Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_459

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_459

Bab 459. Persiapan untuk Akhir (1)

 

Saat mereka saling bersilangan, Little Chick bangkit kembali dari benturan dan berguling di tanah. Namun, Little Chick tidak menyerah.

‘Duel’ langsung dimulai, dan dengan keras mematuk ke arah Seol Jihu, yang mengulurkan tangan.

Sebuah tangan besar terbang melintasi langit seperti anak panah, dan paruh tajam membelah udara.

Perkelahian sengit pun terjadi. Mereka berkeringat darah, sambil bertukar beberapa gerakan. Mereka menghancurkan rumput taman saat berguling-guling, dan kawah kecil muncul di tanah.

Perang besar antara manusia dan burung, membuat taman bergetar. Meskipun sepertinya tidak akan ada akhirnya, pemenangnya diputuskan dalam hitungan detik.

“Ah!”

Tangan besar itu berhasil merebut tubuh burung itu.

Di dalam taman yang hancur, rasa manis kemenangan, diserahkan kepada manusia.

“Keuk! Kalau saja aku punya cukup energi…!”

Paruh Little Chick bergetar, karena marah. Seol Jihu menyeringai, dan membawa Little Chick naik setinggi matanya.

“Kamu kalah, kan? Sekarang, serahkan.”

Little Chick berhenti melotot dan berkedip.

“Apa yang sedang kamu kerjakan? Apakah sesuatu terjadi pada otakmu, saat kamu dihidupkan kembali?”

“Bagaimana denganmu? Mengapa kamu menyerangku?”

“Tak ada alasan. Melihatmu, membuatku marah.”

“…Kamu bajingan kecil.”

Seol Jihu hendak meremas tangan kirinya. Tapi sebaliknya, meletakkan tangan kanannya di depan Little Chick.

“Pokoknya, serahkan. Kamu bilang, kamu akan.”

“….?”

“Jangan pikir aku lupa. Aku mendengar dengan jelas, sebelum aku kehilangan kesadaran.”

Little Chick sepertinya masih meragukan, apakah Seol Jihu sudah gila. Namun, setelah beberapa saat menatap dengan bingung, paruh bawahnya jatuh dengan bingung.

“I-Itu…”

“Itu?”

“Baik…”

“Baik?”

Seol Jihu menyeringai dengan mulutnya, menonjol seperti monyet. Little Chick mendengus, kesal dengan Seol Jihu. Little Chick menggeliat dari tangannya, lalu berteriak.

“Kapan aku mengatakan itu!?”

“Apa, kamu akan menarik kata-katamu sekarang?”

Mendengar ini, Little Chick dengan berani mengulurkan kakinya. Kali ini, giliran Seol Jihu yang tidak bisa berkata-kata.

“Hmph, kamu mengambil tahap keempat dan kelima secara praktis gratis. Dan sekarang, kamu ingin tahap keenam dan ketujuh juga? Di mana kamu menjatuhkan hati nuranimu?”

“Kamu bilang, kamu akan membukanya!”

“Jika kamu kembali hidup-hidup! Apakah kamu kembali hidup-hidup? Hah!? Kamu bahkan tidak bisa mendaki bukit yang sangat kecil, dan runtuh…!”

Seol Jihu terdiam. Sekarang dia memikirkannya, Little Chick benar.

“Tapi, pertarungan terakhir akan segera terjadi. Aku pikir, latihan dengan tahap keenam dan ketujuh akan membantu, jika aku akan melawan Ratu Parasite…”

Seol Jihu tiba-tiba berubah sedih. Little Chick tersentak…

“Tidak bisakah kamu melihat ini? Hmm?”

Kemudian, dia berteriak sambil menunjuk ke dahinya, dengan sayap kecilnya.

“Bukankah kamu harus membantuku mencapai usia dewasa, sebelum memintaku untuk ini? Bagaimana aku bisa membuka segel apa pun, jika aku tidak punya sarana!?”

