Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_441

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_441

Bab 441. Dengan Satu Tombak dan Dua Kaki (6)

 

Bayangan itu adalah Seol Jihu.

Sekilas orang bisa tahu, jika dia dalam kondisi yang buruk, dan itu sangat bagus.

Sudah kelelahan dari pertempuran sebelumnya, dia tampak lebih aneh sekarang. karena, penolakan tubuhnya terhadap divinity. Retakan yang tampak seperti jaring laba-laba, menutupi permukaan kulitnya.

Tapi yang penting bagi Seol Jihu adalah, tubuhnya masih bergerak. Dia melompat keluar dari lubang, dan menembak ke depan menuju Ratu Parasite, seperti peluru.

Ratu Parasite menghentikan tangannya, dan mulai membangkitkan energinya.

Dia menduga jika sekarang, musuh akan mengetahui apa tujuan akhir mereka. Seolah membuktikan teorinya benar, wajah Seol Jihu penuh amarah, saat bergegas ke arahnya.

Tentu saja, Seol Jihu pahit.

Dia telah merencanakan untuk bertarung sampai mati, dan bertujuan untuk bangkit setelahnya. Tapi, metode tersebut baru saja dibuat untuk tidak dapat digunakan.

Sekarang hanya ada satu hal yang tersisa dalam agenda Parasite: saksikan perjuangan Seol Jihu untuk terakhir kalinya, sebelum dia menemui ajalnya, yang tak akan pernah ia pulihkan.

Tapi ini tidak berarti, mereka bisa lengah. Ironisnya, musuh sekarang lebih berbahaya dari sebelumnya.

[Mundur! Pergi sejauh mungkin!]

Ratu Parasite memberi tahu Army Commander yang akan melompat ke tempat kejadian.

[Aku akan menangani dia sendiri.]

Saat ratu mengulurkan lengan di depannya, Seol Jihu menusukkan tombaknya.

Gedebuk!

Tubuh Seol Jihu tersentak berhenti. Dia melihat, jika tombaknya telah berhenti di udara, bahkan tanpa mencapai target.

[Aku tidak memiliki kewajiban untuk melawanmu.]

Suara santai terdengar.

[Kamu masih mempertahankannya, bahkan dalam kondisi itu…. Kamu benar-benar anjing gila.]

[Aku rasa, kamu ingin mengambil sebanyak yang kamu bisa sebelum kembali ke kehampaan.]

Ratu Parasite membuka jari-jarinya.

[Membawa satu atau dua Army Commander bersamamu mungkin tidak sepenuhnya mustahil. Karena, kamu telah menerima energiku, meskipun dengan paksa.]

“Keuk…!”

[Tapi, apakah kamu benar-benar berpikir, aku akan membiarkanmu mengikuti keinginanmu?]

Dia sudah memainkan semua kartu di tangannya. Sekarang, kematiannya hanya tinggal menunggu waktu. Dia tidak punya alasan untuk melawannya, dengan risiko semakin menguras sumber dayanya yang berharga.

[Sudah aku bilang, ketika kamu menolak tawaranku, kamu akan bertarung seperti anjing dan mati seperti anjing.]

Ratu Parasite melanjutkan, menikmati tatapan menantang di mata Seol Jihu.

[Baiklah, menggeliatlah seperti serangga, sampai kamu mati. Aku tidak sabar untuk melihat raut wajahmu, ketika kamu jatuh tanpa mencapai satu hal pun.]

Sebuah cibiran muncul di sudut mulutnya.

Seol Jihu merengut menantang. Tangan kirinya, membungkus tombaknya dengan erat, gemetar karena marah.

[Teknik lucu yang mendistorsi hukum kausalitas … kenapa kamu tidak mencobanya padaku? Meskipun aku tidak bisa memastikan, itu akan berhasil.]

Dengan mendengus, Ratu Parasite hendak mengangkat dagunya, ketika tiba-tiba…

Woooong!

…Seberkas cahaya keemasan melesat dari Spear of Purity.

Energi yang dilepaskan dari tombak, bukan hanya sword qi biasa. Itu jauh lebih besar dan lebih padat, seperti puluhan ribu sword qi diringkas menjadi satu.

Bahkan saat dia mengejek, Ratu Parasite tidak pernah benar-benar lengah. Namun demikian, ledakan energi yang tiba-tiba itu membuatnya terkejut.

Demon Spear Level 8, Secret Art – Qi Sword Enhanced.

