Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_452

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_452

Bab 452. The Second Coming of Gluttony (2)

 

Kembali ke saat Seol Jihu baru saja tiba di kamar apartemennya, Haramark hampir ditaklukkan.

Api membumbung tinggi dari beberapa bagian kota, dan awan asap hitam membubung ke langit.

Tembok kota memiliki lubang yang tak terhitung jumlahnya, seperti keju swiss. Dan itu pecah dan tenggelam, di manapun para Parasite menyerang. Tembok itu kehilangan fungsinya, untuk melindungi kota dari penjajah.

Jumlah tentara yang mempertahankan tembok kota yang tidak berarti, dibandingkan dengan jumlah tentara yang menyerangnya.

Dindingnya dipenuhi segala macam parasite.

Meski kecil jumlahnya, tim yang kuat dan berpengalaman itu bertahan, mengandalkan satu sama lain.

Namun, tidak ada pertempuran sengit, melawan musuh yang begitu banyak.

Orang akan berpikir jika pasukan musuh akan menyusut ukurannya sekarang. Tapi rasanya, seperti mereka bertambah jumlahnya.

“Aaaaack!”

Seorang prajurit yang sedang menjaga tembok kota, meski dikepung musuh, dan akhirnya tumbang. Tidak ada cara untuk bertahan sepenuhnya, dari kawanan besar yang dibanggakan oleh Parasite.

Prajurit itu dengan kesal memelototi Net di kejauhan, yang tanpa henti melahirkan parasite. Kemudian, saat parasite yang menyerangnya membuka rahangnya, dia menutup matanya dan bersiap untuk mati.

Dia bisa melihat takdir yang akan ia temui.

-Kwak!

Parasit itu menelan kepala prajurit itu dan menggigitnya. Seiring dengan retaknya tulang, darah muncrat dari celah gigi parasite.

Prajurit yang roboh itu menjatuhkan diri seperti ikan, sebelum anggota tubuhnya yang kejang, berhenti bergerak. Begitu satu orang jatuh, sisa garis pertahanan dengan cepat runtuh.

Tentara Paradisian, earthling, dan ras asing dari Federation, semuanya tersapu oleh tsunami parasite.

Sekelompok parasite yang menyerbu makhluk-makhluk yang menangis itu, dan melahapnya sepuasnya. Dengan senang hati, itu mengisi perut mereka, sebelum berpencar lagi untuk mencari lebih banyak makanan.

Hal yang sama terjadi di banyak wilayah kota. Dengan tembok kota dalam keadaan seperti itu, tidak terlalu sulit untuk percaya, jika gerbang kota telah dihancurkan sejak lama.

Parasite telah memasuki kota, dan tidak ada kekuatan yang cukup untuk mencegah mereka masuk. Lagipula, setiap pasukan yang tersisa melarikan diri atau menemui nasib tragis, setelah bertahan sampai akhir.

Sebenarnya, pertempuran itu sudah berakhir. Para pembela telah kalah.

Penghancuran total mereka tidak bisa dihindari. Tapi, masih ada beberapa yang belum menyerah.

Teresa mengayunkan pedangnya, dengan hanya beberapa tentara di gerbang selatan, yang akan jatuh.

“Putri!”

Saat dia mendorong seorang Death Knight kembali setelah berjuang keras, Teresa mendengar seseorang meneriakkan namanya.

Itu adalah suara Jan Sanctus.

Pasti ada alasan bagus, jika jenderal yang mempertahankan gerbang selatan di sampingnya, menyerahkan posisinya, untuk menemukannya.

“Tahan!”

Sebuah longsword perak menyala. Teresa mengirim kepala Death Knight terbang, sebelum dengan cepat menyiapkan perisainya dan jatuh kembali. Ketika dia melihat ke belakang, dengan diam-diam sambil mengawasi sekelilingnya, dia tidak bisa mengerti dan terkejut.

Para prajurit yang ia pikir melindungi bagian belakangnya, tidak bisa ditemukan. Dia hanya bisa melihat, mayat yang dulunya adalah para prajurit.

Bukan itu saja. Jan Sanctus yang hangus hitam dari ujung kepala hingga ujung kaki… tiba-tiba berhenti bergerak, dengan mata terbelalak.

“Tempat suci?”

