Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_456

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_456

Bab 456. Tanda Rekonsiliasi (1)

 

Berita tentang kebangkitan Seol Jihu dan pembunuhan langsungnya terhadap dua Army Commander menyebar ke seluruh Paradise dalam waktu kurang dari sehari.

Itu adalah berita terbaru, yang diperhatikan oleh setiap organisasi, tim, dan individu. Tapi, pahlawan yang dimaksud, sedang tidur nyenyak tanpa peduli di dunia.

Dia tidur di pelukan Seo Yuhui selama satu hari, dan dibawa ke kamar Teresa untuk hari lainnya, sambil sama sekali tidak sadar.

Dia tidur seperti orang mati, mungkin karena kelelahan yang tersisa di sistemnya. Tapi dia tahu, dia tidak bisa tidur selamanya.

Ada banyak hal yang harus dilakukan, meskipun perang telah berakhir. Situasi saat ini tidak diragukan lagi menguntungkan bagi manusia dan Federation.

Jumlah Army Commander yang turun, memainkan peran penting. Tapi yang lebih penting, lebih dari itu, adalah jika seorang earthling yang jauh melampaui Army Commander, muncul dalam sisi manusia.

Ratu Parasite bukanlah orang bodoh. Dan kemungkinan besar, dia akan tinggal di wilayahnya untuk sementara waktu. Ini mudah ditebak, dari melihat bagaimana Twisted Kindness dan Exploding Patience, yang telah menahan bala bantuan Federation, segera mundur.

Seol Jihu tidak berniat menunggu Ratu Parasite untuk menemukan metode untuk menerobos krisis ini. Tentu saja, dia tidak begitu sembrono untuk mengumpulkan umat manusia, dan menyerang wilayah Kekaisaran.

Dia telah mempertimbangkan akibat perang selama sebulan dengan Parasite. Baik umat manusia dan Federation memiliki luka yang dalam, yang perlu disembuhkan… sebelum berkumpul ke wilayah musuh.

Seol Jihu dihubungi oleh Gabriel pada pagi hari ketiga. Setelah ucapan selamat seremonial, mereka membahas rencana untuk masa depan. Akibatnya, Federation dan manusia memutuskan untuk fokus pada penyembuhan luka, akibat perang.

Namun, baik Gabriel maupun Seol Jihu tidak setuju, harus melakukan pertempuran terakhir dengan Parasite dengan segera.

Karena kehancuran skala besar yang dihadapi umat manusia. Seol Jihu khawatir mereka tidak akan pulih dalam waktu sesingkat itu. Tapi untungnya, Federation melangkah maju.

Karena Federation menderita paling sedikit kerusakan dalam perang ini. Gabriel berjanji, jika Federation akan lebih fokus pada penyerbuan wilayah Kekaisaran. Dan juga, memberikan semuanya untuk membantu memulihkan kota-kota umat manusia yang hancur. Dia juga berjanji, untuk memasok Earthling yang dipromosikan dari perang ini, dengan peralatan.

Dengan ini, masalah mendesak diurus. Namun, Seol Jihu masih memiliki satu kekhawatiran.

Itu adalah Little Chick.

Menurut Seo Yuhui, Little Chick telah menetas dari telur, ketika Seol Jihu hidup kembali. Authority Spear of Purity telah kembali juga. Tapi entah kenapa, Little Chick yang telah menetas dari telurnya, masih tertidur.

Dia tidak pernah bangun sedetik pun. Seol Jihu khawatir Little Chick tidak akan pernah bangun lagi. Tapi untungnya, ternyata kekhawatirannya tidak berdasar.

Dia mendapat jawaban, ketika dia pergi ke kuil. Menurut Gula, ini adalah pertama kalinya tuan dari Arcus Spirit hidup kembali.

Sama seperti bagaimana Seol Jihu kembali ke keadaan masa lalunya, Little Chick seharusnya mendapatkan kembali kekuatannya yang hilang, dengan kembali menjadi telur.

Gula meyakinkan Seol Jihu untuk tidak terlalu khawatir, dan Little Chick itu akan bangun secara alami tidak lama kemudian.

