Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_443

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_443

Bab 443. Bintang Terbenam di Lembah (2)

 

Setelah melintasi Pegunungan Hiral, pasukan Federation berada di tengah pertempuran sengit.

Mereka maju, sambil bertempur gelombang demi gelombang pasukan Parasitr. Tapi, situasinya tidak baik. Tidak hanya sulit untuk bertarung di dalam wilayah Ratu Parasite. Tapi, juga karena pasukan musuh fokus untuk menunda perjalanan mereka.

Kemudian, setelah titik tertentu, mereka mulai bergegas maju seperti biasanya. Menurut laporan yang disampaikan oleh pengintai, sekelompok besar pasukan Parasite jauh di dalam wilayah mereka, baru saja mulai menyebar kembali.

“Kita mundur.”

Menyadari jika mereka akan terkepung, Gabriel memutuskan tanpa ragu-ragu.

“Kita mundur?”

Seorang pria muda berkacamata mengajukan keberatan.

Itu adalah Philip Muller. Dia bertemu dengan pasukan Federation secara kebetulan, dan menyadari jika ada sesuatu yang salah tentang situasinya.

Saat Eun Yuri berada dalam kondisi kritis, dia meminta Marcel Ghionea untuk membawanya kembali, saat dia mulai bergerak dengan Federation.

“Tidak mungkin. Ini baru beberapa hari.”

“Ini bukan hanya beberapa hari.”

Dengan suara melankolis, Gabriel menepis keberatan Philip Muller.

“Itu sejak kamu menginvasi wilayah Kekaisaran… Tak disangka, Ratu Parasite akan bertindak sejauh ini…”

Dengan tenang bergumam pada dirinya sendiri, dia memiringkan kepalanya ke belakang.

“Bintang…”

Setelah melihat ke langit sebentar, dia menghela nafas panjang dan menundukkan kepalanya.

“Sudah terlambat….”

Dengan ratapan duka, dia berbalik.

***

 

“Bukankah kamu bilang, kita akan aman, setelah kita menyeberangi gunung ini?”

Menyeberangi gunung yang terjal, Phi Sora berbicara sambil menyeka keringat di dahinya.

“Kita harusnya, hanya akan tiga atau empat hari lagi dari wilayah perbatasan.”

Hoshino Urara menjawab dengan tidak antusias.

“Minggu pertama lumayan menyenangkan. Tapi, kita sudah lama tidak bertemu musuh!”

“Apakah kamu mengeluh, jika kamu tidak dapat menggunakan kami sebagai umpan?”

Phi Sora membalas.

“Abaikan saja dia.”

Chohong terkikik, ketika dia mengikuti mereka dari belakang.

“Apa yang perlu dimarahi? Syukurlah, kita semua masih hidup.”

“Tapi tetap saja…”

“Aku tidak berpikir, kita akan berhasil keluar dari sana hidup-hidup. Kita beruntung.”

Chohong berbicara dengan ringan, seolah-olah dia tidak percaya mereka lolos dari neraka hidup-hidup.

“Beruntung, ya…”

Phi Sora memiringkan kepalanya dengan ragu.

“Yah, kita mungkin beruntung… tapi aku bertanya-tanya, apakah itu sama untuk kelompok lain…”

Ekspresi Chohong menjadi serius, saat gumaman Phi Sora. Dia sangat bahagia, karena dia tidak memikirkan rekan-rekannya.

“Apakah kamu memiliki kristal komunikasi?”

Hoshino Urara mengangkat bahu, atas pertanyaan Chohong.

“Aku punya satu.”

Phi Sora mengeluarkan bola kristal transparan dari sakunya.

“Di mana itu terhubung?”

“Di mana menurutmu? Valhalla, tentu saja.”

“Aku tidak melihat cahaya biru… Kita tidak menerima panggilan?”

“Siapa yang akan memangil kita? Mereka tidak tahu situasi apa yang kita atau pihak lain mungkin hadapi. Kecuali jika salah satu kelompok yang melarikan diri, menghubungi mereka terlebih dahulu. Mereka tidak akan berani memanggil kita.”

