Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_445

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_445

Bab 445. Saat Dia Pergi (2)

 

Seoul, Rumah Sakit Umum SY.

Langit pagi tenang dan damai. Tapi, bangsal pribadi di lantai tertinggi rumah sakit, sangat gaduh.

“Hanya apa…!”

Seol Jihu perlahan membuka matanya, saat suara bernada tinggi terdengar di telinganya. Wajahnya sedikit bergetar, begitu dia melihat sekelilingnya, melalui penglihatannya yang kabur.

Hal terakhir yang Seol Jihu ingat adalah, ditundukkan oleh sekelompok pria berjas hitam dan kehilangan kesadaran. Namun, dia tidak berada di gudang yang gelap atau semacamnya.

Faktanya, dia bahkan tidak melihat satu orang pun yang mengenakan setelan hitam.

Orang-orang yang membuat telinganya sakit, tidak lain adalah keluarganya.

“Apa maksudmu!? Kecelakaan tak terduga!?”

Ayahnya berteriak dengan marah. Dengan wajah memerah, dia berteriak lagi, sambil mengarahkan jarinya ke wajah seorang wanita. Wanita yang tidak dikenali Seol Jihu itu, menangkupkan kedua tangannya dan meminta maaf.

“Tepat ketika kita mencoba untuk melanjutkan dan memulai hidup baru…!”

Saat suara ayahnya naik, wanita itu semakin menundukkan kepalanya. Sementara ibunya menangis.

“Jihu… Apa yang terjadi denganmu… Tepat saat Jinhee menjadi lebih baik…”

Dia memegangi tangannya, dan menangis tanpa henti.

Tak lama kemudian, dia melihat seorang dokter yang mengenakan jas putih dan seorang perawat dengan rambut bob, berjalan dengan tergesa-gesa.

Perawat pergi di antara wanita itu dan ayah Seol Jihu. Dan, dokter itu sepertinya menjelaskan sesuatu kepada ayahnya.

Namun, situasinya tidak mereda sedikit pun.

Ayah Seol Jihu mendorong dokter di saat-saat panas. Dokter jatuh ke belakang, dan perawat itu menjerit pendek.

Seol Wooseok dan Seol Jinhee harus berusaha keras untuk menenangkan ayah mereka.

Sementara itu, wanita yang tidak dikenal Seol Jihu menundukkan kepalanya. Seolah-olah, dia melakukan dosa besar. Butir-butir air jatuh dari matanya.

‘Siapa dia…?’

Pikiran Seol Jihu tidak berjalan terlalu lama. Rasa kantuk yang hebat membanjiri dirinya. Seolah-olah, dia telah disuntik dengan anestesi atau obat pemicu tidur lainnya.

Saat Seol Jihu menutup matanya, hal terakhir yang dilihatnya adalah, Seol Wooseok membimbing ayah mereka keluar.

Berapa lama waktu berlalu?

Ketika Seol Jihu membuka matanya lagi, semuanya diam. Hal pertama yang dilihatnya adalah, langit-langit kamar rumah sakit dan saluran infus.

Bunyi…. Bunyi…. Bunyi…

Bunyi bip berkala juga terdengar.

Ketika dia menoleh ke samping dengan susah payah, dia melihat monitor pasien yang menampilkan detak jantungnya, bersama dengan informasi lainnya.

Baru saat itulah Seol Jihu menyadari jika dia berada di kamar rumah sakit.

Matahari terbenam, memantulkan rona oranye dari jendela berjeruji baja.

Pagi itu, ketika dia bangun dari tidur dan diserang oleh sekelompok orang misterius. Sepertinya, itu sudah setengah hari berlalu sejak saat itu.

Seol Jihu menghela nafas panjang. Mungkin karena dia pusing, dia tidak yakin, apakah dia sudah bangun atau masih setengah tertidur. Sulit untuk mengatakan, apakah dia berada dalam mimpi atau kenyataan.

Hampir seperti dia menderita amnesia parah, yang hanya ia lihat sebelumnya di drama TV. Dia tidak tahu, siapa nama yang tidak dikenal di teleponnya, apa yang terjadi pada pria misterius berjas itu, mengapa dia tiba-tiba dibawa ke rumah sakit, atau siapa wanita yang menangis sedih itu…

Segala macam pikiran, berkelana di kepalanya.

