Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_435

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_435

Bab 435. Dulu, Sekarang, dan Masa Depan (4)

 

Rahasia masa lalu akhirnya terungkap.

Wajah Seol Jihu penuh dengan kebingungan. Dia melihat penglihatan dan bahkan jendela status Seo Yuhui. Tapi, masih sulit untuk menerima kebenaran.

Seperti Black Seol Jihu, Seo Yuhui melakukan tawar-menawar dengan Gula, untuk menyampaikan emosinya ke masa lalunya, di akhir kehidupan sebelumnya… dalam skala yang jauh lebih besar daripada Seol Jihu.

Dia ingat, bagaimana pada beberapa kesempatan. Dia berpikir jika kasih sayang tanpa syarat, yang hampir tidak perlu dipertanyakan lagi padanya… yang dimulai ketika mereka pertama kali bertemu, adalah aneh.

Tapi, dia tidak pernah membayangkan Seo Yuhui, adalah orang yang kembali seperti dirinya. Dia bahkan berbohong kepadanya, tentang usianya. Dia setahun lebih muda darinya, tidak lebih tua.

Dan untuk memikirkan identitas asli Baek Haeju adalah Yoo Seonhwa.

Seol Jihu merasa pusing. Dia menutup matanya rapat-rapat, dan menundukkan kepalanya. Jantungnya berdebar kencang, dan tubuhnya terbakar seperti gunung berapi.

Beruntung dia telah mempelajari ‘Clear Mirror, Still Water’. Jika tidak, dia akan meledak di sini dan sekarang. Dia berkata pada dirinya sendiri berulang kali, untuk menenangkan diri dan fokus pada masalah yang sedang dihadapi.

“Jihu…”

Kemudian, dia mendengar bisikan tersedak.

“Kamu juga memilikinya… kan? Future Vision…”

Seo Yuhui melanjutkan dengan suara lemah.

“Aku tidak bermaksud menipumu.”

Seol Jihu nyaris tidak membuka matanya, dan mengangkat kepalanya.

“Aku akan memberi-tahumu.”

Bibir Seo Yuhui bergetar, dan dia tampak seperti akan menangis.

“Tadinya aku akan memberi-tahumu segalanya, ketika hari yang kamu dan aku tunggu-tunggu datang…”

“….”

“Itu benar…”

Suaranya yang tulus juga terdengar putus asa. Seolah-olah, memohon padanya untuk percaya padanya.

Tapi, Seol Jihu tidak menjawab. Dia tidak bisa.

Matanya yang sesaat menjadi terang, redup lagi… saat dia menatap Seo Yuhui.

Lalu…

FLASH!

Penglihatan lain mulai terungkap.

***

 

Ratu Parasite tercengang. Otot-otot wajahnya berdesir, setiap kali ada laporan baru masuk.

-Pasukan Unsightly Humility mundur!

-Pasukan yang ditempatkan di Hiral Mountain telah dimusnahkan…!

-Vulgar Chastity kalah, dan Exploding Patience gagal menjalankan misinya…!

-Pasukan Evil Phantom sebagian dihancurkan, dan seluruh pasukan Hydra dimusnahkan…!

-Serangan Twisted Kindness hanya merusak kekuatan kita sendiri…!

- Star of Lust telah memilih untuk berpartisipasi dalam perang…!

Saat dia mendengarkan laporan kerugian yang datang….

[Cukup. Cukup!]

…Ratu Parasite menjadi sangat marah.

Meskipun berbeda-beda berdasarkan situasinya, taktik yang paling sering digunakan oleh Parasite adalah, menghancurkan musuh mereka dengan kekuatan absolut. Dan taktik ini berhasil dengan baik sejauh ini. Karena keunggulan pasukan mereka terhadap musuh, baik dari segi jumlah maupun kekuatan.

Tapi hari ini, mereka kalah dalam pertarungan kekuatan murni, yang sangat mereka banggakan. Dan itu juga, melawan hanya satu orang.

Dia pikir, ikan itu siap untuk ditangkap, dan sisanya akan mudah. Karena mereka telah memojokkan mangsanya.

Tapi, musuh menghancurkan Parasite dengan kekuatan yang lebih dahsyat. Dia tidak pernah merasa lebih terhina.

