Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_448

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_448

Bab 448. Saat Dia Pergi (5)

 

“Bagaimana perasaanmu? Lebih baik?”

Yoo Seonhwa bertanya, sambil memperbaiki gaun rumah sakit Seol Jihu yang kusut.

Hari ini, Seol Jihu punya janji dengan seorang terapis. Seorang pasien yang menderita depresi berat, secara alami perlu mendapatkan pengobatan penyakit mentalnya.

Tapi sebenarnya, belum ada janji seperti itu yang dibuat. Terapi itu hanya dalih, untuk mengeluarkan Seol Jihu. Kenyataannya adalah jika dia tidak akan menemui terapis. Tapi, seorang pengunjung.

“Ayo pergi.”

Yoo Seonhwa meraih tangan Seol Jihu, dan membawanya keluar. Dia melirik diam-diam, sambil berjalan menyusuri lorong.

Seol Jihu masih menunjukkan reaksi nol. Ini jelas bukan pertanda baik. Dia dulu setidaknya bertingkah seperti dia kesal. Tapi sekarang, dia benar-benar tanpa emosi.

Dia sedang berjalan. Tapi, itu lebih seperti jika dia diseret untuk berdiri. Dia sepertinya menekan emosinya dengan paksa.

Dan jika emosinya yang terpendam, pernah meledak suatu hari…

Yoo Seonhwa diam-diam tidak ingin Seol Jihu bertemu dengan siapa pun dari paradise. Mengingat bagaimana keadaannya, dia ingin Seol Jihu melupakan segalanya dan memulai hidup baru di Bumi. Tapi baru-baru ini, dia berubah pikiran.

Dia berharap, Seol Jihu berada dalam keadaan yang buruk, setelah kehilangan ingatannya tentang Paradise. Tapi, dia tidak berharap itu menjadi seburuk ini.

Kondisinya tidak membaik, setelah dirawat di rumah sakit. Faktanya, dia mengembangkan afasia/delusi dan menjadi semakin bergantung pada obat-obatan…

Menilai jika ini tidak bisa dilanjutkan, Yoo Seonhwa menerima permintaan seseorang, yang hanya meminta untuk bertemu Seol Jihu sekali.

Dia mencengkeram sedotan, berharap pertemuan ini akan memulai perubahan kecil di Seol Jihu.

“Di sini.”

Yoo Seonhwa berhenti di ruang resepsi. Karena mereka berada di lantai VIP rumah sakit, tidak banyak orang di area itu.

“Aku akan menunggu di lorong sini. Terapis ingin berbicara denganmu empat mata, sebelum sesi resmi.”

Melihat Seol Jihu hanya berdiri di depan pintu yang terbuka, Yoo Seonhwa dengan lembut mendorong punggungnya.

“Jangan khawatir. Tidak ada yang serius. Anggap saja, seperti sedang berbicara dengan seorang teman.”

Seol Jihu melangkah masuk. Pintu ditutup di belakangnya. Di dalam ruang resepsi ada seseorang yang mengenakan setelan putih, dan sepatu berujung terbuka. Rambut panjang dan kulit putih orang itu membuktikan, jika dia adalah seorang wanita muda.

Satu hal yang segera diperhatikan Seol Jihu adalah, topi dan kacamata hitamnya yang ditarik ke bawah.

Wanita itu mengangkat kepalanya dan menatap Seol Jihu.

Seol Jihu juga berdiri diam, dan menatapnya dengan bingung.

Keheningan yang canggung mengalir di udara. Segera, wanita itu melepas topi dan kacamata hitamnya. Ketika Seol Jihu melihat matanya yang sedikit diwarnai merah, dia mengerutkan kening tanpa tahu mengapa.

‘Bukankah kita pernah bertemu di suatu tempat sebelumnya?’

Dia tiba-tiba teringat apa yang dikatakan wanita yang ia temui di atap.

Begitulah perasaan Seol Jihu saat ini.