“Ugh…”

Dia mengerang dengan cemberut yang berat. Dia pusing, saat mencoba memikirkannya.

Tapi sejauh ini, itu bisa diterima. Mungkin karena dia masih sedikit mati rasa. Tapi, dia tidak bisa merasakan sakit sebanyak itu.

“Ah…”

Seol Jihu mencoba bangun. Tapi kemudian, dia menyadari jika tidak bisa menggerakkan tubuhnya. Saat itulah, dia melihat tali hitam mengikat tangan dan kakinya, ke tempat tidur. Bahkan paha, pinggang, dan dadanya diikat.

Seol Jihu melihat pengekang dengan wajah linglung, sebelum berbaring kembali. Dia tidak memiliki kekuatan untuk berjuang, dan dia merasa agak mengantuk. Pikirannya kabur, mungkin karena obat-obatan yang masih ada di sistemnya.

Seol Jihu menutup matanya setengah, dan menatap langit-langit. Dia tidak ingin memikirkan apapun.

Dia hanya ingin berbaring di sana dan istirahat.

Untuk keabadian.

***

 

Hari yang gila berlalu, dan malam pun tiba.

Seol Jinhee menghela nafas panjang, saat dia dengan canggung berdiri di depan pintu kamar rumah sakit.

Dia datang ke rumah sakit, setelah mendapat telepon dari ibunya. Tapi dia masih tidak yakin, apa yang terjadi.

“Sungguh… kenapa harus seperti ini…”

Seol Wooseok yang sedang duduk di bangku di depan pintu, menundukkan kepalanya.

“Aku rasa, inilah yang orang maksud, ketika mereka mengatakan kemalangan tidak pernah datang sendiri… Tepat setelah kamu keluar dari rumah sakit, hal seperti ini terjadi pada Jihu…”

Seol Jinhee mengangguk tanpa sadar, pada gumaman Seol Wooseok. Dia merasakan hal yang sama.

“Dewa pasti tidak berperasaan… Tepat ketika aku berpikir semuanya akan kembali normal… Sial, bagaimana ini adil?”

Seol Wooseok melontarkan kutukan.

Seol Jinhee menatap kakak laki-lakinya dengan ekspresi yang rumit, saat dia melingkarkan tangan di wajahnya. Dia belum pernah melihat Seol Wooseok begitu frustrasi.

Bukan hanya Seol Wooseok juga. Ayahnya merokok satu batang rokok, sebelum pergi dan bergumam,

“Tidak membiarkan bajingan di Sinyoung pergi.”

Ibunya menangis sepanjang hari, dan akhirnya menangis sampai tertidur.

‘Pengacau itu…’

Seol Jinhee memelototi Seol Jihu, dan menggerutu dalam hati. Benar-benar tidak ada hari yang damai bersamanya.

“…Aku akan pergi mencari minuman.”

Setelah hening sejenak, Seol Wooseok bangkit dari bangku cadangan. Seol Jinhee melihatnya berjalan dengan susah payah, sebelum jatuh ke dalam pikirannya.

‘Bajingan itu, apakah dia sedang merencanakan sesuatu lagi?’

Misalnya, dia bisa saja berpura-pura memiliki masalah psikologis. Sehingga, dia bisa menggunakannya sebagai alasan untuk berjudi.

Lagipula, tidak masuk akal bagi para dokter dan perawat di rumah sakit terkenal, untuk bekerja sama dengan rencana satu orang.

Seol Jinhee tahu ini. Tapi, dia tidak bisa mengerti dan memiliki keraguan. Karena, berapa kali dia ditipu.

Lebih tepatnya, intuisi Seol Jinhee yang luar biasa baik, merasa ada sesuatu yang salah.

Seol Jihu pingsan tiba-tiba, dan perwakilan Sinyoung secara pribadi datang dan meminta maaf. Mengatakan, jika mereka akan melakukan apa saja untuk memberi kompensasi.

