Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_440

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_440

Bab 440. Dengan Satu Tombak dan Dua Kaki (5)

 

Twisted Kindness membalikkan tangannya, tepi longsword yang menempel di pinggang Seol Jihu tidak bergerak. Dia bahkan tidak bisa menariknya, tidak peduli berapa banyak kekuatan yang ia masukkan.

Seol Jihu menggunakan tangan kirinya, untuk mengepalkan pedang yang menusuk perutnya.

Darah menetes dari tangannya.

Pzzt!

Percikan listrik pecah dari bilah pedang. Saat Twisted Kindness membuka matanya, kilatan petir kuning cerah, mengalir ke bilahnya dan menyetrumnya.

“KIAAAAAAAA!”

Twisted Kindness menjerit dan pingsan, tubuhnya mengeluarkan percikan api yang kuat. Setelah berhasil membebaskan diri, Seol Jihu mengambil langkah maju.

Padahal, dia menundukkan kepalanya segera setelah itu.

“Apakah itu langkah terakhirmu?”

Sung Shihyun yang pulih dari cederanya sementara itu, mengayunkan pedangnya sambil bergumam, seperti dia sakit dan lelah dengan pertempuran.

Membunuh Seol Jihu tidak dimungkinkan. Mulai sekarang, musuh itu harus didorong sampai mati, selambat mungkin.

Pada saat itu, kepala Seol Jihu terangkat. Dia menusukkan tombaknya, sambil melihat langsung pedang yang masuk.

Sung Shihyun mendengus. Meskipun bercampur dengan sedikit mana, tombak itu tidak lagi memiliki ketajaman dan kekuatan yang sama, seperti sebelumnya. Serangan itu hanya merupakan perjuangan yang sia-sia, akibat keinginan untuk terus berjuang.

Pedangnya akan memotong lengan itu, jauh sebelum tombak bisa mencapainya.

Pada saat pedang Sung Shihyun mencapai lengan Seol Jihu. Sung Shihyun dengan jelas merasakan jalur pedang putihnya diselimuti oleh energi misterius.

Puk!

Kemudian, dia merasakan sesuatu menusuk jauh ke dalam ulu hatinya.

“…Hah?”

Mata Sung Shihyun melebar, saat dia didorong ke belakang. Ketika dia melihat ke bawah, dia melihat jika tubuhnya baik-baik saja. Tombak itu tidak mendekatinya.

Namun, perasaan ditusuk itu nyata, dan tubuhnya kehilangan keseimbangan. Dia tidak mengerti apa yang baru saja terjadi.

“Baru saja, apa…?”

Kedipan bingungnya, hanya berlangsung sesaat. Sung Shihyun segera mengerutkan alisnya.

Pada awalnya, rasanya, seperti dia dipukul ringan dengan tinju. Namun, sensasi ini bertambah besar secara eksponensial, dan menyebar ke seluruh tubuhnya seperti api, ekspresi Sung Shihyun menegang.

Level 5 Lance of Nemesis, Skill Class - Punishing Vengeance Spear.

Punishing Vengeance Spear.

Itu adalah jenis skill serangan balik yang mengembalikan ‘hasil’ yang setara dengan ‘sebab’… ketika Seol Jihu menerima kerusakan, yang melebihi batas tertentu.

Karena bekerja menggunakan hukum kausalitas, ida memiliki atribut ‘absolut’. Jang Maldong pernah berkomentar jika ini bisa menjadi kemampuan seperti scam, tergantung pada bagaimana penggunaannya.

Seol Jihu baru saja menggunakan kartu truf ini, mengambil semua penyebab yang telah terkumpul sejauh ini, dalam satu serangan.

Dan segera, hasilnya keluar.

“PUHAK!”

Air terjun darah meledak keluar dari tujuh lubang tubuh Sung Shihyun… mata, telinga, lubang hidung, dan mulutnya.

“AAAAAAAACK!”