Saat Teresa memanggil, aliran darah jatuh dari mulut Jan Sanctus.

“Gerbang barat telah jatuh… tolong mundur…”

Dia menyelesaikan kalimatnya dengan susah payah, sebelum meletakkan tangannya di dada dan berlutut.

Bukk!

Tepat ketika Teresa mulai bergegas ke arahnya, dia berhenti dan melompat kembali, dengan suara ledakan. Itu karena, seberkas cahaya tiba-tiba melesat ke arahnya, dan memantul dari perisainya.

Melihat asap putih membubung dari perisainya, Teresa tanpa sadar mengangkat matanya.

Succubus berambut pirang melayang di langit, di belakang Jan Sanctus. Itu menatapnya, dengan mata hampa.

Ekspresi Teresa berkerut. Fakta jika pasukan Vulgar Chastity ada di sini, adalah tanda yang jelas, jika gerbang barat telah diterobos.

Cukup sulit untuk menghadapi pasukan Unsightly Humility, yang mengempur gerbang selatan.

Melihat tangan succubus bersinar sekali lagi, Teresa mencengkeram longsword-nya erat-erat. Seringai di wajahnya tidak pernah hilang, karena dia bisa melihat pemandangan kekacauan total, bahkan tanpa harus melihat sekeliling.

‘Jadi ini… sungguh…’

‘Berakhir.’

“….”

‘…Tidak, ini belum berakhir. Aku mungkin mati di sini, tapi Eva masih berdiri. Sayang sekali, aku tidak akan bisa melihat kekasihku, sebelum aku pergi. Tapi jika dia hidup kembali di Eva, sebelum terlambat… maka, kematianku di sini tidak akan sia-sia.’

Teresa memperbaiki postur tubuhnya sambil menahan air matanya.

‘Tetap saja… Aku ingin melihatnya setidaknya sekali, sebelum mati…’

Lalu.

Kwang!

Suara ledakan tiba-tiba terdengar di telinganya. Suaranya begitu keras, sehingga succubus dan Teresa secara bersamaan menoleh.

Kilatan cahaya melintas di mata succubus, saat dia menatap ke arah utara. Dia kemudian mengepakkan sayapnya, terbang.

Teresa menggigit bibir bawahnya, sambil melihat succubus terbang menjauh. Melihat bukan hanya succubus itu, tapi succubi lain dari pasukan Vulgar Chastity berkumpul di utara.

Dia tiba-tiba merasakan firasat buruk.

Dilihat dari bagaimana sisi utara tiba-tiba berubah menjadi sunyi, sesuatu pasti telah terjadi di sana. Dan organisasi yang bertugas mempertahankan utara, tidak lain adalah Valhalla.

Anggota Valhalla bertarung cukup baik melawan Sung Shihyun. Tidak hanya mereka adalah Earthling yang kuat, dengan hak mereka sendiri. Tapi, mereka juga memiliki Star of Lust, Seo Yuhui, dan Penerus Eternal Light of Virtue, Eun Yuri yang tampil dengan luar biasa.

Namun, situasinya tiba-tiba berubah beberapa saat yang lalu. Penyebabnya adalah Vulgar Chastity bergabung dalam pertempuran, setelah menaklukkan gerbang barat.

“Aku akhirnya mendapatkanmu.”

Vulgar Chastity menyeringai. Eun Yuri tergantung di udara, anggota tubuhnya ditembus rambut Vulgar Chastity.

Saat Vulgar Chastity mengangkat dagunya, Eun Yuri juga ditarik bersama dengan rambutnya. Di bawahnya, ada anggota Valhalla lainnya. Mereka dirobohkan oleh Sung Shihyun atau tertangkap basah oleh ledakan energi tiba-tiba dari Vulgar Chastity.

“Mengapa kamu tidak mencobanya lagi? Kamu tahu, Freeze… World…”

Seutas rambut menusuk kepala Eun Yuri lagi dan lagi. Eun Yuri menatap ke bawah, dengan sepasang mata setengah terbuka. Dia kemudian menutup matanya dan lemas.

Senyum gembira muncul di wajah Vulgar Chastity.

“Sekarang, sekarang, apa yang harus aku lakukan dengan imut ini…?”

