Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_455

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_455

Bab 455. Pilihan Berbeda

 

Haramark kembali tenang, setelah Abhorrent Charity lenyap. Hampir seolah-olah, pertempuran yang mengguncang langit dan bumi itu, tidak pernah terjadi.

Sorakan nyaring meledak, tidak lama kemudian.

Para prajurit yang masih hidup, earthling, dan ras asing… semuanya saling berpelukan dalam kegembiraan.

Sementara semua orang meneteskan air mata lega karena selamat. Teresa mengingat Jan Sanctus dan buru-buru memerintahkan tentara, untuk mencari dan merawat yang terluka.

Saat medan perang hampir dibersihkan, Sung Shihyun masih hidup. Mungkin, karena dia adalah parasite yang dibuat oleh Ratu Parasite secara pribadi. Tubuhnya terus beregenerasi, bahkan saat itu langsung terbakar habis.

Dia benar-benar seperti kecoa, dalam aspek itu.

Seol Jihu membangunkan Sung Shihyun, dan menariknya. Kemudian, dia membebaskannya.

Karena wilayah perbatasan tidak terlalu jauh dari Haramark, Seol Jihu bahkan berjanji jika dia tidak akan mengejar mereka, jika dia melintasi perbatasan dengan kekuatannya sendiri.

Sung Shihyun tertawa kecil. Dia tidak sebodoh itu, berpikir ini adalah belas kasihan.

Meskipun demikian, Sung Shihyun tetap berjalan. Bagaimanapun, ada kemungkinan, jika bantuan mungkin datang ke dekat wilayah perbatasan. Dan jika dia entah bagaimana bisa sampai ke wilayah Ratu Parasite, kemungkinan dia pulih akan meningkat secara dramatis.

Karena harapan kecil ini, dia menyeret kakinya dan berjalan maju. Namun, dia harus berhenti, bahkan sebelum dia mengambil beberapa langkah.

Itu karena, dia melihat Taciana Cinzia dan yang lainnya menunggunya di perbatasan. Seol Jihu berkata dia tidak akan mengganggunya, jika dia melewati perbatasan.

Itu jelas berarti, dia tidak akan bebas dari halangan sampai saat itu.

“Haha… brengsek…”

Seol Jihu pasti mengalami hal yang sama. Lagipula, ketika dia bertarung selama belasan hari tanpa henti, dan akhirnya berhasil menembus pengepungan. Ratu Parasit dan Army Commander yang tersisa telah menunggunya.

Sung Shihyun mulai memahami, bagaimana perasaan Seol Jihu saat itu.

“Persetan…”

Sung Shihyun telentang. Dia tidak lagi berpikir, untuk kembali hidup-hidup.

Langit cerah, sebelum dia menyadarinya. Itu mendapatkan kembali warna birunya, segera setelah perang berakhir. Seolah-olah, itu tidak pernah gelap di tempat pertama.

“….”

Bukannya dia tidak sadar, jika Seol Jihu tidak berniat mengirimnya kembali hidup-hidup. Tapi dia juga tahu, jika tidak ada yang bisa ia lakukan, untuk kembali hidup-hidup.

Alasan dia bermain bersama dengan lelucon Seol Jihu,adalah, karena dia merasa dianiaya.

Menatap ke langit, wajah tiga orang melintas di benak Sung Shihyun. Mereka semua adalah teman yang pernah tinggal di sisinya.

‘Shihyun, apakah itu benar? Apakah kamu benar-benar melakukan itu? Itu tidak benar, bukan?’

‘Maksudmu apa? Aku baru saja kembali dari memotong tim lain. Rumor pasti cepat menyebar, ya.’

‘Apa?’

‘Oh, apakah kamu berbicara tentang organisasi yang aku hancurkan empat hari lalu? Ya, aku berhasil. Aku membunuh semuanya tanpa kecuali.’

‘M-Mengapa…’

‘Perwakilan mereka menunjuk ke arahku, menyebutku sampah… dengan laporan berita, yang bahkan belum dikonfirmasi. Aku bermaksud untuk mematahkan gigi dan jarinya saja. Tapi, aku berlebihan.’

‘Tapi, kamu tidak harus membunuh semua orang…!’

‘Nah, sepertinya organisasi itu terkait erat, dengan organisasi intelijen yang aku hancurkan, belum lama ini.’

‘Tetap saja, bagaimana kamu bisa…’

‘Yah, tidak masalah, biarpun bukan itu masalahnya. Itu salah mereka, karena mencoba melindungi perwakilan sampah itu. Pernahkah kamu mendengar, tentang rasa bersalah, karena asosiasi?’

