Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_458

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_458

Bab 458. Yoo Seonhwa

 

“Sering-seringlah menelepon kami.”

Ayahnya menurunkan Seol Jihu dan Yoo Seonhwa di depan apartemen Seol Jihu, sebelum pergi. Sekarang dibiarkan sendiri, udara canggung mengalir di antara keduanya.

“Uh… haruskah kita masuk?”

Seol Jihu memecah keheningan dulu. Yoo Seonhwa mengangguk. Dia mengenakan celemek, segera setelah dia masuk.

“Ayo makan dulu. Aku akan membuatkanmu hidangan favoritmu.”

“Tapi, aku baru saja makan.”

“Kamu bisa makan lebih banyak. Kamu kehilangan banyak berat badan, saat berada di rumah sakit, kamu tahu.”

Itu benar. Karena bergantung pada obat-obatan tanpa makan apa pun, berat badannya turun hampir lima kilogram. Ketika dia dihidupkan kembali di Paradise dan membuka jendela statusnya. Berat badannya, telah menjadi salah satu hal yang mengejutkannya.

Tong, tong, tong…

Yoo Seonhwa dengan tenang mengiris daun bawang. Dia sepertinya sedang berpikir, atau mungkin dia hanya berkonsentrasi.

Seol Jihu menatap punggung Yoo Seonhwa, saat dia menyiapkan bahan. Hampir terasa seperti mereka kembali ke masa lalu.

‘Baek Haeju…’

Senyum lembut muncul di wajah Seol Jihu, saat dia memikirkan pertemuan pertamanya dengan wanita itu di Paradise. Lalu, dia berkata dengan suara lembut.

“Haeju.”

Bau!

Pisau dapur menghantam talenan. Sepuluh detik kemudian, Seol Jihu menyadari jika dia melakukan kesalahan. Dia tidak sengaja menyebut nama Baek Haeju, karena dia memikirkannya.

Yoo Seonhwa membeku, tidak menggerakkan satu jari pun, dengan pisau dapur di satu tangan.

“Yah, um…”

Ketika Seol Jihu menggoyangkan tangannya dengan bingung, kepala Yoo Seonhwa menoleh ke samping, seperti boneka tanpa tali.

“Seperti yang aku pikirkan…”

Dia memandang Seol Jihu dengan alis terangkat, dan tersenyum berseri-seri.

“Kamu tahu…?”

Seol Jihu sangat ketakutan. Yoo Seonhwa biasanya tahan dengan leluconnya. Tapi dia membencinya, ketika dia bercanda di saat-saat serius.

Seol Jihu harus meluangkan waktu untuk menjelaskan, jika itu benar-benar kesalahan. Setelah makan, Seol Jihu mencuci piring, dan Yoo Seonhwa menyiapkan teh.

Hanya ketika mereka bertemu satu sama lain, suasana hati akhirnya nyaman untuk berbicara.

“Aku sudah banyak memikirkannya. Aku juga tidak tidur sekejap pun tadi malam…”

Yoo Seonhwa memulai.

“Bagaimana memunculkannya, dari mana memulainya… Aku memutuskan untuk memberi-tahumu siapa diriku. Tapi, aku tidak menyangka akan seperti ini.”

Baek Haeju adalah seorang Earthling yang aktif, bahkan sebelum Seo Yuhui. Atau setidaknya, begitulah caranya dikenal di Paradise. Dia pasti sudah aktif di dunia itu, setidaknya selama sepuluh tahun.

Seol Jihu yang baru saja mendekati tahun keempat, sudah banyak bicara. Jadi, dia tidak bisa membayangkan, berapa banyak cerita yang harus diceritakan Baek Haeju.

“Jadi aku berharap, kamu akan bertanya, apa yang ingin kamu ketahui. Aku berjanji, akan mengatakan yang sebenarnya.”

“Yang ingin aku ketahui…”

Seol Jihu merenung, sebelum tersenyum lembut. Dia tidak bisa memikirkan apa pun. Maka, dia mengatur pikirannya, dan mulai dengan pertanyaan sederhana.

“Kapan pertama kali, kamu memasuki tempat itu?”