‘Haruskah aku menikamnya sampai mati, atau mencabik-cabiknya? Tidak, sayang sekali, jika hanya membunuhnya. Haruskah aku merusaknya, seperti yang aku lakukan dengan Mage itu di masa lalu?’

Saat Vulgar Chastity jatuh ke dalam pikiran bahagia, rambutnya tiba-tiba dipotong. Melihat Eun Yuri jatuh, Vulgar Chastity berkedip. Itu karena, yang memotong rambutnya tidak lain adalah Sung Shihyun.

“Jangan bunuh dia.”

Sung Shihyun menepuk bibirnya, saat dia mencabut pedangnya.

“Aku tidak peduli dengan yang lain. Tapi yang itu dan yang itu tidak bisa mati. Aku memilih mereka untuk menjadi selir keempat dan ketujuh.”

Sung Shihyun menunjuk Eun Yuri dan Phi Sora, yang mengerang di tanah.

Vulgar Chastity menghela nafas dan menggelengkan kepalanya.

“Waktunya bagus, ngomong-ngomong. Yuhui dan gadis itu benar-benar membuatku kesal… Sial, energi anti-evil cukup menjengkelkan. Sebenarnya, cahaya aneh apa itu?”

Sung Shihyun dengan ringan menendang Eun Yuri. Saat dia membersihkan pakaiannya, sambil menggerutu, serpihan es jatuh ke tanah.

“…Bagaimanapun.”

Dia kemudian meletakkan longsword-nya di bahunya, dan tersenyum.

“Sepertinya, sudah berakhir sekarang.”

Seringai nakal di wajahnya, benar-benar meminta untuk ditinju. Namun, tak seorang pun dari Valhalla yang bisa membuka mulut. Tidak hanya mereka melemah karena kelelahan dan luka-luka. Tapi, rasa putus asa yang datang dari perasaan kalah, juga menekan tubuh mereka.

Garis pertahanan Valhalla juga hampir bisa ditembus. Fakta jika mereka bertahan melawan Sung Shihyun sampai sekarang, cukup ajaib.

Disuruh menangani Army Commander, tidak berbeda dengan hukuman mati.

“Hei sekarang, kenapa wajahmu? Aku akan bangga. Thunder, miniatur panah Thunder, Spirit Arrow… Aku tidak mengharapkan semua ini, sungguh. Siapa yang mengira, manusia dan Federation akan bertukar pikiran secepat itu?”

Sung Shihyun berbicara dengan mengejek, saat dia melihat sekeliling ke semua orang. Dia tampak menikmati melihat wajah semua orang.

“Kerja bagus. Kamu bisa mengangkat kepalamu tinggi-tinggi, jika kamu telah bertahan selama ini melawanku. Aku berencana untuk menakhlukkan kota dalam sehari, dan bersenang-senang dengan Yuhui, sambil bermalas-malasan di istana.

Tapi kamu bertahan selama empat hari penuh! Jika itu bukan sesuatu yang bisa dibanggakan. Maka, aku tidak tahu apa itu.”

Seo Yuhui mengerutkan alisnya, setelah berdiri dengan susah payah.

“Atau apa, apakah kamu benar-benar berpikir, kamu bisa mengalahkanku? Ayolah, kamu tahu, kamu tidak bisa. Mm? Benar, Yuhui?”

Saat Sung Shihyun bertanya dengan senyum berseri-seri, Seo Yuhui bergidik jijik.

“Kamu…”

Dengan terengah-engah, dia mengucapkan beberapa kata.

“Kamu pasti bangga membelot ke Parasite.”

Wajah Sung Shihyun sedikit menegang.

“Ya, tentu saja! Mengapa tidak?”

Dia kemudian menganggukkan kepalanya, dan berkomentar sinis.

“Tidak seperti orang bodoh tertentu, aku membuat pilihan cerdas sejak awal.”

“Apa itu tadi?”

“Ah, apa kamu tidak kenal dia? Beberapa pria mencoba melawan kami sendirian, saat dia dikepung.”

Mata Seo Yuhui terbuka lebar. Sung Shihyun mencibir.

“Dasar bajingan yang malang. Dia bertingkah keren, mengira dia adalah karakter utama atau semacamnya. Tapi kemudian, dia dipukuli habis-habisan. Pada akhirnya, dia ditangkap dan memohon sambil berlutut, ‘tolong, tolong biarkan aku pergi’. Bahkan, ingus dan air matanya terbang kemana-mana.”

