Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_457

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_457

Bab 457. Tanda Rekonsiliasi (2)

 

Setelah menempatkan divinity yang baru diperoleh di penyimpanan kuil, Seol Jihu kembali ke Bumi.

Kamarnya yang sudah lama tidak ia lihat, telah dibersihkan dengan sangat teliti. Menurut dugaannya, itu dilakukan oleh Kim Hannah atau Yoo Seonhwa.

Seol Jihu tersenyum pahit, mengingat bagaimana dia melempar dan menendang semua yang ia bisa, ketika dia pertama kali bangun dari kematiannya di Paradise.

‘Aku harus berterima kasih kepada Tuan Hao Win.’

Jika Hao Win tidak membawanya ke rumah sakit, Seol Jihu mungkin benar-benar melompat keluar jendela hari itu.

Bersumpah untuk membayarnya nanti, Seol Jihu mengambil ponselnya dari meja.

Waktu sekitar jam 6 sore.

Hanya beberapa hari telah berlalu dalam waktu Bumi, sejak keluar dari rumah sakit. Dan, dia merasa beruntung jika waktu berlalu secara berbeda di dua dunia.

Tidak ada panggilan tak terjawab dari keluarganya. Hanya ada dua SMS dari ibu dan saudara laki-lakinya, yang menanyakan kabarnya.

Tampaknya, penjelasan Yoo Seonhwa cukup berhasil, untuk menyelesaikan kekhawatiran mereka.

Dan kemudian, ada teks dari Yoo Seonhwa.

Itu adalah penjelasan yang ia berikan kepada semua orang, jika Seol Jihu telah mendapatkan kembali sebagian dari ingatannya. Dan juga bepergian bersamanya ke tempat dalam ingatannya, untuk penyembuhan lebih lanjut.

Yoo Seonhwa sudah berbicara dengan rumah sakit, dan dia membutuhkannya untuk menceritakan kisah yang sama. Teks itu diakhiri dengan desakannya untuk menghapus pesan ini, setelah dia selesai membacanya.

Keluarganya tidak akan mengizinkan teman atau rekan kerjanya, yang tidak mereka kenal dengan baik, mengambil putra dan saudara mereka. Tapi, Yoo Seonhwa seperti keluarga mereka.

Mereka mempercayainya. Dan merasa nyaman, dengan gagasan dia yang menemani Seol Jihu.

Satu-satunya hal yang mengejutkan tentang teks tersebut adalah, jika itu berasal dari Yoo Seonhwa.

Seandainya Yoo Seonhwa masih ingin menyembunyikan identitasnya, dia akan mengatakan kepadanya, jika dia telah mendengar semuanya dari ‘kenalannya’. Dan dia hanya melakukan apa yang diperintahkan.

Berharap, Seol Jihu akan menjadi lebih baik.

‘Aku tahu itu.’

Seperti yang ia duga, Yoo Seonhwa sepertinya tidak lagi tertarik untuk merahasiakan identitasnya.

‘Ngomong-ngomong, jadi inilah yang terjadi di Bumi.’

Seol Jihu segera memulai.

Pertama, dia menelepon Yoo Seonhwa, dan memutuskan untuk bertemu dengannya.

Setelah bergabung dengannya, dia menelepon ibunya.

Ibunya menjawab telepon, bahkan sebelum dering pertama berakhir.

-Jihu?

“Ya, Ibu, ini aku. Ya, ya, aku baik-baik saja sekarang. Tidak, aku tidak berbohong. Aku dengan Seonhwa sekarang.”

Seol Jihu berjalan menuju rumah orang tuanya, mencoba yang terbaik untuk terdengar ceria.

***

 

Ibunya sedang menunggunya, di sebuah gang dekat rumahnya.

Air mata mengalir di matanya, begitu dia melihat Seol Jihu berjalan ke arahnya, dengan Yoo Seonhwa di sisinya.

“Jihu!”

Seol Jihu menjilat bibirnya, ketika ibunya memeluknya, menangis. Dia telah melihat terlalu banyak air mata akhir-akhir ini.

