Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_450

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_450

Bab 450. Saat Dia Pergi (7)

 

Rasa deja vu menyapu Jang Maldong, saat dia berjalan melewati lorong.

Selama tamasya grup Valhalla, dia telah membawa Seol Jihu ke rumah sakit, untuk membantunya melihat bahaya akan kecanduan paradise.

Pada saat itu, Jang Maldong telah berjalan di sekitar rumah sakit, dan menunjukkan kepada Seol Jihu... bagaimana mereka yang meninggal di Paradise hidup di Bumi. Dan, Seol Jihu dengan jelas menyaksikan akhir dari earthling, yang menemui takdir ini.

Tapi sekarang…

Jang Maldong menggigit bibir bawahnya. Dia sampai di kamar rumah sakit. Yoo Seonhwa yang menunggunya di lorong, menundukkan kepalanya.

“Kamu di sini.”

“Aku minta maaf, karena terlambat. Butuh beberapa saat untuk menyiapkannya.”

Jang Maldong membungkuk kembali. Kemudian, dia tersentak, tepat saat dia akan masuk.

“Ngomong-ngomong, hal-hal yang aku minta…”

“Ya, aku menemukan semuanya. Mereka ada di kamar apartemennya.”

“Terima kasih.”

“Tidak perlu berterima kasih padaku. Silakan masuk.”

“Mm…”

Jang Maldong masuk dengan napas dalam-dalam. Dia pikir, dia sudah siap…

“….”

Tapi ketika dia melihat Seol Jihu terbaring di tempat tidurnya dengan sangat lemah. Dia tidak bisa menahan hatinya untuk tenggelam.

Murid Seol Jihu yang hampir tidak terlihat di dalam matanya yang terbuka sempit, redup, dan kabur.

Wajahnya cekung, kulitnya pucat, dan pergelangan tangannya yang dulu tebal telah layu, sampai dia tampak seperti kerangka.

Dia tampak tidak berbeda, dari orang cacat.

Sangat kontras jika penampilan ini memiliki wajah Seol Jihu, yang sebelumnya mulus dan tersenyum. Itu membuat Jang Maldong tanpa sadar meraih tangannya.

Melihat Seol Jihu seperti ini, Jang Maldong merasa hatinya terkoyak.

“Dia baru saja minum obat…”

Suara samar terdengar di belakangnya.

“Pikirannya terlalu tidak stabil…”

Jang Maldong menghela nafas. Dia sudah mendengar apa yang terjadi. Faktanya, dia tetap menerima info yang diperbarui, sejak hari pertama Seol Jihu dirawat di rumah sakit.

“Untuk apa kamu mencoba melompat dari atap… kamu punya waktu lebih dari setengah abad untuk hidup.”

Jang Maldong tersenyum pahit.

“Gadis terkutuk. Dia seharusnya pergi sendiri, jika dia benar-benar ingin pergi. Bahkan setelah mati, dia…”

Jang Maldong menggerutu pada dirinya sendiri, sebelum menghela nafas dan melepas fedora-nya.

“…Jihu.”

Menaruh fedora di dadanya, dan menatap dengan getir ke arah Seol Jihu, Jang Maldong berkata.

“Saat aku mendengar jika kamu mati, pada awalnya… aku tidak percaya.”

Suara rendah dan tua keluar.

“Tidak, aku tidak ingin mempercayainya. Dengan bodohnya aku percaya… jika kamu masih hidup… jika kamu akan kembali hidup-hidup, untuk dilihat semua orang.”

Baru setelah dia melihat peti mati yang dibawa ke Eva, dia menerima kenyataan.

“Bahkan, setelah memastikan kematianmu… ketika aku kembali ke Bumi, pikiranku tidak berubah.”

Dia pikir, Seol Jihu akan berbeda. Meskipun earthling yang tak terhitung jumlahnya, mengembangkan cacat di Bumi, setelah meninggal di Paradise. Dia percaya, Seol Jihu akan berbeda dari yang lain.

