Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_442

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_442

Bab 442. Bintang Berlabuh di Lembah (1)

 

Seekor burung dengan bulu berwarna-warni, memotong langit kelabu. Burung phoenix menjulurkan lehernya ke kiri dan ke kanan untuk mencari sesuatu. Tidak lain, itu adalah Little Chick.

Little Chick and Flone menepati janji mereka kepada Seol Jihu. Bahkan, ketika mereka melihat pasukan Parasite yang mundur, mereka menghindari melakukan kontak dengan mereka seperti yang dijanjikan, dan tidak kembali.

Bukannya mereka tidak bertemu dengan mereka. Tapi, Little Chick memimpin jalan, mempertaruhkan nyawanya untuk mencari bahaya. Dan Flone terbang dengan aman, sambil membawa Seo Yuhui yang tidak sadarkan diri.

Selain saat Seo Yuhui bangun dan harus dipaksa turun, mereka terbang siang dan malam, tanpa berhenti untuk beristirahat. Mungkin karena mereka berdua bisa terbang, mereka bisa kembali ke Haramark lebih cepat dari siapapun.

Mereka melemparkan Seo Yuhui ke istana kerajaan, segera setelah mereka tiba. Begitu mereka mendengar dari Raja Prihi jika pasukan gabungan Federation dan manusia seharusnya sudah melintasi perbatasan…

Mereka segera berangkat untuk menyelamatkan Seol Jihu, yang seharusnya bertarung melawan keseluruhan pasukan Parasite, sendirian.

Mereka tidak bisa mengerti dan berpikir jika itu sudah terlambat… tapi mereka tidak punya pilihan, selain kembali.

Bagaimanapun, mereka percaya padanya.

Seol Jihu tidak akan mati. Dia telah melewati banyak badai yang mengancam jiwa, sebelumnya.

Dia adalah seorang pria yang ketika di ambang kehancuran, berdiri setiap saat.

Jadi, mereka percaya, dia akan melakukan hal yang sama kali ini.

Bahkan, jika dia jatuh sejenak, dia pasti akan berdiri lagi dan kembali hidup-hidup, untuk dilihat semua orang.

Seperti biasa.

‘Tolong… Tolong…!’

Burung phoenix tidak bisa menyembunyikan kecemasannya, bahkan saat terbang dengan kecepatan yang menakutkan. Itu telah terpisah dari Flone sejak lama.

Tidak ada informasi yang cukup. Menemukan Seol Jihu di wilayah yang luas ini, seperti menemukan jarum di tumpukan jerami.

Tidak ada cara untuk mengetahui, apakah dia telah melarikan diri, atau masih dikepung. Atau, apakah dia sedang dikejar.

Tidak hanya itu, Little Chick tidak bisa mempertahankan bentuk phoenix-nya secara permanen. Yang juga, itu memperlambat pencarian. Maka, Little Chick mengirim Flone ke depan, ke lokasi pertempuran yang diprediksi. Dan menjelajahi area yang berbeda, berdasarkan prediksinya, tentang jalur pelarian Seol Jihu.

‘Aku datang sejauh ini, dan dia tidak ada di sini… Apakah itu berarti, dia melarikan diri menuju Federation…?’

Little Chick menepis pikiran cemasnya, dan terus terbang. Lalu tiba-tiba, kemampuan penginderaan jarak luasnya, mendeteksi sumber evil energy.

Itu tidak terasa seperti makhluk iblis. Tapi, Little Chick mengubah arahnya hanya agar aman. Semakin dekat ke sumbernya, dia semakin yakin akan identitas evil energy itu.

Aroma samar, berubah menjadi bau darah makhluk iblis yang kuat.

[Ah…!]

Saat itu, Little Chick berteriak. Tepat ketika ia mengira segala sesuatunya tidak mungkin menjadi lebih buruk, dia telah kehabisan energi.

[Sial!]

Dia mencoba yang terbaik untuk mempertahankan bentuk phoenix-nya. Tapi, dia jatuh dari langit dengan cepat.

