Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_437

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_437

Bab 437. Dengan Satu Tombak dan Dua Kaki (2)

 

Kwak!

Spear of Purity menembus musuh yang menyerang. Tepat saat Seol Jihu mencoba mengayunkan tombaknya ke kanan, untuk menangkis serangan yang datang…

Kkeuk!

Dia tiba-tiba merasakan cakar dingin menembus melewati dari panggul ke tulang keringnya. Sensasi dingin itu segera berubah menjadi panas terik yang menyebar ke seluruh tubuhnya… diikuti dengan rasa sakit yang menjalar.

“Grrrr!”

Seol Jihu hampir berteriak. Tapi, dia mengatupkan giginya dan mengayunkan lengannya dengan geraman.

Pung!

Batang tombak berputar, dan melongokkan kepala musuh yang mengarah ke punggungnya.

Seol Jihu masih dalam pertempuran tanpa akhir melawan Parasite.

Dia tidak tahu berapa hari telah berlalu, saat dia berhenti menghitung setelah selusin hari. Dia bahkan tidak tahu, di mana ia berada.

Meskipun lebih dari selusin hari telah berlalu, dia tidak bisa mengatakan jika dia berjalan dalam jarak belasan hari. Bagaimanapun, dia telah bertarung sepanjang waktu saat dia melarikan diri.

Dia telah mencapai batasnya sejak lama. Mempertimbangkan banyaknya serangan yang ia terima, akan aneh, jika dia tidak mengalami cedera.

Belum lagi, tanah yang tercemar terus menyedot staminanya.

Tingkat fisik Seol Jihu telah melampaui alam manusia. Tapi, siksaan yang ia alami, juga di luar imajinasi orang biasa.

Skill peringkat khusus, Indomitable Will, memungkinkan dirinya untuk mengabaikan sebagian besar cedera dan kelelahan. Tapi, hanya sejauh itu memungkinkan, jika dia untuk mempertahankan kehebatan pertempurannya.

Bukannya kelelahan tidak menumpuk di tubuhnya. Dan, itu tidak bisa menekan kelelahan yang diakibatkan oleh cederanya. Seperti, anggota tubuh yang robek atau penipisan mana.

Dengan kata lain, fakta jika dia merasa lelah. Berarti, jika keadaan tubuhnya telah memburuk ke titik, di mana Indomitable Will tidak dapat lagi menahannya.

Rasanya, seperti mengendarai mobil dengan paksa, saat mesinnya terbakar. Hal yang benar untuk dilakukan adalah, membiarkan mobil beristirahat dan mendinginkan mesin yang terbakar.

Nasib mobil akan ditentukan, jika terus menginjak pedal gas.

Sekarang setelah semuanya sampai pada titik ini, segala macam pikiran berputar-putar di dalam kepala Seol Jihu.

‘Haruskah aku… melarikan diri…?’

‘Ke mana?’

Setelah ronde pertempuran berikutnya, Seol Jihu berpikir cepat, sebelum menggelengkan kepalanya.

Parasite menyelimuti langit dan bumi ke segala arah. Tidak ada tempat untuk pergi. Apalagi, ini adalah wilayah Ratu Parasite. Dia akan memperhatikan, saat dia mencoba melarikan diri dan mengubah taktiknya.

‘Bukankah seseorang akan datang dan membantu?’

Seol Jihu tersenyum pahit, sambil mengutak-atik kristal komunikasi. Bola itu tidak bereaksi terhadap mana, kemungkinan besar karena gelombang gangguan Parasite.

Ini adalah bukti jika Net ada di sekitarnya.

Tapi, bahkan jika dia entah bagaimana berhasil berhubungan dengan orang lain, sulit untuk mengharapkan penyelamatan. Ketika situasinya berdiri, kemungkinan besar, dia akan kehabisan tenaga dan mati, sebelum bala bantuan apa pun bisa datang.

Memasuki wilayah Kekaisaran, bukanlah tugas yang mudah. Butuh setidaknya sepuluh hari untuk memperhatikan situasinya, membentuk kekuatan militer, menyiapkan persediaan, dan memasuki pusat Kekaisaran.

