Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_433

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_433

Bab 433. Dulu, Sekarang, dan Masa Depan (2)

 

Seo Yuhui dapat kembali dengan selamat, berkat Seol Jihu yang mengukir jalur, melalui barisan musuh. Namun, itu harus dibayar dengan kehilangan Baek Haeju dan rekan tepercaya lainnya. Itu membuatnya menjadi satu-satunya yang selamat.

Dia baru mengetahui identitas pria itu, setelahnya.

Jika nama penyelamatnya, tidak lain adalah ‘Seol Jihu’ yang terkenal.

‘Seol’ itu bukanlah nama asli pemuda yang membawa tasnya beberapa tahun lalu, melainkan nama belakangnya.

Dan pemuda biasa-biasa saja itu, yang pernah digunakan hanya sebagai perisai daging, adalah orang yang sama dengan Demon Spear, yang mengalahkan Army Commander Parasite…

Seol Jihu mengantar Seo Yuhui ke unit perawatan intensif di Kuil Luxuria. Ketika Seo Yuhui mencarinya setelah pulih dari cedera dan keterkejutan mentalnya…

Seol Jihu tidak bisa ditemukan.

Dia pergi tanpa mengatakan apapun, begitu dia memenuhi janjinya.

Ketika dia mencoba mencari Seol Jihu untuk berjaga-jaga…

“Apa? Mengapa kamu mencari dia? Orang itu orang gila, benar-benar gila! Dia tidak tahu apa yang cukup.”

“Bisa dikatakan, skill tombaknya luar biasa. Aku pernah melihatnya mengamuk di medan perang. Aku belum pernah melihat pria, yang lebih tepat disebut sebagai iblis.”

“Dia pria berdarah dingin. Jangan anggap dia sebagai Earthling belaka.”

“Dia sangat kejam. Demon Spear memperlakukan semua orang di sekitarnya sebagai musuh. Pasti ada alasan, mengapa dia tidak dipilih oleh Seven Sin, meskipun dengan kemampuannya.”

Semua orang di sekitar Seo Yuhui, mencoba menghentikannya. Mereka mempertanyakan, mengapa dia mencoba untuk bertemu seseorang yang telah meninggalkan manusia, dan menggunakan sekutunya untuk tujuannya.

Terlepas dari semua ini, Seo Yuhui tidak menyerah dan pergi mencarinya. Dia juga tidak mengerti mengapa.

Mengapa setiap kali dia memikirkan pria itu, nafsu yang selalu mengganggunya, lenyap seperti kebohongan?

Dan mengapa hatinya dipenuhi dengan emosi yang tak terlukiskan?

Dia akan menemukan jawabannya, jika dia bertemu dengannya.

Seol Jihu berada di Federation. Meskipun malam sangat dalam, dia berlatih di dalam hutan yang lebat, dengan pepohonan dan semak belukar.

Dia mengayunkan tombaknya dengan gila-gilaan, seolah dia tidak tahan hidup tanpanya.

Seo Yuhui berdiri di puncak bukit, diam-diam memperhatikan Seol Jihu yang berkeringat deras, saat dia mendorong dan menebas dengan tombaknya. Dia segera ingin turun dan berbicara dengan lelaki itu. Tapi untuk beberapa alasan, dia sangat merasa, jika dia tidak boleh mendekatinya.

Malam berlalu, dan pagi pun tiba.

Tombak Seol Jihu akhirnya berhenti, ketika sinar fajar tumpah ke cakrawala.

Seol Jihu yang terus bergerak tanpa jeda sedetik pun sampai saat itu… tiba-tiba menjatuhkan tombaknya.

Dia berdiri diam lama seperti patung batu, sebelum meletakkan tangannya di atas pohon besar, dan menundukkan kepalanya.

Dan dari wajahnya yang menunduk, tetesan perak mulai berjatuhan.

Dia menangis.

Pria menakutkan yang disebut Demon Spear menangis. Dia meneteskan air mata, sambil berulang kali memanggil nama Baek Haeju dan Yoo Seonhwa.

Saat itu, Seo Yuhui menyadari, sumber emosi tidak pasti yang mengelilinginya.

Semua atribut Luxuria yang ia bagikan setelah ditunjuk sebagai Star of Lust, menyebabkan riak besar di dalam dirinya.

