Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_446

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_446

Bab 446. Saat Dia Pergi (3)

 

Lebih dari selusin orang duduk di ruang konferensi besar Valhalla. Semua orang yang terkait dengan Seol Jihu, telah berkumpul untuk mendiskusikan rencana kebangkitannya.

“Ada sesuatu yang ingin aku katakan, sebelum pertemuan ini dimulai.”

Philip Muller yang bertanggung jawab memimpin pertemuan, angkat bicara.

“Seperti yang aku yakin, kalian semua tahu. Poin kontribusi hanya dapat digunakan secara individual. Kecuali untuk pembelian Stamp atau hak asuh Zona Netral.”

‘Dibawa’ atau membantu seseorang terbawa suasana, tidaklah mudah di Paradise. Itu karena, Earthlings tidak dapat memberi dan menerima poin kontribusi.

Lebih jauh lagi, karena Seven Sins memiliki aturan ketat, mengenai distribusi poin kontribusi. Ada Batasan, untuk membantu seseorang mengumpulkan poin.

Misalnya, bahkan jika Orang A menempatkan monster di ambang kematian, dan menyuruh Orang B menghabisinya. Maka, Orang B hanya akan mendapatkan jumlah poin kontribusi yang terbatas.

Mungkin saja, meminjam kekuatan organisasi untuk menciptakan situasi, di mana seseorang dapat mengumpulkan poin. Tapi, ada Batasan, seberapa jauh seseorang dapat melangkah.

Ini juga alasan utama Sinyoung menyerah, untuk menghidupkan kembali Eun Yuri sejak lama.

“Selain itu, setiap Earthlings hanya memiliki satu kesempatan, untuk dihidupkan kembali di Paradise. Tidak ada pengecualian.”

Philip Muller menekankan poin terakhir ini. Jika mereka entah bagaimana berhasil menghidupkan kembali Seol Jihu, dengan Divine Wish dan dia mati lagi. Maka, mereka benar-benar akan ditinggalkan tanpa pilihan.

“Kita harus memahami jika tujuan Ratu Parasite adalah mengeliminasi Seol Jihu. Itu bukan prasasti Sumpah Kekaisaran.”

Semua orang mengangguk setuju, dengan penjelasan Philip Muller.

“Tidak mungkin Ratu Parasite tidak tahu tentang pengaturan kebangkitan Earthling. Dia bahkan memiliki Sung Shihyun, sebagai salah satu ajudan tepercaya.”

Philip Muller melanjutkan.

“Sung Shihyun adalah Unique Ranker, veteran lama di Paradise, dan Executor Gula. Dia harus tahu, tentang pengaturan kebangkitan ini lebih baik dari siapa pun.”

Artinya, Ratu Parasite tidak akan berhenti, hanya dengan membunuh Seol Jihu.

“Yang penting adalah, kita tidak tahu detail pasti, tentang kematian Seol Jihu.”

Philip Muller berbicara dengan tenang.

“Mage bernama Roselle mengatakan, dia mengawasi situasi. Tapi…”

“Itu hanya sampai tingkat tertentu.”

“Kita perlu tahu, apa sebenarnya mark itu.”

“Guru bilang, dia tidak yakin.”

Eun Yuri angkat bicara, atas permintaan Philip Muller.

“Dia bisa meninggalkan ‘mark of mana’ pada targetnya, untuk merasakan dan memahami sekelilingnya. Tapi, itu hanya perasaan tentang apa yang terjadi di luar. Misalnya, merasakan energi yang kuat dari seseorang atau merasakan mana garis keturunan unik.”

Artinya, Roselle merasakan badai energi yang mengamuk, sejak Seol Jihu meninggal. Tapi, dia tidak memahami apa yang sebenarnya terjadi, di dalam tubuh Seol Jihu.

“Kita hanya akan menggunakan mark-nya tentang insiden itu sebagai referensi. Kita tidak akan mengandalkannya.”

Philip Muller berbicara dengan tegas.

“Untuk lebih jelasnya, kita hanya punya satu kesempatan. Jadi, aku tidak akan menerima saran apa pun, jika ada pada skenario kasus terbaik atau mungkin lebih. Aku hanya akan menerima gagasan yang memiliki peluang sukses 100 persen, yang memperhitungkan skenario terburuk.”

Dengan itu, dia mengamati ruangan itu lagi.

“…Mari kita mulai.”