Pada akhirnya, sebuah cahaya melintas dari langit. Burung phoenix menghilang, dan seekor burung kecil berwarna kuning cerah, jatuh ke tanah.

Jatuh.

Hanya setelah menyentuh tanah dan berguling-guling di tanah beberapa kali, Little Chick nyaris tidak bisa memegangi tubuhnya.

“Kaahaak!”

Tertatih, Little Chick memuntahkan seteguk darah. Noda merah tua dioleskan di sekitar paruhnya. Karena Little Chick berulang kali berubah menjadi bentuk phoenix selama penerbangannya kembali… terlalu banyak beban yang dibebankan pada tubuhnya.

Meski begitu, Little Chick tidak berhenti. Setelah memuntahkan darah, dia dengan cepat berpindah ke lokasi evil energy, dan melihat tanah berlumuran darah.

‘Ini adalah…!’

Darah yang belum mengering, membentuk jejak panjang di tanah. Jalan itu diperpanjang sampai jarak yang jauh. Tampaknya, itu tak berujung, dalam cara menghilang ke cakrawala.

Little Chick melihat sekeliling, sebelum tiba-tiba berlari ke satu arah. Kakinya yang kecil bergerak dengan cepat.

Little Chick setengah ragu, tapi dia mempercepat langkahnya. Dia merasakan isi perutnya semakin membara, semakin dia mengikuti jejak darah.

Kemudian, akhirnya, Little Chick berhenti berlari di ujung jalan setapak.

“Ah!”

Di dalam lembah tandus, Little Chick melihat seorang pria maju ke depan, sambil terus menciptakan jejak berdarah di setiap langkahnya.

Itu benar-benar Seol Jihu.

Ekspresi kegembiraan melintas di wajah Little Chick, ketika melihat tombak putih Seol Jihu.

“Hei!”

Little Chick melompat ke depan.

“Heeeey!”

Berjalan dalam langkah pendek dan cepat, itu menutup jarak dalam sekejap.

“Hei…!”

Tapi saat dia hendak berteriak ‘Rekan!’, paruhnya terbuka. Dia kehilangan kata-kata, wajahnya linglung.

Pria itu tidak memiliki lengan kanan, dan mengambil langkah yang susah payah, menggunakan tombak di tangan kirinya seperti tongkat. Cara dia bersandar pada tombaknya, dia terlihat lemah dan kehabisan tenaga.

Cukup mengesankan jika dia berdiri, apalagi berjalan. Kondisi tubuhnya… hampir tidak bisa disebut sebagai tubuh manusia.

Kata ‘mengerikan’, tidak mulai menggambarkannya.

Dari darah kering di sekitar matanya, hingga darah yang menetes dari ujung hidungnya. Dari darah yang terpampang di wajahnya, hingga bau busuk darah bercampur keringat dan nanah …

darah, darah, darah, darah…

Ada begitu banyak darah, sehingga lengannya yang terputus, tampak seperti luka yang paling ringan.

Baru sekarang, Little Chick mengerti bagaimana jejak darah terbentuk. Jika bukan karena Spear of Purity, itu bahkan tidak akan mengenali Seol Jihu.

Mata Little Chick bergetar. Itu bisa menebak adegan kegilaan yang harus dilakukan Seol Jihu, untuk sampai ke sini.

Tak!

Seol Jihu menyeret kakinya ke tanah, menggunakan tombaknya sebagai tongkat, dan perlahan berjalan melewati Little Chick. Wajahnya yang bisa dilihat dari kepalanya yang terkulai, benar-benar linglung.

“Rekan…”

Baru pada saat itulah, Little Chick menggumamkan sepatah kata pun. Pada saat itulah Seol Jihu sadar kembali.

‘…Hah?’

Dengan longgar membuka matanya, Seol Jihu melihat tanah. Dia berkedip, bertanya-tanya apa yang terjadi.

Dia ingat, sampai dia dikepung oleh Army Commander, ketika mencoba membunuh Sung Shihyun….

