Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_461

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_461

Bab 461. Persiapan untuk Akhir (3)

 

Path of Soul.

Itu adalah ruang terisolasi yang dibuat untuk tujuan menguji earthling.

Yang menarik perhatian Seol Jihu adalah aliran waktunya.

 Waktu mengalir sepuluh kali lebih cepat di dunia ini, daripada di Paradise. Artinya, sepuluh hari di ruang ini, sama dengan satu hari di paradise.

Seol Jihu menggunakan Divine Wish terakhirnya dalam menggunakan Path of Soul, sebagai tempat latihan. Mengingat luasnya tempat dan jumlah orang yang akan memasukinya, ada banyak hal yang harus ia tinggalkan, untuk memungkinkannya.

Pertama, hadiah yang bisa didapat dengan melewati ujian, semuanya telah dihapus. Bahkan, jika seorang peserta mencapai puncak dengan kekuatan mereka sendiri. Mereka tidak akan dapat menerima Authority God-slaying.

Juga tidak perlu makan atau minum di Path of Soul, tapi efek ini juga telah disingkirkan.

Bagaimanapun, makanan bisa dibawa dari luar.

Selain itu, karena tujuan menggunakan Path of Soul adalah untuk melatih dan bukan ujian. Niat Seol Jihu bukanlah untuk mendorong tubuh semua orang hingga batasnya.

Jang Maldong selalu mengatakan makan dan istirahat dengan baik, juga merupakan bagian dari pelatihan.

“Euuuuh!”

Phi Sora dihidupkan kembali di titik awal, setelah mati lagi. Dia memelototi gunung dengan ekspresi frustrasi. Saat ini, ada tujuh orang lainnya di sana.

Chohong dan Hugo mendorong batu-batu besar ke atas lereng pertama, dan Yi Sungjin memblokir batu-batu besar yang berguling dengan perisainya, di lereng kedua.

Tentu saja, seperti Teresa, beberapa tidak mendaki lereng, tapi mempraktikkan Grand Cosmic Shift, yang diajarkan Seol Jihu.

“Aku tidak mengerti.”

Phi Sora mengerutkan alisnya, saat dia melihat ke arah Yi Seol-Ah, yang sedang berlarian dengan Aura di lereng kedua. Dia bersenang-senang, menghindari batu besar yang berguling ke bawah.

“Aku tahu, ada perbedaan antara Warriors dan Archer. Tapi, bagaimana…”

“Path of Soul tidak mempengaruhi semua orang, dengan cara yang sama.”

Seol Jihu berbicara dengan tenang.

“Kondisi orang yang mengikuti ujian itu yang menentukan. Setiap orang memiliki keinginan dan batasannya sendiri.”

Phi Sora menggigit bibir bawahnya, karena penjelasan Seol Jihu yang masuk akal.

“Chohong dan Hugo masih mendaki lereng pertama, karena alasan serupa. Mereka pasti memiliki stat Strength yang lebih tinggi daripada Nona Phi Sora. Tapi, mereka masih berusaha untuk meningkatkan kekuatan mereka, bukan?”

“Yah… itu karena, kita tidak perlu melalui semua lereng…”

Phi Sora cemberut, tapi sepertinya dia tidak mengerti. Segera, dia menghela nafas dan melirik Seol Jihu.

“…Apakah kamu benar-benar di tempat ini selama tujuh tahun?”

“Ya. Tapi, kamu tidak perlu melakukannya seperti diriku. Aku yakin, kamu tidak akan memakan waktu selama itu.”

“Sayang, terima kasih telah mempercayaiku. Tapi, tidak bisakah kamu memberiku nasihat yang lebih realistis atau sesuatu? kamu tahu, seperti aku harus melakukan ini, aku harus melakukan itu.”

Seol Jihu membuat ekspresi bermasalah. Setelah mengamati selama beberapa hari terakhir, dia sudah memperhatikan kelemahan Phi Sora. Dia hampir sempurna sebagai pemimpin raid. Tapi, dia tidak memiliki kelincahan.

“Kenapa kamu tidak mengatakan apapun? Tidak bisakah kamu memberi-tahuku satu atau dua hal?”

Lalu.

“Haruskah aku memberi-tahumu?”