Ratu Parasite memiringkan kepalanya ke belakang dan menatap ke langit.

Gemuruh!

Ada gempa bintang. Getaran bintang yang disertai ledakan dahsyat, menyebabkan langit bergetar hebat.

Di pusat getaran, yang merupakan pusat dari bola langit, ada bintang yang menyala lebih terang dari sebelumnya. Cahayanya begitu kuat, sehingga menyinari seluruh surga. Itu mewarnai segalanya, dengan warna-warna indah.

[Bajingan itu…]

Ratu Parasite menyipitkan matanya. Sebuah desahan kecil keluar dari bibirnya.

Stimulus yang disebut Parasite, tampaknya telah membuat rasi bintang menjadi hiruk-pikuk. Dan, itu berkobar dengan cepat, seperti tidak ada hari esok.

Dia tahu betul sifat supernova, dan mengharapkan hal seperti ini terjadi. Tapi meski begitu, intensitas reaksinya sangat keterlaluan.

[First Army Commander benar…]

Beruntung dia mendengarkan nasihat Sung Shihyun, dan tidak terburu-buru menggerakkan pasukannya.

Ratu Parasite berpikir keras.

Sejujurnya, membunuhnya tidaklah sulit. Bahkan, Starlight pun tidak akan bertahan. Misalnya, jika dia mengirim semua Army Commander kepadanya dan memerintahkan mereka untuk melepaskan divinity mereka sekaligus.

Masalahnya adalah membunuhnya saja tidak cukup.

Tentu saja, tidak ada keraguan, jika membunuhnya sekali saja akan menjadi pencapaian besar. Tapi, semua akan sia-sia, jika dia kembali.

Jadi, Parasite pertama-tama harus membuat tubuhnya tidak dapat digunakan, sebelum membunuhnya untuk selamanya. Hal ini untuk memanfaatkan pengaturan kebangkitan Earthling.

Sung Shihyun benar. Mereka harus fokus pada satu tujuan dan mengejar efisiensi, hanya untuk tujuan itu.

Twisted Kindness juga benar. Daripada menindas musuh dengan kekuatan murni, mereka harus mengandalkan perencanaan sistematis.

Jadi jelas, hal pertama yang harus mereka lakukan pada titik ini adalah, menjatuhkan musuh satu atau dua tingkat. Ratu Parasite menyimpulkan dan menarik napas dalam-dalam, dengan kepalan tangan.

[Dengarkan!]

Suara tekad Ratu Parasite berjalan melalui sistem hubungan kompleks yang berpusat di sekitarnya. Itu mencapai tidak hanya Army Commander, tapi juga parasite biasa yang hanyalah prajurit biasa.

[Aku dengan ini memerintahkan semua Net untuk bermigrasi di dekat rute mundur musuh, dan melahirkan anak-anak.]

[Itu termasuk Medusa, Thermarator, dan Regina. Bepergian dengan Net dan mulai proses produksi untuk membentuk jaring yang tak tertembus!]

[Sebagai tambahan!]

Suara bermartabat itu melanjutkan.

[Panglima First Angkatan Darat dan Seventh Army Commander harus bersiap-siap di lokasi yang ditentukan.]

[Second, Fifth, dan Sixth Army Commander akan bergabung dengan pasukan yang tersisa, dan memimpin anak yang baru lahir…]

Ratu Parasite mengulurkan tangannya ke arah Seol Jihu dengan suara whoosh.

[…Dan lakukan serangan sedikit demi sedikit, melawan Starlight!]

Dengan itu, seluruh kekuatan Parasite mulai bergegas menuju satu manusia.

***

 

Ketika Seol Jihu mengaktifkan Future-Gauging Nine Eyes, dia melihat Seo Yuhui bersinar dalam tiga warna berbeda.

Emas, Kuning, Biru.

Mirip dengan Yun Seohui, masing-masing warna ini menunjukkan penglihatan yang berbeda.

Visi yang dimainkan setelah emas, adalah yang kuning.

‘Need Attention.’

Wajah Seol Jihu yang awalnya tampak linglung, segera menjadi pucat karena ketakutan, saat dia membuka lebar matanya.

“T-Tidak mungkin… Tidak… Bagaimana…?”

