Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_463

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_463

Bab 463. Arus Berombak Emas di Kekaisaran (1)

 

“Kamu melatih mereka dengan sempurna.”

Itu tadi penilaian Jang Maldong terhadap anggota Valhalla, setelah mereka kembali dari pelatihan.

Dan dia benar. Dikelilingi oleh energi misterius namun tajam. Semuanya, tampak sangat berbeda, dari saat pertama kali pergi.

Perubahan itu wajar saja, mengingat berapa kali mereka meninggal, pelecehan verbal tanpa akhir yang mereka alami, dan air mata yang mereka tumpahkan, saat mendaki lereng.

Seol Jihu mengadakan pertemuan strategi, segera setelah mereka kembali.

Selama ketidak-hadiran mereka, Federation mengirim seluruh ras dwarf untuk membantu memulihkan umat manusia, sambil membuat persiapan untuk perang, termasuk ‘migrasi’ World Tree.

Diputuskan, jika mereka akan berkumpul di Pegunungan Hiral.

Jarak perjalanan akan terpendek bagi umat manusia, jika mereka melintasi Pegunungan Arden dan bergabung di dalam wilayah Parasite. Mereka masih memutuskan untuk berkumpul sebelum melintasi perbatasan. Seandainya, Parasite mencoba menghancurkan dua kekuatan secara individual.

Selain itu, beberapa topik berbeda dibahas selama pertemuan. Tapi, hanya ada satu hal yang benar-benar perlu diperhatikan Seol Jihu.

Ratu Parasite.

Hasil pertempuran antara Seol Jihu dan Ratu Parasite, akan sangat memengaruhi hasil perang.

Federation dan manusia berjanji untuk menciptakan lingkungan, tempat Seol Jihu dapat berkonsentrasi pada misinya.

Jika bantuan mereka berhasil, itu akan sangat membantu Seol Jihu.

Setelah agenda ditetapkan, Seol Jihu menghubungi keluarga kerajaan dan organisasi perwakilan dari semua kota, dan meminta mereka untuk mengirim pasukan ke Eva.

Dia menekankan, jika mereka yang menolak panggilan wajib militer, tidak akan memiliki tempat tersisa bagi mereka di paradise, setelah perang.

Seol Jihu berpikir, prosedurnya tidak akan berjalan semulus yang ia inginkan.

Namun, yang mengherankan, orang-orang dari kota-kota di seluruh paradise, dengan rela menanggapi permintaannya.

Tentu, organisasi perwakilan terikat oleh Sumpah. Jadi, mereka tidak punya pilihan. Tapi dia terkejut jika earthling lain yang bukan anggota organisasi, juga bersedia mematuhinya.

Karena penasaran, Seol Jihu menyelidiki masalah tersebut, dan menemukan jika berita kemenangannya atas Sung Shihyun dan pembunuhannya atas Abhorrent Charity, telah menyebar ke seluruh Haramark.

Kim Hannah memberi-tahunya, jika kejadian ini sekali lagi mencerminkan kecenderungan earthling, untuk memprioritaskan kepentingan mereka.

Mereka hanya berpartisipasi dalam perang, karena situasinya tidak separah dulu. Jika mereka bisa kembali hidup-hidup, mereka tidak hanya akan dikenali sebagai pahlawan. Tapi, juga bisa menghindari dicap pengecut.

Pada awalnya, ini membuat Seol Jihu sedikit pahit, tapi dia segera berubah pikiran. Faktanya, ini adalah bukti kuat, jika dia telah mengubah umat manusia.

​​Manusia dengan cepat menanggapi permintaan bantuan Valhalla. Karena, itu adalah sesuatu yang mereka harapkan.

Haramark adalah yang pertama tiba.

Jan Sactus memimpin pasukan ke Eva atas nama Teresa, dan earthling dari Sicilia tiba berikutnya.

Agnes mendapat manfaat dari perubahan yang dipimpin oleh Seol Jihu, dan diangkat sebagai Apostle of Superbia. Kabar baik lainnya adalah, dia juga dipromosikan ke Level 8 ‘Arachne’, sebagai pengakuan atas jasanya selama Ekspedisi Sumpah Kekaisaran dan perang yang mengikutinya.

Berikutnya adalah Philip Muller dari Odor dan Yun Seora dari Scheherazade, masing-masing memimpin pasukan mereka.

Grazia dan Caligo mengikuti…

Segera, seluruh umat manusia berkumpul di Eva, di bawah komando Valhalla.