Seo Yuhui.

‘Apa kamu marah? Mengapa kamu melakukan itu, saat semua orang melihat?’

‘Ah… Maksudmu, pertunjukan penghinaan dan eksekusi publik? Keparat itu bertingkah sangat arogan, untuk seseorang yang mencoba membunuhku. Jadi, aku menangkap semua orang yang berhubungan dengannya. Ternyata, dia punya keluarga dan pacar, jadi… kekekeke!’

‘Kamu… kamu benar-benar sudah gila. Apakah kamu tidak memikirkan akibatnya? Kamu mungkin baik-baik saja. Tapi, bagaimana dengan orang-orang di sekitarmu?’

‘Ya… Ayolah, Haeju. Apakah ini benar-benar datang darimu? Apa yang terjadi dengan hidupmu sendiri, matimu sendiri, keyakinan?’

‘Aku bertindak secara mandiri, karena keadaan pribadi. Aku tidak bertindak, tanpa memperhatikan konsekuensi seperti dirimu.’

‘Setidaknya, kamu harus melakukan sebanyak ini. Jika tidak, orang tak akan takut padamu. Aku tidak akan mulai, jika aku berhenti di tengah jalan. Dan akulah yang memutuskan, betapa cerobohnya diriku. Jangan memaksakan standarmu padaku.’

‘Aku tidak menyuruhmu, untuk tidak melakukannya. Aku telah memberi-tahumu sebelumnya… jika kamu ingin melakukan sesuatu seperti ini, bentuklah kekuatan yang dapat mendukung dan membantumu membenarkan tindakanmu.

Ada batasan berapa kali Yuhui dan aku dapat membantumu. Tidakkah kamu tahu, kami dikritik karena dirimu?’

‘Bukankah kita rekan? Kamu bisa tahan dengan itu, kan?’

‘Rekan? Meskipun kamu tidak mendengarkan satu kata pun yang kami ucapkan? Dengarkan. Yuhui dan aku bukanlah bawahanmu. Tidakkah kamu merasa kasihan pada Yuhui, yang selalu harus membereskan kekacauanmu?’

‘Oh ayolah. Aku tidak memintanya, kan?’

Baek Haeju.

‘Sung Shihyun, apakah kamu harus bertindak sejauh itu?’

‘Apa itu tadi? Kamu ingin dipukuli juga?’

‘Sejak kamu memasuki perusahaanku, kamu adalah karyawanku. Sebagai perwakilan masa depan, aku memiliki tugas untuk melindungi karyawan Sinyoung. Jadi, jika kamu terus bertindak seperti itu, aku tidak punya pilihan selain mengubah pikiranku.’

‘Bertingkah seperti apa?’

‘Apakah kamu seorang psikopat? Tidakkah menurutmu, memukuli seseorang dan menikamnya… hanya karena dia memelototimu, adalah tindakan yang keterlaluan?’

‘Hmm, aku pikir ayah yang memperlakukan ratu kerajaan sebagai wanita panggilan, dan putrinya yang berpura-pura tidak sadar… adalah psikopat sejati.’

‘…Dengar, jika kamu terus seperti itu, kamu akan terluka. Ada Batasan, seberapa banyak kami dapat melindungimu.’

‘Aigoo… Aku sangat takut. Aku mengerti, jadi tutup mulutmu.’

‘Aku memperingatkanmu, karena khawatir terhadap dirimu. Jangan lupakan itu.’

‘Aku memperingatkan kamu juga. Jika kamu ingin gigi cantik itu tetap utuh, tutup mulutmmu. Jangan lupakan itu.’

Yun Seohui.

“….”

Melihat ke belakang, sepertinya dia tidak memiliki kesempatan. Kesempatan untuk tidak kehilangan ibunya. Kesempatan untuk tidak menggunakan cara ekstrim membelot.

‘Aku yakin, banyak yang ingin kamu bicarakan. Kamu punya alasan untuk mengkhianati umat manusia. Aku mengerti…’

Seol Jihu mengatakan, dia memahaminya. Mengatakan, jika setiap orang memiliki satu atau dua alasan.

‘Tapi, bisakah kamu benar-benar mengangkat kepalamu tinggi-tinggi?’

Memang, Sung Shihyun selalu melampaui apa yang dibenarkan.

‘Bisakah kamu mengatakan dengan yakin, jika semua yang kamu lakukan, sejak memasuki paradise itu adil?’

Tidak, bukan itu masalahnya sama sekali. Jika rumahnya rusak, dia melakukan balas dendam, dengan tujuan menghancurkan seratus bangunan musuhnya.

