Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_436

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_436

Bab 436. Dengan Satu Tombak dan Dua Kaki (1)

 

Taktik Roda.

Itu adalah strategi perang yang mengganti sejumlah besar pasukan, untuk mengepung sejumlah kecil musuh, untuk melemahkan mereka secara perlahan.

Itu juga disebut serangan sedikit demi sedikit. Tapi meskipun namanya bagus, itu benar-benar hanya membuang-buang pasukan.

Lagipula, mereka tidak perlu membagi pasukan mereka, karena jumlah mereka lebih dari cukup untuk terus mengganti unit. Mereka juga tidak bisa mengesampingkan kemungkinan musuh mengalahkan mereka satu per satu.

Pada akhirnya, mereka secara praktis mempersembahkan pasukan mereka, sepotong demi sepotong.

Namun, lain ceritanya, jika tujuan mereka bukan hanya membunuh target.

Salah satu alasan Ratu Parasite memerintahkan Taktik Roda tanpa ragu-ragu adalah, karena sebagian besar pasukan dapat dengan mudah dikosongkan dan dapat segera diciptakan kembali, bahkan jika mereka mati.

Para Net yang posisinya merata di seluruh areal tersebut, melahirkan spesies baru tanpa henti. Jumlah parasite yang baru dibuat hanya dari spesies induk dan Net, yang sudah ada sangat tinggi.

Menambahkan jumlah yang dihasilkan oleh semua Medusa, Thermarator, dan Regina, membuat totalnya tidak dapat dihitung.

Di atas semua itu, pasukan yang ditempatkan di perbatasan telah dipanggil kembali. Itu menyebabkan jumlah parasite yang ada, lebih dari cukup untuk membanjiri beberapa kota.

Kekuatan menakutkan seperti itu, bergerak menuju satu tempat di bawah komando Ratu Parasite.

***

 

Di tengah pertarungan yang sengit.

Dengan mata merah, Seol Jihu menyerang pasukan yang mengelilinginya secara berlapis. Dia dengan kejam meraung dan merobek pengepungan, seperti binatang buas.

Segala macam serangan terbang ke arahnya dari segala arah… senjata dan panah, cakar busuk, asam korosif, dan bahkan serangan fisik yang kejam.

Tepat ketika semua serangan yang ditujukan pada satu orang akan terjadi menjadi satu titik. Seol Jihu mengepalkan batang tombaknya, dengan kedua tangan. Dia dengan kuat memutar pinggangnya untuk memutar tubuhnya, dan mulai mengayunkan tombaknya seperti kincir angin.

Badai yang marah berkecamuk. Ditemani oleh angin yang menusuk, tombak itu memotong pedang dan menerbangkan anak panah.

Bahkan, sebelum cakar bisa menyentuhnya, seluruh lengan teriris ke udara. Sementara, asam korosif menyebar seperti semprotan air. Monster yang menyerbu ke arahnya, dipotong menjadi dua, di pinggangnya sebelum jatuh.

Namun, bahkan sebelum bagian atas tubuh menghantam tanah, serangan yang dua kali lebih ganas dari sebelumnya terjadi.

Tapi, yang lebih mengejutkan adalah lawan mereka, benar-benar membalas serangan yang begitu intensif.

Dia hanya menusuk sekali dengan tombaknya. Tapi, puluhan tombak tak terlihat, tiba-tiba membanjiri dan menabrak ruang di depannya. Keributan terdengar, saat lubang menganga dibuat di tengah barisan musuh.

Mengambil keuntungan dari kebingungan mereka, Seol Jihu dengan cepat mempersempit jarak.

Dia segera mendekati raksasa yang tingginya lebih dari dua meter. Itu tampak seperti telah diserang oleh Formless Spear-nya, karena itu terhuyung-huyung, dari banyak lubang yang menembus tubuhnya.