Pada saat itu, ketika Seol Jihu menatap kosong ke tanah, alisnya berkedut. Dia melihat sosok yang dikenal, dalam penglihatannya yang kabur.

Sesuatu yang kecil, kuning cerah mengepakkan sayapnya dan menatapnya.

“…!”

Sekarang setelah dia melihat lebih dekat, sepertinya itu juga sedang berkicau.

“Singkirkan itu…! Hei…!”

Ketika dia memusatkan sarafnya untuk mendengarkan, suara panik terdengar di telinganya.

Seol Jihu menatap Little Chick lama, sebelum matanya sedikit melebar.

“Kamu…”

Ketika dia membuka matanya, mata Little Chick semakin besar.

“Bukankah aku… memberi-tahumu… untuk tidak… kembali…?”

Suara tenggelam Seol Jihu keluar sesekali.

“Aku menepati janjiku, bajingan!”

Little Chick berteriak.

“Aku membawa wanita itu ke Haramark, dengan selamat! Aku menepati janjiku. Jadi, apa yang aku lakukan setelah itu, adalah pilihanku!”

“…Kamu melakukannya?”

‘Aku mengerti. Jadi, Yuhui aman. Tidak apa-apa.’

Seol Jihu menghela nafas lega.

“Terima kasih…”

“Simpan itu! Ngomong-ngomong, apa yang terjadi padamu? Apa kamu benar-benar berhasil menembus jebakan maut itu?”

“Aku…?”

Seol Jihu berkedip perlahan.

Bukan karena dia kehilangan ingatannya. Jika ada, dia mengingat terlalu banyak. Itu terlalu jelas.

Saat kesadarannya akan berkedip, sebuah pesan muncul yang mengatakan Future Vision diaktifkan, dan…

Batuk, batuk…!”

Seol Jihu terbatuk, ketika dia mencoba mengingat apa yang terjadi. Meski itu hanya batuk ringan, campuran darah dingin muncrat dari mulutnya.

“Ukk…”

Seol Jihu mencoba memaksa dirinya untuk menelannya. Tapi, darah masih menetes ke mulutnya.

“Tidak, lupakan!”

Little Chick menggelengkan kepalanya ketakutan.

“Kamu bisa memberi-tahuku, tentang itu nanti! Ayo cepat kembali sekarang!”

Seol Jihu tersenyum.

“…Sial! Bisakah kamu berjalan? Atau tunggu! Biarkan aku mendapatkan kembali energi. Lalu, kita bisa…”

Little Chick bergumam, mungkin merasa kasihan, setelah melihat senyum Seol Jihu.

“Ah, kamu memiliki kristal komunikasi! Panggil sekarang…!”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya. Dia memang memiliki kristal komunikasi. Sayangnya, dia bahkan tidak memiliki mana yang tersisa untuk mengaktifkannya.

Untuk beberapa alasan, dia tidak bisa mengumpulkan mana di dalam tubuhnya.

…Tidak, sebenarnya, dia tahu kenapa.

“….”

Setelah hening beberapa saat, Seol Jihu terus berjalan. Menggunakan Spear of Purity sebagai penopang, dia meletakkan bebannya di atas tombak itu, dan menyeret kakinya.

Sekarang setelah dia sadar, dia menyadari betapa sulitnya proses ini. Bukan karena rasa sakitnya menyiksa. Tapi, seluruh tubuhnya terasa perih seolah tergores.

Dan ini, bahkan setelah Black Seol Jihu memotong rasa sakitnya.

‘Ah… kalau dipikir-pikir…’

Sebuah pertanyaan muncul di benak Seol Jihu, saat dia mengatur pikirannya. Hingga saat ini, dia tidak dapat mengingat apa yang terjadi, ketika Future Vision aktif.

Tapi kali ini berbeda. Dia samar-samar bisa mengingat apa yang terjadi, setelah Basic Skill-nya diaktifkan, dan Black Seol Jihu mengambil alih tubuhnya.