Belum lagi, akan sangat menantang untuk mendapatkannya, dengan Net parasite yang mengelilinginya.

Yang terpenting, tidak mungkin Ratu Parasite membiarkan itu terjadi. Bahkan, jika bala bantuan datang, yang harus ia lakukan hanyalah melepaskan sebagian dari pasukan, yang mengelilinginya.

Terlepas dari kemenangan atau kekalahan, ini akan cukup untuk mengulur waktu.

Titik ketika Parasite kehabisan tentara biasa, sehingga mengakhiri Taktik Roda. Itu adalah ketika Ratu Parasite dan enam Army Commander muncul.

Sederhananya, tidak ada jalan keluar dari situasi ini. Seol Jihu tidak bisa membayangkan apa yang diinginkan Ratu Parasite. Atau, apa yang akan menunggunya di akhir pertempuran panjang ini.

‘Haruskah aku mati?’

Sebuah pikiran tiba-tiba terlintas di benaknya. Seol Jihu tiba-tiba berhenti.

Dia tidak berniat mati dengan mudah. Tapi, bunuh diri adalah sesuatu yang ia pikirkan, sebagai pilihan terakhir.

Mati, berarti keluar dari paradise. Begitu dia melakukannya, tidak ada jaminan ia akan kembali. Meskipun dia bisa dihidupkan kembali, Divine Wish bukanlah sesuatu yang bisa dianggap enteng.

Luxuria berkata begitu. Jika distribusi poin kontribusi bisa memperhitungkan latar belakang situasi acara tersebut.

Bahkan, Seol Jihu yang mengumpulkan poin kontribusi hingga mencapai Level 5, sambil melakukan pencapaian yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dia memotongnya saat membeli Gold Stamp dan Divine Wish.

Meskipun tidak ada cara untuk memastikannya. Dia meragukan, jika siapa pun pada saat ini, memiliki poin kontribusi yang cukup untuk menggunakan Divine Wish.

Seol Jihu menghela nafas. Siapa yang mengira hal-hal akan berubah seperti ini, ketika mereka meninggalkan Scheherazade?

Dia menolak untuk dikuras energinya, dan ditawan. Dia lebih baik mati, daripada menjadi parasite.

‘…Belum.’

Tapi, dia belum berniat untuk mati. Jika dia akan mati, dia ingin membawa sebanyak mungkin bersamanya.

‘Aku masih bisa… bertarung.’

Dia ingin menghancurkan diri sendiri dengan cara yang luar biasa, daripada mati dengan mudah. Jika tidak, dia akan kecewa dengan dirinya sendiri.

‘Aku harus terus berjuang.’

Seol Jihu mulai bergerak maju.

Akhirnya musuh muncul lagi.

Tidak ada alasan untuk berpikir lebih jauh. Ini tidak seperti berpikir, pada saat ini akan mengubah apapun.

Maka, Seol Jihu mengosongkan pikirannya.

Menempatkan kekuatan pada tangannya yang lemas dan kakinya yang gemetar. Dia menendang dari tanah dan bergegas ke medan pertempuran.

***

 

Hari lain berlalu.

Seol Jihu masih maju saat menjalani pertempuran. Dan saat dia bertarung sengit satu demi satu pertempuran sengit. Ada sepasang seorang pria dan wanita mengawasinya di bukit terdekat.

Kedua makhluk itu, yang mengeluarkan aura luar biasa, tidak lain adalah Sung Shihyun dan Twisted Kindness.

Seol Jihu dengan ganas dan kejam menghancurkan jajaran Parasite, sampai-sampai ‘intens’ tidak cukup, untuk menggambarkan situasinya. Pemandangan yang mengerikan, akan membuat penonton bergidik, keheranan, dan shock.

“…Dia secara tak terduga, melakukan pertarungan yang bagus.”

Twisted Kindness mengucapkan beberapa patah kata. Menurut perhitungannya, Seol Jihu seharusnya sudah jatuh beberapa kali.

Mereka seharusnya sudah sampai pada hasil, sebelum hari ketujuh. Seol Jihu seharusnya pingsan, karena kelelahan, kehilangan akal karena putus asa. Tapi, dia masih bertahan dengan gigih.