Qi yang diperkuat emas merobek penghalang tak terlihat, seperti kertas digunting.

Ratu Parasite segera berbalik, dan melepaskan setiap energi yang ia kumpulkan.

Kagagagak!

Energi yang dilepaskan, menabrak qi yang diperkuat, membelokkan arahnya.

Pada saat yang sama, Ratu Parasite dengan cepat melipat sayap kirinya ke seluruh tubuhnya. Akibatnya, tombak itu hancur, bukan jantung ratu, melainkan hanya tulang sayap kirinya.

Saat itulah, firasat buruk menguasai Ratu Parasite. Dia bisa merasakan bekas luka di wajahnya berdenyut. Anehnya, dia pernah mengalami perasaan yang sama, ketika dia dikalahkan di Benteng Tigol.

Merasa dipermalukan lagi, tangan kanan Ratu Parasite memukul Seol Jihu dengan kekuatan besar.

Menampar!

Darah berserakan di mana-mana, Seol Jihu sekali lagi terlempar ke udara, dengan kekuatan pukulan itu. Dia berguling-guling di tanah belasan kali, sebelum akhirnya berhenti.

Untuk sesaat, Seol Jihu berbaring diam seperti mayat. Tapi segera, dia mengangkat kepalanya dan menarik dirinya, mendorong lengan kirinya ke tanah.

Ratu Parasite terpesona, saat dia melihat semua ini dari jauh.

‘Dia menggunakan divinity-ku, bahkan tanpa menyerapnya sepenuhnya…’

Dia tidak salah. Mana Seol Jihu habis, tapi divinity yang Ratu masukkan ke dalam dirinya tetap ada. Dan, inilah yang ia gunakan untuk merumuskan serangan sebelumnya. Tidak heran, Ratu merasa terancam.

Itu adalah energinya sendiri.

‘Aku benar.’

Merupakan keputusan yang bijaksana di pihaknya, untuk menginstruksikan Army Commander, untuk tetap tinggal. Setidaknya, empat dari lima Army Commander tidak akan bisa menghindari serangan itu. yang mana bisa menyebabkan kematian mereka.

Ratu Parasite memutuskan untuk menghadapi Seol Jihu secara langsung. Kemungkinan kekalahannya hampir tidak ada, selama dia tetap berada di dalam ranah domain-nya sendiri.

Tapi tentu saja, lawannya punya rencana sendiri.

Seol Jihu dengan cepat melihat sekeliling untuk mencari target baru. Tapi, para Army Commander sudah bergerak sejauh mungkin darinya, seperti yang diperintahkan Ratu.

Lalu.

“Ah?”

“Diam.”

Tiba-tiba, Twisted Kindness meraih Sung Shihyun di pelukannya, berbalik, dan dengan cepat terbang melewati Seol Jihu.

Seol Jihu tidak melewatkan kesempatan ini. Dia segera mulai mengejar mereka. Ketiganya segera menjadi tidak lebih dari titik yang jauh.

Kecepatan terbang Twisted Kindness yang didorong oleh sihir angin, memang sangat cepat. Tapi didukung oleh divinity, Seol Jihu bahkan lebih cepat.

Twisted Kindness mengabaikan protes Sung Shihyun, dan melirik ke belakang bahunya. Seol Jihu hampir menyusul mereka, dan memegang tombak di atas kepalanya.

Ketika Twisted Kindness melihat itu, dia segera melafalkan mantra yang telah ia persiapkan selama ini. Sepasang Army Commander menghilang, sebelum Spear of Purity bisa mencapai mereka.

Seol Jihu berhenti dan dengan cepat melihat sekeliling.

Twisted Kindness mengambang di samping Ratu Parasite, dengan Sung Shihyun di pelukannya.

Dia sepertinya telah menggunakan mantra teleport, beberapa detik sebelum tombak mencapai dirinya.

Menyadari jika semua usahanya sia-sia, Seol Jihu gemetar karena marah.

“Persetan…. Beraninya kamu menggunakanku sebagai umpan…?”

Terengah-engah dan terengah-engah, Sung Shihyun bergumam dengan jijik.

“Maafkan aku. Aku tidak tahu kenapa. Tapi, dia terlihat seperti mengejarmu.”

Twisted Kindness tersenyum muram.

“Dan sepertinya aku benar. Apakah kamu melihat ekspresi bingung di wajahnya?”

“Kuaaaaaaaak!”