Jeritan menusuk keluar dari mulutnya, yang terbuka lebar. Kejutan yang meledak, mengguncang tubuh dan pikirannya. Sensasi tajam menusuk organnya, sirkuit mana yang terdistorsi dan meleleh, dan tubuhnya terbakar seperti gunung berapi aktif…

“Kuhuk! Kuuuuhuk! Uuuuuuuuueeeek!”

Tidak peduli rasa sakit yang luar biasa, yang tidak bisa dijelaskan dengan kata-kata. Tapi dari rasa kehilangan hingga rasa putus asa… segala macam sensasi negatif yang mungkin bisa dirasakan manusia, melonjak ke seluruh tubuhnya.

Dengan semuanya meledak sekaligus, bahkan Sung Shihyun tidak bisa berbuat apa-apa.

“Kkkrrr, kuaaaaaaaak!”

Dia berteriak seperti banteng yang mengamuk, dan berguling-guling di tanah. Akhirnya, tubuhnya menjadi kaku, dan dia terjatuh seperti ikan hidup.

Sungguh pemandangan yang menyedihkan untuk dilihat.

Meskipun demikian, Sung Shihyun tidak melepaskan benang kesadaran terakhir yang ia pegang. Itu karena, dia pernah mengalami rasa sakit yang lebih besar dari ini sebelumnya.

“Kahak! Kuhuk, kahahak!”

Mengingat saat dia pertama kali menyerap divinity Diligence, Sung Shihyun membuka matanya dan mengangkat kepalanya. Dia melihat Seol Jihu berjalan dengan susah payah ke arahnya, di bawah langit yang gelap.

Percikan terbang dari mata Sung Shihyun.

“Kamu… batuk! Dasar bajingan…!”

Muntah karena rasa sakit yang membelah, dia bertahan dengan apa pun, kecuali harga diri yang pantang menyerah dan memaksakan diri. Namun, dia bergoyang dalam prosesnya dan akhirnya jatuh berlutut.

“Heuk, heeeeuk…!”

Tubuhnya panas, seperti terbakar dalam kobaran api. Dengan satu serangan, tubuhnya menjadi compang-camping. Terengah-engah dengan lidahnya yang keluar seperti anjing. Sung Shihyun tiba-tiba menyadari ketidak-sukaannya, dan mengatupkan bibirnya.

Namun, dia mengerutkan kening di saat berikutnya, saat dia merasakan rasa sakit yang mengerikan… mirip dengan gumpalan arang yang terbakar ditempatkan di bawah lidahnya.

“Uuuuuuuuep!”

Pada akhirnya, Sung Shihyun hampir tidak berhasil berlutut dan mengobrak-abrik tanah, sambil mengaum seperti binatang buas. Segera setelah dia meraih pedangnya, dia mengertakkan giginya dan mengangkatnya tinggi-tinggi.

Seol Jihu juga mengayunkan Spear of Purity ke bawah.

Tong!

Suara yang terdengar tidak mengesankan, dibandingkan saat mereka pertama kali bentrok. Bilah tombak dan bilah pedang itu bergetar, saat saling bertumbukan.

“Keuk! Keeeeeu!”

Tangan berlumuran darah Sung Shihyun, juga bergetar seperti daun. Memblokir tombak itu, sekarang seribu kali lebih sulit dari sebelumnya.

Nyatanya, tombak itu perlahan-lahan mendekat ke sisi kiri lehernya. Dia didorong mundur.

‘Mustahil!’

Sung Shihyun melirik ke samping, sambil berteriak dalam hati.

Segala macam pikiran terlintas di benaknya.

‘Haruskah aku meledakkan energi-ku dan mendorongnya kembali?’

‘Haruskah aku menggunakan Ethereal Shift dan menjauh?’

Tapi untuk beberapa alasan, dia punya firasat kuat, jika dia juga tidak boleh melakukannya. Dia merasa kepalanya akan dipenggal, bahkan sebelum dia bisa mencoba.

Saat dia mengalihkan bahkan kekuatan terkecil dari pedangnya. Dia merasa seperti tombak itu akan mendorong pedangnya kembali utuh dan menggali tubuhnya.

‘Bagaimana…!?’