Awalnya, dia mengira, wanita itu adalah Yoo Seonhwa. Tapi setelah melihat lebih dekat pada wajahnya, dia menyadari, jika mereka jelas berbeda.

Mereka memancarkan aura yang mirip. Tapi hanya mirip, tidak sama. Tapi sekali lagi, dengan tujuh miliar orang di Bumi, mungkin tidak mengherankan, jika satu atau dua orang menjadi sama.

Alasan Seol Jihu mengerutkan kening adalah, karena dia merasa telah melihatnya di suatu tempat sebelumnya. Meskipun, ini jelas pertama kalinya ia melihatnya.

‘Lagi…’

Seol Jihu menekan dahinya, merasakan sakit kepala yang hebat, berputar-putar di dalam kepalanya. Itu adalah fenomena yang sama, yang datang setiap kali ia mencoba memaksa dirinya, untuk mengingat.

Hanya dengan menatap matanya, sakit kepala yang hebat menyiksanya.

“Apa kamu baik baik saja?”

Pada saat itu, dia mendengar suara wanita itu. Seol Jihu terengah-engah dengan wajah pucat, dan menurunkan pandangannya. Dia tidak lagi memiliki kepercayaan diri untuk terus menatap wanita itu.

Begitu dia menatap tanah selama beberapa waktu, dia merasakan sakit kepalanya sedikit mereda.

“Wajahmu…”

Sebuah geraman keluar dari mulut Seol Jihu.

“Wajahku?”

Wanita itu berkedip bingung, sebelum melakukan pengambilan ganda, dan memasang kembali kacamata hitamnya. Tak lama kemudian, Seol Jihu nyaris tidak bisa menemui terapisnya lagi.

“Dengan banyak pilihan…”

Seol Jihu mengatur napas, dan mengucapkan kalimat.

“Pernahkah aku… melihatmu di suatu tempat sebelumnya…?”

Jika Yoo Seonhwa tahu, dia akan melompat tinggi, karena terkejut. Dia belum pernah melihat Seol Jihu berbicara atas kemauannya sendiri, setelah dirawat di rumah sakit.

Seol Jihu sendiri terkejut. Kata-kata itu keluar secara tidak sadar.

Wanita itu juga tampak terkejut. Meskipun dia menutupi matanya dengan kacamata hitamnya, senyum tipis bisa terlihat dari bibirnya.

“Mengapa menurutmu begitu?”

Dia bertanya, setelah memperbaiki postur tubuhnya. Dia terdengar, seperti dia memiliki sedikit harapan.

Merasakan harapannya, Seol Jihu tiba-tiba merasa tertekan.

“Apakah kamu ingin duduk?”

Wanita itu menawarkan dengan lembut. Namun, Seol Jihu tidak beranjak dari pintu. Semakin lama diam, semakin cemas ekspresi wanita itu.

“Siapa namamu?”

Dia bertanya tiba-tiba. Tidak, mungkin tidak aneh, jika terapis menanyakan nama pasiennya. Namun, Seol Jihu menyipitkan matanya, dengan cemberut.

Untuk beberapa alasan, pertanyaan barusan sepertinya…

“Ngomong-ngomong, namaku Seo Yuhui.”

‘Seo Yuhui… Seo Yuhui?’

Seol Jihu mengulangi namanya di kepalanya dan tiba-tiba dikejutkan oleh rasa deja vu yang kuat.

“Siapa namamu?”

Dia bertanya lagi.

“…Seol… Seol…”

Seol Jihu tergagap.

“Seol? Namamu Seol?”

Nada suara Seo Yuhui menjadi tajam, seolah dia tidak puas dengan jawabannya.

“Itu bukan namamu. Seol adalah nama belakangmu. Aku menanyakan nama yang kamu gunakan.”

Berbicara dengan tangan terkepal, dia terdengar serius. Seolah, dia membuat tekad yang teguh.

Itu karena, dia tidak bisa menerimanya.

‘…Ini Seol.’

‘…Seol. Namaku Seol.’

Fakta jika Seol Jihu ragu-ragu untuk mengungkapkan namanya. Berarti, dia benar-benar melupakan segalanya dan kembali ke keadaan semula.

