Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_453

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_453

Bab 453. The Second Coming of Gluttony (3)

 

Situasi tiba-tiba berubah.

Sung Shihyun yang mengamuk, seolah-olah dia memiliki dunia, jatuh. Vulgar Chastity dihantam oleh petir, dan Unsightly Humility juga menghentikan langkahnya, dan dengan bingung menatap ke tembok kota.

Bukan hanya tiga Army Commander. Setiap parasite yang merusak Haramark, menghentikan serangan mereka. Tidak hanya itu, tapi mereka juga perlahan mundur.

Mereka setengah bertindak karena naluri. Tapi, itu juga karena ketakutan yang diturunkan dari Net dan Army Commander.

Itu semua karena satu orang.

“Dia benar-benar…”

Dia benar-benar kembali.

Teresa kehilangan kata-kata, melihat Seol Jihu berdiri di tembok kota.

Dia pikir itu sudah berakhir. Dia mengira, perang yang telah berlangsung selama lebih dari 20 tahun, akhirnya akan berakhir hari ini.

Dengan kekalahan umat manusia.

Itulah yang ia pikirkan, tapi…

“Menang…”

Di akhir keputus-asaannya, cahaya harapan yang tampaknya berkedip kembali menyala lagi.

Itu adalah cahaya keemasan yang cemerlang, yang mengusir kegelapan.

“Keuk… heuk…”

Air mata yang ia tahan, akhirnya mulai turun. Matanya tertutup rapat, saat bibirnya bergetar samar. Itu karena, semua jenis emosi yang tak terlukiskan, yang melampaui kebahagiaan semata, berkecamuk di dalam dirinya.

Bukan hanya Teresa.

“Hmph…”

Mata Phi Sora juga berlinang air mata.

“Kamu seharusnya datang lebih awal…”

Dia terisak dan menyeka air matanya, dengan jarinya.

“Huha… huhahaha!”

Chohong tertawa, seperti kehilangan akal sehatnya.

“Oppa ada di sini…”

Eun Yuri memejamkan mata, dengan ekspresi lega.

“Perwakilan…!”

Dan Marcel Ghionea membanting tinjunya ke tanah, dan melesat dengan penuh semangat.

“Uwoaaaah!”

Hugo yang tergeletak di tanah, mengangkat dirinya dengan raungan.

“S-Sial!”

Maria mengutuk.

“Ya… Kapten Seol!”

Hoshino Urara juga berteriak, dengan senyum lebar.

“Kamu kembali, Kapten Seol!”

Sementara semua orang mengungkapkan kebahagiaan mereka, dengan berbagai cara…

“….”

Seo Yuhui menutup matanya dengan tenang. Meskipun matanya bergetar, seolah dia akan menangis setiap saat.

Efek Seol Jihu luar biasa. Hanya penampilannya saja, membuat moral manusia dan Federation meroket.

Di sisi lain, moral Parasite merosot sampai ke kedalaman bumi, yang paling dalam.

Koong!

Vulgar Chastity menjadi tidak bisa berkata-kata, melihat Sung Shihyun jatuh dari tembok kota ke tanah. Unsightly Humility sama saja.

“Apa…”

‘Apa yang kita lakukan?’ adalah apa yang dipikirkan oleh kedua Army Commander.

Sebenarnya, hanya satu orang yang ikut serta. Tapi lain ceritanya, jika orang itu adalah Seol Jihu.

Bagi Parasite, Starlight tidak berbeda dari senjata strategis serba guna, yang jauh melampaui Seventh Army Commander.

Itu sangat sederhana. Parasite telah menemukan jebakan canggihm yang menyeret Starlight ke dalamnya. Tiga Army Commander kemudian bergantian menjatuhkannya. Namun, mereka masih gagal mengalahkannya.

Seol Jihu bertahan, bahkan ketika Sung Shihyun dan Twisted Kindness bergabung dalam pertarungan. Dan baru setelah keenam Army Commander secara bersamaan menyerang, kematiannya hampir tidak terselesaikan.

Tapi sekarang, mereka tidak berada di wilayah Kekaisaran dan hanya tiga Army Commander yang hadir. Terlebih lagi, Seol Jihu berada dalam kondisi puncaknya. Selanjutnya….

