Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_449

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_449

Bab 449. Saat Dia Pergi (6)

 

Senja perlahan terbenam saat matahari terbenam, membakar seluruh dunia dalam warna senja.

“Ya, Unni, aku hampir sampai. Aku di tempat parkir rumah sakit sekarang.”

Bukk.

Seorang gadis yang agak kesal menutup pintu mobilnya, dan berbalik. Gadis itu, mengenakan kaos bergaris-garis biru dan putih, dan celana pendek spandeks berpinggang tinggi. dan dia memegang ponselnya di antara bahu dan pipinya, tidak lain adalah Seol Jinhee.

Dia melemparkan kunci mobilnya ke dalam tas tangannya, dan berjalan ke lift.

“Ya. Ah, liftnya ada di sini.”

Seol Jinhee mengeluarkan telepon yang terjepit di antara bahu dan pipinya, dan naik ke lift.

Sejak Seol Jihu dirawat di rumah sakit karena kecelakaan, anggota keluarga Seol bergiliran menjaganya.

Meskipun perawat rumah sakit bersiaga setiap saat. Yoo Seonhwa mengatakan, mereka tidak dapat mengandalkan perawat sepenuhnya. Dan setidaknya, salah satu anggota keluarga harus bersamanya.

Karena itu, Seol Wooseok, Yoo Seonhwa, serta ibu dan ayah, bergantian bertindak sebagai wali Seol Jihu. Tapi karena mereka semua adalah pekerja dewasa, sulit untuk mempertahankan rotasi mereka setiap hari.

Karena Yoo Seunghae terlalu muda untuk pekerjaan itu, Seol Jinhee yang seorang mahasiswa, akan mengambil alih dari waktu ke waktu.

“Ah, aku bisa mendengarmu lagi. Ya, aku di sini.”

Seol Jinhee berjalan menuju kamar rumah sakit, setelah meninggalkan lift.

“Apa yang dia lakukan?”

Dia melempar ransel yang ia kenakan di sudut suatu tempat, dan melihat ke ranjang orang sakit.

“Dia sedang tidur. Matanya terpejam. Oke, oke, aku akan merendahkan suaraku.”

Seperti yang dia katakan, Seol Jihu sedang berbaring di tempat tidurnya dengan tenang, dengan mata tertutup.

“Sku mengerti. Berhentilah khawatir. Ini tengah malam, kamu tahu. Kamu juga harus istirahat. Apa kamu tidak tahu suaramu sangat serak?”

Seol Jinhee menggelengkan kepalanya, sambil menatap jam dinding.

“Jika kamu khawatir, kirim saja aku SMS… Hmm? Siapa? … Uh, oke. Aku hanya harus memastikan dia tidak mendekatinya?”

‘Aku tidak tahu siapa ini. Tapi sepertinya, dia mengacaukan orang yang salah. Aku yang gila di sini.’

Seol Jinhee menjulurkan lehernya keluar ruangan, dan terkikik pada dirinya sendiri, saat dia melihat ke kiri dan ke kanan.

“Tapi, aku sedikit gugup. Jika Unni dari semua orang menyebut gadis ini orang gila … Tidak, bukan itu yang aku maksud.”

Seol Jinhee hanya bisa menutup telepon, setelah lebih dari sepuluh menit berlalu, sejak dia masuk ke dalam kamar.

“Argh, aku juga punya kuis dalam dua hari… Bagaimana bisa ada kuis setiap minggu?”

Seol Jinhee menggerutu pelan, lalu menguap. Dia mengetuk mulutnya, untuk memaksakan getaran main-main. Saat itulah, matanya tiba-tiba membelalak.

Seol Jihu yang dia pikir sedang tidur, menatapnya.

“…Asal kamu tahu.”

Keheningan yang canggung mengalir sesaat. Segera, Seol Jinhee berbicara dengan wajah apatis.

“Aku di sini, hanya karena aku merasa kasihan pada Ibu, Ayah, Wooseok Oppa, dan Seonhwa Unni. Jadi, jangan salah paham…. Hoit.”