Bahkan jika ada sedikit kesulitan. Dia pikir, Seol Jihu akan mengatasinya, seperti biasanya.

“Aku menantikan kedatanganmu kembali seperti orang bodoh, dan bergegas mempersiapkan kepulanganmu… Saat itulah, aku sadar.”

Ekspresi Jang Maldong berubah menjadi serius.

“Jika aku tidak berbeda dari yang lain. Jika aku juga sama.”

Wajahnya yang keriput, mengerut.

“Aku tidak memikirkanmu… atau keselamatanmu… sama sekali…”

Dia melanjutkan sambil meratapi.

“Aku tidak sedang membicarakannya sekarang. Ketika aku melihat kembali pada diriku sendiri, setelah kamu pergi… Aku menyadari, jika aku tidak berbeda di masa lalu.”

Bibirnya yang bengkok, mencemooh dirinya sendiri.

“Aku hanya tahu, bagaimana cara berbicara. Setiap kali sesuatu terjadi, aku hanya mengucapkan selamat tinggal, dan berharap yang terbaik untukmu. Sementara itu, aku duduk kembali dan menunggu.”

Jang Maldong tersedak, seolah-olah dia sangat kesakitan.

“Saat kamu masih manusia, sama seperti kita semua.”

Baik… Seol Jihu bukanlah pahlawan. Dia tidak terkalahkan, dan dia jelas tidak abadi.

“Bukannya aku tidak tahu, berapa banyak beban yang kamu bawa…”

Dia adalah manusia, sama seperti orang lain.

“Aku tahu apa yang akan terjadi, jika ada yang tidak beres… dan tetap saja, aku…”

Jang Maldong menunduk, tidak bisa melanjutkan lebih jauh.

“Aku seharusnya tidak melakukan itu…”

Ujung hidungnya menjadi lebih merah.

“Mengetahui bagaimana pendapatmu tentang diriku. Dari semua orang, aku seharusnya tidak melakukan itu…”

Orang tua itu mendengus seperti anak kecil.

“…Maafkan aku.”

Jang Maldong berkata dengan suara serak.

“Itu semua salahku… aku benar-benar minta maaf…”

Dia meminta maaf, menundukkan kepalanya lebih dalam lagi.

Kelopak mata Seol Jihu yang tertidur, bergetar samar.

‘Seperti dulu sekali, bukan?’

Ada saat ketika Jang Maldong mengira takdir Paradise telah disegel. Dia tidak lagi melihat masa depan di dalamnya. Jadi, dia memilih pensiun.

Kemudian suatu hari, dia bertemu dengan seorang pemuda secara kebetulan.

‘Setiap kali kami berpikir, itu tidak bisa dilakukan. Setiap kali kami berpikir itu tidak mungkin. Seol membuatnya menjadi kenyataan.’

‘Seol memiliki kekuatan khusus.’

Benar, dia istimewa. Tapi, dia hanya manusia yang spesial. Tidak ada yang dicapai Seol Jihu, sebagai konsekuensi alami.

‘Itulah mengapa, dia membutuhkanmu.’

‘Seol membutuhkan seseorang untuk membimbingnya, seseorang untuk menjaganya tetap di jalur yang benar!’

Melihat Seol Jihu lumpuh, Jang Maldong mengatupkan giginya.

‘Maldong… Aku pikir hidup itu seperti empat musim.’

‘Musim semi tidak akan datang, hanya dengan menunggu.’

‘Kamu harus menahan dingin yang pahit, dan berjuang untuk menembus bumi yang beku.’

‘Hanya dengan begitu, kamu dapat melihat terang hari dan menyambut musim semi.’

Jang Maldong tidak bisa menahan dirinya lebih lama lagi, dan menutup matanya.

“Aku… telah gagal sebagai gurumu. Aku tidak lagi memiliki hak untuk disebut gurumu.”