“Tahun 2013. Aku lulusan Maret.”

Mata Seol Jihu membelalak.

“Tunggu, 2013…? Maksudmu, ketika kamu pergi untuk belajar di luar negeri?”

“Ya.”

“Jika kamu lulusan Maret. Itu berarti, kamu memasuki dunia itu, lebih lambat dari Yuhui!”

“Tepat sekali.”

Yoo Seonhwa tersenyum.

“Baek Haeju adalah karakter yang diproduksi. Seseorang yang memasuki dunia itu sebelum Nona Seo Yuhui, harus masuk paling lambat pada Agustus 2012. Hampir tidak ada catatan dari sisa waktu itu. Tidak ada Tutorial, seperti sekarang juga.”

“Agustus? Bukan Maret?”

“Oh, kamu tidak tahu. Pada awalnya, Zona Netral tidak dibuka hanya pada bulan Maret dan September. Mereka buka sepanjang waktu, hampir dua kali sebulan. Dan, lebih dari beberapa juga buka setiap kali.”

Seol Jihu melakukan pengambilan ganda, setelah mengingat jika beberapa Zona Netral terbuka, setelah perang lembah.

“Alasanku berbohong ketika aku memasuki Paradise adalah… yah, aku yakin kamu sudah tahu. Kamu harus tahu konsep apa yang terjadi di Vegas, tetap di Vegas tidak berlaku untuk dunia itu.”

“Ah. Jadi, itu sebabnya…”

“Siapapun yang mencoba menyelidikiku, hanya percaya pada rumor, jika aku memasuki Paradise sebelum Nona Seo Yuhui. Itu membuang-buang waktu mereka. Bahkan sekarang, tidak ada yang tahu tentang identitasku di Bumi.”

“Aku heran, kamu menyembunyikannya dengan baik. Menurutku, pasti ada setidaknya beberapa orang yang ulet.”

Seol Jihu kagum.

“Mereka mungkin menyadari, jika Baek Haeju adalah nama palsu. Tapi, itu mungkin sejauh yang mereka dapatkan…”

Yoo Seonhwa mengangkat bahu.

“Tidak terlalu sulit. Dari orang-orang yang masuk sebelum 2013, mereka yang selamat, mungkin tidak cukup untuk dihitung di satu sisi. Nyatanya, Nona Seo Yuhui mungkin satu-satunya yang masih hidup.”

“Seburuk itu?”

“Mau bagaimana lagi. Earthling pada awalnya kooperatif. Tapi ironisnya, situasinya juga yang terburuk.”

Yoo Seonhwa melanjutkan.

“Setiap orang berlevel rendah, tidak ada standar dalam bagaimana tim dan sistem umum beroperasi. Dan, banyak orang muncul dan menghilang setiap bulan… Sampai organisasi muncul dan Earthlings menjadi mapan… Itu adalah serangkaian kekacauan.”

Seol Jihu mengangguk. Dia bisa membayangkan betapa buruknya hal-hal itu, ketika Earthlings pertama kali memasuki paradise.

Di sisi lain, dia merasa sedikit menyesal.

‘Aku seharusnya melakukannya seperti Seonhwa…’

Dengan begitu, keluarganya tidak akan berada dalam bahaya di Bumi. Tentu saja, tidak mudah menemukan metode untuk mengubah penampilan. Dan juga, seseorang untuk membantu mengarang masa lalu.

“Ah, tentang itu…”

Setelah bertanya, Seol Jihu mendengar kisah lengkap Ekspedisi Sarang Naga. Dia kemudian menatap Yoo Seonhwa dengan ekspresi iri.

Artefak yang dapat mengubah penampilan seseorang, senjata kuno, kekayaan, dan bahkan potion yang mempercepat pertumbuhan seseorang… Yoo Seonhwa memperoleh semua ini sekaligus.

“Oh ayolah. Memang benar aku mendapatkan banyak keuntungan di sana dan kekuatanku melonjak. Tapi, aku masih tidak bisa memegang lilin untukmu.”

Yoo Seonhwa melirik ke samping. Memang, tingkat pertumbuhan Seol Jihu tidak kurang dari Yoo Seonhwa.