Black Seol Jihu melawan Army Commander menggantikannya, dan hampir membunuh Sung Shihyun. Dia dilempar ke dalam lubang oleh intervensi Ratu Parasite. Lalu menipu musuh dan melarikan diri, dan…

‘Kerja bagus…’

‘Kamu melakukannya dengan baik…. Benarkah…’

Dia mengucapkan kata-kata itu padanya.

‘Apa yang terjadi…?’

Sambil berpikir, Seol Jihu tiba-tiba merasakan kesadarannya tenggelam. Matanya perlahan tertutup juga.

“Ah! Hei, hei!”

Jeritan bernada tinggi terdengar di telinganya. Matanya yang menyipit, sedikit melebar.

Little Chick berteriak dengan ekspresi menekan di wajahnya. Jika bukan karena teriakannya yang keras, Seol Jihu pasti akan kehilangan kesadarannya saat itu.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

“Ya, maaf…”

Seol Jihu menundukkan kepalanya. Menyandarkan dahinya ke batang tombak, dia terengah-engah perlahan. Pada titik ini, dia bahkan tidak yakin jika dia bernapas dengan benar.

“Aku tidak tahu… Aku… tiba-tiba menjadi kosong…”

“Keluar dari itu! Kita hampir pulang…!”

“Kita?”

“Y… Ya! Kita hanya harus menyeberangi lembah ini! Mari kita pergi!”

Sekali lagi, dia mulai berjalan. Seol Jihu berhenti memikirkan detailnya, dan fokus untuk menggerakkan kakinya.

Benar, siapa yang peduli?

Dia telah mencapai apa yang diinginkannya. Dia melindungi prasasti itu, rekan-rekannya aman, dan Seo Yuhui juga kembali hidup-hidup.

Meskipun, dia berjuang sampai tubuhnya menjadi ‘bangkai kapal’ yang menakutkan, untuk mencapai ini…

‘Itu tidak buruk…’

Dia sangat puas dengan hasilnya.

Tapi jika ada satu hal yang dia inginkan, satu hal yang dia harapkan…

‘Aku ingin… melihat semua orang…’

Itu untuk melihat rekan-rekannya.

Dia ingin bersatu kembali dengan semua orang, merangkul mereka, dan berbagi kegembiraan kembali hidup-hidup. Dan untuk melakukan itu, dia harus keluar dari lembah ini.

Dia melakukan. Tapi…

Seol Jihu menatap kosong ke arah Little Chick, yang memimpin jalan dan terus-menerus menyemangatinya.

Setelah beberapa saat, tatapannya jatuh ke tanah.

Dia mencoba mengangkat kepalanya, tapi kepalanya terus jatuh. Bersamaan dengan itu, poninya digulung ke bawah, dan menghalangi penglihatannya.

‘Aku mau beristirahat…’

Itu tidak seperti perasaan lelah atau ingin berbaring. Dia ingin berjalan, tapi tubuhnya telah lepas kendali, dan berhenti dengan sendirinya. Dia merasa, seperti dia akan jatuh ke dalam tidur abadi, jika dia menutup matanya.

Segera, cahaya di matanya meredup. Sosok Little Chick kabur, seperti dia pergi ke bawah air.

Tiba-tiba, dia merasakan sesuatu yang keras di kakinya. Pada saat yang sama, langkah goyang Seol Jihu berhenti.

‘Hah!’

Little Chick mengertakkan gigi.

“Ada sebuah bukit.”

Lerengnya tidak curam, tapi jalannya terlalu panjang. Itu akan mencemoohnya di waktu lain. tapi, Seol Jihu saat ini mengalami masalah, bahkan mengambil satu langkah.

Itu tidak bisa menyalahkannya. Itu merupakan keajaiban, jika dia hidup dan bergerak. Dia harus mengendalikan tubuhnya, hanya dengan keinginannya untuk kembali. Bahkan, dia tidak tahu kemana tujuan mereka…

Angin dingin bertiup.

“Ah….”

Seol Jihu menggigil, udara dingin tampaknya menembus organnya. Akhirnya, dia tidak tahan lagi dan jatuh berlutut.