Dia menggelengkan kepalanya dengan kuat, dan kembali menatap Seol Jihu.

“Sekarang, aku memikirkannya…”

Tepi mata Jang Maldong berwarna merah.

“Aku mungkin… terlalu terpesona…”

Pada musim semi yang aku pikir, tidak akan pernah datang.

Jang Maldong menghela nafas panjang.

Ini sudah ketiga kalinya.

Pada saat itulah, dia teringat akan buku di bawah lengan kirinya. Ian telah menghabiskan beberapa malam, untuk mengedit novel ini.

Meskipun mengatakan itu akan sulit, dia berhasil mengubah keseluruhan cerita, ke sudut pandang Seol Jihu. Tidak hanya itu, dia juga menambahkan akun baru, yang dimaksudkan hanya untuknya.

“Awalnya, aku ingin memintamu untuk kembali. Sejujurnya, aku masih merasakan hal yang sama. Hal-hal tidak terlihat baik, kamu tahu.”

Jang Maldong tersenyum pahit. Dia ingin membangunkan Seol Jihu, dan memberi-tahunya tentang semua hal yang terjadi. Tapi, setelah pengakuan sebelumnya… dia tidak memiliki wajah, untuk membuat permintaan seperti itu.

Tapi itu tidak berarti, dia bisa meninggalkan Seol Jihu seperti ini.

Pertama, dia akan menyelamatkan Seol Jihu di Bumi. Novel tersebut tentunya akan memberikan efek positif. Bagaimanapun, ada banyak preseden di rumah sakit Hawaii.

Adapun apakah dia akan kembali ke Paradise…

‘Aku akan menyerahkan keputusan itu padamu.’

Jang Maldong dengan hati-hati meletakkan buku itu di dada Seol Jihu.

Kemudian, dia berbalik dan keluar dari kamar.

Segera, Yoo Seonhwa yang sedang menunggu di luar, masuk. Dia mendekati tempat tidur Seol Jihu, dan mengambil buku itu dengan ekspresi yang rumit.

Setelah melirik Seol Jihu yang matanya setengah terbuka, dia membuka buku itu.

Kemudian…

***

 

Mata Seol Jihu terbuka sedikit. Dia mengamati ruangan dengan matanya yang berkedip-kedip.

Dilihat dari kegelapan gelap gulita di luar jendela, sepertinya sudah malam. Tidak ada orang di dalam ruangan. Hanya lampu meja yang menerangi ruangan gelap, yang sunyi itu.

Keributan besar terjadi di pagi hari, Yoo Seonhwa telah bergegas ke rumah sakit. Dan dia minum obat, ketika keributan itu mereda. Dan kemudian, dia tetap setengah tertidur sampai sekarang….

Sekarang dia memikirkannya, seorang lelaki tua sepertinya telah datang mengunjunginya. Dan dia juga ingat, Yoo Seonhwa mengatakan sesuatu padanya juga…

“Ugh…”

Karena kondisinya yang terbius, dia tidak dapat mengingat apa pun yang terjadi dengan jelas.

“…?”

Merasa ada beban di dadanya, Seol Jihu menunduk, memiringkan kepalanya.

‘Buku? Apa ini di bawahnya?’

Di dadanya ada buku dengan jilid hitam, kalender yang sudah dikenal, dan ponselnya. Mengesampingkan buku misterius itu, bukankah seharusnya kalender dan telepon ada di kamarnya?

‘Apa…’

Seol Jihu tanpa sadar mengulurkan tangan untuk mengambil buku itu. lalu, berkedip.

Lengannya bebas. Tidak hanya itu, tapi seluruh tubuhnya tidak terkendali. Ini mengejutkan, karena dia mengharapkan dirinya diikat.

Seol Jihu ragu-ragu sejenak, sebelum mengambil buku itu. Daripada penasaran, dia malah merasa kasihan.