‘Itu semua salahku.’

Dia tahu, ibunya khawatir tentang dirinya. Dan tentu saja, dia bersyukur atas perhatiannya. Tapi, dia tidak bisa menahan perasaan sedih.

Dia ingin melihat orang yang dicintainya tersenyum, daripada menangis.

Untuk membuat keinginannya menjadi kenyataan, dia tidak bisa melakukan kesalahan yang sama lagi.

Seol Jihu menghibur ibunya, dan mereka menuju ke dalam rumah.

Kakaknya dan Yoo Seunghae menunggunya di dalam.

Anehnya, ayahnya juga ada di sana.

Dia duduk di kursi di kepala meja makan, dengan tangan terlipat di dada, dan ekspresi serius di wajahnya.

Seol Jinhee belum kembali dari sekolah.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

“Bagaimana perasaanmu? Apa kamu baik-baik saja sekarang?”

Begitu Seol Jihu duduk, dia dibombardir dengan pertanyaan.

Sambil tersenyum, dia mulai menjawabnya satu per satu.

“Ya aku baik-baik saja. Faktanya, bahkan saat aku di rumah sakit, aku bisa merasakan beberapa ingatanku perlahan kembali…”

Dia mampu menjawabnya dengan lancar, karena tidak hanya pertanyaan-pertanyaan ini berada dalam jangkauan ekspektasinya. Tapi, dia juga sudah menjawabnya belasan kali, selama pesta penyambutan Valhalla.

Tapi tentu saja, dia tidak bisa 100% jujur. Juga, karena kedengarannya terlalu tidak realistis, jika semua ingatannya tiba-tiba kembali setelah satu perjalanan… Seol Jihu memutuskan untuk berimprovisasi dengan cerita yang lebih baik.

Dia memeriksa reaksi ayahnya dari waktu ke waktu, saat dia berbicara. Untungnya, ayahnya mendengarkan dengan tenang, tanpa keberatan.

“Tunggu, jadi ingatanmu belum kembali sepenuhnya?”

“Ya, tapi begitulah cara otak bekerja. Bahkan, kamu tidak dapat mengingat, apa yang kamu makan siang bulan lalu, Hyung.”

“Aku? Aku mungkin makan semangkuk nasi dengan sup dan lauk pauk. Aku selalu memiliki hal yang sama untuk makan siang.”

“Itu bukanlah apa yang aku maksud.”

Seol Jihu melotot, dan Seol Wooseok tertawa.

“Aku hanya bercanda. Aku mengerti.”

“Masih ada beberapa hal yang tidak dapat aku ingat tentang Sinyoung… tapi menurutku, itu mungkin yang terbaik.”

“Ya, menurutku itu lebih baik untukmu. Kamu mungkin akan kembali stress, jika kamu ingat itu…”

Ibunya setuju, dan Seol Wooseok juga tampak yakin.

Seol Jihu berpikir insiden atap, pasti akan muncul dalam percakapan mereka, tapi ternyata tidak.

Meski keluarganya mungkin sengaja menghindari topik itu. Dia pikir lebih masuk akal, jika Yoo Seonhwa memastikan Seol Jinhee tutup mulut.

“Astaga, apa yang aku lakukan? Jihu, kamu lapar kan?”

Saat percakapan mereka hampir berakhir, ibunya menuju dapur.

Seol Jihu dapat melihat, jika ibunya akan menyiapkan makanan seperti yang selalu ia lakukan, ketika dia berkunjung ke rumah, dan buru-buru bangkit.

“Kita tidak harus makan di rumah. Kita harus pergi makan.”

“Tapi…”

Seol Jihu memimpin ibunya yang ragu-ragu keluar. Mengatakan, mereka harus keluar, untuk merayakan kesembuhannya.

Sejak awal, dia telah merencanakan untuk memperlakukan keluarganya dengan makan malam yang enak, sebagai permintaan maaf, karena membuat mereka sangat khawatir. Dan juga, sebagai tanda terima kasih, karena telah merawatnya.