“Itu benar.”

Mata Seol Jihu berputar.

“Poin kontribusi yang aku miliki, mungkin tersisa sedikit… aku pikir, itu akan cukup…”

“… Kamu baru saja dihidupkan kembali. kamu harus menjaga dirimu sendiri dan istirahat lebih sedikit. Kenapa kamu sudah menggunakannya untuk sesuatu?”

“Apa gunanya menunggu? Jika kita harus bertarung, lebih baik melakukannya secepat mungkin.”

“Hmm. Itu artinya, Parasite kalah dan mundur lagi…. Ya, mengingat sifat parasite. Aku rasa masuk akal, untuk tidak memberi mereka terlalu banyak waktu…”

Di samping catatan, Phi Sora bersembunyi di balik pohon, menyelinap melirik, dan menguping percakapan mereka.

‘… Apa yang mereka lakukan?’

Dia memiliki ekspresi tercengang. Awalnya, mereka berdua berkelahi seperti ingin membunuh satu sama lain. Sekarang, mereka melakukan percakapan serius dengan tatapan serius.

“Aku tidak tahu detailnya, sejak aku baru bangun tidur. Tapi, aku bisa membayangkan apa yang terjadi… Bagaimanapun, tahap keenam dan ketujuh tidak begitu mudah untuk dikuasai.”

“Aku tahu.”

“Apa yang kamu tahu? Mulai dari tahap keenam, kamu tidak dapat menggunakan Authority yang diberikan begitu saja. Untuk tahap ketujuh, kamu harus memperhatikan kondisi fisik-mu juga…”

Little Chick mengerutkan alisnya, di tengah pembicaraan. Saat itulah, dia merasakan divinity mengalir keluar dari tubuh Seol Jihu.

“Kamu… P-Pokoknya, kamu butuh waktu untuk membiasakan diri dengan itu!”

“Jangan khawatir.”

Seol Jihu menyeringai.

“Aku akan punya lebih dari cukup waktu.”

“Bukankah kamu mengatakan, pertempuran sudah dekat?”

“Kalau begitu, kamu hanya perlu menyediakan waktu.”

Seol Jihu mengedipkan mata.

“Apakah kamu mau datang juga?”

Mendengar pertanyaan samar Seol Jihu, Little Chick memiringkan kepalanya.

***

 

Seol Jihu menghabiskan sisa hari itu dengan damai di pelukan Seo Yuhui, dan mengadakan pertemuan keesokan paginya. Sebelum sampai ke agenda utama, ada beberapa hal yang perlu ia jaga.

“Bagaimana kabar Sinyoung?”

“Sangat sibuk. Perwakilan Yun Seora berlarian dari hari ke hari, mengurus masalah di Bumi dan di Paradise…. Dia memiliki pekerjaan yang cocok untuknya.”

Ini tidak mengherankan, karena setiap eksekutif dieksekusi.

“Aku bertanya-tanya, mengapa dia tidak mengangkatnya… aku kira, akan sulit untuk melihatnya untuk sementara waktu.”

“Perwakilan Yun Seora, maksudmu? Mengapa?”

“Aku ingin berterima kasih padanya. Nona Yun Seora yang mendapatkan Sumpah Kerajaan, kan?”

Kim Hannah mengangguk.

“Karena kedua belah pihak sedang sibuk sekarang. mungkin, kamu dapat mengungkapkan rasa terima kasihmu, dengan mengirimkan bantuan yang dijanjikan Federation kepada Scheherazade, terlebih dahulu. Itu seharusnya lebih dari cukup.”

“Bukankah organisasi lain bekerja dengan mereka?”

“Itu sebelum perang. Sekarang, benar-benar berantakan. Eva adalah satu-satunya kota yang tidak hancur total.”

Seol Jihu mendecakkan bibirnya.