“Sialan!?”

Unsightly Humility meringis di tengah pikirannya. Itu karena, dia merasakan mana yang sangat padat, menyapu tubuhnya. Tidak hanya sekali, tapi lima atau enam kali.

‘Baru saja…’

Bagaimana mungkin dia tidak tahu apa itu?

Itu adalah serangan yang sama, yang sebelumnya menghancurkan dirinya dan pasukannya. Unsightly Humility berbalik dengan kaget, dan membangkitkan energinya, untuk mempersiapkan ledakan yang mengerikan.

Namun, di saat berikutnya, Seol Jihu tiba-tiba mengangkat lengannya. Debit petir yang mempesona, meletus dari dasar kaki Seol Jihu, dan berkumpul di ujung tombaknya.

Pzzt!

Listrik emas terpancar dari bilah tombak putih, yang mengarah ke langit.

Spatial Unique Skill Seol Jihu - Thousand Thunder, Hell Severing.

Krrr, krrrrr!

Guntur bergemuruh sekali lagi.

Sama seperti Unsightly Humility membuat pengambilan ganda…

Tzzzzzzzzzt!

Ribuan kilat disertai dengan gemuruh petir, menghantam tanah.

Ledakan!

Dan mengikuti setelan itu adalah, raungan memekakkan telinga, yang beriak ke segala arah.

Spatial Unique Skill Seol Jihu - Explosion Supernova.

Di belakang Seol Jihu, bola seperti matahari, muncul dari bumi. Permukaannya retak terbuka, dan energi kentalnya meluap.

Gelombang emas beriak ke segala arah.

Dengan dua dari kemampuan terkuat Seol Jihu digunakan secara berurutan. Itu adalah bencana pada tingkat bencana alam besar-besaran ke pasukan Parasite.

Neraka turun di paradise.

Gelombang emas menyebar dengan kecepatan yang mengkhawatirkan, dan melahap kelompok parasite yang terpana dari sambaran petir.

Energi petir tidak hanya menghancurkan tubuh fisik parasite, tapi juga membunuh mereka dengan rakus. Alih-alih kehilangan kekuatan seiring waktu, energi itu menjadi lebih padat saat memakan, mengirimkan lebih banyak riak.

Dengan efek berantai, teriakan yang terdengar dari sekeliling, berhenti tak lama kemudian.

‘Mustahil…!’

Unsightly Humility yang bertahan dengan sekuat tenaga, meragukan pandangannya, pada pemandangan kekacauan tak terbatas, yang terjadi di depannya.

Energi Seol Jihu semakin kuat, semakin menghancurkan musuhnya. Dan sementara itu, energi itu tidak membahayakan sekutunya pun.

Baik Sung Shihyun dan Twisted Kindness tidak mampu melakukan hal seperti itu. Itu adalah bukti jika Seol Jihu memperoleh Authority yang menyaingi God-slaying. Dan juga, mencapai tingkat keberadaan yang diperlukan, untuk menggunakan Authority dengan bebas.

Semua dengan berjalan di jalur yang berbeda dari Army Commander.

[Second Army Commander.]

Lalu, suara yang akrab memasuki telinga Unsightly Humility.

‘Suara ini…’

Itu adalah Third Army Commander Ketiga, suara Abhorrent Charity.

Dia telah menonton dari jauh, buru-buru mengintervensi, begitu situasinya berubah serba salah.

[Kita tidak punya banyak waktu. Dengarkan baik-baik. Dari sekarang…!]

Waktu yang sama.

“Hm…”

Seol Jihu menganggukkan kepalanya, setelah melihat sekeliling. Ini sudah cukup bersih-bersih.

Seol Jihu langsung melompat dari tembok kota. Sung Shihyun benar-benar linglung. Otaknya berdering, hanya dari satu pukulan. Ini adalah pertama kalinya dia merasa pusing, sejak dia menjadi parasite.

‘Aku…’

Sung Shihyun berkedip dalam keadaan setengah sadar.

‘Aku ini apa…’

Ketika dia tersadar, dia menyadari, jika dia secara tidak sadar menyebarkan divinity-nya hingga membuat tubuhnya panas. Kulitnya perih, karena nyeri yang menyengat.