Memiringkan kepalanya sedikit, dia bertemu dengan tatapan Seol Jihu.

Merasa ngeri!

Rasa dingin yang tak bisa dijelaskan menjalar di punggungnya, ketika dia melihat wajah berlumuran darah Seol Jihu, berkedip dengan cahaya berwarna keemasan berwarna darah.

Ekspresi bingung terlihat di wajah Sung Shihyun, saat dia mengalami emosi yang belum pernah ia rasakan sebelumnya, dalam hidupnya.

Kebencian.

Bersimbah darah, penampilan Seol Jihu tidak berbeda dengan iblis. Cara dia melihat ke bawah dengan tatapan hampa dan tenang… dia memancarkan kebencian yang jelas meramalkan, keinginannya untuk membunuh.

Apalagi, keinginannya ini akan segera terwujud.

Sementara Sung Shihyun teralihkan sejenak, tombak Seol Jihu telah mendorong pedangnya lebih jauh, bilahnya sekarang menyentuh lehernya. Itu secara bertahap menggali, dan aliran darah mengalir ke lehernya.

Mata Sung Shihyun terbuka lebar, karena terkejut.

‘Aku akan mati.’

Saat Sung Shihyun berpikir demikian, dia melepaskan belenggu pikirannya. Dia menyadari, ini bukan waktunya untuk peduli dengan harga diri atau wajahnya.

“BUNUH DIAAA!”

Sung Shihyun berteriak sekuat tenaga.

First Army Commander memegang tingkat otoritas yang sama dengan Ratu Parasite dalam operasi ini. Saat dia memberikan perintahnya, para Army Commander yang sedang stand by, berangkat secara bersamaan.

Gelombang suara Exploding Patience berteriak dan menghantam wajah Seol Jihu. Kepalanya terayun-ayun ke depan dan ke belakang, saat darah tersebar di mana-mana.

Vulgar Chastity terbang ke depan, dengan sayap kelelawar yang terbuka lebar. Saat rambutnya menembus beberapa bagian tubuh Seol Jihu, dia menegang di tempatnya.

Unsightly Humility menyerang dengan kecepatan yang menakutkan, dan mengayunkan longsword-nya.

Chwak!

Darah muncrat dari bahu Seol Jihu. Lengan kanannya yang memegang Spear of Purity, terbang ke udara.

Kuhuk!

Ketika tekanan berat yang menekan sisi kirinya menghilang, Sung Shihyun terlempar ke bawah. Dia meludahkan napas, segera setelah dia jatuh ke tanah di pantatnya.

“Huk…! Huk…!”

Pertukaran mereka seharusnya tidak berlangsung selama itu. Tapi dia merasa, seperti telah dikunci dalam situasi itu selama berjam-jam.

Sung Shihyun mengusap lehernya sambil terengah-engah, sebelum tiba-tiba melakukan pengambilan ganda.

Dia tidak seharusnya membunuhnya. Tapi dia berteriak secara tidak sadar, karena berada dalam situasi hidup atau mati.

Sung Shihyun mendongak, berharap yang terbaik. Dia kemudian melihat Twisted Kindness menghentikan dirinya sendiri, untuk menusuk pedangnya ke Seol Jihu.

Mengetahui tujuan akhir, Army Commander lainnya juga menghentikan serangan mereka di tempat yang tepat.

Alhasil, Seol Jihu masih hidup. Dia bernapas, meskipun lemah, dengan kedua kakinya di atas tanah.

Namun, dia tidak lagi bergerak. Dia tidak bisa.

Segera, kepalanya tertunduk. Lengan kirinya yang tersisa juga turun.

Tatapan gelisah Sung Shihyun berangsur-angsur tenggelam.

“…Heh.”

Ketika Seol Jihu berlutut, sudut mulut Sung Shihyun melengkung.

“Heh… hehe… hehehehe…!”

Akhirnya, Seol Jihu jatuh.

“Huhahahaha! Ya! Akhirnya! Dasar anak kecoak yang tak pernah mati!”

