Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_451

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_451

Bab 451. The Second Coming of Gluttony (1)

 

Setelah merobek kertas itu, Seol Jihu menutup matanya dengan erat. Sejujurnya, sebanyak dia tahu, betapa tidak masuk akal itu.

Dia tidak ingin membukanya kembali.

Sejak dia membaca buku itu dan sampai dia tiba di rumah, dia bahagia. Jika ini mimpi, dia tidak ingin bangun.

Bagaimana jika pemandangan tidak berubah? Bagaimana jika, ketika dia membuka matanya lagi, dia masih berdiri di kamarnya, dan tidak di paradise itu?

“….”

Senyuman menyebar di bibir Seol Jihu. Tadi, dia berpikir ‘paradise’. Padahal awalnya, dia akan menyebutnya ‘Utopia’. Yang berarti….

‘Ingatanku kembali.’

Saat itulah, suara samar mencapai telinganya.

Seol Jihu membuka matanya perlahan, dan hati-hati.

Ketika dia melihat sekilas patung batu yang tidak asing lagi di balik pemandangan yang luas, matanya terbuka.

Hal pertama yang ia lihat adalah patung Gula. Dan di belakangnya, dia melihat pilar-pilar tinggi yang menopang atap, dan mural megah tersebar di seluruh dinding.

Itu tidak diragukan lagi, adalah kuil Gula.

Dia kembali. Dia akhirnya kembali… ke paradise.

Seol Jihu berbalik dan melihat sekeliling kuil. Segala sesuatu yang terjadi setelah dia pingsan di lereng bukit, perlahan terlintas di benaknya. Dia bergidik membayangkan, saat dia hampir melompat dari atap.

‘Aku beruntung, aku tidak mati.’

Dia pikir, dia tidak akan pernah bisa kembali. Dan dia tidak akan bisa melakukannya, jika dia sendirian. Berkat dedikasi semua orang, dia bisa bangkit.

[Selamat datang kembali.]

Saat air mata mulai mengalir di matanya, suara lembut bergema di seluruh kuil.

Suara itu akhirnya meyakinkan Seol Jihu, jika ini sebenarnya adalah kenyataan dan bukan mimpi.

[Aku sudah menunggumu.]

Tatapan Seol Jihu beralih ke patung itu.

“Gula-nim!”

Dia sangat bahagia, sehingga dia lupa jika dia hanya bisa memikirkan pikirannya, alih-alih mengucapkannya dengan keras.

Keheningan menyelimuti ruangan. Ada begitu banyak yang ingin ia katakan. Begitu banyak, sehingga dia tak tahu harus mulai dari mana.

Gula juga tetap diam. Dia membaca pikiran Seol Jihu.

“…Apa yang terjadi?”

Setelah hening beberapa saat, Seol Jihu memutuskan untuk menanyakan apa yang paling membuat ia penasaran.

“Bagaimana aku bisa bangkit?”

[Fakta jika kamu menanyakan ini. itu memberi-tahuku, jika kamu tahu tubuhmu tidak dalam kondisi untuk dibangkitkan secara sempurna, hanya dengan satu Divine Wish.]

Seol Jihu mengangguk. Dia juga bertanya-tanya, mengapa dia masih memiliki ingatan Black Seol Jihu, bahkan setelah Future Vision diaktifkan. Tapi sekarang, ini lebih penting.

[Memang benar, jika tidak ada rekanmu yang memiliki poin kontribusi yang cukup, untuk ditukar dengan Divine Wish.]

Tapi, Wish bukanlah satu-satunya cara bagi seorang Earthling untuk bangkit kembali.

[Jadi sebagai gantinya, Teresa Hussey dan Yun Seora masing-masing mendapatkan Sumpah Kerajaan, untuk mencari kebangkitan-mu.]

Mata Seol Jihu membelalak. Mereka masih belum punya satu. Tapi, dua Sumpah Kerajaan tersisa?

[Prihi Hussey, Raja Haramark, mengalihkan kepemilikan Sumpah Kerajaan miliknya kepada Teresa Hussey…]

Teresa, dia bisa mengerti. Tapi, dia tidak tahu dari siapa, Yun Seora mendapatkan Sumpah Kerajaan-nya.

Saat itulah, cahaya terang melintas di depan matanya, dan selembar kertas muncul di udara.

Seol Jihu tanpa sadar meraihnya. Hanya ada satu kalimat, yang tertulis di atas kertas.

