Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_439

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_439

Bab 439. Dengan Satu Tombak dan Dua Kaki (4)

 

Saat lolongan bergema bersama, kedua monster itu secara bersamaan menendang tanah, dan mengayunkan tombak dan pedang mereka.

Cahaya pedang putih yang dingin, terhubung dengan pedang tombak emas yang terang.

Dang!

Sebuah cincin metalik bergema, saat kedua senjata itu berbenturan dengan keras di tengah. Segera setelah tabrakan, keduanya terlempar ke belakang.

Sung Shihyun yang didorong mundur beberapa langkah, sekali lagi menendang dari tanah. Memegang longsword putihnya secara horizontal, dia menusuk ke depan seperti sambaran petir.

Seol Jihu juga bergegas masuk, begitu dia mendapatkan kembali pijakannya. Dia menangkis pedang Sung Shihyun dan menusukkan tombaknya, sambil menjaga jarak dari Sung Shihyun.

Sung Shihyun segera mencabut pedangnya, dan membalas bilah tombak yang membidik jantungnya. Dia membalikkan tubuhnya. Dan dia membuat serangan menakutkan, dari poros tombak berikut melewatinya.

Memutar pinggangnya ke kiri dan memutarnya kembali, dia menggunakan gaya rotasi untuk mengirim serangan. Dengan kekuatan divinity-nya, tentunya.

Dang!

Suara metalik yang memekakkan telinga keluar. Seol Jihu mundur, dengan wajah kusut. Tangannya mati rasa.

“Aku menyerang dengan maksud untuk membuatmu menjatuhkan tombakmu… Kamu pasti masih memiliki sisa tenaga, ya?”

Sung Shihyun terkekeh. Meskipun komentarnya mengejek, dia tidak diragukan lagi terkesan.

“Tidak bisakah kamu memberiku istirahat? Aku First Army Commander. Jika aku tidak bisa mengurus pria yang di ambang kematian…”

Sung Shihyun menurunkan pendiriannya, di tengah kalimatnya.

“…Bagaimana aku bisa mengangkat kepalaku!?”

Dia bergegas masuk, menyapu tanah dengan longswordnya. Angin kencang bertiup, saat lumpur berceceran ke segala arah. Sejenak, itu menghalangi garis pandang Seol Jihu.

Tong!

Suara ledakan udara terdengar. Menyadari jika Ethereal Shift digunakan, Seol Jihu dengan cepat memindai sisinya dan mundur beberapa langkah.

“…!”

Dia melakukan pengambilan ganda di tengah dan berbalik. Sung Shihyun muncul di belakangnya, dan longsword-nya turun ke bahunya.

Tapi tepat sebelum mengiris bahunya, tubuh bagian atas Seol Jihu bergetar, seperti riak. Bilah pedang meleset dari targetnya, dan meluncur melewati lengan Seol Jihu.

“Hah?”

Mata Sung Shihyun membelalak. Dia tahu, dia memotong dengan benar. Tapi, energi Seol Jihu langsung menyusup ke pedangnya dan mengubah arahnya.

“Apa? Bagaimana…?”

Alih-alih menjawab, Seol Jihu menebas dengan tombaknya. Sung Shihyun mendengus, sambil menarik tubuh bagian atasnya ke belakang.

Bilah tombak itu melewatinya dari antara kedua kaki hingga wajahnya.

Seol Jihu mengira Sung Shihyun akan jatuh kembali setelah itu.

Tapi, Sung Shihyun membengkokkan pinggangnya, begitu dia mendarat di tanah dan mengacungkan longsword-nya beberapa kali. Dia mengiris dan menusuk secara acak, seperti dia melakukannya tanpa berpikir.

Mungkin, karena dia memiliki lebih banyak stamina daripada Seol Jihu. Dia tanpa henti dalam serangannya. Gerakan-nya dilebih-lebihkan, seolah-olah dia mencoba membuat Seol Jihu lengah, hanya sekali untuk mengakhiri pertempuran secepat mungkin.