“Kamu tahu… Aku selalu menganggapnya aneh.”

Seol Jihu menggaruk kepalanya.

“Aku tahu Yuhui adalah temanmu. Tapi, kamu selalu datang untuk membantu setiap kali terjadi sesuatu, tidak seperti rumor yang mengatakan tentangmu.”

“….”

“Dan kamu sering datang menemuiku, ketika aku berada di Path of Soul… Aku tidak punya waktu untuk memperhatikan sekelilingku saat itu. Tapi jika dipikir-pikir, sebenarnya, tidak ada alasan bagi Baek Haeju untuk begitu memedulikanku.”

Seol Jihu tersenyum pahit.

“Tetap saja, aku tidak pernah mengharapkan, dia menjadi dirimu. Kamu bilang, kamu mendapat beasiswa, ketika kamu belajar di luar negeri. Jadi aku selalu berpikir, kamu belajar dengan giat.”

“Aku juga memprioritaskan dunia itu lebih dari Bumi, ketika aku pertama kali masuk.”

Yoo Seonhwa berhenti sejenak, sebelum melanjutkan.

“Ada tumbuhan dan benih di sana, yang tidak ada di Bumi. Karena aliran waktu juga berbeda. Aku juga berpikir, aku akan memiliki lebih banyak waktu untuk belajar.”

Dia mendecak bibirnya dan kemudian melanjutkan.

“Kemudian suatu hari, organisasi yang mengundangku, dihancurkan dalam ekspedisi…. aku berencana untuk mendapatkan cukup bahan, dan pensiun pada tahun 2015. Itu mungkin yang akan terjadi, jika aku tidak pensiun pada tahun 2014, karena keadaan yang tidak dapat dihindari.”

Mata Yoo Seonhwa menyipit. Wajah Seol Jihu menegang.

Kalau dipikir-pikir, ada saat setelah Yoo Seonhwa kembali ke Korea, dia selalu memeluknya.

Itu berlangsung sekitar sepuluh bulan.

Di masa Paradise, itu sekitar dua tahun enam bulan.

Seol Jihu menundukkan kepalanya. Memikirkan perilakunya sejak saat itu, dia terlalu malu bahkan untuk berbicara.

‘Kalau dipikir-pikir…’

Sungguh aneh, bagaimana Yoo Seonhwa memberikan jutaan won dengan mudah, setiap kali dia pergi untuk meminta uang padanya. Seol Jihu menjadi semakin malu, menyadari jika uang yang ia terima, adalah uang yang perlahan-lahan dikonversi oleh Yoo Seonhwa, agar identitasnya tidak terungkap.

“Sejujurnya… aku berpikir untuk mengakhirinya secara nyata.”

Suara Yoo Seonhwa menjadi rendah.

“Apakah kamu ingat, apa yang kamu katakan kepadaku, ketika kamu datang menemuiku terakhir kali untuk mendapatkan uang?”

Angin dingin bertiup. Seol Jihu tersentak.

“…Apakah para Yankee itu benar-benar bagus? Apa yang kamu katakan…”

Suara Yoo Seonhwa menjadi sedingin es. Matanya meredup, saat dia menatap lurus ke arah Seol Jihu.

“Kenapa kamu mengatakan itu…? Bagaimana kamu bisa meragukanku? Aku tidak bisa mengerti, tidak peduli berapa kali aku memikirkannya.”

“S-Seonhwa…”

“Aku tidak pernah menghabiskan uang yang kamu berikan kepadaku. Aku menyimpannya dengan aman. Aku bahkan menolak tawaran makan siang dan makan malam dari orang lain dan profesor. Aku tidak pernah memberikan nomorku kepada siapa pun. Aku merobek surat undangan pesta apa pun.

Orang-orang bahkan memanggilku biarawati, karena itu! Melihat foto-fotomu dan tidur, adalah satu-satunya kenyamanan di hari-hariku!”

Yoo Seonhwa bergumam dengan cepat, seolah-olah dia sedang berbicara sendiri. Tapi, dia pasti memiliki banyak perasaan yang terpendam, saat air mata mengalir di matanya.