‘Tidak…’

Penglihatan kaburnya terfokus.

‘Tidak mungkin… aku…’

Dia melihat seseorang melompat dari tembok kota.

‘Kalah…!’

“Bangun.”

Mata Sung Shihyun terbuka lebar. Pembuluh darah muncul di tangan, yang menyentuh tanah. Dia mengepalkan tinjunya, mengikis kotoran.

“Kuheu…!”

Sung Shihyun bangkit, dengan mendengus. Dia dalam keadaan menyesal, untuk sedikitnya.

Lehernya terentang, dan kulitnya yang hangus pecah-pecah, dan memperlihatkan kulit dalamnya yang merah.

Dengan asap putih membubung dari jelaga hitam, yang menutupi luka-lukanya yang hangus. Dia tampak tidak berbeda dari seorang pengemis. Hanya saja, matanya menunjukkan kilatan yang menakutkan, mengintip dari kepalanya yang menunduk.

“Lebih seperti itu.”

Seol Jihu menyeringai, dengan tombak di bahunya.

Sung Shihyun tidak mengatakan apapun. Dia memiringkan kepalanya ke samping, dan kemudian mengayunkan tangan kanannya dengan kuat.

Chwararak!

Longsword putihnya yang terkubur di tanah, terbang ke tangannya. Sung Shihyun kemudian menunjuk ke arah Seol Jihu, dan memperbaiki postur tubuhnya.

Seol Jihu menunjuk ke arahnya dengan tombaknya.

“Datang.”

Sung Shihyun mengangkat kepalanya. Pada saat yang sama, dia menendang tanah dengan keras. Bergegas dengan kecepatan sangat tinggi, dia mengayunkan longsword-nya dengan ganas.

“Apakah kamu bercanda?”

Seol Jihu membaca gerakan pedang dengan sempurna, dan mengayunkan tombaknya di tempat yang sama.

Dentang!

Tubuh Sung Shihyun bergetar kuat. Kalah dalam hal kekuatan murni, dia tidak bisa mengerti dan mengerutkan alisnya.

‘Tidak ada jalan…’

Tong!

Sung Shihyun pindah ke belakang Seol Jihu, tepat saat ia akan jatuh.

“Apa yang sedang kamu lakukan?”

Mata mereka bertemu. Itu berarti, Seol Jihu melihat melalui gerakannya dengan sempurna, meskipun kecepatannya seperti kilat.

Sung Shihyun mengacungkan pedangnya, seperti petir yang menyambar dari timur dan barat secara bersamaan. Masalahnya adalah tombak Seol Jihu menghantam dagunya, sebelum pedangnya bisa menusuk lehernya.

Puk!

Dengan suara yang tumpul, rahang Sung Shihyun miring ke belakang. Lengannya juga miring ke langit.

‘Tidak ada jalan…!’

Wajah Sung Shihyun menjadi linglung, saat pemandangan langit melintas di depan matanya.

“Keeuuu!”

Dia mengikis divinity-nya begitu dia mendarat di tanah. Cahaya jernih keluar dari tubuhnya, dan bergelombang seperti ombak. Kemudian, saat sebuah bola berkumpul di ujung pedangnya, dan siap untuk meledak…

“Aaaack!”

Jeritan menusuk keluar, dan semburan darah keluar dari bahunya. Lengan kanan Sung Shihyun yang memegang pedang, jatuh ke tanah dan terjatuh.

Sung Shihyun meraih bahu kanannya yang berdarah, dan berlutut. Merasa jika Authority dari Spear of Purity telah kembali, Seol Jihu telah memutuskan lengan Sung Shihyun dengan Mind Spear.

“Jangan lihat aku, seperti aku telah berbuat salah padamu,” kata Seol Jihu sambil menyeringai.

“Kamu tahu, bagaimana pertarungan ini akan terjadi, bahkan sebelum dimulai.”

Sung Shihyun tidak bisa menyangkal ini. Meledakkan bola dewa adalah teknik baru yang ia buat. Tapi dia tahu, semuanya hanya akan menjadi kelanjutan, dari apa yang terjadi di atas tembok kota.

