar untuk bergerak. Tapi, pertahanannya teliti. Jelas seperti apa, jadinya di tempat lain. Bahkan, seekor semut pun tak akan bisa masuk ke Kars.

“Aku punya urusan di Kars. Kapan pembatasan akses akan dicabut?”

“Aku tidak yakin… ibukota tidak bisa diblokir selamanya. Jadi aku pikir, itu akan segera dibebaskan.”

“Bolehkah aku menanyakan kejadian, apa yang terjadi?”

“Insiden apa? Kami hanya mempersiapkan festival penting. Jadi, untuk sementara, kami memblokir siapa pun di luar untuk masuk.”

“Apakah begitu? Teruslah bekerja dengan baik.”

Ibukotanya adalah jantung dan wajah kerajaan. Tidak baik diketahui jika sesuatu telah terjadi di ibu kota. Jadi, dia memahami posisi Kerajaan Cho.

Kraugel dengan sopan mengucapkan selamat tinggal kepada para prajurit, sebelum diam-diam menggunakan True Clouds.

True Clouds menutupi pegunungan berkabut, dan kelima indra para prajurit lumpuh sementara. Kraugel dengan santai melewati blokade.

“Kenapa tiba-tiba ada awan…?”

Para prajurit yang kebingungan, tidak dapat membayangkan, jika pemuda tampan yang baru saja pergi, telah melewati mereka.

***

 

Setibanya di Kars, Kraugel memeriksa kota, sambil menghindari tatapan mata para prajurit. Ada tulang putih berserakan di seluruh kota, dan jejak batu nisan sedang digali. Jelas, jika alasan runtuhnya rumah jalanan dan tembok istana, adalah karena invasi necromancer.

Ada juga jejak setidaknya selusin necromancer yang menyerang.

‘Ini…?’

Kraugel mengerutkan kening, saat dia mencari melalui puing-puing dinding. Permukaan tembok tidak rata seperti dipotong dengan gergaji. Namun, tidak ada retakan pada bagian yang dipotong.

Itu adalah bukti, jika mata gergaji, bukan mata pedang yang telah memotong dinding dengan cepat, dalam satu pukulan. Kraugel tahu, master ilmu pedang ini.

‘Cao.’

Death kinght prajurit orc. Itu tidak lain adalah pelayan Agnus.

Dengan kata lain, itu berarti, tidak ada lusinan necromancer yang menginvasi Kars. Itu adalah Agnus sendiri.

Agnus telah bekerja sendiri, sejak dia meninggalkan Immortal. Beberapa orang mungkin berpendapat, jika satu player tidak dapat mengubah kota besar menjadi reruntuhan.

“Mereka aman, meski ada invasi Agnus.”

Pikiran Kraugel sebaliknya. Dia sangat terkesan dengan kekuatan Kars, yang melindungi kota, setelah invasi Agnus.

‘Apakah itu kekuatan red phoenix?’

Kraugel dengan cepat menyimpulkan alasan, mengapa Agnus gagal menangkap Kars. Hilangnya tentara Kars, ternyata sangat kecil. Ada sedikit korban jiwa, sehingga Agnus mengalami kesulitan mengamankan mayat. Dan akhirnya, dia harus mundur.

Itu pasti mungkin karena kekuatan red phoenix, terus menyembuhkan luka para prajurit.

‘Sepertinya, Agnus tidak tumbuh secara tak terduga.’

Kontraktor Baal yang muncul sebentar dalam cerita Muller, menunjukkan martabat yang mutlak. Itu sudah cukup baginya, untuk melindungi Kepulauan Behen sendirian dari kekuatan great demon.

Selain itu, undead army lebih mudah daripada great demon. Prajurit yang mati segera dibangkitkan sebagai budak Kontraktor Baal. Jadi, tidak mungkin bagi pasukan manusia untuk menghentikan Kontraktor Baal.

Namun, Kars menghentikan invasi Agnus dengan relatif mudah.

Semua rumah di luar tembok dalam kota hancur. Mereka menyerah di tembok luar dan mengalahkan Agnus. Itu adalah pencapaian yang luar biasa. Bahkan mengingat, jika Agnus jauh lebih lemah daripada mantan Kontraktor Baal sebelumnya.

Dilihat dari status batu nisannya, Agnus pasti menghabiskan waktu yang cukup lama, untuk mengumpulkan kekuatan.

‘Bahkan, kerajaan yang begitu kuat, menjadi jauh lebih kecil di depan yangbans.’

Kraugel secara tidak langsung merasakan kehebatan yangbans, dan tampak lelah.

“Kraugel?”

Kraugel menunggu tanpa menghindari suara yang dikenalnya dan seorang wanita muncul. Itu tak lain adalah Jishuka, wanita yang begitu cantik, hingga membuat Kraugel terkesan. Meski, dia tak peduli dengan konsep penampilannya.

“Apakah kamu membantu Kerajaan Cho?”