“Omong kosong!”

Tidak tahan mendengarkannya, Marcel Ghionea terangkat dan berteriak.

“Perwakilan Seol tidak akan pernah melakukan hal seperti itu!”

Alis Sung Shihyun terangkat. Dia memelototi pria itu dengan tatapan yang dengan jelas berkata, ‘Siapa dia?’. Kemudian, dia mengejek dengan acuh tak acuh.

“Ya… kamu punya keberanian, aku akan memberimu itu. Tepat sekali. Aku berbohong.”

Dia mengakuinya dengan mudah, bahkan mengagumi keberanian Marcel Ghionea.

“Sejujurnya, dia sangat luar biasa. Aku akan mengakuinya. Ya, memang… tapi…”

Sung Shihyun mengangkat bahu.

“Tapi, dia masih terbelakang.”

“Tutup mulutmu!”

“Tidak, tidak, dengarkan aku. Dengan kekuatan yang begitu besar, mengapa dia tidak bergabung dengan kami? Dunia akan berada dalam genggamannya, dan kedua belah pihak tidak perlu takut.”

Sung Shihyun mendecakkan lidahnya.

“Seperti, tidak ada yang memintanya, untuk membelot sendirian. Dia bisa mengajak kalian. Dan Yang Mulia bahkan berjanji, jika dia akan melakukan yang terbaik, untuk membuat segalanya lebih nyaman untuknya.”

Kemudian, Sung Shihyun menggelengkan kepalanya.

“Aku hanya tidak memahaminya. Mengapa dia mengorbankan dirinya, untuk sampah manusia seperti itu? Terutama, para idiot yang selalu mengoceh tentang hak dan kepentingan, mereka perlu diinjak…”

Sung Shihyun menggumamkan kalimat terakhir dengan sikap dingin, yang tidak seperti biasanya.

“Pokoknya, sayang sekali. Yang harus dia lakukan, hanyalah menelan harga dirinya dan beralih sisi. Dia terlalu asyik memerankan pahlawan, dan tidak bisa melihat apa yang lebih baik untuknya… hm?”

Sung Shihyun mengayunkan tangannya di tengah pembicaraan, dan menangkap anak panah yang ditembakkan Marcel Ghionea ke arahnya.

“Haa… Bajingan ini…”

Sung Shihyun mengatupkan giginya dan menoleh. Dia berkedip ke kejauhan dengan Ethereal Shift, dan Marcel Ghionea yang baru saja akan menembakkan panah lagi…

Tong!

“Kuk!”

…Diinjak ke tanah, oleh kaki Sung Shihyun.

“Jangan berkicau saat aku bicara, serangga. Sangat mengganggu…”

“Seseorang sepertimu… selama Perwakilan kembali…”

Marcel Ghionea memelototi Sung Shihyun, dengan kepala didorong ke tanah.

“…Oh?”

Sung Shihyun mendengus. Dia kesal, setiap kali dia memikirkan Seol Jihu. Jadi, dia tidak bisa menahan perasaan membunuh, dengan Marcel Ghionea menyebut Seol Jihu seperti ini.

Dia mengangkat kakinya.

“Baiklah, aku akan mengurusmu dulu.”

“Jangan!”

Jika Vulgar Chastity tidak mengganggu Sung Shihyun saat itu juga, kepala Marcel Ghionea akan langsung berguling.

Sung Shihyun mengerutkan alisnya.

“Apa yang kamu inginkan?”

“Jangan bunuh dia. Berikan dia padaku.”

“Berikan dia padamu?”

“Aku juga membantumu, bukan? Selain itu, aku tahu siapa orang ini. Aku mengingatnya dengan baik.”

“Dia? Dia tidak istimewa. Aku juga tidak mengenalnya.”

“Dengarkan aku…”

Vulgar Chastity terkikik, dan kemudian berbisik ke telinga Sung Shihyun.

Sung Shihyun berkedip bingung, sebelum melihat kembali ke Marcel Ghionea.

“…Oh, oh, Marika Larisa… Sihir foton, aku pernah mendengarnya. Jadi, itu dia?”

Marcel Ghionea tersentak, ketika dia mendengar nama yang terlalu ia kenal. Mengkonfirmasi reaksi ini, senyum vulgar tergantung di bibir Sung Shihyun.