Seol Jinhee membungkuk dan mengeluarkan tempat tidur lipat, yang dirancang untuk penjaga pasien. Saat dia hendak berbaring di atasnya, dia tersentak.

Seol Jihu tersenyum.

Senyum di bibirnya samar, hampir terlihat seperti palsu. Tapi, Seol Jihu tidak diragukan lagi tersenyum sambil menatapnya.

“Apa? Apa yang lucu?”

“…Terima kasih.”

Alis Seol Jinhee terangkat.

“Nah… kamu datang menemuiku, ketika aku dirawat di rumah sakit juga. Aku di sini, hanya untuk membayar hutangnya.”

Seol Jinhee mendengus dan menjatuhkan diri di tempat tidur lipat. Seol Jihu sedikit memutar tubuhnya.

“Apa? Kamu tidak perlu bangun, jadi diam saja. Aku juga akan diam.”

“Tidak, ini tentang pengekangan…”

“…Mengapa? Apakah kamu perlu pergi ke kamar mandi?”

“Itu tidak nyaman… aku tidak bisa tidur, karena ini… aku terus bangun…”

Seol Jinhee mengangkat kepalanya, dan mengamati Seol Jihu dengan cermat.

Yoo Seonhwa membuat segalanya terdengar sangat serius. Tapi, dia tampak lebih baik dari yang ia harapkan. Dia tersenyum dan berbicara dengan benar.

Tapi sekali lagi, mengingat betapa eksentriknya Yoo Seonhwa, ketika berhubungan dengan Seol Jihu… tidak aneh baginya untuk bertindak seperti ini, jika ini adalah penyakit hidup atau mati.

‘Aku dengar, dia cukup tenang…’

Seol Jinhee sedikit ragu-ragu, sebelum sudut mulutnya melengkung.

“Aku akan membebaskanmu, jika kamu bisa menjawab satu hal dengan jujur.”

“…?”

“Apakah kamu berkencan dengan seseorang dari rumah sakit? Bukan dengan Seonhwa Unni, tapi seorang pasien.”

Seol Jihu menatap tajam ke arah Seol Jinhee.

“Seonhwa Unni memberi-tahuku sesuatu yang lucu. Ada seorang gadis seusiamu di rumah sakit ini, kan?”

“….”

“Rupanya, dia datang ke sini, setiap kali ada kesempatan. Aku dengar, dia sangat gila, menanyakan tentang namamu, apa yang biasanya kamu lakukan, jam berapa kamu tidur, dan segala macam hal.”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya perlahan, seolah dia tidak tahu apa yang dibicarakan Seol Jinhee.

“…Yah, aku rasa tidak mungkin Seonhwa Unni membiarkan dia melihatmu. Kamu mungkin bahkan tidak tahu tentang itu.”

Seol Jinhee dengan cepat kehilangan minat, dan menguap lagi.

“Pokoknya, aku akan membiarkanmu pergi sekarang. jadi, tidur saja. Aku akan begadang semalaman untuk belajar kuis. Jadi, jangan pernah berpikir untuk menyelinap pergi. Aku akan mengembalikan pengekangan, setelah aku melihatmu tertidur.”

Dengan itu, Seol Jinhee melepaskan pengekangan di tubuh Seol Jihu.

“Jangan mencoba sesuatu yang lucu. Aku akan segera menekan tombol ‘panggil perawat’.”

Setelah dengan tegas menetapkan aturan sekali lagi, Seol Jinhee bersandar di bagian belakang tempat tidur lipat, dan menyalakan laptop yang dibawanya.

Sekarang bebas, Seol Jihu berjalan sedikit, sebelum memiringkan kepalanya. Sekarang dia memikirkannya, ada satu orang yang ia ingat.

“Gadis itu…”

Seol Jihu menoleh ke Seol Jinhee, tapi menutup mulutnya. Seol Jinhee berkonsentrasi mendengarkan kuliah online dengan earbud, dan buku teks terbuka di sampingnya.

Seol Jihu berbaring di tempat tidur lagi.

Saat dia berbalik, senyum di wajahnya lenyap sama sekali.