Tubuhnya sangat panas selama pertempuran. Tapi sekarang, itu terlalu dingin. Dia bisa merasakannya, kehilangan suhu dalam hitungan detik.

“Little Chick…”

Suara erangan keluar.

“Apakah kamu di sana…?”

“Apa yang aku lakukan?”

Little Chick melihat sekeliling mereka, sebelum terengah-engah, karena terkejut. Tubuh Seol Jihu berada di ambang kehancuran.

“A-Ada apa!?”

Little Chick berlari ke arahnya dengan tergesa-gesa, dan berteriak.

“Sejujurnya… jujur… aku belum… bisa… melihat… untuk sementara… Uhuk uhuk.”

Seol Jihu batuk lagi dan terengah-engah.

“Little Chick…”

Setelah hening sejenak, Seol Jihu akhirnya meludahkan benda yang terus ia teguk kembali ke tenggorokannya. Wajahnya sedikit rileks.

“Apa…”

Setelah mengatur nafasnya sebentar, dia bertanya tiba-tiba.

“Apa yang akan terjadi kepadaku…?”

“A-Apa?”

“Akankah aku… benar-benar lupa…?”

“….”

“Segala sesuatu yang terjadi di Paradise… segala sesuatu yang berhubungan dengannya… semuanya…?”

Suaranya bergetar. Saat dia melanjutkan kalimatnya, satu kalimat pada satu waktu… ekspresi kesakitan mengubah wajah Little Chick.

“Aku tidak bisa melupakan…”

Sebuah ratapan bercampur dengan desahan, keluar dari mulutnya.

“Aku tidak bisa… kembali… ke keadaanku yang dulu…”

“Apa yang kamu bicarakan tiba-tiba?”

Little Chick mengangkat suaranya, tidak tahan mendengarkan lebih lama lagi.

“Bangunlah kembali, jika kamu memiliki energi untuk terus mengoceh!”

“…”

“Ayo, bangun! Apakah kamu akan berhenti, setelah kamu sampai sejauh ini? Ini dia! Kamu hanya perlu melintasi bukit ini! Kamu hampir sampai!”

“….”

“Hei! Hei! Hentikan! Bukankah kamu mengatakan, kamu tidak ingin melupakan itu!? kamu bilang, kamu tidak bisa melupakan itu! Maka, kamu tidak bisa mati! Kamu harus kembali hidup-hidup!”

Little Chick berteriak sekuat tenaga.

Dia memutar tubuhnya. Sebuah cahaya redup bersinar dari tubuhnya. Tapi, cahaya itu tersebar di saat berikutnya, saat ia mengeluarkan seteguk darah.

Dia menderita cedera, saat mencoba berubah dengan paksa.

“Argh, tubuh terkutuk ini! Tubuh terkutuk ini! Kamu seharusnya membantuku berevolusi menjadi dewasa lebih awal!”

Menjadi burung phoenix, tidak berarti tidak merasakan sakit. Segera setelah Little Chick mengerutkan kening, dan mengangkat suaranya dalam kemarahan. Dia tiba-tiba melebarkan matanya dan mengangkat kepalanya.

Seol Jihu yang telah berlutut, perlahan bangkit.

“Baik…”

Setelah bangkit kembali, dia tersenyum pahit.

“Aku pergi…”

“…Ya bajingan!”

Little Chick hampir menangis.

“Aku tahu kamu bisa berdiri! Membuatku khawatir tanpa alasan! Apakah kamu benar-benar ingin membuat lelucon pada saat seperti ini?”

“Apakah ini terlihat seperti lelucon…”

“Pokoknya, ayo pergi! Aku tidak bercanda! Kamu hanya perlu mendaki bukit ini! Bala bantuan datang. Jadi, kita harus bisa bertemu dengan mereka!”

Little Chick memakai celana Seol Jihu dengan paruhnya, sebelum memutuskan itu tidak berfungsi, dan mendaki bukit terlebih dahulu. Itu melompat-lompat di tengah, dan dengan putus asa meneriakinya untuk bergegas.

Seol Jihu memeras setiap ons energi di tubuhnya, dan mendongak. Dia memberi kekuatan di matanya.