[Aku, Roe Scheherazade, ingin mengalihkan kepemilikan Sumpah Kerajaan-ku kepada seseorang yang bersedia menggunakannya, untuk kebangkitan seorang Earthling bernama Seol Jihu.]

Kulit Seol Jihu memudar.

“Roe Scheherazade…”

[Mati.]

Gula menjawab dengan sederhana.

[Dia mengambil nyawanya sendiri, tak lama setelah menulis surat wasiatnya. Sepertinya, dia berubah pikiran, setelah berbicara dengan Yun Seora.]

Perubahan sikap.

Seol Jihu melirik keinginan Ratu itu. Kegagalannya untuk menentukan nama orang yang akan dialihkan kepemilikan Sumpah Kerajaan-nya, menunjukkan niatnya terlalu baik.

Ini mengejutkan. Dia tidak pernah membayangkan, jika Roe Scheherazade akan berubah pikiran lagi, pada menit terakhir. Untuk beberapa alasan, Seol Jihu merasa pahit.

[Aku tahu, kamu pasti punya banyak pertanyaan….]

Suara Gula membawanya kembali ke akal sehatnya.

[Tapi aku khawatir, kamu harus segera mulai.]

Seol Jihu tersentak.

“Sudah berapa lama, sejak aku mati?”

[Sudah tepat satu bulan.]

30 hari.

Hanya 10 hari telah berlalu di Bumi. Tapi, waktu di paradise tiga kali lebih cepat daripada di Bumi.

30 hari tidaklah singkat.

Sudah lebih dari cukup waktu bagi Parasite, untuk menyelesaikan apa yang telah mereka mulai.

‘Bajingan terkutuk itu.’

Ketika dia memikirkan Parasite, mata Seol Jihu mulai bersinar dengan ganas.

‘Situasinya adalah…’

[Tidak bagus.]

Gula menghela nafas dan mulai menjelaskan.

Setelah Parasite melintasi perbatasan dan menghancurkan Grazia dan Caligo, Empat Army Commander bergerak ke Odor.

Manusia bersatu dengan anggota Federation, yang telah pindah ke Odor sebelum perang. Persatuan itu berlangsung cukup lama melawan Vulgar Chastity. Tapi, itu tidak bisa lagi bertahan, ketika Sung Shihyun dan Exploding Patience tiba.

Sekitar waktu inilah, kekuatan utama Federation tiba di Eva.

Namun…

[Parasite tidak mengizinkan Federation dan manusia berkumpul di satu tempat.]

Segera setelah Parasite menakhlukkan Bau, mereka membagi pasukan mereka lagi menjadi dua. Sementara itu, Twisted Kindness menempati jalan antara Odor dan Eva.

Ini memaksa Earthling dan Federation di Bau, mundur ke Haramark.

[Sementara Exploding Patience dan Twisted Kindness menunda kemajuan pasukan tambahan di Eva. Sung Shihyun dan Vulgar Chastity menghancurkan Bau, dan mengejar pasukan yang mundur sampai ke Haramark.]

Lebih buruk lagi, Unsightly Humility dan pasukannya menyerbu Lembah Arden. Ketika Army Commander menyadari, jika kekuatan utama Federation tidak dapat lagi menyerbu wilayah Parasite, dia menyeberangi lembah dan langsung menuju ke Haramark.

“Jadi sekarang, Haramark adalah…”

[Nyaris bertahan melawan empat Army Commander. Sudah tiga hari.]

“Empat? Bukankah maksudmu tiga?”

[Abhorrent Charity juga mengungkapkan dirinya. Tapi, dia tidak ambil bagian dalam pertempuran. Ini menunjukkan, betapa yakinnya ia, tentang kemenangan mereka.]

Dia pasti keluar untuk menyaksikan, jatuhnya spesies yang pernah dimilikinya.

Seol Jihu mendecakkan lidahnya.

Dia tahu Parasite tidak akan duduk diam saat dia pergi. Tapi dia tidak berpikir, mereka akan pergi sejauh ini.

[Ini adalah asumsiku, jika Ratu Parasite ingin menghancurkan pangkalan yang telah kamu bangun.]

Suara Gula berlanjut.

[Teresa Hussey pasti berpikiran sama. Jadi, alih-alih mundur ke Eva, dia menawarkan diri untuk menjadi umpan.]

