Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_431

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_431

Bab 431. Seo Yuhui

 

Hujan meteor jatuh dari langit seperti hujan.

Rahang Seol Jihu ternganga.

Hanya ada satu Priest di Paradise yang mampu menggunakan mantra suci, dengan skala seperti itu.

‘Tidak mungkin!’

Seol Jihu melihat ke belakang, dengan tergesa-gesa.

Itu seperti yang ia pikirkan. Dia bisa melihat Seo Yuhui berdiri di kejauhan, dengan erat memegang Castitas Evidence.

“Jihu!”

Seo Yuhui juga melihat ke arah Seol Jihu. Jadi dia berteriak, begitu dia menyadarinya.

“Cepat…!”

Dia berteriak dengan susah payah, sementara keringat mengucur dari dirinya.

Seol Jihu langsung berpikir,

‘Mengapa Yuhui Noona ada di sini?’

Tapi, dia bergerak sebelum hal lain. Mereka harus pergi dari sini, sementara penghalang menahan matahari buatan itu.

Dia memanggil Flone, menggunakan Ethereal Shift secara berurutan untuk menemui Seo Yuhui, dan kemudian menggendongnya, sebelum dengan marah menggunakan Ethereal Shift lagi dan lagi.

Di saat berikutnya…

Koong!

Bola itu menghancurkan penghalang dan menabrak bumi. Saat dia menyentuh tanah, bola itu bersinar dan meledak dengan cahaya pijar.

Flash!

Sekelompok cahaya yang menyilaukan dan intens, menyebar ke seluruh area dalam sekejap.

Cahaya itu melampaui Seol Jihu dalam sekejap mata, memanaskan udara secara eksponensial, dan membakar semuanya.

Seol Jihu berhasil melarikan diri dari sumber ledakan, saat Seo Yuhui mengulur waktu.

“Jihu…!”

Di tengah dunia yang berkilauan, Seo Yuhui memanggil Seol Jihu. Berlari lebih jauh tidak akan membuat perbedaan, kecuali itu membiarkan mereka sepenuhnya lolos dari cakupan serangan dan akibatnya.

Dalam hal ini, lebih baik berhenti dan fokus pada pertahanan terlebih dahulu.

Begitu Seol Jihu berhenti berlari, Seo Yuhui segera melafalkan mantra, menciptakan beberapa lapisan penghalang di sekitar mereka.

Segera, gelombang panas yang mengerikan berkecamuk. Udara mendidih, dan kulit mereka mendidih. Meskipun berada di dalam penghalang dan gelombang panas hanya setelah ledakan. Rasanya, seperti mereka berada di sauna yang panas.

Tapi, mungkin ini tidak terlalu buruk. Mengingat, bebatuan di sekitar mereka terbakar menjadi abu, hanya dalam hitungan detik.

[Wah….]

Flone menghela nafas lega dari liontin itu.

[Seandainya kita terjebak di dalamnya… eck, aku bahkan tak ingin membayangkannya.]

Dunia di luar penghalang masih berkedip-kedip seperti lampu rusak. Meskipun, mereka telah keluar dari pusat ledakan. Jika tidak, mereka hanya akan melihat dunia terbakar, dalam cahaya putih.

[Jadi, ada musuh yang mampu melakukan hal seperti ini….]

Flone bergumam dengan penyesalan, sambil menatap tanpa henti. Sebenarnya, dia berharap menang, saat Seol Jihu menghancurkan pasukan Parasite. Meskipun dia tidak yakin apa yang terjadi, dengan seberapa kuat Seol Jihu, dia merasa mereka benar-benar bisa melarikan diri.

Namun, kekuatan yang ditunjukkan musuh, mematahkan harapannya menjadi dua.

Seol Jihu mengalihkan pandangan dari sekelilingnya, dan menoleh ke Seo Yuhui.

Setelah berkonsentrasi sebentar, Seo Yuhui menyeka keringat dari dahinya, dengan punggung tangan. Kemudian, dia kembali menatap Seol Jihu.

“Untunglah. Aku berhasil tepat waktu.”

Seo Yuhui tersenyum manis, tapi Seol Jihu menatap tajam tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Ekspresi Seo Yuhui merosot, jelas merasakan tatapan Seol Jihu bertanya, ‘Mengapa kamu datang?’

“…Ada yang tidak beres.”

Akhirnya, Seo Yuhui berbicara dengan suara yang lemah.

