Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_460

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_460

Bab 460. Persiapan untuk Akhir (2)

 

Setelah pembicaraan berakhir, Seol Jihu dan Flone segera melakukan perjalanan ke Nur, dan menyeberangi Laut Mariposa.

Di masa lalu, Flone harus menggendong Seol Jihu. Tapi kali ini, dia tidak perlu melakukannya.

Karena kecepatan terbang Seol Jihu, didorong oleh mana dari Divine Beginning, dia jauh lebih cepat daripada Flone.

Divine Spear Level 9, Class Skill – Air Movement.

Chachak!

Permukaan air bergetar hebat dan terbelah, saat Seol Jihu terbang di atasnya, dengan kecepatan peluru.

[Aku ingin tahu, apakah kita akan baik-baik saja?]

Suara Flone terdengar dari liontin, yang tergantung di leher Seol Jihu.

“Maksudmu apa?”

[Tujuan kita berada di dalam wilayah Parasite. Mereka sudah pernah menyerang kita dari sini sebelumnya… Bagaimana jika mereka menunggu kita?]

“Baiklah… Biarkan mereka menunggu, tentu saja.”

Seol Jihu menjawab dengan acuh tak acuh.

Reaksi tenangnya, membuat Flone kagum.

[Wow, lihat seberapa besar kamu sudah dewasa! Sepertinya, baru kemarin, kamu gemetar saat melihat Army Commander.]

“Aku tidak menganggapnya enteng. Maksudku adalah, aku bisa melarikan diri, jika hal terburuk terjadi.”

[Aku tidak tahu… Jika mereka benar-benar menunggu kita. Aku pikir, kamu benar-benar akan menghajar mereka.]

“Itu tergantung. Aku akan melawan mereka, jika situasinya memungkinkan. Jika aku entah bagaimana bisa membuat mereka melepaskan divinity mereka, itu pasti akan membantu dalam pertempuran yang akan datang.”

[Ya ampun, sangat bisa diandalkan.]

Sepasang lengan tembus cahaya muncul dari liontin, dan melilit leher Seol Jihu.

Flone kembali memainkan permainan ‘wanita yang sudah menikah, dalam hubungan cinta rahasia’.

[Jika kamu begitu percaya diri melawan Army Commander. Maka, hantu di mansion itu tak akan menjadi masalah sama sekali.]

“Ya, jika mereka belum berubah sejak kunjungan terakhir kita. Kamu tidak perlu khawatir, tentang apa pun, Flone. Bersiaplah untuk makan.”

[Ya! Tolong biarkan aku datang! Dengan hal bbeesssaaarr yang kamu masukkan ke dalam diriku…!]

“Berhentilah bersikap aneh.”

[Apa.. Apa yang aku lakukan sekarang…]

“Apa yang kamu bicarakan?”

[Maksudku, aku ingin ikut denganmu ke vila kaisar kuno. Karena, kamulah yang terbang sekarang.]

“Lalu, bagaimana dengan ‘hal besar’?”

[Kamu memberiku Authority of Gluttony. Kekuatan ini adalah berkah dewa, jadi tentu saja sangat besar. Aku tidak sabar untuk mencobanya.]

“…”

Seol Jihu menghela nafas, dan liontin itu berdengung dengan cekikikan.

[Pokoknya, cepat bawa aku ke vila, agar aku bisa makan sepuas hati.]

“Flone. Jika kamu tidak waspada, kamu mungkin akan kenyang selama 9 bulan.”

[Oh?]

Flone menuntut penjelasan. Tapi, Seol Jihu tetap diam dan dengan cepat menyeberangi laut.

Tak lama kemudian, dia menemukan sebuah bangunan di tepi tebing.

Itu adalah vila kaisar kuno, Sacrificium.

KWANG!

Seol Jihu membuka pintu dengan keras.

Begitu dia melangkah masuk, mana yang membentang di seluruh vila, merasakan beberapa keanehan.

