Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_434

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_434

Bab 434. Dulu, Sekarang, dan Masa Depan (3)

 

Setelah bangun, Seo Yuhui menatap kosong ke udara untuk waktu yang lama.

Pikirannya terlalu kacau.

Mimpi hari ini, berbeda dari biasanya. Itu sangat panjang dan realistis. Dia merasa, seperti baru saja selesai syuting, sebagai pemeran utama film.

“Eh?”

Seo Yuhui dengan santai mengusap matanya. Air mata mengalir di wajahnya.

‘Hanya karena mimpi?’

Mimpi hari ini, seperti kebanyakan mimpi. Itu menjadi kabur, begitu dia bangun. Namun, ada juga bagian yang terukir kuat di otaknya.

Wajah seorang pria yang belum pernah ia lihat sebelumnya, kata-katanya, dan tindakannya… semuanya menarik hatinya. Setiap kali dia mengingatnya, perasaan penyesalan dan kasih sayang membanjiri.

Itu membuatnya menangis.

Setelah tenang, Seo Yuhui dengan hati-hati mengatur pikirannya.

Apa yang sebenarnya terjadi?

Apakah dia bermimpi?

Atau apakah dia benar-benar kembali ke masa lalu?

Seo Yuhui merenung lama, sebelum menyimpulkan jika ini bukanlah sesuatu yang harus diputuskan dengan terburu-buru.

Dia saat ini adalah Executor yang pensiun dari Paradise, karena pengaruh Luxuria terlalu luas. Kembali hanya karena mimpi yang tak bisa dijelaskan, akan terlalu terburu-buru.

Bisa dikatakan, emosi yang meluap di dalam dirinya terlalu kuat, untuk menjadi hasil dari mimpi belaka.

Seo Yuhui bangkit dan duduk di depan mejanya.

Dia membuka buku catatan dan mengambil pena.

“Ayo lihat…”

Meski ingatannya sudah kabur, dia mulai menulis apapun yang ia ingat satu per satu.

Dia mulai dengan nama.

Seol Jihu, kelinci, pipster…

Tawa kecil keluar dari bibirnya, saat dia menuliskan nama-nama itu.

‘Apa yang aku lakukan di tengah malam?’

Dia menganggapnya konyol, tidak peduli bagaimana dia memikirkannya.

Tapi, tidak peduli seberapa kecil kesempatannya, jika dia benar-benar kembali ke masa lalu atau memiliki firasat dalam bentuk mimpi. Dia yakin, catatan itu akan berguna suatu hari nanti.

***

 

Satu bulan berlalu sejak itu.

Selama waktu ini, Seo Yuhui berpikir untuk menelepon Yoo Seonhwa beberapa kali. Tapi akhirnya, dia menahannya.

Dia membutuhkan lebih banyak waktu, untuk mengumpulkan pikirannya dan memikirkan hal-hal secara rasional. Dia terutama ingin menghindari efek kupu-kupu yang tidak diinginkan, dengan membuat gerakan terburu-buru.

Jika dia melakukannya, ada kemungkinan bahkan sebagian kecil dari masa depan yang ia ingat, akan hilang.

Selain itu, tidak ada jaminan, jika masa depan akan berjalan sesuai dengan isi mimpi itu. Jadi, dia berencana untuk bertindak dengan sangat hati-hati.

Itu sampai dia menerima panggilan telepon tiba-tiba, pada pertengahan April 2017.

“A-Apakah ini Nona Seonhwa?”

-Ya, ini aku.

“Nona Seonhwa? Apakah itu benar-benar kamu?”

Yoo Seonhwa meneleponnya.

Seo Yuhui telah pensiun dari Paradise, setelah menyegel prasasti, setelah Ekspedisi Sumpah Kekaisaran. Dan, Yoo Seonhwa tidak pernah meneleponnya tentang hal itu.

Tentu saja, ini bukanlah sesuatu yang aneh.

Pada tahun 2014, Yoo Seonhwa menghilang dari radar di Paradise. Pada puncak aktivitasnya setelah kembali ke Korea, dari belajar di luar negeri.

Tidak sampai sepuluh bulan kemudian di waktu Bumi, dia muncul kembali di Paradise.

Seo Yuhui juga tidak mendengar kabar darinya, selama waktu itu.

Selain itu, Yoo Seonhwa adalah seorang Earthling yang bekerja sendiri. Dan alasan mereka bertukar nomor telepon di tempat pertama adalah, untuk berkumpul hanya ketika itu adalah kebutuhan mutlak.

Jadi, selain saat dia berakting sebagai bagian dari sebuah tim. Seo Yuhui tidak mengetahui keberadaan Yoo Seonhwa.

-Ya, ada yang ingin aku katakan.

Suara tenang terdengar. Apa yang terjadi selanjutnya, bukanlah sesuatu yang bisa diabaikan Seo Yuhui.

-Apakah kamu mendengar? Bajingan itu hilang.

Seo Yuhui meragukan telinganya.

-Dia menghilang dari kedua tempat. Sudah lama, sejak dia menghilang.

“Ah…”

Seo Yuhui merasa sedikit pusing. Dia tidak akan terlalu khawatir, jika itu orang lain. tapi, Sung Shihyun adalah bom waktu, yang tidak dapat diprediksi seperti meriam lepas.

Tidak mungkin jika dia tidak khawatir.

-Jangan khawatir tentang itu untuk saat ini. Aku akan memeriksanya sendiri.

Seo Yuhui berkedip bingung, saat dia mengira Yoo Seonhwa menelepon, untuk memintanya menyelidiki.

-Sebaliknya, bisakah kamu membantuku?

“Bantuan?”

-Ya. Aku ingin kamu melihat, seorang pemula dari Maret 2017.

“Kamu ingin informasi tentang orang ini?”

-Dibanding informasi… jika orang ini dipastikan telah memasuki tempat itu. Aku ingin kamu melindunginya, meski hanya untuk waktu yang singkat.

Yoo Seonhwa terdengar ragu-ragu.

-Dan jika memungkinkan, dapatkah kamu menciptakan kesempatan bagiku untuk mendekatinya?