‘Apakah semua tindakanmu adil?]’

Tidak, mereka tidak. Karena itulah satu-satunya cara, dia mengira orang lain akan takut padanya.

‘Aku tahu, aku tidak bisa.’

Seol Jihu mengatakan tindakannya tidak selalu adil.

‘Dan, menurutku kamu juga tidak bisa.’

Sung Shihyun juga tahu, tindakannya adil dan tidak adil.

‘Atau apakah kamu benar-benar percaya, jika semua yang telah terjadi padamu tidak adil. Tapi, semua yang telah kamu lakukan kepada orang lain adalah adil?’

Sebaliknya… dia hanya ingin tahu. Dia ingin tahu, mengapa mereka berakhir berbeda. Meskipun, mereka berada di posisi yang sama… sama-sama tidak adil dalam tindakan mereka.

‘Anggap saja kita membuat pilihan yang berbeda.’

‘…Hanya itu saja.’

Hanya pilihan apa yang membuat masa depan mereka sangat berbeda. Sung Shihyun memikirkannya, dengan kepala tertunduk.

Dia memiringkan punggungnya sedikit. Dan di dunia yang terbalik, dia melihat Seol Jihu menatapnya. Di sampingnya dan di belakangnya, ada banyak orang yang mengawasinya.

Di antara mereka adalah Baek Haeju yang menatapnya dengan tatapan simpatik, dan Seo Yuhui yang menatapnya dengan mata kasihan.

Sung Shihyun mengalihkan pandangannya, dan melihat sekelilingnya.

Tidak ada siapapun. Tidak ada satu orang pun, bahkan tidak satu parasite pun.

“…Ah.”

Dia akhirnya mulai mengerti. Jika dia menahan diri sedikit lebih lama, menemukan rekan dan kekuatan untuk mendukungnya… atau paling tidak, tidak mengubah sekutunya menjadi musuhnya. Dan jika dia tidak menganggap dirinya tuannya sendiri, di seluruh langit dan bumi...

“Wah…”

Sung Shihyun menghela nafas panjang.

‘Apakah aku…’

Kelopak matanya perlahan turun, sampai matanya setengah tertutup.

‘Terlalu egois…?’

Segera, mata Sung Shihyun terpejam. Dan dia berhenti bergerak lagi.

***

 

“…aku pikir, dia meninggal.”

Phi Sora bergumam, setelah beberapa menit hening total. Seol Jihu mengangguk tanpa suara.

Sung Shihyun menemui ajalnya sendirian, tanpa ada orang di sampingnya. Itu adalah akhir yang agak melankolis, untuk seseorang yang pernah menjadi legenda paradise.

Ekspresi Seol Jihu rumit. Sung Shihyun memang mirip dengannya, dalam banyak aspek. Namun, masa depan yang mereka tuju, sangatlah berbeda.

‘Itu mungkin…’

‘Itulah artinya menjadi seorang pemimpin. Kamu memiliki otoritas dan posisi untuk menggunakan otoritas itu. Itulah mengapa kamu dari semua orang, seharusnya tidak melakukan itu.’

Kim Hannah.

‘…Baik.’

‘Aku tidak tahu apa yang terjadi. Tapi, kamu harus punya alasan. Ayo pergi. Kamu bisa menjelaskannya nanti.’

Chohong dan Hugo.

‘Itulah mengapa aku… ingin melihatmu mengatasi masa lalumu. Jika kamu merasa tidak bisa melakukannya sendiri, aku dengan senang hati akan membantumu. Bagaimanapun, aku adalah gurumu.’

Jang Maldong.

‘Jangan goyah.’

Phi Sora.

‘Apa kamu tidak punya pikiran, untuk menjadi Raja?’

Hao Win.

‘Aku akan mendukungmu. Jika kamu mengalami masalah, hubungi aku. Kali ini, aku pasti akan membantu.’

Teresa.

‘Jangan terlalu khawatir. Aku akan membantumu. Tidak peduli apa yang dibutuhkan.’

Eun Yuri.

‘Apakah kamu pikir, kamu adalah Raja Hegemon Xiang Yu, membasmi semua musuhmu?’

Philip Muller.

‘Jangan terpengaruh.’

‘Jika aku menyerah pada perasaanku saat itu… Aku mungkin telah menjadi Parasite, dan berdiri melawanmu sebagai musuh. Jika itu terjadi, aku tidak akan bisa menikmati kebahagiaan yang aku miliki sekarang.’

Vlad Halep.

‘Tidak masalah.’