Beberapa spesies Parasite sensitif terhadap mana. Jika mereka ditemukan oleh musuh, karena panggilan sebelum waktunya. Betapa tragisnya hal itu?

Jadi, bahkan jika pasukan cadangan mengetahui tentang situasi mereka.

Mereka tidak akan memanggil tim ekspedisi dengan sembrono.

“Mengapa kamu tidak mencobanya? Seperti yang dikatakan Urara, kita tidak bertemu Parasite selama beberapa hari.”

“Aku rasa itu benar…”

Phi Sora ragu-ragu, sambil mengutak-atik kristal komunikasi. Kemudian, dengan menarik napas dalam-dalam, dia memasukkan mana ke dalamnya.

Woong!

Kristal komunikasi bersinar dengan cahaya terang dalam waktu kurang dari satu detik.

***

 

Di waktu yang sama.

Kelompok yang terdiri dari Teresa dan Yi Seol-Ah, dipimpin oleh Wu Lei, melarikan diri dari Kekaisaran.

Ketiganya berada di tempat yang sama.

Ketegangan tinggi selama minggu pertama.

Mereka bertemu dengan pasukan Parasite beberapa kali per hari. Kadang-kadang, mereka bertemu dengan musuh, setiap dua atau tiga jam sekali. Kembali ke jarak satu hari adalah normal. Dan bahkan ada saat-saat, ketika mereka harus tetap bersembunyi sepanjang hari.

Jika bukan karena naluri seperti intuisi Wu Lei, dan kemampuan penginderaan bahaya elemental Aura, mereka akan ditemukan setidaknya sekali.

Setelah tujuh hari, frekuensi kemunculan Parasite anjlok. Satu atau dua hari setelah itu, mereka tidak terlihat.

Pada sekitar waktu inilah, Teresa yang bertekad untuk mati dengan peluang 99,9 persen, mulai mengembangkan harapan. Entah itu dengan keberuntungan yang menantang paradise atau kebetulan murni. Mereka telah melewati lusinan situasi berbahaya dan hampir berhasil pulang.

“Kita akan berada di perbatasan Distrik Delphinion dalam beberapa hari.”

Teresa berbicara saat dia memimpin jalan.

“Begitu kita melintasi perbatasan, kita akan bisa bernapas lega. Meskipun kita masih akan berada di wilayah Parasite, itu tidak akan berada di bawah kendali Ratu Parasite.”

Meskipun suaranya sangat kelelahan. Nada suaranya yang cerah memberikan sekilas harapan, untuk membuatnya kembali hidup.

“Begitu kita melintasi perbatasan, kita akan bisa lolos dari fenomena yang menguras energi ini juga… Tapi, jangan lengah sampai saat itu.”

Senyuman muncul di wajah Yi Seol-Ah yang sangat lesu.

“Benar, Parasite yang pandai, muncul tiba-tiba saat kamu merasa aman….”

“Aku menghargai peringatan itu, tapi…”

Pada saat itu, Wu Lei memecah kesunyiannya.

“Aku pikir, kamu membawa sial kepada kami.”

Teresa dan Yi Seol-Ah berhenti berjalan secara bersamaan.

“Kotoran! Aku tahu, aku seharusnya tutup mulut! Aura!”

Yi Seol-Ah melontarkan kutukan, seolah dia sudah terbiasa sekarang. Dia kemudian mengirim Aura terbang, sambil melihat sekeliling dengan terburu-buru.

Meskipun mereka belum memperkirakan ukuran kekuatan musuh. Mungkin lebih baik bersembunyi, daripada bertarung dalam kondisi mereka saat ini.

Namun, informasi yang Aura bawa kembali tak lama kemudian bukanlah yang mereka harapkan.

“…Ini bukan Parasite?”

Itu adalah berita, jika pasukan yang berbaris ke arah mereka bukanlah parasite, tapi manusia.

Mereka bertiga berlari ke depan, setengah ragu, dan segera mengkonfirmasi kebenaran. Sebuah pasukan manusia yang besar sedang melintasi Distrik Delphinion dan maju ke Kekaisaran.