Sung Shihyun tertawa terbahak-bahak, begitu dia melihat Seol Jihu jatuh. Namun, terlalu dini untuk merayakannya. Sepertinya, dia akan mengambil nafas terakhirnya.

Mereka harus melanjutkan rencana mereka secepat mungkin.

“Yang Mulia! Sekarang waktunya…!”

Sung Shihyun berbalik dengan ekspresi lega. Tapi kemudian, wajahnya langsung berubah pucat.

Ratu Parasite seharusnya tahu, jika tidak banyak waktu tersisa. Namun, dia hanya berdiri di sana, tidak bergerak. Punggungnya membungkuk, matanya yang terkejut menatap tajam ke satu orang, seolah-olah itu belum berakhir.

Bukan itu saja. Sung Shihyun juga merasa Army Commander lainnya tersentak. Dia berbalik lagi, saat wajahnya memucat.

Seol Jihu belum jatuh. Dia telah mengambil langkah maju sebelum menyentuh tanah, dan sekarang mendorong dirinya sendiri, seperti sedang mendaki bukit. Kemudian, dia akhirnya mengangkat kepalanya kembali.

Ketika Sung Shihyun bertemu dengan mata merah darah Seol Jihu. Dia merasakan ketakutan yang sama yang melumpuhkannya, sebelum perlahan merayapinya.

Melihat wajah marah Seol Jihu, tubuhnya bereaksi secara otomatis. Itu mulai bergetar, karena ketakutan yang tidak diketahui.

Itu sangat buruk…

[Basic Skill, Future-Gauging Nine Eyes, telah diaktifkan.]

Dia mengira, monster yang berdiri di depannya bukanlah Seol Jihu, tapi orang lain.

Ledakan!

Sebelum Sung Shihyun tersadar dari linglung, tubuh Seol Jihu tiba-tiba meledak, dengan tekanan yang menakutkan.

Tubuh Army Commander bangkit dari serangan mendadak, dan mereka terlempar kembali.

Api!

Cahaya keemasan yang menyala seperti matahari, melonjak di atas tubuh Seol Jihu. Ketika dia melambaikan tangan kirinya, angin kencang mengamuk.

Para Army Commander terangkat dan bergegas masuk. Tapi, kekuatan mengerikan yang terpancar darinya, mencegah mereka menutup jarak. Bahkan, ketika mereka melakukan serangan jarak jauh, mereka dihancurkan oleh badai aura emas Seol Jihu.

‘Aku tidak percaya…!’

Sung Shihyun meragukan matanya.

‘Bagaimana bisa dia masih memiliki kekuatan yang begitu besar…!?’

Ini tidak bisa membantu, mengingat rangkaian kejadian. Tapi kenyataannya, itu sedikit berbeda.

Future Vision telah diaktifkan.

Ketika Seol Jihu pingsan setelah serangan bersama lima Army Commander… yang mengangkatnya kembali, sebenarnya adalah kesadaran akan kehidupan pertamanya.

Alam yang dicapai Black Seol Jihu di hari-hari terakhirnya, telah dikombinasikan dengan tingkat fisik Seol Jihu, untuk menampilkan kekuatan yang menakutkan.

“Kamu monster…!”

Sung Shihyun bergumam tak percaya, lalu meringis di saat berikutnya. Dia pikir, Seol Jihu tidak bisa lagi bergerak. tapi, dia perlahan mengangkat kakinya.

Memelototi tajam, Seol Jihu mengambil langkah lain ke arahnya.

“Ah…”

Saat Sung Shihyun mencoba meraih pedang yang ia jatuhkan secara tidak sengaja, sebuah kaki terbang seperti sambaran petir, dan menendang tangannya.

“Ack, kuk!”

Tendangan lain menghantam perutnya, segera setelah tendangan pertama. Dan, Sung Shihyun dipukul mundur.

Ketika Seol Jihu mengulurkan tangan kirinya, Spear of Purity terbang ke dalamnya. Wajahnya yang melihat ke bawah, berwarna merah cerah.

Uap putih mengepul dari tangan kirinya, yang masih memegang batang tombak. Dan tubuhnya juga tampak kabur, karena kabut panas yang naik dari tubuhnya.