Mata Seo Yuhui membelalak.

-Tolong. Dia seperti keluarga bagiku. Jika terjadi kesalahan…

Tapi, dia dengan cepat mengerti, setelah memikirkan keadaan Yoo Seonhwa.

Seperti kebanyakan orang terkenal, Yoo Seonhwa memiliki banyak musuh. Dan karena insiden di mana dia membunuh setiap anggota yang berpartisipasi kecuali satu orang di Tahap 3 Banquet… banyak organisasi yang menaruh dendam padanya.

Jika Baek Haeju yang diketahui bekerja sendiri, tiba-tiba menunjukkan ketertarikan pada seorang pemula dan mendekatinya. Maka, banyak orang akan curiga dengan hubungan mereka, dan menyelidiki sang pemula.

Itu bisa dengan mudah mengarahkan mereka untuk mencari tahu, tentang Yoo Seonhwa yang memasuki Paradise. Dan jika mereka berhasil mengetahui masa lalu Baek Haeju dibuat-buat… maka, bukan hanya Yoo Seonhwa. Tapi juga, keluarganya akan berada dalam bahaya.

Di sisi lain, Seo Yuhui akan memiliki waktu yang relatif lebih mudah, untuk mendekati pemula itu. Lagipula, tidak hanya sekali atau dua kali, dia membantu Earthling yang berbakat untuk tumbuh.

-Bisakah kamu melakukan ini untukku?

“Tentu… Kedengarannya tidak terlalu sulit.”

-Terima kasih. Aku akan pastikan untuk membalas budi.

Benar, Seo Yuhui bukannya tidak mengerti. Hanya saja…

“Jadi, siapa nama orang ini?”

Seo Yuhui menekan rasa ingin tahunya yang meningkat, dan bertanya.

-Seol Jihu.

Dan begitu dia mendengar jawaban Yoo Seonhwa, dia melompat dari kursinya, karena terkejut. Dia hampir berteriak, tapi hampir tidak bisa menutupi mulutnya tepat waktu.

“…A-Apa itu tadi?”

-Itu Seol Jihu. Seol... Ji... Hu…

Seo Yuhui mengalihkan pandangannya ke buku catatan di rak bukunya.

-Bagaimanapun, sementara Nona Yuhui bekerja untuk membantu kami bertemu. Aku akan menyelidiki keberadaan bajingan itu, seperti yang aku katakan sebelumnya…

Yoo Seonhwa mengatakan sesuatu, tapi tidak ada yang masuk ke kepala Seo Yuhui.

Seo Yuhui buru-buru mengeluarkan buku catatannya.

-Aku harap, kamu baik-baik saja.

“T-Tunggu. Nona Seonhwa?”

-Aku tidak berada di tempat yang baik sekarang untuk pembicaraan panjang. Kita bisa membicarakan detailnya, saat kita bertemu…

Suara Yoo Seonhwa sangat serius.

Seo Yuhui dengan cepat memindai catatannya, dan mengatur pikirannya.

Yoo Seonhwa yang melakukan semuanya sendiri dan lebih melindungi informasi pribadinya daripada orang lain… mengambil risiko besar untuk orang lain.

Ini hanya bisa berarti, jika pria ini terkait dengan Yoo Seonhwa, pada tingkat yang sangat pribadi.

Seo Yuhui sempat ragu. Tapi dengan ini, dia memastikan jika isi catatan itu benar.

“Itu bukan mimpi.”

Tapi bahkan dengan bukti, dia tidak bisa menahan keraguan.

Seo Yuhui bertanya lagi, untuk memastikan.

“…Hal-hal yang kamu katakan, apakah itu datang dari hatimu?”

***

 

‘Future Vision.’

Setelah kembali ke Paradise, Seo Yuhui berpikir keras, saat melihat jendela statusnya. Melihat Basic Skill yang tidak ada sebelumnya, dia yakin jika emosinya telah dikirim kembali ke masa lalu. Tapi masalahnya menjadi jauh lebih rumit, dari yang ia harapkan.

‘Gula, Mark Gold, Irregular, Sinyoung, Carpe Diem…’

Seol Jihu memiliki status yang agak rumit, untuk seseorang yang baru saja meninggalkan Zona Netral.

‘Aku membuat kesalahan.’

Masa depan sudah berubah. Sejak saat dia bermimpi hal itu.

Meskipun dia tidak mengingat semuanya, masa depan Seo Yuhui telah mengirim perasaannya kembali, dengan membuat keinginan yang sama seperti pria itu.

Ini berarti, ada kemungkinan besar Seol Jihu berada dalam situasi yang sama dengannya.

‘Aku tidak berharap, dia mendapatkan Mark Gold…. Bagaimana aku bisa mendekatinya sekarang?’

Seo Yuhui menekan dahinya, lalu mengerutkan kening. Bau samar rokok yang terbakar, melewati hidungnya.

“Aku pikir, aku menjadikan ini area terlarang.”

Ketika dia bangun dan pergi keluar… tentu saja, seorang pria menggerutu sambil merokok.

“Maaf, tapi dilarang merokok di sini.”

Karena terkejut, pria itu menoleh ke kiri dan ke kanan.

“Ini adalah properti pribadi. Tapi pada saat yang sama, bunga di taman sangat sensitif terhadap asap rokok.”

“Aku, aku minta maaf. Aku tidak tahu.”

Pria itu langsung mematikan rokoknya, dan berbalik untuk meminta maaf. Dari kelihatannya, sepertinya dia benar-benar melakukan kesalahan.

“Oh, tidak, tidak apa-apa. kamu tidak perlu mematikan rokokmu. Jika kamu berjalan sedikit dari sini, kamu dapat menemukan tempat…!?”

Ketika itu, mata Seo Yuhui membelalak, saat dia menunjuk ke arah alun-alun.

‘Ah!!’

Meskipun dia belum pernah melihat wajah pria itu sebelumnya, itu tidak terasa baru. Pria itu memberikan atmosfir yang lebih muda dan sangat berbeda. Tapi, fitur wajahnya pasti sama.

“Astaga.”

Seo Yuhui menutup mulutnya tanpa sadar.