Satu alasan lagi, ditambahkan ke kekalahan Agnus. Kraugel dengan cepat memahami situasinya, dan Jishuka tersenyum padanya.

Itu adalah kekuatan dari Bow Saint.

Itu adalah Bow Saint, bukan Povia’s Descendants.

Seseorang yang berhasil merintis jalannya sendiri, berdiri tepat di depannya. Mata Kraugel sangat hangat, saat dia menatap Jishuka.

Rasa hormatnya terungkap.

“Selamat telah menjadi legenda.”

“Masih ada jalan panjang, jika dibandingkan dengan Grid. Tapi… terima kasih.”

Jishuka menggaruk kepalanya, seolah dia malu dengan pujian itu. Dia sama sekali tidak menunjukkan tanda-tanda penyesalan.

Kraugel sekali lagi yakin… pasti lebih menarik untuk mengukir jalannya sendiri. Dia mengejar kesenangan murni dari permainan, setelah ibunya mengatasi penyakitnya. Jadi, dia tidak boleh melupakan esensi dari ‘permainan harus menyenangkan’.

“Akulah yang bersyukur. Terima kasih, aku bisa melihat harapan.”

“Hah?  Apa?”

“Haha.”

“Apa itu? Katakan padaku dengan cepat.”

Jishuka adalah satu-satunya orang di dunia, yang bisa meraih kerah Sword Saint Kraugel, dan dia tidak bisa menahan tawa. Kraugel berbincang singkat dengannya, dan berangkat ke Kaya.

***

 

Waktu adil untuk semua orang. Sama seperti anggota Guild Overgeared tumbuh selama petualangan Grid, Mercedes juga menulis kode knight baru.

Tempat di mana seorang knight harus mati, adalah medan perang. Itu adalah kode knight yang ditulis dari pencerahan, yang didapat dengan melihat penampilan muda dan sehat Irene.

Mercedes memperhatikan, jika Grid tidak ingin orang-orangnya yang berharga mati sia-sia. Dan dia menyuntikkan energi ke tubuhnya melalui kode knight baru. Hasilnya sangat mencengangkan.

Ajaibnya, true origin energy yang ia gunakan untuk melawan monster kuno, dipulihkan. Kepadatan tulangnya meningkat dan rambut putihnya kembali ke warna aslinya. Lapisan kulit rontok, digantikan oleh kulit baru. Dan, bekas luka serta kapalan di tubuhnya, menghilang.

Awalnya, Mercedes dalam kekacauan.

Dia merasa malu, karena tangan dan kulitnya menjadi selembut anak kecil. Dia telah kehilangan kapalan yang ia peroleh dari pelatihan sepanjang hidupnya. Dan khawatir, dia akan kehilangan kualifikasinya untuk menjadi seorang knight.

Itu adalah kekhawatiran yang tidak berdasar. Dia sebenarnya mengalami metamorphosis… itu adalah evolusi, bukan degenerasi.

“Aku ingat, pertama kali aku bertemu denganmu.”

Grid tersenyum cerah, ketika dia melihat rambut biru Mercedes yang telah pulih.

Pertemuan pertama… Mercedes teringat akan kenangan, menyuruh Grid berlutut dan tersipu.

“A-aku minta maaf.”

“Cantik seperti dulu. Jangan biarkan menjadi putih lagi.”

Itu bukan hanya pengakuan, atas seleranya. Itu adalah nasihat yang memberi-tahunya, untuk tidak berlebihan. Asal usul true energy adalah sesuatu yang berhubungan langsung dengan kekuatan hidup.

Grid tidak ingin melihat Mercedes menghabiskan true energy-nya, karena dirinya lagi. Sungguh memilukan, saat mengingat kembali pemandangan rambutnya yang memutih.

“Aku akan mengingatnya.”

Mercedes memberikan jawaban yang bagus. Bertentangan dengan tanggapannya, cahaya di matanya menyala-nyala.

Grid melihatnya dan menggelengkan kepalanya.

‘Jika situasi yang sama terjadi, maka aku akan melindungimu.’

Grid pasti merasakannya.

Dia menjadi lebih kuat. Itu cukup untuk dianggap yang terkuat di Kerajaan Overgeared. Oleh karena itu, dia berjalan sambil berpikir, jika dia harus mengambil tanggung jawab yang lebih besar.

Tiba-tiba, dia berhenti di tempatnya. Itu karena pria yang berdiri di tengah lorong besar. Cahaya bulan yang mengalir melalui jendela, menyinari rambut peraknya.

“Braham.”

Hidung Braham terangkat begitu tinggi, seolah-olah akan mencapai langit-langit. Mata Braham yang menunduk dan dagu yang terangkat, membuatnya tampak, seperti dia sedang memandang rendah dunia seperti biasa.

“Kamu sombong.”

“Hah?”

Apakah ini yang harus dikatakan kepada seorang teman, yang sudah lama tidak ia lihat?

Grid mengerutkan kening, ketika dia mendengar kata ‘sombong’, alih-alih kata-kata sambutan. Kemudian, Braham tersenyum dan menjentikkan jarinya.