Hanya setelah masalah ini diselesaikan, Seol Jihu naik kereta ke Eva, bersama dengan rekan-rekannya yang lain.

***

 

“Begitu…”

Dalam perjalanan ke Eva.

“Kenapa kamu di sini?”

Maria bertanya, sambil melihat ke arah Teresa, yang duduk di atas setengah lutut Seol Jihu.

“Aku tidak tahu.”

Teresa membalas dengan gembira.

“Aku di sini, hanya karena orang ini menyuruhku datang.”

Dia menarik Seol Jihu di lehernya, sebelum memberikan senyum yang memikat, pada orang lain.

“Aku dengar, dia bahkan meminta izin Ayah. Benar kan…?”

Dia mendekatkan wajahnya ke wajah Seol Jihu. Pada saat yang sama, Seo Yuhui menunjukkan ekspresi tidak nyaman.

Seol Jihu menganggukkan kepalanya dengan tenang. Kemudian, Teresa yang tersenyum berseri-seri, tiba-tiba memiringkan kepalanya.

“Tapi sungguh, kenapa kamu mengajakku?”

“Apa? Apakah kamu datang, tanpa mengetahui apapun?”

Maria heran, bertanya apakah Teresa benar-benar seorang putri kerajaan. Tentu saja, Teresa menutup telinga padanya.

“Yah… ada adalah alasan.”

Seol Jihu tidak banyak bicara.

“Kamu akan segera tahu.”

Dia hanya tersenyum diam-diam.

***

 

Ketika Valhalla tiba di Eva, kerumunan besar menunggu di gerbang, untuk menyambut mereka. Karena Seol Jihu bukan artis dengan hal-hal seperti itu dan ingin pulang dengan tenang… dia sama sekali tidak bahagia.

“Heuk… Heuk…”

Charlotte Aria menangis. Jelas jika dia menahan diri, mengingat statusnya. Tapi, dia tidak bisa menyembunyikan air matanya. Akhirnya, dia bergegas ke Seol Jihu, membenamkan wajahnya di dadanya, dan menangis seperti anak kecil.

“Yang Mulia, semua orang memperhatikan.”

Seol Jihu menepuk punggung Charlotte Aria, sambil berkata dia harus malu. Pada kenyataannya, karena Sorg Kuhne menarik senar di latar belakang, penghuni Eva melihat interaksi menawan mereka, seolah-olah itu yang diharapkan.

“Tapi, tapi….”

“Haha, bukankah menurutmu kamu terlalu menyukaiku?”

“T-Tidak!”

Charlotte Aria membalik. Dia kemudian menunjukkan ekspresi merenung, sebelum melakukan tindakan ganda.

“Itu… itu karena Guru tidak memilihku sebagai penggantinya…. Itu sebabnya, aku menangis… karena aku sedih…!”

Dan begitu saja, dia menyalahkan tangisannya, karena tidak mendapatkan Ethernal Light of Virtue.

Seol Jihu tersenyum pahit, berpikir jika ratu itu datang dengan alasan yang bagus.

Sebagai catatan, Odelette Delphine yang merupakan kepala cabang dari Guild Mage Eva, juga ikut menangis.

“Aku marah…! Aku juga berusaha keras… jadi, kenapa…!?”

…Sepertinya Odelette Delphine benar-benar menangis, karena alasan itu.

Eun Yuri mengangkat kepalanya tinggi-tinggi, saat dia melihat kedua gadis itu menangis.

‘Sungguh pekerjaan yang sulit!’

Tidak sampai dua jam kemudian, Seol Jihu bisa menggeliat keluar. Akhirnya, dia kembali ke Valhalla. Tapi, saat dia hendak melewati pintu masuk utama, dia menghentikan langkahnya.

Enam anjing mengesankan yang menyerupai anjing Jindo, keluar untuk menyambutnya. Mereka semua besar dan memiliki kaki yang panjang.

[TL: Dulu aku kira anak anjing itu anak macan, karena White Tiger bilang “…anaknya.” Ternyata itu anak anjing]

Setelah diperiksa lebih dekat, telinga mereka menjadi kaku, warna bulu mereka menjadi lebih jelas, dan satu, khususnya… memiliki garis-garis hitam di tubuh putihnya seperti zebra.