Seo Yuhui tidak bisa membiarkan ini terjadi.

Seol Jihu harus bisa mengatakannya. Mampu menyebut namanya sendiri dengan percaya diri, adalah langkah pertama.

Namun, Seol Jihu yang tidak tahu apa yang dipikirkan Seo Yuhui, hanya bisa merasa bingung. Sepertinya, wanita itu tahu namanya. Dia hanya tidak mengerti, mengapa wanita itu begitu ngotot membuatnya mengatakan itu.

“na… namaku…”

Bukankah tidak apa-apa untuk mengabaikannya saja?

“Seol…”

Namun meskipun demikian…

“Seol…”

Untuk beberapa alasan…

“….”

…Dia tidak bisa.

Hanya mengatakan nama, seharusnya tidak menjadi masalah besar. Jadi, mengapa ‘Seol’ lebih menempel di mulutnya?

Dan kenapa dia ragu, menyebut namanya sendiri?

Ada satu hal yang pasti.

Perasaan deja vu yang tak bisa dijelaskan yang ia rasakan, saat pertama kali bertemu dengan terapis itu, mengamuk seperti serangga merayap di kulitnya.

Jika ada yang tidak beres dan perasaan ini meledak. Dia merasa seperti akan dipenuhi dengan rasa sakit yang luar biasa.

Jadi, dia ingin melarikan diri, sebelum itu terjadi. Bagaimana lagi dia bisa menghindari rasa hampa yang menakutkan, yang muncul bersamaan dengan sakit kepala yang menyakitkan?

“Lanjutkan. Aku yakin, kamu bisa menyebut namamu…?”

Seo Yuhui tersentak, saat dia menyelesaikan kalimatnya. Seol Jihu sepertinya tidak dalam keadaan baik. Dia kejang sampai tingkat yang terlihat, dan setengah dari tubuhnya sudah berbalik ke pintu.

“Tahan.”

Seo Yuhui bangun. Tepat saat dia mengambil satu langkah menuju Seol Jihu…

Kwang!

Pintu ruang penerima tamu terbuka.

Seol Jihu berlari keluar setelah membuka pintu, dan berlari secepat yang ia bisa. Dia mendengar wanita itu berteriak penuh kerinduan. Dan dia juga mendengar Yoo Seonhwa memanggil namanya, dengan kaget.

Meski begitu, Seol Jihu terus berlari. Dia tidak memperhatikan hal lain dan hanya berlari.

Dia frustrasi pada dirinya sendiri, karena tidak bisa menyebutkan namanya. Dia kecewa pada dirinya sendiri, karena takut bahkan tanpa mengetahui apa yang ia takuti.

Itu sangat konyol dan menyedihkan… sehingga, dia merasa seperti akan gila.

Seol Jihu berlari tanpa tujuan tanpa tujuan. Kemudian, dia berhenti, tepat sebelum dia melompat menuruni tangga.

Beberapa perawat yang akan datang, membelalak saat mereka melihatnya.

Seol Jihu segera berbalik. Dia berlari menaiki tangga, tanpa rencana. Membajak jalannya melewati orang-orang yang mengelak dari kiri dan kanan.

Dia tiba di atap rumah sakit.

Ketika dia berhenti setelah berlari seperti banteng yang mengamuk, tatapan tajam menimpanya dari sekitarnya. Seol Jihu melihat sekeliling dengan wajah gelisah, sebelum memperbaiki pandangannya di satu tempat.

Di balik pagar pembatas yang seperti jeruji besi penjara, dia melihat langit biru dipenuhi awan putih yang mengalir dengan santai.

Nafas terengah-engahnya mereda.

“Ah…”

Untuk beberapa alasan, langit biru yang luas di luar pagar pembatas, tampak lebih tanpa batas dan menyegarkan dari sebelumnya.

Perasaan pengap di hatinya terbuka. Awan yang mengalir seperti janggut, sepertinya sedang memanggilnya untuk melompat.