‘Roh jahat.’

Ini adalah hantu yang menjadi korban balas dendam, setelah mereka mati secara tidak adil di bawah pemerintahan kaisar.

Pembalasan mereka adalah penyebab kematian tragis Kaisar Gorgonu. Meskipun, Seol Jihu tidak dapat memastikan, apakah Kaisar telah meninggal di vila ini. Atau, jiwanya telah diseret ke sini, setelah kematiannya.

‘Aku merasa kasihan pada mereka. Tapi…’

Dalam ratusan tahun setelah kematian, mereka menjadi roh jahat, yang penuh kebencian terhadap yang hidup.

Itulah mengapa Seol Jihu berjanji kepada Flone, jika dia akan membebaskan roh-roh jahat dari vila ini. dan, membantu mereka kembali ke surga, setelah semuanya selesai… secara paksa, jika perlu.

Mereka saat ini berada di dalam wilayah Parasite, jadi tidak bijaksana membuang waktu. Seol Jihu buru-buru mulai menaiki tangga, untuk menyelesaikan sesuatu secepat mungkin.

[Tempat ini benar-benar suram.]

Seperti yang Flone katakan, keheningan yang menakutkan telah menyelimuti vila, yang diwarnai dengan kebencian dan kesedihan.

Tapi satu hal berbeda dari kunjungan terakhir mereka:

Mereka tidak bisa merasakan permusuhan di mana pun. Sebaliknya, vila itu dipenuhi ketakutan.

Terguncang oleh kehadiran Seol Jihu, roh-roh jahat melarikan diri sejauh mungkin darinya, menuju lantai tertinggi.

[Sibuk, bukan…?]

Flone sepertinya menikmati situasi saat ini.

Saat menaiki tangga, Seol Jihu tiba-tiba mengangkat kepalanya tinggi-tinggi.

Dia melihat sesuatu dengan cepat menghilang, dengan desir jubah putih di dekat pegangan tangga, di atas kepalanya.

Tapi, sebelum hantu itu bisa mencapai tengah tangga….

[…!?]

…Dia terhenti. Manusia yang telah berada di belakangnya sampai beberapa detik yang lalu, sekarang menunggunya di ujung tangga.

Mata acuh tak acuh Seol Jihu, bersinar dengan cahaya yang menakutkan. Itu semakin meneror sang hantu.

“Halo.”

[Ke… Ke….]

“Kamu hantu sebelumnya. Orang yang meminta Flone untuk menyerahkanku.”

[Ke…!]

“Aku ingat kamu. Kemari.”

Saat Seol Jihu melangkah maju, hantu itu mundur selangkah. Matanya cekung, karena ketakutan.

“Jadilah baik. Aku tahu, kamu ingin keluar dari sini.”

[…]

“Bantu aku sekali saja. Aku akan membersihkan jiwamu dan melepaskanmu, ketika semuanya sudah berakhir. Aku bahkan akan mengadakan ritual untukmu. Itu janji.”

Roh jahat itu tetap diam.

Menurut Flone, hantu yang gagal memasuki alam baka, secara bertahap kehilangan semua emosi. Lalu, hanya menyisakan keinginan terkuat yang mereka miliki, ketika mereka masih hidup.

Fenomena ini terutama terlihat pada roh jahat.

Roh jahat yang tidak mampu memahami kata-kata Seol Jihu itu, terus bergerak semakin jauh, gemetar ketakutan.

Sedikit yang hantu itu tahu, jika dia semakin dekat dengan Flone, yang sedang menaiki tangga menuju dirinya, dengan mulut terbuka lebar.

[Nyom.]

Suaranya lucu yang hanya meningkatkan keseraman dari pemandangan yang mengikutinya.

Flone menelan kepala roh jahat itu, dalam satu gigitan.