Tiba-tiba, raungan kemarahan Seol Jihu bergema di seluruh bidang sekitarnya.

“Astaga…”

Bukannya mengeluh, tawa konyol keluar dari mulut Sung Shihyun. Dia merasa senang. Ini hampir terasa, seperti pembalasan. Karena, Seol Jihu mengalahkannya lebih awal, selama pertarungan mereka.

Dan tidak heran Seol Jihu marah. Musuhnya mempermainkannya, memaksanya untuk membuang-buang waktu, ketika dia tidak punya banyak waktu.

[Apa yang sedang kamu lakukan di sana?]

Ratu Parasite menanggapi raungan itu.

[Mengapa kamu tidak mendatangiku, sehingga aku bisa menghukummu lagi? Atau apakah kamu lebih suka bermain tag game dengan anak-anakku?]

Suaranya penuh ejekan. Ratu Parasite mulai mengumpulkan energinya lagi, sambil menunggu musuh bergerak.

Dia pikir, Seol Jihu akan mendatanginya segera seperti sebelumnya. Tapi yang mengejutkan, dia tetap diam.

Dia hanya menatap Ratu Parasite dan lima Army Commander, matanya berkobar karena amarah. Tapi, kakinya tertanam kuat di tanah.

Keheningan singkat berlalu.

[…?]

Tiba-tiba, Seol Jihu melakukan sesuatu yang sama sekali tidak terduga.

Dia berbalik dan mulai berlari ke arah yang berlawanan.

[Hoh!]

Ratu Parasite mengeluarkan seruan kaget.

[Kamu melarikan diri?]

Dia bertanya dengan nada provokatif, tapi Seol Jihu tidak berhenti. Dia memusatkan amarah batinnya untuk melarikan diri. Tidak butuh waktu lama baginya, untuk menghilang sepenuhnya di balik cakrawala.

[Jadi, dia tidak ingin dipermainkan oleh kita. Betapa dia memiliki harga diri yang menyedihkan!]

Ratu Parasite mendengus.

“Yang Mulia!”

Sung Shihyun berteriak dengan tergesa-gesa.

“Kamu membiarkan dia pergi?”

[Hmph…]

Ratu Parasite mengangkat kepalanya ke langit. Apa pun yang dilihatnya pasti kabar baik, karena senyuman gembira muncul di wajahnya.

[Berlari melintasi hutan belantara, sampai dia jatuh dan mati dalam kematian yang menyedihkan, sendirian…. Kedengarannya, seperti kematian yang cocok untuk anjing gila, bukankah begitu?]

“Tidak, aku tidak.”

Sung Shihyun menggelengkan kepalanya.

“Kita harus menangkapnya dan membunuhnya.”

[Tidak, aku tidak akan mengizinkan itu.]

“Apa?”

[Rencana kita berhasil.]

Ratu Parasite menjawab dengan sederhana. Dia secara tidak langsung menekankan, jika Sung Shihyun tidak lagi memiliki otoritas yang sama seperti dirinya, karena misi mereka telah selesai.

[Aku mengerti, mengapa kamu ingin memastikan dia sudah mati, tapi… kamu melihatnya.]

Ratu melanjutkan.

[Kamu melihat bagaimana aku tidak lenga,h ketika dia melompat keluar dari lubang itu dan mencoba menembus jantungku.]

Namun, energi terkonsentrasi dengan mudah menembus penghalang-nya.

[Kekuatannya lebih kuat dari milikmu dan Seventh Army Commander. Itu bahkan mengejutkanku.]

“Tapi.”

[Aku sudah melepaskan prasasti itu, dan menghabiskan energi ekstra demi misi ini. Jika aku harus menghadapinya lagi. Tentu saja, aku tidak akan kalah. Tapi, divinity-ku akan menderita lebih banyak kerusakan.]

“Tapi…”

[Dan jika kebetulan aku terpaksa menghabiskan energi yang aku gunakan untuk menekan Oath… Itu akan sangat membatasi apa yang bisa aku lakukan di masa depan.]

“…”

[Masih ada lagi. Seperti yang kamu tahu, dia licik. Mungkin dia ingin kamu mengikutinya, supaya dia bisa menangkapmu.]

Sung Shihyun menutup mulutnya.

Ratu Parasite benar. Dia merasakan luka di dadanya berdenyut-denyut.