Seol Jihu tergagap karena kaget. Apapun yang ia lihat dalam penglihatannya, pasti sangat mengejutkan. Bahkan, ‘Clear Mirror, Still Water’ tidak bisa menenangkannya kali ini.

Berikutnya adalah biru.

Di akhir ‘Choice of Destiny’, Seol Jihu akhirnya bisa menenangkan dirinya sendiri, meski hanya sedikit.

“J-Jihu.”

Khawatir dia mungkin menjadi alasan, mengapa ekspresi Seol Jihu terus berubah. Seo Yuhui tampak gelisah. Dia akan mengambil langkah ke arahnya, ketika tiba-tiba semua mata beralih ke kiri.

Energi tidak menyenangkan terdeteksi di kejauhan. Mereka mendengar langkah kaki dan suara dentuman.

-Kiaaaa…. Kiaaaa….

Telinga Seo Yuhui menangkap gema samar dari tangisan suram, dan dia mengerang.

“Exploding Patience…”

Fifth Army Commander akhirnya menemukan mereka.

“Jihu.”

Seo Yuhui berkata dengan suara gugup.

“Aku menepati janjiku. Jadi… tolong?”

Setelah hening beberapa saat, Seol Jihu menghela nafas panjang.

“…Baik. Karena kita sudah sampai pada titik ini…”

Dia masih terlihat sedikit pahit, tapi tetap mengangguk.

Ekspresi Seo Yuhui berbinar.

“Terima kasih.”

“…”

“Aku akan memberi-tahumu semuanya, saat kita kembali. Aku akan memberi-tahumu, meski butuh berhari-hari untuk melakukannya. Jadi, mari kita keluar dari sini hidup-hidup, bersama.”

Seo Yuhui berkata dengan ekspresi bertekad di wajahnya. Seol Jihu menatapnya, atau lebih tepatnya, ke jendela statusnya.

5. Tingkat Kognisi

Tender (Manis dan lembut dalam karakter.)

Bertekad

Ambitious (Mengklaim, menikmati, atau mengingini hal-hal yang ia rasa, ia lewatkan.)

 

‘Bertekad…’

Slot kedua ‘Level of Cognition’ mewakili emosinya saat ini.

[Ya! Aku juga akan mencoba yang terbaik!]

“Baiklah, aku telah memulihkan sebagian energi-ku. Aku akan dapat mempertahankan bentuk lain untuk sementara waktu.”

Seol Jihu melirik Flone dan Little Chick, keduanya penuh antusias.

Suara itu semakin dekat dan dekat.

Dia mempererat cengkeramannya di sekitar Spear of Purity, dan berbalik ke arah suara itu.

Seo Yuhui yang sekarang dengan ekspresi yang lebih santai, berdiri di samping Seol Jihu. Dan dia bersiap untuk pertempuran, yang akan terjadi.

Tiba-tiba, Seol Jihu melirik Seo Yuhui.

“Aku tidak tahu, kamu setahun lebih muda dariku.”

“Ayolah, apakah usia benar-benar penting?”

“Tentu saja.”

“Benarkah? Haruskah aku memanggilmu Oppa?”

Seo Yuhui terkikik dan Seol Jihu tersenyum.

“Ah, benar. Yuhui.”

Seo Yuhui membelalakkan matanya karena terkejut, ketika Seol Jihu tiba-tiba berbicara dengan santai padanya.

“Bisakah kamu melindungi kananku, sementara aku mendorong dari tengah?”

“Kananmu?”

Seo Yuhui menoleh ke kanan.

Pada saat itu, cahaya aneh melintas di mata Seol Jihu.

“Tapi, aku tidak melihat apa-apa.”

Dia memiringkan kepalanya, saat dia berbalik ke Seol Jihu.

“Maafkan aku.”

“Hah? Apakah kamu…”

Saat itulah tangan Seol Jihu bergerak seperti sambaran petir.

Tak!

Ujung tangannya menusuk sisi leher Seo Yuhui.

“Ah…”

Matanya membelalak, saat mereka bergerak menuju Seol Jihu. Ekspresi tidak percaya melintas di wajahnya, sebelum matanya tertutup sepenuhnya.

[Eh… Eh? Ehhhh?]