Sebuah suara tajam memotong. Seorang pria ber-armor hitam berjalan masuk dari kiri. Dia tampak seperti bajingan total, dengan cara dia menggigit potongan daging dari tusuk sate.

“Kamu…”

Itu adalah Black Seol Jihu.

Tak satu pun anggota Valhalla yang terkejut melihatnya, hanya sedikit yang terkejut. Itu karena, SeolJihu telah memberi tahu mereka, tentang Blacky, sebelum mereka memasuki Path of Soul.

Meskipun Black Seol Jihu benar-benar merupakan perwujudan Future Vision, semua orang mengenalnya sebagai pembantu, yang diatur oleh Gula untuk ujian. Masalahnya adalah tak ada yang mencoba mendapatkan bantuannya.

“Cukup merengek. Kamulah yang tidak bisa melakukannya. Apa yang kamu ingin dia lakukan?”

“Apa itu tadi? Merengek?”

“Ya, merengek. Apa lagi yang akan kamu sebut itu? Dengar, mengapa menurutmu, kamu tidak bisa mendaki lereng kedua, meskipun kamu memiliki pemahaman dasar tentang Grand Cosmic Shift? Jangan bilang, kamu tidak tahu. Kelincahanmu sudah buruk, dan kecepatan reaksimu lambat.”

Black Seol Jihu berbicara dengan tajam, dengan senyum berseri-seri.

“Bagaimana kakimu bisa bergerak cepat, saat tubuhmu lambat bereaksi? Jika aku jadi dirimu. Aku akan fokus menghindari dan meningkatkan kemampuanku, untuk bereaksi terhadap perubahan cepat.

Nyatanya, aku akan mengesampingkan segala sesuatu dan melakukan itu. Kalau tidak, aku tidak akan bisa tidur!”

“….”

“Kamu bahkan tidak tahu kondisi ujian dan mengeluh tentang melakukan yang lebih buruk daripada Seol-Ah… Dan di atas itu, kamu rakus.”

“…Keuk!”

“Dengarkan di sini. Apakah kamu pikir, kamu bisa mempelajari Ethereal Shift, hanya dengan berlari seperti banteng tanpa otak? Hmm?”

Black Seol Jihu mengangkat bahu.

“Jika kamu berpikir, aku mengkritikmu secara tidak adil, teruskan saja. Aku sebenarnya pernah melihat seorang pria melakukan itu. Dia hanya berlari hari demi hari, sampai akhirnya dia menguasainya. Jika itu dirimu. Aku yakin, itu hanya akan memakan waktu dua tahun, tanpa henti berjalan.”

“Kamu sangat luar biasa, ya?”

Phi Sora memelototinya. Dia tidak dapat menemukan sesuatu yang salah, dengan apa yang dikatakan Black Seol Jihu. Tapi, nadanya terlalu provokatif.

“Ya, aku luar biasa. Aku bisa mengatakan ini, karena aku lebih hebat darimu.”

Black Seol Jihu tidak terpengaruh, dan terus menjadi sarkastik.

“Kamu dipersilakan untuk menerima saranku, atau membuangnya. Dan jika kamu tidak senang denganku… kamu tahu apa yang harus dilakukan, bukan?”

Black Seol Jihu menunjuk ke tombak yang tergantung di punggungnya.

Phi Sora mendengus. Dia ingin memukulinya sampai habis, tapi…

“….”

Dia tidak berani memulai perkelahian. Itu karena, pada hari pertama, dia melihat Hugo terbunuh puluhan kali, setelah bereaksi keras terhadap ucapan masamnya, ‘Seekor anjing yang tidak bisa mengerti, perlu diajari dengan tongkat’.

“…Sangat rendah hati.”

Phi Sora meludah ke tanah, dan berbalik. Black Seol Jihu terkekeh.

“Itu sangat marah, bagi seseorang yang akan berkata, ‘ya, sayang…’ di masa depan.”

“Brengsek!”

Phi Sora berteriak, saat dia berlari menaiki lereng. Dia tampak seperti akan menangis.

“Aku tahu, ini akan terjadi.”

Seol Jihu menghela nafas.

“…Apa yang kamu makan?”

“Ini? Ayam goreng yang ditusuk.”