Mereka juga, sepertinya telah memperhatikan ketiganya, saat pasukan garis depan segera berbalik ke arah mereka. Pada saat yang sama, lingkaran sihir terbentuk di depan mereka, dan sebuah sosok muncul.

“Kamu masih hidup.”

Sosok itu, Taciana Cinzia, berbicara dengan tatapan yang agak muram.

“Jadi, itu memastikan pihak lain kembali dengan selamat…. aku harap kamu mengerti. Kami tidak dapat menghubungi para pihak lain terlebih dahulu. Karena, kami tidak tahu situasi apa yang mereka hadapi.”

Cinzia meminta maaf dengan suara rendah.

Namun, baik Wu Lei, Teresa, maupun Yi Seol-Ah tidak mendengarkan. Mereka tidak berpikir jernih, sejak mereka menemukan kekuatan sekutu.

Mereka berharap untuk bertahan, paling tidak untuk beberapa hari lagi. Tidak pernah dalam imajinasi terliar mereka, untuk mengira tim penyelamat akan datang dan menyambut mereka.

Tidak, tentara terlalu besar untuk dianggap, sebagai tim penyelamat. Itu bisa dimengerti mengingat tim ekspedisi telah memasuki jantung Kekaisaran. Tapi, pasukannya masih tampak terlalu besar.

“Ya Dewa, apakah kamu datang ke sini untuk berperang?”

Teresa bertanya, setelah memperhatikan beberapa poin mencurigakan, saat mereka melarikan diri.

“…Anggap saja kami berkomitmen. Kami bertekad untuk bertarung jika perlu.”

Cinzia menjawab, beberapa saat kemudian.

“Kami berangkat secepat yang kami bisa, setelah mengetahuinya… tapi, itu sudah terlambat. Pergi ke Lembah Arden masih mustahil dengan tim penyelamat, yang terbentuk dengan cepat. Jadi, kami mengumpulkan pasukan kami dan menyiapkan persediaan…”

Dia menghela nafas panjang di tengah kalimatnya.

“…Tapi, itu sudah terlambat. Federation mengatakan, mereka juga akan mundur. Maafkan aku.”

Cinzia meminta maaf lagi.

Kulit Teresa yang terpesona dengan kegembiraan, dengan cepat tenggelam. Mengatakan jika mereka berkomitmen dan bertekad di masa lampau… mengatakan jika Federation mundur…

Teresa dengan cepat menangkap keanehan dan bertanya dengan hati-hati.

“Tentang kelompok lain…”

Cinzia tidak menjawab. Dia hanya mengaktifkan kristal komunikasi, dan menyerahkannya dalam diam.

-Bos?

Sebuah suara terdengar, tepat ketika Teresa mengambil kristal itu dengan tergesa-gesa. Wajah Agnes muncul di kristal.

“Nona Agnes?”

-Kamu….

Mata Agnes membelalak, sebelum dia mengangguk.

-Fakta jika kamu memanggilku pada kristal komunikasi ini. Pasti berarti, jika kamu bertemu dengan bala bantuan. Selamat telah kembali dalam hidup.

“Terima kasih. Kita semua aman. Bagaimana dengan grup-mu?”

-Kami bergabung dengan kelompok Nona Baek Haeju di tengah. Kami sedang menujumu.

“Benarkah?”

Alih-alih menjawab, Agnes memindahkan kristal komunikasinya untuk menunjukkan grup Baek Haeju.

Ini secara alami berarti, jika Sumpah Kekaisaran aman.

-Sayangnya…

Agnes berhenti sebelum menampar bibirnya.

-Bagaimanapun, dengan ini, lima… tidak, enam dari tujuh kelompok yang kembali dengan selamat, telah dikonfirmasi. Kami baru saja menerima berita, tentang kembalinya kelompok Nona Hoshino Urara dengan selamat.

“Enam kelompok…?”

Mata Teresa menyipit. Tentu saja, itu adalah hal yang baik, jika begitu banyak orang yang kembali hidup-hidup. Tapi… terlalu banyak.