“Umpan?”

[Dia tahu, dia akan melakukan apa yang diinginkan Parasite. Tapi jika dia tetap di Haramark, dia bisa menunda serangan terhadap Eva sebanyak mungkin.]

Benteng Eva sudah selesai, dan jika kekuatan utama Federation digabungkan dengan manusia. Segalanya akan menjadi sangat merepotkan bagi para Parasite. Jadi, Parasite berencana untuk melawan mereka secara terpisah, dan manusia mematuhinya.

Mata Seol Jihu menegang.

Singkatnya, Teresa memilih untuk menyelamatkan pangkalan, di mana Seol Jihu akan kembali, selama perang di mana nasib spesiesnya tergantung pada keseimbangan.

Teresa percaya tanpa sedikit pun keraguan, jika dia akan kembali.

[Strateginya berani. Tapi, itu membutuhkan lebih banyak kerusakan.]

Gula berbicara dengan suara pahit.

[Untungnya, benteng lembah berhasil menunda kedatangan Unsightly Humility… tapi, itu sudah berlalu. Unsightly Humility tiba di Haramark dua hari lalu.]

Benteng lembah telah runtuh. Dan sekarang, Haramark berada di ambang kekalahan, di bawah serangan gabungan dari tiga Army Commander.

Telinga Seol Jihu menangkap suara samar ledakan, di kejauhan. Baru saat itulah, dia menyadari di mana dia berada, dan mengapa Gula membangkitkannya di Haramark.

Jika dia datang sedikit telat, Gula akan membangkitkannya di Eva.

Ini bukan waktunya untuk diam. Seol Jihu dengan cepat memeriksa tubuhnya. Hampir seketika, senyum pahit melintas di wajahnya.

Rupanya, dua Sumpah Kerajaan tidak cukup untuk memulihkan kondisinya menjadi normal.

Lengan kanannya kembali. Tapi, semua sirkuitnya berantakan, karena efek samping dari mana aliran balik. Dia juga memperhatikan keberadaan divine Ratu Parasite dan Absolute Evil di dalam tubuhnya, meskipun dalam jumlah kecil.

Seol Jihu membuka jendela status-nya. Seperti yang diharapkan, Tingkat Kognisi dan Tingkat Fisik-nya berantakan.

‘Jika aku keluar dalam keadaan ini… aku akan mati, bahkan sebelum aku bertarung.’

Tapi, ini bukan masalah baginya. Biasanya, dibutuhkan setidaknya satu atau dua tahun, untuk pulih sepenuhnya dari cedera seperti ini. tapi, Seol Jihu punya sarana, untuk mempersingkat periode itu menjadi sekejap mata.

‘Gula-nim.’

[Ya.]

Tidak ada alasan untuk ragu. Seol Jihu menggumamkan Wish di dalam kepalanya, dan Gula segera menanggapi.

FLASH!

Cahaya terang melahap seluruh tubuh Seol Jihu. Luka dan kotak magis di dalam tubuhnya terhapus dalam sekejap. Mana-nya yang terpelintir dan terjerat seperti jaring laba-laba, mulai terurai seperti seutas benang. Dan, sisa-sisa kedua energi dewa itu perlahan memudar.

Dia merasakan energinya sendiri kembali ke tubuhnya. Sekarang, itu dibersihkan dari semua kotoran.

Ukurannya yang besar, membuat Seol Jihu bergidik. Sebuah erangan keluar dari bibirnya, saat energi menyembur keluar dari intinya.

‘Terima kasih.’

Dia tidak lupa berterima kasih pada Blacky. Berkat dia, Seol Jihu dapat memulihkan energinya, hanya dengan satu Wish.

[Pemulihan-mu selesai. Bagaimana perasaanmu?]

“Sempurna. Aku merasa luar biasa.”

Seol Jihu menjawab, mengayunkan tangannya berputar-putar.

[Dan kepalamu?]

“Tenang. Aku tidak tahu memiliki ingatan yang koheren, akan terasa sebagus ini.”

Seol Jihu menyeringai.

“Selanjutnya adalah kemajuan… Ah, Wish itu barusan tidak menghabiskan semua poin kontribusiku, bukan?”

[Tentu saja tidak.]

Gula juga menyeringai.

[Kamu dapat mencapai Level 8 atau lebih tinggi, jika kamu mau. Dan, tidak perlu mengikuti ujian promosi.]