Bagaimana dia bisa lupa, ketika wajah ini adalah yang paling ia ingat dengan jelas, dari mimpinya?

‘K-Kenapa dia di sini?’

Dia terkejut, karena dia tidak pernah berharap untuk bertemu kembali dengan pemuda itu di sini. Jantungnya berdebar, kencang meski bertingkah tenang di luar.

Dia pasti belum pernah bertemu dengannya sebelumnya. Tapi, rasa kerinduan dan kegembiraan yang dalam, memenuhi hatinya.

Saat itulah Kim Hannah muncul, dan Seo Yuhui mengundang keduanya masuk.

Dia membutuhkan informasi. Dia ingin tahu persis, bagaimana masa depan telah berubah.

Untungnya, Kim Hannah bertanya kepadanya, apa yang telah pemuda itu lakukan.

Seo Yuhui menguping percakapan mereka, sambil menyeduh teh di sampingnya. Namun, dia hampir tidak bisa mempercayai telinganya.

‘Apa?’

Sebagai seorang Level 1, tidak hanya dia memasuki Forest of Denial. Tapi, dia juga berpartisipasi dalam perang melawan Parasite?

Seolah itu belum cukup, dia rupanya mengajukan diri sebagai umpan.

“Aha, hahaha. Roach yang mengejar itu sangat menakutkan.”

Melihat Seol Jihu menyeringai bodoh tanpa mengetahui bagaimana perasaan Kim Hannah, kemarahan melonjak di dalam hatinya. Kim Hannah harus minum beberapa cangkir air dingin, untuk menenangkan dirinya.

“Aku minta maaf, atas keributan tadi.”

Kim Hannah pergi, setelah berteriak seperti banteng yang marah. Dan Seo Yuhui menutup matanya, saat dia melihat Seol Jihu meminta maaf, basah kuyup.

Dia kemudian mengambil handuk bersih, dan mulai menyeka wajah yang dipenuhi teh.

“T-Tidak, tunggu. aku bisa…”

“Diam.”

Dia akhirnya menghukumnya.

“…Aku sedikit kesal, pasti.”

Dia mencoba menahannya, tapi akhirnya meluapkan perasaannya. Dia tidak bisa mengerti, apa yang membuatnya begitu marah. Tapi sepertinya, dia tidak tahu.

Dia memiliki perasaan, jika dia mengalami hal serupa dalam mimpi itu. Dia merasa sulit untuk percaya, jika ini adalah emosi alaminya. Jadi dia berasumsi, jika itu adalah keinginan Luxuria.

Meski tidak tahu bagaimana keduanya terkait, masalah ini juga menegaskan salah satu kecurigaannya.

Seo Yuhui kemudian menggunakan kesempatan ini, untuk mengajukan pertanyaan kepadanya.

“Apakah kamu melakukan sesuatu pada Sinyoung?”

“Tidak, tidak sama sekali. Aku membantu mereka, jika ada. Aku sama sekali tidak melakukan hal buruk pada mereka.”

“Lalu, mengapa?”

“Sinyoung melihatku sebagai pengganti seorang Earthling, bernama Sung Shihyun… Aku tidak terlalu tertarik pada detailnya.”

Seo Yuhui berhenti.

‘Yun Seohui…’

Setelah beberapa saat, dia mulai bergerak lagi.

“Kedengarannya, kamu sedang bekerja di Haramark.”

“Oh. Ya, benar. Ibukotanya pada dasarnya adalah ruang tamu Sinyoung. Jadi aku diberi-tahu, jika aku tidak boleh tinggal di kota ini.”

“Aku mengerti. Tapi aku yakin, hidup di Haramark tidaklah mudah. Aku penasaran. Apakah ada alasan, mengapa kamu terus kembali ke Paradise?”

“Itu karena menurutku tempat ini menyenangkan.”

“Menyenangkan? Apa di sini menyenangkan?”

Mata Seo Yuhui menyipit.

“Yah, bukannya menyenangkan… Ada tempat bagiku di paradise.”

“Tempat untukmu?”

“Ya. Ada orang di sini, yang menerima aku apa adanya, dan membutuhkan bantuanku.”

Seo Yuhui mengerutkan alisnya. Perlahan-lahan melepaskan tangannya dari pemuda itu. Dia mempelajari pemuda itu dengan cermat.

‘Dia berbeda.’

Tidak sampai bertahun-tahun berlalu, Seo Yuhui mulai menemani Seol Jihu. Jadi mungkin, wajar saja jika Seol Jihu dalam ingatannya, berbeda dari Seol Jihu dari masa-masa awalnya di Paradise.

Tapi mendengar apa yang ia katakan, perasaan kasihan dan kesedihan muncul di dalam diri Seo Yuhui. Bahkan, jika perasaan sebelumnya berasal dari keinginan Luxuria.

Itu tidak bisa menjadi satu-satunya alasan kali ini.

Karena Seol Jihu yang diingat Seo Yuhui…

‘Bakatku tidak terlalu bagus. Aku perlu bekerja keras, agar seseorang tidak mengkhawatirkanku.’

‘Yah, bukannya aku punya seseorang, yang akan mengkhawatirkanku lagi…’

…Adalah seorang pria yang memberikan segalanya, untuk membuat orang yang ia sayangi, tidak mengkhawatirkannya.

“Dengan mengatakan itu, apakah kamu menyiratkan, jika tidak ada tempat tersisa untukmu di Bumi?”

“Ya, benar…”

Seol Jihu dengan malu-malu tersenyum, dan menggaruk bagian belakang kepalanya. Seo Yuhui menggelengkan kepalanya, ekspresinya berat.

“Itu tidak benar.”

Dia berbicara, seolah menegurnya.

“Keluargamu dan temanmu tidak ada di sini di Paradise.”

“….”

“Tolong, pikirkan betapa khawatirnya keluarga dan temanmu, ketika kamu tiba-tiba menghilang.”

Seo Yuhui berbicara dengan memohon. Tapi, tanggapan Seol Jihu kurang dari antusias.

“Aku tidak yakin tentang itu. Aku tidak berpikir, mereka akan terlalu mengkhawatirkanku.”