“K-Kenapa aku…”

Suara Sung Shihyun bergetar. Kakinya mendorong ke tanah, sebelum dia menyadarinya. Seolah-olah, dia mencoba untuk membuat jarak sejauh mungkin.

Dia tidak bisa mengerti mengapa, tidak peduli seberapa banyak ia memikirkannya. Tapi, dia memiliki perasaan yang kuat, jika dia tidak akan pernah bisa mengalahkan Seol Jihu, tidak peduli berapa kali mereka bertarung.

Kwak!

Kaki Seol Jihu menginjak dada Sung Shihyun. Dia mengangkat lengan kirinya, dan membantingnya tanpa ragu-ragu.

Melihat bilah tombak jatuh dengan cepat di wajahnya, Sung Shihyun merasakan datangnya kematian dan menutup matanya.

Lalu.

Kwang!

Sebuah ledakan keras menghantam telinganya. Tetesan darah berceceran dari atas ke wajahnya.

“….”

Saat Sung Shihyun membuka matanya, Seol Jihu sudah tidak ada lagi di depannya. Hanya lubang besar berbentuk telapak tangan yang tersisa, di tempat Seol Jihu berdiri.

Lubang itu dalam, dengan mudah melampaui kedalaman dua meter. Sung Shihyun mengedipkan matanya beberapa kali dengan bingung, sebelum melihat ke belakang.

Ratu Parasite yang telah duduk di udara sampai sekarang, berdiri dengan lengan terentang. Dewi Parasite akhirnya bergerak.

“Yang Mulia…”

[Aku tahu.]

Ratu Parasite memberikan jawaban singkat.

Makhluk hidup yang terjebak di dalam lubang belum mati. Tapi dia tahu, dia tidak punya banyak waktu tersisa.

Alasan dia ragu-ragu meskipun ini sederhana. Dia merasa itu terlalu disesalkan.

Keinginannya yang kuat untuk hidup, kemauan abadi, vitalitas tanpa akhir yang melelahkan, dan kehadiran yang mengerikan dan tidak manusiawi…

Segala sesuatu yang menyusun Starlight akan sangat disayangkan.

Jika manusia ini memasuki pelukannya, pencapaian luar biasa apa yang bisa mereka buat?

Bahkan, menuntut balas adalah sebuah kemungkinan.

‘Aku menginginkannya,’ pikir Ratu Parasite. Tapi, dia menggelengkan kepalanya, di saat berikutnya. Dia tidak bisa memikirkan metode untuk melakukannya.

Supernova yang memutuskan takdirnya, menolak memberikan takdir alternatif. Ratu Parasite telah mengkonfirmasi keinginan Seol Jihu dua kali, sekali melalui Taktik Roda, dan sekali lagi sekarang.

Pertama-tama, dia ragu jika parasite bisa mengambil alih otak manusia dengan semangat juang seperti itu. Mengubah mayatnya menjadi parasite tidak ada artinya. Dan jika dia dimasuki parasite saat masih hidup, dia yakin, manusia itu akan melawan sampai dia mati, karena serangan balik.

Bahkan, jika parasitisme entah bagaimana berhasil. Dengan tingkat tekat-nya, ada kemungkinan besar, jika dia akan menolak untuk dikendalikan dan melakukan bunuh diri, setelah banyak siksaan.

Tidak ada cara untuk menangkapnya.

Bahkan jika dia memotong anggota tubuhnya, dia akan meledakkan mana-nya untuk bunuh diri. Bahkan jika dia entah bagaimana menahan mana, dia akan menemukan cara untuk bunuh diri, apapun yang terjadi.

Tidak, itu adalah pertanyaan, apakah mereka bahkan bisa menangkapnya. Lagipula, dia akan memilih kematian, jauh sebelum itu terjadi. Seperti, bagaimana cahaya yang berkedip-kedip membakar kekuatan kehidupannya, dan mengangkat dirinya kembali sebelum padam.

Dia tidak bisa membiarkan itu terjadi. Itu terlalu tidak pasti dan terlalu berbahaya.