Rencananya untuk secara diam-diam melakukan ‘perjalanan’, gagal total. Mungkin, keluarganya telah meninggalkan hal-hal yang ingin mereka katakan, di buku ini.

‘The Second Coming of Gluttony…’

Judul buku itu agak aneh, dan Seol Jihu membuka buku itu, dengan kesimpulan tergesa-gesa.

Tertulis di halaman pertama adalah dedikasi kecil.

[Untuk temanku tersayang, yang berjanji suatu hari akan membimbingku menuju utopia. Oleh Ian Denzel.]

‘Ian Denzel? Aku ingat nama ini dari Hawaii…’

Di bawah halaman itu ada penafian.

[Semua organisasi, insiden, tempat, dan karakter yang digambarkan dalam novel ini, sepenuhnya asli.]

Seol Jihu menggosok matanya. Dia bertanya-tanya, apakah dia salah melihatnya. Tapi tidak peduli berapa kali ia membaca disclaimer. Itu tidak mengatakan jika ceritanya fiktif, melainkan sebaliknya.

Seol Jihu membalik ke halaman berikutnya.

Pikiran pertamanya adalah itu seperti novel fantasi. Anehnya, nama karakter utama tidak pernah terungkap. Tapi semuanya dimulai, dengan seorang pecandu judi yang tiba-tiba bermimpi…

“…Hah?”

Seol Jihu meragukan matanya. Dia membaca sekilas buku itu, tapi melihat nama yang ia kenali.

[“…Kamu bangsat.”

“Berapa harganya?”

“Berapa harganya? Uang yang kamu berikan kepadaku, ketika aku pergi ke luar negeri.”

“Di sana, aku mengirimkannya. Apakah kita sudah selesai sekarang?”]

Dia pasti ingat kejadian ini.

Tapi, mengapa itu ditulis dalam buku ini?

Seol Jihu dengan cepat beralih ke halaman berikutnya.

[“Saat dia hendak melompat ke Sungai Tancheon yang hitam, sebuah suara jernih dan keperakan terdengar.”]

Lagi.

‘Tepat sekali.’

Setelah terbangun dari mimpi yang nyata, dia merasa murung tentang kondisinya, dan akan melompat ke sungai…. Lalu…

Seol Jihu mengerutkan alisnya sejenak. Matanya kemudian membelalak. Itu karena, sesuatu yang tak ia ingat, tertulis di novel.

[“Kamu tidak akan mati, bahkan jika kamu jatuh di sana.”]

Tokoh utama mengancam wanita, yang tiba-tiba muncul dari kegelapan. Dia memeras undangan dan memasuki dunia yang disebut Utopia, yang tidak diketahui oleh 99 persen penduduk.

Sungguh kisah seperti fantasi, yang sulit diterima begitu saja. Namun, Seol Jihu tidak bisa berhenti membaca.

‘Kim Hannah.’

Itu karena, nama yang muncul di novel, sama dengan nama yang ada di ponselnya… pada hari dia kehilangan ingatannya. Itu terlalu kebetulan.

Tutup.

Seol Jihu melewati halaman-halaman itu. Membaca sepintas isinya, dia menemukan banyak percakapan seperti itu.

[“Dia berhenti berjudi? Larangan kasino?”]

Ini.

[“D-Dasar brengsek yang tak tahu malu. Kamu pikir, uang adalah masalahnya?”

“Kamu pikir, semuanya sudah berakhir, setelah memberi kami amplop uang tanpa menawarkan penjelasan sederhana? Hah!?”]

Dan ini juga.

[“Jangan khawatir. Aku baik-baik saja. Aku mengerti dirimu sepenuhnya.”

“Kamu hanya perlu memastikan, untuk tidak melakukannya lagi…”]

Ada sedikit perbedaan, tapi itu cocok dengan apa yang ia ingat, hampir dengan sempurna.