‘Twisted Kindness…’

Seventh Army Commander, yang belum bergabung dalam pertempuran, tiba-tiba terlintas dalam pikiran Seol Jihu. Tapi dia tidak punya banyak waktu untuk memikirkan masalah itu, dengan Sung Shihyun yang lebih sembrono dari yang ia perkirakan.

Voong!

Seol Jihu menunduk untuk menghindari longsword, yang menebas busur besar. Namun, bilah pedang yang sepertinya akan melewatinya, berhenti di atas kepalanya, dan kemudian jatuh ke bawah dalam garis lurus.

Kaki Seol Jihu berguling-guling di tanah dengan kuat. Spear of Purity tanpa disadari terangkat dan menangkis pedang itu. Dia kemudian menundukkan kepalanya, seperti elang mengincar mangsanya, dan menusuk ke arah dahi Sung Shihyun.

Sung Shihyun mendengus, menarik lengannya, dan membalikkan tubuhnya.

Memutar pergelangan tangan yang menahan gagang pedang, dia memutar pedangnya searah jarum jam, dengan gerakan besar. Dia berencana untuk menangkis serangan Seol Jihu, dan mengakhiri pertarungan ini.

Saat itu, mata Seol Jihu terbuka.

Bilah tombak yang menembaki Sung Shihyun, tiba-tiba menusuk tanah.

Kemudian, memegang batang tombak yang terpasang dengan kuat dengan kedua tangan, Seol Jihu memutar tubuhnya, dan mengirim tendangan terbang.

“Euk!”

Seol Jihu merasa, seperti dia menendang batang kayu keras.

Mungkin tidak mengharapkan Seol Jihu menyerang dengan kakinya, postur Sung Shihyun jatuh, saat dia meraih sisinya.

Seol Jihu tidak melewatkan kesempatan itu. Dia segera mengejar Sung Shihyun yang mundur, mencabut tombaknya, dan menerbangkannya.

Sung Shihyun buru-buru mengangkat senjatanya dan memblokir serangan itu, dengan bagian belakang pedangnya. Tapi, itu malah semakin merusak posturnya.

Seol Jihu tidak memberinya istirahat. Setelah mengambil tombaknya, dia menarik tombaknya kembali, dan melemparkannya ke arah Sung Shihyun yang terhuyung-huyung. Tidak, dia mencoba menusuknya.

“…!”

Skill intuisi tiba-tiba membunyikan lonceng alarm di kepalanya. Dalam waktu kurang dari satu detik, Seol Jihu menyerah pada serangannya, dan dengan cepat melompat mundur.

Dia kemudian mengangkat lengan kirinya dan mengaktifkan Blessing of the Circum.

Booooom!

Suara ledakan menghantam telinganya, dan Seol Jihu terdorong ke belakang, oleh benturan besar di lengan kirinya.

Keuk!

Ketika Seol Jihu mengangkat matanya, dia melihat perisai tiga lingkaran yang hancur. Sebagian lengannya hangus hitam. Seolah-olah, serangan itu tidak diblokir sepenuhnya.

Seol Jihu mengerutkan kening, melihat Twisted Kindness melayang turun dari langit, saat Sung Shihyun menegakkan postur tubuhnya.

Twisted Kindness berdiri tegak, dengan tangan terentang seperti boneka. Dua lingkaran sihir berputar di sekelilingnya, sambil berderak dengan listrik berwarna darah.

“Ya, artefak itu terlihat manis. Aku harus meghancurkannya.”

Sung Shihyun menyeringai, saat dia memecahkan kepalanya, memegang dagunya di satu tangan dan kepalanya di tangan lainnya.

Baru sekarang Seol Jihu menyadari, mengapa Sung Shihyun tidak mempedulikan pertahanan, dan bergegas masuk dengan kecerobohan seperti itu.

Twisted Kindness adalah yang serba bisa. Tidak hanya dia mahir dalam pertempuran jarak dekat. Tapi, dia juga bisa menjadi penyerang jarak jauh yang hebat, jika diperlukan.

Sepertinya, Sung Shihyun memainkan peran petarung jarak dekat, sementara Twisted Kindness memainkan peran sebagai petarung jarak jauh.

“Nah, haruskah kita mulai ronde 2?”