“Kamu…? Apa yang kamu lakukan?”

Rahang Flone dan Little Chick jatuh.

Di tengah keterkejutan mereka, Seol Jihu meraih Seo Yuhui, saat dia jatuh ke tanah.

Dia meletakkan tangan di punggung lembutnya, dan menggigit bibir bawahnya.

“Kamu orang bodoh! Apa kamu sudah gila!?”

Little Chick berteriak dengan marah. Dia tidak bisa memikirkan satu alasan, yang bisa membenarkan tindakan Seol Jihu. Jalan mereka masih panjang, dan Seol Jihu baru saja mengalahkan seorang Priest Level 8, seperempat dari party mereka… beberapa detik sebelum pertarungan yang menentukan.

Dan Priest itu bukan sembarang orang. Dia kembali hanya untuknya.

“Kamu gila? Apakah kamu…? Dasar bajingan gila!”

Little Chick berteriak sekuat tenaga.

“Aku tidak punya pilihan.”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya, dengan ekspresi pahit.

“Persetan denganmu! Apa maksudmu, kamu tidak punya pilihan?”

“Masa depan Yuhui…. aku melihatnya….”

“Masa depan? Omong kosong apa yang kamu bicarakan?”

“…Tidak. aku tidak akan mengizinkannya.”

Little Chick tampak tidak bisa berkata-kata.

Seol Jihu mengatupkan giginya.

“Aku tidak akan membiarkan itu terjadi pada Yuhui.”

‘Need Attention.’

Penglihatan kuning menunjukkan rangkaian kejadian mengerikan yang tak ada habisnya, yang tak berani ia ucapkan.

Di dalamnya, Seo Yuhui tidak mati. Sebaliknya, dia menderita penyiksaan yang mengerikan, yang membuat kematian tampak seperti kebahagiaan.

Di akhir penglihatan, dia melihat, jika dia telah menjadi spesies induk yang melahirkan divinity, menjalani kehidupan yang menyedihkan sebagai budak Parasite, dan bahkan tidak diizinkan untuk mati.

Ketika dia melihat tubuh Seo Yuhui membengkak seperti Net dan wajahnya hampir tidak dapat dikenali di atas permukaan kulitnya yang bergelombang. Sementara, air mata penderitaan menetes di pipinya… keterkejutan yang ia alami seperti pukulan keras.

Dia akan hidup, jika dia melarikan diri. Tapi karena dia kembali, masa depan baru, yaitu ‘Need Attention’, terbentuk.

Dan dia tidak bisa membiarkan masa depan itu terjadi. Bukan untuk Seo Yuhui.

Dia harus hidup.

Untungnya, dia tahu ada masa depan, di mana dia bertahan. Penglihatan biru yang dimainkan setelah kuning, menunjukkan Seo Yuhui dengan selamat kembali ke kota.

‘Hmm… Aku rasa begitu. Army Commander lainnya mengejar mereka. Tapi, mereka hanya berpura-pura agar menjauhkan diri darimu.’

‘Mereka harus bisa kembali hidup-hidup. Selama mereka tidak melakukan hal bodoh, seperti sengaja berkelahi dengan Army Commander atau kembali untuk membantumu.’

Unsightly Humility mengatakan yang sebenarnya. Target Parasite bukanlah prasasti, tapi dirinya.

Jadi, masih ada cara baginya untuk bertahan hidup. Dia hanya harus membuat Seo Yuhui pergi, sebelum terlambat.

Tapi dia tahu, tidak peduli seberapa keras ia berusaha, kemungkinan Seo Yuhui melakukan apa yang ia katakan adalah nol. Dia berkata pada dirinya sendiri, jika dia akan mati bersamanya, daripada meninggalkannya.

Ketika Seol Jihu melihat kata ‘Bertekad’ di bawah ‘Tingkat Kognisi’, dia menyerah untuk mencoba membujuknya.

Tidak ada waktu untuk berdebat.

Pada akhirnya, dia memiliki satu pilihan: memaksa Seo Yuhui pergi, meskipun itu bertentangan dengan keinginannya.

Untungnya Flone dan Little Chick ada di sini.

“Little Chick, dengarkan aku baik-baik. Kamu juga, Flone.”

Seol Jihu menatap Little Chick, yang masih berteriak sekuat tenaga.