Sword qi yang tebalnya lebih dari empat kaki, ditembakkan dari tombak yang ditebas Seol Jihu. Sword qi mencapai bagian atas kepala raksasa itu, menyebabkan semburan darah dan daging sebelum memotong sampai selangkangannya.

Dengan tenaga tersisa, itu terhempas tanah dan meninggalkan celah yang dalam.

Pada saat itu…

Suara mendesing!

Memanfaatkan momen ketika Seol Jihu menyerang, beberapa unit udara terjun ke wajahnya.

Dalam hitungan detik, Seol Jihu melebarkan matanya, dan memutar lengannya yang memegang tombak. Ujung tombak yang tertancap di tanah lepas, dan menghantam unit udara. Itu lebih cepat daripada saat menebas secara vertikal ke bawah pada raksasa itu.

Tubuh raksasa itu terbelah dengan rapi menjadi dua, sementara secara bersamaan. Tubuh unit udara hancur berkeping-keping, seperti dipaksa melalui penggiling.

Dia akhirnya bisa melihat visinya jelas.

Dia telah menerobos. Namun, pasukan di sisi dan belakangnya meraung, dan berusaha keras untuk menahannya.

Serangan bunuh diri mereka sangat ganas. Namun, Seol Jihu bereaksi dengan tenang.

Seol Jihu melemparkan tombak ke tangannya, dengan sekuat tenaga. Dengan jeritan yang tajam, Spear of Purity menembak melalui musuh yang mendekatinya dari belakang, dalam garis lurus.

Seol Jihu mengulurkan tangannya ke samping, pada saat yang bersamaan.

Ketika tangan kirinya menekan, musuh di sisi kirinya mulai roboh dan tersandung satu sama lain. Dari tangan kanannya, beberapa sword qi emas ditembakkan, dan menyapu gerombolan di sebelah kanan.

Dan ketika dia mengulurkan tangannya di depannya, tombak licin berlumuran darah. Dan, potongan daging tersangkut di genggamannya.

Tindak lanjut dengan serangan terus-menerus dari Flying Spears, Grand Cosmic Shift, dan Mana Spears membuat sebagian besar pasukan musuh di lantai.

Setelah menebas tombaknya sekali, Seol Jihu mulai berlari ke mana-mana, untuk membantai musuh-musuhnya.

Parasite dengan gigih membalasnya. Tapi setiap kali tombaknya menari, setidaknya empat mayat jatuh ke tanah. Dan dengan setiap eksekusi kemampuannya, beberapa puluh parasite dibantai.

Saat ratusan pasukan jatuh dari waktu ke waktu, tangisan dan jeritan sedih yang memenuhi medan perang perlahan mereda.

Sama seperti mayat yang hancur menumpuk, dan darah mereka mewarnai tanah merah …

Satu orang dibiarkan berdiri di daerah itu, dengan berlumuran darah dan mayat.

Dan beginilah, pertempuran lain menutup tirainya.

Bagaimanapun, akhir selalu merupakan awal dari sesuatu yang baru.

Dia bahkan belum bisa mengatur nafasnya. Tapi, pasukan undead dan Death Knight yang dipimpin oleh Unsightly Humility muncul jauh di kejauhan. Tentu saja, Evil Phantom, Basilisks, Hydras, dan parasite peringkat atas lainnya, juga dapat ditemukan bergerak bersama mereka.

“…Ptui.”

Setelah memuntahkan darah bercampur air liur, mata merah Seol Jihu semakin ganas.

Seol Jihu telah memperhatikan strategi Ratu Parasite. pada malam kedua.

Dia melihat keteraturan aneh pada serangan, di mana dia dipaksa untuk terlibat dalam pertempuran 24 jam /7 hari tanpa istirahat. Dan tidak perlu dikatakan, tanpa makan atau tidur.

Ketika dia mengalahkan parasite peringkat rendah seperti Bug dan Roach, parasite peringkat menengah akan muncul dengan pasukan mayat yang terdiri dari manusia dan spesies lain.

