Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_438

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_438

Bab 438. Dengan Satu Tombak dan Dua Kaki (3)

 

Seol Jihu merasa seperti sedang bermimpi, dan berada di dunia mimpi. Seperti, yang diciptakan oleh Roselle.

Semua yang ia lihat dan rasakan, tidak jelas dan jauh. Dikelilingi oleh ketidak-pastian, hanya dia yang bisa bergerak dengan bebas.

Mungkin inilah mimpi jernih. Semua yang ia inginkan menjadi kenyataan, seperti yang sering terjadi dalam mimpi. Dia bisa melakukan teknik apapun yang ia pikirkan. dan, tubuhnya bergerak dengan sempurna sesuai dengan keinginannya.

Kombinasi dari tiga factor; pikiran, teknik, dan tubuh… itu membuka matanya ke dunia kemungkinan yang tidak terbatas.

Dia akhirnya mengerti, apa artinya mengamankan domain-nya sendiri. Itu masih jauh dari selesai. Tapi, dia merasa, dia tidak akan pernah kalah, selama dia tinggal di sini.

Jika dia bisa bertahan dalam kondisi ini lebih lama, melarikan diri tidak lagi hanya menjadi mimpi. Hatinya yang suram, mulai dipenuhi dengan keberanian dan harapan.

Tepat saat dia menemukan cahaya harapan pertama, setelah malam yang panjang menggelepar di lautan keputus-asaan….

Seol Jihu berhenti.

“…Hah?”

Dia tiba-tiba merasa, seolah-olah dia telah bangun. Seol Jihu menyeka pipinya dengan punggung tangannya, dengan tatapan bingung. Aliran cairan dingin menetes ke bawah.

‘…Hujan?’

Chwaaaa…

Suara hujan yang turun, mulai bergema di telinganya.

‘Tidak…’

Suara itu semakin keras, setiap kali ia mengira dia tidak ingin bangun.

‘Tidak…’

Tapi, kehadiran luar biasa di depannya, memaksanya untuk membuka matanya. Meskipun dia tidak ingin melihat, dia tidak punya pilihan. Kehadiran itu adalah alasan dia berhenti di tempat pertama.

Lalu.

Tepuk, tepuk, tepuk, tepuk…

Tiba-tiba, dia mendengar tepuk tangan pelan.

[Luar biasa…]

Suara yang bermartabat terdengar.

[Kamu telah berhasil sejauh ini meskipun banyak rintangan yang menghalangi jalanmu.]

Berdiri di tengah hujan lebat, Seol Jihu perlahan mengangkat kepalanya. Dia membuka matanya, dan mengamati dunia di sekelilingnya. Dalam menghadapi kenyataan, Seol Jihu…

“…”

…menutup mulutnya.

Hal pertama yang ia lihat adalah pasukan Parasite, yang ukurannya tampaknya dengan mudah melampaui jumlah gabungan, dari semua musuh yang ia temui sejauh ini.

Di antara mereka, dia melihat tiga Army Commander dan pasukan mereka, yang sebelumnya ia lawan. Dia juga melihat dua orang yang tidak ingin ia temui lagi:

Sung Shihyun yang duduk di tanah dengan seragam putih. Dan Twisted Kindness yang berdiri dengan tangan bersilang di depannya.

Dan kemudian ada dewa, bersandar di udara. Seolah-olah, ada takhta tak terlihat di bawahnya. Dewa itu menatapnya dengan mata arogan, memancarkan kehadiran yang kuat… Ratu Parasite.

[Seol Jihu.]

Dagu Ratu Parasite sedikit terangkat. Tatapannya berpindah secara vertikal dari kepala hingga ujung kaki Seol Jihu. Perlahan, seolah itu menikmati seluruh keberadaannya.

[Kita akhirnya bertemu!]

[Seol Jihu, ah, Seol Jihu… Kamu terlalu sering mengganggu rencana besarku.]

Dia mengulangi namanya beberapa kali, seolah mencicipinya.

[Jika bukan karena dirimu, dunia ini pasti sudah ada di tanganku.]

[Kamu lah yang merusak segalanya.]

Suara kebencian itu berlanjut.

[Ketika aku memikirkan semua yang telah kamu lakukan terhadapku, dorongan yang kuat muncul dalam diriku… dorongan untuk menghancurkanmu menjadi jutaan keping…]

[…Namun, aku tidak dapat menyangkal jika kamu berbeda dari semua serangga lainnya.]

Suara Ratu Parasite tiba-tiba melembut.

[Sejak aku lahir di planet es, sampai aku menaklukkan galaksi…]

[Aku tidak pernah mengalami kekalahan. Kecuali satu kali, aku membuat pilihan yang salah, yang menjatuhkanku ke kedalaman jurang.]