Mungkin itu patut dicoba. Tapi, Parasite tidak akan bisa bersiap, untuk kebangkitan Seol Jihu.

Lagipula sudah terlambat. Dia harus memilih metode yang paling tidak berbahaya, untuk menjaga Starlight, sekali dan untuk selamanya. Sehingga, manusia itu tidak akan dapat mengambil langkah lain ke paradise, dan tidak dapat melakukan apa pun, bahkan jika dia kembali.

Setelah Ratu Parasite memutuskan, sekelompok cahaya terbentuk di telapak tangannya. Meski kecil, kekuatan yang terkandung di dalam cluster, adalah sebagian dari divinity yang membentuk fondasinya.

[Tidak perlu ragu lagi.]

Esensi Ratu Parasite, origin energy-nya, dengan cepat terbang di udara, dan menghilang ke dalam lubang.

***

 

Seol Jihu belum mati. Lebih tepatnya, kesadaran Black Seol Jihu masih hidup.

“Keuk….”

Tubuh yang terjebak di dalam lubang, bergerak-gerak. Black Seol Jihu membuka matanya, dengan susah payah dan meringis.

‘Keadaan macam apa … tubuh ini ada di…?’

Setelah pemeriksaan cepat, Black Seol Jihu tidak dapat menemukan kata-kata, untuk menggambarkan keadaan tubuhnya. Bahkan dalam hidupnya, hanya ada satu kali, dia berakhir dalam kondisi seperti itu.

‘Bergeraklah… tolong…’

Tangan kirinya meraba-raba. Tanah terasa lembek dan berlumpur. Genangan darah terbentuk di sekelilingnya.

Selanjutnya, ketika tangannya menyentuh batang tombak, Black Seol Jihu berhenti bernapas. Dia mengangkat tombak, dan menyandarkan tubuhnya dengan mendengus.

Menggunakan batang tombak sebagai penyangga, dia perlahan mengangkat bagian atas tubuhnya.

Batuk! Kuhuk!”

Ketika dia meludahkan nafas yang ia tahan, rasa sakit yang menyengat membanjiri jantungnya. Black Seol Jihu mengertakkan giginya, menyesali tidak bisa menghabisi targetnya.

“Tunggu saja… Sung Shihyun… Setidaknya, aku akan membawamu bersamaku…”

Lalu.

Cahaya terang melintas di atas penglihatan merahnya. Black Seol Jihu menyipitkan mata dan memiringkan kepalanya. Sekelompok kecil cahaya dengan cepat jatuh dan menyentuh wajahnya. Itu langsung menghilang, seolah-olah meresap ke dalam dirinya.

‘Apa itu tadi?’

Dia pikir. Tapi, sedetik kemudian…

Kwang!

Massa energi yang hebat tiba-tiba mulai mengamuk di dalam dirinya, menyebabkan Black Seol Jihu menjerit.

“Kahak…!”

Mungkin perasaan ini mirip dengan ledakan granat di dalam dirimu.

Seol Jihu jatuh ke depan, ketika dia hanya mengangkat tubuh bagian atasnya dengan susah payah. Dia berhasil menurunkan tangannya, untuk menghentikan kejatuhannya.

‘Ini adalah…!’

Wajahnya yang hanya satu inci di atas tanah, bergetar hebat.

“Keuk! Keeeeuuuu!”

Matanya menjadi merah, dan air liur bercampur darah, mengalir dari mulutnya. Pembuluh darah di seluruh tubuhnya membengkak, dan kulitnya berulang kali berubah warna, menjadi merah dan biru.

Bukannya dia mengambil waktu dan perlahan-lahan menyerap energinya.

Energi itu telah dipaksakan ke dalam dirinya. Seolah-olah tidak masalah, jika dia meledak dalam prosesnya.

Black Seol Jihu ingin menyerah. Tapi dia tahu, dia tidak bisa. Dan saat dia hampir tidak bisa menahan kesadarannya, ledakan lain terjadi.

“Krrrrrrrrr!”