Ketika dia melawan wave itu, elit Parasite akan muncul dipimpin oleh Army Commander dan Tentara pribadi mereka.

Urutan yang sama terus berulang.

Pasukan yang terdiri dari parasite tingkat rendah akan mengerumuninya dengan jumlah yang sangat banyak, seperti ngengat yang harus ditembakkan… untuk mengulur waktu.

Parasite peringkat menengah dan pasukan mayat, kemudian akan mencegah Seol Jihu maju dan mati-matian berusaha melukainya.

Kemudian, seorang Army Commander akan memimpin pasukan mereka, dan parasite tingkat tinggi untuk menghabiskan energi Seol Jihu.

Hanya Army Commander dan pasukannya yang berubah.

Sisanya tetap sama.

Dia awalnya skeptis, tapi melihat Vulgar Chastity muncul setelah bertarung melalui dua pertempuran yang identik berturut-turut, dia menjadi yakin.

Dan dengan cara ini, saat dia bertarung total sembilan siklus, urutannya akan dimulai kembali.

Misalnya, bahkan jika dia menghajar Second Army Commander dan mengejarnya, Unsightly Humility akan pulih selama Seol Jihu bertempur dalam delapan pertempuran, dan muncul kembali dengan pasukan baru.

‘Bajingan ini.’

Seol Jihu mengertakkan gigi. Pertempuran akan jauh lebih mudah, tanpa kehadiran Army Commander.

Namun, Army Commander tidak pernah mendekatinya, lebih dari yang diperlukan. Terkadang, Unsightly Humility dipandang hanya akan menembakkan serangan energi dari kejauhan, sebelum mundur.

Exploding Patience dan Vulgar Chastity lebih sulit dihadapi. Mereka akan melepaskan kutukan dan sihir, sambil menjaga jarak. dan mereka akan segera melarikan diri tanpa menoleh ke belakang, segera setelah ia menggunakan skill atau mencoba menutup celah.

Mereka tidak segan-segan membuang semua pasukan yang mereka bawa.

Mereka tidak bereaksi sedikit pun, tidak peduli bagaimana dia memprovokasi dan mengejek mereka. Mereka bahkan menolak untuk menjawab. Seolah-olah, mereka menerima perintah seperti itu dari Ratu Parasite.

Niat musuh sudah jelas. Dia bisa tahu hanya dengan absennya Sung Shihyun, Abhorrent Charity, dan Twisted Kindness.

Mereka mungkin menunggu kesempatan sempurna untuk menyerang. Ratu Parasite jelas menginginkan sesuatu yang lebih dari sekedar kematiannya.

Dia merasakan firasat buruk di dalam dirinya. Tapi dia tidak punya pilihan, selain terus bertarung sendirian. Tidak ada orang di sana untuk bertarung di sisinya. Dia hanya bisa mengandalkan dirinya sendiri.

Tepat ketika dia memikirkan ini, gelombang pasukan lain mengelilinginya, sebelum menyerbu ke arahnya. Seol Jihu mengepalkan tombaknya dengan erat.

“Euaaaaaaaaaa!”

Dia meraung, saat dia berlari menuju musuh.

Dia membantai, menebas, dan bertempur dalam pertempuran berdarah, seiring dengan berlalunya waktu dan hari-hari berlalu.

Matahari terbenam, dan bulan muncul. Lalu, bulan jatuh saat matahari terbit kembali.

Seol Jihu terus mengayunkan tombaknya.

Segera, siang dan malam bergantian tiga kali lagi.

Seol Jihu masih berdiri, maju ke depan.

Dan lagi, enam hari berlalu.

Meskipun demikian, pasukan Parasite lain terus menghalangi jalan Seol Jihu.

Jumlah mereka tidak berkurang sedikit pun.

Sebelas hari telah berlalu, setelah dia berpisah dengan teman-temannya.

‘Atau apakah itu dua belas hari?’

Seol Jihu menggelengkan kepalanya. Dia tidak tahu.