Dan Seo Yuhui…

‘Jihu-ku bisa melakukan apa saja.’

Tunggu, tidak, yang itu kurang tepat.

Bagaimanapun, berkat semua orang dia sampai sejauh ini…

Setiap kali matanya berputar, mereka ada di sana untuk memegang tangannya. Setiap kali sesuatu akan terjadi, mereka mendukungnya dengan tegas.

Jika bukan karena rekan-rekannya yang membantunya dengan hati dan tubuh mereka. Dia tidak akan berdiri di sini hari ini.

“…Mengapa kamu begitu sering menatap?”

Phi Sora bertanya. Seol Jihu telah melihat rekan-rekannya satu per satu, untuk sementara waktu.

“…Tak ada alasan.”

Seol Jihu berbicara dengan tenang.

“Aku hanya bersyukur.”

Mata Phi Sora membelalak.

“Apa…”

Phi Sora berkedip bingung pada pengakuan jujurnya, dan menggaruk kepalanya, sambil berpura-pura kesal.

“Jangan hanya menatap dan mengatakan sesuatu. Karena kamu melakukan itu…!?”

Phi Sora terputus, ketakutan keluar dari benaknya. Itu karena, Seol Jihu tiba-tiba pingsan.

“A-Ada apa!?”

“Ah! Hei!!”

Dengan Chohong memimpin, semua orang bergegas maju.

“Apa yang terjadi!? Jangan beri-tahu aku, kamu…!”

“Tidak…”

“Priest! Seseorang panggil Priest! Tunggu, tidak, kita sudah memiliki dua Priest di sini. Apa yang kalian berdua lakukan?”

“Tidak, bukan itu…”

Seol Jihu menjilat bibirnya, saat pingsan.

“Aku lapar…”

Menggeram!

Perutnya menderu-deru.

Semua orang menjadi linglung.

Seol Jihu membuang muka dengan sembunyi-sembunyi, dan tersipu.

***

 

Perang berakhir.

Berkat mantra penyembuhan area luas Seo Yuhui, Wings of Salvation. Sebagian besar cedera berat dapat diatasi. Meskipun medan perang telah dibersihkan juga, Haramark masih ramai setelah perang.

Eun Yuri yang pingsan selama perang, segera bangun, setelah dipindahkan ke unit perawatan intensif. Lukanya sembuh total. Dan meskipun dia dibebani mana secara berlebihan, tidak banyak masalah dengan bantuan Roselle.

Eun Yuri menuju ke Istana Kerajaan Haramark, segera setelah dia bangun. Setelah meraih pelayan pertama yang ia lihat dan menanyakan keberadaan Seol Jihu, dia bergegas ke ruang makan.

Langkahnya ringan, dia gembira, akhirnya bisa bertemu oppa, setelah sekian lama.

Tapi, ketika dia memasuki ruang makan, Eun Yuri berhenti di jalurnya.

“Itu belum siap?”

“Maksudmu apa? Kami baru saja membawakanmu beberapa!”

“Aku hampir selesai dengan itu!”

“Apa? Kotoran! Seseorang lari ke Bumi dan ambil roti!”

Perang sengit sedang berlangsung di ruang makan.

“Apakah tubuhmu baik-baik saja?”

Oh Rahee yang sedang berlari ke dapur, melihat Eun Yuri dan bertanya.

“Ya, aku baik-baik saja.”

“Baik. Kalau begitu bantu kami.”

“…Permisi?”

“Kamu bisa memasak, kan? Semuanya baik-baik saja. Bahan-bahannya ada di dapur. Jadi, mari kita masak sesuatu.”

Oh Rahee meraih Eun Yuri, dan menuju ke dapur. Yang bisa dilihat Eun Yuri, sebelum dia diseret dengan paksa ke dapur adalah, Seol Jihu yang duduk di depan meja makan, di tengah tumpukan piring.

Munch, munch, munch!

Seol Jihu melahap makanan, seolah-olah dia kesurupan. Dia memasukkan sandwich baguette berisi ham dan selada ke dalam mulutnya. Dan dia memutar garpunya, untuk menggulung pasta di sekitarnya, dan kemudian menelannya dalam satu gigitan.

Segera setelah itu, dia mengosongkan semangkuk nasi dengan topping, mengikis setiap butir dengan sendoknya, dan kemudian meneguk sup tulang sapi.

Dia bahkan menunjukkan trik-trik aneh, seperti memasukkan kaki ayam ke dalam mulutnya, dan menariknya keluar hanya dengan tulang.

“Yo! Coba ini juga!”