Sung Shihyun mengangkat longsword-nya setelah meregangkan tubuhnya. Kemudian, dia mengulurkan tangannya, seperti air mengalir.

Longsword-nya entah bagaimana memanjang, sebelum membungkuk dalam bentuk S, dan meluncur ke depan seperti ular.

Seol Jihu juga mengangkat tombaknya untuk merespons. Tapi, seberkas cahaya berwarna darah melesat ke arahnya, dengan kecepatan yang menakutkan dan melewati bahunya.

Armornya robek, dan kulitnya menjadi panas.

Rasa sakit yang menyengat membanjiri dirinya. tapi, dia tidak punya waktu untuk memperhatikannya. Itu karena, longsword Sung Shihyun berbelok masuk. Seol Jihu mencoba mundur, menghindari serangan, dan serangan balik. Tapi…

Chachak!

Seberkas cahaya merah lain terbang masuk, dan menghalangi upaya serangan baliknya. Sebuah kawah kecil muncul di tanah, seperti sambaran petir menyambar bumi, dan asap hitam naik dari tanah.

Dari kelihatannya, tidak banyak petir. Dan itu juga sepertinya memiliki jeda, diantara setiap tembakan.

Konon, setiap tembakan memiliki kekuatan yang cukup untuk membunuhnya.

Seol Jihu mengertakkan giginya. Didorong kembali dalam situasi saat ini. berarti, dia semakin dekat dengan kematian.

‘Belum!’

Seol Jihu mempererat cengkeramannya pada Spear of Purity. Dia mengayunkan tombaknya, mengeluarkan setiap ons kekuatan di tubuhnya.

Chachachang!

Dering logam yang keras meledak lagi. Percikan terbang sebagai tombak dan pedang, saling bersilangan. Dengan hanya satu pertukaran, empat atau lima suara terdengar.

Itu karena, mereka berdua juga menggunakan Formless Sword dan Formless Spear di atas senjata mereka.

Deru angin tajam, suara ledakan, dan benturan senjata… bercampur dengan indah, membentuk melodi metalik yang tak ada habisnya.

Kata ‘intens’ sama sekali tidak cukup, untuk menggambarkan pertempuran itu.

Ketika longsword Sung Shihyun menusuk ke depan seperti seberkas cahaya, tombak Seol Jihu menghantamnya seperti badai, dan petir dari Twisted Kindness membombardir area tersebut.

“Hoh, kamu bertahan dengan baik. Mari kita lihat, berapa lama kamu bisa mengikutinya.”

Sung Shihyun mengirim longsword-nya terbang, dan mencibir. Meskipun dia berteriak dengan semangat tinggi, dia tidak begitu senang secara internal.

Dia melakukan apa yang ia bisa untuk menekan Seol Jihu dengan dukungan Twisted Kindness. Namun, Seol Jihu menolak untuk membungkuk.

Terus terang, Sung Shihyun merasa malu, untuk tampil sangat buruk melawan lawan yang sekarat.

Ini adalah pertama kalinya, setelah menyerap dan mendapatkan kendali dari divinity Diligence jika dia sedang menghadapi seseorang yang tidak bisa ia kendalikan. Dan semakin dia memikirkannya, semakin dia cemburu dan iri.

Kenapa dia karakter utama?

Apa sebenarnya Starlight itu?

Dan dengan semua pembicaraan tentang dia menjadi bintang yang kuat… nama kelasnya pasti jauh lebih baik, daripada nama kelas menyebalkan miliknya.

Sung Shihyun semakin marah, saat memikirkan hal ini.

“Apa yang akan dilakukan sekutumu?”

Dia mengayunkan pedangnya ke Seol Jihu sekali lagi, dan berbicara dengan mengejek.

“Apa, menurutmu Federation atau manusia akan mengirimkan bala bantuan? Hm?”

Sung Shihyun berteriak lagi, tapi Seol Jihu tidak menjawab. Tidak, dia tidak bisa. Dia mengalami kesulitan, hanya untuk mempertahankan napas.

“Berhenti bermimpi. Kami mengembalikan setengah dari pasukan yang ditempatkan di sekitarmu. Jadi, setiap bala bantuanmu, pasti ada dalam pertempuran mereka sendiri, yang tak ada habisnya.”