Seol Jihu tidak bisa tidak bertanya-tanya, apakah ini adalah cerita yang dibuat, dengan potongan-potongan informasi yang benar. Mungkin, keluarganya dan Yoo Seonhwa telah bekerja sama, untuk membuat ini untuknya.

Namun, Seol Jihu segera menggelengkan kepalanya.

[“Existentialism menekankan kebebasan memilih, dan konsekuensi dari pilihan itu.”

“Tergantung pada apa yang kamu pilih untuk dilakukan, dan bagaimana kamu memilih untuk mengambil tanggung jawab… Kamu dapat memutuskan kehidupan apa yang akan kamu jalani, dan kematian apa yang akan kamu temui.”]

Itu karena peristiwa perjalanan yang ia jalani tanpa keluarganya, tertulis di buku itu.

Lalu.

“…!”

Saat dia membaca dengan tidak yakin, mata Seol Jihu terbuka lebar.

[Dengan perjalanan ini, dia benar-benar berubah hatinya. Di dalam perjalanan pesawat kembali, ketika semua orang tidur karena kelelahan, Jang Maldong menemukannya menggambar sesuatu di selembar kertas.]

‘Oh, benar! Kalender.’

Seol Jihu segera memeriksa kalender. Dia segera menyadari, jika itu adalah tulisan tangannya yang ada di sana.

Seol Jihu membandingkan konten kalender, dan buku untuk waktu yang lama. Kemudian, dia menatap ke udara kosong dan berpikir.

Ada lubang di ingatannya, seolah-olah dia pingsan di bagian tertentu. Bahkan, yang tersisa kabur dan jarang.

Namun, novel ini memiliki segala yang bisa mengisi kekosongan ini.

Ada deskripsi yang dapat dipercaya, untuk alasan dia bertindak seperti itu. Tentu saja, beberapa bagian masih sulit dipercaya. Tapi, terlalu banyak bagian yang cocok dengan ingatannya.

Seol Jihu menyalakan ponselnya setelah berpikir lama.

‘Kim Hannah, Yun Seora, Phi Sora…’

Meskipun dia masih tidak mengingat siapa pun, nama-nama di daftar kontaknya, adalah semua karakter yang muncul di novel.

Tanggal ketika dia bertukar pesan dengan Kim Hannah, cocok dengan apa yang tertulis di buku. Dan membaca pesan teks lucu yang ia kirim ke Yun Seora dan Phi Sora. Dia yakin jika dirinya lah yang menulisnya.

‘Jangan bilang padaku…’

Kekuatan memasuki jari Seol Jihu, saat dia melihat buku itu dengan ragu. Cahaya di matanya juga menjadi lebih kuat. Dan dia menutup mulutnya yang menganga, dengan keras.

Mendorong rambutnya ke atas, Seol Jihu mengangkat tubuhnya, dan bersandar di dinding. Dia tidak lagi terlihat lemah dan lesu. Berkonsentrasi dalam-dalam, dia membuka halaman pertama buku itu.

[Semua organisasi, insiden, tempat, dan karakter yang digambarkan dalam novel ini sepenuhnya asli.]

Setelah dengan lekat-lekat menatap penafian yang ia anggap lelucon, dia beralih ke halaman berikutnya. Melewati daftar isi, dia mulai membaca buku dari bab pertama.

Kali ini, dia membalik halaman dengan sangat lambat. Jika ada sesuatu yang tidak ia ingat, atau jika ada sesuatu yang dia lakukan. Dia membacanya berulang kali.

Dia tidak melewatkan satu kata pun. Seolah, ingin memulihkan ingatannya yang hilang, dia dengan rakus melahap buku itu, untuk mengukir isinya di kepalanya.

Karena itu, dia bahkan tidak menyadari, ketika kegelapan perlahan surut dan cahaya pagi pun datang.

Berapa lama waktu berlalu?

Sebelum dia menyadarinya, ratusan halaman yang ada di sisi kanan novel, telah beralih ke kiri. Hanya tinggal beberapa halaman lagi.