“Mengapa kamu…”

“Ah, apa yang aku katakan, kepada seseorang yang baru saja aku temui? Ha ha.”

Seol Jihu tersenyum pahit, dan mundur beberapa langkah.

“Terima kasih atas keramahanmu. Sepertinya, aku tidak perlu tinggal di sini lebih lama lagi. Aku harus pergi sekarang.”

Seol Jihu membungkuk dengan ringan dan berbalik, seolah ingin melarikan diri.

Seo Yuhui secara refleks mengulurkan tangan, tapi…

“Ah.”

Dia menghentikan dirinya sendiri, sebelum tangannya menyentuh punggung lelaki itu. Dia merasa, seperti dia telah mengalami hal yang sama dalam mimpinya.

Menatap ke arah Seol Jihu berjalan pergi, mata Seo Yuhui berkedip dengan misteri tertentu.

“…Haramark.”

***

 

Seo Yuhui bergerak dengan sibuk.

Apa yang bisa ia lakukan untuk Seol Jihu, apa yang harus ia lakukan untuk Seol Jihu, bagaimana perubahan Seol Jihu akan memengaruhi masa depan, dan bagaimana Yun Seohui mengincar Seol Jihu untuk menjadi pengganti Sung Shihyun.

Semua hal ini membebani pikiran Seo Yuhui.

Ada terlalu banyak hal yang harus ia pertimbangkan, cari tahu, dan hentikan. Bahkan ada berita, jika Benteng Tigol ditaklukkan. Dan dia merasa, memiliki satu tubuh saja tidak cukup.

Saat dia bersiap untuk pindah ke Haramark, sebagian kecil dirinya lega. Seol Jihu telah bergabung dengan tim yang luar biasa, dan diawasi oleh Inviter berbakat. Seo Yuhui berpikir, akan ada lebih dari cukup waktu baginya, untuk menyelesaikan pindah ke Haramark.

Namun, itu ternyata angan-angan.

Seol Jihu dengan mudah melampaui harapan Seo Yuhui. Dia hampir ketakutan, ketika dia mendengar bagaimana Seol Jihu bergabung dengan Misi Penyelamatan Distrik Delphinion, dan akhirnya terjebak.

Dia tidak tahu bagaimana seseorang mengizinkannya, untuk berpartisipasi dalam misi berbahaya seperti itu.

Syukurlah, dia telah kembali hidup-hidup.

‘Aku tidak percaya ini, sungguh…’

Setelah Seol Jihu dibawa ke unit perawatan intensif. Seo Yuhui menyalahkan dirinya sendiri, karena terlalu berpuas diri.

“…Jahat… aku sangat khawatir…”

Seo Yuhui berpikir, ketika dia melihat Seol Jihu tidur nyenyak.

‘Mengapa dia begitu memaksakan diri, ketika dia baru saja memasuki paradise?’

Mengatakan jika dia sembrono, bukanlah penjelasan yang cukup. Pria yang dilihatnya dalam mimpinya, sangat dewasa dan realistis. Namun, Seol Jihu yang ia lihat, tidak berbeda dengan anak yang belum dewasa.

Hanya ada satu hal yang sama. Untuk mencapai apa yang ia inginkan, dia memberikan segalanya, sampai orang mengira dia gila.

Seo Yuhui menyimpulkan, jika penyebab tindakan tak terduga Seol Jihu adalah, karena dia berada di posisi yang sama dengannya.

“Dia pasti melakukannya secara tidak sadar.”

Tidak peduli bagaimana Seol Jihu saat ini memikirkan Paradise. Penyesalan Seol Jihu masa lalu, pasti telah mempengaruhinya secara signifikan. Itu pasti mengapa Seol Jihu saat ini berjuang mati-matian, setelah baru saja memasuki Paradise.

Karena dia tahu masa depan yang sama akan menunggunya, jika dia duduk diam.

Bahkan, Paradise saat ini memiliki masa depan yang tampak suram. Jadi, dia tidak bisa membayangkan betapa buruknya hal-hal yang sama terjadi. Sejauh yang ia bisa ingat, tidak ada harapan untuk dibicarakan.

Berpikir seperti ini, tindakan Seol Jihu bisa dimengerti.

Seol Jihu mengubah masa depan, satu bagian kecil pada satu waktu.

“Hmm…”

Seo Yuhui dengan cermat mengamati wajah tidur Seol Jihu.

‘Jadi, ini dia…’

Setelah beberapa saat ragu-ragu, dia diam-diam naik ke tempat tidur, berbaring di samping pria itu, dan dengan hati-hati memeluknya.

Dia kemudian mempercayakan tubuhnya pada kemauan Luxuria dan emosi kehidupan pertamanya. Seo Yuhui telah mengumpulkan sedikit keberanian, untuk melakukan ini.

Seperti yang diharapkan, dia tidak merasakan rasa jijik atau canggung. Sebaliknya, senyum gembira muncul di wajahnya.

Dia sudah memastikan nafsunya mereda, ketika dia berada di sebelah Seol Jihu. Tapi, ada satu hal lagi yang ingin ia konfirmasi.

“Aku mengerti.”

Seo Yuhui mengangguk, seolah dia akhirnya mengerti.

“Aku menyukainya. Sungguh.”

Seo Yuhui di kehidupan pertama telah mencintai Seol Jihu, bahkan sebelum dia menyadarinya. Meskipun dia pasti tertarik padanya pada awalnya, karena pengaruh Luxuria. Dia pasti telah jatuh cinta pada Seol Jihu, saat mereka menghabiskan waktu bersama.

Seo Yuhui di kehidupan sebelumnya, mungkin menyangkalnya dengan keras. Tapi, Seo Yuhui saat ini tidak.

Karena emosi kerinduan yang ia terima hari itu, bergema di hatinya dengan sengatan yang kuat.

“Apakah aku juga akan mencintainya?”

Seo Yuhui terkikik pelan dan memeluk Seol Jihu yang menggeliat.

Sebaliknya, Seol Jihu menggali pelukannya lebih dalam.

“Licin…”

“…Licin?”