Dia memainkan peran utama, dalam mengamankan Sumpah Kekaisaran, mengalahkan Parasite yang tak terhitung jumlahnya, dan bahkan merusak divinity Ratu Parasite.

Itu diubah menjadi poin kontribusi dan ditambahkan ke jumlah yang sudah ia miliki. Jadi sekarang, dia memiliki lebih banyak poin kontribusi daripada yang pernah ia miliki.

Ada cukup yang tersisa baginya, untuk mendapatkan dua Divine Wish lagi, bahkan setelah menghabiskan poin kontribusi untuk satu Wish.

“Aku ingin melangkah sejauh poin kontribusiku memungkinkan.”

Seol Jihu menegakkan postur tubuhnya.

[Permintaan disetujui.]

Gula menjawab tanpa penundaan.

[Selanjutnya, Seol Jihu akan melampaui Level 8 Saint Spear…]

[…Dan dipromosikan ke Level 9 Divine Spear.]

[Aku mengharapkan prestasi besar yang sesuai dengan posisimu sebagai tombak Gula, dan makhluk yang telah melampaui manusia dan berusaha mencapai ketuhanan!]

Begitu saja, dia berhasil naik dua level sekaligus, untuk kedua kalinya.

Akhirnya, Earthling Level 9 pertama Paradise lahir.

[Tambahan.]

Tapi, Gula masih jauh dari selesai.

Mata Seol Jihu membelalak karena terkejut, ketika patung dewi itu tiba-tiba mulai bergetar, seolah-olah itu hidup.

Sosok tipis seperti film yang mengelilingi patung itu, meluncur ke arahnya. Itu mendekati Seol Jihu dengan kecepatan air yang mengalir, dan perlahan-lahan merentangkan tangannya.

Kain hitam yang diikat longgar di sekitar sepasang lengan ramping itu, berkedip di depan matanya. Kain yang melilit tubuh dan kaki, juga berkibar di udara.

Sosok itu tampak semakin misterius, karena kerudung hitam tembus pandang yang menutupi kedua mata dan hidungnya, hanya memperlihatkan bibir berwarna pucatnya.

Rambut hitam panjangnya menyentuh lantai.

Seol Jihu akhirnya menyadari siapa wanita itu… sang dewi dikelilingi oleh kegelapan yang aneh.

Gula telah terwujud secara fisik di hadapannya.

[Mendekatlah, anakku.]

Seol Jihu menundukkan kepalanya dengan tenang.

[Manusia telah berubah.]

Gula meletakkan tangannya di atas kepala Seol Jihu.

[Saat kamu melarikan diri dari Parasite, mereka dengan cepat membentuk kekuatan tambahan…]

[Dan mereka bergabung dengan Federation untuk melawan Parasite, setelah kamu menghilang.]

[Sumpah yang mereka ambil, mungkin menjadi alasan tindakan mereka. Tapi, umat manusia pasti menanggapi cobaan yang aku berikan kepada mereka, melalui dirimu.]

[Roe Scheherazade, masalah terbesar, mengubah posisinya di menit-menit terakhir.]

Yang berarti…

[Kamu telah berhasil membawa perubahan total umat manusia.]

[Masalah terbesar yang mengganggu umat manusia telah diselesaikan. Dan, perubahannya sekarang sudah selesai.]

[Karena perubahan sudah selesai, ujian yang telah aku tetapkan untukmu juga telah selesai.]

Sehingga…

[Aku dengan ini mengakui penyelesaian ujian Executor…]

[…Dan aku mengumumkan atas nama Gula, jika aku telah memilih Seol Jihu, menjadi Servant dan Star of Gluttony!]

Suara notifikasi terdengar keras di telinganya. Selusin pesan muncul di depan matanya, memberi tahu dia, jika dia telah memperoleh hak, untuk menjalankan Authority of Gluttony dan menunjuk seorang Servant.

[Pergilah, anakku.]

Gula memeluk Seol Jihu, seolah-olah ingin merayakan kelahiran utusan baru.

[Pergi ke musuh kita, dan tunjukkan pada mereka, siapa yang telah kembali!]

[Sebagai putra dan tombak Gula, singkirkan musuh kita, dan beri tahu Dewi Parasite itu, jika Gluttony telah datang untuk melahap Parasite!]

***

 

Seol Jihu melangkah keluar dari kuil Gula.

Di atasnya, langit mendung gelap dan merah.