Tidak ada gunanya menghitung hari. Yang penting adalah seberapa jauh dia telah maju. Dia lupa waktu beberapa waktu yang lalu.

“Heuk… Heuk…”

Seol Jihu menyapu rambutnya sambil berdiri di tanah, tempat darah segar menggenang membentuk genangan besar. Saat dia mengepalkan tangan sambil mengusap rambutnya, tetesan besar darah menetes ke bawah.

Dengan tubuh yang benar-benar berlumuran darah segar, penampilan Seol Jihu sulit untuk digambarkan sebagai manusia. Dia tampak seperti seorang Yaksha, yang melompat keluar dari lautan darah.

“Hak…!”

Seol Jihu menundukkan kepalanya, sambil menghembuskan napas yang telah ia tahan.

Fajar pasti telah tiba, saat kegelapan mulai surut dan langit mulai cerah. Sepertinya, hari lain telah berlalu.

Unsightly Humility muncul di sekitar waktu ini sehari sebelumnya, dan dia baru saja menangkis serangan Vulgar Chastity. Dia telah bertempur hampir sembilan pertempuran, selama satu hari.

Itu bukan pertanda baik. Segera setelah Seo Yuhui, Flone, dan Little Chick pergi, dia hanya membutuhkan waktu sekitar setengah hari, untuk berputar kembali ke Unsightly Humility.

Kini waktu yang dibutuhkan untuk menjalankan secara berurutan, bertambah dari 6 jam menjadi 24 jam. Kekuatannya telah jatuh.

‘Aku lelah…’

Dia bahkan tidak berharap, untuk satu atau dua jam tidur atau makan yang layak. Cukup bagus, jika dia bisa duduk di suatu tempat sebentar.

Namun, dia tahu lebih baik daripada siapa pun, jika itu adalah keinginan kosong. Bahkan jika dia duduk, dia harus segera berdiri lagi. Dan akan sulit untuk bangkit kembali, jika dia duduk.

‘Tapi, seharusnya sebanyak ini…’

Seol Jihu membeku, tepat saat dia akan mencondongkan tubuh ke depan untuk beristirahat dengan tangan di atas lutut. Dia segera melemparkan tombaknya ke belakang punggungnya.

Itu menembus kepala parasite.

Dia pikir, dia telah mengurus semuanya. Tapi sepertinya, salah satu dari mereka bersembunyi di antara mayat, mencari kesempatan untuk menyerang.

Pada saat itu…

Mata Seol Jihu membelalak, tepat saat dia mengayunkan tubuh ke samping. Lonceng alarm berbunyi di kepalanya. Tepat saat ia hendak minggir dengan tergesa-gesa…

Tatatatang!

Suara tembakan terdengar.

“Keuk!”

Dia dengan cepat menarik kembali tubuhnya, tapi satu tembakan menyerempet sisinya. Tulang rusuknya terbakar. Seol Jihu segera menatap ke arah peluru itu terbang, dan mengaktifkan kemampuan Spear of Purity.

[Crescent Spear Blade Technique, Fourth Ultimate Art: Mind Spear telah dibangunkan.]

Chwak!

Semburan darah tumbuh di kaki gunung di depannya. Evil Phantom tanpa kepala itu terhuyung, sebelum jatuh.

Seol Jihu melempar Mind Spear lagi. Namun, itu tidak membuahkan hasil. Karena, mereka telah melarikan diri, saat lokasi mereka ditemukan. Karena dia tidak bisa lagi menyia-nyiakan energinya yang sudah sedikit. Lalu, dia menarik mana.

‘Bajingan ini…’

Seol Jihu mengatupkan giginya. Tidak heran, jumlah Evil Phantom yang muncul kali ini lebih sedikit. Dia tidak mengira, mereka akan menembaknya dari kejauhan.

Dia punya firasat buruk, jika mereka akan mengincarnya seperti kali ini, di pertempuran yang akan datang. Itu berarti, mereka tidak akan mengizinkannya istirahat sedetik pun.