“Bawalah Yuhui bersamamu, dan menjauhlah dari sini sejauh mungkin. Jika kamu menemui Parasite, abaikan saja. Jangan berkelahi dengan mereka, karena mereka akan menyerangku.”

“Apa?”

“Flone. Jika sesuatu yang tidak terduga terjadi, tolong lindungi Yuhui dengan Little Chick. Jangan biarkan dia kembali padaku, meskipun dia terbangun di tengah perjalanan. Kamu tahu apa? Pukul saja dia lagi, jika dia menunjukkan tanda-tanda kesadaran kembali. Lakukan itu, sampai kamu tiba di kota.”

Suara Seol Jihu rendah, tapi tajam. Ekspresinya menunjukkan tekad baja, seolah tidak meninggalkan ruang untuk keberatan.

[Lalu… lalu bagaimana denganmu?]

Flone bertanya dengan gagap.

“Aku akan mengambil rute yang berbeda dari kalian bertiga.”

Seol Jihu melanjutkan sambil menghela nafas.

“Aku mengerti, ini membingungkanmu. Tapi, tidak ada waktu untuk penjelasan. Aku akan memberi-tahumu segalanya, saat kita bertemu lagi.”

“Bajingan gila! Kita berempat harus menggabungkan kekuatan. Dan bahkan kemudian, itu mungkin tidak cukup untuk mengalahkan mereka! Apakah kamu benar-benar berpikir, kamu bisa melakukan ini sendirian?”

Little Chick meledak marah, dengan suara serak.

“Biarkan hantu di sana membawanya! Kamu membutuhkan, setidaknya satu sekutu! Aku rekanmu!”

Tapi, Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

Dalam penglihatannya, dia melihat Flone dan Little Chick di sekitar Seo Yuhui. Bahkan, dengan salah satu dari mereka hilang, seluruh masa depan bisa berubah.

Yang terpenting, fakta jika Sung Shihyun memilih Seo Yuhui sebagai anggota harem pertamanya, sangat mengganggunya.

“Tidak bisakah kamu memenuhi keinginan terakhir rekanmu?”

Little Chick mencoba meneriakkan sesuatu, lalu berhenti. Dia menyadari melalui pilihan kata-kata Seol Jihu, jika pasangannya siap mengambil risiko bahkan kematian.

Dia telah memilih Seo Yuhui daripada hidupnya.

Pada saat itu, mereka mendengar teriakan panjang seorang Banshee.

Saat mereka berdebat, Parasite sudah cukup dekat untuk dilihat.

Waktu mereka hampir habis, dan Little Chick harus membuat pilihan: menuruti permintaan atau mengabaikannya.

“Keuaaaa! Dasar bodoh! Aku belum pernah bertemu rekan sepertimu!”

Menyadari sudah terlambat untuk membujuk Seol Jihu, Little Chick meraung dan kemudian mencabut satu bulu merah dan satu bulu biru tua dari dahinya, dan melemparkannya ke arah rekannya.

Woooong!

Spear of Purity menyerap kedua bulu itu dan mulai bersinar terang.

[Crescent Spear Blade Technique, Fourth Ultimate Art: Minded Spear telah dibangunkan.]

[Crescent Spear Blade Technique, Fifth Ultimate Art: Infinity telah dibangunkan.]

Dalam menghadapi bahaya yang belum pernah terlihat sebelumnya, Spear of Purity terbangun ke tahap kelima.

Selain ketua pertama House Rothschear, pemilik pertama Spear of Purity… Seol Jihu adalah partner pertama yang telah dibukakan oleh Arcus Spirit, tahap kelima dari tombak.

Seol Jihu memandang Spear of Purity, dikelilingi energi mistik, dengan ekspresi sedikit terkejut di wajahnya, sebelum melirik ke arah Little Chick.

“Bagaimana dengan keenam dan ketujuh?”

“Dasar bajingan tidak tahu berterima kasih! Aku tidak bisa, bahkan jika aku mau! Kamu seharusnya mengembangkanku ke tahap akhir, sebelum semua ini terjadi!”

Little Chick berteriak dengan marah, dan kemudian mengatupkan paruhnya.