‘Bagaimana?’

Itulah yang paling ingin diketahui Twisted Kindness.

Kesulitan macam apa yang bisa dialami oleh manusia biasa itu, untuk menjadi begitu tenang dalam menghadapi kematian?

Cara Seol Jihu bertindak, seolah-olah dia telah mati, setidaknya ribuan kali sebelumnya. Itu tidak masuk akal, jika tidak.

Tentu saja, tidak peduli seberapa kuat pikirannya, tubuhnya jelas tidak terkalahkan.

“Aku berharap untuk mengakhiri ini dengan cepat. Tapi sepertinya, pahlawan kita tidak menginginkan itu.”

Twisted Kindness bergumam pelan, lalu melirik ke samping.

“Sudah waktunya kita bergerak. Apa rencanamu?”

“Aku lebih suka, jika pikirannya juga rusak. Tapi aku rasa, itu tidak bisa dihindari.”

Sung Shihyun yang berjongkok di tanah sambil menonton, menampar bibirnya. Lalu, dia berbicara.

“Kita harus menghancurkan vessel-nya, secara menyeluruh.”

“Vessel?”

“Itu mudah.”

Sung Shihyun bangkit.

“Pengaturan kebangkitan, memungkinkan Earthling untuk hidup kembali di Paradise, dengan mengembalikan dia ke keadaan sebelum kematian. Lebih khusus lagi, latar membawa akibat, sebelum penyebab kematian. Ini benar-benar pengaturan yang sederhana, namun kuat.”

Sung Shihyun melanjutkan.

“Inilah yang penting. Penyebab kematiannya harus berbeda, dari penyebab yang membuatnya tidak berdaya. Bahkan, jika dia hidup kembali.”

“Maksudmu, kita harus membuatnya… sehingga kondisinya sebelum kematian tetap ada. Bahkan, jika dia hidup kembali?”

“Tepat, dan itulah masalahnya. Pikirkan tentang itu. Mana, atribut anti-evil, dan level fisiknya tidak akan hilang, hanya karena dia bangkit kembali.”

“Tapi, adakah yang bisa kita lakukan?”

“Tentu saja. Apa pun bisa menjadi racun, jika kamu memilikinya terlalu banyak. Itu sama dengan obat.”

Sung Shihyun menyeringai.

“Ngomong-ngomong, aku memikirkan metode ini, setelah aku menyerap Divinity Diligence.”

“Divinity…?”

Tepat saat Twisted Kindness mengerutkan alisnya…

“Aku tahu.”

Sung Shihyun menyeringai.

“Kita tak memiliki divinity untuk diberikan padanya. Bahkan jika kita melakukannya, itu akan menjadi masalah, terlepas dari apakah dia bisa mencernanya.

Jika dia melakukannya, dia akan menjadi satu-satunya makhluk di antara manusia, yang menjadi eksistensi yang melampauimu dan diriku. Dan, jika dia tidak dapat mencernanya, itu akan menjadi penyebab kematiannya. Dan, dia akan hidup kembali dengan sehat sempurna.”

“….”

“Kamu mencoba mengatakan, jika itu terlalu berisiko, kan?”

Twisted Kindness menutup mulutnya. Sepertinya, Sung Shihyun memikirkan segalanya dan punya solusi.

“Jangan khawatir. Artinya, kita perlu membuatnya menerima energi yang tidak dapat ia cerna. Dengan paksa, sampai dia di ambang kematian.”

“Energi yang bahkan lebih kuat dari Seven Virtue?”

“Kita punya satu, bukan?”

Sung Shihyun melirik ke samping. Rahang Twisted Kindness menganga.

“Jangan bilang padaku…”

“Dari apa yang aku tahu, ratu kita pada awalnya adalah dewa yang perkasa. Tidak peduli Seven Virtue, bahkan General God tidak bisa menahan kekuatannya.”

Sung Shihyun melanjutkan.

“Tidak peduli betapa menakjubkannya ia. Pada akhirnya, dia hanyalah manusia biasa. Selama dia manusia, pasti ada batasan untuk vessel-nya.”