Bulu matanya yang panjang dan tebal, serta bentuk matanya yang memikat, tampak cantik.

“Tunggu, kalian…”

Seol Jihu bertanya, setengah ragu.

“Apakah kalian anak-anak anjing…?”

“Hugh!”

Anjing besar bergaris itu menggonggong.

Seol Jihu tiba-tiba teringat, mendengar bagaimana Beastmen tumbuh dengan cepat. Sepertinya, semua orang menjadi dewasa, saat dia pergi.

Seol Jihu sangat tersentuh, sehingga dia kehilangan kata-kata. Itu karena, dia ingat bagaimana mereka menempel di kakinya dan menariknya, sebelum dia pergi ke Scheherazade.

“Jika aku mendengarkan kalian saat itu…”

Ketika Seol Jihu menyeka air matanya, satu anjing putih dan satu anjing kuning berbalik. Di belakang mereka, dia melihat beberapa anak anjing.

Yang kuning dan putih bersembunyi di belakang orang tua mereka, melirik Seol Jihu… dengan hanya kepala mereka yang mengintip.

“Uh…”

Melihat anak anjing kecil, mata Seol Jihu berputar.

“Apakah mereka… anak-anakmu?”

“Hugh!”

Anjing yang cantik itu menggonggong lagi. Dia mengangkat kaki depannya, dan menunjuk ke arah anjing putih dan kuning.

Kemampuan reproduksi Beastmen, dikatakan tidak bisa dibandingkan dengan ras lain. Tampaknya, anak anjing lama memiliki anak, saat dia pergi.

Seol Jihu tidak bisa menahannya lebih lama lagi.

“Kamu…”

Dengan kaki gemetar, dia melangkah maju. Lalu…

“Dasar pengacau…!”

Dia melemparkan dirinya ke arah mereka. Enam Beastmen dewasa tersenyum, seolah-olah mereka sedang menunggu hal ini. Seol Jihu memeluk mereka berenam, dan berguling-guling di taman.

Di sisi lain, anak anjing kecil menjadi panik. Dari sudut pandang mereka, seorang manusia tiba-tiba muncul dan menyerang orang tua mereka.

Mengejar Seol Jihu yang berguling-guling seperti roda, mereka menyalaknya, untuk berhenti bermain-main dengan orang tua mereka.

Sinar matahari yang hangat, taman hijau yang rimbun, bulu lembut yang terasa seperti karpet mewah, daging empuk yang bisa dirasakan di bawahnya, dan sekelompok anak anjing yang keluar semua…

‘Sangat senang.’

Seol Jihu tertawa terbahak-bahak, saat dia berguling-guling di sekitar taman. Dia akhirnya merasa, seperti kembali ke rumah.

“Siapa… ack.”

Berguling-guling sebentar, Seol Jihu tiba-tiba menabrak seseorang. Dia mendongak dari tanah. Di bawah sinar matahari yang cerah, seorang wanita berekor kuda menatapnya.

Setelan abu-abu, rok H-line, dan….

“…?”

“Hm?”

Kim Hannah berkedip…

“Ah!”

Dan kemudian melangkah mundur dengan kaget.

“Kamu…!”

Dia mengangkat alisnya, mengangkat sepatu hak tingginya, dan menginjak ke bawah. Namun, Seol Jihu tidak terkena, saat dia berguling ke samping, dan mengelak pada detik terakhir.

“Terlalu lambat.”

Mata Kim Hannah membelalak, menerima ejekan Seol Jihu.

“Eek! Eeeek!”

Stomp, Stomp, Stomp, Stomp!

Kim Hannah menginjak-injak, seperti dia bermain whack-a-mole. Tapi dia gagal mencapai sasarannya, bahkan satu kali pun. Seol Jihu benar-benar menunjukkan gerakan tidak manusiawi.