Seo Yuhui tertawa keci,l saat dia melihat Seol Jihu menggosok wajahnya di dadanya.

Semakin dia melihatnya, semakin dia meragukan jika Seol Jihu adalah orang yang sama dengan pria itu di masa lalu.

Meskipun Seol Jihu saat ini mungkin sedikit kekanak-kanakan. Mungkin itu tidak buruk, mengingat betapa dingin dan berdinding besi ia di kehidupan sebelumnya.

Namun, Seo Yuhui segera menyadari, jika ini adalah kesalahan penilaian yang sangat besar.

Seol Jihu tidak kekanak-kanakan. Dia masih kecil.

Dia tidak percaya, betapa sulitnya memberinya obat.

‘Aku tidak percaya itu. Anak ini berubah menjadi pria yang dingin dan tanpa ampun itu?’

Seo Yuhui tersenyum pahit, ketika dia melihat Seol Jihu meringkuk di pelukannya. Seolah-olah, itu adalah rumahnya.

Dia harus mengakui, jika ini sebagian adalah kesalahannya. Dia yang harus disalahkan. Karena memeluknya beberapa kali, untuk memeriksa berbagai hal.

Sejak itu, Seol Jihu mencoba merangkak ke pelukannya sepanjang waktu. Seol Jihu tampaknya telah mengembangkan kebiasaan aneh, karena Seo Yuhui tidak bisa memaksa dirinya untuk mengatakan tidak.

***

 

Setelah insiden Distrik Delphinion, Seo Yuhui tidak lengah. Dia mengamati Seol Jihu, dengan tekad yang kuat. Berkat itu, dia berhasil tepat waktu untuk Banquet.

Setelah mengonfirmasi jika Seol Jihu berpartisipasi dalam Banquet, Seo Yuhui menggunakan Divine Wish untuk berpartisipasi kembali, meskipun ada batasan.

Seol Jihu hampir mati pada beberapa kesempatan. Tapi, dia akhirnya berhasil melewatinya, dan bahkan melewati tahap ketiga.

Dengan kejadian ini, ketenaran Seol Jihu meroket.

Ini adalah kesempatan yang bagus. Sejak dunia datang untuk mengetahui bakat Seol Jihu sebagai Earthling. Seo Yuhui sekarang punya alasan yang tepat, untuk mendekatinya.

Pada saat itulah, dia selesai pindah ke Haramark.

“Kamu sangat jahat…”

“Maaf, aku membutuhkan mereka untuk memberi makan anakku.”

“Anak? Kamu sudah menikah, Unni?”

“Aku bercanda, jelas. Siapa yang akan menikahi ratu es seperti Unni? …Yah, dia pasti masih sangat muda bagimu, untuk memanggilnya anak-anak.”

“Aku tidak bisa mengatakan jika kamu salah. Ketika aku melihatnya nakal. Aku bertanya-tanya, apakah usia mentalnya cocok dengan usia aslinya.”

Tidak dapat memikirkan cara untuk menyangkal gadis yang membantunya pindah, Seo Yuhui menutup mulutnya dan tertawa.

“Bagaimanapun, bagiku, dia adalah seseorang yang sangat…”

Dia berhenti sesaat, sebelum mengucapkan kata ‘berharga’.

“Berharga…”

Itu karena, dia benar-benar menganggap Seol Jihu, sebagai seseorang yang berharga baginya.

Bukan karena kemauan Luxuria atau pengaruh masa lalu Seo Yuhui. Tapi, oleh emosinya sendiri.

‘Aku…’

Bukannya dia tidak tertarik. Dia ingin mengetahui hubungan Seol Jihu dengan Luxuria, dan dia juga ingin tahu tentang Future Vision.

Tapi, kehidupan sebelumnya adalah kehidupan sebelumnya. Dan kehidupan saat ini adalah kehidupan saat ini.

Itulah sikap yang diambil Seo Yuhui sampai sekarang.

Namun, sepertinya kesadaran Future Vision telah mengambil alih pikirannya, sebelum dia menyadarinya. Dia telah mewaspadai hal itu terjadi. Tapi, dia hampir menerima perubahan dalam sikapnya, seolah-olah itu normal.

Rasa takut tiba-tiba merayapinya. Pada tingkat ini, dia merasa, seperti dia akan menjadi orang yang sama dari kehidupan sebelumnya.

“Unni? Apakah kamu baik-baik saja?”

“…Ya.”

Seo Yuhui menghela nafas panjang, sebelum melanjutkan membersihkan tempat itu, dengan lebih kasar. Dia mengingatkan dirinya sendiri,

‘Aku bukan wanita itu. Aku di sini, karena aku secara pribadi penasaran, dan juga karena permintaan Nona Baek Haeju.’

“Tolong coba untuk mengerti. Ada seseorang yang tidak boleh mati, apa pun yang terjadi.”

“Tidak pernah?”

“Tidak pernah.”

“Heh... Unni mengatakan itu… dia pasti seseorang yang sudah lama berada di Paradise. Siapa dia?”

“Dia belum lama di sini.”

“Maka, tidak masalah jika dia mati, kan? Ah, maksudku adalah perasaan hampa yang akan ia rasakan, tidak akan sebesar itu...”

“Tapi, ingatannya akan hilang.”

Sejauh yang bisa diketahui Seo Yuhui, Future Vision adalah sejenis alam bawah sadar yang memengaruhi otak.

Jika teorinya benar, hukuman mati tidak bisa dianggap enteng. Bahkan, untuk Level 1 atau Level 2 Seol Jihu.

“Akan sangat mengerikan, jika dia kehilangan ingatannya tentang Paradise… dan ingatannya tentang Bumi…”

Bagaimanapun, obsesi mengerikan yang tidak berbeda dengan dendam yang tertanam dalam… itu pasti mencoba mengambil alih otaknya.

“Dia akhirnya… jika terjadi kesalahan. Dan dia sekali lagi kembali ke keadaannya di masa lalu…”

Dia tidak berani membayangkan apa yang akan terjadi, jika Seol Jihu meninggal. Dan, dendam yang hilang, berbenturan dengan hukuman saat mati.