Jika divinity yang mengamuk ditambahkan ke teknik itu… Memikirkannya saja, menyebabkan hawa dingin menjalar ke tulang punggungnya.

Ratu Parasite menurunkan pandangannya. Ketika dia melihat Sung Shihyun menggigit bibirnya dengan gugup, dia meletakkan tangan di atas kepala anaknya, lalu menariknya kembali.

Sekarang melihat ke langit, Sung Shihyun membelalakkan matanya. Pandangan berubah dan dia melihat alam semesta. Lalu…

“Ah.”

Sebuah cahaya berkedip di mata Sung Shihyun, saat dia melihat bintang di tengah bola langit.

[Apakah kamu melihatnya?]

Ratu Parasite bertanya, dan Sung Shihyun mengangguk. Sekarang, dia terlihat jauh lebih tenang.

“…Itu tidak akan berubah secara tiba-tiba, kan?”

[Supernova adalah yang paling terang di antara semua bintang. Tapi pada kenyataannya, kecerahannya disebabkan oleh ledakan yang dihasilkan bintang tersebut, di akhir masa hidupnya.]

Ratu Parasite melepaskan tangannya dari kepala Sung Shihyun.

[Bintang yang meledak, kemudian bisa menjadi nebula, bintang neutron, atau lubang hitam… Dan bintang itu telah menentukan pilihannya. Ini adalah takdir yang dipilih oleh supernova itu sendiri. Oleh karena itu, itu tidak akan berubah.]

Dia berkata dengan suara penuh percaya diri.

‘Supernova itu sendiri…’

Wajah Sung Shihyun menjadi murung. Entah kenapa kalimat itu mengganggunya. Tapi, dia dengan cepat menggelengkan kepalanya. Orang yang ia lihat dan alami, tidak mungkin orang lain selain Seol Jihu.

“…aku mengerti.”

[Bagus.]

Melihat Sung Shihyun yakin, Ratu Parasite berbalik.

[Meskipun aku ingin memujimu atas keberhasilan misi, pekerjaanmu belum selesai.]

Tujuan selanjutnya adalah memusnahkan serangga yang menyerang wilayahnya.

***

 

Black Seol Jihu lari.

Sejak dia berbalik, dia telah berlari secepat yang ia bisa. Dia bahkan memblokir indranya, sampai kakinya mulai gemetar. Dia harus menjauh dari musuh sejauh mungkin, semua untuk mempersiapkan masa depan.

Sebelum melompat keluar dari lubang, Black Seol Jihu menilai situasinya dengan tenang. Tidak peduli keputusan apa yang ia buat… fakta jika dia harus mempertaruhkan nyawanya, tetap tidak berubah.

Tapi bahkan jika dia memilih untuk menghadapi Ratu Parasite, dapatkah dia mencapai hasil yang sesuai dengan usahanya?

‘Tidak,’ pikir Black Seol Jihu.

Musuh tidak bodoh. Ratu Parasite yang ia kenal, cenderung membuat keputusan paling rasional dalam keadaan tertentu. Kadang-kadang, dia bisa menjadi sangat berani. Tapi, dia bermain aman hampir sepanjang waktu, dan hanya membuat pilihan yang logis.

Kali ini juga, Ratu Parasite memerintahkan Army Commander untuk mundur. Dan kemudian, dia meningkatkan kewaspadaannya. Karena dia tahu, jika dia bisa kehabisan waktu.

Seol Jihu akan mati, tanpa dia harus menghabiskan sumber dayanya lebih jauh.

Jika dia memilih untuk melawannya?

Kemudian, dia bisa saja melukainya sampai batas tertentu. Tapi, itu bukan hadiah yang cukup baginya untuk melepaskan haknya untuk bangkit. Jadi, Black Seol Jihu memilih yang terakhir… melarikan diri.

Dia menggunakan sword qi yang diperkuat, sebagai semacam provokasi. Semua yang dilakukan Ratu Parasite sesuai dengan harapannya.

Dan Black Seol Jihu melarikan diri, hanya setelah berpura-pura bertarung. Untuk memastikan, jika musuh tidak akan curiga, jika melarikan diri adalah tujuannya sejak awal.

‘Aku rasa mereka tidak mengejarku…’

Black Seol Jihu mengatur pikirannya, saat dia berlari.

Apa yang telah terjadi, tidak dapat dibatalkan. Masa lalu tidak bisa diubah, tapi masa depan bisa. Itu semua tergantung pada apa yang akan ia lakukan mulai sekarang.