“Huk… huk…”

Pada akhirnya, Kim Hannah tidak punya pilihan, selain meletakkan kakinya, dengan terengah-engah. Kemudian lagi, bahkan First Army Commander dipukuli secara sepihak oleh Seol Jihu. Tidak mungkin non-combat seperti Kim Hannah, bisa memukulnya.

“Terima kasih, ngomong-ngomong. Kamu membantuku merobek slip kertas tanpa ragu-ragu.”

Seol Jihu melompat dan menawarkan jabat tangan, dengan mengedipkan mata.

“Abaikan itu!”

Kim Hannah menepis tangan itu.

“Kamu baru saja kembali, dan ini hal pertama yang kamu lakukan?”

“Tunggu, yang itu bukan salahku.”

“Kamu bisa saja berpura-pura, tidak melihat apapun!”

“Aku terlalu terkejut, untuk berpikir dengan benar…”

“Alasan, alasan.”

Kim Hannah yang memelototinya dengan tajam, menundukkan kepalanya, dan menghela nafas.

Lalu.

“Kamu kembali.”

Suara tua memotong di antara mereka. Itu adalah Jang Maldong.

Dia berdiri di pintu masuk dan menatapnya dengan tatapan tegas, yang sama seperti biasanya.

“Master.”

Seol Jihu memperbaiki postur tubuhnya dengan benar.

“Aku…”

“Tidak apa-apa.”

Jang Maldong menyeringai.

“Pikirkan tentang jumlah orang yang harus kamu ucapkan terima kasih. Melakukannya padaku, juga akan terlalu merepotkan.”

“Masih…”

“Tidak apa-apa. Ucapkan terima kasih kepada Ian nanti. Dialah yang benar-benar bekerja keras.”

Jang Maldong berbalik, sambil tersenyum.

“Pokoknya, cepat! Anak-anak nakal lainnya telah menyiapkan pesta penyambutan untukmu, sepanjang pagi!”

“…ya!”

Seol Jihu mengejar Jang Maldong, dengan teriakan hangat. Kim Hannah mendecak bibirnya, dan juga mengejar mereka.

“Pokoknya, aku dengar, kamu menjadi Star of Gluttony.”

“Ya, Gula-nim telah menerima, jika aku lulus ujiannya.”

“Aku akan terkejut, jika dia tidak melakukannya. Jadi, bagaimana?”

“Ah, aku pikir, aku sedikit istimewa. Karena, aku tidak terlalu terpengaruh. Alasannya adalah…”

Kim Hannah tersenyum, ketika dia melihat Jang Maldong dan Seol Jihu berbicara dengan ramah dari guru-ke-murid. Kemudian, dia mengirim tendangan mematikan ke betis Seol Jihu.

‘Coba dan hindari ini!’ adalah apa yang ia teriakkan. Tapi, Seol Jihu melompat sedikit dan menghindari tendangan, tanpa menoleh ke belakang. Akibatnya, tendangan itu dengan malang mengenai Jang Maldong.

“Uaaaah!”

“Ah! Master! Aku minta maaf!”

Suara Jang Maldong dan Kim Hannah bergema di lobi lantai pertama.

***

 

Pesta penyambutan berlangsung lama.

Seol Jihu diterpa tumpukan pertanyaan. Dan Seol Jihu menggunakan alasan sakit kepala untuk meninggalkan tempat itu, yang bukan lagi pesta.

Karena pesta penyambutan Valhalla biasanya berlangsung hingga keesokan paginya, melarikan diri sebelum semuanya mencapai titik itu, adalah hal paling cerdas untuk dilakukan.

Guyuran!

“Ah, rasanya enak sekali.”

Seol Jihu pergi ke pemandian air panas bawah tanah untuk bersantai, dan membuang beberapa alkohol di sistem tubuhnya. Mungkin, karena semua orang ada di pesta penyambutan, dia tidak melihat orang lain di sana.

Tidak, ada satu eksistensi non-manusia lain di sini.

[Ooh…!]

Flone yang terjun ke air, perlahan melayang di depan Seol Jihu.

[Wow…]

Dia tersentak keheranan, melihat Seol Jihu dalam cahaya baru. Entah kenapa, wajah dan lehernya memerah, meski dia hantu.

“Apa yang salah?”