Bukankah rencana pelarian dibentuk berdasarkan lima tim yang dimusnahkan, dengan dua tim lainnya hanya memiliki kesempatan untuk melarikan diri?

“Bisakah kamu ceritakan apa yang terjadi?”

-…Tentu saja.

Agnes berbicara dengan sedikit keraguan dalam suaranya.

Baek Haeju, Philip Muller, White Tiger, dan Hoshino Urara… Wajah Teresa berubah, saat Agnes memanggil tim yang kembali.

“Bagaimana dengan… kelompok yang tersisa?”

Agnes menutup mulutnya.

“Apakah, apakah kamu tidak mendengar apapun dari mereka?”

Suara Teresa bergetar, sebelum dia menyadarinya. Dia pikir semuanya berjalan dengan baik. Tapi sekarang, setelah dia melihatnya, dia sepertinya melewatkan sesuatu yang penting.

“Dengan kelompok Agnes… Seo Yuhui berpisah di tengah jalan.”

Pada saat itu, Cinzia memecah kesunyiannya dan angkat bicara.

“Dia merasa ada sesuatu yang salah, dan berpisah.”

Teresa kembali menatap Cinzia, dengan wajah bingung.

“Kemudian, seekor burung phoenix dan hantu tampaknya membawa Seo Yuhui yang tidak sadarkan diri ke istana kerajaan, sebelum kembali. Hanya itu yang kami tahu.”

Little Chick and Flone seharusnya berada di grup Seol Jihu.

Saat itu, sebuah pikiran tertentu menghantam kepala Teresa seperti sambaran petir.

“… Jangan beri tahu aku…”

Teresa segera memasukkan tangannya ke dalam tas, dan mengobrak-abriknya. Tas itu mengeluarkan panas, tanpa ia sadari.

Kemudian, begitu dia mengeluarkan sesuatu dari tasnya, matanya membelalak dan rahangnya ternganga.

Observation Vitae.

Itu adalah kontrak yang memungkinkan seseorang, untuk melihat kekuatan hidup kontraktor. Teresa pernah meminta Seol Jihu untuk menanda-tanganinya, sebagai cara untuk memastikan keselamatannya… sebelum dia berangkat ke ekspedisi Alam Spirit.

Dan kontrak ini… terbakar dengan kecepatan yang tinggi.

“Ah…”

Teresa meremas dan mengepakkan kertas, untuk mencoba memadamkan api. Tapi, tidak ada yang bisa ia lakukan untuk mempengaruhi kobaran api. Faktanya, itu hanya menjadi lebih kuat dari waktu ke waktu, dan menggerogoti kertas.

“Tidak…”

Dia menolak untuk percaya apa yang sedang terjadi. Benar, bukankah hal yang sama terjadi di masa lalu?

Observation Vitae telah terbakar, hingga hanya sebagian kecil yang tersisa, di beberapa kesempatan. Jadi, Teresa percaya itu akan mendapatkan kembali bentuk aslinya tidak lama lagi, seperti biasanya.

Namun, bertentangan dengan angan-angan Teresa, kobaran api membakar kontrak sepenuhnya.

“Tidak…!”

Itu cepat terbakar, sebelum ada yang bisa berbuat apa-apa.

Bahkan, ketika sudut kecil dari kontrak itu terbakar menjadi abu, mata Teresa bergetar dengan jelas. Selanjutnya, ekspresinya tenggelam dalam keputus-asaan, dan napasnya menjadi kasar.

Dia mengira, ada sesuatu yang salah untuk sementara waktu. Beruntung saja, tidak cukup untuk menjelaskan apa yang terjadi.

Itulah yang ia pikirkan, tapi…

“…”

Dia sekarang menyadari, jika setiap orang dapat melarikan diri dengan selamat, karena satu orang memikul semua beban itu sendirian.

Dia mengerti, mengapa Cinzia meminta maaf.

Saat itu, angin dingin menyapu tangan Teresa. Tumpukan abu di tangannya yang terkepal, tersebar di udara.

“Eu… Ah…”

Kekuatan meninggalkan tubuhnya, saat perasaan hampa yang tak terlukiskan, memenuhi dirinya. Kakinya lemas, dan dia menjatuhkan diri di tengah abu yang beterbangan.