“Tidak, itu bukan satu-satunya waktu…”

“….”

“Aku sudah memikirkannya… berkali-kali sebelum itu…”

“….”

“Daripada hidup seperti ini, mungkin aku harus bunuh diri…. Mungkin, kamu akan sadar kemudian… Atau mungkin, kita harus mati bersama…”

Seol Jihu tetap diam. Saat dia mencari lubang untuk bersembunyi, dia mengamati ruangan itu, kalau-kalau ada sesuatu yang tajam… misalnya, pisau dapur.

“Saat aku memikirkan tentang waktu saat itu…”

“Itukah sebabnya, kamu kembali?”

Dia buru-buru mengganti topik. Itu karena, dia melihat Yoo Seonhwa memasuki keadaan yang semakin berbahaya.

“…Ya.”

Yoo Seonhwa mengatur napasnya, mencoba untuk tenang.

“Setiap kali aku ingin bunuh diri, aku terus melihat Seunghae, Paman, Bibi, Wooseok Oppa, dan Jinhee. Aku ingin melarikan diri dari kenyataan. Jadi, aku secara alami mulai mencari tempat untuk melarikan diri.

Aku juga ingin menghilangkan stress. Dan aku pikir, mungkin dunia itu memiliki sesuatu yang bisa membuatmu kembali normal…”

Seol Jihu tersentuh, mengetahui jika dia memikirkannya, bahkan dalam keadaan itu.

“Ngomong-ngomong, aku berkata pada diriku sendiri, jika aku akan mengakhirinya ratusan kali… tapi, kamu tahu.”

Suara Yoo Seonhwa keluar dengan gemetar. Seol Jihu menggigit bibir bawahnya. Dia ingat kata-kata putus asa Yoo Seonhwa, setidaknya beberapa lusin kali. Tapi ketika dia menempel padanya, dia memaafkannya pada akhirnya, mempercayainya, dan menerimanya.

“Aku pikir, kamu pasti melakukannya lagi, ketika kamu datang ke kafe-ku…”

“….”

“Tapi ada sesuatu yang aneh. kamu membawa uang sekali, dan…”

Yoo Seonhwa melirik tangan kiri Seol Jihu.

“… Ah. Jadi saat itulah, kamu menyadarinya.”

“Aku terkejut, melihat cap emas bersinar di punggung tangan kirimu.”

Yoo Seonhwa menghela nafas panjang.

“Segala macam pikiran berputar-putar di dalam kepalaku saat itu. Aku ingin melindungimu entah bagaimana. Tapi aku tahu, aku hanya akan menempatkanmu dalam bahaya, jika aku mendekatimu dengan sembarangan…”

Seol Jihu juga ketakutan. Jika dia benar-benar melakukannya, identitas Baek Haeju sebagai Yoo Seonhwa mungkin akan ketahuan. Itu secara alami berarti, bahaya mungkin telah menyebar ke keluarganya.

“Jadi, aku segera bertanya pada Nona Seo Yuhui…”

Yoo Seonhwa menyisir rambutnya ke belakang, dan tertawa.

“Tapi, kamu melampaui imajinasi terliarku.”

“Dengan cara apa?”

“Bagaimana menurutmu? Kamu terus melompat ke situasi paling berbahaya, seperti kamu memiliki bakat untuk menciumnya. Apakah kamu tahu, betapa khawatirnya Nona Seo Yuhui?”

“….”

“Yang lebih lucu adalah, kamu berhasil setiap saat. Kamu kembali hidup-hidup, bahkan sebagai pemula berlevel rendah, ketika bahkan aku akan mengalami kesulitan mencapai kesuksesan.”

“….”

“Tapi, aku masih khawatir. Jadi, aku mencoba menarikmu keluar dari dunia itu, setelah perang pertama. Tapi, aku ditolak dengan tegas. Sungguh perasaan yang aneh.”

Yoo Seonhwa berbicara setengah bercanda. Tapi, Seol Jihu tidak bisa tertawa sama sekali. Dia pikir, dia mengerti bagaimana perasaan Yoo Seonhwa saat itu.

Pembicaraan yang berlanjut dengan tenang, tiba-tiba terhenti.