[Dalam hal signifikansi, aku yakin peringkatmu jauh di bawahku, di alam semesta ini.]

[Ini adalah pertama kalinya, rencanaku dikompromikan, oleh makhluk rendahan seperti itu.]

[Aku tidak bisa untuk tidak berpikir… membunuhmu, adalah menyia-nyiakan potensimu.]

Ratu Parasite berhenti.

[Aku akan terus terang.]

Setelah hening beberapa saat, dia mengangkat suaranya.

[Bergabunglah denganku.]

[Posisi yang kamu inginkan, kekuatan yang kamu cari… Tidak, mencantumkan semuanya akan membuang-buang waktu.]

[Selama itu tidak mengganggu rencanaku, aku akan mengabulkan semua yang kamu inginkan.]

Ratu Parasite meminta Seol Jihu untuk beralih sisi.

[Aku memberimu kesempatan.]

Dia menekankan lagi.

Tawarannya jauh dari mengejutkan. Karena, Seol Jihu sudah pernah menerima lamaran yang sama sebelumnya.

Hal yang sama juga terjadi pada Parasite.

Tidak ada yang keberatan. Terlepas dari kenyataan, jika mereka tidak bisa melanggar perintah ratu. Mereka telah menerima Seol Jihu sebagai lawan mereka, selama bentrokan sebelumnya.

 Tentu saja, mereka semua tahu, jika Seol Jihu tidak mungkin menerima tawaran mereka. Terlepas dari itu, mereka harus menutupi semua celah.

Anehnya, Seol Jihu tidak langsung menolak.

Dia menundukkan kepalanya, membuka bibirnya, dan kemudian menutupnya lagi. Bahunya bergerak sedikit, saat dia menghirup dan menghembuskan napas. Dan ini membuatnya tampak, jika dia sedang berpikir keras.

“…Ha.”

Sung Shihyun yang sedang memperhatikan Seol Jihu, mendengus.

“Yang Mulia?”

Dia terkekeh dengan jijik.

“Bajingan itu, dia hanya berpura-pura berpikir untuk mengatur napas.”

Mata Ratu Parasite menyipit. Matanya menangkap sekilas senyum Seol Jihu, saat hujan membasuh darah, yang menetes dari sudut mulutnya.

Bagi Seol Jihu, tawaran Ratu bahkan tidak layak untuk dipikirkan lagi. Dia berkata, dia akan mengabulkan keinginannya, selama itu tidak mengganggu rencananya. Tapi, bagaimana mereka bisa bekerja sama, ketika apa yang mereka cari secara fundamental bertentangan satu sama lain?

Dia mengerti, jika Ratu Parasite tahu lebih baik, daripada mengharapkan yang tidak mungkin. Dan, dia hanya teliti.

[Betapa bodohnya...]

Suara yang bergema di seluruh lapangan menjadi sedingin es.

[…Baik. Jika itu pilihanmu, maka aku akan memberimu masa depan yang telah kamu pilih, untuk dirimu sendiri.]

Itu adalah pukulan terakhir untuk Ratu Parasite.

[Berkelahi seperti anjing, dan mati seperti anjing.]

[Aku ingin tahu, apakah kamu bisa tetap tenang. Bahkan, saat kamu menderita kematian yang menyedihkan.]

Agak tersinggung dengan pilihannya, sang ratu mengejek. Tapi, Seol Jihu tetap diam. Seperti yang dikatakan Sung Shihyun, mengatur napas jauh lebih penting baginya saat ini.

Dia tidak pernah punya pilihan sejak awal. Dia sudah memutuskan untuk bertarung, ketika dia berhenti berlari. Sekarang, hanya ada satu kemungkinan hasil antara dua kemungkinan:

Kalah dan mati. Atau, menang dan melarikan diri.

Dan terus terang, dia penasaran berapa lama ia bisa bertahan, melawan mereka semua.

‘Apakah aku bisa bertahan?’

Seol Jihu berpikir, sebelum tertawa kecil.

[Kenapa kamu berdiri diam?]

Di saat yang sama, saat suara Ratu Parasite terdengar, Sung Shihyun berdiri. Dia mengangkat lengannya dan meregangkan tubuh, memiringkan kepalanya ke satu sisi.

Twisted Kindness membuka lengannya, dan melebarkan sayapnya.

Dan Seol Jihu, dihadapkan dengan pertempuran penting, mengangkat matanya ke langit dan menghela nafas.

Hujan sudah berhenti.

[Jangan buang waktu lagi.]

Ratu Parasitr melambaikan tangannya, seolah menangkis serangga yang mengganggu.

[Mulai!]

Ssst!

Dengan suara gesekan yang menakutkan, pisau putih ditarik dari sarung Sung Shihyun, dan sepasang pedang ditarik dari sekitar pinggang Twisted Kindness.