Roh jahat itu berjuang, melambaikan tangannya dengan liar. Tapi, Flone dengan cepat memakannya seperti sedang menghisap mie.

“Begitu?”

[Mm… Aku tidak tahu, apakah itu membuatku lebih kuat. Tapi aku merasa, kehadiranku telah tumbuh.]

Ketika Seol Jihu menjadi Apostle of Gula, dia diberi hak untuk menunjuk Servant. Dia dapat membagikan Authority-nya hingga ke lima orang.

Tapi, menunjuk banyak Servant tidak selalu bagus.

Dengan hanya satu Servant, kekuatan Authority tetap kuat seperti biasanya. Tapi dimulai dari yang kedua, kekuatan individu berkurang. Karena, Authority bersama ‘dibagi’ secara merata di antara para Servant.

“Itu mungkin, karena dia kecil. Dia akan berbeda.”

[Benarkah? Cepat bawakan aku, lebih banyak makanan. Aku ingin makan lebih banyak!]

Menjilat bibirnya, Flone mendesak Seol Jihu. Dia sepertinya sudah terbiasa dengan ‘rasa hantu’.

Tidak ada hal aneh yang terjadi, bahkan setelah mereka mencapai lantai tertinggi. Para hantu terus menjauh dari Seol Jihu.

Seol Jihu tidak dapat melihat kejahatan besar yang menghantui mereka di masa lalu. Tapi, dia merasa energi itu ada di dekatnya.

Dia melakukan sesuatu yang tidak pernah ia bayangkan sebelumnya. Dia berjalan sepanjang lorong, menuju kamar di paling ujung.

Hantu Kaisar Gorgonu menggigil di sudut ruangan.

Dengan setiap langkah yang diambil Seol Jihu ke arahnya, tubuhnya beriak seperti lendir hitam.

Itu secara naluriah merasakan bahaya.

Spear of Purity, God-Slaying, Gluttony, Anti-evil Energy, Righteous Heart…

Seol Jihu memiliki semua kemampuan berbahaya ini, dalam harmoni yang sempurna.

Mereka bahkan bisa membunuh Unsightly Humility, Undead King dalam satu pukulan, jika dia lengah.

Jadi, meskipun Kaisar Gorgonu adalah hantu terkuat di vila ini, dia tetap tidak memiliki peluang melawan Seol Jihu.

Woong!

Seol Jihu membangkitkan energinya, saat dia memiringkan kepalanya ke kiri dan kanan untuk meregangkan lehernya. Dan, Spear of Purity mulai melepaskan Reinforced Sword Qi.

“Kamu.”

[Ohhhh…]

Dia mengarahkan tombaknya ke depan, dan lendir hitam itu melingkarkan dirinya lebih jauh ke dinding.

“Jawab aku!”

[Oh, oh?]

“Aku tidak akan memintamu dua kali. Maukah kamu menyerah sekarang. Atau, akankah kamu menyerah, setelah aku mengalahkanmu?”

[Ohh… Ohhhhh…!]

Roh jahat itu melolong menantang, meremas harga dirinya yang terakhir.

Namun.

KWANG!

Setelah bola bersinar muncul di belakang Seol Jihu….

“Orang ini.”

Gemuruh!

…Dan saat petir menyelimuti Seol Jihu dan badai petir yang dahsyat mulai menumpuk di langit di atas mansion…

Roh jahat itu segera berlutut kembali.

“Apa?”

Seol Jihu mendengus, perlahan melambaikan tombak di depannya.

“Ingin mengatakan sesuatu?”

[Ooh…]

“Apa yang bisa kamu lakukan?”

Lendir hitam menjadi lemas. Sepertinya, dia telah kehilangan keinginan untuk bertarung.

Pilihan cerdas, mengingat tiga teknik terkuat Seol Jihu… Reinforced Sword Qi, Supernova Explosion, dan Hell Severing

Semuanya diarahkan padanya, siap diluncurkan kapan saja.