Hanya setelah memastikan, jika tidak ada perselisihan, barulah dia memulai pertemuan.

“Pertama, kita membutuhkan Divine Wish untuk membiarkan Seol Jihu mendapatkan kembali ingatannya, dan masuk kembali ke Paradise.”

Semua orang setuju, karena mereka semua memikirkan hal yang sama.

Masalahnya datang sesudahnya.

Philip Muller mendecakkan bibirnya.

“Biasanya, satu Divine Wish sudah cukup untuk menghidupkan kembali seseorang ke keadaan fungsional…”

Tapi sepertinya, bukan itu masalahnya kali ini. Menilai, dari apa yang dikatakan Eun Yuri.

Ratu Parasite sepertinya telah melakukan sesuatu pada Seol Jihu. Dan karena Seol Jihu juga melakukan sesuatu untuk menangkalnya, segalanya menjadi semakin rumit.

“Bisakah kamu menjelaskan situasinya dari awal lagi? Maksudku, setelah kematian Seol Jihu dikonfirmasi.”

Eun Yuri mengangguk dan menatap langit-langit.

“Ratu Parasiet mengulurkan tangannya ke arah Jihu Oppa… dan seharusnya, sekelompok cahaya dimasukkan ke dalam tubuhnya. Energi menakutkan itu mengamuk di dalam dirinya setelah itu.
Itu membuat Oppa kesakitan…”

Eun Yuri menundukkan kepalanya dan menunduk.

“Guru berkata, dia tidak pernah merasakan energi yang begitu kuat itu sebelumnya. Dia menebak, jika itu adalah divinity Ratu Parasite.”

“Karena Perwakilan Seol memiliki divinity Temperance dan Army Commander lainnya masih hidup?”

“Ya.”

“Jika teori guru-mu benar. Maka, proses itu pasti merupakan taktik Ratu Parasite untuk mencegah kebangkitan Seol Jihu…”

“Guru dan aku juga sepakat. Ratu Parasite melahap General God of Paradise, yang berperingkat di atas Seven Sin. Dan ada juga tingkat divinity aslinya, yang juga harus diperhitungkan. Jika Oppa mati dalam kondisi itu… memiliki Divine Wish dalam jumlah tak terbatas, sepertinya tidak akan cukup.”

Philip Muller memejamkan mata, pada penjelasan tenang Eun Yuri. Divine Wish adalah, jika situasinya tidak berakhir di sana.

“Kamu bilang, Seol Jihu melakukan sesuatu, setelah dia kabur, kan?”

“Ya, dia menggunakan Harmonia Magic Square.”

Wajah beberapa orang menjadi gelap, mendengar penjelasan Eun Yuri. Mereka ingat bagaimana Jang Maldong mengatakan jika Seol Jihu tidak boleh menggunakan item itu.

Philip Muller mengusap dagunya.

“Aku memang punya pendapat sendiri tentang ini… tapi, apa yang Mage itu pikirkan?”

“Aku berasumsi, jika pendapatmu cocok dengan pendapat Guru. Harmonia Magic Square memiliki energi Absolute Evil. Itu adalah dewa buatan, yang dibuat dengan mencampurkan esensi dari Seven Sins. Oppa pasti telah menyadari tujuan Ratu Parasite dan menggunakannya sebagai upaya terakhir.”

“Dan?”

“Guru berkata, jika divinity Ratu Parasite dan divinity Seven Sins bertempur dengan sengit. Dan akhirnya, saling menetralkan. Rupanya, prosesnya begitu intens, sehingga sejumlah besar energi terpancar ke luar…”

“Ada satu hal yang tidak aku mengerti.”

Kilatan tajam melintas di mata Philip Muller.

“Bahkan, jika kedua energi itu bertolak belakang satu sama lain, Harmonia Magic Square seharusnya mencoba memaksa kedua energi itu untuk hidup berdampingan, bukan? Tentu saja, jika itu benar-benar terjadi… itu hanya akan membantu tujuan Ratu Parasite.”

“Tentang itu… aku juga tidak yakin.”

Eun Yuri menggelengkan kepalanya.

“Guru berkata, jika dia merasakan aliran balik yang kuat, di atas aliran balik yang sudah ada…”

Mata Philip Muller menyipit.

“Itu agak aneh. Apakah itu positif?”

“Guru berkata, jika dia dapat menjamin, kalau ada energi aliran balik lainnya. Dia bilang, dia tidak tahu prinsip di baliknya.”