“…Apa kamu tidak akan bertanya?”

Setelah hening beberapa saat, Yoo Seonhwa bertanya. Seol Jihu mengangkat kepalanya.

“Kenapa aku tidak memberi-tahumu tentang identitasku lebih awal… Kamu tidak marah padaku?”

“Tidak, mengapa aku harus menjadi? Bukannya, aku tak berbeda denganmu.”

Seol Jihu tidak pernah merasa marah atau kecewa. Karena, Yoo Seonhwa tidak memberi-tahunya tentang identitasnya. Lagipula, dia juga belum memberi tahu siapa pun di Bumi, tentang identitasnya.

Yoo Seonhwa menatapnya dengan penuh arti.

“…aku ingin mengonfirmasi.”

Kemudian, dia berbicara dengan tenang.

“Kamu selalu meminta maaf padaku dan aku selalu memaafkanmu…. Aku merasa kali ini akan berbeda. Tapi aku tidak berpikir, aku akan bertahan, jika aku terluka lagi…”

Dia berbicara perlahan, dan melanjutkan dengan kesulitan.

“Jadi, aku ingin memastikan dengan mata kepala sendiri. Apakah kamu benar-benar telah berubah, dan kembali ke dirimu sebelumnya… atau, jika kamu berpura-pura telah berubah lagi…”

“Jadi aku bisa mempersiapkan diri untuk itu.”

Yoo Seonhwa bergumam pelan.

Seol Jihu menutup matanya. Pipinya terasa panas. Dia bingung harus berbuat apa.

Dia menyesal… dan berterima kasih.

Dia merasakan hal yang sama, ketika dia dihidupkan kembali. Prestasinya di Paradise, bukanlah sesuatu yang diraihnya sendiri. Dia hanya bisa sampai sejauh ini, karena semua orang yang membantu di sepanjang jalan.

Berkat mereka, dia sekarang hanya selangkah lagi dari masa depan, di mana semua orang bisa tersenyum.

Tentu saja, bukan berarti masa lalu lenyap. Dia juga tidak bisa melupakan.

Dia tahu, dia harus meminta maaf. Tapi, mulutnya menolak untuk terbuka, karena rasa bersalah yang berat.

Lalu.

“Tidak apa-apa.”

Suara lembut mengalir keluar.

“Alasanku mengungkapkan identitasku kepadamu, adalah karena aku yakin.”

Seol Jihu melebarkan matanya dan mendongak.

“Kamu tahu, dulu… aku benar-benar menangis. Ketika aku mendengar Jinhee melalui telepon.”

“Hah?”

“Aku khawatir, berpikir jika setelah kehilangan ingatanmu, kamu akan kembali ke masa lalu…”

Namun, Seol Jihu tidak melakukannya. Meski berjuang dari hukuman mati Paradise, dia tidak jatuh dari tepi dan bertahan.

“Aku masih ingat apa yang kamu katakan.”

Yoo Seonhwa memiringkan kepalanya, seolah mengenang hari itu.

“Aku tidak bisa… aku tidak bisa… aku benar-benar tidak bisa berjudi…”

Dia menutup matanya, berbicara dengan lembut. Seolah-olah, dia menikmati kata-kata ini.

“Begitu…”

Kemudian, Yoo Seonhwa membuka matanya dan menatap Seol Jihu…

“Tidak apa-apa sekarang.”

Dia membuat senyum manis dan lega, yang menunjukkan kepuasannya.

Seol Jihu mengobrol lama dengan Yoo Seonhwa. Tidak hanya soal masa lalu, tapi juga masa depan.

Yoo Seonhwa memutuskan untuk menyimpan identitasnya sebagai Baek Haeju, untuk sementara waktu. Meskipun dia mengungkapkan identitasnya kepada Seol Jihu, tidak ada alasan langsung untuk memberi tahu orang lain juga.

Jang Maldong dan beberapa lainnya telah mendengar tentang itu. Tapi, mereka semua bungkam dan dapat dipercaya.

Begitu mereka selesai berbicara, mereka memutuskan untuk kembali ke paradise.