“Aku tidak akan bersikap mudah padamu. Kamu harus datang padaku, dengan nyawamu dipertaruhkan.”

[… Ohh.]

[Dia bilang, dia sudah mati.]

Flone menafsirkan gumaman hantu itu.

Seol Jihu mendorong Spear of Purity ke depan.

[Kuo, Kuaaak!]

Benjolan hitam itu bergoyang putus asa.

“…Bodoh. Aku di sini, bukan untuk bermain permainan kata. Intinya adalah kamu harus bekerja keras. Jika kamu baik-baik saja dengan hidup sebagai budak atau disiksa untuk selamanya. Maka, tentu saja, aku menolaknya.”

Seol Jihu menarik kembali tombak, dan menatap Flone yang menelan ludahnya. Ketika Servant melihat isyarat itu, dia bergegas menuju roh jahat itu.

Seol Jihu menyaksikan Flone melahap roh jahat dengan penuh perhatian, jika terjadi sesuatu yang tidak terduga. Saat dia melakukannya, dia melihat sekilas sesuatu di dekat ambang pintu.

Dia menoleh dan melihat roh jahat yang sangat besar di pintu, meskipun lebih kecil dari Kaisar Gorgonu.

“Ah.”

Seol Jihu menegakkan bahunya.

Hanya ada satu roh jahat di rumah sebesar kaisar ini.

“Tuan, senang bertemu denganmu lagi.”

Seol Jihu membungkuk dengan sopan.

Dia harus… karena roh jahat itu adalah kakek Flone, yang tindakannya menyerahkan Janji Temperance, yang menyelamatkan hidup Seol Jihu di Alam Spirit.

[Nyom, nyom, nyom.]

Flone begitu fokus pada makan, sehingga dia bahkan tidak memperhatikan kedatangan kakeknya.

“Oh, bukan itu yang kamu pikirkan. Aku baru saja menjadi Apostle of Gula…”

Dia mencoba menjelaskan, tapi itu tidak perlu. Dia dapat merasakan, jika roh jahat itu tersenyum, ketika dia melihat cucunya menikmati ‘makanan yang lezat’. Meskipun, cucu perempuan tersebut terlihat agak aneh…

“Terima kasih, Tuan, karena telah mempercayaiku dengan sumpah berhargamu terakhir kali. Berkat kemurahan hatimu, aku bisa sampai sejauh ini.”

[Mm…]

“Dan… jika kamu mengizinkanku mendapat hak istimewa… aku akan membuatnya cepat. Satu-satunya harapanku adalah kamu beristirahat dengan damai…”

Seol Jihu sedikit memutar kepalanya, saat dia berbicara.

‘Apa yang salah denganku?’

Dia gugup tanpa alasan, seperti calon menantu yang meminta izin ayah mertua, untuk menikahi putrinya.

“Jika aku entah bagaimana menyinggungmu…”

Kakek Flone tidak mengatakan apa-apa, hanya mendekat dan menepuk bahu Seol Jihu. Karena, ini terasa seperti persetujuan, wajah Seol Jihu menjadi cerah.

Setelah mereka menghabisi hantu terkuat, dan memperoleh izin dari hantu terkuat kedua, sisanya terjadi dengan sangat cepat.

Seol Jihu menunggu Flone melahap semua hantu di mansion, dan kemudian berangkat bersama.

[Ah, aku kenyang sekali.]

Flone tersenyum puas, dengan kedua tangan di perutnya. Seol Jihu tersenyum, melihat pemandangan itu.

Sekarang, mereka memiliki satu senjata lagi, yang bisa mereka gunakan, dalam pertempuran yang akan datang.

Flone tidak hanya menjadi lebih kuat, tapi dia juga mendapatkan kemampuan untuk melepaskan hantu yang ia makan. Itu mirip, dengan bagaimana Seol Jihu yang mengeluarkan divinity Diligence dari Sung Shihyun.