Anti-evil, God Slaying, Gluttony…

Mana Seol Jihu yang membentuk harmoni sempurna, dengan segala jenis energi penghancur kejahatan…  akan melahap serangannya.

Bukannya dia tidak tahu, tapi…

Sung Shihyun menggertakkan giginya, sampai hampir patah. Mengetahui sesuatu dan mengakui sesuatu, adalah dua hal yang sangat berbeda.

“Heh…”

Sung Shihyun bangkit. Setelah terhuyung ke kiri dan ke kanan beberapa kali, dia menundukkan kepalanya.

“…Apa?”

Setelah beberapa saat hening, suara geraman keluar dari mulut Sung Shihyun.

“Hanya apa… ini…”

“…?”

“Apa alasannya… !?”

‘Apakah dia sudah menyerah?’

Mata Seol Jihu berbinar-binar.

“Aku… aku adalah Earthling terkuat!”

Sung Shihyun mendengus.

“Aku menjadi pusat perhatian sejak awal. Dan, aku memenuhi harapan semua orang! Executor! Dan bahkan Baek Haeju! Aku melampaui mereka semua, sampai aku bisa memandang rendah mereka! Tidak ada orang yang lebih kuat dariku!”

Sung Shihyun meraung.

Kekuatan, kelincahan, mana… dia dikalahkan dalam semua aspek. Dia meneteskan air mata, seolah dia tidak percaya situasi ini, dan memelototi Seol Jihu.

“Sekarang, aku bahkan menjadi parasite… Aku sepenuhnya mencerna divinity Diligence…! Namun, bagaimana kamu bisa menjadi… lebih kuat… !?”

Dia membuat ulah, seperti anak kecil. Seol Jihu menghela nafas melihat ini. Dia kemudian mengaktifkan Future-Gauging Nine Eyes-nya.

Statistik Windows

1. Informasi Umum

Nama

Sung Shihyun

Tanggal dipanggil

22 Maret 2013

Nilai Tanda

Gold

Jenis kelamin/ Usia

Pria / 27

Tinggi / Berat

178.6cm / 72.8kg

Kondisi Saat Ini

Sehat

Kelas

Lv 7. (Pinnacle-Rank Mana Swordsman)

Kebangsaan

Republik Korea (Area 1)

Afiliasi

N / A

Alias

Son of a Bitch, Jackass, Traitor, Defector, Sexual Harasser, Motherfucker, Dick, Loser

 

2. Ciri-ciri

a. Temperament:

 

-Scummy (Cerewet dan hina)

-Show-off (Suka tampil untuk memamerkan dirinya)

-Tenacity (Temperamen yang mengakar, ingin menahan rasa sakit dan penghinaan)

-Sexaholic (Selalu peduli dengan hubungan badan antara seorang pria dan seorang wanita)

-Competitiveness (Keinginan dan fikiran untuk menang)

-Cruel (Kurang atau tidak memiliki sisi kemanusiaan)

-I’m my own god in the sky and earth (Percaya, jika dia tidak kalah dengan siapa pun di dunia)

b. Aptitude:

 

-Prodigy (Bakat langka yang jarang terlihat di dunia)

-Cold-blooded (Mencoba apa saja, untuk mencapai tujuannya)

-Unstoppable (Keyakinan yang tidak tunduk pada Authority dan kekuatan fisik)

-Six Sense (Kemampuan untuk menganalisis situasi dengan intuisi, daripada mengandalkan analisis pikiran)

 

3. Kondisi Fisik

Strength

EX

Durability

EX

Agility

Highest

Stamina

EX

Mana

Divine Beginning

Luck

Intermediate (Low)

Poin Kemampuan yang Tersisa: 0

 

4. Skill

a. Authority (2)

Divinity

Unknown Rank

Super Regeneration

Special

b. Basic Skill (0)

 

 

c. Class Skill (8)

Secret Art: Wave of Sword Qi

Highest

One with Nature: One with Sword

Highest

Flying Sword

Highest

Formless Sword

Highest

d. Addition Skill (1)

Intuition

Special

 

5. Tingkat Kognisi

Turncoat (Seseorang yang mengkhianati kesetiaan orang lain, dan mengubah sisi)

Despairing

Chaotic (Banyak hal yang campur aduk dan tidak mungkin untuk diurai)

 

Seol Jihu mematikan jendela status Sung Shihyun. Dia merasa tidak ada gunanya, membaca lebih jauh.