Perjalanan.

‘Ke suatu tempat yang tak ada yang tahu.’

Perjalanan ke langit.

Kemudian, saat dia mulai berjalan, seolah-olah dia terpesona oleh sesuatu…

“JIHU!”

Tubuh Seol Jihu tiba-tiba jatuh ke depan.

Yoo Seonhwa yang mengikutinya ke atap, menerkamnya. Perawat kemudian berlari ke arahnya, dan menahan tubuh Seol Jihu yang sedang berjuang.

“Apa yang salah? Hmm?”

Perkelahian kecil terjadi.

Meskipun diseret pada akhirnya, mata Seol Jihu tetap tertuju pada langit biru cerah di luar pagar.

***

 

Seol Jihu kembali ke kamar rumah sakitnya. Mungkin karena diberi obat penenang, dia menjadi diam lagi.

“Itu tidak sopan, kamu tahu.”

Yoo Seonhwa pura-pura tersenyum, ketika dia melihat ke arah Seol Jihu, yang sedang berbaring di tempat tidurnya dan menatap ke luar jendela.

“Terapis… dia menangis, kamu tahu. Dia kembali, sambil menangis. Kejutannya pasti luar biasa.”

Yoo Seonhwa berbicara dengan bercanda. Tapi, ekspresinya sepertinya tidak bercanda sedikit pun.

“Tidak mudah… baginya untuk datang jauh-jauh ke sini…”

Seol Jihu tetap diam. Yoo Seonhwa merasa seperti sedang berbicara ke dinding. Jadi, dia diam-diam menunduk dan mengambil tas tangannya, sambil menghela nafas.

Lalu, saat dia hendak mengatakan sesuatu…

“Mimpi…”

Seol Jihu menggumamkan sepatah kata pun.

“…Hah?”

Mata Yoo Seonhwa membelalak.

“Apa itu tadi…?”

“Mimpi… aku rasa, aku bermimpi…”

Suara serak keluar dari mulutnya.

“Mimpi?”

Seol Jihu menganggukkan kepalanya, pada pertanyaan Yoo Seonhwa.

“Tapi… aku tidak ingat…”

Mata Yoo Seonhwa berputar. Dia ingin menanggapi, tapi tidak tahu apa yang pantas untuk dikatakan. Dia berbicara, setelah ragu-ragu sebentar.

“Bukankah seperti itu mimpi? Ini tidak seperti itu benar-benar terjadi, kan? Itu normal untuk melupakannya, begitu kamu bangun.”

Alis Seol Jihu berkedut.

“…Tidak.”

“Hmm?”

“Itu bukan… mimpi…”

Mata Seol Jihu menjadi kabur.

“Aku yakin itu…”

Setelah bergumam seperti angin sekilas, Seol Jihu menutup mulutnya.

Yoo Seonhwa mendengarkan dengan linglung, dan memintanya untuk mengklarifikasi apa yang ia maksud. Tapi, bibir tertutup Seol Jihu tidak terbuka kembali.

“…Aku harus pergi hari ini. Paman Seol akan segera datang.”

“….”

“Juga… aku tidak akan bisa datang sesering itu mulai sekarang. Ada masalah mendesak, yang harus aku tangani. Tapi, itu tidak akan lama. Aku akan datang, segera setelah aku selesai melakukannya.”

Yoo Seonhwa bangun. Dia menoleh kembali ke kamar rumah sakit, sebelum pergi. Seol Jihu masih berbaring di tempat tidurnya, menatap kosong ke langit-langit.

Seolah, dia sedang bermimpi.

Yoo Seonhwa diam-diam meninggalkan kamar, dan mengeluarkan ponselnya. Jarinya melayang di atas tombol panggilan terakhir, sebelum akhirnya dia menekannya dan menekan tombol panggil.

Panggilan terhubung, sebelum dial berdering dua kali.

“Ya, halo, ini tentang apa yang kamu katakan sebelumnya…”

Setelah berbicara sebentar, Yoo Seonhwa menarik napas dalam-dalam dan berbicara.