***

 

Berapa lama waktu berlalu?

Lampu di dalam kamar telah dimatikan, membuatnya menjadi gelap gulita.

Hanya suara samar yang keluar dari earbud Seol Jinhee.

Seol Jihu tetap terjaga, dan menatap ke luar jendela ke langit malam.

“Aku lebih baik mati, daripada hidup seperti ini.”

Dia tiba-tiba berpikir seperti itu. Lebih tepatnya, pikiran itu telah muncul di kepalanya, sejak dia ditawari untuk melakukan perjalanan.

Suatu hari, dia tiba-tiba tersesat. Bukannya dia kehilangan ingatannya sepenuhnya.

Ada beberapa hal yang ia ingat di sana-sini.

Tapi, bahkan ingatan itu kabur, dan sisanya benar-benar kosong. Dia tidak dapat mengingat apa pun. Tidak peduli seberapa keras ia mencoba mengingat, hanya ada sakit kepala yang menyakitkan, yang menghancurkan kepalanya.

Bukan itu saja. Dia terkadang menjadi cemas meskipun dia duduk tanpa berpikir, di bawah pengaruh obat-obatan. Jantungnya akan berdebar kencang, dan napasnya menjadi tidak teratur.

Dia tidak bisa meletakkan jarinya di atasnya. Tapi sepertinya, ada sesuatu di dalam dirinya, yang menyuruhnya melakukan sesuatu. Jika dia tidak melakukannya sebelum terlambat. Maka rasanya, seperti sesuatu yang tidak dapat diubah, akan terjadi.

Tapi masalahnya, dia tidak tahu harus berbuat apa.

Dan rasa ketidak-harmonisan inilah, yang paling menyiksa Seol Jihu. Dia membencinya.

Setiap kali dia melihat dirinya begitu gelisah dan gugup tanpa alasan yang tepat… dia bertanya-tanya, apakah dia benar-benar sudah gila.

Setiap hari menyakitkan, menakutkan, dan menegangkan. Daripada hidup seperti itu….

‘Ketika aku merasa sedih, aku menemukan jika solusi terbaik adalah melakukan perjalanan.’

Perjalanan.

‘Haruskah kita pergi?’

‘Dalam perjalanan, maksudku. Haruskah kita pergi begitu saja?’

Benar, mungkin lebih baik pergi jalan-jalan.

‘Tapi, kamu harus membuat beberapa persiapan sebelumnya.’

‘Karena, kamu tidak akan bisa keluar dalam keadaan itu.’

Itu yang terjadi sampai beberapa hari yang lalu. Karena Yoo Seonhwa mengawasinya setiap saat.

‘Jadi tersenyumlah.’

‘Tersenyumlah, meskipun kamu merasa sedih. Lalu, kamu dapat melakukan perjalanan.’

Seol Jihu menoleh untuk menyembunyikan wajahnya, dan melirik ke samping. Kepala Seol Jinhee jatuh di depan laptopnya. Seol Jihu bisa mendengar dengkurannya, yang samar. Sepertinya, dia kelelahan.

Setelah mengamati Seol Jinhee dengan cermat selama beberapa waktu. Seol Jihu mengalihkan pandangannya kembali ke jendela.

‘Hari ini….’

Lalu... Saat dia melihat ke luar jendela, langit malam tiba-tiba berubah menjadi putih. Selama sepersekian detik itu, dunia seakan berhenti.

Di dalam waktu yang membeku, Seol Jihu merasa seperti bertemu dengan sepasang mata. Benda putih itu jatuh dalam sekejap.

Itu semua terjadi dalam sekejap mata.

Mata Seol Jihu membelalak sedetik kemudian.

Lalu…

Koong.

Tubuhnya gemetar, karena suara samar yang terdengar.

‘Apakah aku salah dengar? Apakah aku salah melihatnya? Tidak, aku tidak melakukannya. Mungkin aku salah dengar, tapi jelas aku tidak salah paham.’