Seol Jihu akan segera mati.

Untuk kembali ke paradise, dia membutuhkan satu Wish. Masalahnya adalah Ratu Parasite telah benar-benar merusak tubuh Seol Jihu. Dia harus memperbaiki masalah ini terlebih dahulu, agar kebangkitannya berharga.

Perlu dicatat di sini, jika tingkat keberadaan Ratu Parasite lebih tinggi dari pada Seven God. Dan celah di antara mereka semakin melebar, setelah dia melahap General God.

Itu sangat sederhana. Pengaturan kebangkitan seperti yang diciptakan oleh Seven Sin, mengembalikan Earthling ke keadaan mereka, sebelum kematian mereka.

Jika divinity Ratu Parasite telah menjadi penyebab kematiannya, dia tidak akan khawatir sama sekali. Dia bisa saja mati, dan kemudian bangkit.

Tapi, Ratu Parasite sangat teliti. Dia memastikan jika serangan Army Commander, dan bukan divinity-nya, yang menjadi penyebab utama kematian Seol Jihu.

Dia juga menggunakan celah dalam pengaturan kebangkitan, untuk menyuntiknya dengan jumlah divinity yang tepat. Itu cukup untuk tidak membunuhnya secara langsung.

Ini berarti, jika meskipun dia dibangkitkan, divinity ratu akan tetap berada di dalam tubuh Seol Jihu. Oleh karena itu, dia perlu mengandalkan Wish, untuk mengembalikan tubuhnya menjadi normal.

Tapi, Black Seol Jihu tidak tahu persis berapa banyak yang ia butuhkan. Dalam skenario terburuk, bahkan dua saja tidak akan cukup.

Bangkit sesuai dengan aturan yang ditetapkan oleh hukum kausalitas, dan menghapus divinity Ratu Parasite dengan kekuatan Seven Sin. Bagaimanapun, itu adalah hal yang sangat berbeda.

‘Dia mungkin bisa mendapatkannya. Tapi, jika dia membutuhkan lebih dari itu…’

Tidak realistis untuk berasumsi, jika Seol Jihu dapat mengamankan lebih dari satu Wish. Dia bahkan tidak yakin, apakah Seol Jihu bisa mendapatkan satu.

Semakin banyak Black Seol Jihu berpikir, semakin jelas jika dia harus memadamkan energi asing yang ada di dalam dirinya, sebelum dia meninggal. Bahkan, jika dia tidak bisa menghapusnya sama sekali, dia harus menguranginya sebanyak mungkin, sebelum waktu habis.

Jatuh!

Aliran pemikiran Black Seol Jihu berlanjut tanpa henti, sampai dia tiba-tiba jatuh dan berguling di atas permukaan kasar tanah di bawahnya.

“Brengsek…”

Dengan wajah terkubur di tanah, Black Seol Jihu mengutuk dengan lembut.

‘Aku merasa, seperti sudah cukup jauh…’

Dia berhasil mengangkat bagian atas tubuhnya dan melihat ke belakang bahunya.

Setelah beberapa saat berpikir…

‘Aku mungkin harus mulai sekarang. Aku bisa merasakan kekuatanku terkuras…’

Black Seol Jihu perlahan mengulurkan lengannya ke udara. Dia mengambil kotak transparan dari Dimensional Pocket-nya.

[Harmonia Magic Square

…Karena rumus dibuat dengan pembalikan energi dalam pikiran, tidak bisa dikatakan sempurna. Tapi, meskipun merupakan formula yang tidak sempurna, jika pengguna menerima risiko dan mencoba mengendalikannya, mereka akan dapat ‘sementara’, mengontrol energi yang bertentangan.

Energi ‘Absolute Evil’ saat ini sedang mengamuk di dalam kristal.]

Black Seol Jihu membaca penjelasannya dengan cermat. Kristal ini adalah alasan dia memilih yang terakhir.

Di Path of Soul, dia telah berulang kali memberi tahu Seol Jihu untuk tidak pernah menggunakannya. Tapi…

“Siapa yang tahu, aku akan berakhir di sini?”

Black Seol Jihu tersenyum pahit. Dia ingin berpikir lebih banyak, tapi tidak ada waktu.

“Lucu sekal,i bagaimana seluruh hidupku adalah pertaruhan.”

Black Seol Jihu mengeluh pada dirinya sendiri, sebelum merosot ke posisi duduk. Dia menarik napas dalam-dalam, lalu menyuntikkan mana ke dalam kotak.