Seol Jihu membawa keluarganya ke restoran favorit mereka, dan memesan sepiring penuh iga babi. Dia juga mengosongkan dua mangkuk mie dingin di atasnya.

“Tentang Sinyoung…”

Saat makan malam selesai, ayah Seol Jihu mulai berbicara.

“Apa yang akan kamu lakukan? Apakah kamu akan tetap tinggal?”

Seol Jihu menegakkan posturnya pada suara rendah itu.

“Tidak, aku akan mengundurkan diri.”

“…Apakah begitu?”

Dia mengira ayahnya terdengar sedikit lega, tapi dia bisa saja salah.

“Ya… Dengan semua yang terjadi baru-baru ini. Menurutku, tidak baik bagiku untuk terus bekerja.”

“Baik. Sinyoung ada di semua berita akhir-akhir ini.”

Tentu saja. Eksekutif Sinyoung yang dieksekusi secara pribadi oleh Yun Seora, mungkin semua menunjukkan ‘gejala’ sekarang.

Dan kemudian, ada insiden bunuh diri…

‘…Sialan.’

Itu masih membuatnya marah, karena Yun Seohui hampir menipunya.

Bagaimana dia bisa tetap seperti itu, ketika dia maupun Seol Jihu tidak memiliki ingatan tentang masa lalu?

“Pertama adalah putri tertua mereka, dan kemudian mantan ketua mereka juga… Ada apa dengan keluarga itu?”

Mata Seol Jihu membelalak.

Kebetulan TV di dinding restoran menyiarkan berita tentang Sinyoung. Dia melihat Yun Seora di layar. Tapi, ibu Seol Jihu dengan cepat mengambil remote, dan mengganti saluran.

“Apakah kamu harus membicarakan itu? Ini bukan masalah sekarang.”

Bentak ibunya, dan ayahnya terbatuk-batuk karena malu.

“Aku sudah memberi tahu mereka, jika aku ingin berhenti. Perusahaan tidak menghentikanku. Bahkan, mereka mengatakan, akan menebus kecelakaan itu sebanyak mungkin.”

“Tentu saja. Mereka sudah mendapatkan banyak hal di piring mereka. Mereka tidak menginginkan masalah baru…. Tapi, kamu tetap harus berhati-hati.”

Dia tahu apa yang dimaksud ayahnya, tapi tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Sinyoung tidak akan pernah lagi memiliki pengaruh sebanyak itu di Paradise, seperti di masa lalu.

Selama Yun Seora menjadi perwakilannya, Sinyoung akan membentuk aliansi dengan Valhalla atau bahkan berada di bawah Valhalla.

“Apa yang akan kamu lakukan, setelah keluar dari pekerjaanmu?”

“Aku akan istirahat. Aku harus pergi ke rumah sakit untuk beberapa janji perawatan tindak lanjut, dan… aku akan bepergian.”

“Baik.”

“Ya, hentikan saja. Aku tidak menyukainya, sejak kamu mengatakan kepadaku jika kamu bekerja lembur setiap hari, untuk melunasi hutangmu…. Seperti yang Ibu katakan, kamu seharusnya tidak menempatkan dirimu di bawah tekanan seperti itu.”

Seol Wooseok menimpali.

Ayahnya kembali diam. Dia mulai mengisi wajahnya dengan iga babi dan mie dingin, yang hampir tidak pernah ia sentuh sampai saat itu.

Tidak ada hal penting yang terjadi setelah itu.

Keluarga Seol kembali ke rumah. Mereka makan buah untuk pencuci mulut dan mengobrol lagi.

Seol Jihu berpikir, sudah waktunya dia pergi.

Dia khawatir suasana yang menyenangkan akan rusak, ketika Seol Jinhee tiba di rumah.

Tapi, begitu dia melihat ibunya menggelar futon, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk mengucapkan selamat tinggal.

“Tetaplah di sini. Jinhee sibuk dengan sekolah. Jadi, kami jarang melihatnya akhir-akhir ini.”

