Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_447

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_447

Bab 447. Saat Dia Pergi (4)

 

Seol Jihu masih di rumah sakit.

Rutinitasnya sangat membosankan. Setiap hari dia diperiksa, diberi pil dan suntikan, dan dia tidur. Ketika dia tidak tidur, dia menghabiskan seluruh waktunya menatap ke udara.

Dokternya mengatakan kepadanya, jika dia tidak boleh bergantung pada pil dan menyarankan untuk mengurangi dosis dari waktu ke waktu. Tapi, Seol Jihu tidak berniat mengikuti nasihatnya.

Bukannya dia tidak mencoba. Dia melakukannya, tapi tidak ada yang berubah.

Sakit kepala yang pecah mengguncang otaknya, setiap kali efek obat itu mereda. Selain itu, rasa hampa dan kurangnya motivasi semakin dalam. Itu membuatnya semakin depresi.

Melihat betapa sakitnya Seol Jihu, dokternya sekali lagi meresepkan antidepressant kepadanya. Mengakui jika meskipun itu hanya solusi sementara, itulah yang ia butuhkan saat ini.

Ya, ini jauh lebih baik dari sebelumnya.

Perasaannya menjadi tumpul dan dia tidak bisa menggerakkan tubuhnya sebaik sebelumnya. Tapi setidaknya, dia tidak merasakan sakit sama sekali…

Karena, dia hampir tidak merasakan apa-apa.

Jika dia mengembangkan toleransi terhadap dosis saat ini, itu harus ditingkatkan. Bahkan, dokternya tidak yakin, berapa lama obat itu akan bekerja. Terlepas dari itu, dia merasa bersyukur, atas mati rasa yang disebabkan oleh pil tersebut.

Tentu saja, itu hanya pendapatnya. Orang lain tahu, dia semakin kurus dan pucat, dari hari ke hari.

Hari ini juga, Seol Jihu sedang berbaring di tempat tidurnya, dengan ekspresi kosong di wajahnya. Matanya menatap ke angkasa.

Yoo Seonhwa mengintip ke dalam kamar rumah sakit, dengan ekspresi khawatir, sebelum berdehem.

“Jihu…”

Mencoba untuk terdengar ceria. Dia memasuki ruangan, memegang nampan.

“Aku kembali. Ini sudah waktu makan siang. Jadi, aku mengambil makanan dari kafetaria. Mari makan.”

Yoo Seonhwa mengoceh, saat dia melepaskan pengekangan yang telah ditempatkan pada Seol Jihu. Rumah sakit mengizinkan pengekangan pasien dicabut, saat obat-obatan mereka diberlakukan, atas kebijaksanaan wali mereka.

“Wow. Ada alasan, mengapa mereka mengatakan SY adalah yang terbaik dari yang terbaik. Lihat ini. Ini sangat besar, bukan?”

Dengan ekspresi terkejut yang menyenangkan, Yoo Seonhwa mengambil sepotong besar udang panggang, dengan sumpitnya.

Seol Jihu diam. Dia telah menatap ke luar angkasa, sejak Yoo Seonhwa memasuki ruangan.

“Mari kita makan, sebelum menjadi dingin. Ini, aku akan mengupasnya untukmu.”

Yoo Seonhwa mengupas udang, dan mendekatkannya ke mulutnya.

Seol Jihu akhirnya menanggapi. Dia menggelengkan kepalanya sedikit dari satu sisi ke sisi lai,n untuk menandakan jika dia tidak ingin makan.

“Coba saja satu gigitan. Kamu suka udang panggang.”

“…”

“Jihu? Ayo, katakan ‘ah…’.”

Seol Jihu memalingkan wajahnya darinya.

“Jihu…”

Senyum Yoo Seonhwa memudar. Dia menggigit bibir bawahnya, dan menghela nafas panjang.

“Kamu harus makan, untuk menjadi lebih baik…”

Dia bergumam dengan mata tertunduk, dan mulai membelai punggung Seol Jihu, dengan telapak tangannya.

“…Baik.”

Setelah hening beberapa saat, Yoo Seonhwa mencondongkan tubuh ke arah Seol Jihu.

“Apakah kamu ingin keluar jalan-jalan? Mungkin, itu akan membuatmu merasa lebih baik. Apa yang kamu inginkan?”

Sekali lagi, tidak ada balasan dari Seol Jihu. Meskipun demikian, Yoo Seonhwa menariknya dari tempat tidur, dan menekan tombol panggil perawat.