[Kisah ini bukanlah kisah heroik atau biografi dari seorang pria yang dihormati. Ini hanya autobiografi dari seorang pria muda pada umumnya.

“Ini adalah kisah, tentang seorang pria yang berjuang untuk mengubah distopia menjadi utopia. Ini adalah kisah, tentang seorang pria yang berjuang untuk mengubah hari esok yang gelap, menjadi masa depan yang cerah.

Ini adalah kisah tentang seorang pria… yang memberikan segalanya untuk hari esok yang lebih baik.”

Tutup.

Seol Jihu beralih ke halaman berikutnya. Hanya tinggal satu halaman tersisa.

[“Siapa yang bisa menyalahkannya, karena tidak memilih untuk kembali? Dia sudah berkorban terlalu banyak untuk Utopia. Tapi…”]

Saat membaca bab terakhir, Kegigihan Melalui Kesulitan… sinar matahari yang cerah menerpa mata Seol Jihu.

Seol Jihu sedikit mengerutkan alisnya dan menoleh. Baru sekarang, dia menyadari jika hari sudah pagi.

‘Jadi, untuk meringkas…’

Seol Jihu mengatur pikirannya untuk sebagian besar. Karakter utama dari novel tersebut telah jatuh ke dalam perangkap musuh dan mati. Meskipun dia dihidupkan kembali di Bumi, dia telah melupakan segalanya tentang Utopia, karena hukuman kematian.

Tentu saja, dia menyadari, siapa tokoh utama yang digambarkan dalam novel itu.

‘Itu aku…’

Seol Jihu menggosok batang hidungnya, sebelum mengulurkan tangannya, dan berjalan keluar ruangan. Melihat ke luar jendela, dia melihat matahari terbit di kejauhan.

Sinar matahari yang hangat dan cerah, menerangi Seol Jihu dan kamar rumah sakit.

…Untuk beberapa alasan, pikirannya yang sebelumnya kabur, menjadi jernih dan tenang hari ini.

Seol Jihu menutup matanya dengan lembut, dan menurunkan lengannya, sambil memiringkan kepalanya ke belakang.

Tk.

Saat dia hendak menikmati sinar matahari yang menyenangkan, dia mendengar sesuatu jatuh ke lantai. Sepotong kertas jatuh dari buku.

Seol Jihu membungkuk dan mengambil kertas itu.

‘Ini adalah…’

Potongan kertas itu lebih kecil dari telapak tangannya. Seol Jihu memeriksanya dengan cermat, dan kemudian beralih ke halaman berikutnya di buku itu.

Karena, dia hanya membaca sampai tersisa satu halaman. Itu berarti, selembar kertas ditempatkan di antara halaman terakhir dan sampul buku.

Di akhir buku itu, ada garis-garis yang sepertinya ditulis tangan dengan pena.

[Kamu bisa pergi jika kamu mau. Aku sudah memberi tahu rumah sakit.

Jangan khawatir tentang keluargamu. aku akan mengurusnya.

Jika kamu melakukannya… aku akan mengikutimu, setelah aku selesai mengurus semuanya di sini.]

Itu adalah tulisan tangan yang ia kenali. Seol Jihu menatap memo itu, sebelum membalik halaman itu kembali. Ada beberapa baris yang belum sempat ia baca.

[Meskipun demikian, ada orang yang berharap dia kembali.

Tidak hanya penulis buku ini, tapi semua orang yang membantu menulisnya.

Dan juga, setiap orang yang harus mempertaruhkan hidup mereka di Utopia, saat dia membaca buku ini.

Setiap orang mengharapkan hal yang sama.

Untuk pria yang tidak goyah, dalam menghadapi bahaya yang berulang.

Untuk pria yang berdiri lagi, dan lagi.

Untuk pria dengan semangat gigih, yang akan berdiri delapan kali, jika dia jatuh tujuh kali.