Dua Parasite terkuat, First dan Seventh Army Commander, mengambil langkah ke arah Seol Jihu. Pandangan mereka tertuju pada musuh.

“Aku menghargaimu, karena berhasil sejauh ini. Tapi…”

Sung Shihyun berbicara, memutar pedang di tangannya.

“…untuk memperjelas, kamu tidak menempatkan kami dalam kategori yang sama dengan Idiot Trio, kan?”

Dengan ‘Idiot Trio’, dia mengacu pada Second, Fifth, dan Sixth Army Commander.

Exploding Patience dan Vulgar Chastity tampaknya tidak senang dengan nama itu. Tapi, mereka tidak bisa mengatakan apa-apa. Karena itu adalah fakta, jika mereka gagal membunuh satu manusia, bahkan setelah melepaskan divinity mereka.

“Jangan berpikir kita sama… Aku yakin, kamu akan menyesalinya.”

Sambil terkekeh, Sung Shihyun perlahan mulai mendekati Seol Jihu.

Masih belum ada jawaban dari Seol Jihu. Seluruh fokusnya adalah pada pernapasannya. Dia berdiri dan sama sekali tidak bergerak. Hanya cengkeramannya yang mengencang, di sekitar Spear of Purity yang tertancap di tanah.

“Ayo, setidaknya katakan sesuatu. Atau apakah kamu terlalu lelah untuk…”

Sung Shihyun tiba-tiba berhenti di tempatnya. Begitu pula Twisted Kindness.

“…”

Merasa ada yang tidak beres, Sung Shihyun melirik Seol Jihu.

Pzzt!

Tiba-tiba percikan emas meletus dari ujung tombak seputih salju, yang mengarah ke langit. Segera aura mulai terbentuk di sekitar Seol Jihu.

Aura ini tidak terlihat, tapi sangat kuat dan merusak.

Keheningan yang menindas menyelimuti lapangan. Bahkan, suara nafas pun tidak terdengar. Tidak ada yang mengatakan apa-apa. Tapi, semua orang merasakan mana yang menakutkan, telah memenuhi udara di sekitar mereka.

Wooong!

Riak aura melewati Sung Shihyun enam kali, dalam sekejap mata.

“…Hoh.”

Sung Shihyun mengencangkan cengkeramannya di sekitar gagang pedangnya, saat tanah mulai menggumpal dari tanah. Ketegangan meningkat saat dia menaikkan mana, bercampur dengan divinity.

Pertempuran sudah dimulai.

Twisted Kindness pasti berpikiran sama, dan dia dengan cepat melayang ke langit, sambil mengucapkan mantra.

Di tengah keheningan yang aneh, seorang pria lajang berhadapan dengan pasangan pria dan wanita.

Satu, dua, tiga, dan kemudian, empat detik berlalu. Keheningan yang penuh ketegangan terjadi, ketika tiba-tiba…

LEDAKAN!

Ledakan besar mengguncang semua yang ada di sekitarnya.

Di belakang Seol Jihu, sebuah bola dengan jumlah cincin yang tak terbatas di sekitarnya, naik dari tanah. Saat cincin berputar lebih cepat dan lebih cepat, bola menjadi lebih besar, dan cahaya yang dipancarkannya menjadi lebih intens.

Bola yang sekarang seterang matahari, mulai bergetar hebat. Cahayanya yang menyilaukan, menyebabkan Sung Shihyun menutupi sebagian matanya, dengan lengan panjang jubah-nya.

Retakan mulai terbentuk di permukaan bola, bergetar seperti telur yang akan menetas.

Mata Sung Shihyun terbuka lebar, saat dia merasakan energi yang terkondensasi, menyembur dari sela-sela retakan.

Spatial Unique Skill Seol Jihu: Explosion Supernova.

Akhirnya, cincin yang berputar di sekitar bola diluncurkan ke segala arah, seperti peluru yang ditembakkan dari senapan mesin. Dan, energi di bawah permukaan bola mulai meluap, seperti bendungan sungai yang meledak.

Saat ini terjadi, Sung Shihyun juga melepaskan divinity-nya dan mengangkat longswordnya. Longsword itu mulai memancarkan cahaya terang saat, menembus udara.

Spatial Unique Skill Sung Shihyun: Flower Rain.

Seutas sword qi putih menyembur dari bilah pedang. Sword qi terbagi menjadi dua helai. Dan kemudian, menjadi empat helai, saat ditembakkan ke depan. Kemudian, dalam sekejap mata, itu dibagi lagi menjadi 16 helai, yang, setelah beberapa detik, menjadi 256 untai.

Pada akhirnya, untaian sword qi menjadi hampir 10.000 jumlahnya, dan masing-masing bergegas menuju musuh. Gelombang listrik meluncur ke arah mereka, membakar tanah yang basah kuyup. Seolah, bersaing satu sama lain.