Hugo berjalan keluar dapur, membawa plat besi raksasa. Meskipun dia menderita luka parah akibat serangan Sung Shihyun, Cure Critical Wounds milik Seo Yuhui telah membuatnya kembali ke bentuk semula. Dan sekarang, dia membantu juru masak kerajaan menyiapkan makanan.

“Daging adalah yang terbaik untuk memulihkan kekuatan, kan?”

Hugo berkedip. Dia membawa piring besi yang dipanaskan ke meja barusan. Tapi, steak setengah matang yang sempurna telah menghilang, begitu dia meletakkan piring di atas meja.

Ketika dia mengalihkan pandangannya dengan linglung, dia melihat Seol Jihu menjilat bibirnya yang diolesi saus.

Selanjutnya, Kazuki juga membawa makanan. Baru pada saat itulah Hugo melihat, bagaimana steaknya menghilang. Seol Jihu mengangkat piring sushi Kazuki dan menuangkannya ke tenggorokannya.

Lebih dari sepuluh potong sushi menghilang ke dalam mulutnya, dalam sekejap.

“…Luffy?”

Hugo bergumam sambil meragukan matanya.

“Aku tidak berpikir, Eiichiro Oda mendasarkan karakter utamanya, pada orang yang hidup.”

Kazuki menyeka keringat di dahinya, dengan tampilan kelelahan.

“Beri-tahu aku tentang itu.”

Vlad Halep berjalan melewati mereka, dan berkata sambil meletakkan piring.

“Mulai hari ini, aku mungkin percaya pepatah, jika tubuh manusia adalah ruang mikrokosmik. Perut itu pasti lubang hitam.”

Dan tepat satu detik kemudian, dia menarik piring itu kembali.

Itu kosong.

“Hah? Mengapa kamu membawa piring kosong?”

Hugo berteriak dengan marah.

“Aku tidak. Aku membawa makanan. Itu menghilang begitu saja, di tempat itu.”

Vlad Halep memprotes dengan tenang, dan mengarahkan jarinya ke Seol Jihu, yang mengeluarkan tusuk sate kosong dari mulutnya.

Hugo tampak tidak bisa berkata-kata. Dia merasa sulit untuk percaya, meskipun baru saja melihatnya dengan matanya.

“Mau bagaimana lagi. Dia menjadi Apostle of Gluttony.”

Philip Muller menghampiri ketiga pria itu.

“Apakah biasanya seburuk itu?”

“Kamu bisa menahannya, jika kamu benar-benar ingin. Tapi…”

Philip Muller meletakkan sepiring makanan lagi, sambil menggelengkan kepalanya, pada pertanyaan Hugo. Itu adalah sosis frankfurter seukuran lengan bawahnya.

“Bagaimana kamu biasanya menjaga keinginanmu, itu penting. kamu harus mengeluarkannya sesekali. Dan inilah yang terjadi, jika kamu menahannya terlalu lama, sebelum meledak.

Kalau dipikir-pikir, aku ingat itu adalah yang terburuk ketika aku pertama kali ditunjuk sebagai apostle. Karena aku tidak terbiasa dengan itu.”

“Uh… begitukah cara kerjanya?”

“Untuk Perwakilan Seol, ingatan akan kelaparan selama dua belas hari, harus terukir di kepalanya. Aku dengar, dia juga tidak makan enak di Bumi. Pasti itulah mengapa, sangat sulit untuk menahan dorongan itu.”

Hugo memiringkan kepalanya, sebelum mengintip ke arah dapur.

“Lalu, bagaimana dengan Nona Seo Yuhui?”

“Dia tidak disebut saint, tanpa alasan. Ini hanya tebakanku. Tapi, ada cara untuk menghidupkan kembali dorongan itu sendiri.”

“S-Sendiri?”

“Halo? Guys?”

Phi Sora mengangkat alisnya, sambil membalikkan sepotong perut babi.

“Cukup dengan obrolan saja. Pergi, buat lebih banyak makanan!”

Mendengar ini, Philip Muller, Hugo, dan bahkan Kazuki dan Vlad Halep berbalik.

“Hmph… kenapa kalian begitu tertarik pada wanita milik pria lain?”

Kemudian, Phi Sora mengerutkan alisnya, sambil memotong perut babi. Dia tidak bisa merasakan apa pun dicengkeram di penjepitnya. Ketika dia menoleh dengan tidak percaya, dia melihat Seol Jihu menelan perut babi dengan strip.

Rahang Phi Sora ternganga.

“Bisakah kamu memperlambat sedikit!? Kamu akan membuat perutmu sakit!”