Kwang!

Seol Jihu memblokir serangan pedang yang ditujukan ke dadanya. Tapi, dia gagal memblokir petir yang terbang dari titik butanya.

Dia merasa lengannya akan robek. Seol Jihu menelan darah, yang mencoba keluar dari tenggorokannya.

Untuk sepersekian detik, penglihatannya menjadi kabur. Kemudian, dia hampir tidak memegang kesadarannya yang sekilas, dan mengangkat tombaknya.

“Sudah cukup!”

Ketika Seol Jihu bertahan sekali lagi, Sung Shihyun menyerang lebih ganas karena marah.

Pk! Pk!

Seol Jihu memutar tombaknya, dengan panik menangkis serangan Sung Shihyun. Dia menghindari cedera fatal. Tapi, luka kecil mulai menumpuk satu per satu.

Dia tidak lagi memiliki cukup energi untuk menggunakan skill Spear of Purity level keempat dan kelima. Dan sekarang, dia menggunakan Grand Cosmic Shift untuk memblokir serangan Twisted Kindness.

Dia sedang terganggu, dan pertahanannya menjadi lebih tipis juga.

Itu adalah lingkaran setan.

‘Sial.’

Dia berusaha sekuat tenaga, tapi situasinya tidak menjadi lebih baik.

Bukannya dia tidak memiliki cukup energi untuk menahan diri. Tapi, dia harus melakukan sesuatu, sebelum energi cadangan terakhir ini habis. Bahkan, jika dia harus menanggung lebih banyak risiko.

Misalnya, membunuh Sung Shihyun atau Twisted Kindness sekali dan untuk selamanya, dengan satu serangan.

‘Siapa?’

Mata Seol Jihu menyipit dan mengamati ke atas dan ke bawah. Setelah mengambil keputusan, dia segera memulai.

Pertama, dia melompat mundur, memperlebar jarak di antara mereka. Namun, Sung Shihyun mengejarnya, seperti hantu pendendam.

Seol Jihu menginjak tanah dan berhenti. Bergegas ke depan untuk menyambut Sung Shihyun, dia berpura-pura menusuk dengan tombaknya.

Sung Shihyun mendengus dan mempercepat. Saat dia mengangkat pedangnya di udara…

“Heut!”

Seol Jihu berteriak konsentrasi, sebelum tiba-tiba mengubah arahnya dan menoleh ke punggung Sung Shihyun.

Pang, pang, pang!

Dia mengaktifkan Festina Earring tiga kali.

Terkejut dengan akselerasi tiba-tiba Seol Jihu, Sung Shihyun segera berhenti dan mengayunkan pedangnya. Seol Jihu berputar ke samping sebanyak mungkin, dan mengambil postur melempar tombak. Tapi tampaknya, dia gagal melarikan diri dari jangkauan serangan Sung Shihyun, saat darah menyembur keluar dari sisinya.

Seol Jihu terus berlari melewati Sung Shihyun, dan melakukan run-up sambil mempertahankan akselerasinya. Dia kemudian memeras setiap ons kekuatan yang tersisa di tubuhnya, untuk melempar tombak yang ada di bahunya di Twisted Kindness yang mengambang.

Chweeeek!

Spear of Purity melesat seperti peluru dan menyerempet sasarannya. Twisted Kindness telah pindah ke samping, dan menghindari serangan itu.

Tapi kemudian, tombak itu berputar balik dan mengarah ke punggungnya. Tentu saja, kali ini juga gagal mencapai targetnya. Itu karena, Twisted Kindness lenyap dari udara tipis, dan muncul jauh sekali.

Dia telah menggunakan Teleport.

Namun, inilah tepatnya yang dibidik Seol Jihu.

Seol Jihu mengingat Spear of Purity, bahkan ketika Flying Spear tidak mencapai kesuksesan apa pun. Dia mengikis mana, dan…

Toong!

Dia mengaktifkan Ethereal Shift, segera setelah Twisted Kindness muncul kembali.

Seluruh prosesnya mulus dan seketika. Saat dia bergerak, dia meraih Spear of Purity yang terbang kembali ke tangannya, dan secara bersamaan mengayunkan Twisted Kindness dari belakang punggungnya.