“Kami bertemu Parasite beberapa kali. Tapi, mereka semua terbang ke arah yang sama.”

“Hanya karena itu?”

“Kami pernah ditangkap juga.”

Seol Jihu mengerutkan kening.

“Aku yakin itu. Parasite terbang kembali menatap kami, dan bahkan menatap mataku. Tapi, dia mengabaikan kami dan terbang.”

Seo Yuhui melanjutkan dengan tenang.

“Aku curiga, ketika Parasite mengikuti rute pelarianmu. Ketika mereka tidak repot-repot mencari daerah itu, aku yakin…”

Tebakan Seo Yuhui tidak salah.

Ketika dia tiba, Seol Jihu dikelilingi oleh pasukan Parasite, dan bahkan berperang melawan tiga Army Commander. Tapi yang lebih mengejutkan adalah jika Seol Jihu sama sekali tidak kalah.

“Ngomong-ngomong, apa yang terjadi? Kamu… kamu tidak menggunakan kubus itu, kan?”

“…Tidak, aku tidak.”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya. Dia akhirnya mengerti maksud Seo Yuhui.

Seo Yuhui pasti khawatir jika dia akan menggunakan Harmonia Magic Square.

Sayangnya, bukan itu yang penting sekarang.

“Kenapa kamu kembali?”

“Baik…”

“Kamu tidak bisa begitu saja menyimpang dari rencana. Biasanya kamu tidak seperti ini, Noona.”

Seol Jihu berbicara dengan ekspresi kaku. Suaranya rendah, tapi sepertinya siap mendidih setiap saat.

Itu adalah suara yang dimiliki Seol Jihu, saat dia marah.

“…Aku tahu. Jika yang aku lakukan tidak benar.”

“Jadi, kamu tahu.”

“Lalu, bagaimana denganmu?”

Seol Jihu menutup mulutnya.

“Aku tidak akan memisahkan diri dari party, jika Parasite bergerak seperti yang dikatakan Tuan Philip Muller.”

Seo Yuhui melanjutkan dengan tenang.

“Tapi kamu tahu, bukan itu masalahnya. Aku tidak tahu alasannya. Tapi, Parasite tidak mengincar prasasti itu, tapi dirimu.”

“Itu…”

“Dan kamu mencoba menarik perhatian musuh, agar kami bisa kabur dengan aman.”

Seo Yuhui memukul paku di kepalanya, dengan setiap jawaban.

“Sebagai pemimpin tim ekspedisi, wajar jika aku bertanggung jawab atas operasi ini.”

Seol Jihu mencoba memprotes.

“Dengan logika itu, aku juga harus disalahkan. Karena, aku menyembunyikan prasasti di Scheherazade.”

Namun, Seo Yuhui menjawab dengan datar.

Seol Jihu menutup matanya.

“Tapi… ini menempatkanmu dalam bahaya.”

Dia menghela nafas dalam-dalam dan menekan dahinya.

“Kamu mungkin mati…. Tidak, mati bukanlah masalahnya. Ada kemungkinan jika kamu…”

Seol Jihu terdiam, tapi mudah menebak apa yang ingin ia katakan. Tidak mungkin Seo Yuhui tidak tahu apa yang akan terjadi, pada orang-orang yang ditangkap oleh Parasite.

“Apakah kamu mengkhawatirkanku?”

Ketika Seol Jihu tidak menjawab, Seo Yuhui menatap dengan malu-malu.

“Kamu berjanji saat itu, bukan? Jika kamu akan membuatku tetap di sisimu, dan membuatku ramen selamanya.”

“Noona, itu…”

“Ya, aku ingin makan ramenmu. Jadi, aku datang untuk melindungimu. Apa yang salah dengan itu?”

“…Apakah kamu serius?”

Seol Jihu bertanya dengan tercengang. Tentu saja, Seo Yuhui hanya bercanda, jadi dia tersenyum pahit.

“Tentu saja, aku bercanda.”

“….”

“Sejujurnya, ini tidak seperti pemikiran, jika ini semua yang ada di kepalaku, tidak terlintas dalam pikiranku…. Tetap saja, aku tidak bisa lari. Otak aku mengatakan tidak, tapi kakiku tidak mau bergerak.”

“….”

“Karena aku…”

Seo Yuhui menutup mulutnya, tanpa menyelesaikan kalimatnya. Dia kemudian memberikan senyum sedih, dan dengan ringan mencubit pipi Seol Jihu yang kecewa.