Batuk!”

Seperti kutukan, Seol Jihu terbatuk dan memukul dadanya. Phi Sora menghela nafas dan menuangkan teh barley ke dalam cangkir. Seol Jihu meneguk minumannya, sebelum menyeka mulutnya, dan melihat ke sekeliling meja makan.

“…Apa yang sedang kamu cari? Apakah kamu ingin lebih banyak air?”

“Tidak… apakah kamu punya mie kacang hitam…? Dan beberapa pangsit goreng juga…”

“Apa? Dengarkan. Jika kamu memiliki hati nurani, makan saja apa yang kami berikan. Atau bagaimana, apakah kamu akan meminta mie seafood pedas juga?”

Phi Sora menggerutu, karena yang dilakukan Seol Jihu setelah kembali hanyalah makan, makan, dan makan.

Tak.

Pada saat itu, empat mangkuk mie kacang hitam ditempatkan di depan Seol Jihu.

Itu adalah Seo Yuhui.

Melihatnya, senyum cerah muncul di wajah Seol Jihu. Tepat ketika dia akan memanggilnya, Seo Yuhui berbalik tanpa mengatakan apapun.

Seol Jihu tersentak.

‘Ah.’

Dia berpikir, tentang mengapa dia bertindak sangat dingin, dan ingat. Dia pasti marah, karena dia memaksa Seo Yuhui pingsan, setelah mengatakan mereka harus melarikan diri bersama.

Meskipun Seol Jihu melakukannya demi Seo Yuhui, masuk akal baginya untuk marah… mengingat dia tidak tahu situasinya. Bukannya dia tidak merasa bersalah, tapi setelah mengingat masa lalu Seo Yuhui, dia menjadi lebih sedih.

‘Aku harus minta maaf…’

Seol Jihu meletakkan sumpitnya dan mendecak bibirnya. Phi Sora pasti merasa tidak enak melihat ini, saat dia memelototi Seo Yuhui.

“Ah, kenapa kamu membuatnya berjalan di atas kulit telur seperti ini!? Tidak bisakah kamu melihat, dia sedang makan!?”

Dia berteriak kesal.

Baek Haeju yang keluar dari dapur dengan pangsit goreng, pasti mendengar suara Phi Sora, saat dia juga melirik Seo Yuhui.

Setelah meletakkan sepiring pangsit goreng, dia mengambil sumpit Seol Jihu, dan meletakkannya kembali ke tangannya. Dia bahkan menepuk punggungnya, untuk mendesaknya makan.

Adapun Seo Yuhui yang mengabaikan semua ini dan menuju ke dapur…

“…?”

Dia tiba-tiba berhenti.

Itu karena dia melihat Eun Yuri yang diseret ke dapur oleh Oh Rahee, keluar dengan piring besar di tangannya.

Tangan Seo Yuhui terbang, begitu dia melihat piring itu.

“Kyak!”

Piring itu terbang ke udara.

“Apa yang sedang kamu lakukan!?”

Eun Yuri berteriak keras-keras, dengan cara yang langka.

“S-Seharusnya itu yang aku tanyakan. Apa yang kamu buat, Nona Eun Yuri !?”

“Omelet gulung! Apa kamu tahu, seberapa keras aku mengerjakannya !?”

“Omelet gulung? Apakah kamu yakin, kamu tidak membuatnya menggunakan parasite atau Net?”

Seo Yuhui menjadi marah, bertanya apakah dia berencana membunuh Seol Jihu, ketika dia baru saja bangkit.

Mendengar ini, Seol Jihu diam-diam menarik tangannya, yang hendak menarik pelat dengan Spatial Grasp. Dia diam-diam kembali makan mie kacang hitam dan pangsit goreng.

***

 

Seol Jihu makan, makan, dan makan.

Menjadi apostle menghasilkan dua perubahan.

Salah satunya adalah berbagi nilai-nilai, kepribadian, dan yang lainnya milik Dewa mereka. Yang lainnya, memiliki keinginan yang lebih kuat.

Dia tidak yakin tentang yang pertama. Tapi, dia pasti mengalami yang terakhir. Mungkin karena dia kelaparan begitu lama, seperti yang dikatakan Philip Muller. Dia tidak bisa berhenti menjadi rakus, begitu dia mulai melahap makanan.

Baru empat puluh menit berlalu, Seol Jihu merasa kenyang, dan meminta semua orang untuk berhenti. Pada titik ini, juru masak istana kerajaan dan setiap anggota Valhalla, berada dalam kondisi gemetar.