Lengan terentang seperti burung yang melayang di langit, jubah pasien berkibar putih, dan mata yang menggantung, seperti rambut yang berkibar…

Seol Jihu tanpa sadar mengangkat bagian atas tubuhnya, dengan tergesa-gesa. Dia terhuyung dari tempat tidur, dan membuka jendela. Dia melihat ke bawah. Tapi, dinding yang menonjol, menutupi pemandangan ke tanah.

Rumah sakit masih sunyi. Seol Jihu yang berdiri seperti patung batu, perlahan menoleh.

“Mmn….”

Seol Jinhee menggeliat. Seol Jihu menunggu adik perempuannya berhenti bergerak, sebelum diam-diam meninggalkan kamar.

Mungkin segalanya akan berbeda, jika dia tidak pernah melihatnya. Tapi, ketika dia melihat di luar jendela, dia kebetulan melihat itu.

Dia tahu itu adalah alasan. Tapi adegan itu terasa seperti takdir, sehingga Seol Jihu merasa dirinya berjalan menaiki tangga, seolah-olah dia disihir.

Tujuan Seol Jihu adalah atap.

Itu harus ditutup pada malam hari. Tapi, itu terbuka malam ini, karena suatu alasan. Tak hanya itu, bagian pagar yang berfungsi sebagai pengaman sekunder pun dipotong.

Di dekat lubang itu, ada pemotong kawat, yang jelas-jelas dibuang oleh seseorang. Paling tidak, itu bukanlah benda milik rumah sakit.

Satu langkah, dua langkah…

Seol Jihu merasakan perut bagian bawahnya bergejolak, semakin dekat ia berjalan ke pagar. Dia kemudian berjalan melewati lubang, berdiri di depan pagar pembatas di tepi atap, dan melihat ke bawah.

Dari sana, dia bisa melihatnya dengan jelas… seekor burung yang tidak bergerak, tergeletak jauh di kejauhan.

Dia tidak melihatnya salah.

Seseorang telah meninggal.

Tidak, mungkin orang itu masih hidup, hanya tidak bergerak.

Seol Jihu tiba-tiba merasakan bagian dalamnya berputar-putar. Vertigo yang intens, menyapu otaknya. Penglihatannya bergetar, dan tubuhnya gemetar.

Tapi kemudian, dia tiba-tiba teringat pemandangan yang ia lihat sebelumnya.

Wanita itu… sepertinya tersenyum.

‘Apakah kamu ingin pergi denganku?’

Itu adalah wanita yang ia temui di atap. Wanita itu pasti sudah menunggu untuk pergi bersamanya, tapi menyerah, karena campur tangan Yoo Seonhwa dan pergi sendiri.

Seol Jihu tiba-tiba menjadi penasaran.

Itu baik? Itukah sebabnya, dia tersenyum?

Karena dia sampai di tujuan yang diinginkannya?

Bagaimana rasanya, pergi ke suatu tempat yang tidak diketahui orang lain?

Segala macam pikiran berputar-putar di dalam kepala Seol Jihu. Dan semakin dia memikirkannya, semakin dia menjadi lebih tenang.

Tangannya berhenti gemetar. Kemudian, semua pikirannya menyatu.

‘Perjalanan.’

Mata Seol Jihu berubah kabur, saat dia melihat ke bawah dengan bingung.

‘Haruskah aku…’

Pergi juga?

Saat dia berpikir demikian, tubuhnya sudah melewati pagar pembatas.

Dia tahu ini bukan hal yang benar untuk dilakukan. Tidak peduli bagaimana ia menutupi alasannya. Dia tahu, dia hanya melarikan diri dari kenyataan.

Bukannya dia tidak merasa bersalah. Tapi, saat dia berdiri di tepi atap…

‘Aku tidak peduli.’

Seol Jihu lupa tentang segalanya.

Dia berhenti memedulikan hal lain.

Penglihatannya kabur, dan pendengarannya menjadi tuli. Dia bahkan tidak mendengar hembusan angin.

Saat semuanya menjadi kabur, Seol Jihu merasakan kebebasan tanpa batas, yang berkembang dari pusat jantungnya.

“Ah…!”

Benar, ini dia. Inilah perasaannya!