“Tapi…”

“Wooseok Oppa benar. Dan bahkan jika dia pulang, apa yang bisa ia lakukan? Aku yakin, Seonhwa Unni akan menjaganya.”

Seol Wooseok dan Yoo Seunghae membuatnya lebih sulit untuk pergi.

Malam itu.

Seol Jihu tidur di rumah orang tuanya untuk pertama kalinya, dalam waktu yang lama.

Kasurnya hangat sepanjang malam.

***

 

Pagi hari berikutnya fajar.

“Hei!”

Seol Wooseok menghentikan Seol Jihu, yang akan pergi setelah sarapan yang lezat.

“Ikutlah denganku sebentar. Ini hanya butuh satu detik.”

Seol Wooseok meraih Seol Jihu, dan menyeretnya menaiki tangga.

“Ingat laptop yang kamu bawa beberapa waktu lalu? Yang dilempar Jinhee.”

“Oh itu? Itu bukan laptop, itu ultrabook.”

“Ya, yah. Itu mahal, kan?”

Seol Jihu mengangguk. Dia ingat, harganya sekitar 3 juta won.

“Sebenarnya, aku telah menggunakannya selama ini.”

“Apa?”

“Jinhee bilang, dia tidak membutuhkannya. Dan, aku tidak ingin itu terbuang percuma.”

Seol Wooseok berhenti di depan kamar Seol Jinhee.

“Jadi, aku telah menggunakannya. Tapi baru-baru ini, itu menghilang tanpa jejak.”

Seol Wooseok berbisik pelan, lalu menyeringai.

Dia menyuruh Seol Jihu menunggu, dan membuka pintu ke kamar Seol Jinhee.

Melalui celah di pintu, Seol Jihu melihat saudara perempuannya tergeletak di tempat tidur, tertidur lelap.

“Hey bangun.”

“…Apa? Apa yang kamu inginkan…”

Seol Jinhee hanya membuka matanya sedikit, dan bergumam dengan suara mengantuk.

“Jihu pergi.”

“…Pergi…?”

“Perjalanan itu tampaknya telah memberinya banyak manfaat. Dia pergi setelah sarapan. Dan sepertinya, dia baik-baik saja.”

“…Terus…”

“Aku hanya berpikir, kamu harus tahu.”

Seol Wooseok berkata, dan Seol Jinhee mengerutkan alisnya.

“Baik…. Keluar dari kamarku sekarang…. Aku pulang larut malam, dan aku sangat lelah…”

“Baiklah, kembalilah tidur. Ah, benar.”

Seol Wooseok mengambil ultrabook dari tas Seol Jinhee, sebelum pergi.

“Aku akan membawa ini bersamaku.”

“Mm? Apa yang kamu…. Apa itu?”

Suara Seol Jinhee naik takik.

“Mengapa kamu mengambil itu?”

“Karena itu milikku. Aku harus menanyakan pertanyaan yang sama. Mengapa kamu mengambil laptopku?”

“Apakah kamu tidak waras? Bagaimana itu milikmu? Jihu Oppa memberikannya padaku. Jadi, apa yang kamu bicarakan?”

“Tapi, kamu bilang….”

“Kembalikan!”

Gedebuk!

Seol Jihu mendengar suara perkelahian.

“Kamu bilang, kamu tidak menginginkannya!”

“Keluar! Apakah kamu datang ke sini, hanya untuk menggangguku pagi-pagi sekali?”

Seol Jinhee merebut ultrabook dari tangan Seol Wooseok, dan mulai mengusir kakaknya keluar dari kamar.

KWANG!

Pintu dibanting hingga tertutup.

Tendangan itu membuat Seol Wooseok tersandung, tapi dia jelas menahan tawanya.

Dia mengalihkan pandangannya ke Seol Jihu, yang berdiri di dekat dinding. Dan kemudian, dia menatap pintu. ‘Apakah kamu melihat itu?’. Dia sepertinya bertanya itu.

Seol Jihu tersenyum pahit.

“Saat kamu datang lain kali, berikan dia hadiah kecil atau sesuatu. Aku ingin tahu, bagaimana reaksinya.”