Dia memberi isyarat kepada salah satu succubi yang terbang di udara. Dan, succubus berambut pirang terbang ke bawah.

“Aneh, aku pikir, tidak ada succubus tersisa, yang belum merasakan klub-ku. Aku belum pernah melihat yang ini sebelumnya…”

Sung Shihyun mengamati succubus itu dari kepala sampai kaki, sebelum tiba-tiba menarik pinggangnya.

“Larisa!”

Marcel Ghionea berteriak. Namun tidak memperhatikan perjuangannya, Sung Shihyun mengangguk, sambil membelai pantat succubus dan membelai dada besar-nya.

“Mmm, kenapa aku baru melihatnya sekarang? Dia setengah layak. Dia punya dada yang bagus dan pantat yang berair. Aku akan memakannya beberapa kali sebelumnya, jika aku tahu.”

“Larisa! Hentikan! Tolong!”

“Baiklah, aku akan membiarkan dia hidup. Menidurinya di depan tunangan lamanya, juga terdengar mengasyikkan. Ngomong-ngomong, sungguh mengejutkan. Orang Barat pasti memiliki tubuh yang glamor.”

Tangan Sung Shihyun menjangkau ke bagian pribadi succubus itu. Namun, succubus yang dulunya manusia itu, tidak terlalu terlihat di dalam pelukan Sung Shihyun. Dia hanya menatap Marcel Ghionea, dengan mata yang sepertinya telah kehilangan kecerdasan.

Air mata akhirnya mengalir dari wajah Marcel Ghionea, saat dia mengertakkan gigi dan gemetar.

“…Hah?”

Sung Shihyun menjulurkan lidahnya, setelah melihat Marcel Ghionea menangis.

“Kamu menangis, Bung?”

“Keuk…!”

“Kamu benar-benar! Sial, lihat wajah orang ini. Dia juga sangat berani, beberapa saat yang lalu.”

Sung Shihyun meninggikan suaranya, dan tertawa terbahak-bahak. Vulgar Chastity juga ikut tertawa, sambil menonton dengan tajam.

“Hahahaha!”

“Hohohoho!”

Vulgar Chastity sangat senang, karena dia menghadapi banyak kekalahan berturut-turut. Akhirnya, menaklukkan manusia dengan kekuatannya, membuatnya menjadi terlalu bersemangat. Dan, tawa kedua Army Commander semakin keras.

Sementara itu, wajah para anggota Valhalla tenggelam. Chohong yang pingsan di tanah, menutup matanya, karena frustrasi. Phi Sora berbalik, seolah-olah dia tidak tahan melihat mereka lebih lama lagi. Dan Hugo yang sedang beristirahat di tanah dengan luka berat, memelototi Army Commander sambil terengah-engah.

Oh Rahee yang terbaring di sudut, menundukkan kepalanya saat batuk. Dan Yi Seol-Ah menggigit bibir bawahnya, sampai darah mulai keluar. Bahkan, Hoshino Urara memelototi Sung Shihyun, dengan wajah jijik.

Yang membuat situasi semakin buruk adalah tidak ada yang bisa mereka lakukan. Dan di tengah keputus-asaan mereka, mereka tiba-tiba teringat pada Seol Jihu.

Bagaimana dia bertarung melawan musuh yang begitu kuat sendirian, dan bahkan menerobosnya?

“Ah… Itu menyenangkan. Sekarang…”

Sung Shihyun memutar pedangnya, setelah terkekeh beberapa saat.

“…Oana.”

Clunk.

Vlad Halep yang berlumuran darah, berdiri di depan saudara perempuannya, dengan sabitnya. Dia kemudian bergumam, dengan suara pelan.

“Lari.”

Mau bagaimana lagi.

Sebagian besar rekan mereka berada di tanah karena kelelahan. Dan sekarang, mereka putus asa.

Beberapa bahkan tampak siap menerima takdirnya. Meskipun mereka pasti akan melawan sampai akhir yang pahit. Sepertinya, tidak ada yang melihat peluang untuk menang.

“Tidak.”

Namun, suara Oana Halep tenang.

“Tidak apa-apa.”

“Apa?”