‘Aku juga harus berhati-hati. Tapi untuk Jihu…’

Semakin dia memikirkannya, semakin dia khawatir tentang Seol Jihu.

Seol Jihu masa lalu dan Seol Jihu saat ini, seperti kutub yang berlawanan. Perbedaan ini tentu saja akan menyebabkan kebingungan yang lebih besar.

Seo Yuhui telah berhasil mengurangi rasa ketidak-harmonisannya sendiri, dengan kemauan Luxuria dan pengendalian dirinya. Tapi dia tidak tahu, seberapa besar Seol Jihu telah berubah.

‘Kalau dipikir-pikir, bukankah dia menyelamatkan penduduk desa Ramman baru-baru ini?’

Seo Yuhui langsung keluar untuk memeriksa.

“Hanya saja, dosa yang telah aku lakukan… terlalu banyak untuk dihitung.”

Dan balasan yang ia dapat dari Seol Jihu…

“Aku ingin mengurangi rasa bersalah yang aku rasakan…”

…Benar-benar menghapus kekhawatiran Seo Yuhui.

“Dan aku berharap, jika aku terus hidup dengan benar. Aku mungkin suatu hari akan diampuni…”

Jawabannya telah berubah sejak saat itu.

Future Vision jelas memengaruhi Seol Jihu. Tapi, itu membantunya berubah menjadi diri yang lebih baik.

Gula bilang begitu.

Jika pria itu telah menyesali segalanya.

Jika dia ingin memulai kembali dari akhir keputus-asaannya.

Tapi apa yang bisa dilakukan emosi pria itu, setelah kembali ke masa lalu dalam keadaan tidak sempurna, tanpa ingatan?

Sederhana saja.

Pria itu ingin mengubah masa lalu.

Wanita itu ingin membantu pria itu.

Seol Jihu mencoba menyelamatkan Paradise.

‘Lalu, bagaimana denganku?’

Seo Yuhui jelas ingin menyelamatkan Paradise juga. Jika dia tidak menyukai Paradise, dia tidak akan berbuat banyak untuk dunia ini, selama ini. Dan ketika pikirannya mencapai titik ini…

Dia memutuskan untuk berhenti berpikir, jika Future Vision telah mengambil alih pikirannya.

Sebaliknya, dia menganggapnya sebagai keinginan dan permintaan. Dan, dia menerimanya.

Untuk mencapai masa depan yang diimpikan pria dan wanita itu bersama. Tapi, ke arah yang berbeda dari mereka berdua.

Dia akan menggunakan ingatan mereka sebagai tiang penunjuk. Tapi, dia tidak akan mengikuti mereka, hanya menggunakannya sebagai suplemen.

Jenis benih apa yang akan bertunas, apakah masa depan yang lebih baik akan tercipta… semuanya akan bergantung pada Seol Jihu dan Seo Yuhui saat ini.

Dia tidak tahu apa yang Seol Jihu pikirkan tentang Future Vision. Tapi sepertinya, dia sudah menerima alam bawah sadarnya, dan sampai pada sebuah jawaban.

Menyelamatkan Paradise dan menyelamatkan Baek Haeju. Menyelamatkan Baek Haeju dan menyelamatkan Paradise. Kedua Seol Jihu pasti memiliki kesamaan.

Malam itu, Seo Yuhui mengambil keputusan.

Untuk berhenti mencemaskan masalah ini. Untuk membantu mencapai impian Seol Jihu saat ini, seperti dirinya yang dulu.

Karena pada akhirnya, itulah jalan yang ingin ia ikuti.

***

 

Setelah hari itu, Seo Yuhui sepenuhnya mulai mengabdikan dirinya untuk mendukung Seol Jihu. Tapi mungkin, karena dia melakukannya terlalu sepenuh hati, Seol Jihu mulai mencurigainya.

Dia telah menerima perasaannya dan berusaha untuk lebih dekat. Jadi, dia tidak bisa menahan perasaan sedikit pahit, melihat Seol Jihu begitu curiga.

Terkadang, dia bahkan membuatnya marah.

“Kenapa, menurutmu, kenapa aku lebih tua darimu…?”

“Kamu setahun lebih tua dari aku! Selain itu, tidak aneh jika seseorang melihat kita sebagai ibu dan putranya. Jika itu masalahnya, aku lebih suka menjadi noona daripada seorang ibu.”

“Ya, baiklah. Karena aku noona, bisakah aku berbicara denganmu lebih santai?”

“Tentu saja.”

“Kalau begitu, aku akan. Ji… Jihu.”

Sekarang, dia mencoba memanggilnya dengan namanya. Dia tidak bisa mengerti dan merasa sedikit malu.

Tapi, bukannya tidak ada hal baik.

Lucunya, yang paling diingatnya dengan jelas setelah Seol Jihu, adalah ramennya.

Itu sangat bagus sehingga dia mencatat itu. Ramennya adalah obat, ramuan yang membuatmu jatuh cinta pada gigitan pertama.

Dia telah bertanya-tanya tentang hal itu. Dan akhirnya, dia mendapat kesempatan untuk pergi ke Huge Stone Rocky Mountain.

“Aku, aku mau.”

Saat dia mengambil cangkir kertas yang penuh dengan ramen, dia menyesapnya dengan rasa hormat.

“Mmmmn!”

Dengan satu gigitan, tangannya terkatup, bahunya membungkuk, dan tubuhnya bergetar.

‘T-Tidak mungkin!’

Dia meragukan, jika ramen sederhana bisa menjadi enak. Tapi sekarang, pikiran ini telah hilang sama sekali.

Keinginan Luxuria dan emosi kehidupan masa lalunya mengamuk, menyuruhnya makan lebih banyak, sebelum orang lain merebutnya.

“Ah, sungguh, ramen ini! Aku tidak tahu, berapa lama aku menunggu ini!”

Dia berteriak secara tidak sengaja, berhenti sebelum berkata, ‘makan ini!’

“Itu… dibuat dengan baik. Aku sudah lama ingin makan ramen…”

Dia tertawa canggung dan memainkannya.