“Kemana aku harus pergi?”

***

 

Roe Scheherazade sedang melihat ke luar dengan wajah bosan.

Di sebelah Yun Seora, ada kepala yang terpenggal dengan ekspresi wajah yang terdistorsi. Itu adalah mantan ketua Sinyoung, Yun Seojin.

Bagaimana dia bisa lupa? Dia adalah orang yang bertanggung jawab atas kondisinya saat ini.

Roe Scheherazade dengan apatis menatap wajah Yun Seojin yang terdistorsi oleh rasa sakit, sebelum mengalihkan pandangannya ke Yun Seora.

Sedikit ketertarikan muncul di ekspresinya, yang sebaliknya bosan.

“Bolehkah aku mengajukan pertanyaan?”

Roe Scheherazade memulai percakapan, sambil memiringkan kepalanya.

“Melihatmu, aku tiba-tiba jadi penasaran.”

Dia melanjutkan sambil menatap Yun Soera.

“Saat membicarakan Sinyoung, aku membenci hampir semua orang. Hanya ada dua orang yang tidak aku benci.”

Yun Soera mendengarkan dengan seksama, sambil memegang longsword berlumuran darah di tangannya.

“Salah satunya adalah Sung Shihyun. Yang lainnya adalah dirimu.”

Roe Scheherazade menyandarkan dagu, di telapak tangan kirinya.

“Sung Shihyun… memiliki kepribadian yang buruk. Tapi alasanku tidak membencinya adalah, karena aku secara kebetulan mengetahui alasan dia membelot, dan bersimpati padanya.”

“Tentu saja, kami juga jarang melakukan kontak,” tambah Roe Scheherazade, sambil menyeringai.

“Adapun kamu… bagaimana aku harus mengatakan ini. Aku merasa, seperti melihat diriku di dalam dirimu.”

Roe Scheherazade tiba-tiba mengetuk dinding, dengan jarinya.

“Kamu dibenci, tanpa melakukan kesalahan apa pun. Kamu mengetahui tentang situasiku dan mencoba membantuku. Tapi, kamu hanya diejek oleh para eksekutif, karena menjadi mainan keluarga Yun, yang berani. Kamu berkeliaran seperti anjing tersesat tanpa tempat, untuk memanggil ke ‘rumah’…”

Roe Scheherazade melanjutkan sambil menatap Yun Seora lekat-lekat.

“Mengeksekusi eksekutif Sinyoung, saudara perempuanmu, dan ayahmu tanpa ragu… apakah itu terkait, dengan caramu diperlakukan sampai sekarang?”

Dia bertanya, apakah Yun Seora membalas dendam atas perlakuan buruk yang ia terima.

“Aku tidak tahu detailnya. Tapi, keluargamu sepertinya memiliki hubungan yang cukup rumit. Dua ibu, bukan? Aku ragu itu berakhir di sana, mengingat perilaku Ketua Yun.”

Roe Scheherazade mencibir.

“Jika bukan karena itu, apakah itu untuk kekuasaan? Untuk menggunakan kesempatan ini untuk menjadi perwakilan Sinyoung?”

“….”

“Saudara dan saudari saling membunuh demi tahta, adalah hal biasa di dunia ini. Dan tidak seperti kamu benar-benar mati di duniamu, ketika kamu mati di tempat ini, kan? Mereka menjadi lumpuh setelah kehilangan ingatan, dan akhirnya bunuh diri. Kamu bahkan tidak akan tertangkap atau apapun.”

Roe Scheherazade memutar-mutar rambutnya.

“Jika bukan ini juga … apakah itu untuk menyelamatkan Sinyoung, yang mungkin kehilangan pengaruhnya di Paradise, setelah kejadian ini?”

Dia membuang beberapa kemungkinan, seolah-olah memainkan permainan menebak. Lalu, dia mengangkat bahu.

“Aku hanya ingin tahu. Ini murni keingin-tahuan. Aku tidak benar-benar berpikir, kamu akan membantuku membalas dendam, kamu tahu. “

Yun Seora tetap diam.