“Maksudmu…”

“Benar sekali. Kita akan menyuntikkan divinity Ratu ke dalam mana. Hanya sampai vessel-nya retak.”

Sung Shihyun mengangkat bahu.

“Ini adalah satu-satunya cara yang pasti. Kamu dan aku hanya berhasil menyerap divinity kita. Army Commander lainnya gagal dan dipaksa untuk menyegel itu. bahkan, setelah berubah menjadi parasite… Apa menurutmu, dia bisa melakukan apapun, jika dia menerima energi yang melebihi yang kita punya?”

“Tidak, itu tidak mungkin.”

Skenario yang paling mungkin adalah, Seol Jihu sekarat karena menerima divinity. Tapi, jika Ratu Parasit secara pribadi melakukan injeksi, dia akan dapat mengidentifikasi batas dari vessel-nya, dan membuat penyesuaian seperlunya.

“Itu banyak pekerjaan, hanya untuk menyingkirkan satu manusia.”

“Dia layak. Ratu telah memutuskan. Tentu saja, itu akan memangkas sedikit kekuatannya. Tapi kamu telah melihat, bagaimana pria itu sampai sejauh ini. Ini harga yang dapat diabaikan, jika kamu memikirkannya.”

“…Seberapa besar kemungkinan Seven Sin akan mencoba menarik sesuatu?”

Twisted Kindness bertanya, setelah merenungkan masalah ini untuk waktu yang lama.

“Menarik apa?”

Sung Shihyun bertanya balik.

“Apa yang bisa mereka lakukan, tentang kekuatan dewa, yang jauh melebihi kekuatan mereka? Ah, itu hanya akan menjadi sebagian kecil dari kekuatan Ratu. Jadi aku rasa, mereka bisa melakukan sesuatu, jika mereka bergandengan tangan. Tapi itu akan sangat terlambat, pada saat hasilnya keluar.

Aku ragu, mereka juga membuat persiapan untuk ini. “

Sung Shihyun mengangkat alisnya dan bertanya,

“Tidakkah menurutmu begitu?”

Dia sepertinya bertanya, apakah dia punya pertanyaan lagi. Twisted Kindness menundukkan kepalanya.

“Baik. Aku sedang menuju itu.”

Sung Shihyun berbalik.

“Akan lebih mudah untuk mencapai tujuan kita, jika pikirannya rusak. Itu juga akan meningkatkan kemungkinan jika dia melakukan bunuh diri di Bumi…. Tapi dari kelihatannya, dia akan berjuang sampai akhir yang pahit.”

Sung Shihyun balas menatap Seol Jihu, dan mendecakkan lidahnya.

“Bukannya kita tidak mendapatkan hasil apapun. Mencoba metode ini ketika dia kelelahan, akan membuat lebih mudah bagi ratu kita.”

Twisted Kindness mengangguk setuju.

“Pokoknya, aku akan pergi. Kamu juga tidak boleh tinggal di sini terlalu lama.”

Sung Shihyun mengalihkan pandangannya dari Seol Jihu, dan menghilang dalam sekejap.

Segera, saat Twisted Kindness akan segera pergi juga…

Woong!

Dia merasakan semburan cahaya terang dari belakang. Twisted Kindness tersentak, tepat sebelum melebarkan sayapnya. Kemudian, dia buru-buru melihat ke belakang.

“…Hm?”

Ekspresi keheranan yang kuat melintas di wajah Twisted Kindness, saat dia mengkonfirmasi identitas cahaya itu.

Seol Jihu yang berada di ambang kehancuran, sedang mengalami perubahan gerakan.

***

 

“Huk, huk….”

Terengah-engah, mata Seol Jihu perlahan kehilangan cahaya-nya.

Berkelahi terus-menerus, membunuh tanpa henti. Dia pasti sudah mengayunkan tombaknya sepuluh ribu, tidak, sudah seratus ribu kali. Karena itu, dia tidak bisa membuat kepala atau ekor dari situasi lagi.

Dia bahkan tidak tahu, apakah dia sedang menusukkan tombaknya, atau dia hanya membayangkannya.