Dia tidak asing dengan perasaan kebebasan ini… yang sepertinya membebaskannya dari rasa sakit. Keakraban itu menenangkan pikiran dan tubuhnya.

‘Benar, ini dia…’

Perjalanan adalah jawaban yang tepat.

‘Ayo pergi…!’

Seol Jihu merentangkan tangannya. Dia membuka mulutnya, dan menarik napas dalam-dalam. Kemudian, dia menurunkan tubuhnya, merasakan kebebasan menyelimutinya.

Garis penglihatannya miring perlahan, dan senyum senang menyebar di wajahnya.

Saat ini, Seol Jihu benar-benar orang paling bahagia di dunia.

“HEI…!”

Begitulah, sampai dia merasakan sebuah tangan menariknya kembali. Seseorang telah menarik bajunya dengan kasar.

Seol Jihu merasakan tubuhnya jatuh.

Bukan ke depan, tapi ke belakang.

“Apa kamu sudah gila!?”

Jeritan bernada tinggi terdengar di telinganya, pada saat yang sama, ketika punggungnya kembali melewati pagar pembatas, dan menghantam atap.

Dia melihat wajah yang ia kenal, melalui penglihatannya yang sangat bergetar.

“Kamu…!”

Orang itu yang menggenggam ponsel di satu tangan dan terengah-engah, tidak lain adalah Seol Jinhee.

Wajah Seol Jihu pucat di bawah sinar bulan. Matanya yang melebar, menunjukkan betapa terkejutnya ia.

Namun, Seol Jinhee bahkan lebih terkejut. Setelah bergegas ke pagar pembatas untuk memblokir jalan, dia tanpa sadar berbalik dan melihat ke bawah.

Dia pasti melihat apa yang ada di bawah, saat pupil matanya membesar.

“A-Apa…”

Dia pasti ingat peringatan Yoo Seonhwa, saat tubuhnya bergetar.

“Kamu…”

Seol Jinhee memelototi Seol Jihu dengan tenggorokan gemetar.

“Kamu bangsat! Apa kamu marah!? Kemari. Tidak, tunggu, keluar dulu!”

Seol Jinhee dengan erat memegangi lengan Seol Jihu, bahkan saat jantungnya berdebar kencang. Dia meludahkan satu kutukan demi kutukan, sambil menyeret kakaknya ke luar pagar.

Satu-satunya hal yang ada di pikirannya saat ini adalah, turun dari atap.

Seol Jihu sedikit melawan. Tapi, perjuangannya tidak ada artinya, dengan tubuhnya yang melemah.

Seol Jinhee menyeret Seol Jihu menuruni tangga, dengan kekuatan yang tak terduga. Begitu mereka kembali ke kamar rumah sakit, dia melemparkannya ke dalam, dan dengan marah menyapu rambutnya yang acak-acakan.

Kejutan yang ia terima pasti luar biasa, karena dia masih terengah-engah.

“Huu, huuuuu!”

Berkat Yoo Seonhwa, Seol Jinhee bangun. Ponselnya berdering, ketika dia tidak membalas pesan teks Yoo Seonhwa. Dan saat itulah, dia menyadari Seol Jihu tidak ada.

Karena bingung harus berbuat apa, Seol Jinhee bergegas menaiki tangga, karena teriakan mendesak Yoo Seonhwa. Dan ketika dia melihat Seol Jihu melewati pagar pembatas, dia berlari ketakutan dan menariknya mundur.

Jika dia bahkan selangkah terlambat…. Dia bahkan tidak ingin membayangkan apa yang akan terjadi.

Keheningan berat mengalir di atmosfer.

Seol Jihu melihat ke bawah, ke tanah, dengan wajah kosong. Dan, Seol Jinhee mengertakkan gigi.

Yoo Seonhwa benar. Kondisi Seol Jihu serius. Dia hanya berpura-pura baik-baik saja.

Seseorang yang mengalami depresi, memang akan menunjukkan perubahan sikap yang tiba-tiba, setelah memutuskan untuk bunuh diri. Ini karena, mereka sudah memilah-milah pikiran mereka, dan membuang keterikatan dan obsesi yang masih ada hubungannya dengan hidup.