Singkatnya, mereka memperoleh pasukan roh jahat, yang bisa menyaingi Empat Tentara musuh.

Pasukan roh jahat khususnya akan efektif, melawan pasukan spectra, yang bergerak secara bertahap di medan perang, dalam bentuk tembus cahaya.

“Baiklah, haruskah kita pergi?”

[Ya, suami baruku! Kamu yang terbaik!]

“Flone?”

Seol Jihu dan Flone melonjak ke langit, tertawa riang.

***

 

Ketika keduanya kembali dari ‘bulan madu rahasia’ mereka, anggota Valhalla yang lain sudah menyelesaikan persiapan untuk keberangkatan.

Seol Jihu membawa mereka ke kuil. Dia mempersembahkan tiga divinity, dan membuat keinginan seperti yang dijanjikan.

Hasilnya, Yi Sungjin naik dari Level 4 ke Level 5 ‘Royal Guard’.

Yi Seol-Ah naik dari Level 5 ke Level 6 (Aura’s Aria). Richard Hugo mendapatkan gelar ‘Barbarian Mighty Warrior’, dan Marcel Ghionea menjadi ‘Der Freisch├╝tz’.

Ayase Kazuki naik dari Level 6 ke Level 7 (Seeker), dan Eun Yuri menjadi ‘Light Of Unquenchable Wisdom’. Chung Chohong sekarang menjadi ‘Guardian’, Teresa menjadi ‘Empress of the Battlefield’, dan Phi Sora naik menjadi ‘Ruthless Vanguard’.

Terakhir, Baek Haeju dan Seo Yuhui yang keduanya merupakan Level 8, masing-masing menjadi Level 9 Sacred Spear dan Level 9 Saint Empress.

Setelah promosi, Valhalla sekarang memiliki lima Unique Ranker baru. Mereka benar-benar sekelompok yang menakutkan.

“…Ck.”

Seol Jihu mendecakkan lidahnya, dengan sedikit kekecewaan.

Dia tahu, dia seharusnya tidak menginginkan hal-hal seperti itu. Tapi, dia diam-diam berharap, setidaknya salah satu dari mereka akan memiliki nama Kelas yang aneh. Namun, semuanya normal.

‘Aku tahu itu. Itu hanya Gula-nim…’

Menggerutu, Seol Jihu menghitung poin kontribusi yang tersisa.

Setelah memberi Little Chick banyak divine power. Dia mengeluh dengan tatapan tajam, jika dia adalah yang terakhir dari kelompok yang ditingkatkan.

Seol Jihu akhirnya kehabisan poin kontribusi.

‘Gula-nim. Harapanku adalah…’

Dia menggunakan Wish terakhirnya segera…

[Aku menerima keinginanmu.]

Dan Gula menerimanya tanpa ragu-ragu.

Gemuruh!

Dia mendengar suara batu besar berguling.

“KIAAAAAK…!”

Dan juga, teriakan.

Berdiri diam di tempatnya, Seol Jihu segera menyaksikan Phi Sora bangkit kembali di titik awal.

“Ah ah!”

Phi Sora bergegas ke depan, tapi kehilangan pijakan dan jatuh.

Saat dia mengangkat dirinya ke siku, lengannya bergetar hebat.

Dia belum pernah mengalami kematian sebelumnya. Dan seberani itu, ini adalah pengalaman yang mengejutkan baginya.

“…Sial! Lagipula, aku akan bangkit lagi!”

Akhirnya, Phi Sora berdiri dan mulai berlari lagi menuju lereng.

Tepat sekali.

Tempat di mana Seol Jihu membawa rekan-rekannya adalah ruang cobaan, yang dibuat secara eksplisit untuk earthling yang tidak dipilih oleh Seven Sins. Atau, menolak untuk melayani dewa atas kemauan mereka sendiri.

Itu adalah Path of Soul.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_460"

Follow Us