Itu mendorongnya untuk turun dengan cepat, dan menghiburnya.

Ya, dia akan bertindak sesuai dengan perasaannya.

Seo Yuhui sudah bangun dan akan menuruni bukit, pada saat dia menyadari hal ini. Dia mendekati Seol Jihu, yang diam-diam menangis dan perlahan mengulurkan tangannya.

Seol Jihu pasti merasakan kehadirannya, saat dia berbalik sambil menyeka matanya.

Itu aneh. Dia selalu menolak melakukan kontak dengan orang lain. Hampir seolah-olah, dia menderita mysophobia. Namun, dia tidak merasa ragu, bahkan saat tangannya menyeka air mata dari mata Seol Jihu.

Sebaliknya, dia merasakan perasaan rindu dan kasihan yang kuat.

“Jangan menangis.”

Seo Yuhui berbicara dengan tenang, saat dia menyeka air mata dari Seol Jihu, yang berkedip tanpa suara.

“Nona Baek Haeju belum mati. Ini belum selesai.”

“….”

“Tidak terlalu terlambat. Kita bisa menyelamatkannya. Kamu dan aku, ayo selamatkan dia bersama.”

Sepasang mata yang berkilau, balas menatapnya.

Sesaat kemudian, Seol Jihu mundur beberapa langkah. Dia menyeka matanya dengan punggung tangan dan terisak, sebelum mengangguk.

“…ya.”

Dan dia berbicara.

“Terima kasih.”

Seo Yuhui tersenyum lembut, ketika dia melihat mata Seol Jihu mendapatkan kembali cahayanya.

***

 

Itu adalah awal dari kemitraan yang aneh.

Saat mereka mulai bepergian bersama, Seo Yuhui secara bertahap mengetahui lebih banyak, tentang orang bernama Seol Jihu.

Dia mengetahui, jika dia setahun lebih tua darinya. Jika Seol Jihu memiliki kepribadian yang kasar, tapi secara mengejutkan bijaksana. Jika ramen yang ia masak sesekali benar-benar sensasional, dan seterusnya.

Tapi yang paling mengejutkannya adalah, berapa banyak waktu yang ia habiskan untuk pelatihan.

Dapat dikatakan tanpa melebih-lebihkan sedikit pun, jika keseluruhan kehidupan sehari-hari Seol Jihu terdiri dari pelatihan.

Dia berlatih sambil berjalan, makan, dan bahkan saat dia tidur.

Suatu kali, dia tiba-tiba mendengar ledakan besar di tengah malam. Dan ketika dia buru-buru keluar untuk melihat, sebuah batu besar berada di tempat Seol Jihu tidur. Dia terkejut tidak masuk akal, ketika dia melihat Seol Jihu mengikat batu besar itu kembali ke pohon, sebelum kembali tidur di bawahnya.

“Kenapa… kenapa kamu melakukan itu?”

“…Hah? Ah, aku mencoba untuk meningkatkan level dari skill Intuition-ku.”

“Tetap saja, bukankah itu sedikit…”

“Bakatku tidak terlalu bagus. Aku harus bekerja keras, agar seseorang tidak mengkhawatirkanku.”

Seol Jihu tersenyum pahit.

“Yah, bukannya aku punya orang yang akan mengkhawatirkanku lagi…”

Seo Yuhui memandangi Seol Jihu yang bermasalah, dengan tatapan yang bertentangan.

Di masa lalu, ketika dia menyuruhnya untuk kembali saat pertemuan pertama mereka, dia bermaksud agar Baek Haeju tidak khawatir. Namun, Seol Jihu telah mengambil kata-katanya secara berbeda.

Dia telah berlatih dengan tekad untuk mati. Sehingga, Baek Haeju tidak perlu mengkhawatirkannya. Dari dulu sampai sekarang.

Itu menunjukkan, betapa tulusnya Seol Jihu tentang Baek Haeju.

Hanya dari ini saja, dia tahu jika Seol Jihu bukanlah orang jahat.

Namun, bagaimana Seo Yuhui melihatnya dan bagaimana publik melihatnya. Itu pergi ke dua arah yang sangat berbeda.