“Euu… Uaah… Huaaa…”

Suara tercekik mengalir dari mulutnya, yang menganga. Dan, air mata mengalir di matanya.

“Kenapa, kenapa…”

Aliran air mata mengalir di wajahnya, yang perlahan berubah.

“Kenapa kamu datang terlambat…!?”

Pada akhirnya, dia berteriak dengan kesal dan menangis.

“Jika kamu datang lebih awal…! Jika kamu tidak butuh waktu lama…!”

Teresa memiringkan kepalanya, dan meratap dengan keras. Wu Lei dan Yi Seol-Ah yang belum memahami situasinya, menatap Teresa yang menangis, dengan tercengang.

Namun, ekspresi Cinzia berbeda, karena dia pernah dipercayakan dengan Observation Vitae sebelumnya, selama Perang Benteng Tigol.

“Berapa banyak dia… sendirian…!”

Ratapan sedih bergema ke segala arah.

Cinzia menutup matanya.

Dan…

***

 

-Heuaaaaaaaaa!

Jeritan sedih menggema dari kristal komunikasi. Baek Haeju yang sedang menatap Teresa, tiba-tiba berbalik dan mulai berlari.

“Nona Baek Haeju?”

Agnes memperhatikannya bergegas pergi, dan memanggil. Tapi, Baek Haeju sudah menjadi titik kecil di kejauhan.

Baek Haeju masih belum yakin. Dia menolak untuk mengambil kesimpulan yang terburu-buru, sampai dia mengkonfirmasi kematian Seol Jihu, dengan matanya sendiri.

Tapi ketika dia melihat kertas putih terbakar dan Teresa menangis seperti orang gila… firasat yang tak dapat dijelaskan, merayap di dalam hatinya.

‘Dalam situasi ini…’

Ini akan terlambat.

Baek Haeju menggigit bibir bawahnya. Sambil berlari segera, dia mengeluarkan kristal komunikasi, berharap skenario terburuk yang ia bayangkan, tidak akan benar.

‘Aku mohon…!’

Menanamkan mana ke dalam kristal komunikasi, Baek Haeju melintasi area itu, dengan kecepatan yang menakutkan.

***

 

Flone menemukan Seol Jihu, ketika dia dalam perjalanan kembali ke tempat mereka berpisah. Dia menemukan jejak darah dan mengikutinya. Dan lihatlah, dia dapat menemukan Seol Jihu pingsan di kaki bukit, dekat lembah.

Dia juga melihat Little Chick di sebelahnya. Flone berteriak kaget, saat dia melihat Seol Jihu. Dia dengan cepat mendekatinya, sambil memegang erat liontin itu.

Melihat lebih dekat, Seol Jihu berada dalam keadaan yang jauh lebih buruk dari yang ia harapkan.

[Apakah kamu baik-baik saja? Hm? Aku di sini! Aku di sinnniii!]

Dia berteriak dengan bingung, tapi Seol Jihu tidak menjawab. Bahkan ketika dia mengguncangnya, Seol Jihu hanya berdiam diri seperti boneka, dengan talinya dipotong. Tidak peduli kemiripan gaya hidup, Flone bahkan tidak bisa merasakan jiwanya.

[A-aku di sini…]

Ekspresi Flone memucat, saat dia menatap tajam ke arah Seol Jihu. Pernah mengalami kematian sekali, tidak mungkin dia tidak mengerti apa yang terjadi.

Hanya saja, dia tidak bisa menerimanya dengan mudah.

[A-Apa yang terjadi?]

Flone kembali menatap Little Chick.

[Dia tidak mati, kan? Benarkan?]

Namun, Little Chick tidak menjawab.

“Aku baik-baik saja…. Aku baik-baik saja…. aku telah mengalami kematian pasanganku berkali-kali…”

Little Chick hanya bergumam pelan, dengan tubuhnya meringkuk seperti bola.

[A-aku datang terlambat, kan?]

Tidak tahu apa yang harus dilakukan, Flone pertama kali menarik Seol Jihu.

[Ayo pergi!]