Penglihatannya menjadi fokus, dan dia akhirnya melihat bukit itu sendiri.

Untuk beberapa alasan, bukit di depannya tumpang tindih dengan gambar gunung yang ia daki di Path of Soul. Pikiran untuk memanjatnya, menyelimuti kepalanya secara alami.

“Cepatlah!”

Little Chick berteriak.

“Oke oke…”

Seol Jihu mengangguk.

“Aku harus hidup…. Karena aku tidak bisa melupakan…”

Dia melihat tanah lagi.

“Baik.”

‘Ayo pergi…’

Seol Jihu perlahan mengangkat kakinya. Meskipun dia tidak bisa mengangkat kepalanya, dia tiba-tiba merasa jauh lebih ringan.

“Ayo pergi, ayo pergi, ayo pergi.”

‘Biarpun aku mati di sini….

Hanya selangkah lagi….

Biarpun aku tidak bisa… buka mataku lagi…

Mari kita ambil satu lagi… langkah…

Dan pergi…’

“Sedikit lagi! Aku rasa, aku bisa melihat mereka!”

Little Chick mendaki bukit.

“Aku juga bisa mendengar sesuatu! Aku pikir mereka hampir sampai! Ayo dengarkan!”

Dia melompat…

“Apa kamu tidak ikut? Ingin aku teruskan? Hmm?”

…Dan berteriak tanpa henti.

“Chet! Baik! Aku akan membuat pengecualian khusus, hanya untukmu! Jika kamu bisa mendaki bukit ini, aku akan membebaskan tahap keenam dan ketujuh Spear of Purity!”

Little Chick meneriakkan apapun yang terlintas di benaknya.

“Tentu saja, kamu harus membantuku berkembang menjadi dewasa sebelum itu!”

Rasanya seperti harus melakukannya.

“Untuk melakukan itu, kamu harus kembali hidup-hidup…!”

Lalu.

Deng!

Dentang logam tiba-tiba terdengar.

“…!”

Little Chick melakukan pengambilan ganda, dan buru-buru menoleh ke belakang. Ini segera menjadi tercengang.

Hal pertama yang menarik perhatiannya adalah, Spear of Purity yang bergulir menuruni bukit.

“Ah…”

Paruh Little Chick terbuka saat melihat Seol Jihu. Tangan kiri yang memegang Spear of Purity merosot tak berdaya.

Di balik matanya yang setengah tertutup dan setengah terbuk,a ada pupil yang redup kehilangan cahayanya. Dan, tubuhnya yang bergoyang miring ke satu sisi.

Rambutnya bergetar tanpa henti, dan…

‘Hmm?’

Seol Jihu membuka matanya, setelah beberapa kali berkedip. Dia kehilangan kesadaran lagi untuk sesaat, dan pemandangan berubah.

Kelopak berkibar di taman yang indah.

‘Ini adalah…’

Saat dia mengenali tempat itu, pemandangan dengan cepat berubah.

Dia melihat bukit itu lagi.

‘Apakah aku salah melihat…?’

Seol Jihu memiringkan kepalanya, sebelum tiba-tiba melebarkan matanya.

‘Ngomong-ngomong, kapan aku sampai… huh?’

Ketika dia mengangkat matanya dan melihat ke atas, dia tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya.

‘Huuuuh?’

Di atas bukit, dia melihat pemandangan yang ia ingin lihat lebih dari apapun.

Tidak hanya satu atau dua orang di sana. Lebih dari selusin orang menatapnya.

‘Semua orang…!’

Baek Haeju, tidak, Yoo Seonhwa sedang menatapnya dengan tangan terkatup.

Kazuki menyilangkan lengannya dengan wajah tenang.

Maria mengguncang artefaknya yang rusak, dan meneriakkan sesuatu dengan marah.

Teresa tersenyum dengan anggun, dan mengedipkan mata.

Philip Muller yang sedang duduk membaca bukunya, mengangkat tubuhnya dan menutup buku itu.