“…Aku rasa, mau bagaimana lagi. Lakukan itu. Tapi, aku masih ingin bertemu dengannya nanti.”

“Aku akan mencoba meninggalkan pesan untuknya. Ngomong-ngomong, bagaimana dengan Triad?”

“Aku berbicara dengan Tuan Hao Win di telepon, sebentar di Bumi. Dia bilang, dia sedang sibuk saat ini. tapi, dia akan turun untuk mengambil bagian, setelah Ratu Parasite dikalahkan.”

Kim Hannah terkekeh.

“Jadi, kamu akhirnya mempelajari seluk-beluknya, memanggil mereka terlebih dahulu.”

“Tentu saja. Jika bukan karena Triad yang membantuku, aku tidak akan berada di sini sekarang.”

“Senang sekali kamu tahu. Mereka menghentikanmu dari melompat keluar jendela, segera setelah kamu bangkit kembali. Tentu saja, kamu harus membayarnya kembali.”

Seol Jihu memelototi Kim Hannah. Dia memasang aura tidak bersalah, dan mulai menuliskan sesuatu di selembar kertas, bersenandung.

“Bukan salahku kamu menendang Master…”

Menilai dari pukulan halus yang ia buat. Dia pasti masih marah tentang apa yang terjadi beberapa hari yang lalu.

“Oh ya, apakah T-mu baik-baik saja?”

“Ya, dia sedikit kotor, jadi aku menyuruhnya mandi. Dan sekarang, dia tidur di bawah matahari.”

“Sayang sekali. Aku juga ingin bertemu dengannya lagi.”

“Mungkin agak sulit sekarang. aku memiliki Black Lace denganku di sini. Apakah kamu ingin melihatnya saja?”

“Tidak, tidak apa-apa. Aku bisa melihat T besok.”

“Ya ampun, tapi besok akan menjadi hari Fishing Net.”

Kim Hannah bermain bersama, tanpa mengedipkan mata. Sepertinya, dia sudah terbiasa dengan tingkah laku Seol Jihu.

Seol Jihu menggaruk kepalanya dengan canggung.

“Pokoknya, aku serahkan sisanya pada Kim Hannah…”

Seol Jihu menyapu poninya, lalu berkedip. Dia memanggil semua orang ke kantor, tapi…

“…?”

Untuk beberapa alasan, semua orang menatapnya lekat-lekat atau tertawa. Misalnya, Chohong menyeringai dengan punggung menempel ke dinding, Phi Sora tertawa di depan meja, dan Eun Yuri menatapnya tajam.

Seol Jihu merasa seperti kehilangan sesuatu.

Selain Seo Yuhui yang memeluk kepalanya dari belakang kursi, dengan kepala di atas kepalanya. Teresa duduk bersila di tepi mejanya, membuatnya terlihat menggoda, dan beban kecil bisa dirasakan di kaki kirinya… sejak beberapa waktu lalu.

“Apa yang kamu lakukan di sini, Yang Mulia?”

“…Hmm?”

Charlotte Aria memiringkan kepalanya. Dia bersandar di kaki Seol Jihu, membaca buku.

Seol Jihu bukan satu-satunya yang terkejut. Baek Haeju juga sama. Dia tampak seperti seseorang yang hanya berharap, melihat satu kucing pencuri. Tapi, dia melihat enam predator mengincar mangsa yang sama.

Tentu saja, mangsanya sendiri tidak menyadari semua ini. Dia mengobrak-abrik sakunya, mencoba mengangkat topik utama.

“Seperti yang kalian semua tahu, kita akan bergandengan tangan dengan Federation dan meluncurkan serangan ke wilayah Parasite.”

Ini akan menjadi pertama kalinya dalam sejarah, jika manusia dan ras asing menyerang wilayah Kekaisaran.