Seol Jihu diseret ke atas ke atap rumah sakit. Sebuah sabuk yang dihubungkan dengan tali di tangan Yoo Seonhwa, diikatkan di pinggangnya. Dan, dua perawat pria juga menemaninya.

Langit cerah dan angin bertiup sejuk.

Ada beberapa orang di atap. Mata Seol Jihu segera bertemu dengan orang yang menatapnya dari jauh. Tapi, dia tidak memedulikannya.

“Ini pasti menimbulkan kesalah-pahaman, ya?”

Yoo Seonhwa mengangkat ujung talinya, dan tersenyum pahit.

“Cuacanya bagus… Aku harap, kamu segera sembuh. Sehingga, kita bisa keluar dan bermain.”

Dia membuat Seol Jihu duduk di bangku, sebelum duduk di sampingnya. Kemudian, dia mulai mengobrol tanpa jeda.

Seol Jihu ini bingung. Yoo Seonhwa tidak seperti ini, ketika dia melemparkan 2 juta won ke wajahnya…

Atau apakah dia?

Dahi Seol Jihu menegang, dengan cemberut kecil.

Lalu.

Berdengung!

Suara Yoo Seonhwa berhenti di saat yang sama, saat getaran terdengar di sakunya.

“Ah…”

Dia melihat nama di layar dan melirik Seol Jihu.

“Tunggu di sini. Aku akan membuatkanmu minum.”

Seol Jihu tidak tahu, apakah itu panggilan penting atau apakah itu hal lain. Tapi, dia lebih baik tidak tahu.

Bagaimanapun, Yoo Seonhwa menyerahkan tali itu kepada perawat dan bangkit.

“Ya ya…. Sekarang juga…”

Suara Yoo Seonhwa semakin menjauh, dan semakin jauh.

Sementara itu, Seol Jihu duduk diam. Matanya menatap ke langit, ketika tiba-tiba seseorang mendekatinya dari pagar, dan duduk di sampingnya.

“Hei.”

Sebuah suara memanggilnya.

Seol Jihu perlahan mengalihkan pandangannya.

Di sana, dia melihat seorang wanita yang mungkin belum pernah ia temui sebelumnya dalam hidupnya. Wanita itu menatapnya dengan senyum cerah di wajahnya.

Dia tahu dari cara wanita itu berpakaian, jika dia adalah pasien seperti dirinya.

“Ya, kamu.”

“…”

“Bukankah kita pernah bertemu di suatu tempat, sebelumnya? Ah, jangan salah paham. Aku tidak mencoba untuk memukulmu. Aku benar-benar hanya ingin tahu.”

“…”

“Kamu diam, bukan? Kamu mengingatkanku pada diriku sendiri, ketika aku pertama kali datang ke rumah sakit ini.”

Wanita itu tersenyum, ketika Seol Jihu tetap diam.

Seol Jihu perlahan menggelengkan kepalanya.

“Tidak? Itu aneh. Kamu terlihat tidak asing…”

Wanita itu sedikit memiringkan kepalanya. Tapi tak lama kemudian, dia mengangkat bahu. Seolah-olah, masalah itu telah hilang dari benaknya. Kemudian, dia mengangkat tangannya ke atas kepalanya, dan meregangkan tubuh.

“Bukankah cuacanya bagus hari ini?”

Dengan ekspresi secerah langit musim gugur, wanita itu memejamkan mata, menikmati sejuknya angin di wajahnya.

Seol Jihu hendak mengalihkan pandangannya kembali ke langit. Tapi sebaliknya, dia berhenti untuk memeriksa wanita yang sedang menyisir rambut dari wajahnya.

Mungkin karena apa yang ia katakan yang tiba-tiba, membuatnya merasa seperti… sebenarnya, pernah melihatnya di suatu tempat sebelumnya.

“Ketika aku merasa sedih. Aku menemukan, jika solusi terbaik adalah melakukan perjalanan. Cuacanya juga sangat bagus…”

Wanita itu membuka matanya perlahan, dan melirik Seol Jihu.

“Haruskah kita pergi?”

“…”

“Dalam perjalanan, maksudku. Haruskah kita pergi begitu saja?”

Seol Jihu tidak tahu, mengapa wanita itu bertanya padanya dari semua orang di sini. Dia mengalihkan pandangannya dari wanita itu, bahkan tidak repot-repot menjawab pertanyaannya.

“Ke suatu tempat yang tidak ada yang tahu.”

Tapi, itu sebelum dia mengatakan ini.

Seol Jihu mengalihkan pandangannya kembali ke wanita itu, dan wanita itu tersenyum.