Eun Yuri melambaikan tangannya dengan wajah tanpa ekspresi.

Marcel Ghionea mengangkat x-bow-nya dengan senyum canggung.

Agnes mendorong kacamatanya ke atas dan menatapnya untuk bergegas.

Oh Rahee menyeringai sambil mengutak-atik ujung rambutnya.

Yi Seol-Ah berpegangan tangan dengan Hoshino Urara dan melompat-lompat dalam kegembiraan.

Hugo juga dengan bersemangat melambaikan tangannya. Untuk mengucapkan selamat datang di rumah.

Audrey Basler menggelengkan kepalanya sambil melihat ketiganya.

Sementara itu, Wu Lei dan White Tiger tertawa terbahak-bahak.

Chohong dan Phi Sora tampak sedikit kesal. Keduanya mendengus dan secara bersamaan, mengulurkan tangan mereka. Cara mereka memanggilnya, mereka sepertinya menyuruh dirinya cepat.

Saat Seol Jihu menyaksikan dengan linglung, sudut mulutnya melengkung.

‘Mereka semua hidup…!’

Semua orang selamat dan menunggunya kembali.

‘Little Chick tidak berbohong.’

Karena di tengah grup adalah Seo Yuhui. Dia memelototi Seol Jihu dengan mata memerah, sebelum menutupnya. Dia kemudian membuka matanya, dan menunjukkan senyum cerah.

Di dalam fatamorgana yang menerangi, Seol Jihu mengepalkan tinjunya.

Dia menjadi tidak sabar dan berlari ke depan dalam panasnya gairah, hanya melihat ke puncak.

Itulah mengapa, dia gagal untuk melihat, jika tubuhnya berangsur-angsur menjadi pingsan. Dan Roselle yang diam-diam mengawasinya dari belakang, menutup matanya dengan ekspresi kasihan.

Tidak tahu apa-apa, Seol Jihu tertawa.

Dia berteriak dengan senyum berseri-seri.

“Aku…!”

Kemudian….

Koong.

Tubuh Seol Jihu jatuh rata di atas bukit.

Kemudian, tidak lagi bergerak.

Kakinya yang ia angkat dengan susah payah, tidak menyelesaikan langkahnya.

Little Chick berdiri dengan kosong selama sedetik. Setelah meragukan matanya, dia bergegas turun.

“O… Oi!”

Dia tergagap.

“Oi…!”

Tidak ada balasan.

“…Rekan!”

Seol Jihu tidak bergerak sedikit pun.

Riak berkilauan muncul di pupilnya. Paruhnya juga mengejang.

“Hei kamu…!”

Saat itu juga, Little Chick menutup paruhnya di tengah-tengah, dan meneriakkan sesuatu. Itu mengepal keras, seolah ingin mematahkan giginya.

“Keuk…!”

Wajahnya mengerut, hingga tingkat yang tak terlukiskan, dan kepalanya menunduk.

Segera, cahaya redup mulai muncul dari tubuh Little Chick.

…Sebenarnya, Little Chick sudah tahu.

Dia tahu apa yang akan terjadi, jauh sebelum menemukan tubuh Seol Jihu.

Meskipun Arcus Spirit adalah burung phoenix abadi, hidupnya tidak kekal. Itu akan menemui akhirnya, bersama dengan kematian pasangan hidupnya. Dan, kembali ke bentuk telurnya untuk menunggu tuan baru.

Little Chick tahu bagaimana keadaan tubuhnya selama pencarian.

Dia hanya tidak ingin mempercayainya.

Karena… karena…

“Bangun…”

Little Chick meringkuk dan bergetar hebat.

“Bangun… bajingan…!”

Air mata mengalir dari kepalanya yang jatuh.

“Kamu selalu bangkit…! Selalu…! Tanpa keraguan…!”

Seol Jihu masih tidak menjawab.

Senyuman menggantung di mulutnya, seolah-olah dia sedang mengalami mimpi bahagia.

“Aku…”

“Hanya…”

“Rumah…”

Suara serak, grogi mengalir keluar.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_442"

Follow Us