“Ngomong-ngomong, apa kamu percaya diri?”

“Hmm?”

“Maksudku, dalam mengalahkan ratu alien itu.”

Seol Jihu tersenyum tanpa disadari, menganggap deskripsi Yoo Seonhwa tentang Ratu Parasite agak menggemaskan.

“Tidak seperti aku sekarang.”

“Benarkah?”

Yoo Seonhwa bertanya dengan heran.

“Ya. Sekarang aku berada di dunia baru, aku bisa merasakan betapa kuatnya dia. Aku tahu, dia terikat oleh beberapa Batasan. Tapi, aku masih sedikit cemas.”

“Kalau begitu, bukankah kamu menetapkan tanggal marching terlalu cepat? Federation mengatakan, kalian mencoba untuk bergegas.”

“Aku punya cara, untuk membuatnya tepat waktu.”

Seol Jihu berbicara, saat dia mengeluarkan selembar kertas dari sakunya.

“Yang penting adalah, setiap orang membutuhkan peningkatan sekarang.”

Seol Jihu melirik Yoo Seonhwa, saat dia mengambil selembar kertas dengan kedua tangannya.

“Ngomong-ngomong… rasanya aneh, membicarakan hal ini denganmu.”

“Benarkah? Aku pikir, itu bagus.”

Yoo Seonhwa menyeringai, saat dia juga memegang kertas itu. Kemudian, saat keduanya merobek kertas menjadi dua…

“Oh benar, Jihu, ada sesuatu yang membuatku penasaran.”

Yoo Seonhwa tiba-tiba bertanya.

“Seberapa jauh, kamu pergi dengan Nona Seo Yuhui?”

“…?”

“Apakah kamu melakukan itu?”

Chwak!

Seol Jihu selesai merobek kertas, pada saat yang sama ia tidak bisa berkata-kata.

Flash!

Hal terakhir yang dilihat Seol Jihu sebelum cahaya menyilaukan yang menelannya adalah senyum Yoo Seonhwa yang berseri-seri.

Seol Jihu tidak kembali ke Valhalla, setelah memasuki Paradise. Dia pergi berbicara dengan Gula, untuk mempersiapkan hari-hari mendatang.

…Sebenarnya, dia tidak ingin mencari Yoo Seonhwa secepat ini. Dia tidak bersamanya, sepertinya sedang dipanggil ke kuil lain.

Bagaimanapun, setelah mengajukan pertanyaan yang ia inginkan, Seol Jihu membawa ketiga divinity itu keluar dari penyimpanan kuil dan menuju ke Valhalla. Dia bersenandung dengan gembira, setelah menerima jawaban yang ia inginkan.

Namun sesampainya di Valhalla, ada kabar gembira lain yang menunggunya.

Taman itu berantakan total.

“Uaaaak! Seseorang selamatkan aku!”

“Apa!? Bukankah kamu kehilangan kekuatanmu?”

Phi Sora dan Hugo berlari menyelamatkan hidup mereka, dengan tangan terangkat ke udara…

[Dasar bajingan gula hitam terkutuk!]

[Kamu juga berhenti!!]

Dan seekor burung monster raksasa, dengan marah mengejar Phi Sora.

“Kyaaaak!”

[Kuhahaha! Menangkapmu, dasar bugger kecil… Hmm?]

Setelah akhirnya berhasil menggigit kepala Phi Sora, secara kebetulan burung monster itu berbalik ke pintu masuk, sambil mengangkat lehernya yang panjang.

[Kamu…]

Phi Sora yang terus memukul, jatuh dari mulut burung phoenix.

“Ya! Aku hidup!”

Phi Sora menyerbu, begitu dia menyentuh tanah. Namun, burung phoenix tidak memperhatikannya. Itu telah menemukan Seol Jihu, menatap dengan bingung.

“Kamu…”

Sudut mulut Seol Jihu melengkung.

“Kamu…”

Burung phoenix juga berbalik menjadi anak ayam kecil, dan berkicau.

Segera…

“Kamu keparat!”

Seol Jihu dan Little Chick berteriak secara bersamaan, dan menabrak satu sama lain.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_458"

Follow Us