FLASH!

Tiba-tiba, cahaya biru melintas di langit.

Di kejauhan, dia mendengar suara sesuatu yang runtuh, langkah kaki yang menghentak, dan suara ledakan yang tak ada habisnya.

Perang akhirnya mulai terasa nyata.

Seol Jihu bergegas ke istana kerajaan. Gula telah memberi-tahunya, jika keluarga kerajaan Haramark sedang menjaga peralatannya, dalam perawatan mereka.

“… Aku tahu, kamu akan berhasil tepat waktu.”

Itu saja yang dikatakan Prihi. Tentu saja, dia tidak bisa sepenuhnya menghapus ekspresi terkejut dari wajahnya. Tapi, suaranya tetap tenang.

“Kami akan menyusul nanti. Saat ini, kami membutuhkan bantuanmu.”

Prihi membawa peralatan, dan menyerahkannya kepada Seol Jihu.

Seol Jihu dengan cepat memperlengkapi dirinya, dan kemudian menendang ke langit dengan Spear of Purity di tangannya.

Tubuhnya terangkat ke udara, dan dengan cepat melintasi udara.

Divine Spear Level 9, Skill Class - Air Movement.

Ini adalah skill pertama yang ia peroleh, dengan menggunakan poin kontribusi-nya, setelah dipromosikan ke Level 9.

Seol Jihu membuka jendela status-nya, sambil terbang di udara dengan kecepatan cahaya.

Statistik Windows

1. Informasi Umum

Nama

Seol Jihu

Tanggal dipanggil

16 Maret 2017

Nilai Tanda

Gold

Jenis kelamin/ Usia

Laki-laki / 27

Tinggi / Berat

180.5cm / 65.4kg

Kondisi Saat Ini

Good

Kelas

Lv 9 (Divine Spear)

Kebangsaan

Korea Selatan (Area 1)

Afiliasi

Valhalla

Alias

Challenger, Top Graduate, Federation’s Savior, First Star, Prankster, Jinah Father, Titty-Loonie, War hero of Haramark, Training Masochist

 

3. Kondisi Fisik

Strength

EX

Durability

EX

Agility

EX

Stamina

EX

Mana

Divine Beginning

Luck

High (Intermediate)

Ability Point yang Tersisa: 4

 

4. Skill

a. Authority (3)

Servant

Unknown Rank

God-slaying

Unknown Rank

Gluttony

Unknown Rank

 

Durability-nya telah meningkat menjadi EX. Menurut Black Seol Jihu, ini karena dia terus menggerakkan tubuhnya untuk waktu yang lama, setelah melampaui kemampuan fisik manusia.

Hal yang sama berlaku untuk mana miliknya. Selama proses netralisasi, tubuhnya menyerap sebagian kecil dari divinity Ratu Parasite dan Absolute Evil. Sehingga, itu meningkatkan mana ketingkat Divine Beginning.

Sedangkan untuk agility, dia menggunakan poin yang ia peroleh, ketika dia dipromosikan ke Level 8 dan Level 9, untuk meningkatkan nilainya menjadi EX.

Seol Jihu mencengkeram tombaknya erat-erat, dan mematikan jendela status.

Suara pertempuran semakin keras di setiap langkah. Dan sekarang, dia bisa mendengar jeritan.

Seperti yang dikatakan Gula, Federation dan manusia berjuang melawan Parasite.

Mereka berusaha mati-matian untuk menghentikan gerak maju musuh. Tapi, pertempuran itu hampir berakhir.

Hanya memikirkan masa lalu, membuat darah Seol Jihu mendidih karena amarah.

‘Sung Shihyun… Ratu Parasite…’

Parasite mencapai tujuan mereka.

Tapi, dia juga berhasil kembali ke paradise.

Terakhir kali Parasite memperlakukannya dengan sangat baik. Sekarang, gilirannya untuk membayar mereka.

Seol Jihu telah bertekad untuk menjalankan Gold Order, jauh sebelum Gula mendesaknya.

Dia akan menunjukkan kepada Parasite, jika dia sudah kembali berdiri, mendapatkan lebih banyak karena mereka, dan sebagai hasilnya… mereka akan membayar harga tinggi.

Medan perang di luar tembok kota, dengan cepat mendekat.

Mata Seol Jihu menajam, dan mulai memancarkan cahaya keemasan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_451"

Follow Us