“Ngomong-ngomong, itu akan menjadi cerita yang berbeda, jika aku tidak tahu. Tapi bagaimana aku bisa meninggalkan pipster-ku dan melarikan diri, jika mengetahui situasinya?”

Seol Jihu membelalakkan matanya dan menatap Seo Yuhui.

“Lalu.”

Guoooooooo!

Cahaya yang menyelimuti tanah mereda, dan bidang pandang mereka melebar.

Seol Jihu mengatupkan giginya.

Haruskah mereka terus berjuang? Atau mundur sementara?

Itu bukanlah keputusan yang sulit.

Twisted Kindness telah muncul. Akan sulit untuk mengakhiri ini, bahkan jika mereka bertarung. Dan apa yang akan terjadi, jika Army Commander baru muncul di tengah-tengah daerah ini, sejelas siang hari.

Terutama Sung Shihyun. Jika bajingan itu melihat Seo Yuhui ada di sini…

Seol Jihu mengatupkan giginya, dan menggelengkan kepalanya dengan kuat. Mengesampingkan semuanya, sesuatu baru saja muncul, yang harus ia atasi dengan mendesak.

Bola api seukuran gunung yang disihir oleh Twisted Kindness telah menyusut menjadi seukuran bukit.

Seol Jihu mengeluarkan selembar kertas dari sakunya, tanpa penundaan. Itu adalah salah satu item yang Yun Seohui coba gunakan, sebelum ia dipenggal… gulungan teleportasi.

“Ayo pergi dari sini sekarang.”

Seol Jihu meraih tangan Seo Yuhui, dan merobek gulungan itu.

Segera setelah itu, sebuah cahaya kecil meledak, dan keduanya lenyap.

***

 

Ketika ledakan mereda, tidak ada yang tersisa di daerah tersebut. Hanya lubang raksasa yang membentang beberapa kilometer yang tersisa, seperti lubang runtuhan.

“…Jadi, kami kehilangan mereka, ya.”

Twisted Kindness bergumam sebentar, setelah memindai tanah di bawah.

Intervensi Star of Lust berada di luar harapannya. Dia telah mengerahkan energinya hingga batasnya, untuk pertama kalinya, setelah sekian lama. Jadi, adalah kebohongan, untuk mengatakan jika dia tidak kecewa.

‘Bagaimanapun, bocah itu benar-benar berpengaruh pada pasukan kami…’

Meskipun Twisted Kindness adalah orang yang benar-benar memusnahkan pasukan Parasite dengan mantranya. Dia telah mengawasi pertempuran dengan cermat sejak awal.

Tidak peduli Bug dan Roach, bahkan Hydra digulingkan oleh ‘skill aneh’, dan Sixth Army Commander hampir terbunuh juga.

Jika dia tidak ikut campur, baik Vulgar Chastity dan Exploding Patience akan binasa di sini hari ini.

‘Second Army Commander tidak berbohong…’

Dia tidak membuat alasan apa pun kali ini, karena semua orang telah berjuang dengan kemampuan terbaik mereka. Fakta jika mereka didorong mundur, meskipun ini berarti, jika musuh adalah tenaga pembangkit, yang dengan mudah dapat menekan satu atau dua Army Commander.

‘Sebuah bintang yang semakin berevolusi, semakin menjengkel…. Itukah sebabnya, dia menjadi lebih kuat, daripada saat kita bertarung di Scheherazade?’

“Apakah kita tidak akan mengejar mereka?”

Exploding Patience terbang ke atas dan bertanya, sementara Twisted Kindness sedang melamun.

“Apa kamu tidak melihat barusan?”

Twisted Kindness menjawab dengan tampilan yang sedikit kelelahan.

“Kamu dan Sixth Army Commander digunakan sebagai umpan. Dan, aku menggunakan mantra terkuat yang aku miliki. Terlepas dari semua ini, dia berhasil melarikan diri dari sini hidup-hidup.”

Starlight, pahlawan yang berada di bawah perlindungan dunia… tidak akan mati dengan mudah.

“Lalu…”

“Kita akan mundur dan mengatur ulang.”

“M-Mundur?”

Exploding Patience yang ragu-ragu, bertanya dengan heran.

“Ini adalah perintah Ratu.”

Twisted Kindness membalas dengan apatis.

“Jika aku gagal, dia berkata, jika First Army Commander pasti benar.”

“….”

“Dan aku setuju. Jika kita mengejarnya tanpa rencana, hanya karena kita membuatnya terpojok… kita hanya akan mempercepat pertumbuhannya.”