Setiap orang berharap dia kembali dan memimpin Utopia sekali lagi.

Mereka mengharapkan…]

Mata Seol Jihu bergerak-gerak.

[…The Second Coming of Gluttony.]

Ba-thump.

Saat dia membaca baris terakhir, dia merasakan jantungnya berdetak kencang. Sensasi yang menggetarkan, menjalari tubuhnya. Dering kuat yang membuat jantungnya berdebar-debar, dan membuat tubuhnya panas.

“….”

Seol Jihu berdiri diam untuk waktu yang lama, dengan tangan diletakkan di atas jantungnya. Kemudian, dia dengan erat meraih selembar kertas.

‘Jika kamu ingin pergi….’

‘Pergilah.’

Sebuah suara bergema di dalam dirinya.

Saat itu, Seol Jihu mengosongkan kepalanya.

Dia tidak lagi ragu atau bimbang.

Dia meninggalkan ruangan, berjalan melewati lorong, dan meninggalkan rumah sakit.

Bukan dari keinginan siapa pun, kecuali keinginannya sendiri.

Persis seperti yang diperintahkan emosinya.

***

 

Setelah turun dari taksi, Seol Jihu menaiki gang miring, yang menuju ke apartemennya. Meskipun dia tahu bagaimana kertas itu bekerja, dia tidak dapat melakukannya di rumah sakit.

Dia khawatir, itu tidak akan berhasil. Karena karakter utama novel merobek kertas di kamar apartemennya. Dia merasa, dia harus melakukan hal yang sama.

Bukannya dia tidak gugup. Tapi semakin dekat dia ke rumahnya, semakin dia merasakan sesuatu mengalir di dalam dirinya.

Itu mendorongnya untuk berjalan lebih cepat.

Segera, dia melihat gedung apartemen. Seorang wanita yang mengenakan kacamata hitam berdiri di pintu masuk. Tapi, Seol Jihu terlalu sibuk untuk memperhatikannya.

Dia berjalan melewatinya dan bergegas menaiki tangga. Pada saat langkah kakinya menjadi samar, wanita yang berdiri di pintu masuk, diam-diam mengeluarkan ponselnya dari tas tangannya.

Seol Jihu akhirnya tiba di kamar apartemennya. Setelah melihat sekeliling ruangan yang berantakan, dia meletakkan kalender dan buku itu.

“….”

Sekarang dia ada di sini, dia menjadi ragu-ragu. Kegelisahan yang tak bisa dijelaskan, mengikat kedua tangannya.

Mungkin seperti inilah rasanya, menjadi seseorang yang memegang tiket lotere, dengan lima angka pertama dari enam angka benar… menunggu angka terakhir akhirnya terungkap.

Jika dia merobek kertas dan tidak terjadi apa-apa… bagaimana perasaannya?

Dia datang jauh-jauh ke sini, dengan harapan yang tidak masuk akal. Apakah dia bisa menangani kenyataan yang begitu dingin?

Seol Jihu memain-mainkan kertas itu dan ragu-ragu.

Lalu.

Bzzzz!

Ponsel yang ada di sakunya, tiba-tiba bergetar.

Melihat ponselnya dengan tergesa-gesa, mata Seol Jihu membelalak.

[Cepatlah, jika kamu akan datang. Jangan buat semua orang menunggu.]

Pembawa pesannya adalah Kim Hannah.

“Huu….”

Menatap pesan itu dengan lekat-lekat, Seol Jihu menarik napas dalam-dalam, dan mengeluarkannya.

“…Baik.”

Tak lama kemudian, dia berdiri di tengah kamarnya dan mengangkat selembar kertas, dengan ekspresi serius.

Seol Jihu tidak ragu lagi.

Saat dia memegang kertas dengan kedua tangannya…

Chwak!

Dia merobeknya menjadi dua, tanpa penundaan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_450"

Follow Us