Bukannya dia tidak mengerti, alasan meningkatnya keburukan Seol Jihu.

Seol Jihu sering berlebihan hingga ekstrim. Dia tidak peduli cara apa yang dia gunakan untuk mencapai tujuannya.

Orang-orang menjelekkan dia. Mereka memanggilnya bajingan egois yang tidak tahu bagaimana bekerja sama dengan orang lain, bajingan serakah yang dibutakan oleh poin kontribusi, dan bajingan gila yang gila dengan perang.

Namun, Seo Yuhui tidak bisa berbicara buruk tentang Seol Jihu. Karena dia tahu, mengapa Seol Jihu seperti itu.

Di atas segalanya, Seo Yuhui memercayai matanya. Bahkan pada kenyataannya, ketika menyangkut masalah yang tidak berhubungan dengan Baek Haeju, Seol Jihu adalah pria yang sangat normal dan terhormat.

Orang-orang di sekitarnya selalu menyuruhnya untuk berhati-hati. Tapi, dia tidak perlu khawatir. Itu karena, Seol Jihu menjaga jarak sendirian.

Dia tidak tahu, apakah itu karena Seol Jihu mempertimbangkan identitasnya sebagai Star of Lust. Tapi, Seol Jihu berhati-hati untuk menjaga dirinya agar tidak melakukan kontak dengannya. Tidak seperti seseorang yang selalu bercanda, tentang meraba-raba dada besar-nya.

Seol Jihu juga tidak berbicara lebih dari yang diperlukan. Mata kosongnya yang sesekali menatap ke angkasa, menunjukkan padanya jika pikirannya penuh… selalu memikirkan Baek Haeju.

Pertama-tama, Seol Jihu tidak menganggap Seo Yuhui sebagai penolong. Dan setiap kali dia merasa seperti ini, Seo Yuhui menjadi sedikit iri pada Baek Haeju.

Suatu hari, Seo Yuhui bosan dengan kesunyiannya, melontarkan pertanyaan pada Seol Jihu.

“Apa itu pipster?”

Seol Jihu yang baru saja akan bermeditasi setelah duduk bersila, tersentak.

“Bagaimana kamu mendengar tentang julukan itu…?”

“Aku ingat, Haeju mengatakannya sekali.”

“Benarkah?”

Seol Jihu sangat senang.

“Aku juga tidak yakin apa artinya. Tapi, itu adalah nama hewan peliharaan yang dibuat Haeju untukku. Dia memanggilku pipster sepanjang waktu…”

Senyuman merekah di wajahnya.

‘Jadi, dia bisa membuat wajah seperti itu. Dia tahu bagaimana tersenyum…’

Seo Yuhui bergumam pada dirinya sendiri, sambil mengangguk.

“Kamu pasti benar-benar mencintai Nona Baek Haeju.”

Dia berkata, sambil dengan lembut menyandarkan kepala di atas lututnya yang terkumpul.

“Daripada cinta…”

Seol Jihu tersenyum, saat dia menarik kepalanya ke belakang dan melihat ke langit.

“Ada sesuatu yang ingin aku katakan padanya… aku harus minta maaf padanya tentang sesuatu.”

Melihat mata kesepian yang memantulkan cahaya bintang di langit malam, Seo Yuhui tanpa sadar menjawab.

“Aku tidak tahu, apa yang terjadi di antara kalian berdua… tapi, apakah Nona Baek Haeju tidak akan berubah pikiran, jika dia tahu seberapa keras kamu berusaha?”

Wajah Seol Jihu tenggelam dalam sekejap. Seo Yuhui dengan hati-hati menambahkan, kalau-kalau dia melakukan kesalahan.

“Aku yakin akan… jika aku jadi dia.”

Seol Jihu terdiam lama. Setelah beberapa saat, dia menjawab dengan singkat, ‘Aku mengerti’, sebelum menutup matanya.

Seo Yuhui tersenyum pahit, sambil melihat Seol Jihu yang mulai bermeditasi. Dia kemudian berpikir,

‘Aku belum pernah melihat seseorang yang lebih seperti dinding besi daripada diriku.’

***

 

Seol Jihu pasti orang yang kuat. Namun, dia juga rapuh di saat-saat, seolah-olah dia bisa hancur kapan saja.