Bagaimanapun, Seol Jihu berubah perlahan, tapi pasti. Meskipun terkadang dia bertindak terlalu jauh. Seo Yuhui berasumsi, jika itu adalah efek samping dari Future Vision, dan tidak menghentikannya.

Karena dia tahu, mengapa dia bertindak seperti itu. Dan dia tahu, jika itu perlu.

Lalu suatu hari, bahaya datang.

***

 

Perang Lembah Arden.

Parasite menginvasi umat manusia.

Dengan tiga Army Commander memimpin jalan.

Seo Yuhui mengharapkan ini terjadi suatu hari nanti. Masa depan telah berubah terlalu banyak, karena tindakan Seol Jihu.

Dan menyadari keanehan ini, Ratu Parasite meluncurkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya ke wilayah manusia, untuk memperbaiki masa depan yang berputar.

Ini adalah salah satu dari banyak rintangan, yang harus mereka atasi. Seo Yuhui tidak menghindarinya dan menghadapi rintangan secara langsung.

Namun, Parasite terlalu kuat. Tepat ketika dia mengira itu sudah berakhir, sesuatu yang mengejutkan terjadi.

Entah bagaimana, Seol Jihu kehidupan sebelumnya telah muncul.

Orang itu berhasil memusnahkan Undying Diligence, yang di kehidupan lampau, tetap hidup sampai akhir dan menyebarkan keburukannya. Kemudian, dia berhasil memaksa Parasite untuk mundur.

Tapi, hanya itu. Meskipun mereka berhasil melewati bahaya. Akibatnya bukanlah sesuatu yang bisa ditangani Seo Yuhui.

Bahkan sebagai seorang Level 8, dia tidak bisa menghidupkan kembali orang mati. Juga, jika dia akan mengadakan Upacara. Dia perlu mengetahui mantra yang ingin ia lontarkan dan melalui proses menyiapkan persembahan yang sesuai.

Ini adalah kesalahannya.

Karena dia baru saja mencapai Level 8 dan bergegas ke medan perang. dia tidak mengetahui mantra apa yang tersedia untuk Priest Level 9, dan berapa harga yang diperlukan untuk menggunakannya.

Saat dia menginjak kakinya, rasa putus asa sambil melihat nafas Seol Jihu berhenti…

[Basic Skill, Future Vision, telah diaktifkan.]

Future Vision yang menurutnya hanya sebagai alam bawah sadar yang memengaruhi otaknya, mengungkapkan nilai sebenarnya.

Seo Yuhui dari kehidupan lampau segera menyiapkan altar dan memberikan persembahan. Dia kemudian mengadakan Upacara dan menggunakan mantra Level 9, Extrema.

Dengan itu, Seol Jihu bisa melarikan diri dari kematian, dengan selisih yang tipis.

Berkat kekuatan kehidupan Baek Haeju dan teknik akupunktur Jang Maldong yang membantunya bertahan… Seol Jihu bisa bertahan sampai Federation tiba dengan Elixir.

Namun, dia tidak membuka matanya. Meskipun selamat dari cobaan itu, dia mengalami koma.

“Satu tahun enam bulan dalam waktu Paradise.”

Baek Haeju berkata sambil melihat ke arah Seol Jihu, yang sedang berbaring di tempat tidur.

“Satu tahun singkat, bahkan jika kamu mempertimbangkan hukuman mati. Tapi, dua tahun terlalu lama.  Aku akan menunggu hanya enam bulan di waktu Bumi. Jika dia tidak bangun sampai saat itu…”

Dia mengatakan, dia akan membunuhnya.

Memang benar jika lebih baik hidup kembali di Bumi, daripada hidup dalam keadaan ‘vegetatif’ di Paradise. Tapi mengetahui rahasia Seol Jihu, Seo Yuhui tidak dapat menyetujuinya.

“Bagaimana jika dia bangun?”

“Aku masih akan mengirimnya kembali ke Bumi.”

Baek Haeju berbicara, seolah sudah jelas.

“Mungkin akan berbeda cerita, jika dia adalah earthling biasa, tapi dia menjadi terlalu terkenal. Tidak hanya organisasi yang berpengaruh, tapi juga Ratu Parasite akan mulai mengamatinya, setelah perang ini. Itu terlalu berbahaya.”

Mata Seo Yuhui menyipit.

Baek Haeju tidak mengatakan mereka harus mengirimnya kembali. Dia bilang dia akan.

Seo Yuhui tidak menyukai cara Baek Haeju berbicara, seolah keputusannya sudah final.

“Pokoknya, terima kasih atas kerja kerasmu. Aku akan menjaganya mulai sekarang.”

Pada saat itu, untuk beberapa alasan…

“Tidak.”

Seo Yuhui tidak bisa menahan keinginannya untuk protes.

“Bukankah kamu terlalu keterlaluan?”

“…?”

“Dia mungkin tidak ingin kembali.”

“…Ini mengejutkan.”

Baek Haeju berkedip beberapa kali, sebelum berbicara dengan dingin.

“Jika kamu mencoba memanfaatkan Jihu untuk urusan Paradise…”

“Aku mencoba memanfaatkan dia?”

“Jika kamu mencoba membuat Jihu terlibat dengan masalah Paradise. Aku harus menolak dengan sopan.”

“Bukankah seharusnya Jihu dan bukan dirimu, yang membuat keputusan itu?”

Baek Haeju menatap Seo Yuhui lekat-lekat.

“Aku tidak mengerti, kenapa kamu mengatakan ini secara tiba-tiba. Tapi…”

Dia melanjutkan sambil mendesah.

“…Mari kita berhenti di sini. Terlepas dari itu, berbahaya baginya untuk tinggal di Paradise. Aku akan mengirimnya kembali ke Bumi, bahkan jika dia bangun.”

“Bagaimana jika dia bilang, dia tidak mau?”

“Dia tidak akan.”

Baek Haeju berkata dengan tegas.

“Jihu mendengarkanku, sejak dia masih muda…”

Dia berhenti dan mendecak bibirnya.

“…Yah, tidak selalu. Ada dua pengecualian, tapi bukan itu yang penting. Aku yakin, dia akan kembali, jika aku memintanya untuk bekerja denganku.”