Memeluk tubuh dinginnya, dia mendesak Little Chick.

[Apa yang membuatku begitu tertekan? Kita hanya harus menyembuhkannya! Jadi, ayo kita kembali dengan cepat…]

Paat!

Sebuah cahaya menyala.

Flone yang hendak mendaki bukit bersama Seol Jihu, berhenti.

[A-Apa kamu tidak ikut?]

Saat dia perlahan menoleh ke belakang…

[….]

Dia tidak melihat Little Chick. Dia hanya melihat telur kecil.

Menghadapi kenyataan pahit, Flone perlahan memindai sekelilingnya.

Mayat yang dingin, tombak merah berlumuran darah, dan telur merah duduk di antah berantah…

Flone berdiri di tempat untuk waktu yang lama …

[…Agh, aku sudah terdesak waktu.]

Dan kemudian, dia kembali dan mengambil telurnya.

[Oh ya, aku tidak bisa melupakan ini.]

Selanjutnya, saat dia membungkuk untuk mengambil Spear of Purity yang berlumuran darah. Dia tiba-tiba menundukkan kepalanya.

[Kenapa kamu tidak mengatakan apa-apa…]

[Hic.]

Dia terisak. Tubuh Flone bergetar, dan tetesan darah jatuh dari matanya yang tertutup rapat.

[Maaf…]

Meminta maaf sambil memegang erat mayat Seol Jihu…

[Maaf… Maaf…]

Dia mendaki bukit sambil menangis.

***

 

Matahari yang menggantung di tengah langit, akhirnya terbenam di cakrawala. Sekitar waktu inilah, Seo Yuhui tiba-tiba bangun.

Ketika dia membuka matanya, dia melihat sebuah tempat tidur empuk, dan bagian dalam sebuah kamar mewah.

“Apa yang terjadi?”

Setelah dengan bingung melihat sekeliling ruangan selama beberapa detik. Dia tiba-tiba melebarkan matanya, dan melompat dari tempat tidur, seperti tawon menyengat-nya.

Dia menggelengkan kepalanya ke kiri dan ke kanan, sebelum menemukan teras dan membuka pintu. Dan kemudian, dia melihat kota yang sangat familiar.

‘Ini adalah…’

Haramark.

Seo Yuhui mengedipkan matanya, saat dia menatap kosong ke kota, yang tersapu matahari terbenam. Jika dia tidak melihat kesalahan, seluruh kota baru saja berkedip dengan cahaya.

Seo Yuhui tanpa sadar memiringkan kepalanya ke belakang, pupilnya bergetar. Langit yang diwarnai matahari terbenam yang kehitaman, menjadi cerah untuk sesaat.

Itu berulang kali menjadi terang dan gelap. Seolah-olah, ada sesuatu yang meledak jauh melampaui atmosfer, di luar jangkauan mata manusia.

Kemudian…

Paat!

Dengan cahaya yang kuat meledak dan menghilang, langit mendapatkan kembali warna aslinya.

Seo Yuhui terus menatap langit, meskipun sudah kembali normal…

“Ah…”

Dan dia mengerang pelan.

Benda bersinar, jatuh dari langit merah. Menampilkan ekor yang panjang seperti komet, itu dengan cepat menghilang ke cakrawala, tempat langit bertemu bumi.

Bintang telah terbenam.

“….”

Mulut Seo Yuhui perlahan terbuka, seolah dia ingin memanggil seseorang.

Tidak dapat mengatasi gelombang pusing yang tiba-tiba, tubuh Seo Yuhui bergetar kuat. Dia kehilangan keseimbangan, dan lututnya menyentuh lantai teras.

Tangannya yang ditempatkan di pagar pembatas, juga jatuh ke depan tanpa daya.

Setelah jatuh, Seo Yuhui tidak bergerak sedikit pun. Seperti, seseorang yang menjadi gila, karena terkejut.

Dia hanya terus menatap langit, tempat bintang itu terbenam, dengan wajah kosong.

Ini berlangsung sepanjang malam, sampai Raja Prihi datang menemuinya keesokan pagi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_443"

Follow Us