“Masih ada waktu sebelum itu… tapi, kita tidak bisa mengatakan, jika kita selalu dalam posisi yang menguntungkan. Meskipun sekarang, hanya setengah dari Army Commander yang tersisa. Parasite tidak bisa dianggap terluka parah, selama Ratu Parasite masih hidup dan sehat.”

Seol Jihu berbicara tentang topik berat ini dengan nada ringan, sebelum mengeluarkan barang yang ia siapkan.

“Karena pertempuran kita berikutnya akan berada di wilayah Kekaisaran, Ratu Parasite pasti akan muncul dengan kekuatan penuh. Ini akan menjadi pertempuran terakhir yang menentukan nasib tiga kekuatan. Jadi…”

Tak, tak, tak!

Dia mengguncang kantong, dan tiga bola yang bersinar redup jatuh ke meja.

“Kita harus meningkatkan kekuatan kita, sebagai persiapan untuk pertempuran itu.”

Diligence, Charity, dan Temperance.

Mata semua orang membelalak, saat mereka menatap ketiga divinity ini.

Rencana Seol Jihu sederhana. Itu untuk menawarkan para divinity dengan imbalan poin kontribusi, dan menggunakan Divine Wish, untuk membantu mempercepat pertumbuhan rekan satu timnya.

Divine Wish hanya mahakuasa dalam hal hal-hal yang bisa diberikan oleh Seven Sins. Tapi, ada batasan yang jelas. Jika kekuatan maksimum Wish, setara dengan sepuluh poin. Maka, biaya untuk menghidupkan kembali Earthling, juga akan menjadi sepuluh poin.

Dalam hal ini, satu Divine Wish hanya akan dapat menghidupkan kembali satu orang.

Tapi dengan logika yang sama, seseorang akan dapat meminta banyak permintaan, menggunakan satu Divine Wish. Misalnya, seseorang dapat meminta senjata dan armor, masing-masing berharga lima poin.

Jadi, hal pertama yang diperiksa Seol Jihu adalah, seberapa dekat setiap orang untuk dipromosikan.

Saat mereka bertarung melawan Parasite selama sebulan sejak Ekspedisi Sumpah Kekaisaran kedua. Dia berharap mereka telah mengumpulkan sejumlah exp dan poin kontribusi yang layak.

Bahkan dalam kenyataannya, Yi Sungjin dipromosikan ke Level 4, dan Yi Seol-Ah dipromosikan menjadi High Ranker. Tidak hanya itu, Eun Yuri yang memberikan kontribusi signifikan dalam perang, melewati dua level dan menjadi Level 6.

Sayangnya, tidak ada orang yang dipromosikan menjadi Unique Ranker. Valhalla memiliki beberapa Level 6. Tapi, sebagian besar kekurangan poin kontribusi yang dibutuhkan, untuk promosi.

Rupanya, beberapa hanya gagal beberapa poin…

‘Itu tidak masalah.’

Seol Jihu tidak peduli. Membantu orang naik level, ketika mereka berada pada status poin kontribusi 70 hingga 80 persen, akan sangat berbeda dari seseorang dengan status nol persen.

Belum lagi, sebagian besar tidak perlu melalui ujian promosi.

Maka, Seol Jihu berencana untuk memisahkan rekan-rekannya menjadi tiga kelompok, dan mengisi poin kontribusi yang tidak mereka miliki untuk promosi, menggunakan Wish.

Lebih tepatnya, Baek Haeju dan Seo Yuhui berada di grup pertama. Karena, mereka sudah mengumpulkan banyak poin kontribusi. Kazuki hampir tidak bisa menyesuaikan diri juga.

Kelompok kedua terdiri dari Chung Chohong, Teresa, dan Phi Sora.

Karena mereka hampir ketinggalan promosi, Divine Wish masih memiliki kekuatan Wish yang tersisa. Jadi, Marcel Ghionea dan Hugo dapat disertakan juga.

Grup ketiga terdiri dari Eun Yuri, Yi Seol-Ah, dan Yi Sungjin.