Black Seol Jihu memuntahkan seteguk darah, matanya berputar ke belakang. Dia hampir pingsan dan kehilangan kesadaran. Tapi, dia bertahan dengan kekuatan mental manusia super. Butir-butir keringat menetes dari dahinya, yang basah kuyup.

“Krrk! Keeeuuu!”

Black Seol Jihu menggigit bibirnya dan tergantung pada kesadarannya yang kabur. Ketika dia fokus pada rasa sakit, dia merasa pikirannya menjadi lebih jernih.

‘Sial…!’

Black Seol Jihu mencoba yang terbaik untuk mengumpulkan indranya, dan mengendalikan energi yang meleleh ke mana.

Tapi, itu bukanlah sesuatu yang mungkin pada awalnya. Itu mungkin, jika dia bisa mati dan hidup kembali ribuan kali. Tapi, energi ini bukanlah sesuatu yang bisa ditangani oleh tubuh manusia yang lemah.

‘Anak-anak sialan…!’

Baru pada saat itulah Black Seol Jihu menyadari energi yang mengamuk di dalam dirinya. Ini juga saat dia menyadari, niat sebenarnya dari Ratu Parasite.

Untuk berpikir dia akan mencukur kekuatannya sendiri, untuk mencoba mengusir Seol Jihu dari Paradise.

Situasinya benar-benar berputar, menuju skenario terburuk.

Black Seol Jihu merasakan kulitnya retak dan jatuh seperti hujan. Lebih penting lagi, dia merasakan pembuluh yang membentuk tubuhnya retak.

Tidak banyak waktu tersisa. Tidak ada waktu untuk ragu. Dia harus memilih di antara dua opsi.

Salah satunya adalah mempercayakan tubuhnya pada energi yang mengamuk ini, dan mencoba untuk membawa, setidaknya satu musuh lagi bersamanya.

Yang lainnya adalah entah bagaimana merencanakan masa depan.

Yang pertama adalah kehancuran karena bunuh diri, yang tidak meninggalkan harapan untuk masa depan. Sedangkan yang terakhir adalah, pertaruhan dengan peluang sukses yang rendah.

Black Seol Jihu tiba-tiba teringat percakapannya dengan Seol Jihu di Path of Soul.

“Baik…”

Black Seol Jihu mendecakkan kepalanya, dan menatap lubang itu dengan mata merahnya.

“Ayo kita coba…!”

Segera, tubuh Black Seol Jihu runtuh, saat dia mengulurkan tangan kirinya.

Lalu…

***

 

Medan perang yang dulunya merupakan panggung pertempuran yang mengguncang paradise, sekarang hanya diisi dengan keheningan.

Hanya jeritan menyakitkan yang bergema dari lubang, bersama dengan pusaran arus energi yang luar biasa.

Para Army Commander semua tetap diam, wajah mereka pucat. Mereka tidak bisa berkata-kata, atau mungkin sedikit kelelahan.

Mereka berpikir jika merawat satu manusia, tidak peduli seberapa kuat itu, akan sangat mudah.

Tidak pernah dalam imajinasi terliar mereka untuk berpikir, jika mereka akan didorong mundur sebanyak ini.

Tetap saja, sekarang Ratu telah bergerak….

Saat itu, jeritan itu berhenti. Arus energi yang berputar-putar juga mereda. Lubang itu menjadi sunyi dan tenang.

Ratu Parasite menyingkirkan energi yang terus-menerus disuntikkannya.

Dengan ini, rencana mereka berhasil.

Kematian Seol Jihu dikonfirmasi melalui pertempuran dengan Army Commander. Dan, dia tanpa ampun memaksakan energi Ratu ke dalam dirinya, sebelum kematiannya. Sehingga, vessel-nya di ambang kehancuran.

Semua yang tersisa sekarang….

Saat itulah, Ratu Parasite menurunkan tangannya dengan nafas ringan.

Kwang!

Suara ledakan meletus dari dalam lubang, dan lumpur menyembur seperti air mancur.

Bayangan yang memancarkan kekuatan menakutkan, membajak tanah dan membumbung tinggi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_440"

Follow Us