“Di sana.”

Tiba-tiba, suaranya menyusut menjadi bisikan. Dia diam-diam menunjuk ke belakangnya. Mata Seol Jihu sekarang memantulkan langit, dan pemandangan kota di balik pagar.

“Apakah kamu ingin pergi denganku?”

Perjalanan…. Perjalanan ke suatu tempat tidak ada yang tahu.

Seol Jihu menatap langit dengan mata kosong. Dia tidak tahu kenapa. Tapi, dia merasa tertarik dengan saran wanita itu. Sebuah perjalanan, kedengarannya menyenangkan baginya.

“Tapi, kamu harus membuat beberapa persiapan sebelumnya.”

Mata Seol Jihu sedikit membelalak.

“Karena, kamu tidak akan bisa pergi dalam keadaan itu.”

Wanita itu menunjuk ke sabuk, yang diikat di pinggang Seol Jihu.

“Tersenyumlah.”

‘Tersenyum?’

“Seperti ini. Lihat aku.”

Dia menarik sudut mulutnya, dengan ujung jarinya. Bibir merahnya melengkung ke atas, membentuk senyuman.

“Tersenyumlah, meski kamu merasa sedih. Lalu, kamu bisa pergi jalan-jalan.”

Dia kemudian memperhatikan, jika tidak ada tali yang terikat pada wanita itu, dan tidak ada perawat yang mengawasinya di dekatnya.

“Bagaimana dengan itu? Saat kamu siap, kami harus…”

Lalu.

“Jihu!”

Yoo Seonhwa buru-buru melompat di antara mereka, terlihat sedikit marah.

“Kamu…!”

Wanita itu bertemu dengan tatapan tajam Yoo Seonhwa, dengan ekspresi terkejut yang polos. Wanita itu memiringkan kepalanya sedikit ke samping.

Menggerutu dari hidungnya, Yoo Seonhwa menoleh ke perawat.

“Kenapa kamu tidak menghentikan mereka?”

“Maaf? Tapi, mereka hanya berbicara… dan itu bukanlah sesuatu yang aneh. Mereka berbicara tentang melakukan perjalanan.”

“Perjalanan?”

“Kami tidak serta merta menghentikan pasien untuk berinteraksi satu sama lain. kecuali, jika dinyatakan hal lain.”

Yoo Seonhwa menghela nafas panjang.

“Jihu. Apa yang dia katakan padamu?”

“…”

Yoo Seonhwa menatap Seol Jihu, dan mendecakkan lidahnya.

“…Ayo kembali ke kamarmu.”

Dia meraih lengan Seol Jihu, dan membantunya berdiri.

‘Perjalanan…’

Saat menuju tangga, Seol Jihu melirik ke belakang bahunya. Ternyata, wanita itu juga sedang menatapnya, dan mata mereka bertemu.

Wanita itu melambai dan tersenyum cerah, seolah meyakinkannya jika mereka akan bertemu lagi.

***

 

Draf panggilan dikeluarkan di semua kota.

Situasinya suram.

Dengan mobilitas superior mereka, Parasite menyerang Grazia dan Caligo, pada saat yang bersamaan. Sung Shihyun dan Vulgar Chastity bertanggung jawab atas yang kota pertama. Sementara, Exploding Patience dan Twisted Kindness bertanggung jawab atas yang terakhir.

Beruntung, berbeda dengan kasus Nur, kedua kota tersebut mampu mengevakuasi warganya, sebelum musuh datang. Tapi fakta tetap tidak berubah, jika umat manusia kehilangan dua kota, bahkan tanpa mendapat kesempatan untuk melawan.

Mereka tidak punya pilihan. Parasite menyerang dengan keganasan. Sehingga, kedua kota itu tidak mungkin bertahan.

Niat Ratu Parasite jelas. Dia memanfaatkan ketidak-hadiran Seol Jihu, untuk menghancurkan apa pun dan segala sesuatu yang mungkin ia kembalikan.

Federation mengirimkan pasukan tambahan, dan manusia juga mengumpulkan tentara. Namun….

‘Kita harus menyelamatkan setidaknya satu kota…’

Situasi tidak menguntungkan mereka. Nur dan Scheherazade sudah hancur. Dan sekarang, dua kota lagi berada di bawah kendali musuh.

Hanya tiga kota yang tersisa.

Baik Odor dan Haramark kehilangan kegunaannya sebagai benteng, saat musuh menembus pertahanan belakang mereka. Satu-satunya hal yang menghibur tentang situasi saat ini adalah, jika Eva yang paling dekat Benteng Tigol dari semua kota, dan yang bentengnya hampir selesai, masih tetap utuh.