Orang-orang di sekitar mereka akan melihat ini dan merasa lega. Berpikir, jika orang tersebut menjadi lebih baik. Dan saat itulah, mereka akan dipukul di belakang kepala.

“Aku merasa, kamu memalsukan senyum itu…!”

Yang baru saja terjadi adalah ini. Seol Jihu tersenyum pada Seol Jinhee dan berbicara dengan normal. Semuanya, untuk mengelabui dia agar merasa lega.

“Kamu keparat…. Apakah memberiku trauma di jalan raya, tidak cukup untukmu…?”

Bagaimana perasaannya, jika dia menghabiskan malam dengan tidur, dan menemukan mayat Seol Jihu di pagi hari?

Mungkin, tidak akan seburuk beberapa bulan yang lalu. Tidak, meski begitu, itu akan terasa menyebalkan. Dan sepertinya, dia tidak akan bisa melupakannya untuk waktu yang lama.

Seol Jinhee menutup matanya. Setelah hening beberapa saat, dia tertawa kecil. Dia memiringkan kepalanya ke atas, menatap langit-langit, dan menghela napas panjang.

“…Baik.”

Lalu, dia membuka mulutnya.

“Aku kalah.”

Suara dingin keluar.

“Lakukan. Aku tidak akan mengatakan apa-apa mulai sekarang. Jadi, lakukan saja, bajingan.”

Seol Jinhee memelototi Seol Jihu dengan mata terbuka lebar.

“Apa, kamu ingin pergi sekarang? Kamu ingin aku mengantarmu ke sana?”

Dia mengambil tas tangannya, dan kemudian menggigit bibir bawahnya.

Seol Jihu saat ini dilarang memasuki kasino. Seol Jinhee menggaruk kepalanya dengan sepuluh jari, sebelum tiba-tiba mengambil laptopnya.

Setelah mengetik dengan cepat sebentar dan mengklik dengan mouse di sana-sini, dia melemparkan laptop ke Seol Jihu.

“Sini. Puaslah dengan ini, untuk saat ini. dan, kita dapat menghubungi Seorak Land besok, untuk program pendidikan perjudian mereka. Larangan itu bisa dicabut, jika kamu mengikuti program tiga kali, kan?”

Seol Jihu dengan bingung menatap Seol Jinhee.

“Lakukan. Aku kalah.”

Seol Jinhee memberi isyarat dengan dagunya, dengan alis terangkat tajam.

“Kamu bisa mendaftar dan bermain. Ini dijelaskan dengan baik, bukan? Kamu dapat memasukkan uang ke akunmu. Atau apa, apakah kamu tidak punya uang? Kamu ingin aku memberimu beberapa?”

Seol Jihu menatap laptop, sedikit kebingungan muncul di wajahnya yang kosong.

Apa yang ditampilkan di layar adalah situs judi online ilegal. Dia belum pernah menggunakan itu sebelumnya. Tapi, dia memiliki gambaran umum tentang cara kerjanya.

Seol Jihu tanpa sadar meletakkan tangannya di atas mouse.

“Bagus.”

Sebuah komentar tajam terlontar.

Namun, Seol Jihu tidak menggerakkan mouse. Dia tetap membeku, tidak peduli berapa lama Seol Jinhee menunggu.

“Ayolah! Lakukan! Kenapa tidak!? Jika kamu ingin bunuh diri, karena kamu tidak bisa berjudi, lakukan saja!”

Seol Jinhee berteriak, dan kemudian menjatuhkan diri di samping Seol Jihu, dengan mata membelalak. Dia meraih mouse dan menggerakkannya dengan paksa.

“Lakukan! Cepat!”

Dia mencoba menekan tombol register untuknya. Tapi, kursor mouse bergerak ke kiri dan kanan. Seol Jihu telah menolaknya secara tidak sadar.

“Apa yang kamu inginkan?”

Seol Jinhee mengerutkan kening.

“Apa kamu punya keberanian untuk melompat. Tapi, tidak berani melakukan ini!?”