Selain itu, para dokter dan perawat juga mengatakan, jika ia mengalami amnesia disosiatif, akibat stres atau trauma.

Hampir seperti semua orang bekerja sama, untuk menjual kebohongan yang tersusun dengan baik.

‘Kalau dipikir-pikir, banyak eksekutif Sinyoung yang mengalami amnesia akhir-akhir ini… Apakah mereka digunakan sebagai kelinci percobaan, untuk pengobatan baru? Tidak, tidak masuk akal, jika para eksekutif tingkat tinggi menjadi subjek percobaan…’

Saat Seol Jinhee sedang memikirkan laporan berita yang ia dengar tempo hari, langkah kaki samar terdengar di lorong. Seol Jinhee menoleh tanpa sadar, dan matanya langsung membelalak.

Seorang gadis berambut pendek berseragam perawat, sedang berjalan ke arahnya, dengan clipboard di tangannya. Itu adalah perawat yang sama yang dimiliki Seol Jinhee, ketika dia berada di rumah sakit, setelah ditembak.

“Perawat Unni!”

“Ah, halo. Kamu belum pergi?”

Ketika Seol Jinhee bangkit dan melambaikan tangannya, perawat muda itu balas membungkuk untuk memberi salam.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

Perawat berbicara dengan nyaman, tapi Seol Jinhee hanya mengangkat bahu.

“Tentu saja, aku tidak terlalu khawatir. Aku yakin, dia hanya berpura-pura.”

“Ah… Dia pasti tidak berpura-pura… Tahan.”

Dengan senyum pahit, suster itu minta izin dan masuk ke kamar.

Dia memeriksa mata Seol Jihu, menanyakan beberapa pertanyaan, dan memeriksa monitor pasien.

Seol Jinhee memperhatikan perawat, dengan tatapan tertarik. Perawat imut ini agak terkenal di Rumah Sakit SY. Dia disebut malaikat berjubah putih oleh penggemarnya.

Dia terkadang meletakkan tangannya di atas luka dan mengucapkan, ‘Tanganku adalah tangan ajaib’. Dan seperti sihir, rasa sakit itu akan hilang secara nyata.

Seol Jinhee juga telah mengalami ini beberapa kali.

Segera, perawat meninggalkan kamar rumah sakit, sambil mencatat beberapa hal di clipboard-nya. Dia kemudian menghela nafas panjang. Dia biasanya memiliki senyum ceria, yang akan mencerahkan hari orang-orang di sekitarnya. Tapi untuk beberapa alasan, dia terlihat sedikit tidak sehat hari ini.

“Apa yang salah?”

“Ah… Mm…”

“Eii, jangan terlalu khawatir tentang itu. Dia akan segera melompat dari tempat tidur, jika kamu mengatakan ‘ayo berjudi’.”

“Berjudi, ya…”

Seol Jinhee berkata dengan bercanda. Tapi, perawat itu memiliki ekspresi serius.

“Aku tidak tahu… Berjudi bisa menjadi metode perawatan yang bagus. Ada kasus di masa lalu, di mana pecandu narkoba berhenti dari narkoba melalui perjudian… Tapi…”

Perawat melihat kembali ke kamar dan melanjutkan.

“Aku ragu, berjudi saja sudah cukup…”

“Berjudi?”

“Ya. Rumah Sakit SY mendapat banyak pasien seperti dia. Tapi kakakmu… kondisinya sangat serius… Sejujurnya, kebanyakan orang tidak seburuk itu, pada hari pertama mereka dirawat di rumah sakit.”

Perawat itu menundukkan kepalanya.

“Luka luar bisa diperbaiki, selama orang tersebut masih hidup…. Kebanyakan luka dalam, bisa diperbaiki juga… Tapi, bahkan aku tidak bisa berbuat apa-apa, tentang penyakit mental…”

“…Permisi?”

Seol Jinhee bertanya dengan bingung.

“Celah dalam ingatannya terlalu besar… aku hanya tidak tahu, apa yang bisa mengisi celah seperti itu… Ah.”

Perawat itu bergumam pada dirinya sendiri, tiba-tiba matanya melebar dan mengangkat kepalanya.

“T-Tidak ada.”