“Kamu tahu, ada sesuatu yang dikatakan temanku padaku.”

Seol Jihu mulai berbicara.

“Jika Army Commander, yang dianugerahi divinity oleh Ratu Parasite, adalah monster yang sulit dikalahkan dengan kekuatan manusia.”

Dan juga, harus menjadi monster seperti mereka, untuk mengalahkan mereka.

“Dia mengatakan, tidak ada yang perlu ditakutkan, begitu kamu memenuhi suatu kondisi… terutama dirimu.”

“SIAPA!?” teriak Sung Shihyun.

“…Ada seorang pria.”

Ketika Seol Jihu tersenyum dingin, Sung Shihyun tersentak.

Benar, pasti ada pria seperti itu, pria yang tidak diberi Authority God-slaying, pria yang tidak dipilih untuk menjadi Executor. Namun, berhasil membunuh Army Commander hanya dengan kekuatannya sendiri.

“Aku tidak terlalu memahaminya saat itu… Tapi, setelah dipaksa menerima divinity, aku akhirnya mengerti.”

Seol Jihu melanjutkan.

“Yah, aku bisa melihat dari mana kepercayaan dirimu berasal. Menjadi parasite, meningkatkan tubuh fisik dan vitalitas-mu secara signifikan. Dan, kekuatan eksternal lainnya seperti Authority Ratu Parasite, pasti membuatmu merasa diberdayakan.”

“Kekuatan eksternal? Aku sepenuhnya mencerna divinity!”

“Aku ingin tahu, apakah itu benar.”

Sung Shihyun mengerutkan kening, mendengar komentar Seol Jihu.

“Itu jelas bagi orang lain. Tapi pada akhirnya… kamu dan Twisted Kindness tak berbeda.”

“Kami tak berbeda…?”

“Aku akan memberimu contoh … Ketika aku naik ke Level 9, Gula-nim menganugerahkan nama kelas, Divine Spear, kepadaku.”

Pada saat itu, alis Sung Shihyun bergetar, karena sangat terkejut.

“Aku berasumsi jika Level 10 adalah God of Spear. Menurutmu apa perbedaannya?”

Tombak yang memiliki kekuatan dewa, dan dewa yang memiliki Authority penuh atas sesuatu.

Kedua nama itu serupa, tapi memiliki arti yang sama sekali berbeda.

“Intinya adalah ini. kamu mungkin dapat mengontrol mana yang mengalir di sirkuitmu tanpa masalah… tapi itu tidak mengubah fakta, jika kamu memiliki divinity Diligence, bukan?”

Ekspresi Sung Shihyun menegang.

“Aku akan mengakuinya, jika kamu membentuk divinity baru, yang menyimpan esensimu, Sung Shihyun… tapi, bukan itu masalahnya di sini.”

Sung Shihyun menjadi tidak bisa berkata-kata. Dia ingin membantah. Tapi, dia tidak dapat menemukan apa pun untuk dikatakan.

“Half-god menjelaskannya dengan baik. Kamu memperoleh divinity dengan mewarisi kualifikasi yang awalnya dimiliki oleh Diligence. Bukankah kamu sendiri belum mencapai titik itu?”

“Keuk!”

“Kamu berhenti menjadi manusia, tapi belum mencapai tingkat divinity. Daripada half-god, mungkin lebih tepat menyebutmu naga imitasi, yang tidak bisa bangkit menjadi naga.”

Sung Shihyun terguncang oleh klarifikasi Seol Jihu.

“Menjadi sangat sombong, ketika semua yang kamu lakukan adalah mencuri pencapaian orang lain, dan berpura-pura seperti itu milikmu … bisakah itu menjadi lebih tidak tahu malu, dari itu?”

“Lalu, bagaimana denganmu!?”

“Ya, aku sama.”

Seol Jihu langsung mengakuinya.

“Itu sebabnya, aku tidak perlu takut padamu. Lihat, kamu tidak berdaya, saat divinity yang begitu kamu yakini, tidak berguna.”