Dia berbicara dengan kekuatan.

“Mungkin, pertumbuhannya tidak dapat membantu sekarang. karena, kita telah membuatnya kesal. Tapi, kita tidak bisa terus seperti ini. Kita perlu menggunakan sumber daya kita dengan lebih efisien.”

Parasite membutuhkan taktik yang lebih metodis, untuk memastikan kematian Starlight.

***

 

[Di mana kita?]

Flone melihat ke sekeliling.

Tidak ada cara untuk mengetahui lokasi pasti mereka. Tapi mudah untuk mengatakan, jika mereka belum meninggalkan wilayah Kekaisaran. Itu karena scroll yang dimiliki Yun Seohui hanyalah teleport jarak pendek.

Itu dibuat untuk digunakan dalam keadaan darurat, untuk melarikan diri.

Dinding perak, menjadikan mereka tidak bisa melihat musuh di dekatnya.

“Sial! Kita harus mengubah jalur kita…”

Little Chick keluar dari saku Seol Jihu, dan menoleh ke kiri dan ke kanan.

Flone menatap Little Chick dengan saksama, sebelum berteriak marah.

[Hei, bukankah kamu terlalu kasar?]

“Apa?”

[Seol dan aku bertarung sekuat tenaga, tapi kamu…!]

“Hmph, anak bodoh. Apa kamu lupa, aku menghabiskan energiku untuk bolak-balik di sekitar tempat persembunyian, di Via Lactea?”

Little Chick mengangkat suaranya.

“Apa menurutmu, aku duduk di sini karena aku ingin? Apa yang kamu ingin aku lakukan, ketika aku perlu memulihkan energi-ku? Aku bahkan tidak punya waktu untuk menyerap nutrisi.”

[Tapi…! Oke, baiklah. Lalu, kapan kamu bisa berubah lagi?]

“Bertransformasi untuk sesaat, tidak akan melakukan apapun. Aku perlu mengumpulkan lebih banyak energi, jika aku ingin mempertahankan bentuk phoenix-ku, bahkan selama satu jam.”

Saat suara Flone sedikit mereda, Little Chick membalas dengan ketus dan mendecak bibirnya.

“Jangan tidak sabar. Pertempuran ini akan berlangsung lama. Kita perlu melihat hal-hal dalam jangka panjang, daripada memberikan segalanya dalam satu pertarungan.”

[….]

“Tidak memilih untuk memaksakan diri barusan, adalah pilihan yang tepat. Mungkin, aku terlalu berorientasi pada hasil. Tapi hei, penguatan kita datang pada waktu yang tepat.”

Little Chick kemudian bergumam,

“Mengapa dia datang adalah masalah yang berbeda.”

Flone menoleh.

Seo Yuhui berdiri di depan Seol Jihu, sibuk memeriksa apakah ada cedera.

“Luar biasa. Melawan pasukan sebesar itu, kamu hampir tidak terluka… Tapi untuk amannya…”

“….”

“Bisakah kamu mengangkat tanganmu sebentar, Jihu? Biarkan aku melihat sisimu.”

Lalu.

Seol Jihu yang sedang duduk seperti patung batu, tiba-tiba menggelengkan lengannya dengan kesal.

Seo Yuhui berhenti dengan kaget. Dia tampak sedikit terkejut.

“Jihu…”

Untuk beberapa alasan, Seol Jihu memerah dari lehernya, sampai ke wajahnya.

“Apakah kamu masih marah…?”

Seol Jihu diam-diam memelototi Seo Yuhui. Dia menundukkan kepalanya dan menggigit bibir bawahnya, sebelum melihat ke langit dan mendesah dalam-dalam.

Dia mengulangi ini beberapa kali, sebelum akhirnya menatap langsung ke Seo Yuhui.

“…Noona.”

Lalu, dia bertanya dengan gugup.

“Kamu siapa?”

“Hmm?”

“Jangan berpura-pura tidak tahu, apa yang aku bicarakan. Kamu siapa?”

“A-Apa maksudmu tiba-tiba?”

“Pipster.”

Seol Jihu berbicara dengan kekuatan.

“Kamu bilang, ‘bagaimana aku bisa membayangkan meninggalkan pipster-ku dan melarikan diri’.”

Seo Yuhui berkedip.

“Bagaimana kamu tahu kata itu?”

“…Hah?”