Vlad Halep kembali menatap adik perempuannya. Anehnya, Oana Halep memiliki ekspresi yang sangat santai. Faktanya, dia sedang menatap langit, dengan senyum tipis di wajahnya.

“Dia kembali.”

Vlad Halep mengerutkan alisnya. Dia baru saja akan bertanya apa yang ia bicarakan, ketika dia merasakan sesuatu yang aneh.

“….”

Lingkungan mereka tiba-tiba menjadi sunyi. Mungkin tidak terlalu aneh, jika jantung medan perang menjadi sunyi. Tapi, tidak ada suara yang datang dari area terdekat.

Kota itu tampaknya telah dikonsumsi oleh aura aneh, menjadi ruang yang suram dan tak bersuara.

Bukan hanya Vlad Halep yang memperhatikan keanehan ini.

“… Persetan?”

Sung Shihyun melihat sekeliling, dengan tatapan tercengang. Tidak ada tanda-tanda datangnya.

Pertempuran di area terdekat telah berhenti tiba-tiba. Parasite yang berada di garis pandang mereka, mundur ketakutan.

“Apakah semua bajingan ini kehilangan akal sehat mereka, atau apa? Mengapa mereka tiba-tiba…”

Pada saat itu, angin dingin melewati hidungnya. Lengan Sung Shihyun membeku di tengah, membawa longsword-nya ke bawah. Kemudian, matanya bergetar samar, saat dia melihat ke langit.

“Itu…”

Awan gelap berputar-putar di langit, berkumpul menjadi satu titik, dengan kecepatan yang membuat mustahil untuk percaya jika itu adalah awan sederhana.

“Aku yakin itu.”

Suara Oana mengalir keluar.

“Aku bisa merasakannya. Dia benar-benar kembali.”

Seolah menanggapi kata-katanya, cahaya keemasan samar menerobos awan.

Oana tersenyum.

“Sepertinya, dia sangat marah.”

Sung Shihyun menatap gadis yang bergumam pada dirinya sendiri.

Dia ingin bertanya ‘apa yang ia bicarakan’. Tapi, mulutnya menolak untuk terbuka. Karena dari momen tertentu, dia bisa merasakan aura keberadaan menakutkan, yang terpancar dari kota.

Bukan itu saja. Dia bahkan merasakan energi yang tak terbatas dan dapat dikenali. Energi yang jauh melampaui miliknya sendiri, meskipun dia telah sepenuhnya menyerap dan mengendalikan divinity.

Saat keheningan yang mematikan berlanjut, Seo Yuhui tiba-tiba menurunkan pandangannya.

Telur merah yang ia ikat erat-erat, bergerak-gerak. Retakan mulai muncul di permukaannya, dan cahaya berwarna pelangi mulai mengintip.

“Telur…”

Telur itu menetas.

Lalu.

Gemuruh!

Langit tiba-tiba meraung.

Sung Shihyun dan Vulgar Chastity secara bersamaan menjatuhkan rahang mereka, melihat pelepasan listrik besar-besaran dari awan gelap.

Mereka saling memandang dengan ragu, dan kemudian menganggukkan kepala pada saat bersamaan.

“Bakar!”

Vulgar Chastity buru-buru terbang dan merentangkan tangannya. Sementara itu, guntur lain menggelegar dari langit.

“Dunia!”

Pada saat berikutnya, pilar lava meletus dari tanah, saat ribuan petir jatuh dari langit.

“Kaaheeu!”

Vulgar Chastity tersentak ketakutan, bahkan sebelum dia bisa tenang. Tangannya yang terulur, terlihat gemetar.

Dia tidak percaya, apa yang baru saja terjadi. Tidak hanya pilar lava gagal untuk menyerap petir. Tapi, itu juga dengan mudah didorong kembali, saat bertabrakan.

Vulgar Chastity ternganga, saat dia melihat petir mendorong pilar ke bawah.

Tzzzzzzzzzt!

“Kyaaaaaack!”

Hanya teriakan menusuk yang terdengar. Vulgar Chastity disambar petir yang tak terukur, mengejang dengan hebat, sebelum jatuh.

Sung Shihyun yang melihat adegan ini, tiba-tiba berbalik ke samping. Dia mengayunkan pedangnya dengan tergesa-gesa.

Dentang!

Longsword putih memotong udara, menggambar busur besar, tiba-tiba kehilangan jalurnya dan terbang.