Black Seol Jihu mengeluarkan sepiring tusuk sate ayam, saat dia menggigit tusuk sate lagi.

“Haeju yang membawanya. Kamu harus mencobanya juga. Renyah, dan rasanya luar biasa.”

“Kemarilah sebentar.”

“A-Ada apa?”

Seol Jihu menyeret Black Seol Jihu ke tempat kosong, dan berbicara dengan pelan.

“Tidak bisakah kamu menjadi sedikit lebih baik?”

“Lebih baik? Aku sudah cukup baik. Apakah kamu tidak ingat apa yang aku katakan, ketika kamu berada di tempat mereka?”

“Tapi, aku tidak berada dalam situasi yang sama dengan mereka. Lagipula, pelatihannya baru saja dimulai. Jadi, mereka belum terbiasa. Kamu harus memperhatikan itu.”

“Bukannya aku mengatakan sesuatu yang salah. Selain itu, Sora membutuhkan kritik semacam itu. Jika tidak, dia tidak akan bersemangat dan berusaha lebih keras.”

“Tapi… haa, sudahlah. Hanya saja, jangan mengejek mereka. ‘Sayang’ sedang meregangkannya.”

“…Apa menurutmu aku bercanda?”

Suara Black Seol Jihu tiba-tiba tenggelam. Seol Jihu melompat kaget.

Black Seol Jihu mengosongkan piring sebelum Seol Jihu menyadarinya, dan memasukkan sebatang rokok ke mulutnya. Dia tiba-tiba tampak muram, seperti dia menua sepuluh tahun.

“…Kenapa kamu menatapku seperti itu?”

“Rokok… bukankah kamu menyuruhku berhenti?”

“Menurutmu, mengapa aku merokok?”

Seperti pepatah, marah pada orang lain karena kesalahanmu sendiri, Black Seol Jihu menjadi marah.

“Sial, aku bahkan tidak bisa mengutukmu. Karena, itu seperti meludahi wajahku sendiri. Aku bersyukur jika masa depan berubah, tapi hasilnya… seberapa…”

Black Seol Jihu menghela nafas, tidak seperti biasanya, dan menundukkan kepalanya.

Seol Jihu memiringkan kepalanya.

Menurut Black Seol Jihu, mereka seperti kompartemen berbeda dari satu kereta. Artinya, pilihan yang diambil Seol Jihu, akan memengaruhi masa depan Black Seol Jihu.

Tentu saja, karena Black Seol Jihu adalah perwujudan dari ‘masa depan’, tubuhnya tetap sama dengan diri aslinya di masa depan. Itu tidak mencerminkan pilihan yang dibuat Seol Jihu saat ini.

Meski begitu, dia masih bisa mencari tahu, bagaimana masa depan berubah.

“Apakah… apakah sesuatu yang buruk terjadi?”

Ketika Seol Jihu bertanya dengan hati-hati, Black Seol Jihu mengangkat alisnya.

“Kamu…”

Lalu, dia berbicara.

“Berhati-hatilah dengan ini.”

Dia mengetuk benda diantara kedua paha Seol Jihu, dengan batang tombak. Seol Jihu melangkah mundur, menanyakan ada apa.

“Untuk Yan/yandere, Squishy, ​​dan Miss Pink… (jenis miss V wanita) mereka akan datang padamu dengan tekad. Jadi katakanlah, itu tidak bisa dihindari. Mengenalmu, mungkin tidak ada cara bagimu untuk melarikan diri.”

“…Siapa?”

“Dan kemudian ada menang-di-siang hari, kalah-di-malam hari. Hannah dan Nona Pervert… tapi, mari kita sisihkan itu juga.”

Seol Jihu tidak bisa memahami apa yang dikatakan Black Seol Jihu.

“Tapi, kamu juga bukan saint. Tidak ada alasan untuk Honghong dan Hughug…”

“Aku tahu siapa Honghong, tapi siapa Hughug?”

“Charlotte Aria, tentu saja.”

Black Seol Jihu menampar bibirnya.

“Tapi… bersikap baiklah pada Hughug. Dia benar-benar kekasih. Ketika keadaan menjadi sulit, dia satu-satunya yang selalu ada untukmu.”

Sekitar waktu inilah, Seol Jihu mulai memahami apa yang dibicarakan Black Seol Jihu.