“Baiklah, anggap saja begitu. Lalu, apakah kedua energi saling menetralkan sepenuhnya? Yang aku maksud adalah, adakah kemungkinan, jika sebagian darinya masih tersisa?”

“Aku tidak yakin.”

“Bagaimana dengan kotak magis, yang seharusnya berakar di dalam tubuhnya? Apakah kita tahu, bagaimana itu akan mempengaruhinya, setelah dia bangkit?”

“Tidak, itu juga misteri.”

Eun Yuri menggelengkan kepalanya sekali lagi.

Philip Muller hendak bertanya lagi, tapi menelan kata-katanya.

‘Itu tidak ada artinya.’

Kemudian lagi, efek dari dua energi ilahi yang mengamuk, adalah sesuatu di luar pemahaman manusia.

‘Dasar bajingan…’

Philip Muller mengutuk dalam hati.

Divinity Ratu Parasite, esensi dari Seven Sins, aliran balik dari aliran balik…

Dia tidak bisa mulai membayangkan, betapa berantakannya elemen-elemen ini, pada tubuh Seol Jihu yang sudah rusak.

Ini hanya permukaannya saja.

Ada juga kemungkinan mananya dibalik, atau tubuhnya terkontaminasi.

“Haa…”

Philip Muller menghela nafas, karena situasinya semakin rumit, semakin dalam ia menyelidikinya.

“Jadi… hanya satu Divine Wish tidak akan cukup?”

Ketika kedua mage terdiam, Chohong dengan hati-hati bertanya.

“Ya. Biarpun kita berhasil menghidupkannya kembali. Sepertinya, dia tidak akan bisa bergerak, apalagi bertempur.”

Eun Yuri berbicara dengan suara lembut.

“Tubuhnya bahkan mungkin meledak, saat dia mencoba menggunakan mana…”

Dia kemudian melakukan pengambilan ganda dan berkedip.

“Ah maaf.”

“Maaf tentang apa?”

Ketika Chohong bertanya, Eun Yuri melirik Philip Muller.

“Aku seharusnya mempertimbangkan skenario terburuk… tapi akhirnya, aku berbicara tentang skenario kasus terbaik…”

“…Apa?”

Mata Chohong membelalak. Bukan hanya dia. Wajah semua orang membeku.

Itu barusan bukanlah skenario terburuk, tapi yang terbaik?

“L-Lalu dalam skenario terburuk…”

Yi Seol-Ah bertanya, dengan suara gemetar.

“Ada kemungkinan…”

Eun Yuri menundukkan kepalanya.

“Jika dia mungkin mati, segera setelah dia bangkit…”

Terengah-engah terdengar dari sekitarnya. Chohong tampak seperti kesulitan mempercayainya. Tapi, dia tidak mengatakan apa-apa, dengan lantang. Itu karena, dia ingat retakan mengerikan di mayat Seol Jihu.

“Bahkan jika dia tidak mati… dia mungkin akan segera koma.”

Chohong kembali menatap Philip Muller, karena kehilangan kata-kata.

“Tidak ada artinya, jika kita menghidupkannya kembali, dalam kondisi setengah mati. Kita perlu memastikan, setidaknya dia memiliki kesadarannya dan dapat menggerakkan tubuhnya.”

Philip Muller terdengar muram.

Setelah hening sejenak…

“…Dua.”

Philip Muller mengumumkan sambil mendesah dalam.

“Setidaknya, kita membutuhkan dua Divine Wish. Satu untuk membangkitkan dia, dan satu untuk menyembuhkan tubuhnya. Ini juga jumlah minimum.”

“Dua…”

Yi Seol-Ah mengerutkan kening.

“B-Bagaimana dengan ini? Pertama, kita menghidupkannya kembali. Dan kemudian, kita menuangkan mantra penyembuhan padanya. Yuhui Unni bisa mengadakan ‘Upacara’, jika dia harus.”

“Tidak.”

Philip Muller langsung menolak gagasan itu.

“Tingkat cedera yang ia derita kali ini, berada pada tingkat yang sama sekali berbeda, dari yang ia derita selama Perang Lembah Arden. Saat itu, Seol Jihu hanya membalikkan aliran energinya sendiri.”

Philip Muller mengingat keadaan Seol Jihu dengan jelas. Karena, dia secara pribadi memeriksanya.