Mata Sung Shihyun membelalak.

Pada kenyataannya, keduanya persis sama. Sama seperti bagaimana ada perbedaan antara kelas Spear of God dan God of Spear. ada perbedaan yang jelas antara seseorang di peringkat Half-god dan seseorang di peringkat Beginning God.

Seol Jihu tidak merasa perlu menjelaskannya.

“Jadi jika kamu mengerti itu. Maka datanglah, Pinnacle-Rank Mana Swordsman.”

Ketika Sung Shihyun mendengar kata-kata ini, kilatan yang menakutkan muncul di matanya.

“Kamu…!”

Tidak hanya Seol Jihu berkhotbah dengan arogan. Tapi, dia juga menyodok skala terbalik Sung Shihyun.

“Dasar bajingan!”

Dia mencabut pedangnya dari tangan kanannya yang terputus, dan meraung marah.

Kwang!

Energi menakutkan tumbuh di sekelilingnya.

Sekelompok cahaya putih merayap ke berbagai arah seperti ular, dan menyerbu ke arah Seol Jihu. Saat itu menyembur keluar saat melintasi jalan setapak. Itu mewarnai area tersebut dengan warna putih.

“….”

Dalam cahaya yang menyilaukan ini, Seol Jihu merasakan sensasi aneh menyelimuti tubuhnya.

Dia akrab dengan itu. Dia pernah merasakannya sekali sebelumnya. Dan karena dia telah mendambakannya, rasanya semakin akrab.

Itu terlepas dari terkena serangan yang terakhir kali, karena campur tangan Ratu Parasite. Jadi, Seol Jihu bersumpah untuk memegang itu kali ini.

Mengaktifkan Authority dari Spear of Purity, Seol Jihu tersenyum dan melompat ke depan.

“…!”

Di saat berikutnya, Sung Shihyun menjatuhkan rahangnya dengan heran.

Tidak hanya Seol Jihu dengan sengaja memasuki jangkauannya. Tapi, dia juga membuat semua serangannya mengalir.

‘Tidak mungkin…!’

Tidak akan terlalu mengejutkan, jika Seol Jihu melahap divinity-nya seperti sebelumnya. Tapi sekarang, dengan hanya mengandalkan tombaknya, dia memperpendek jarak seperti makhluk abadi, yang keluar untuk berjalan-jalan di awan.

Tampilan yang begitu memukau, akan memancing rasa takut pada siapa pun.

Secara naluriah, Sung Shihyun mencengkeram pedangnya. Tidak ada waktu untuk mengkhawatirkan langkah selanjutnya. Dia sepenuhnya mengabaikan apa yang akan terjadi pada tubuhnya.

Sung Shihyun melepaskan lebih banyak energi dalam pertarungan terakhir.

Lebih dari selusin cahaya keluar dari tubuhnya, dan mekar seperti bunga teratai. Kemudian, itu semua tertembak di satu tempat.

Namun, Seol Jihu dengan mulus melewati ini. Seperti bagaimana matahari terbit saat bulan terbenam. Seperti bagaimana air mengalir dari atas ke bawah… seperti halnya fakta yang tak terbantahkan.

Sung Shihyun melihat semua ini dengan wajah linglung. Tangan yang memegang pedang, bergetar. Dia merasa, seperti sedang melawan ketidak-terbatasan itu sendiri. Dan, dia memamerkan kekuatannya di depan lautan yang luas dan tak berujung.

Di dalam ketidak-terbatasan ini, Seol Jihu tampak bebas dan tidak terganggu. Kemungkinan yang melahirkan kebebasan ini, juga tidak terbatas. Dia menggerakkan tubuhnya, dan menggunakan keahlian-nya sesuka hati.

Adegan pikiran, teknik, dan tubuh yang bertindak dalam harmoni yang begitu sempurna, cukup indah untuk membuat kagum setiap penonton.

Sung Shihyun bahkan tidak bisa memahami kedalaman dunia ini.

“Aku… aku juga seorang legenda…!”

Dalam kemarahannya, Sung Shihyun berteriak, karena cemburu dan iri.