Dia akan dipaksa untuk tetap waspada setiap detik.

…Sebaliknya, sejak awal, tidak ada istirahat sedetik pun.

Dia menggunakan Mana Technique, yang telah berevolusi dari Righteous Heart, untuk terus melindungi tubuhnya dan menahan serangan. Namun, sejak dia masuk tanpa izin ke Kekaisaran, dia merasakan vitalitas dan mana tubuhnya perlahan tapi pasti, itu bocor.

Bagaimanapun, ini adalah wilayah Ratu Parasite.

Namun, kelelahan tak terhindarkan. Fakta jika dia tidak bisa menghindari serangan Evil Phantom barusan, adalah bukti dari ini. Dia jelas merasakannya melalui intuisinya. Tapi, tubuhnya yang lelah, tidak merespons seperti yang ia inginkan.

Seol Jihu menghela nafas.

‘Ngomong-ngomong, kapan aku menggunakan kemampuan khusus jubahku?’

Darah keluar dari tulang rusuknya. Dia merasa, seperti dia menerima luka dalam. Karena, bagian dalamnya terasa seperti terbakar, setiap kali ia bernapas.

Seol Jihu meraba-raba ikat pinggangnya, sambil meraih lukanya. Tangannya tidak menggenggam apapun selain udara untuk beberapa saat. Sebelum akhirnya, dia menemukan ramuan penyembuh dan membuka sumbatnya.

Dia dengan kasar menaburkan setengah ke lukanya, sebelum mengosongkan sisanya di mulutnya.

Meneguk.

Seol Jihu tiba-tiba membungkuk ke depan, saat dia meminum potion itu.

Keuk!

Dia mencoba menelan kembali darah yang tiba-tiba mengalir deras. Tapi pada akhirnya, dia tidak bisa menahan muntah, dan memuntahkan semuanya.

“Uuk! Uuack!”

Dia hanya merasa lebih baik setelah muntah darah dalam jumlah besar, beberapa kali. Sebagai gantinya, dia merasakan gelombang pusing menerpa dirinya.

Dia harus memfokuskan matanya, saat pandangannya kabur sejenak.

Krrrrk!

Busa darah terbentuk di sekitar mulutnya, yang sudah berdarah.

Itu berbahaya. Cedera yang ia tekan, hampir hilang sekaligus.

“…Uh.”

Dia tidak sadar, jika dia sedang berlutut dengan satu kaki.

Sepertinya, bahkan indranya mulai mengecewakannya. Seluruh tubuhnya mengirimkan sinyal peringatan.

‘Aku tahu. Tapi, bertahanlah sedikit lagi.’

Sambil tersenyum pahit, Seol Jihu tanpa disadari melihat ke depannya. Dia kemudian bisa melihatnya dengan jelas.

“…Kotoran.”

Seperti yang da duga. Para elit Parasite muncul di kejauhan, dengan Exploding Patience sebagai pemimpinnya.

Seol Jihu menghela nafas pendek, sebelum menyeka mulutnya dan bangun. Kemudian, dia menghadapi banjir pasukan yang tak berujung berbaris ke arahnya.

Dia mengacungkan tombaknya.

Dia sudah mengharapkan ini sejak awal. Sebaliknya, itulah yang ia inginkan. Dia tidak punya pikiran untuk mengeluh sekarang, karena dia telah sampai pada titik ini.

Tapi bagaimanapun, satu hal sudah jelas.

Dia tidak bisa istirahat selama sebelas hari, mungkin dua belas hari penuh.

Dia harus berjuang sepanjang malam, tanpa tidur.

Jumlah musuh yang ia bunuh tidak terhitung, dan berapa kali dia mengayunkan tombaknya tidak terduga.

Dan sebagai hasil.

“….”

Dia mulai merasakan batasannya, sedikit demi sedikit.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_436"

Follow Us