Roe Scheherazade mendecak bibirnya.

“… Yah, aku rasa alasannya tidak penting pada saat ini. Kamu tidak perlu mengatakannya, jika kamu tidak mau.”

“…Menyuruhku melakukannya.”

Lalu. Suara rendah tapi berisi mana, memasuki telinga Roe Scheherazade.

“Oppa…”

Ketika Roe Scheherazade menjulurkan lehernya, Yun Seora perlahan mengangkat kepalanya.

“Dia menyuruhku untuk memohon maaf, dan melakukan apapun yang aku bisa.”

“Oppa?”

Roe Scheherazade berkedip. Kemudian, dia menganggukkan kepalanya dengan kesadaran.

“Dia, maksudmu. Kalau dipikir-pikir, apa yang menjadi pahlawan paradise saat ini?”

“Oppa…”

“Yah, aku yakin dia sibuk, mengingat betapa berbakatnya ia. Ngomong-ngomong, kamu berbuat sejauh ini, karena apa yang dia katakan?”

Yun Seora mengangguk pelan.

“Betapa menakutkan… Mungkin, aku tidak punya hak untuk mengatakan ini. tapi, melangkah sejauh ini hanya untuk cinta … Aku tidak menyangka itu, sungguh.”

Roe Scheherazade terkekeh.

Lalu.

“Aku pertama kali bertemu Oppa… di Tutorial.”

Yun Seora mulai berbicara.

“Aku memasuki Paradise tanpa apa-apa, selain harga diriku yang membimbingku… Awalnya, tidak ada yang berhasil. Salah satu lenganku lumpuh, aku dipukuli dan hampir diperkosa… Oppa muncul saat itu, dan menyelamatkanku.”

“Aha, jadi ini adalah kisah tentang seorang putri yang jatuh cinta dengan kesatria berbaju zirah.”

“Bukan itu…”

Yun Seora tersenyum pahit dan melanjutkan.

“Aku hanya menyukainya. Itu menyenangkan. Aku tidak pernah tahu, betapa menyenangkan menghabiskan waktu dengan seseorang. Itu pasti pertama kalinya, aku bermimpi.”

“Mimpi?”

“Ya, itu tidak besar. Aku ingin membalas kebaikan yang ia tunjukkan kepadaku… dan jika aku bertemu dengannya lagi, aku ingin bersenang-senang, seperti yang kami lakukan di Zona Netral…”

Roe Scheherazade memiringkan kepalanya.

“Kenapa kamu tidak bisa?”

Dia bertanya, seolah dia tidak bisa mengerti.

“Bukannya kamu tidak punya kesempatan. Lagipula, tidak ada tempat untukmu di Sinyoung. Jadi, kamu bisa pergi begitu saja. Paling tidak, kamu bisa pergi mengunjunginya, setelah dia menciptakan kekuatan besar di Eva.

Jika kamu memohon padanya untuk membantu mu naik ke posisi perwakilan Sinyoung, sebagai imbalan untuk memberinya bantuan sepenuh hati. Aku yakin, dia akan setuju.”

“Aku tidak mau.”

Yun Seora tersenyum pahit.

“…Tidak.”

Tapi kemudian, dia menundukkan kepalanya sambil mendesah.

“Kamu benar. Aku berpikir untuk menemuinya, setiap kali keadaan menjadi sulit. Ketika aku mendengar berita tentang semua hal luar biasa yang ia lakukan…

Aku bertanya-tanya, apakah dia akan datang dan menjemputku, apakah dia akan mengulurkan tangannya kepada aku juga… dan terkadang, aku berharap, dia melakukannya.”

Wajah Roe Scheherazade sedikit menegang.

“Tapi, tidak peduli seberapa banyak aku berkata pada diriku sendiri, aku menginginkan itu… aku tidak bisa memaksa diriku untuk melakukannya.”

“…Kenapa tidak?”

Suara Roe Scheherazade semakin pelan.