[Tidak ada… kamu benar-benar besar.]

“…Besar?”

[Mn, mn. Aku belum pernah melihatnya sebelumnya. Tapi, apakah semua pria sebesar itu?]

Flone melirik ke bawah. Lebih tepatnya, di antara paha manusia itu, di bawah mata air panas.

Seol Jihu yang memiringkan kepalanya, tiba-tiba melebarkan matanya.

[Itu besar sekali!!]

Flone merentangkan lengannya, sampai mereka tidak mau keluar lebih jauh.

“Apa yang kamu bicarakan!?”

Seol Jihu berteriak.

“Apa menurutmu, aku Horus atau semacamnya? Bagaimana orang bisa sebesar itu!?”

Flone terkikik, sepertinya menikmati Seol Jihu yang marah.

[Aku mengatakan jika betapa terkejutnya diriku. Pokoknya, melihatnya dari dekat, itu menakutkan… tapi juga lucu…]

Dia melingkarkan tangan di pipinya, dan menggelengkan kepalanya ke kiri dan ke kanan. Seol Jihu mendengus, dan menyilangkan kakinya.

[Beh… kamu bisa menyembunyikannya semaumu. Tapi, aku bisa melihatnya, jika aku mau!]

“….”

Sekitar waktu Seol Jihu kehilangan kata-kata, dia mendengar suara percikan lain di dekat pintu. Berbalik, dia melihat dua wanita berjalan, dengan hanya membawa handuk di tangan mereka.

Itu adalah Chohong dan Phi Sora.

“Uh, apa yang terjadi dengan upacara penyambutan…?”

“Kami menyelinap keluar, setelah melihatmu pergi. Kami masih sedikit lelah dari perang.”

Phi Sora menjawab.

“Ini lantai pertama. Bukankah pemandian air panas wanita ada pada yang kedua?”

“Ah, siapa yang peduli? Sejak kapan ada yang peduli, tentang hal-hal seperti itu di Paradise?”

Chohong menggerutu dan masuk. Seol Jihu menganggukkan kepalanya, karena dia tidak bisa benar-benar tidak setuju.

“Fiuh, air panasnya benar-benar menghilangkan kepenatanmu.”

“Mengapa air di sini terasa lebih baik, daripada yang di bawah?”

Chohong dan Phi Sora mengobrol sebentar. Chohong kemudian melirik Seol Jihu, yang sedang bermain-main dengan Flone.

“Ngomong-ngomong, apa kamu baik-baik saja?”

“Hmm?”

“Aku bertanya, apakah kamu sudah sembuh. Tidak ada masalah di mana pun?”

“Tubuhku baik-baik saja.”

“Bukan tubuhmu. Bagaimana dengan di sini?”

Phi Sora menjulurkan sisi kepalanya.

“Apakah otakmu baik-baik saja? Apakah kamu mendapatkan kembali semua ingatanmu?”

“Aku pikir, aku menjawab semuanya di pesta penyambutan…”

“Bisakah kamu benar-benar menyalahkan kami, karena memiliki keraguan? Kamu selalu berusaha memikul semuanya sendirian…”

“Kamu bilang, kepalamu sakit dan pulang lebih awal. Kami datang untuk memeriksamu, untuk berjaga-jaga. Kami tidak bisa membuatmu pingsan, seperti dulu…”

Seol Jihu menatap lekat-lekat ke arah Chohong dan Phi Sora. Apa yang dia katakan hanyalah alasan untuk keluar dari pesta. Selain Phi Sora, dia sedikit bersyukur karena Chohong yang suka minum, juga datang menemuinya.

“Ah, sial, ini dia lagi.”

Chohong mendengus, menafsirkan tatapan diam Seol Jihu dengan cara lain.

“Apa, apakah kamu akan mengatakan, kamu tidak mengingatku lagi?”

“…?”

“Ah, aku tahu itu. Izinkan aku memperingatkanmu. Jangan pernah berpikir untuk membuat lelucon.”

Phi Sora mengangguk dan menimpali. Mereka berdua sepertinya sudah muak, diejek oleh Seol Jihu.