KUAAAAAAA!

Udara serasa menjerit. Sama seperti permukaan laut, ketika dihantam badai. Dia bergoyang di dekat titik kontak, antara dua kekuatan yang luar biasa itu.

Untaian sword qi meninggalkan jejak panjang di belakang mereka, saat mereka menabrak gelombang petir itu untuk melahap segalanya. Ada sesuatu yang indah dari cara kedua kekuatan ini bentrok, saling dorong maju mundur.

“Ha!”

Sung Shihyun tertawa terbahak-bahak, saat dia merasakan longsword-nya, yang terhubung ke setiap helai sword qi, bergetar.

Hal yang sama berlaku untuk Twisted Kindness.

Dia sibuk menghindari lingkaran petir, yang membawa kekuatan penghancur yang cukup, untuk memotong bahkan ruang itu sendiri. Saat tubuhnya berputar di udara seperti dia sedang menari…. senyum yang memuaskan melintas di wajahnya.

“Inilah yang aku sebut pemanasan!”

Lalu.

Di tengah kilatan petir, Twisted Kindness melihat api keemasan, menyelimuti seluruh tubuh Seol Jihu.

Spatial Unique Skill Seol Jihu: Thousand Thunder.

Setelah menelan Seol Jihu utuh, nyala api melonjak ke langit, dan bukan ke arah tombak.

Gemuruh!

Suara gemeretak petir bergema. Twisted Kindness buru-buru mengangkat kepalanya, dan melihat kilatan cahaya keemasan melintasi langit yang gelap.

Dengan segera lapisan awan gelap tersebar dengan pusaran, menyebabkan listrik naik di sekitar mereka.

Seolah menanggapi energi Seol Jihu, kilat menyambar dan guntur menerjang di mana-mana di langit.

‘Itu…!’

Twisted Kindness menggigil. Dia melihat awan petir, tanpa ragu.

“Datang! Enam Domain dari Alam Wish!”

Twisted Kindness dengan cepat melemparkan pedang kembar ke udara, dan melafalkan mantra….

Spatial Unique Skill Seol Jihu: High Separating.

…Di saat yang sama saat ribuan petir turun ke arahnya dari langit.

Gemuruh!

“HAAAAAAAAA!”

Twisted Kindness meraung, saat dia menyaksikan petir yang turun dari langit ke arahnya secara zigzag.

Ratusan lingkaran sihir merah naik ke udara di sekitarnya. Dan setiap lingkaran sihir, dengan sekejap, menembakkan sinar cahaya merah ke langit… menuju petir.

Tzzzzzzt!

Petir melintas di mana-mana. Setiap kali petir emas dan petir berwarna darah saling bertabrakan.

Itu menghasilkan suara guntur yang mengerikan.

Udara di mana lingkaran sihir berada bergetar dengan keras. seolah-olah akan terkoyak.

[Hmm…]

Ratu Parasite menyaksikan adegan tarik menarik ini dari jauh, meletakkan dagunya di telapak tangannya.

Bahkan, saat dia menyaksikan pertempuran sengit, yang benar-benar mengguncang langit dan bumi… ekspresi ratu tetap dingin.

Ini bukan pertama kalinya baginya, yang dulunya adalah penguasa seluruh galaksi, menyaksikan pertarungan sebesar ini.

Seiring berjalannya waktu, kedua kekuatan itu perlahan mulai menghilang, seolah membatalkan satu sama lain. Saat lampu berkedip memudar…

[Apa yang sedang kamu lakukan?]

…Suara apatis Ratu Parasite terdengar.

[Jangan bilang kalau kalian berdua, sebagai demi-god, bahkan tidak bisa mengalahkan manusia di ambang kehancuran.]

“…Ini lebih intens dari yang aku kira.”

Setelah ledakan mereda, Sung Shihyun menghembuskan nafas yang ditahannya, dan mendecakkan lidahnya.

“Tapi, tidak mungkin aku kalah.”

Dia mengencangkan cengkeramannya lagi, dan menegakkan postur tubuhnya.

Kemudian, dia menoleh ke Seol Jihu yang memiliki satu tangan erat di sekitar tombaknya, matanya memerah. Sung Shihyun menyeringai, matanya sendiri bersinar merah.

Star Seeker Level 7, Skill Awakening - Berserk.

Pinnacle, Rank Mana Swordsman Level 7, Skill Awakening - Berserk.

Permusuhan pada merah tua berkobar di mata kedua pria itu, saat mulut mereka terbuka secara bersamaan.

Dan seperti itu….

“HUAAAAAAA!”

Yang terakhir dari empat pertempuran paling brutal yang Seol Jihu lakukan, selama waktunya di Paradise…

“KIAAAAAAAA!”

…Dimulai.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_438"

Follow Us