“Kahak…”

Paru-parunya menjerit dan menuntut udara, setiap kali dia bernapas. Tenggorokannya panas sekali.

Itu sangat buruk, sehingga dia ingin menangkap parasite atau bahkan undead, dan memuaskan dahaga dengan darah.

Kelopak matanya terasa seperti beratnya satu ton. Dia yakin akan tertidur, saat dia menutup matanya.

Lengan dan kakinya tidak lagi bergerak sesuai keinginannya. Rasanya, seperti dibelenggu dengan bola besi besar.

‘Aku lelah…’

Melihat parasite bergegas ke arahnya, mata Seol Jihu kehilangan cahayanya dan tenggelam.

‘Ayo berhenti.’

Saat dia berpikir demikian, lengannya menjadi lemas.

‘Sudah waktunya untuk mati.’

Kakinya juga kehilangan kekuatan, dan tubuhnya berangsur-angsur miring ke samping.

‘Aku sudah cukup.’

Dia ingin terus bertarung, tapi tubuhnya menolak untuk mendengarkan. Dia telah bertarung tanpa istirahat sedikit pun, selama lebih dari selusin hari. Tidak ada yang akan menyalahkannya, bahkan jika dia pingsan.

Dia dengan cepat mendekati bumi. Senyum tipis tergantung di bibir Seol Jihu, dengan betapa lembut dan nyamannya tanah yang berlumuran darah.

‘Seharusnya nyaman…’

Lalu.

Wajah Seol Jihu berkedut samar, saat dia menatap kosong ke tanah. Adegan di depannya tiba-tiba berubah.

‘Sebuah bukit?’

Selama sepersekian detik, tanah datar itu menyerupai lereng. Sebuah pikiran segera terlintas di benak Seol Jihu.

‘Ayo pergi.’

Bagaimana dia bisa lupa? Dia telah mendaki jalan ini selama tujuh tahun, memohon dan berteriak pada dirinya sendiri, untuk mengambil satu langkah lagi.

Pada saat itu, cahaya keluar dari Spear of Purity, dan sensasi aneh menyelimuti dirinya.

Dalam sensasi yang akrab ini, Seol Jihu dengan bingung mengangkat matanya.

‘…Apa itu tadi?’

Itu lambat. Kecuali dia melihat sesuatu, sepertinya dunia berhenti. Parasite yang seharusnya sudah lama menjangkaunya, mendekatinya dengan sangat lambat.

‘Ini adalah…’

Mulut Seol Jihu tertutup rapat.

Ssp…

Dia menarik napas melalui hidung…

Fiuh…

…dan menghembuskan nafas melalui mulutnya.

Saat dia bernapas, tubuhnya yang tidak bergerak tiba-tiba bergerak. seolah, tertarik oleh magnet. Kakinya yang roboh naik, dan kakinya yang terangkat menginjak tanah.

Hampir seperti dia sedang mendaki lereng.

Puk!

Detik berikutnya, Spear of Purity yang bersinar terang, menembus parasite.

‘Ini adalah…’

Itu adalah sensasi yang asing, namun familiar. Spear of Purity sepertinya telah melakukan sesuatu, tapi rasanya berbeda dari Authority.

[1.000t Pushing Power adalah teknik yang didasarkan pada tai chi.]

Pada saat itu, untuk beberapa alasan…

‘Pernahkah kamu mendengar ungkapan ‘kelembutan mengatasi kekerasan’? Inti dari ungkapan ini adalah, jika kekuatan yang kuat, tidak dapat menundukkan kelembutan.’

‘Pikirkan inersia atau pengungkit. Misalkan, seseorang berlari dengan kecepatan penuh ke arahmu.’

Seol Jihu merasa, dia bisa mendengar suara Black Seol Jihu. Diri alternatifnya itu sepertinya berbisik ke telinganya, sambil mengangkat tubuhnya yang roboh, dan menggenggam tangannya yang tergenggam tombak.

‘Tapi agar ini berhasil, kamu harus mampu mengidentifikasi ukuran kekuatan lawan, arah gerakannya, dan pusat gravitasinya dalam sekejap, dan membidik tempat yang benar.’