Ketika tangan Seol Jihu mencoba menggeliat, Seol Jinhee mengencangkan cengkeramannya di tangannya.

“Tidak…”

“Lalu apa!?”

Dia memindai ke kiri dan kanan dengan tatapan berkedip, sebelum melihat ponsel.

“Ah, jadi judi melalui internet tidak terasa seperti hal yang nyata? Lalu, apakah kamu ingin pergi ke Seorak Land? Aku dengar, perjudian ilegal sedang ramai di sekitar daerah itu. Itukah tujuanmu?”

“….”

“Baik. Duduk dan tunggu. Aku akan memeriksanya sekarang.”

Seol Jinhee membungkuk, untuk mengambil ponselnya. Dia juga tidak waras lagi.

Seol Jihu dengan kosong menatap adik perempuannya, ketika dia mengulurkan tangan untuk mengambil ponsel. Dia kemudian menundukkan kepalanya.

“Tidak. Bukan ini.”

“Aku bersumpah demi Dewa, jika kamu tidak pergi…”

Seol Jihu tersentak, tepat ketika Seol Jinhee meraih ponsel dan menggeram.

Celepuk.

Setetes air mata jatuh dari mata Seol Jihu. Kemudian, saat dia menutup matanya rapat-rapat, aliran air mata panas mengalir di pipinya, sebelum berkumpul di dagunya dan jatuh ke tempat tidur.

“Tidak…”

Dia bergumam pelan.

“Bukan ini….”

Seol Jihu ingin mengatakan, jika ini bukan tentang perjudian. Tapi, dia tidak tahu, harus berkata apa.

“Aku tidak bisa….”

Jika dia harus mendeskripsikannya, itu akan sama seperti waktu lainnya. Dia mencoba melakukan sesuatu. Tapi, tubuhnya dengan keras menolaknya.

“Aku… tidak bisa…”

Seolah-olah, tubuhnya berkata…

“Aku benar-benar… tidak bisa…”

Jika ini adalah satu baris yang tidak boleh ia lewati.

Karena, jika dia melakukannya…

“Berjudi…”

Maka, dia tidak akan pernah bisa kembali.

Dia merasa akhir yang lebih menyedihkan, daripada kematian akan menunggunya. Dia merasa semua yang ia sayangi akan hancur dan terbakar…

Seol Jinhee dengan bingung menatap Seol Jihu, yang diam-diam menangis. Tangannya terlepas dari punggung tangan Seol Jihu, dan tangannya kemudian secara alami jatuh dari mouse.

-…Jinhee.

Suara Yoo Seonhwa keluar dari ponselnya. Dia tidak pernah menutup telepon. Setelah melihat ponselnya, Seol Jinhee melirik ke pintu, saat mendengar suara keributan.

Lorong gelap itu menyala, dan suara orang-orang yang berlari, terburu-buru terdengar.

Bibir gemetar Seol Jinhee menutup.

“…Lalu…”

Melihat aliran air mata tak berwarna mengalir di wajah Seol Jihu, mata Seol Jinhee juga berlinang air mata.

“Lalu… apa itu…”

“….”

“Jika itu juga bukan perjudian… lalu, apa itu…?”

“….”

“Mengapa kamu melakukan ini…?”

Hanya isakan saudara laki-laki dan perempuan, yang terdengar dari ruangan gelap.

***

 

Fajar di paradise.

Roe Scheherazade bangun dan diam-diam meninggalkan kamar tidurnya. Kulitnya cerah. Mungkin, itu karena dia tidur nyenyak untuk pertama kalinya, setelah sekian lama.

Pada hari lain, dia akan duduk di suatu tempat dalam keadaan linglung, berjalan-jalan di sekitar kota, atau berjalan ke tembok kota, untuk menonton eksekusi.

Tapi, hari ini berbeda.

Roe Scheherazade mandi lama, begitu dia bangun. Dia berjalan tanpa busana setiap hari, setelah menjadi satu-satunya yang tersisa di kota. Tapi hari ini, dia bahkan menghiasi pakaian kerajaannya.