Namun, tidak ada jaminan, jika kota itu akan tetap seperti itu. bahkan, setelah Parasite memutuskan untuk menyerangnya dengan kekuatan penuh.

“Haaaa….”

Teresa melihat ke bawah ke peta yang tersebar di mejanya, dan mulai merenung. Dia begitu fokus pada pikirannya. Sehingga, dia gagal untuk memperhatikan langkah kaki yang mendekatinya.

“Lihatlah ini.”

“…Hmm?”

Baru setelah dia melihat kalung yang tergantung di depannya, dia sadar.

Kalung itu dibuat dengan tangan yang indah.

Teresa mengangkat kepalanya. Prihi menarik lengannya ke belakang. Lalu, melemparkan kalung itu ke udara dan menangkapnya lagi. Seolah, ingin memamerkan kemegahannya.

“…Ayah?”

“Ya, ini aku.”

“Kalung itu…”

“Ini milik istriku dan kenang-kenangan ibumu.”

Prihi menjawab dengan tenang.

Dan itu juga merupakan Sumpah Kerajaan.

“…Apa?”

Setelah jeda singkat, Teresa melompat kembali karena terkejut.

Prihi mendengus.

“Kenapa kamu begitu terkejut? Kamu tahu, jika kamu dan aku masing-masing memiliki satu.”

“Tapi kamu bilang, kamu sudah menggunakannya!”

“Aku mengatakan, jika aku akan menerima persyaratan Valhalla. Tapi tidak pernah mengatakan, jika aku menggunakan Sumpah Kerajaan, untuk mendapatkan hak untuk mengelola pengaturan Earthlings.”

“…”

“Tapi, calon menantu laki-lakiku yang baik dan murah hati, mengirim anggota Federation ke Haramark, bahkan tanpa memeriksa ulang. Aku percaya padanya, untuk tidak membunuh calon ayah mertuanya karena ini.”

Prihi mengedipkan mata.

Wajah Teresa menjadi cerah.

“Jadi… kamu membawanya bersamamu selama ini?”

“Mm. Nah, karena hanya ada satu yang tersisa, aku akan menggunakannya pada saat yang tepat. Aku tahu Parasite tidak akan meninggalkan kita sendirian.”

Prihi mengangkat bahunya dan melanjutkan.

“Sebenarnya, aku sudah mencoba menggunakannya berkali-kali.”

“…?”

“Bagaimana aku bisa duduk diam, mengetahui calon menantuku dalam bahaya? Aku mendengar satu Divine Wish tidak cukup. Tapi aku pikir, aku akan meyakinkan mereka, entah bagaimana.”

“Kamu melakukannya!?”

Teresa mencondongkan tubuh ke depan, karena kegirangan.

“Ya.”

Prihi memiringkan kepalanya ke belakang, dengan tenang.

“Aku bertanya kepada mereka, apakah mereka dapat mengurangi jumlah poin kontribusi yang dibutuhkan untuk Divine Wish, atau mengubah pengaturan kebangkitan.”

“Dan?”

“Mereka bilang, keduanya tidak bisa dilakukan.”

“Tapi, kenapa!?”

Teresa terdengar putus asa.

“Lebih tepatnya, mereka mengatakan, itu akan menyia-nyiakan Sumpah Kerajaan.”

Prihi tersenyum pahit.

“Pada intinya, Sumpah Kerajaan adalah Divine Wish. Satu-satunya perbedaan adalah, para dewa tidak bisa menolaknya.”

Yang berarti, Sumpah Kerajaan juga memiliki batasan.

“Tidak ada alasan bagiku untuk menggunakannya, jika itu tidak dapat mencapai lebih dari yang bisa dicapai oleh Divine Wish.”

Pada dasarnya, hasil maksimum Sumpah Kerajaan adalah sama dengan Divine Wish. Dan tidak ada hal berharga yang dapat dicapai, hanya dengan satu masalah yang dihadapi.

“Ketika aku mendengar itu, aku tidak bisa menekan mereka lebih jauh. Sekarang aku memikirkannya. Jika benar-benar mungkin untuk mengharapkan sesuatu yang sekaliber itu, aku mungkin akan mengharapkan 100 Sumpah Kerajaan yang baru.”

Prihi bergumam, terlihat sedikit sedih.

“…Bagaimana dengan pengaturan kebangkitan?”