Flash!

Kotak magis yang digambar di atas kristal, mulai memancarkan cahaya terang.

Black Seol Jihu menutup matanya dan fokus pada aliran energi. Segera, dia merasakan energi dari Harmonia Magic Square.

Absolute Evil, campuran dari semua esensi Seven Sins, perlahan mengalir ke dalam dirinya.

Dia memfokuskan semua perhatiannya pada proses yang ada. Mulai saat ini, bahkan kesalahan terkecil pun bisa menjadi titik tanpa harapan.

Dengan penggunaan Harmonia Magic Square, sekarang ada total tiga energi di dalam Seol Jihu.

Inti dari petir, divinity Ratu Parasite, dan Absolute Evil.

Black Seol Jihu terjun ke dalam kontemplasi.

Tidak ada keraguan dalam pikirannya, jika dia meninggalkan divinity dan Absolute Evil sendirian. Itu semua akan bersatu sebagai satu, dan menjadi kekuatan yang sama sekali baru.

Tapi, tubuh yang rapuh ini tidak akan pernah bisa menahan kekuatan sebesar itu. Bahkan sekarang, itu berada di ambang kehancuran. Jadi, sama sekali tidak sulit untuk membayangkan apa yang akan terjadi, jika divinity menjadi lebih kuat dari sekarang.

“Aku seharusnya tidak membiarkan kedua kekuatan itu hidup berdampingan.”

Bagaimanapun, tindakan ini sendiri sudah cukup sebagai pertaruhan. Black Seol Jihu memutuskan untuk melanjutkan seperti yang direncanakan semula. Dia memilih netralisasi, daripada koeksistensi.

Ketika Black Seol Jihu mengambil keputusan, dia segera mengaktifkan Metode Mana Cultivation-nya.

Level 8 Demon Spear, Skill Class - Teknik Mana Aliran Balik.

Harmonia Magic Square memaksa dua energi yang saling bertentangan untuk hidup berdampingan. Dan melalui gaya tolak yang dihasilkan oleh tindakan seperti itu, memungkinkan penggunanya untuk menggunakan aliran balik dari mana.

Black Seol Jihu berencana menggunakan tekniknya, pada dua energi selain divinity.

Dengan kata lain, dia membalikkan apa yang sudah dibalik.

Belok 180 derajat dua kali berturut-turut, dan kamu akan berakhir tepat di tempatmu memulai.

Yang hanya bisa berarti…

LEDAKAN!

Tubuh bagian atas Black Seol Jihu terayun ke depan dan ke belakang.

“Keuk!”

Darah muncrat dari hidungnya. Awalnya, kedua energi itu tampak selaras. Tapi, kedamaian itu tidak berlangsung lama. Salah satu dari dua energi itu mulai bergetar hebat, terhadap yang lain.

“Uaaargh…!”

Bahkan meski nyaris tidak bertahan, Black Seol Jihu tahu secara naluriah, jika keputusannya benar.

Dari segi kuantitas, divinity ratu adalah yang terkecil. Tapi, itu adalah energi terpadat dan terkuat dari semua energi di tubuhnya.

Terlepas dari serangan sengit dari Absolute Evil, yang merupakan konsentrasi dari tujuh kegelapan. Dia bahkan tidak bergeming. Sebaliknya, divinity menelan kejahatan, setiap kali kejahatan itu mendekat.

Wajah Black Seol Jihu perlahan berubah menjadi cemberut.

‘Meskipun aku telah memblokir indraku…!’

Saat sirkuit dan pembuluh darahnya pecah. Rasa sakit yang tak terlukiskan, berputar di seluruh tubuhnya, seperti tsunami. Tubuhnya mulai membengkak, dan darah mengucur dari luka, yang belum sembuh.

Tiba-tiba, rasa pusing yang hebat menyusulnya. Kepalanya sakit, dan dia pusing. Saat tetesan keringat mulai turun di wajahnya. Dia pikir, dia mungkin benar-benar mati, karena pendarahan yang berlebihan.

‘Di kehidupanku yang lalu… ini bukan apa-apa…!’

Black Seol Jihu mengertakkan giginya. Dia mengaktifkan Teknik Mana Aliran Balik untuk membantu meningkatkan pertempuran Absolute Evil yang tanpa henti melawan divinity Ratu Parasite.

‘Bertahanlah…!’