Dia kemudian menyisir rambutnya yang acak-acakan, dan kembali ke penampilannya yang sebelumnya berbudi luhur dan rapi.

Setelah persiapan berakhir, Roe Scheherazade memasuki istana kerajaan, dengan langkah-langkah yang bermartabat.

“Hmm…”

Setelah duduk di aula besar dan menulis sesuatu, dia akhirnya meletakkan penanya.

“Itu seharusnya cukup bagus…”

Dia membaca kertas yang ia tulis, dan menganggukkan kepalanya.

“…Maafkan aku.”

Dia kemudian tersenyum kesepian, dan meminta maaf sendirian.

“Tolong jangan terlalu kasar padaku.”

Dia menghela nafas, setelah meletakkan kertas itu di atas meja, di dalam aula besar.

“Aku berencana mengakhiri semuanya kemarin… Hanya saja…”

Mata Roe Scheherazade berkabut, seperti kata-katanya yang kabur.

“Dia juga bilang begitu. Jika metode ini salah, meskipun siapa pun akan bersimpati kepadaku dan memahamiku.”

Roe Scheherazade menghela nafas panjang.

“Ketika aku mendengar dia mengatakan ini. Awalnya aku pikir, itu benar-benar tidak berperasaan. Kepalaku mengerti dari mana asalnya. Tapi, kamu tahu bagaimana hati bekerja.”

Dia mendecak bibirnya, saat berbicara pada dirinya sendiri.

“Tapi, ketika aku melihat wanita itu… bagaimana aku harus mengatakan ini, aku merasa cemburu.”

Dia tiba-tiba mencibir.

“Dia terlihat sangat cantik… Kecemburuan memang merupakan hal yang menakutkan. Dia sangat mempesona, sehingga aku terpaksa melakukan ini, meskipun aku tahu itu sudah terlambat…”

Roe Scheherazade menggelengkan kepalanya tidak setuju, sambil mengangkat tangan ke lehernya.

“Tentu saja, aku tahu, aku tidak bisa menjadi wanita itu pada saat ini… tapi, aku datang untuk ingin membuat perubahan kecil, dalam cara melakukan sesuatu.”

Dia melepas kalungnya dan menjatuhkannya di atas kertas.

“Yah, tujuanku tetap sama.”

Dia tersenyum manis, lalu bangkit.

“Nah, sekarang, saatnya aku pergi memohon maaf.”

Dia kemudian berjalan ke pintu masuk aula besar, dan naik ke atas kursi yang telah ia persiapkan sebelumnya. Dia menggantung tali di lehernya, dan menendang kursi tanpa ragu-ragu.

Selanjutnya, tubuh Roe Scheherazade tergantung di udara.

***

 

Beberapa hari berlalu.

Seperti yang dikatakan Roe Scheherazade, penghalang besar yang menyelimuti kota menghilang. Tanpa Gorad Boga, kota itu suram, seperti kota yang sepi.

Tidak ada orang yang tersisa di sekitar kota. Itu karena, mereka harus bergerak terburu-buru, karena Parasite akhirnya menaklukkan Bau, beberapa hari yang lalu.

Tapi, ada satu orang yang tetap berada di area yang tidak bernyawa itu.

Yun Seora tidak melupakan kata-kata Roe Scheherazade. Dan saat penghalang menghilang dari kota, dia memasuki kota dan lari.

Dia berlari menuju Istana Kerajaan Scheherazade.

***

 

Langit pagi cerah dan tenang, tapi Rumah Sakit SY ramai. Itu karena, kejadian yang terjadi tadi malam.

Polisi, pegawai rumah sakit, dan reporter yang mencari informasi eksklusif, memadati rumah sakit tersebut. Di tengah kekacauan ini, satu taksi melaju ke atas bukit, yang dipenuhi dengan barisan mobil polisi.

Seorang lelaki tua turun dari taksi, dan masuk ke rumah sakit, melalui kerumunan.

Mengenakan pakaian fedora dan jas biru tua, lelaki tua itu berjalan mantap dengan tongkat.

Dengan buku tebal dipegang erat di tangannya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_449"

Follow Us