“Star of Lust mengadakan Upacara saat itu. dan Tuan Jang dan Divine Queen sama-sama memperhatikannya terus-menerus. Meski begitu, dia hanya berhasil bertahan, sampai Federation tiba dengan Elixir.”

“Tapi…”

“Masalahnya kali ini adalah divinity. Tidak peduli seberapa kuat Star of Lust itu, ada batasan untuk apa yang bisa dia lakukan, sebagai manusia biasa.”

Yi Seol-Ah mengatupkan giginya, mendengar penjelasan logis Philip Muller.

“Tapi… Orabeo-nim berjalan dalam kondisi itu, untuk beberapa saat. Bukankah itu berarti dia…”

“Seperti yang aku katakan sebelumnya. Kematian Oppa telah dikonfirmasi, sebelum dia melarikan diri dari Parasite.”

Pada saat itu, Eun Yuri dengan tajam menyela Yi Seol-Ah.

“Dia tidak memulihkan mana, setelah dia menggunakan sisa energinya… adalah buktinya.”

Yi Seol-Ah kehilangan kata-kata.

“Mengenai bagaimana dia bangkit dan berjalan untuk beberapa waktu… Guru berkata, dia juga tidak bisa memahaminya. Dia bilang, rasanya dia sedang melihat orang yang berbeda.”

“….”

“Tidak ada cara untuk mengetahui, apakah itu dari pengaruh dewa yang mengamuk di dalam dirinya, atau ketekunan manusia super…

Tapi yang bisa kita yakini adalah, jika Oppa menyalakan kekuatan hidupnya, ketika dia menghadapi serangan gabungan dari Army Commander. Dan, kekuatan hidup ini berkedip, ketika dia terjebak di dalam lubang.”

Bibir Yi Seol-Ah bergetar, karena suara dingin itu.

“…Tekad manusia memang bekerja, dengan cara yang misterius. Aku dengar, ada istilah yang disebut semangat juang dalam budaya Asia.”

Philip Muller bergumam pelan.

“Tidak ada lagi yang bisa dikatakan. Katakanlah, kita hanya menggunakan satu Divine Wish untuk menghidupkan kembali Seol jihu. Dapatkah kamu menjamin, jika dia akan sadar dan dapat menggerakkan tubuhnya untuk sementara waktu?

Meski begitu, bisakah kamu menjamin, dia akan bisa bertahan, hanya dengan kemauannya sendiri?”

Yi Seol-Ah hanya bisa menggelengkan kepalanya, saat Philip Muller bertanya, apakah dia bisa bertanggung jawab.

“…Tidak.”

Akhirnya, dia mulai menangis.

“Bukannya aku tidak mengerti sentimenmu…”

Philip Muller mendecakkan bibirnya.

“Tapi, hanya satu kesempatan yang kita punya. Hanya satu… Kita tidak bisa bertaruh dengan nyawa Seol Jihu. Jika ada, untuk hukuman yang harus ia hadapi di Bumi.”

Semua yang ia katakan benar.

“Aku tidak akan mengatakan lebih banyak. Kita entah bagaimana, perlu memperoleh dua Divine Wish.”

Namun, Philip Muller bingung apa yang harus dilakukan. Mendapatkan satu Divine Wish cukup sulit. Dua tampaknya hampir mustahil.

Terus terang, tidak ada satupun Earthlings yang bisa menggunakan Divine Wish. Tidak hanya Philip Muller. Tapi, Baek Haeju dan Seo Yuhui juga mengunjungi kuil untuk memeriksanya.

Jawaban yang mereka terima dari Seven Sins adalah, jika mereka tidak memiliki poin kontribusi yang cukup untuk menggunakan Divine Wish.

“Sekarang…”

Philip Muller berdiskusi dengan semua orang, untuk memecahkan masalah ini.

Karena tidak ada yang memiliki poin kontribusi yang cukup untuk menggunakan Divine Wish saat ini. mereka bertukar pikiran, tentang metode untuk mendapatkan poin kontribusi secepat mungkin.

Karena ini bukan masalah di mana solusi dapat dicapai dalam satu hari. Mereka membuat kemajuan yang lambat. Dan, pertemuan tersebut berlangsung selama beberapa hari.

Namun, waktu tidak menunggu mereka.

Situasi yang ditakuti semua orang menjadi kenyataan.

Itu adalah masalah yang lebih besar dari kebangkitan Seol Jihu. Lebih tepatnya, Ratu Parasite tidak begitu baik untuk menunggu mereka membuat rencana.