Seo Yuhui tidak bisa meninggalkan Seol Jihu sendirian, dan mengabdikan dirinya untuk merawat lelaki itu, saat dia bersamanya.

Di sisi lain, dia percaya dan bergantung padanya.

Seol Jihu adalah rekan yang dapat dipercaya dan seorang Warrior yang lebih kuat dari siapapun. Berada di sampingnya, membantu menenangkan tubuh dan pikirannya.

Benar. Keduanya berbagi hubungan saling percaya.

Itu menyenangkan. Situasi di Paradise semakin memburuk dari hari ke hari. Tapi ironisnya, Seo Yuhui merasa damai.

Dia merasakan perasaan kepuasan yang tak bisa dijelaskan, selama mereka saling mendukung… dan saat dia bersandar di punggungnya, sambil berjalan maju bersama… selangkah demi selangkah.

Itu adalah salah satu dari beberapa momen kebahagiaannya di Paradise.

Namun, momen itu tidak berlangsung lama.

Perpisahan mereka terjadi secara tiba-tiba.

***

 

“Ada tempat yang harus aku kunjungi.”

Suatu hari, Seol Jihu tiba-tiba mengucapkan selamat tinggal, setelah bertemu dengan seorang Mage, yang dikenal sebagai harapan terakhir umat manusia.

“Aku akan pergi bersamamu.”

“Tidak. Ini adalah tempat yang harus aku aku njungi sendiri.”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

“Haeju memintaku untuk menjagamu tetap aman. Aku tidak bisa melindungimu di sana. Yang berarti, aku akan melanggar janjiku dengannya.”

“Aku tidak keberatan.”

“Tapi aku keberatan.”

Seol Jihu berdiri diam sejenak, sebelum berbicara dengan suara tenang.

“Aku khawatir.”

“…Hah?”

“Kamu mengatakannya sekali, sebelumnya. Jika aku perlu memikirkan, tentang bagaimana tidak membuat orang lain khawatir, sebelum mengkhawatirkan mereka.”

Seo Yuhui tanpa sadar menutup mulutnya. Seol Jihu meraba-raba sesuatu di sakunya.

“Bagaimanapun, itu tidak seberapa dibandingkan dengan bantuan yang kamu berikan padaku selama ini. Tapi…”

Apa yang ia keluarkan dari sakunya, adalah bola kecil yang bersinar terang.

“Ini adalah divinity yang aku dapatkan, setelah membunuh Abhorrent Charity.”

“Kenapa kamu…”

“Jika aku entah bagaimana bisa menyelamatkannya di masa depan, bisakah aku memintamu untuk menjaga Haeju di Bumi?”

Seol Jihu melanjutkan, tanpa menunggu jawaban.

“Dan bahkan jika itu bukan karena permintaanku … Aku ingin kamu kembali ke Bumi, sebelum terlambat.”

Hati Seo Yuhui hangat.

Dia tahu pasti, jika situasi umat manusia saat ini tidak dapat diperbaiki lagi. Dengan kata lain, dia menyuruhnya melarikan diri.

Seol Jihu menyerahkan divinity padanya. Seo Yuhui mencoba menolak, tapi dia dengan paksa meletakkannya di genggamannya.

Kemudian, dia mundur beberapa langkah.

“Aku berencana untuk memenuhi janji yang aku buat dengan Eun Yuri. Begitu aku pergi, aku mungkin tidak dapat kembali… Tidak, kemungkinan besar itu akan terjadi.”

Dia menolak membawa Seo Yuhui, karena terlalu berbahaya.

“Aku akan meninggalkan Haeju dalam perawatanmu. Aku minta maaf karena mengulanginya. Tapi, kamu satu-satunya orang yang bisa aku percaya.”

Dia ingin, Seo Yuhui hidup, sebelum dia terjebak dalam bahaya yang lebih besar.

“Juga… terima kasih untuk semuanya, sampai sekarang.”

Seol Jihu membungkuk. Kemudian, dia segera menghilang, setelah membalikkan tubuhnya.

“T-Tunggu!”

Seo Yuhui bereaksi beberapa saat kemudian. Tapi, Seol Jihu tidak dapat ditemukan.

‘Dia benar-benar pergi.’