“Fufu… kita menang melawan seorang Executor…”

Chohong tertidur dengan tenang, puas karena dia memuaskan nafsu makan Star of Gluttony yang sangat rakus.

“Benar… bahkan Parasite tidak bisa mengalahkannya…”

Teresa juga menundukkan kepalanya, saat rasa kantuk melanda. Segera, dua dengkuran terdengar di ruangan itu. Mau bagaimana lagi, karena mereka mulai memasak, segera setelah mereka sembuh dari perang yang berkepanjangan.

Seol Jihu tampak sedikit malu, karena apa yang seharusnya menjadi reuni yang menyentuh dan membahagiakan, berubah menjadi kontes makan karena dirinya.

“Jangan khawatirkan mereka. Kamu pasti lelah. Kamu juga harus istirahat. Aku akan meminta pelayan untuk memindahkan dua lainnya.”

Seol Jihu mencoba membawa Chohong dan Eun Yuri ke kamar mereka. Tapi, Prihi menghentikannya.

“Baiklah, aku sarankan, kamu mencoba menghibur satu orang secara khusus. Dia menderita rasa bersalah setiap hari, sejak dia kembali.”

Prihi menggendong Teresa, sebelum melirik ke dapur.

“Awalnya, aku ingin mendukung putriku… tapi melihatny,a membuatku kasihan padanya.”

Seol Jihu buru-buru berdiri. Dia tidak mengerti apa yang dimaksud Prihi dengan mendukung putrinya. Tapi dia merasa, seperti dia tahu siapa yang dibicarakan Prihi.

Seol Jihu pergi ke dapur, dan melihat Seo Yuhui membersihkan kekacauan itu.

‘Haruskah aku memanggilnya Noona atau Yuhui?’

Saat dia merenung dengan ragu-ragu, Seo Yuhui berbalik.

“Ya?”

“Ah, um…”

“Apakah kamu ingin aku membuatkan lebih banyak makanan, Perwakilan?”

Seo Yuhui tersenyum kaku.

“Tidak, um, kita bisa bersih-bersih bersama…”

“Tidak apa-apa. Aku akan mengurus dapur, jadi tolong istirahatlah.”

Seo Yuhui berbalik dan kembali membersihkan.

Seol Jihu tercengang. Seo Yuhui tersenyum dan tidak tersenyum pada saat yang sama, dan nadanya sangat mirip bisnis.

‘Dia lebih ekstrim dari yang kamu pikirkan. Memang benar, jika dia memiliki kepribadian yang secara alami baik hati dan berpikiran luas. tapi begitu seseorang kehilangan perhatian di matanya, dia tidak akan pernah memandang orang itu lagi.’

‘Itu karena, aku adalah seseorang yang kehilangan kepercayaannya. Nona Seo Yuhui tidak akan pernah memberikan kepercayaannya, kepada seseorang yang pernah ia tinggalkan.’

Seol Jihu mengingat apa yang dikatakan Yun Seohui dan Roberto Serviollo, dan gemetar ketakutan. Berpikir tentang itu sekarang, bukankah dia mengkhianati kepercayaan Seo Yuhui?

“Apakah kamu marah?”

“Tidak, aku baik-baik saja.”

Seol Jihu bertanya dengan bingung, dan Seo Yuhui menjawab bahkan tanpa berbalik. Seol Jihu menggaruk kepalanya.

‘Apa yang harus aku lakukan?’

Setelah merenung lama, dia memutuskan untuk membuat lelucon untuk meringankan suasana. Misalnya, sesuatu dengan aliterasi yang bagus seperti, ‘Sedih, sangat sedih, jadi Seo Yuhui…’.

Tapi, dia menelan lelucon yang baru saja akan keluar dari tenggorokannya. Nilai-nilai Gula yang mulai dia bagikan setelah menjadi seorang apostle, dengan kuat mengatakan kepadanya, jika bukan itu.

Dia merasa, nilai-nilai ini dengan keras memintanya untuk tutup mulut.

‘…Lal,u apa yang harus aku katakan?’

Dia merasa seperti bisa mendengar desahan Gula. Pada saat berikutnya, pikiran dan tubuh Seol Jihu bergerak sendiri.

Berdiri di belakang Seo Yuhui, dia terbatuk. Kemudian, dia merentangkan tangannya, dan dengan lembut memeluknya.

“…Maafkan aku.”

Dia berbisik di belakang telinganya.

“Aku tahu, kenapa kamu kembali.”

Tangan Seo Yuhui yang sibuk, bergerak berhenti.