‘Ini akan sulit, terutama selama pertempuran yang mempertaruhkan nyawamu.’

Benar, dia tidak bisa meletakkan jarinya di sekitarnya. Tapi dia merasa, seperti dia pernah merasakan sensasi yang sama sebelumnya.

‘Ini adalah…’

‘Yang penting adalah alirannya.’

‘Mendorong, menggeser, dan mengembalikan beban. Kamu perlu mengetahui cara melakukan ketiganya, untuk menyelesaikan Grand Cosmic Shift.’

Ssp…

‘Aku akan segera menarik mana-ku.’

Fiuh…

‘Aku akan memegang tanganmu, untukmu. Cobalah dengan mana-mu sendiri, kali ini.’

Seol Jihu menarik napas dan menghembuskan napas lagi. Pada saat yang sama, dia menggali musuh dan mengacungkan tombaknya… menusuk, menyerang, dan memotong.

Menusuk, menyerang, dan memotong.

Teknik yang ia gunakan ribuan, tidak, jutaan kali terungkap.

Darah muncrat dari segala arah. Tubuh Seol Jihu menerobos celah dengan lembut, hampir seperti dia berseluncur di atas es.

Dunia masih mengalir perlahan. Lebih banyak parasite berlari ke arahnya. Tapi, dia bisa membaca gerakan mereka dengan sempurna. Mereka sangat lambat, sehingga dia merasa, dia bisa menghindarinya dengan jarak setipis kertas, jika dia mau.

Pada saat itu, Seol Jihu akhirnya sadar.

Dalam krisis hidup atau mati ini, teknik yang ia pelajari di masa lalu, telah digabungkan dengan Ruler Spear of Purity, dan membentuk perubahan baru.

‘Benar, ini…’

Saat dia menyadari ini, Seol Jihu berhenti ragu-ragu dan mempercayakan tubuhnya pada sensasi ini.

Kemudian, dia melupakan segalanya.

Dia lupa, jika dia sedang menusukkan tombaknya, dan bahkan melupakan dirinya sendiri.

Dia mengalami transformasi.

Lembut seperti air yang mengalir, tubuh Seol Jihu menyapu gelombang parasite yang bergegas masuk, seperti banteng yang marah.

Chachachwak!

Segera setelah dia melewati mereka, parasite itu dipotong dan mengirimkan darah berceceran ke mana-mana.

Itu bukanlah akhir.

Saat lebih banyak parasite mengelilinginya, tubuh Seol Jihu terangkat. Semua serangan yang masuk, meleset atau melewatinya. Bahkan ada beberapa tombak atau tentakel yang terbang tipis, di celah antara ketiak atau kakinya.

Tubuh Seol Jihu berputar. Dia melipat lengannya dan menyilangkan kakinya di udara, menekuk, dan memutar semua serangan yang melewatinya.

Kemudian, ketika dia mengayunkan tombaknya, dengan gerakan menyapu. Segala sesuatu di sekitarnya, meledak secara bersamaan.

Melihat ini, mata Twisted Kindness sedikit bergetar. Sebelumnya, Seol Jihu hanyalah binatang buas.

Dia mengamuk dengan keras dan kejam, seperti dia membual tentang kekuatannya. Jelas jika dia pada akhirnya akan kehabisan tenaga dan jatuh.

Tapi dengan perubahan mendadak dalam gerakan Seol Jihu, Twisted Kindness sekarang merasakan ketidak-terbatasan, yang tak ternilai darinya.

Jika dia harus mendeskripsikannya, dia bisa mengatakan, jika manusia itu dalam keadaan tak terbatas.

Di dalam sungai darah yang mengamuk, hanya Seol Jihu yang mengalir dengan lembut. Dari kejauhan, sepertinya, parasite sedang ditarik ke arah Seol Jihu dengan gerakan taegeuk.

[Taegeuk adalah simbol tradisional Korea mewakili keseimbangan di alam semesta.]

Seol Jihu mencoba menggunakan keadaan tanpa batas, untuk melangkah ke alam yang lebih tinggi.