“Apakah kamu Lee Kyung-kyu (Komedian Korea)? Mengapa kamu begitu terobsesi dengan lelucon?”

“Mungkin kamu bisa menipu kami, untuk pertama kali atau kedua kalinya. Kami akan menjadi anjing, jika kami ditipu untuk ketiga kalinya.”

‘Oho.’

Seol Jihu tidak berniat membuat lelucon apa pun. Tapi, ini terdengar seperti tantangan. Seol Jihu baru saja akan berkata, ‘Bukankah aku sudah menipu kalian lebih dari tiga kali?’. Tapi dia menutup mulutnya. Dan sebaliknya, dia menunjukkan senyum sedih.

“Ah, aku rasa, tidak mudah untuk mengerjai kalian lagi.”

“Aku tahu itu! Jangan berpikir kami akan jatuh keperangkapmu lagi!”

Phi Sora mengibaskan jari telunjuknya, ke kiri dan ke kanan. Chohong juga terkikik dengan ekspresi puas.

Seol Jihu berdehem, dan kemudian berkata kepada Chohong.

“Sejujurnya… aku masih sedikit pusing. Ada sedikit kecelakaan selama proses kebangkitan, dan ingatanku sedikit campur aduk… tapi, tidak ada yang perlu dikhawatirkan oleh Nona Chung Chohong.”

“…Hmm?”

Chohong bingung. Seol Jihu kemudian beralih ke Phi Sora.

“Juga, aku bukannya menipumu sebanyak itu, Sora. Mengapa tidak bermain-main sebentar saja?” tawa Phi Sora berhenti.

“Pokoknya, itu bukan masalah besar. Itu tidak mempengaruhi kehidupanku sehari-hari…?”

Seol Jihu membelalakkan matanya, di tengah berbicara. Kedua wanita itu menatapnya lekat-lekat.

“Kenapa kamu tiba-tiba berbicara dengan sangat sopan?”

“Kenapa kamu tiba-tiba berbicara seoerti itu?”

Mereka bertanya pada saat bersamaan.

“Hmm?”

“Tidak hmm? Kamu baru saja berkata, Nona Chung Chohong.”

“Kamu hanya menggunakan Nona denganku. Ada apa dengan memanggilku Sora?”

“Ah, benarkah?”

Seol Jihu melihat bolak-balik di antara mereka berdua, dan berbicara dengan menghindar.

“Haha, aku pasti bingung.”

Semakin dia mencoba memberikan alasan, semakin curiga mereka.

“Uh… Soalnya, Gula-nim bilang, aku tidak punya cukup poin kontribusi, untuk memulihkan ingatanku sepenuhnya… ya?”

Seol Jihu mengoceh dengan tampilan bingung. Chohong dan Phi Sora saling menatap.

“Hei kamu!”

“Sayang, jangan beri tahu aku…”

Melihat ekspresi serius muncul di wajah mereka, Seol Jihu berkedip. Dia tidak tahu, harus berkata apa.

“Chohong, aku mengerti…”

“…?”

“Tapi kamu juga mudah ditipu, ya. Nona Phi Sora?”

“…?”

Tanda tanya muncul di atas kepala mereka.

“Chung Tricked-Again, Phi Tricked-Again, kalian berdua.”

Baru pada saat itulah mereka menyadari, jika mereka dimainkan lagi. Setelah hening sejenak…

“…Kamu bangsat!”

“Brengsek, tangkap bajingan itu sekarang!”

Chohong dan Phi Sora mengutuk dan menerkamnya. Itu seperti menyaksikan dua singa betina, melompat ke atas seekor kelinci. Ketiganya melempar dan berbalik di mata air panas, dan membuat suara keras.

[Aaah? Aku ingin bergabung juga!]

Hantu yang menonton adegan itu, bergabung dengan kedua wanita itu. Malam itu, Seol Jihu tidur kelelahan, setelah bergulat intens di pemandian air panas.

***

 

Pagi selanjutnya. Seol Jihu berencana pergi ke kuil, segera setelah ia bangun. Tapi, dia harus mengubah rencananya, bahkan sebelum dia meninggalkan kamarnya. Itu karena, tamu tak terduga telah mengunjungi kantor.