Parasite menyerang umat manusia dari dua arah.

Dengan empat Army Commander memimpin jalan.

***

 

Berita tentang serangan Parasite dengan cepat menyebar ke seluruh Federation dan manusia.

Pada saat yang sama, pertemuan di Valhalla pun berakhir. Karena mereka harus bersiap untuk perang, mereka tidak lagi punya waktu untuk duduk-duduk dan memutar otak.

Konon, mereka datang dengan rencana sementara… untuk membantu satu orang mendapatkan poin kontribusi sebanyak mungkin dari perang.

Itu sebenarnya bukan rencana yang bagus. Tapi, mereka tidak punya pilihan lain.

Saat pertemuan terakhir berakhir, Eun Yuri tiba-tiba berhenti, saat menaiki tangga menuju kamarnya. Tadi malam, Roselle telah memanggil ketiga muridnya, dan membuat pengumuman penting.

‘Yuri akan menjadi penggantiku.’

‘Aku tahu kalian bertiga telah bekerja keras. Jadi, aku ingin mengawasi kalian semua sebentar lagi… tapi, sepertinya situasinya tidak mengizinkannya.’

Roselle akhirnya memutuskan penggantinya untuk meneruskan ‘Ethernal Light of Virtue’. Eun Yuri akan melompat kegirangan jika itu terjadi di lain waktu. Tapi dengan situasi saat ini, dia tidak bisa hanya bahagia.

Faktanya, dia merasakan beban yang luar biasa di pundaknya, yang tidak ia rasakan sebelumnya. Itu karena, dia tahu apa yang diharapkan Roselle darinya, sebagai penggantinya.

Karena itu, kaki Eun Yuri membawanya ke tempat yang berbeda. Dia berhenti, bukan di depan kamarnya. Tapi, di depan kantor.

Itu adalah tempat Seol Jihu menghabiskan sebagian besar waktunya, ketika dia berada di Valhalla.

“Wah.”

Eun Yuri masuk ke kamar, menutup pintu di belakangnya, dan mendesah pelan.

Dia kemudian pindah, dan berdiri di depan meja kantor.

Dia satu-satunya orang di dalam ruangan itu. Pria yang biasanya duduk di belakang meja, secara alami tidak ada.

‘Uh… Aku benar-benar baik-baik saja…’

Melihat ke meja…

‘Aku mengerti, aku mengerti. Ini terasa jauh lebih baik. Terima kasih.’

Dia ingat, saat dia membantu Seol Jihu berdiri, setelah dia kembali mabuk dari pub.

‘Aku pikir aku akan baik-baik saja…’

Setelah Seol Jihu menghilang, bahaya lain menimpa mereka. Umat ​​manusia sekarang harus mengatasi bahaya ini.

Tapi bagaimana caranya?

Ada hal-hal yang ditinggalkan Seol Jihu… sumpah tertulis dari organisasi berpengaruh di setiap kota, aliansi dengan Federation, dan benteng dari semua kota, termasuk Eva…

Tapi sejujurnya, ini tidak cukup. Mereka membutuhkan sesuatu yang lain.

Persis seperti bagaimana seseorang mempertahankan benteng lembah Arden, dengan menempatkan dirinya sebagai umpan.

Sama seperti bagaimana seseorang menemukan cara untuk berteleportasi ke laboratorium, dan menghentikan rencana Parasite untuk memproduksi Orc Mutan secara massal.

Sama seperti bagaimana orang tertentu membunuh Undying Diligence dan mengirim Parasite mundur.

Sama seperti bagaimana seseorang menyelamatkan Alam Spirit dan melindungi Benteng Tigol.

Mereka membutuhkan cara baru, untuk menembus bahaya ini.

Kesepian melanda Eun Yuri, saat dia melihat ke meja kosong.

Dia merasa seperti, dia akhirnya mulai mengerti.

“….”

Tidak, sejujurnya, dia belum mengerti.

‘Aku pikir, aku bisa melakukannya, entah bagaimana…’

Eun Yuri tidak berani menebak…

‘Terkadang aku sangat lelah…’

Betapa Seol Jihu harus memikul beban yang begitu berat, selama ini.

“Oppa…”

Melihat meja dan kursi kosong yang memantulkan cahaya matahari…

“Apa…”

Eun Yuri bergumam dengan linglung.

“Apa yang harus kami lakukan…?”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_446"

Follow Us