Sesaat kemudian, dua untai energi, satu hitam dan satu putih… dimuntahkan dari tubuh Seol Jihu, seperti badai. Untaian itu terjalin dalam spiral, dan mulai mengelilingi tubuh, dari mana mereka berasal.

Tarik-menarik yang sengit pun terjadi.

Kapanpun cahaya dan kegelapan bertabrakan, mereka saling menetralkan dan menghilang.

Sebagian besar dari dua energi itu hilang saat siklus ini berlanjut. Tapi, beberapa jumlah yang tersisa, diserap kembali ke tubuh Seol Jihu.

Kwang! Kwang! Kwang!

Seiring berjalannya waktu, bentrokan semakin intensif, dan wajah Black Seol Jihu menjadi semakin pucat.

Namun, dia tetap diam. Permintaannya itulah, yang menempatkan teman satu-satunya miliknya, ada di posisi ini. Setidaknya, ini yang bisa ia lakukan untuknya.

Dia fokus untuk melanjutkan Teknik Mana Aliran Balik untuk waktu yang lama, sampai kedua energi itu akhirnya mereda.

“…”

Black Seol Jihu perlahan membuka matanya.

Bahkan, belum satu jam pun berlalu. Namun, dia tampak setidaknya sepuluh tahun lebih tua.

Dia menatap lurus ke depan dengan tatapan linglung, sebelum tiba-tiba menggigil.

Dia merasa kosong sekarang, karena semua yang memenuhinya telah lenyap.

“Ugh…”

Sambil mendengus, dia menyeka darah yang menetes dari mulutnya, dengan punggung tangannya. Dia merasa, seolah-olah dia telah mati belasan kali dan hidup kembali setiap saat.

‘Apa itu bekerja…?’

Tidak ada cara untuk mengetahui dengan pasti. Satu-satunya hal yang pasti adalah, jika semua sirkuit di Harmonia Magic Square telah terdistorsi.

Tetap saja, itu seribu kali lebih baik, daripada menyimpan divinity Ratu Parasite di dalam dirinya. Semua bagian dalamnya telah dibantai secara brutal. Tapi, tubuhnya compang-camping, jauh sebelum dia menggunakan kotak magis.

Dia harus bersukacita, karena dia berhasil melakukan sesuatu, sebelum terlambat.

“Aku melakukan semua yang aku bisa.”

Sekarang, sisanya terserah Seol Jihu dan rekan-rekannya.

Black Seol Jihu menundukkan kepalanya, sambil menghela nafas. Dia merasa ringan, seolah baru saja dibebaskan dari beban berat.

‘…Haruskah aku berbaring sekarang?’

Tiba-tiba, Black Seol Jihu tertawa kecil. Dia memperhatikan, jika bertentangan dengan keinginannya, tubuhnya menggeliat untuk bangun.

‘Baiklah, baiklah, aku mengerti.’

Dia terhuyung berdiri dan tiba-tiba berkedip. Baru sekarang dia menyadari, jika beberapa pesan mengambang di udara.

‘Yah… aku rasa tidak perlu heran, mengingat berapa kali aku dipukul… Tunggu sebentar, apa yang muncul setelah EX lagi…?’

Black Seol Jihu tersenyum pahit. Dia bersandar pada tombaknya dan menghela nafas panjang.

‘Aku sangat lelah…’

Dia tidak menginginkan apa pun, selain hanya berbaring dan menutup matanya. Tapi, pemilik tubuhnya ingin ia bangun dan berjalan.

‘Kamu benar-benar sesuatu.’

Dia sepertinya ingin kembali hidup, apapun yang terjadi.

‘Baik. Ayo pergi…’

Black Seol Jihu mengambil langkah maju, menggunakan tombaknya sebagai tongkat.

Namun tak lama kemudian, kesadarannya mulai memudar dan pandangannya kabur.

Dia menatap tubuhnya sendiri, dengan mata setengah tertutup.

Bibirnya membentuk senyuman lemah.

“Kerja bagus…”

Bergumam pada dirinya sendiri, dia berjalan selangkah demi selangkah, menuju cakrawala.

“Kamu melakukannya dengan baik…”

Dia berjalan melintasi lapangan, yang tidak ada yang tahu namanya. Kakinya gemetar di bawahnya.

“Benarkah…”

Sendirian dan kesepian, dia berjalan…

Dengan satu tombak dan dua kaki.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_441"

Follow Us