Dalam hitungan detik, Sung Shihyun merasakan kekuatan mengerikan, mendorong lengannya ke belakang. Namun, yang paling mengejutkan adalah, dia tidak bisa melihat apa pun yang menyerangnya.

Dia menegakkan lehernya dengan gugup.

Berfokus pada indranya, Sung Shihyun mengayunkan pedangnya lagi. Serangan pedang yang dibalut dengan sword qi yang kuat dan terbang keluar. Tapi, itu dipantulkan ke samping, oleh sambaran petir yang terbang dengan sekejap.

Bingung, Sung Shihyun mengumpulkan energinya, dan menusuk ke depan. Bilah pedang itu melesat seperti cambuk, secara instan melipatgandakan dan membuat sepuluh ribu sword qi turun hujan.

Namun…

Chachak!

Bahkan ini dipadamkan oleh satu sambaran petir yang kuat.

“Tidak mungk…!”

Dia bahkan tidak punya waktu untuk berbicara. Kehadiran samar dan tak terlihat, sudah muncul di depannya.

Dentang!

Sung Shihyun buru-buru menarik pedangnya dan mengacungkannya lagi. Namun, tubuhnya berguncang ke samping, dengan ganas.

Dentang! Dentang!

Dia mengayunkan, menusuk, dan mengiris dengan pedangnya dengan liar. Tapi, bukan hanya penguasa kehadiran itu menyerang kembali. Tapi, dia mendorongnya ke belakang, bahkan lebih sambil berakselerasi.

Sung Shihyun terhuyung mundur.

Pada akhirnya, tidak bisa menang dalam kecepatan dan kekuatan, tubuhnya kehilangan keseimbangan dan condong ke satu sisi.

“Uwoaaah!”

Dia berlari, sebelum jatuh dan memperbaiki postur tubuhnya. Tentu saja, batang tombak musuh sudah mengenai dia saat itu.

Kwang!

Dering yang kuat menyebar ke seluruh tubuh Sung Shihyun. Saat dia membuka matanya, dia terbang melintasi langit. Hantaman yang berat, untuk sesaat membuat kesadarannya terbang.

Koong! Koong!

Tubuhnya yang terbang menghantam menara pengawal, menerobosnya, dan dengan keras menabrak tembok kota.

“Kuk!”

Punggungnya melengkung ke belakang karena mundur. Dan, darah muncrat dari mulutnya. Namun, alih-alih jatuh ke depan, Sung Shihyun harus mengangkat pedangnya dengan tergesa-gesa, mengumpulkan setiap ons divinity dari kekuatannya.

“Kuhuk!”

Dengan kilatan cahaya lain, Sung Shihyun terbang dan menabrak sisi lain tembok kota.

“Kamu bangsat…!”

Sung Shihyun melepaskan divinity-nya bahkan dalam kekacauan seperti itu. Saat cahaya redup meledak dari tubuhnya, pupil Sung Shihyun bergetar.

Itu karena, divinity-nya menyusut segera setelah meledak.

Lebih tepatnya, itu hancur, begitu menyentuh cahaya keemasan. Meskipun dia tidak dapat mempercayai apa yang ia lihat. Dia tahu, jika musuhnya dilengkapi dengan segala macam kekuatan, yang membakar kejahatan…. seperti Authority God-Slaying dan anti-evil energy.

Tapi ini… ini terlalu tidak terduga. Dia tidak sedang membakar kejahatan.

Sebaliknya, dia sepertinya melahapnya….

“Sudah lama.”

Pada saat itu, seorang pria keluar dari dalam cahaya keemasan, yang menyala-nyala.

Saat Sung Shihyun memeriksa wajah penyusup yang tiba-tiba itu, wajahnya tampak berkerut. Dia sangat yakin, jika dia tidak akan bisa kembali… jika itu tidak mungkin. Namun….

“Apakah kamu baik-baik saja?”

Sung Shihyun tidak bisa menjawab. Meskipun dia berharap sebanyak itu, mengkonfirmasinya dengan matanya sendiri, memberikan tingkat keterkejutan yang sama sekali berbeda.

“Kamu pasti bersenang-senang, saat aku pergi, ya?”

Wajah Sung Shihyun berkerut, mulutnya menganga. Matanya berkerut, seperti retakan pada jendela yang pecah. Dan, sudut mulutnya berputar dengan aneh.