“Siapa orang yang menyelamatkan umat manusia berkali-kali, dari ambang kehancuran? Siapa orang yang memaksa Ratu Parasite ke Corrupted Throne!? Itu aku! Aku membuat pencapaian yang tidak kalah denganmu!”

Seol Jihu akhirnya menerobos cahaya, dan melangkah di depan Sung Shihyun.

“Kamu ini siapa!?”

Suara mendesing!

Sung Shihyun mengayunkan pedangnya dan menebas.

“Aku seharusnya menjadi karakter utama…!”

Dia melakukan gerakan ganda, di tengah teriakannya. Meskipun pedang yang memotong Seol Jihu menjadi dua, perasaan di tangannya kosong.

‘Ethereal Shift!?’

Sung Shihyun langsung berbalik, dan tersentak. Intuisinya yang didasarkan pada Six Sense, mengirimkan sinyal peringatan yang kuat. Itu memberi-tahunya, jika ini bukan Ethereal Shift.

Saat dia berbalik ke depan, Sung Shihyun menunduk rendah, mengikuti instingnya. Dia merasa seperti tombak terbang menuju kepalanya.

Baru setelah dia melihat ke bawah, dia menyadari, jika itu adalah tipuan Seol Jihu.

Itu karena sedetik kemudian, Seol Jihu menatapnya, setelah kembali dari Alam Spirit. Dengan kedua kakinya menendang tanah, tombaknya mengarah ke Sung Shihyun.

Pada saat itu, Sung Shihyun dapat dengan jelas merasakan ketidak-terbatasan di depannya, yang menekan lapisan demi lapisan. Dan akhirnya, itu membentuk satu titik.

Divine Spear Level 9, Skill Class - Trinity Harmony.

‘Aku tidak bisa menghindarinya.’

Six Sense milik Sung Shihyun memberi-tahunya itu.

“Ah…”

Wajahnya tenggelam dalam keputus-asaan.

…Sebenarnya, dia sudah tahu. Seol Jihu akan membunuhnya beberapa kali, jika dia mau. Dia tahu, sejak Seol Jihu kembali.

Sung Shihyun tidak mau mengakuinya. Karena…

[Supernova, nova besar yang jutaan atau bahkan milyaran kali, lebih terang dari bintang biasa.]

[Starlight… bintang tak terbatas dengan kecepatan dan potensi pertumbuhan, yang bahkan tidak dapat diperkirakan oleh dewa.]

Saat Seol Jihu yang sangat tersinggung, bangkit kembali…

[Hal yang paling menakutkan tentang bintang itu adalah, potensinya yang tidak terbatas dan tingkat pertumbuhannya yang menakutkan.]

[Setelah meledak dengan cahaya, ukurannya mengembang, sambil berevolusi dengan kecepatan yang mengerikan.]

[Saat kamu melakukan gerakan ganda, bintang ini melampaui ekspektasi semua orang, dan melesat ke depan. Pada saat itu, akan terlambat untuk menyusulnya.]

[Itulah alasanku begitu takut dan waspada, terhadap Starlight.]

…Dia akan kembali lebih kuat dari sebelumnya.

Itu sedemikian rupa, sehingga tidak ada yang bisa membuatnya kesal lagi.

“Aku…!”

Melihat bilah tombak meluncur ke arahnya, wajah Sung Shihyun berkerut.

“Aku juga…!”

Pk!

Energi emas menembus perut Sung Shihyun dan keluar dari sisi lain.

Ini bukan qi sword. Itu terlalu besar untuk dianggap qi sword. Jika dia harus mendeskripsikannya, itu lebih seperti esensi yang terbentuk dari qi sword, dalam jumlah tak terbatas, yang dipadatkan bersama.

Kaki Sung Shihyun terbang dari tanah.

“Kyak…!”

Ditusuk oleh pilar raksasa, dia naik ke udara, meronta… sambil memuntahkan darah.

Lengan Seol Jihu bergetar hebat. Selanjutnya, tubuh Sung Shihyun yang terbungkus dalam cahaya keemasan yang cemerlang, membengkak seperti babi.

Devine Spear Level 9, Secret Art - Enhanced Qi Sword Explosion.

LEDAKAN!

Kemudian, tubuh Sung Shihyun meledak dengan luar biasa.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_453"

Follow Us