Tangannya yang terulur tanpa tujuan, menggenggam tempat Seol Jihu baru saja berdiri. Tapi, yang bisa ia raih hanyalah udara.

“….”

Udara dingin bertiup melewati pipinya.

Seo Yuhui berdiri linglung lama, sebelum ekspresinya mulai rusak.

“Ah…”

Matanya menjadi buram.

“Ah ah…”

Dia tidak mendapat kesempatan, untuk mengatakan apapun.

Aliran air mata yang dipenuhi dengan kesedihan, mengalir di pipinya dan membasahi bibirnya, yang gemetar dan tertutup rapat.

***

 

Seol Jihu telah pergi.

Seo Yuhui tidak tahu apa yang terjadi sesudahnya. Namun, dia tahu jika itu gagal… bukan sukses.

Parasite menyerbu Benteng Tigol. Dan pada akhirnya, berhasil merebutnya. Tidak dapat melindungi World Tree, yang merupakan benteng terakhir mereka, Federation dengan cepat runtuh.

Begitu Federation jatuh, Parasite mengarahkan senjata mereka ke arah manusia.

Dan manusia yang telah terbungkus dalam konflik internal sampai saat itu, runtuh dengan sangat mudah.

Dengan Eva sebagai permulaan, kota-kota lain mulai berjatuhan, satu per satu.

Akhirnya, umat manusia sadar, dan mencoba melawan dengan ibu kota sebagai basis mereka. tapi, Scheherazade juga dengan mudah ditangkap.

Tidak ada hasil lain, karena uskup Kuil Luxuria, Roberto Servillo, membelot dan memimpin para pengkhianat untuk membantu Parasite dari dalam.

Pada akhirnya, satu-satunya kota yang tersisa adalah Nur.

Dengan Eun Yuri dan Odelette Delphine sebagai pusatnya, umat manusia bergabung dengan sisa-sisa Federation, untuk mempersiapkan pertahanan terakhir mereka.

Tidak ada berita tentang Seol Jihu. Tapi dia tidak ingin berpikir, jika pemuda itu meninggal. Ada pembicaraan di jalan-jalan, jika Seol Jihu muncul di Scheherazade.

Dia tahu, Seol Jihu akan muncul di medan perang, selama ia masih hidup.

Jadi, Seo Yuhui menuju Nur.

Kemudian, akhirnya, perang terakhir pecah.

***

 

Angin sepoi-sepoi bertiup di daerah itu.

Bau tak sedap dari abu, mayat, dan segala macam bau menjijikkan, menyelimuti gurun.

Seorang wanita dengan putus asa mencari-cari di sekitar medan perang, setelah perang usai.

Seo Yuhui tidak terluka. Tapi, dia tidak menghentikan langkahnya. Dia dengan panik memindai daerah itu, dan menyaring mayat-mayat di medan perang.

Berapa lama waktu berlalu?

Ketika sinar matahari terbenam, berada pada titik terkuatnya. Seo Yuhui tiba-tiba merasakan aura gelap.

Itu adalah sensasi yang familiar.

Gula dari Seven Sins telah turun di medan perang.

Seo Yuhui tanpa sadar membalikkan langkahnya, menuju tempat itu.

Dan akhirnya, dia menemukan Seol Jihu. Tidak, lebih tepatnya, itu adalah tubuh yang seharusnya menjadi milik Seol Jihu.

Di depan kegelapan yang berkilauan…

Di samping seorang wanita dengan rambut merah muda, mengenakan armor ringan…

Gumpalan daging terlihat di genangan darah.

Dia tidak akan mengenalinya, jika bukan karena armor dan tombak yang sudah dikenalnya.

“….”

Dia ingin mengatakan sesuatu, tapi kata-kata gagal. Sebaliknya, air mata dengan cepat memenuhi matanya.

Dengan tangan gemetar, Seo Yuhui menangkup pipi pria itu, dengan kepala menunduk.

Kulitnya terasa dingin, karena panas tubuhnya hilang. Belum lagi vitalitas apapun, bahkan jiwanya tidak bisa dirasakan.

Tidak peduli berapa kali ia membelainya, Seol Jihu tidak menunjukkan tanggapan.

Hic.”