“Pipster. Itu sesuatu yang hanya diketahui keluargaku. Itu adalah julukan yang aku miliki, sejak aku masih muda.”

Seo Yuhui membeku, matanya membelalak, dan dia menutupi mulutnya dengan bingung.

Seol Jihu tidak melewatkan reaksi Seo Yuhui, yang dengan jelas menunjukkan jika dia mengalami slip lidah.

Seol Jihu menjadi yakin.

“Apakah kamu ayahku? Atau ibu?”

“….”

“Apakah kamu Hyung? Atau Jinhee?”

“….”

“Atau… apakah kamu Seonhwa? Atau Seunghae?”

“…T-Tidak.”

“Lalu, siapa?”

Seol Jihu mengertakkan gigi.

“Aku, aku mendengarnya.”

Ditekan oleh jiwanya, Seo Yuhui berseru.

“Kamu mendengarnya?”

“Y-Ya, aku sudah lama mendengarnya…. Kedengarannya lucu. Jadi, aku mengingatnya… Aku pasti mengatakannya tanpa sadar, karena aku terus mengatakannya di kepalaku…”

Mata Seol Jihu menyipit. Penjelasan Seo Yuhui tidak masuk akal. Bahkan jika dia mengatakan yang sebenarnya… dari siapa dia bisa mendengarnya?

“Jangan berbohong.”

“Aku tidak!”

“Nama panggilan itu adalah sesuatu yang hanya diketahui keluargaku. Apakah itu berarti, anggota keluargaku adalah Earthling, dan Noona kenal dengan orang itu?”

“Itu…”

Seol Jihu menutup mulutnya dengan erat, dan memelototi Seo Yuhui. Dia tidak berniat bergerak, sebelum dia mengatakan yang sebenarnya.

Setelah menggigit bibir bawahnya yang malang sebentar, Seo Yuhui akhirnya menyerah.

“Jihu.”

“Katakan.”

“Tolong dengarkan aku.”

“Aku mendengarkan. Jadi, katakan.”

“Oke, aku akan memberi-tahumu. Jadi, tolong. “

Seo Yuhui melanjutkan.

“Ini bukanlah sesuatu yang bisa aku jelaskan dengan cepat. Ini tidak akan berakhir, dalam sepuluh atau bahkan dua puluh menit. Itu bukan sesuatu yang bisa aku jelaskan, dalam situasi kita saat ini. Hidup kita lebih penting, bukan?”

“….”

“Aku akan bersumpah atas nama Luxuria-nim. Aku akan menjawab pertanyaan apa pun yang kamu miliki, setelah kita pulang dengan selamat.”

“….”

“Jadi tolong, mari fokus untuk melarikan diri sekarang, oke? Dengan kita berempat bekerja bersama, keluar dari sini hidup-hidup bukanlah hal yang mustahil.”

Seo Yuhui memohon dengan sungguh-sungguh dan putus asa.

Dia juga tidak salah. Sekarang, jelas bukan waktu untuk bersantai dan berdiskusi, dengan Parasite yang mampu muncul kapan saja.

“Haa…”

Seol Jihu yang memelototi dengan tajam, menghela nafas untuk kesekian kalinya dan berbicara.

“Jendela status.”

“…?”

“Biarkan aku setidaknya melihat jendela status-mu. Kamu dapat menunjukkannya kepadaku, jika kamu mengizinkannya, bukan?”

“Kamu ingin melihat jendela status-ku…?”

Seol Jihu mengangguk dengan berat.

“Aku juga akan bersumpah atas nama Gula-nim. Tunjukkan saja jendela status-mu. Maka, aku tidak akan mengatakan apa-apa lagi, dan fokus hanya untuk melarikan diri.”

Seo Yuhui tampak bingung.

“Apakah ini juga tidak diperbolehkan?”

Ketika tidak ada jawaban bahkan setelah beberapa saat …

“Noona!”

Seol Jihu berteriak dengan tidak sabar dan mengaktifkan skill basic-nya dalam kemarahan.

Pada saat itu, untuk beberapa alasan…

Apakah itu karena mana-nya naik ke peringkat EX? Atau karena Seo Yuhui mengizinkannya?

Future-Gauging Nine Eyes tidak lagi melihat Seo Yuhui sebagai tidak berwarna.

Jendela status-nya muncul, dan beberapa warna keluar dari tubuhnya.

Pada waktu bersamaan…

Flash!

Sebuah layar terbuka di depannya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_431"

Follow Us