Ini adalah grup yang Seol Jihu buat, setelah banyak pertimbangan. Sayang sekali, dia harus meninggalkan Hoshino Urara. Tapi, tidak ada tempat yang cocok untuknya, bahkan jika dia mengalahkan Marcel Ghionea dan Hugo.

Dia juga pertimbangan sengit antara Yi Seol-Ah dan Oh Rahee. Tapi pada akhirnya, dia memutuskan yang pertama. Akan sangat bagus jika mereka berdua bisa naik level. Tapi, itu tidak mungkin dilakukan dalam dua cara.

Setelah mendengar penjelasannya, anggota Valhalla menunjukkan wajah kaget.

Seol Jihu memiringkan kepalanya.

“Apa yang salah? Aku pikir kalian akan senang.”

Eun Yuri menatap para divinity, sebelum menatap Seol Jihu.

“Papa?”

“…Maksudmu apa?”

“Maksudku…”

Phi Sora melangkah.

“Jelas, itu bagus untuk kita… aku yakin, semua orang mengerti apa yang kamu katakan… Hanya saja… Kamu tahu…”

“Maksudmu apa?”

“Apa aku benar-benar perlu mengejanya untukmu!? Kamulah yang mendapatkan divinity itu. tapi alih-alih menghabiskannya untuk dirimu sendiri. Kamu mengatakan, kamu akan menjaga kami…”

Phi Sora menggigit bibirnya.

“Apakah kamu tidak ingin dipromosikan ke Level 10?”

“Level 10? Mengapa aku harus?”

Seol Jihu mendengus.

“Ini tidak seperti, naik level akan mengubah apapun untukku.”

“Itu tidak akan mengubah apapun?”

“Tidak. Tidak selain nama kelasku.”

Seol Jihu berbicara dengan tegas.

“Naik level, akan memberiku 10 ability point. Bahkan, jika aku menambahkan poin yang aku miliki sekarang, itu hanya akan cukup untuk meningkatkan statistik Luck-ku. Apa gunanya seorang Warrior memiliki status Luck yang tinggi?”

Phi Sora berkedip. Karena dia percaya, Pinnacle adalah peringkat tertinggi yang bisa dicapai oleh statistik. Dia tidak mengerti apa yang dibicarakan Seol Jihu.

“Kamu mungkin tidak mengetahui hal ini, Nona Phi Sora. Tapi murni dalam hal level fisik, aku dapat dengan mudah melampaui Level 10.”

“A-Apa?”

“Aku menyimpan Divine Elixirs sampai akhir. Dan setelah aku bangkit, aku menyadari status Durability, Agility, dan Mana-ku meningkat lagi…. aku tidak bisa benar-benar mengukurnya. Tapi, aku harus berada di sekitar level Level 14 atau 15.”

Seol Jihu kemudian menambahkan, “Murni, dalam hal level fisik.”

Maria juga bergumam,

“Aku tahu duduk di atasnya, adalah langkah yang benar…”

Seol Jihu mengabaikannya dan melanjutkan.

“Aku menilai akan lebih baik, jika kalian semua menggunakan poin itu daripadaku. Itu saja.”

Dia menekankan poin terakhir. Seolah-olah, dia tidak akan menerima keberatan apa pun. Tentu saja, dia tidak menyebutkan alasan sebenarnya. Yang mana tidak perlu mempertaruhkan bahaya, ketika dia puas dengan nama kelasnya saat ini.

“Kami tidak punya alasan untuk menolak, jika itu masalahnya. Tapi …”

Chohong yang bersandar di dinding dengan tangan disilangkan, berbicara.

“Tapi, sulit untuk merasa nyaman dengannya. Maksudmu, aku akan menjadi Level 7, kan?”

“Ya.”

“Maka, aku tidak akan memiliki poin kontribusi tersisa, setelah menjadi Unique Ranker. Bahkan jika aku memperoleh ability point untuk meningkatkan level fisik-ku, aku tidak akan dapat mempelajari skill apa pun.”