“Cantik….”

Bibir gemetar Twisted Kindness tiba-tiba mengucapkan pujian yang tinggi.

Jika sebelumnya dia berhenti pada kekaguman sederhana. Sekarang, dia menyaksikan dengan kekaguman, seperti dia sedang melihat sebuah karya seni yang luar biasa.

Ketika di pertempuran, filosofi Twisted Kindness terletak pada seberapa efisien seseorang dapat memanfaatkan sumber daya mereka.

‘Bagaimana…’

Bagaimana dia bisa menunjukkan gerakan seperti itu, dengan satu nafas?

Menggunakan kekuatan beberapa kilogram, untuk mencapai kekuatan seribu ton… itu cukup mengejutkan. Tapi Seol Jihu telah melangkah lebih jauh, mengikat serangkaian proses menjadi satu aliran, dan semakin meminimalkan poin yang tidak perlu.

Gerakannya memang telah mencapai efisiensi ekstrem.

Cara dia bergerak… seolah-olah pikiran, teknik, dan tubuhnya adalah satu, sudah cukup untuk membuat Twisted Kindness menggigil dan merasakan rasa keindahan yang tak bisa berkata-kata.

Lalu.

Ketika parasite berkurang jumlahnya saat disapu oleh aliran Seol Jihu, pasukan lain muncul di kejauhan. Itu adalah pasukan yang terdiri dari succubi Vulgar Chastity dan parasite tingkat atas.

-Kembali.

Twisted Kindness mengirimkan transmisi mental ke Vulgar Chastity, segera setelah dia muncul.

-A-Apa?

Vulgar Chastity tersentak, karena dia mengharapkan kesempatan untuk membalas dendam, setelah melakukan pemukulan sepihak.

-Apa yang kamu bicarakan tiba-tiba?

-Kamu akan mati, jika kamu datang.

-Apa?

-Jika kamu melawannya dalam kondisi saat ini, ada kemungkinan kamu akan mati. Tidak, kamu pasti akan mati. Kamu akan mati, bahkan jika kamu lari.

Vulgar Chastity tampak bingung.

Twisted Kindness mendecakkan lidahnya. Bagaimana mungkin dia tidak merasakan bahaya, setelah melihat gerakan luar biasa seperti itu?

-First Army Commander telah pergi untuk memberi tahu ratu. Bukankah seranganmu adalah ronde terakhir?

-Tapi…

-Kembali saja, dan serahkan sisanya pada First Army Commander dan diriku. Kamu dan Army Commander lainnya bukan lagi tandingannya. Dia telah berevolusi lagi.

-Apa?

Vulgar Chastity tersentak.

-Hah? Ya Ratu-ku…. Ya, aku mengerti.

Kemudian, Vulgar Chastity berbalik. Sepertinya, dia telah menerima transmisi mental seseorang. Dari kelihatannya, Ratu Parasite sepertinya telah memperhatikan perubahan status Starlight.

Twisted Kindness juga berbalik. Tepat sebelum pergi, dia menatap Seol Jihu dengan ekspresi penyesalan yang intens.

‘Supernova… Sebuah bintang yang berevolusi, semakin kamu membuatnya kesal…’

Sebelum dia menyadarinya, tubuhnya menjadi panas. Dia mendidih dengan keinginan untuk menang, dan keinginan untuk melakukan pertarungan yang tepat, melonjak dalam dirinya.

Tapi dia tahu, dia tidak bisa. Hal terakhir yang ingin ia lakukan adalah menjadi batu loncatan untuk pertumbuhan supernova itu, seperti saat di Alam Spirit.

Twisted Kindness melebarkan sayapnya dan dengan cepat terbang ke lokasi, di mana pertarungan terakhir akan terjadi. Seperti seorang gadis yang telah jatuh cinta, dia meletakkan tangannya di jantung pacunya.

‘Jadi, itu sebabnya.’

Dia akhirnya mengerti.

‘Pria itu lebih kuat. Jauh lebih dari First Army Commander.’

Alasan mengapa Unsightly Humility berbicara dengan keyakinan seperti itu, saat itu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_437"

Follow Us