Dia menggelengkan kepalanya. Seolah-olah, dia melakukan kesalahan, dan kemudian tersenyum.

“Jangan terlalu khawatir. Kami akan melakukan yang terbaik. Oh ya, tetap buka pintunya, untuk amannya.”

Dengan itu, perawat meninggalkan lorong dengan langkah cepat.

Seol Jinhee menatap kosong pada kehilangan kata-kata itu, saat perawat menghilang di kejauhan.

Ini adalah perawat yang sama, yang tersenyum dan berkata dia akan menyembuhkan seorang pria yang sekarat, karena kecelakaan mobil. Jadi, Seol Jinhee tidak bisa mengerti dan terkejut dengan kurangnya kepercayaan dirinya.

‘…Apakah itu benar?’

Seol Jinhee berbalik ke kamar, tempat pintunya terbuka. Penampilannya yang mencolok mereda, dan ekspresi khawatir menggantikannya.

Lalu.

“…Hmm?”

Saat dia diam-diam menatap Seol Jihu, matanya tiba-tiba bergerak-gerak.

“Oppa…”

Seol Jinhee bergumam dengan bingung. Sementara Seol Jihu tanpa emosi menatap langit-langit…

“Dia menangis…?”

Aliran air mata transparan mengalir di matanya.

***

 

Roe Scheherazade keluar lagi di tembok kota. Dengan tangan di dinding bata dan dagunya bertumpu pada telapak tangannya… dia tanpa ekspresi menonton pertunjukan, eksekusi publik yang terjadi di luar Gorad Boga.

Waktu yang lama telah berlalu, sejak Parasite meninggalkan kota. Kekuatan manusia seharusnya sudah menyadari situasinya sekarang.

Sendirian di kota yang luas ini, dia tidak punya cara untuk menerima berita dari luar. Tapi, dia pikir, ada kemungkinan situasinya sudah berakhir.

Meski begitu, Yun Seora tidak menghentikan hukuman. Itu mengunci pintu kendang, setelah kudanya dicuri. Tapi, dia melakukan investigasi terhadap semua orang yang terlibat dengan Sinyoung.

Tanpa membedakan antara eksekutif dan karyawan biasa, dia dengan gigih menyelidiki mereka, mengungkapkan kesalahan apa pun, dan membawa mereka untuk dihukum.

Dia bahkan menjamin, jika dia akan segera bisa mendapatkan Yun Seojin.

Roe Scheherazade merasakan kepercayaan yang tak bisa dijelaskan, dari kata-kata Yun Seora. Mayat yang tergeletak di luar kota, memberi bobot pada kata-katanya.

Dia juga membawa satu hari ini.

Pria yang ditangkap itu mengakui kejahatannya, hanya setelah satu atau dua jari hancur. Dia dilucuti semua pakaiannya, dan sekarang menari untuk dilihat semua orang.

Hal-hal yang ia tuntut dari Roe Scheherazade saat memperkosanya, sekarang dilakukan padanya. Namun, wajah Roe Scheherazade sangat tanpa ekspresi, bahkan saat dia menyaksikan semua ini.

Sedikit kebosanan bisa dilihat di matanya.

Tentu saja, melihat seorang pria berusia hampir 60-an menari tanpa busana, bukanlah tontonan yang bagus. Tapi, bukankah itu setidaknya membuatnya merasa segar?

Yah, itu terjadi pada awalnya. Melihat musuh bebuyutannya menderita penghinaan yang sama, mengisinya dengan ekstasi manis di tingkat narkotika.

Selama waktu ini, Roe Scheherazade menikmati setiap momen kesenangan yang didapatnya dari pertunjukan, dan tertawa setiap hari… sambil menuntut segala macam hal dari Yun Seora.

Tapi, betapapun enaknya sebuah hidangan, memakannya setiap hari, pasti akan membuatnya membosankan.

Roe Scheherazade merasakan kenikmatannya berkurang setiap hari. Kemudian, setelah satu titik… dia mendapati dirinya menonton pertunjukan dari rasa tanggung jawab.

Dia tidak mengerti kenapa. Jika dia harus mengungkapkan perasaannya, dia hanya akan mengatakan, jika dia merasa… kosong.