“Kamu… Kembalilah hidup-hidup apapun yang terjadi. Apa yang baru saja terjadi, adalah perlakuan khusus. Aku telah mengizinkannya, karena keadaan sekarang. Tapi itu tidak berarti, kamu lulus ujian. Mengerti?”

Seol Jihu menyeringai. Berbicara tentang lulus ujian, ketika dia belum mengambilnya, adalah tidak masuk akal. Tapi, dia tidak cukup acuh untuk mengabaikan perasaan sebenarnya Little Chick.

“Baik. Terima kasih.”

Seol Jihu mengedipkan mata pada partnernya, dan meraih tombaknya.

Little Chick melirik Flone. Dia masih di tengah serangan panik.

“Sial!”

Cahaya terang keluar dari tubuh Little Chick.

Seol Jihu meletakkan liontin di leher Seo Yuhui, dan membaringkannya di atas Little Chick, yang sekarang dalam bentuk phoenix.

Rasa bersalah menarik hatinya, saat dia menatap wajah Seo Yuhui. Gelap, karena khawatir meskipun dia tidak sadarkan diri.

“Aku mengandalkanmu.”

[…Sial!]

Little Chick mengutuk lagi, mengepakkan sayapnya.

Wosh!

Burung phoenix naik perlahan ke udara, sampai akhirnya dia mulai terbang ke arah yang sama sekali berbeda, dari rute pelarian Seol Jihu.

[A, aku tidak bisa…]

Tapi, Flone belum pergi. Tatapannya beralih antara Seol Jihu yang berdiri di depannya, dan burung phoenix yang semakin jauh.

Dia tidak bisa memaksa dirinya untuk pergi. Karena jika dia melakukannya, maka Seol Jihu akan sendirian.

[A, aku ingin tinggal di sini!]

Tapi, dia tidak bisa. Flone dibutuhkan untuk membuat penglihatan biru menjadi kenyataan. Juga, Little Chick tidak bisa mempertahankan bentuk phoenix untuk waktu yang lama.

Mereka harus terbang bergiliran, sambil melindungi Seo Yuhui.

[Aku akan tinggal! Lagipula aku sudah mati! Jadi, tidak apa-apa!]

Flone mulai memohon beberapa saat, terlambat.

Tapi, dia terikat pada liontinnya.

[Tidak! Kamu berjanji padaku, kita akan bersama selamanya!]

Saat jarak antara dia dan liontin bertambah, dia ditarik dengan paksa ke tempat tinggalnya.

[Jahat…!]

Seol Jihu diam-diam melambaikan tangannya ke Flone saat ia menjauh dan berjuang.

Keduanya segera menjadi titik-titik di langit.

Baru saat itulah, Seol Jihu menoleh ke depan dan bersiap untuk pertempuran.

Dia merasa lega dari kekhawatiran besar. Semua yang tersisa sekarang adalah…

‘Ayo pergi.’

Sepasang mata yang memelototi pasukan Parasite, perlahan mulai berubah menjadi merah.

Setelah jeda singkat, Seol Jihu menendang tanah dengan kekuatan besar, dan bergegas menuju musuh dengan mulut terbuka lebar.

-Heuaaaaaaah!

Raungan mengamuk mengguncang udara.

-Kiaaaaaaaaaa!

Jeritan Exploding Patience diikuti.

FLASH!

Cahaya raksasa menyinari segala sesuatu di sekitarnya. Jeritan meletus, kilat menyambar, kutukan diucapkan, dan supernova meledak… mengguncang bumi.

Di tengah penderitaan dan ledakan yang menggelegar…

[Sial!]

Arcus Spirit meninggalkan semuanya, dan mengepakkan sayapnya lebih cepat.

[Sialan, sial, sial, sial!]

Dia berteriak lebih keras, setiap kali dia mendengar ledakan, untuk memaksa dirinya fokus terbang dan tidak berbalik.

Akhirnya, ketika suara itu mereda, Arcus Spirit menarik lehernya yang panjang, dan melihat ke belakang bahunya. Itu lebih tenang sekarang. Tapi, dia masih bisa merasakan pertarungan di kejauhan.

[Sial…]

Setelah merasakan pertarungian brutal, wajah Arcus Spirit jatuh dalam kesedihan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_435"

Follow Us