“Jadi, kamu tidak akan memaksanya, jika dia mengatakan tidak?”

“Seperti yang aku katakan sebelumnya. Itu tidak akan terjadi.”

“Tidakkah kamu terlalu yakin pada dirimu sendiri?”

Merasa jika suara Seo Yuhui sedikit berduri, Baek Haeju mengangkat alisnya dengan curiga.

“Kamu berbicara, seperti kamu ingin Jihu menolak…”

“Tentu saja tidak. Jika Jihu tidak mengatakan tidak, aku juga tidak punya apa-apa untuk dikatakan. Aku hanya ingin kamu tidak memaksanya.”

Baek Haeju mendengus.

“Paksa dia, ya. Kamu mungkin tidak tahu ini, Nona Yuhui. Tapi, Jihu dan aku sudah bersama sejak kami masih kecil. Kami bahkan tinggal bersama, setelah kami dewasa.”

Cara bicara Baek Haeju sedikit berubah. Dia akan berbicara seperti ini, setiap kali dia bersemangat dan tidak bisa memperhatikan akting.

“Tidak ada orang yang mengenal Jihu, lebih baik dariku. Seperti yang aku katakan sebelumnya, Jihu mungkin tidak mendengarkan orang tuanya, tapi dia mendengarkan diriku. Dengan hanya dua pengecualian.”

“….”

“Tentu saja, itu sama bagiku. Satu-satunya pria yang aku dengarkan dan satu-satunya pria yang mengenalku dengan baik adalah Jihu. Kami sudah terbiasa satu sama lain, dengan berapa lama kami bersama.”

Seo Yuhui mendengus, mendengar nada jujur ​​Baek Haeju.

“Kedengarannya kamu adalah ibunya.”

“Yah, mungkin terlihat seperti itu. Bisa dibilang kami adalah orang tua masing-masing. Jihu mengajariku banyak hal, saat kami tumbuh bersama. Dan aku juga mengajari Jihu. Cara yang kami inginkan, satu sama lain. “

‘Cara yang kami inginkan, satu sama lain?’

Baek Haeju bahkan berbicara dengan bangga.

Meskipun Seo Yuhui ingin tahu tentang bagaimana keduanya berkencan, dia menggelengkan kepalanya.

“Kira akan mencari tahu itu.”

“Aku sudah bertanya-tanya untuk beberapa saat sekarang. Kenapa kamu begitu tertarik dengan Jihu?”

Suara kedua wanita itu naik. Namun, pertengkaran mereka tidak berlangsung lama. Itu karena Seol Jihu yang dalam keadaan koma. Sepertinya, memohon kepada mereka untuk tidak berkelahi.

Untungnya, Seol Jihu bangun satu atau dua bulan kemudian. Setelah sembuh di Paradise, dia kembali ke Bumi.

Mengingat kepribadian Baek Haeju, dia pasti akan berusaha mencegahnya kembali ke Paradise.

Seo Yuhui menunggu dengan gugup.

Pemenang dari pertarungan dua wanita itu adalah Seo Yuhui.

Seol Jihu telah kembali ke Paradise… dengan tas belanja di tangannya.

Melihat senyumnya yang berseri-seri, Seo Yuhui bahkan terharu karena suatu alasan.

Tentu saja…

“Bagaimana dia merawatnya…? Ajari dia akal sehat…”

Ketika dia membuka hadiah yang dibawakannya, dia tidak bisa mengerti dia sedikit… tidak, banyak.

***

 

Setelah perang lembah, masa depan pasti berubah.

Tidak ada gunanya memprediksi apapun. Satu-satunya hal yang bisa dilakukan Seo Yuhui sekarang adalah, mempersiapkan kepastian daripada ketidak-pastian. Penanganan Roberto Servillo dan pengkhianat lainnya adalah salah satunya.

Karena dia mencatat catatan ketika ia pertama kali bangun, dia memiliki catatan kenangan. Tentu saja, bukan karena dia mengingat semuanya.

Ada beberapa bagian yang tidak bisa ia ingat sama sekali. Dan, ada banyak bagian lain yang ia ragukan.

Roe Scheherazade dan Misi Infiltrasi Kerajaan adalah contohnya.

‘Ekspedisi untuk mengambil prasasti… apakah kita berhasil? Apakah itu jebakan? Tidak, aku ingat ekspedisi itu sukses yang cukup mudah…’

Dia tidak bisa menghentikan Seol Jihu tanpa kepastian, dalam situasi di mana sesuatu harus dilakukan. Seol Jihu telah menyebutkan gagasan itu sendiri, dan itu juga tidak terdengar tidak masuk akal.

Merasa akhir semakin dekat, Seo Yuhui bergabung dengan Misi Infiltrasi Kerajaan.

Lalu…

Flash!

Layarnya mati.

***

 

Setelah layar menghilang, Seol Jihu akhirnya bisa melihat jendela status. Dia menatap informasi itu kehilangan kata-kata.

Statistik Windows

1. Informasi Umum

Nama

Seo Yuhui

Tanggal dipanggil

21 Sept 2012

Nilai Tanda

Silver

Jenis kelamin/ Usia

Wanita / 26

Tinggi / Berat

170,2 cm / 56,4 kg

Kondisi Saat Ini

Cedera berat

Kelas

Lv 8 (Atera Saintess)

Kebangsaan

Korea (Area 1)

Afiliasi

Valhalla

Alias

Bunga Paradise, Putri Luxuria, Star of Lust, Dinding Besi, Licin

 

Setelah melihat jendela status Seo Yuhui, mata Seol Jihu bergetar samar.

‘Tidak mungkin…’

Seo Yuhui tidak berbohong. Dia benar-benar Seo Yuhui, bukan orang lain.

‘Apa yang aku… hanya…’

Dia tidak percaya, bahkan setelah melihat layar emas. Tapi, jendela status Seo Yuhui adalah bukti yang tak terbantahkan.

4. Skill

a. Basic Skill (1)

Future Vision

Unknown Level

 

“Future Vision…”

Seol Jihu tersentak, setelah mengonfirmasi Basic Skill Future Vision.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_434"

Follow Us