Dia memulai masalah ini, hanya dengan perasaan benci dan dendam. Akibatnya, dia telah membalas dendam, sampai tingkat tertentu.

Dengan kepuasan balas dendamnya, hatinya yang pernah mendidih, karena hanya memikirkan musuh bebuyutannya, menjadi dingin.

Dan sekarang, sebagian besar targetnya telah hilang… yang tersisa hanyalah kekosongan.

Memaafkan? Tidak, dia tidak berniat melakukannya.

Hanya saja, dia tidak lagi punya alasan untuk hidup. Karena, satu-satunya keinginan yang membuatnya terus hidup, menghilang.

Sekarang dia memikirkannya, penghalang yang menyelimuti kota, akan segera habis. Gorad Boga harus segera dicabut, setelah balas dendamnya selesai.

Dan ketika saat itu tiba…

“Sepertinya, aku harus meminta maaf, Gairos.”

‘Untuk meminta maaf, karena telah menghancurkan Paradise yang sangat ingin kamu lindungi.’

Roe Scheherazade tiba-tiba tertawa.

Dia berada di luar tembok kota lagi. Dengan lengannya di dinding bata, dan dagunya bertumpu pada telapak tangannya. Dia menonton pertunjukan tanpa ekspresi.

Menyaksikan pria tanpa pakaian itu menangis dan memohon pengampunannya, Roe Scheherazade tiba-tiba mengangkat alis.

Itu karena, dia ingat kata-kata petugas yang seharusnya menjadi salah satu mayat, membusuk di kota sekarang.

Meskipun dia dalam hati mengejek saat itu, dia berubah pikiran setelah mengalaminya.

“…Ya.”

Roe Scheherazade mengulurkan tangannya ke dinding.

“Kamu benar.”

Dia menyandarkan kepala di lengannya yang terulur, dan bergumam. Tawa cekikikan keluar dari bibirnya yang bengkok.

“Ini sangat membosankan.”

***

 

Toko buku bobrok di gang Honolulu, menikmati hari yang damai seperti biasa.

Seorang lelaki tua berjanggut putih dan lelaki kulit hitam bertubuh besar, sedang mengobrol dengan ramah.

“Jadi, kapan bab berikutnya keluar, untuk novel yang sedang kamu tulis?”

“Ehei, bukankah aku sudah memberi-tahumu, untuk tidak mendesakku tentang hal itu? Apakah menurutmu menulis itu mudah?”

“Banyak dari kami di rumah sakit, sangat menunggu pekerjaanmu. Aku salah satu dari mereka.”

“Keke, begitu? Itu meresahkan. Sepertinya, butuh beberapa saat, sampai aku bisa menulis bagian selanjutnya dari cerita itu.”

Meski menyebutnya ‘meresahkan’, Ian tertawa terbahak-bahak, seolah menikmati reaksinya.

“Ngomong-ngomong, kapan kamu bilang, kamu menerbitkannya?”

“Setelah selesai. Mengapa?”

“Aku berharap, kamu akan melakukannya dengan cepat. Dengan begitu, aku bisa mendapatkan royalti.”

“Royalti?”

“Kamu menggunakan namaku, tanpa bertanya kepadaku, bukan? Bukankah aku pantas mendapatkan sepotong?”

“Dengarkan di sini, Tuan Edward Dylan. Bukan begitu cara kerjanya.”

Cara bicara Ian, tiba-tiba menjadi lebih formal.

Saat Dylan menertawakan jawaban Ian yang terus terang, Ian tiba-tiba berbalik ke pintu.

Seorang pria yang lebih tua menghiasi fedora, dan setelan biru tua menatapnya lekat-lekat.

“Itu…”

“Apakah kamu kenal dia?”

“Bersyukurlah. Sepertinya, aku bisa menulis bagian selanjutnya dari cerita ini.”

“Permisi?”

“Jangan hanya berdiri di sana. Masuk!”

Saat Ian bangkit dan menyapa lelaki tua itu, Dylan pun ikut berdiri.

“Aku akan meninggalkan kalian berdua untuk bicara. Lagipula, aku harus kembali.”