‘Hah?’

Alis Seol Jihu berkedut. Dia pasti memotongnya menjadi dua sekarang. tapi, dia tidak merasakan apa-apa di tangannya. Sepertinya, dia membelah air.

Bahkan dalam kenyataannya, tubuh terpenggal Twisted Kindness telah tersebar menjadi kabut.

‘Apa yang terjadi?’

Dia tanpa ekspresi telah menggunakan Teleport dengan tergesa-gesa. Tidak ada sedikit pun keterkejutan di wajahnya. Lalu, mungkinkah dia menggunakan kemampuan khusus yang mirip dengan Ego Te Defendere?

Seol Jihu mempertanyakan apa yang terjadi. Tapi, dia tidak punya waktu untuk memikirkannya. Itu karena, target keduanya telah menggigit umpan.

“Dasar keparat.”

Sung Shihyun menyerbu ke arahnya, sebelum dia turun dari langit.

“Melakukan trik di tengah perkelahian… apakah kamu meremehkanku?”

Sung Shihyun mengayunkan lengannya, membidik saat Seol Jihu jatuh ke tanah.

Longsword-nya terbang dengan kekuatan yang menakutkan. Seolah-olah, Sung Shihyun ingin menggunakan kesempatan ini untuk mengakhiri pertarungan ini untuk selamanya.

Pedang itu menarik jalur samar di udara, dan memotong Seol Jihu di pinggang menjadi dua.

“Ini sudah berakhir!”

Saat Sung Shihyun meneriakkan ini, ekspresinya menjadi pucat.

Suara mendesing!

Longsword putih membelah udara. Kecuali dia salah melihat, Seol Jihu menghilang sejenak, sebelum muncul kembali. World Tree’s Blessing telah diaktifkan.

Sung Shihyun melakukan pengambilan ganda. Tapi, dia sudah menunjukkan punggungnya kepada Seol Jihu. Karena dia menyerang dengan maksud untuk menyelesaikan pertarungan, dia telah membuat gerakan besar, dan tubuhnya telah berputar lebih dari yang diperlukan.

Dalam krisis hidup atau mati ini, Unique Skill Sung Shihyun, Mind Acceleration, diaktifkan.

Waktu melambat. Tatapan mereka yang bergerak perlahan, melewati satu sama lain. Dalam prosesnya, adegan Seol Jihu menggenggam tombaknya sekali lagi, memasuki mata Sung Shihyun.

Seol Jihu mengira skema pertamanya gagal, dan menetapkan kedua lawan sebagai target. Terlepas dari bagaimana Twisted Kindness akan menghindari serangannya, dia menggali jebakan berlapis ganda… mengetahui jika Sung Shihyun akan mengambil kesempatan untuk menyerang.

Bagaimanapun, metode yang sama telah terbukti efektif, dalam memberikan pukulan di Scheherazade.

Alhasil, rencananya berhasil dengan sempurna. Menyimpan World Tree’s Blessing sampai sekarang, terbukti sangat berharga.

Harga untuk serangan yang gagal, adalah serangan balik yang tak terhindarkan. Sung Shihyun menjadi gelisah, mengetahui apa yang akan terjadi.

‘Ini buruk.’

Situasinya jauh lebih berbahaya dari sebelumnya. Dia tidak membuat persiapan apa pun, jika Seol Jihu melakukan serangan balik. Dia juga tidak punya waktu untuk menggunakan Ethereal Shift.

Dia berbalik dengan tergesa-gesa, dan mencoba mengayunkan pedangnya. Namun, wajahnya memucat, saat dia melihat ke belakang.

Tombak Seol Jihu sudah terbang ke arahnya, sambil memancarkan cahaya yang menakutkan.

‘Sudah terlambat.’

Secara naluriah Sung Shihyun tahu, jika tombak itu akan mencapainya lebih cepat. Tubuhnya akan hancur berkeping-keping, sebelum longsword-nya bahkan bisa menyentuh Seol Jihu.

‘Jangkau itu!’

Tetap saja, Sung Shihyun tidak menyerah dan mengacungkan pedangnya dengan kekuatan penuh.