“Karena Oppa sudah menanggung beban berat di pundaknya.”

Yun Seora berbicara dengan tenang.

“Pasti cukup sulit untuk melawan Parasite. Tapi, dia tidak hanya harus berurusan dengan hal-hal seperti perburuan budak dan perebutan kekuasaan organisasi. Tapi, dia juga mengancam keluarganya di Bumi…”

“…Keluarganya?”

“Ya. Adik perempuannya ditembak. Sinyoung juga bertanggung jawab untuk itu.”

Roe Scheherazade tertawa dan tercengang di bagian terakhir.

“Setiap kali dia menangani suatu masalah, masalah lain akan muncul entah dari mana. Baik di Bumi atau di Paradise… aku yakin, setiap hari pasti menjadi tantangan yang mengeringkan darahnya.”

Yun Seora dengan erat mengepalkan longsword yang berlumuran darah.

“Itu sebabnya, aku tidak bisa pergi menemuinya.”

“….”

“Dia sudah memiliki begitu banyak di piringnya… aku tidak ingin membebani dia lagi, hanya karena aku kesepian. Aku tidak bisa. Aku yakin, dia akan mengatakan ‘ya’ untuk membantuku. Tapi, hal itu tidak akan berbeda dari Zona Netral.”

Roe Scheherazade mendapati dirinya, mendengarkan Yun Seora dengan saksama.

“Daripada berdiri diam dan menunggu bantuan datang, aku ingin membangun kekuatanku dan membantu dia…. aku ingin mengurangi bebannya, meskipun itu sedikit…”

“….”

“Itulah mengapa, aku tinggal di sini dan bekerja sangat keras…”

Roe Scheherazade dan Yun Seora secara bersamaan mengertakkan gigi.

“Jika aku tahu, keadaan akan menjadi seperti ini. Aku akan mencoba untuk berbicara dengannya lebih banyak. Aku sangat menyesal.”

“Apa yang perlu disesali?”

Roe Scheherazade bertanya, dengan mata menyipit.

“Bukankah impianmu menjadi kenyataan, dengan masalah ini?”

“…Tidak.”

Yun Seora mendengus.

“Itu sudah terlambat.”

“…?”

“Oppa…”

Mata Roe Scheherazade membelalak, mendengar penjelasan Yun Seora berikut ini.

“Dia meninggal?”

Dia tidak bisa mengerti dan terkejut, karena ini adalah pertama kalinya, ia mendengar berita dari luar.

“…Ya.”

Pundak Yun Seora sedikit gemetar.

“Seperti biasa, dia mendorong dirinya sendiri terlalu jauh…”

Dia mengangkat kepalanya, yang sama gemetarnya dengan suaranya.

“Dia jatuh ke dalam perangkap Parasite… dan…”

Setetes air mata jatuh dari mata Yun Seora.

Roe Scheherazade menatap lekat-lekat pada Yun Seora, saat dia menangis tanpa suara.

‘Mengapa?’

Roe Scheherazade menyadari apa yang mengganggu sarafnya.

Seol Jihu telah jatuh ke dalam perangkap Parasite dan mati. Dan, Roe Scheherazade adalah seseorang yang membantu Parasite membuat jebakan ini. Meskipun demikian, Yun Seora terus membantunya membalas dendam, daripada berhenti di tengah jalan.

Selama ini, dia membantu, bahkan tanpa mengatakan sepatah kata pun tentang itu. Bahkan, setelah Seol Jihu meninggal.

Bagi Yun Seora, bukankah seharusnya Roe Scheherazade menjadi musuh bebuyutan yang menyebabkan kematian orang yang dicintainya?

Tidak mengherankan, jika Yun Seora ingin merobek anggota tubuhnya. Jadi, mengapa dia terus menangkap dan mengeksekusi eksekutif Sinyoung?

Roe Scheherazade tidak dapat memahami ini, tidak peduli seberapa banyak ia memikirkannya.

…Tidak, Yun Seora sudah memberikan jawabannya.