“Bukannya aku sedang berpikir. Oh, itu akan lebih mudah sendiri. Aku harus membuatmu kembali, meskipun aku harus berbohong. Aku punya alasan…”

Seol Jihu melanjutkan dengan tenang.

“Tentu saja, aku tahu, mungkin sulit bagimu untuk memahamiku sekarang…”

“….”

“Dan aku tidak tahu, apakah kamu akan pernah melakukannya… tapi, tolong dengarkan. Aku akan memberi-tahumu, mengapa aku melakukannya. Mengapa aku tidak punya pilihan selain melakukannya, dan semuanya.”

Seol Jihu menelan ludahnya. Dia mengoceh tentang pikiran acak yang muncul di benaknya, dan tidak memikirkan apakah itu akan baik-baik saja. Mungkin, lebih baik meringankan suasana dengan lelucon.

Pada saat itu, Seol Jihu merasakan gemetar samar di tangannya. Dia melihat bahu Seo Yuhui bergetar.

Apakah dia tertawa?

Apakah dia benar-benar berpura-pura marah?

Seol Jihu mendorong wajahnya ke depan, dengan senyum canggung. Kemudian, rahangnya jatuh.

“Hic…”

‘Dia menangis.’

Mata Seo Yuhui tertutup rapat, dan aliran air mata mengalir di pipinya.

Kepala Seol Jihu mengepak, karena ini adalah pertama kalinya, Seo Yuhui melihat nya menangis.

Sementara itu, mungkin dari pengaruh menjadi seorang apostle, mulut Seol Jihu terus meminta maaf karena membuatnya khawatir. Dan, tangannya membelai pundaknya.

“Huaaang….”

Seo Yuhui berbalik. Dia membenamkan wajahnya di dada Seol Jihu, dan menangis.

“Maaf… maafkan aku… Karena aku, kamu…”

Seo Yuhui terdiam. Tapi Seol Jihu tahu, mengapa dia bertindak seperti ini. Dia pasti berpikir, jika itu adalah kesalahannya, sehingga Little Chick dan Flone berpisah dari Seol Jihu, dan akhirnya menyebabkan kematiannya.

“Jika bukan karena aku… jika aku tidak kembali sendiri… mungkin…”

Sejauh yang ia tahu, Little Chick dan Flone tidak akan meninggalkan Seol Jihu, jika bukan karena dirinya. Dan mungki,n dia akan melarikan diri hidup-hidup.

Tentu saja, karena Ratu Parasite secara pribadi mengambil tindakan, kemungkinan Seol Jihu akan bertahan, bahkan dengan Little Chick dan Flone… itu mendekati nol. Namun, Seol Jihu tidak mengatakan ini dengan keras.

“Uaaaaang…”

Dia hanya mengatakan tidak apa-apa, jika Seo Yuhui salah. Dan dengan lembut membelai rambut dan punggung Seo Yuhui, sampai dia tenang.

Tentu saja, dia tidak lupa berterima kasih pada Gula.

***

 

[Wheeeeew….]

Gula menghela nafas lega, saat dia mengawasi pasangan itu.

[Kerja bagus. Indra penamaanmu buruk. Tapi, ternyata bakatmu ada di tempat lain.]

Luxuria juga menghela nafas lega, seolah dia telah ketakutan setengah mati sebelumnya.

[Aku pikir, aku ikut campur terlalu banyak…]

[Tidak, aku pikir, itu sangat berharga.]

[Aku setuju. Jika dia benar-benar memecahkan lelucon itu, saat itu…]

[…Putriku baik. Tapi dia akan merajuk, setidaknya selama dua bulan.]

[Cih, aku tahu, dia putraku. Tapi, aku tidak mengerti. Bagaimana dia bisa berpikir untuk membuat lelucon seperti itu, dalam situasi itu?]

Gula meratap, seolah dia benar-benar tidak mampu memahami Seol Jihu.

[I-Itu… benar…]

Luxuria dengan enggan setuju. Luxuria selalu membela Seol Jihu, setiap kali terjadi sesuatu. Tapi…

‘Sangat sedih, sangat sedih, sangat Seo Yuhui…’

Tidak peduli bagaimana dia memikirkannya, ini sudah keterlaluan.

[Bagaimanapun, ini bagus untuk dilihat.]

[Mmn. Bukankah ini pertama kalinya, putraku memeluk putrimu, dan bukan sebaliknya?]

[Ya ampun, kamu benar!]

Kedua dewi yang keluar dari keterkejutan mereka tak lama kemudian, memandang pasangan itu dengan tatapan hangat, dan mengobrol menyenangkan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_455"

Follow Us