Saat dia memastikannya, emosinya yang terpendam lepas. Air mata mengalir tanpa jeda, saat Seo Yuhui menangis pelan.

Pada akhirnya, semuanya berakhir seperti ini.

‘Ada sesuatu yang ingin aku katakan padanya… aku harus minta maaf padanya tentang sesuatu.’

Dia telah berusaha sangat keras.

Tapi, tanpa bisa memenuhi keinginannya. Dia bertarung seperti anjing, dan mati dengan kematian anjing.

“Oh, Gula!”

Seo Yuhui berteriak, setelah dia menangis sampai air matanya mengering.

“Selamatkan dia. Tolong… Tolong selamatkan dia… Aku akan menggunakan Divine Wish…!”

[Aku tidak bisa menerima keinginan itu.]

Suara Gula terdengar.

[Anak ini tidak ingin hidup kembali.]

[Dia menyesali segalanya. Dan di akhir keputusasaannya, dia ingin memulai kembali.]

Seo Yuhui mengerutkan kening.

[Ini bisa disebut kebetulan.]

[Hanya dengan poin kontribusinya, mustahil untuk mengirim kembali, bahkan emosinya. Tapi, itu dimungkinkan melalui Sumpah Kerajaan.]

[Hasilnya, keinginan anak itu terkabul.]

[Dan karena keinginanmu bertentangan dengan keinginan anak ini, aku tidak dapat menerimanya.]

Tatapan Seo Yuhui berhenti sejenak, pada wanita berambut merah muda itu.

Seol Jihu berharap untuk memulai kembali. Dalam hal itu…

Setelah jeda yang lama, matanya mulai bersinar, seolah dia mengambil keputusan.

[Apa yang akan kamu lakukan?]

Faktanya, dia bahkan tidak perlu berbicara dengan keras. Gula bisa membaca pikirannya. Dan, Seo Yuhui telah memberinya jawaban di dalam hatinya.

Penawaran tumpah keluar, saat Seo Yuhui mengulurkan lengannya. Dia bahkan menawarkan artefak suci yang ia sayangi. Divinity yang diberikan Seol Jihu padanya, juga disertakan. Tidak perlu menyimpannya, karena semuanya sudah berakhir.

“Kembalikan aku juga.”

Seo Yuhui berbicara dengan wajah bertekad.

“Sama seperti yang diinginkan pria ini.”

Gula berbicara setelah memindai persembahan.

[Jika sebanyak ini… tingkat emosi yang dapat diangkut, harus lebih tinggi dari anakku.]

[Tapi, itu tidak akan mengubah fakta, jika itu hanya akan menjadi emosi yang terfragmentasi.]

Gula bertanya lagi, untuk mengkonfirmasikan itu dengannya.

[Keinginanmu akan terpenuhi, dalam bentuk mimpi singkat.]

[Itu mungkin tidak dianggap sebagai mimpi yang signifikan. Dan bahkan, itu mungkin disingkirkan, seperti mimpi buruk dalam satu malam.]

[Apakah itu tidak masalah?]

Seo Yuhui menjawab tanpa sedikit pun keraguan.

“Ya.”

[Baik.]

Gula tidak membuatnya menunggu lebih lama lagi.

Faktanya, Gula sudah lama tahu, jika Seo Yuhui akan datang ke tempat ini, dan membuat keinginan yang sama seperti Seol Jihu.

[Mendekatlah, Anak Luxuria.]

Kegelapan berkembang, saat pecahan biru naik ke udara.

Dunia yang dilihat Seo Yuhui mulai berputar, saat sesuatu menghantamnya seperti tsunami.

[Aku tidak bisa menunggu, sampai aku bertemu kalian berdua lagi.]

Gula tertawa, saat dia mengangkat suaranya.

Lalu.

Woong!

Suara kecil tiba-tiba terdengar, saat riak melingkar tercipta di kehampaan.

Riak itu berubah menjadi pecahan yang bersinar biru, sebelum dengan lembut jatuh di atas dahi Seo Yuhui yang tertidur, seperti kecupan hangat.

Ketika pecahan itu masuk ke dirinya seolah-olah terendam air, wajah Seo Yuhui bergetar.

Sesaat kemudian.

“Heuk!”

Seo Yuhui bangun dengan terengah-engah.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_433"

Follow Us