Namun, dia meringis di saat berikutnya, saat lawannya tiba-tiba mendorong wajahnya ke wajah musuhnya itu.

Dengan ekspresi yang benar-benar tanpa emosi, lawannya memelototi Sung Shihyun, dengan mata terbuka lebar.

Matanya begitu lebar, bahkan iris matanya tampak seperti kacang hitam kecil di sklera. Untuk sesaat, Sung Shihyun berpikir, jika iblis telah merangkak keluar dari neraka yang paling dalam, untuk memelototinya.

“Nantikan itu.”

Bisikan lembut memasuki telinga Sung Shihyun.

“Aku tidak akan memberimu kematian yang damai. Ingat itu.”

Sung Shihyun menggigil, mendengar pernyataan yang dipenuhi dengan niat buruk. Lalu…

“Keeeuuu!”

Dia marah pada kenyataan, jika dia takut bahkan sesaat.

“Uwaaaaaaaah!”

Mendorong ke depan dengan pedang yang ditusuk tombak, Sung Shihyun berteriak dan menyerbu ke depan, menghilangkan rasa takutnya.

Seol Jihu mendengus, mulutnya menjadi bengkok.

“Tutup mulutmu.”

Kwang!

Tinju Seol Jihu menghantam mulut Sung Shihyun.

Retak.

Beberapa gigi yang patah bertebaran di udara. Tembok kota yang tadinya hanya bertahan, hancur pada saat yang sama. dan, Sung Shihyun jatuh ke tanah, dengan kepala menunduk ke belakang.

Anggota Valhalla dan semua orang di sekitarnya, menatap pria yang membersihkan tangannya, karena kehilangan kata-kata.

Segala macam pikiran melintas di kepala mereka. Tapi, ada satu hal yang dipikirkan semua orang.

Seol Jihu telah kembali.

***

 

Waktu yang sama.

Ratu Parasite merasa agak cemas. Dia sangat terkejut, sehingga dia terangkat dari Corrupted Throne, dan menatap ke langit.

[Hanya apa…]

Bintang merah Parasite berkedip-kedip. Kekuatan apa pun itu, memiliki bintang lawannya sendiri. Misalnya, jika Seol Jihu adalah musuh Ratu Parasite. Maka, Sung Shihyun adalah musuh Seol Jihu.

Dan saat ini, satu-satunya bintang musuh Parasite bergetar.

Hampir seolah-olah akan segera jatuh.

Ratu Parasite yang sedang mengamati benda langit, tiba-tiba merasakan tatapan.

[Hehehehe.]

Tawa samar mengalir.

[Kamu…]

Ekspresi marah melintas di wajah Ratu Parasite, saat dia menyadari identitas makhluk yang mengintipnya, sambil tertawa.

[Kamu sudah gila! Gila! Kamu berani menunjukkan dirimu seperti ini di depanku…!?]

Dia membangkitkan semangatnya, dan mencoba mengancam makhluk yang tidak dikenal. Tapi, tatapan makhluk itu hanya berubah menjadi lebih dingin.

Itu tidak berhenti mencibir juga.

Lalu.

Lingkungan Ratu Parasite tiba-tiba menjadi cerah. Cahaya kuning cerah, yang belum pernah terlihat sebelumnya, muncul dengan sendirinya.

[Ini adalah…]

Ratu Parasit menurunkan pandangannya dan mengamati tubuhnya.

[…!]

Kemudian, ketika dia secara naluriah menatap benda langit, emosi yang tak terlukiskan melintas di wajahnya. Dia membeku seperti patung batu.

Mau bagaimana lagi. Lagipula…

[Oh, Dewi Parasite…]

Bintang raksasa baru, muncul di benda langit.

Menerangi bintang-bintang di dekatnya yang berkedip-kedip, mengumpulkan bintang-bintang, membentuk satu nebula raksasa, dan bangkit… seolah, itu melahap paradise dengan cahaya keemasannya.

Akhirnya, itu berkembang selangkah lebih jauh dari supernova. Konstelasi emas yang memancarkan cahaya cemerlang, muncul dengan sendirinya.

[Putra Gula telah kembali…!]

Suara bersemangat Gula, bergema samar dari kejauhan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_452"

Follow Us