“Sama. Itu tidak dapat diubah dengan satu Sumpah Kerajaan. Mereka bilang, kalau bisa, mereka pasti sudah mengubahnya.”

Prihi mendecakkan bibirnya.

“Penyebab kematian calon menantuku adalah Ratu Parasite… Para dewa berkata untuk mengubah hasil, aku membutuhkan sesuatu yang bisa menandingi kemegahan penyebabnya. Dan, satu Sumpah Kerajaan gagal.”

“…”

“Mereka terus menyebut hukum kausalitas, hukum dunia, bla, bla, bla… aku tidak bisa mengerti semua itu. Bagaimanapun, aku mulai berpikir, tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya…”

Prihi gelisah dengan kalung itu, sebelum tiba-tiba mengayunkan lengannya.

Dengan mata terbelalak, Teresa secara naluriah mengulurkan tangannya.

“Aku, Prihi Hussey, dengan ini mengalihkan kepemilikan Sumpah Kerajaan, kepada Teresa Hussey.”

Pengumuman itu terlalu mendadak.

“Ayah?”

“Baiklah… Anggap saja itu sebagai maharmu. Setidaknya, itu yang bisa aku lakukan sebagai ayah, dari seorang putri yang akan menikah dengan pahlawan terhebat di zaman kita.”

Rahang Teresa perlahan menganga.

“Aku perhatikan, jika kamu telah tertinggal di belakang sainganmu, sejak kalian berdua berpisah. Gunakan ini sebagai kesempatan, untuk memenangkan kasih sayangnya.”

“Ah…”

Teresa menjadi tidak bisa berkata-kata.

Prihi menyeringai.

“Pokoknya, kalung itu sekarang milikmu. Gunakan sesukamu, tapi dengan kebijaksanaan.”

“Ayah…!”

Suara Teresa meninggi.

Melihat mata putrinya berbinar kegirangan, Prihi membuka lebar lengannya, dengan senyuman lembut.

“Ya, putriku….”

Dan Teresa…

“Aku akan memberi-tahu semua orang sekarang!”

…Bergegas keluar kamar, melewati ayahnya, dengan kalung di tangannya.

“…”

Hembusan angin dingin bertiup melewati Prihi.

“Begitu banyak, untuk membesarkan seorang putri….”

Lengannya jatuh ke samping.

‘Aku merindukanmu, sayang.’

Hatinya mulai dipenuhi dengan kerinduan akan istrinya, yang hilang selama perang.

‘Wah.’

Tapi tak lama kemudian, Prihi tersenyum.

Bukannya dia tidak mendapatkan apa-apa. Dia melihat putrinya tersenyum, yang ia tahu hanya berpura-pura baik-baik saja.

‘Jumlah Divine Wish yang dibutuhkan telah dikurangi satu. Namun…’

Prihi tenggelam dalam pikirannya, saat dia keluar dari kamar putrinya.

Keputusan yang dibuat oleh Star of Greed adalah keputusan yang masuk akal. Jika hanya mendapatkan Divine Wish itu mudah…

Ketika Prihi mendengar dari para dewa, jika tidak ada earthling di paradise yang saat ini memiliki poin kontribusi yang cukup untuk ditukar dengan Divine Wish. Dia segera meninggalkan metode itu.

Itu tidak hanya berbahaya. Tapi juga, hampir tidak mungkin untuk mendapatkan poin kontribusi, yang diperlukan selama perang yang akan datang.

Jadi, hanya ada satu harapan tersisa.. entah bagaimana, dia harus mendapatkan Sumpah Kerajaan kedua.

‘Eva sudah menggunakan milik mereka… dan Nur tidak bisa ditransfer… Apa yang harus aku lakukan…’

Ratu Grazia telah menggunakan miliknya sejak lama, untuk menghidupkan kembali putranya yang telah meninggal. Sungguh memalukan, karena meskipun dia menggunakan harta nasional, untuk keuntungan pribadinya.

Putranya meninggal lagi, dalam waktu kurang dari dua tahun berperang.

Keluarga kerajaan Odor dan Caligo menggunakan milik mereka, untuk mendapatkan hak untuk mengelola pengaturan Earthling, ketika mereka pertama kali bersekutu dengan Federation.

Pada akhirnya, hanya ada satu keluarga kerajaan yang tersisa.

‘Mengingat situasinya, dia mungkin sudah menggunakannya. Tapi…’

Dia tidak tahu pasti. Tapi jika ada kesempatan sama sekali, dia harus meraihnya. Sebuah nama terlintas di benak Prihi.

Roe Scheherazade.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_447"

Follow Us