“Selamat atas kebangkitannya.”

Wanita berjubah upacara putih dan memegang tombak hijau. Tidak lain, itu adalah Baek Haeju. Dia datang saat fajar menyingsing, untuk mengunjunginya.

“Terima kasih.”

Meskipun dia sedikit terkejut, dia tahu mengapa wanita itu datang. Jadi, dia menyapanya dengan senyum cerah.

“Um, kebetulan…”

Baek Haeju sedikit, tidak, sangat berbeda dari biasanya.

“Apakah ingatanmu… oke?”

Dia berhati-hati, seolah-olah dia berjalan di atas kulit telur.

“Ya aku baik-baik saja. Mengapa kamu bertanya…?”

“Ah. Itu karena, aku penasaran dengan hukumannya. Aku juga sudah lama berada di Paradise, kamu tahu.”

Ketika Seol Jihu menekannya sekali, Baek Haeju memberikan alasan. Seolah-olah, dia sudah menyiapkannya.

Seol Jihu tahu tentang identitas Baek Haeju. Karena, dia melihat masa lalu Seo Yuhui, dengan Future-Gauging Nine Eyes-nya. Secara alami, baik Seo Yuhui maupun Baek Haeju tidak tahu tentang masalah ini.

Meskipun dia mengungkapkan ini kepada Jang Maldong dan beberapa orang lainnya…

“Itu tidak terlalu buruk. Maksudku, itu tidak mudah. Tapi, Master memberikanku sebuah novel yang memiliki catatan tertulis, tentang semua yang terjadi di Paradise.”

“Ah… dan dia tidak mengatakan apa-apa lagi?”

“Master Jang, maksudmu? Tidak, dia tidak mengatakan apa-apa lagi.”

“…aku mengerti.”

Mengamati Seol Jihu dengan cermat, Baek Haeju menganggukkan kepalanya. Sepertinya, dia masih mengira, Seol Jihu tidak tahu tentang identitasnya.

Meskipun dia meninggalkan catatan di akhir novel, yang mengatakan jika dia akan menjaga keluarganya. Tidak mungkin Seol Jihu tahu, siapa yang menulisnya.

“Aku mengerti. Dan jika aku boleh memberi-tahumu sesuatu…”

“Jika tidak mendesak, bisakah kamu memberi-tahuku lain kali? Aku harus segera kembali ke Bumi. Aku sudah agak terlambat.”

Seol Jihu mengambil inisiatif, melihat bagaimana Baek Haeju tampak bermasalah. Ini mungkin alasan, mengapa Baek Haeju… bukan, Yoo Seonhwa, datang menemuinya sejak awal.

Seol Jihu berencana untuk kembali suatu saat, hari ini.

“Ah, ya, tentu saja. Aku tidak akan menahanmu, jadi silakan saja.”

Seperti yang diharapkan, Baek Haeju tampak lega. Hampir seperti berharap, dia akan mengatakan ini.

“Terima kasih. Aku akan kembali dalam seminggu di waktu Paradise.”

Seol Jihu membungkuk, dengan maksud membuat Baek Haeju merasa lega, sebelum meninggalkan kantor.

‘Jadi sepertinya, dia akan memberi-tahuku, saat aku kembali kali ini…’

Untuk saat ini, dia berencana menunggu, sampai Yoo Seonhwa mengatakan yang sebenarnya. Meski begitu, tidak apa-apa meskipun Yoo Seonhwa tidak melakukannya. Karena, dia bisa mengungkitnya sendiri pada waktu yang tepat. Sehingga, Yoo Seonhwa tidak akan bingung.

‘Dan ketika aku kembali…’

Seol Jihu memainkan tiga divinity di sakunya, dan tersenyum manis. Dia bersenandung, sambil berjalan menyusuri lorong.

Akhirnya, terasa seperti semuanya berjalan lancar.

Tentu saja…

‘Padahal, akan menarik, melihat reaksi Seonhwa juga.’

Dia berpikir, untuk mengerjai Yoo Seonhwa sesaat.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_456"

Follow Us