Pemandangan berubah. Lorong lebar yang tertutup karpet merah, dan pemandangan langit malam runtuh dan segera menghilang. Rak buku yang tak terhitung jumlahnya mulai mengisi ruang, seperti butiran pasir di gurun.

Perpustakaan tak terbatas ini adalah salah satu dunia mental Braham.

Itu adalah dunia pertamanya, Knowledge of Chamber.

“Ini luar biasa…”

Grid mulai gemetar, dengan cara yang luar biasa. Dia kewalahan oleh dunia mental Braham, yang begitu besar. Sehingga, itu mengingatkannya pada Chiyou.

Itu sudah menjadi dunia lain. Itu bisa ditambahkan ke konsep seperti bumi, neraka, dan surga.

Braham bahkan mampu menerapkan total tiga dunia. Ini berarti, jika bahkan dunia yang sangat besar ini hanyalah Sebagian kecil Braham.

“Tahukah kamu, apa yang harus paling diperhatikan orang?”

Braham muncul, di mana sudut perpustakaan dipotong pada sudut tertentu dan bertanya. 

Grid dengan hati-hati menjawab,

“Aku pikir, itu kemalasan.”

Dia baru saja menyaksikan kekuatan kemalasan, yang menakutkan. Grandmaster ketika dia terpengaruh oleh Curse of Sloth/Kutukan Kemalasan, benar-benar berbeda dari saat dia mengatasinya.

Braham menggelengkan kepalanya. “Tidak, hal terpenting yang harus diperhatikan, adalah kesombongan.”

“…..”

Apakah ini yang seharusnya ia katakan?

Braham sombong dan mengira, dia adalah yang terbaik di dunia. Apakah dia mungkin membaca pikiran Grid, saat Grid memelototi Braham?

“Aku tidak sombong, karena aku yang terbaik.”

“Ah ya.”

“Di sisi lain, kamu berbeda.”

Mata merah Braham lebih provokatif hari ini.

“Kamu masih anak-anak. Jangan salah mengira, kamu sudah kuat.”

Grid frustrasi. Dia sepenuhnya memahami niat Braham. Tapi, dia masih merasa, itu tidak menyenangkan. Sungguh konyol, jika Braham masih menganggapnya anak-anak, ketika dia telah mempelajari teknik rahasia Chiyou dan membangun divinity-nya.

Dia bertanya-tanya,

“Apakah ada masalah dengan matamu?”

“Apakah kamu mencoba untuk menolak penilaianku?”

“Tentu saja.”

“Lalu, coba ubah penilaianku.”

Braham menarik Belial’s Staff dan meletakkannya miring di bahunya. Ekspresinya sangat sombong, saat dia menantang Grid untuk mencobanya.

Grid tidak menolak. Dia benar-benar ingin menilai secara akurat, sejauh mana keterampilannya telah berkembang. Braham belum mendapatkan kembali kekuatan aslinya. Jadi, mereka harus cocok.

Grid menyebarkan Transcendent hanya dengan memegang pedang. Kemudian, dia segera menggunakan Shunpo.

Saat dia muncul di belakang Braham, dia menyadari jika Braham telah menghilang dari pandangan. Shunpo yang merupakan bukti transcendent, bertemu dengan sihir teleportasi.

Grid kagum dengan kekuatan ‘sihir yang dipicu tanpa casting’, dan melihat sekeliling. Kemudian, dia mendengar suara Braham dari atas kepalanya.

“Ini adalah salah satu cara, untuk memukul orang, yang menggunakan Shunpo.”

“….!”

Apakah dia memprediksi bagaimana Grid akan bertarung?

Sihir yang dilemparkan Braham sebelumnya, menggunakan Alarm, dipicu pada waktu yang tepat. Itu Disintegrasi.

Tombak cahaya yang menghancurkan keberadaan, dan menembus tubuh Grid.

“Ini lebih sulit dari yang aku kira.”

Ada cahaya di mata Braham, saat dia melihat Grid gemetar kesakitan. Itu karena, Grid mengalami sihir hebat yang legendaris. Sungguh menakjubkan, jika Braham merinding di sekujur tubuhnya.

Ini adalah pertama kalinya, Braham membuka dunia mentalnya melawan manusia, dan mempersenjatai dirinya dengan sebuah staff. Rencananya adalah menghancurkan Grid dengan satu pukulan, untuk memberinya pelajaran, sebelum membiarkan Grid mempelajari mantra baru.

Dia terkejut, karena bertentangan dengan pemikirannya. Ternyata, tidak semudah itu.

“Dia telah mencapai tahap, di mana aku perlu khawatir.”

Apakah dia, orang yang sombong?

Ada senyuman di wajah Braham. Itu terasa sangat berbeda, dari senyum bengkoknya yang biasa.

Itu adalah senyuman yang berasal dari kekaguman dan kegembiraan murni.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1311"

Follow Us