“Wow…”

“…?”

“Aku pikir, Haeju akan menjadi satu-satunya untukmu.”

Dia tahu, jika Black Seol Jihu adalah dirinya di masa depan. Tapi dia tidak dapat membayangkan hal seperti itu terjadi, karena Seo Yuhui adalah satu-satunya gadis dalam pikirannya.

“Kenapa kamu tidak lebih berhati-hati? Hanya bagaimana hal-hal itu menjadi seperti itu?”

Pada saat itulah, Black Seol Jihu melampaui kemarahan dan langsung memelototi Seol Jihu dengan tatapan berapi-api. Dia tampak geram, tapi juga frustasi. Karena, dia tidak bisa mengatakan apapun secara detail.

“…Bro.”

Black Seol Jihu merendahkan suaranya dan menggeram.

“Kamulah masalah sebenarnya di sini. Kenapa kamu seperti ini?”

“Apa?”

“Apa? Apa? Haa… Aku tidak akan mengatakan ini, jika itu hanya terjadi sekali atau dua kali. Kamu pergi dengan seseorang, tanpa tahu mereka akan memangsamu. Dan kemudian, kamu dimangsa. Kamu mabuk dan membuat kesalahan, kamu terhanyut oleh suasana hatimu, dan itu mengarah ke hal lain…”

“Itu kamu, bukan aku.”

“Jangan konyol. Aku adalah kamu, kamu!”

“Jangan khawatir, aku juga akan mengubah masa depan itu untukmu.”

“Ha ha! Lucu!!”

Black Seol Jihu tertawa, seolah dia bahkan tidak geli.

“Aku yakin, kamu akan melakukannya. Oh benar, sekarang kita sedang berbicara, izinkan aku mengatakan sesuatu yang lain. Explosion Supernova. Apa itu Explosion Supernova? Apakah kamu tidak malu?”

Ekspresi Seol Jihu dengan cepat menjadi dingin. Dia mencengkeram Spear of Purity tanpa sadar.

“…Tarik itu kembali.”

Indra penamaannya yang diejek, adalah satu hal yang ia tolak untuk mengalah.

“Apa, kamu ingin melakukannya?”

Black Seol Jihu juga mencengkeram tombaknya, senang.

“Ya… Tuan Seol Jihu, kamu pasti sudah dewasa.”

“Tarik kembali apa yang kamu katakan.”

“Kamu sudah besar sekarang, ya. Kamu pikir, memiliki tingkat fisik yang tinggi, bukan? Hmm?”

“Aku memperingatkanmu.”

“Diam dan datang. Apakah aku mengajarimu untuk bertarung dengan mulutmu?”

Kedua Seol Jihu memperbaiki postur mereka.

Kemudian, mereka secara bersamaan menendang tanah, menghilang dari pandangan mata.

Dentang, dentang!

Hanya bayangan belakang mereka yang berkedip di sana-sini, percikan logam bergema.

Dengan ilmu tombak saja, Black Seol Jihu pasti lebih unggul. Dan pengalaman dan penerapan keterampilan yangdia peroleh dari pertempuran yang tak terhitung jumlahnya, adalah sesuatu yang cukup, untuk menutupi kekurangan fisiknya, sampai tingkat tertentu.

Masalahnya adalah sampai sejauh mana.

Black Seol Jihu menciptakan celah di pertahanan Seol Jihu dan menyerang. Tapi, Seol Jihu memukul dengan sikunya, dan melakukan serangan balik.

Ketika Black Seol Jihu mencoba menyerang balik dan Seol Jihu tiba-tiba muncul di belakangnya dan memukulnya dengan poros tombaknya… dia hampir jatuh ke belakang, karena terkejut.

Ini tidak dapat membantu, karena satu-satunya stat peringkat EX Black Seol Jihu adalah Mana. Sementara, Mana Seol Jihu berada di peringkat Divine Beginning. Karena sisa statistik Seol Jihu selain Luck, berada di peringkat EX… masuk akal, jika Black Seol Jihu tidak akan menjadi tandingannya.

“Memang… kamu berada di alam yang jauh lebih tinggi dari Sung Shihyun. Aku sangat terkejut.”