Dylan undur diri. Saat dia pergi, lelaki tua itu menatapnya dengan tatapan penuh kerinduan. Ketika Ian menyuruhnya untuk segera masuk, dia tersenyum malu-malu dan menoleh.

“Sudah lama.”

“Tuan Jang! Bagaimana kabarmu. Tidak, ada apa? Bukannya kamu datang tanpa menelepon.”

“Aku datang untuk membantumu menulis.”

“Keu! Pembacaku juga telah menggangguku tentang itu! Waktu yang tepat.”

Ian menawari orang tua itu tempat duduk. Namun, Jang Maldong tidak duduk. Dia tergagap sedikit, sebelum melepas fedoranya.

“Sejujurnya… aku datang untuk meminta bantuanmu.”

“Bantuan?”

“Bisakah kamu meminjamkanku novel yang kamu tulis?”

Ian berkedip.

“Tentu, itu tidak sulit sama sekali… Ngomong-ngomong, apakah pemuda itu ikut denganmu?”

Kulit Jang Maldong menjadi gelap. Melihat wajahnya yang khawatir, Ian memiringkan kepalanya.

“Aku ragu, kamu menanyakan ini padaku, karena kamu tiba-tiba tertarik membaca karya amatir… Bisakah kamu menjelaskan situasinya kepadaku?”

“Tentu saja.”

Baru kemudian, Jang Maldong mulai berbicara.

Pada saat penjelasannya berakhir, ekspresi muram menutupi wajah Ian.

“Sehingga…”

“Tunggu sebentar.”

Ian memotong Jang Maldong. Dia kemudian merobek selembar kertas, dan mengacungkan pulpennya di atasnya.

“Aku mengerti apa yang kamu katakan. Aku yakin, itu akan berpengaruh. Aku punya banyak teman di rumah sakit, yang menjadi lebih baik karena itu… Sekarang aku yakin, mereka akan senang menunggu. Jika aku memberi tahu mereka, jika aku harus pergi berlibur untuk merencanakan cerita berikutnya.”

Ian berdiri dan menempelkan kertas di pintu. Dia kemudian berbalik.

“Mari kita pergi. Pertama, hubungi penerjemah Korea paling terampil yang kamu kenal. Lebih banyak lebih baik!”

“Tidak, aku bisa menerjemahkannya…”

“Jangan menipu dirimu sendiri.”

Drrk!

Ian membuka laci.

“Kamu akan menerjemahkan semua ini sendirian? Ketika tidak ada waktu untuk disia-siakan?”

Jang Maldong mengambil kedipan ganda, setelah melihat volume tulisan yang ada di laci.

“Bukan itu saja. Panggil semua orang yang tahu tentang pemuda itu. Akan lebih baik, jika mereka mengetahui informasi pribadi tentang dirinya. Jika sulit untuk membuat mereka datang, temui mereka dan bawa kembali cerita mereka.”

Ian melanjutkan, sambil mengemasi tasnya dengan cepat.

“Buku harian ini ditulis dari sudut pandangku. Jika kita akan membuatnya agar bermanfaat bagi pemuda itu, akan lebih efektif untuk menambahkan cerita yang hanya ia ketahui. Atau kita bisa melakukannya, dengan gaya cerita sampingan.

Tentu saja, akan sulit dan memakan waktu untuk membuat pengeditan besar pada saat ini. tapi, aku akan melakukan sebanyak yang aku bisa.”

Dia tidak punya banyak barang untuk dikemas. Setelah melempar dompet, paspor, bahan tulis, dan buku harian ke dalam tas… Ian membuka pintu dan kembali menatap Jang Maldong.

“Apa yang sedang kamu lakukan? Ayo pergi! Ayo!”

Jang Maldong yang berkedip dengan bingung, segera menunjukkan ekspresi tekad.

“Terima kasih!”

“Kamu bisa berterima kasih padaku nanti. Untuk saat ini, ayo menuju ke Bandara Honolulu! Kita bisa ngobrol sambil jalan!”

Ian sudah mengulurkan tangan, seolah memanggil taksi.

Janggut putihnya berkibar tertiup angin, seperti jubah.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_445"

Follow Us