‘Oppa menyuruhku untuk memohon maaf, dan melakukan apapun yang aku bisa.’

Karena, orang itu menginginkannya.

Roe Scheherazade akhirnya menyadari, apa yang sangat mengganggunya.

Dia mencintai seorang pria. Dia putus asa atas kematian pria itu, dan situasinya yang menyedihkan ini. Dia menjadi buta karena dendam, dan melupakan semua permintaan Gayros.

Itu sama dengan Yun Seora.

Pria yang dicintainya dengan sepenuh hatinya telah meninggal. Tapi, dia tidak putus asa, dia tidak marah, dan dia tidak mencoba membalas dendam.

Sebaliknya, dia tidak melupakan permintaan Seol Jihu, dan menangis dalam penyesalan. Karena, tidak dapat membantunya lebih cepat.

Meski berada di posisi yang sama, pilihan yang mereka buat sangat berbeda. Sebenarnya, Roe Scheherazade merasakan tusukan di hati nuraninya, ketika Yun Seora berkata, ‘Daripada berdiri diam dan menunggu bantuan datang’.

Tidak ada orang di dunia ini yang tidak memiliki cerita.

Perbedaannya adalah, antara seseorang yang tidak mencoba mempelajari keadaan orang lain, dan seseorang yang melakukannya.

“…Aku tahu.”

Mengingat permintaan Gairos, Roe Scheherazade berbicara sedikit dengan lemah lembut.

“Aku tahu, jika aku salah… aku minta maaf, karena aku tidak sekuat dirimu.”

Di luar kota ada puluhan mayat, termasuk mayat Yun Seojin. Mereka semua adalah orang-orang yang namanya ada di daftarnya. Dengan ini, balas dendam pribadinya sudah 100 persen selesai.

Lalu, apa yang harus dia lakukan sekarang? Apa yang harus dia lakukan sekarang, setelah balas dendamnya selesai?

“… Aku menghargaimu, menceritakan semua ini padaku.”

Roe Scheherazade berbicara dengan pelan, setelah menatap Yun Seora beberapa saat.

“Dan aku berterima kasih padamu, karena telah mengayunkan pedangnya untukku. Kamu merawat mereka semua dengan bersih…”

Dia melanjutkan sambil memutar matanya.

“Tapi, setelah memikirkannya lagi. Aku menyadari, balas dendamku belum selesai.”

Dia menghela nafas dan mengangkat bagian atas tubuhnya.

“Bahkan, jika mereka tidak menyakitiku secara langsung. Bukankah tepat untuk menghukum mereka, yang secara tidak langsung menyebabkan penderitaanku?”

‘Jika bukan karena mereka, aku akan hidup damai dengan Gairos.’

Roe Scheherazade memiringkan kepalanya, dan melihat ke penghalang besar yang menyelimuti kota. Cahaya penghalang lebih redup dari sebelumnya, dan ketebalannya juga berkurang.

“Sepertinya, Gorad Boga akan segera dicabut…. kamu mengatakan sebelumnya, kan? Jika kamu akan melakukan apa saja untuk mendapatkan pengampunanku.”

Roe Scheherazade memainkan kalungnya dan melirik Yun Seora yang menangis.

“Aku… berbeda denganmu.”

Jalan mereka sudah lama terpisah. Roe Scheherazade tidak berniat mengikuti jalan Yun Seora pada saat ini.

Dia sudah menjadi gila karena dendam. Dan sekarang dia memulainya, dia berencana untuk mengakhirinya.

Untuk semua yang membuat dirinya dan Gayros menderita takdir seperti itu.

“Pokoknya, jika pikiranmu belum berubah… datanglah ke istana kerajaan pada hari Gorad Boga diangkat.”

Yun Seora mengangkat kepalanya. Dia menyeka matanya, dan menatap tembok kota. Roe Scheherazade sudah berbalik dan berjalan ke bawah.

“Sebaiknya kamu datang secepat mungkin, sebelum orang lain melakukannya.”

Hanya meninggalkan komentar misterius.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_448"

Follow Us