Seol Jihu berbicara dengan jujur. Dia berencana untuk mengalahkan Black Seol Jihu sejak awal. Tapi, kemampuan tombak dan gerakannya yang sempurna, membuatnya kehilangan kesempatan setiap saat.

“…Kamu bangsat.”

Ketika Black Seol Jihu melihat, jika Seol Jihu benar-benar menatapnya, niat membunuh yang menakutkan muncul dari tubuhnya. Dia membangunkan mana, berniat memberi Seol Jihu pelajaran. Tapi, dia menyesalinya di saat berikutnya.

Untuk Black Seol Jihu, petir berkumpul di ujung tombaknya, ketika dia menggunakan Hell Severing. Tapi untuk Seol Jihu, langit itu sendiri bergemuruh.

Dan ketika Black Seol Jihu terkena Explosion Supernova yang diolok-oloknya, dia mengalami secara langsung, betapa sangat kuatnya ledakan itu.

Lupakan membalas, dia harus menghabiskan semua usahanya, hanya untuk menghindarinya.

…Memiliki tingkat fisik yang tinggi, benar-benar adalah tujuan akhir segalanya.

“Kamu benar-benar ingin melakukan ini?”

Black Seol Jihu yang hangus hitam, mengertakkan gigi dan melepaskan Reinforced Sword Qi. Namun, Reinforced Sword Qi yang ditembakkan dari Spear of Purity Seol Jihu, jauh lebih besar dan lebih padat. Dan bahkan, itu memancarkan cahaya yang lebih terang.

Black Seol Jihu menjadi terdiam sesaat, pada kemurnian cahaya.

“…Kamu bangsat!”

Black Seol Jihu berteriak, seolah-olah dia dianiaya.

Tidak dapat dihindari bagi murid untuk suatu hari melampaui guru-nya. Tapi, dia tidak bisa untuk tidak berpikir, bukankah ini terlalu berlebihan !?

***

 

Kwang, kwang, kwang…!

“Monster… mereka monster…”

Menonton pertarungan yang mengguncang langit dan bumi, Phi Sora menggelengkan kepalanya dan bergidik.

Dia gagal mendaki lereng kedua lagi. Dia lapar, dan karena Baek Haeju baru saja membawa makanan, dia memutuskan untuk istirahat.

Tak lama kemudian, aroma yang menghembus, membuat beberapa orang berkumpul di sekitarnya. Empat atau lebih wanita mengobrol tentang ini dan itu.

[Itu benar! Aku melihatnya!]

Ada Flone, berbicara dengan penuh semangat tentang sesuatu.

“E-Eh?”

Dan ada Seo Yuhui yang terengah-engah dengan tangan menutupi mulutnya. Dan juga Baek Haeju, Chohong, Teresa, Phi Sora…

…Tentu saja, belum ada wanita yang hadir, yang tahu. Jika ini akan menjadi awal, dari apa yang kemudian dikenal sebagai ‘Pertemuan Pengujian’.

Kwang!

“Hei, kenapa di sana berisik sekali? Tidak bisakah mereka melihat, kita sedang mencoba makan?”

Chohong menggerutu, sambil menutupi telinganya dengan tangan.

“Aku tidak tahu. Mereka berdua mengobrol dan tiba-tiba mulai berkelahi.”

Phi Sora mengambil tusuk ayam goreng, dan menggigitnya. Dia tidak bisa menyembunyikan keheranannya, bahkan ketika dia menyaksikan Black Seol Jihu dipukuli dengan paksa.

“… Aku masih tidak percaya.”

“Tidak percaya apa?”

“Orang itu.”

Phi Sora melanjutkan sambil tergagap.

“Aku tidak bisa membayangkan menjadi seperti dia. Bagaimana dia bisa menjadi begitu kuat, bahkan sebagai manusia, seperti kita semua?”

Seol Jihu pernah berkata, dia menghormati Phi Sora.

Phi Sora juga menghormati Seol Jihu. Bukan sebagai pribadi, tapi sebagai Earthling.

“Dia sangat luar biasa. Dan aku tidak hanya mengatakan ini, karena dia adalah perwakilan kita. Siapa yang mengira, earthling yang mampu menghancurkan Army Commander akan muncul?”

Phi Sora menatap dengan ekspresi kagum, sebelum tiba-tiba memiringkan kepalanya.