Dia mengatakan itu daripada menyebar senyum tipis, dia harus fokus pada beberapa poin penting.

Dia juga tidak salah.

“Kamu bisa mempelajari skill-mu sendiri.”

“Apa?”

Chohong mengerutkan alisnya.

“Apa yang kamu bicarakan? Hanya ada dua bulan sebelum tanggal marching. Jadi, bagaimana kita…”

“Jangan khawatir. Aku akan menunjukkan cara, untuk mengubah 60 hari menjadi 600 hari.”

Mendengar ini, Chohong terdiam.

“Bagaimana?”

Teresa bertanya, mencondongkan tubuh lebih dekat ke Seol Jihu.

“Baiklah, izinkan aku mengatakan, ini adalah penggunaan lain dari Divine Wish.”

“Astaga. Kamu memiliki lebih banyak Divine Wish?”

“Itu aku dapatkan dengan poin kontribusiku sendiri. Aku memiliki beberapa sisa setelah naik level, dan aku bahkan membunuh dua Army Commander setelah itu.”

Teresa melakukan sikap ganda. Sekarang dia memikirkannya, Seol Jihu lah yang membunuh Sung Shihyun, dan menghentikan penghancuran diri Abhorrent Charity.

“Baiklah, hanya itu yang ingin aku sampaikan kepada semua orang. Aku akan menjelaskan sisanya nanti.”

Seol Jihu tersenyum dan bangkit.

“Aku harus pergi ke suatu tempat.”

***

 

Setelah pertemuan, Seol Jihu berkeliaran di sekitar gedung Valhalla.

[Berhenti…]

“Kking!”

[Berhenti di situ…!]

“Kking! Kking!”

Dia menemukan Flone sedang bermain-main dengan anak anjing kecil dan membawanya ke tempat yang tenang untuk berbicara.

“Flone, apakah kamu ingat Ekspedisi Dream Pagoda?”

[Ya! Mengapa kamu bertanya?]

Flone tampak bingung.

“Pikirkan tentang itu. Siapa yang mengira, jika Prasasti Evaluasi yang kita temukan, akan membantu melindungi World Tree?”

Sebelum pulang ke rumah setelah ekspedisi, Seol Jihu telah mengaktifkan Nine Eyes. Saat itu, hutan merupakan campuran warna kuning dan biru.

“Nasib Roselle berubah, karena kita menerima permintaannya. Jika bukan karena kita, dia mungkin telah terjebak di dalam hutan itu selamanya.”

Dia tidak tahu, mengapa hutan bersinar biru saat itu. Tapi dia akhirnya mengerti, setelah Perang Benteng Tigol. Yang penting adalah Seol Jihu tahu tempat lain, yang merupakan campuran kuning dan biru.

“Artinya, pilihan kita bisa mengubah nasib orang lain. Tidak hanya yang hidup, tapi juga yang mati.”

[O-Oke…]

Flone tampak fokus, tapi benar-benar bingung.

“Apakah kamu ingat vila kaisar kuno?”

[Tentu saja.]

“Aku berpikir, tentang bagaimana memanfaatkan tempat itu. Dan aku pikir, akhirnya aku mendapatkannya. Kamu tahu, bagaimana aku menjadi Apostle of Gluttony, kan?”

[T-Tunggu.]

Flone buru-buru mengangkat tangannya.

[Maaf, aku tidak begitu yakin apa yang kamu maksud dengan takdir, vila, kerakusan, dan semua itu… Apa yang kamu coba katakan?]

Seol Jihu tersenyum, menganggap Flone yang cemberut itu lucu.

“…Flone.”

Sepertinya, dia harus mencapai poin utama, sebelum menjelaskan sisanya.

“Maukah kamu menjadi Servant-ku?”

Mata Flone membelalak.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_459"

Follow Us