Seol Wooseok berkata sambil tertawa kecil, dan berjalan menuruni tangga.

***

 

Seol Jihu dan Yoo Seonhwa meninggalkan kediaman Seol, setelah saling berpamitan.

Seol Jihu awalnya berencana membawa Yoo Seonhwa ke kedai kopi terdekat, untuk mengobrol. Tapi dia berhenti, begitu dia melangkah keluar.

Ayahnya sedang menunggunya di samping mobil.

“Apakah kamu akan pulang?”

“Maaf? Ah ya.”

“Masuk.”

“Tidak apa-apa. Aku akan naik taksi saja…”

Tapi ayahnya telah menutup pintu, dan sekarang menyalakan mobil.

Yoo Seonhwa terkikik pelan dan menunjuk ke kursi penumpang, sebelum dia naik ke kursi belakang.

Vroom!

Mobil dimulai dengan suara gemuruh yang keras.

Seol Jihu tegang karena khawatir. Tapi, keheningan tidak berlangsung lama.

“Aku telah mendengar.”

Ayahnya mulai berbicara, saat mobil bergerak maju ke jalan raya.

“Bahkan, ketika kamu kehilangan ingatan, kamu tidak berjudi.”

Seol Jihu tersentak kaget, lalu melirik ke kursi belakang.

Yoo Seonhwa mengangkat bahu, mengigit bibirnya dengan manis.

“Jinhee memberi-tahuku.”

“Oh…”

“Bagaimanapun, keputusanmu bijaksana.”

Ayahnya melanjutkan, saat dia memutar setir.

“Wooseok benar. Kamu selalu merasa stres di tempat kerja. Tapi begitu hal itu mulai memengaruhi kesehatanmu, itu menjadi cerita yang sama sekali berbeda.”

Seol Jihu mendapat perasaan, jika ayahnya ingin memujinya karena berhenti berjudi. Tapi, dia mengubah topik pembicaraan pada menit terakhir, karena dia terlalu pemalu.

“Kamu harus selalu mengutamakan kesehatanmu. Maksudku, kamu sudah melunasi hutangmu.”

Seol Jihu mengangguk pelan.

“Juga, tentang Jinhee.”

Kepala Seol Jihu berhenti bergerak.

“Kamu harus lebih memperhatikannya.”

“Maaf?”

“Dia adalah orang terakhir di keluarga kita yang mempercayaimu. Secara alami, perasaan pengkhianatannya, lebih besar daripada kami.”

Seol Jihu menutup mulutnya.

“Kamu tahu betul, jika Jinhee berpura-pura tangguh. Tapi, sebenarnya tidak.”

“Baiklah…”

“Ini akan membutuhkan lebih dari satu atau dua permintaan maaf. Tapi, kamu harus menghubunginya, sampai dia memutuskan untuk memaafkanmu…”

“Jika apa yang kamu katakan kepada kami sebelumnya benar.”

Ayahnya menambahkan dengan tenang.

“…Untuk melakukan itu.”

Dia melihat sekilas ke kursi penumpang, dan melanjutkan.

“Kamu harus lebih sering pulang.”

Mata Seol Jihu terbuka lebar.

Meragukan telinganya, dia mengalihkan pandangannya ke kursi pengemudi, dengan tatapan bingung.

“Yah… aku rasa, itu tidak akan memakan waktu seumur hidup.”

Ayahnya sedang melihat ke kaca spion, meskipun dia tidak perlu melakukannya.

“Tapi untuk saat ini, fokuslah pada perawatanmu, lakukan perjalanan, dan dinginkan kepalamu. Aku yakin, Jinhee akan mengerti sebanyak itu.”

Seol Jihu menggaruk kepalanya.

“…Baik!”

Tapi segera, dia menjawab dengan ceria, dengan senyum kecil di wajahnya.

Senyuman tipis juga tersungging di bibir ayahnya.

Mobil itu melaju dengan lincah di seberang jalan, seperti perahu yang berlayar di hadapan angin.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_457"

Follow Us