“Tapi…”

Dia kemudian mulai terkikik, membuat Chohong berkedip karena bingung.

“Kenapa tiba-tiba kamu tertawa?”

“Maksudku…”

“…?”

“Pikirkan tentang itu. Siapa yang mengira, dia akan menjadi seperti ini, ketika kita pertama kali melihatnya?”

“Ah, begitu…”

“Apa yang kalian bicarakan?”

Teresa diam-diam bergabung dengan percakapan mereka. Baek Haeju yang duduk agak jauh dari kelompok lainnya, juga mengangkat telinganya.

“Dia sebenarnya jauh lebih baik akhir-akhir ini. Dia bukan lagi lelucon di masa lalu.”

“Maksudmu, bagaimana dia mencari dada besar seperti bayi, setiap kali dia tidur?”

“Ah, itu juga. Dengar, kami berdua sedang minum di Bumi. Dan karena dia benar-benar mabuk, aku membawanya ke motel. Kamu tidak akan percaya betapa dia…”

“…Kuhum!”

Phi Sora mengangkat kepalanya, di tengah ceritanya. Baek Haeju batuk pelan, dengan tangan menutupi tenggorokannya. Dia tampak tidak nyaman, untuk sedikitnya.

“Apakah kamu tersedak sesuatu? Apakah kamu butuh air?”

“…aku mendapatkannya.”

Baek Haeju menuangkan air ke dalam cangkir, dengan ekspresi tidak sabar.

“Ngomong-ngomong, mengesampingkan itu… aku pikir, bakatnya adalah yang benar-benar perlu disebutkan. Kembali saat di Haramark…”

Phi Sora mengangkat bahu, dan melanjutkan ceritanya.

“Ah, aku juga punya. Semua orang mendapatkan hal yang sama, ya?”

“Ya. Aku masih terdiam, setiap kali memikirkannya. Kenapa dia memberi wanita itu?”

“Rasanya memang aneh…. Yang lucu adalah, setiap orang mendapatkan ukuran yang sempurna.”

“Tapi, kenapa dia memberikan itu? Aku tidak bisa memahaminya. Jadi suatu hari, aku bertanya, mengapa dia memberikan itu kepada kita, dan pikiran apa yang ada di baliknya. Jawabannya benar-benar sesuatu... Menurutmu apa yang dia katakan?”

“Ooh, aku penasaran. Apa yang dia katakan?”

“Jangan kaget.”

Teresa dan Phi Sora mengobrol dengan penuh semangat. Sementara itu, Baek Haeju meminum air dari cangkirnya, pura-pura tidak peduli.

“Ya Dewa, dia bilang, pacarnya senang mendapatkan celana dalam sebagai hadiah. Jadi dia pikir, semua gadis akan menyukainya!”

“Puuuuuuu!”

Percakapan terhenti lagi.

Chohong, Teresa, dan Phi Sora menoleh secara bersamaan.

Batuk, batuk!”

Baek Haeju yang memuntahkan air di mulutnya, terbatuk-batuk dengan keras.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

“Tahan. Aku pikir, ada kesalah-pahaman.”

“…Salah paham? Maksudmu apa?”

“Tidak, maksudku…!”

Baek Haeju melambaikan tangannya, dengan tergesa-gesa. Trio Chohong, Teresa, dan Phi Sora memiringkan kepala mereka. karena, Baek Haeju jarang gugup seperti ini.

Hanya Seo Yuhui yang tersenyum pahit.

Segera, Baek Haeju diam-diam bangkit dan pergi dengan Tathagata Spear-nya. Berkata, jika dia perlu bicara.

Seo Yuhui mengalihkan pandangannya dari Baek Haeju, dan beralih ke Flone.

“…Hmhm.”

Mengipaskan pipinya, yang memerah karena suatu alasan…

“…Nona Flone.”

Dia membungkuk sedikit…

“Apakah itu…”

Dan kemudian, dua bertanya, sambil merentangkan lengannya ke samping.

“Apa ini benar-benar besar?”

[Ya! Aku melihatnya!]

Flone meletakkan tangannya di pinggul dan menjawab.

[Aku melihatnya dengan mataku sendiri!!]




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_461"

Follow Us