‘Tolong!’

Dia melebarkan matanya, melihat bilah tombak emas yang berada tepat di depannya.

Lalu.

Craaaack!

Suara daging robek dan tulang patah terdengar seketika. Pada saat yang sama, bilah tombak yang berada dalam jarak sehelai rambutnya, tiba-tiba berubah arah dan berguncang ke atas dan ke bawah.

Puk!

Selanjutnya, Sung Shihyun merasakan ketajaman menusuk jauh ke dalam perutnya.

“Kuhuk!”

Tiba-tiba menjadi sepotong daging di tusuk sate, tubuh Sung Shihyun bergetar hebat.

“Brengsek…”

Sung Shihyun secara refleks menatap perutnya, matanya berkedip cepat. Senjata yang menusuk perutnya, tidak lain adalah longsword Twisted Kindness.

Saat itulah Sung Shihyun mendongak, rahangnya ternganga.

Longsword yang menyembul darinya, menusuk pinggang Seol Jihu. Dagunya yang miring sedikit, bergetar.

“…Krrrk!”

Aliran darah mengalir dari mulutnya yang gemetar. Seol Jihu menunduk dan melihat bilah yang menembus perutnya.

“Aku memujimu, karena telah menggali jebakan.”

Suara santai terdengar di belakangnya.

“Tapi, apakah tidak pernah terlintas dalam pikiranmu, jika keberadaanku mungkin hanya umpan?”

Dia merasakan sentuhan lembut di bahunya. Melirik ke belakang dengan susah payah, dia melihat Twisted Kindness dengan lembut menempatkan dagu di bahunya.

“Itu adalah ilusi, bukan, klon.”

Twisted Kindness tersenyum lembut, setelah bertemu dengan tatapan Seol Jihu.

“Jika kamu ingin tahu kapan… aku bisa mempersiapkannya, terima kasih kepada First Army Commander yang menarik perhatianmu di awal.”

Bibir Seol Jihu berkerut.

‘Jadi, itu sebabnya.’

Dia bertanya-tanya, mengapa Twisted Kindness hanya berdiri di sana seperti boneka.

Sepertinya, Twisted Kindness telah membuat klon dan tetap bersembunyi, untuk mendapatkan kesempatan sempurna untuk menyergap.

Seol Jihu mungkin menyadarinya, jika dia mengamati dengan cermat. Tapi, itu adalah tugas yang sulit mengingat situasinya, keadaan tubuhnya, dan jumlah perhatian yang harus ia berikan dalam menangani Sung Shihyun.

“Jangan terlalu kasar pada dirimu sendiri.”

Twisted Kindness berbisik.

“Ini tidak seperti kami tidak tahu di mana kamu berada. Mengingat status First Army Commander dan diriku, kami juga tidak bangga bergandengan tangan untuk menang.”

“….”

“Tapi ini perang. Hasilnya adalah yang terpenting. Jika kamu ingin bersikap tegas, bukankah kamu juga menyerangku dengan rekan-rekanmu di Alam Spirit?”

Twisted Kindness berbicara, seolah-olah dia sedang membuat alasan untuk dirinya sendiri. Sepertinya, dia tidak senang menaklukkan Seol Jihu dengan cara ini.

“Hah… Apa kamu bercanda denganku? Tidak bisakah kamu sedikit lebih mudah?”

Sung Shihyun menggerutu, sambil menarik tubuh tertusuknya dari pedang. Dia tampak sangat kesal.

Pertarungan ini seharusnya sudah lama berlalu. Tapi, itu tidak hanya berlarut-larut sampai sekarang.

Tapi, dia juga hampir terbunuh pada akhirnya.

Dia mengangkat pedangnya. Dia tidak merasa akan puas, sampai dia memotong satu atau dua lengan, sebelum membunuh Seol Jihu.

Twisted Kindness sepertinya ingin menyelesaikan pekerjaannya juga. Tapi, tepat saat dia meraih longsword dengan kedua tangannya, dan hendak memutarnya…

“Euk?”

Tangannya tersentak.

Selanjutnya, mata Twisted Kindness terbuka lebar.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_439"

Follow Us