Malam sebelum badai…

Statistik Windows

1. Informasi Umum

Nama

Seol Jihu

Tanggal dipanggil

16 Maret 2017

Nilai Tanda

Gold

Jenis kelamin/ Usia

Laki-laki / 27

Tinggi / Berat

180.5cm / 75.8kg

Kondisi Saat Ini

Good

Kelas

Lv 9 (Divine Spear)

Kebangsaan

Korea Selatan (Area 1)

Afiliasi

Valhalla

Alias

Enemy, Representative of Valhalla, Federation’s Savior, First Star, Huuuge, Apostle of Gula, War hero of Haramark, Snowy, Training Masochist

 

2. Ciri-ciri

a. Temperament:

-Self-Order (Menekan emosi, keserakahan, dan gerak hati dengan keinginan rasional)

-Competitive (Keinginan untuk menang)

-Super Human (Luar biasa dalam menahan rasa sakit dan kesulitan bila dibandingkan dengan manusia pada umumnya)

b. Aptitude:

-Effort (Berusaha dengan tubuh dan pikiran untuk mencapai tujuan)

-Clean Mirror, Calm Water (Memiliki pikiran tenang, bersih menyerupai cermin bersinar dan air tenang.)

-Hearth and Soul is One (Tidak goyah dan tak tergoyahkan ketika berkonsentrasi pada satu hal)

-Average (Normal dalam segala hal. Tidak memiliki bakat tertentu)

 

3. Kondisi Fisik

Strength

EX

Durability

EX

Agility

EX

Stamina

EX

Mana

Divine Beginning

Luck

High (Intermediate)

Ability Point yang Tersisa: 4

 

4. Skill

a. Authority (3)

Servant

Unknown Rank

1. Flonecia Lusignan La Rothschear (100%)

God-slaying

Unknown Rank

Gluttony

Unknown Rank

b. Basic Skill (1)

Future-Gauging Nine Eyes

Unknown Rank

c. Class Skill (12)

Skill Awakening

Berserk

EX

Basic Spear Techniques

Thrust

EX

Strike

EX

Cut

EX

Nemesis: Curse Spear of Misfortune

Highest

Nemesis: Spear of Retaliation

Highest

Aerial Movement

EX

Mana Spear - Multiply

EX

Secret Art: Wave of Sword Qi

EX

(Add) Explosion

EX

Secret Art: Reinforced Sword Qi

Highest

(Add) Explosion

Highest

Secret Art: Mutilation

Highest

Ethereal Shift

EX

Righteous Heart

EX

Trinity Harmony

Unknown Rank

One with Spear

Unknown Rank

Sword Spear

Unknown Rank

Formless Spear

Unknown Rank

Mind Spear

Unknown Rank

Infinity

Unknown Rank

Convergence Thousand Stream

Unknown Rank

d. Miscellaneous Skill (7)

Reinforced Circuit

EX

Grand Cosmic Shift

EX

Hell Severing

EX

Intuition

EX

Thousand Thunder

Highest

Supernova Explosion

EX

 

5. Level of Cognition

Executor (Star of Gluttony, orang yang memimpin Paradise)

Nervous

Golden Rule (Memperlakukan orang lain seperti mereka memperlakukanmu)

 

Senyuman menyebar di wajah Seol Jihu, saat dia memeriksa jendela statusnya.

Berat badannya sudah kembali normal.

Itu semua berkat perawatan Seo Yuhui. Khawatir Seol Jihu telah kehilangan terlalu banyak berat badan, dia memastikan Seol Jihu makan dengan baik dan tidur nyenyak, selama mereka berada di Path of Soul.

Dua perubahan lain selain berat badannya, lebih menonjol dari yang lain.

Yang pertama adalah Authority yang terkait dengan Spear of Purity dipindahkan ke Class Skill.

Ini menunjukkan, jika Seol Jihu telah menguasai skill ini sepenuhnya. Meskipun, dia belum mempelajari Seventh Ultimate Art. God Spear membutuhkan tingkat penguasaan yang benar-benar baru. Itu tidak dapat dijangkau bahkan dengan Trinity Harmony.

Black Seol Jihu berkata; mau bagaimana lagi, jika Seol Jihu melakukannya dengan cukup baik, hanya untuk mencapai Convergence Thousand Stream, yang menyatukan aliran Infinity yang tak terbatas, menjadi satu.

Yang kedua adalah dia mengangkat Thousand Thunder ke Highest.

Black Seol Jihu awalnya menentang ini. Tapi sejak itu, Durability dan Stamina Seol Jihu telah meningkat menjadi EX.

Seol Jihu bisa saja mengangkat Thousand Thunder ke EX jika dia mau. Tapi, sengaja berhenti di Highest, agar benar-benar aman.

Dia sangat senang dengan perubahan ini. karena, bahkan Highest secara signifikan meningkatkan kekuatan destruktif dari Hell Severing dan Supernova Explosion.

‘Tapi apa Huuge itu…?’

Dia baru-baru ini memperhatikan, jika anggota perempuan Valhalla terkikik, setiap kali dia melewati mereka. Beberapa kali dia melihat, mereka melirik area pribadi-nya.

Saat Seol Jihu memiringkan kepalanya, tatapannya tiba-tiba beralih ke cermin. Dia ingat apa yang dikatakan Black Seol Jihu.

‘Apa yang harus aku lakukan…’

Setelah berpikir panjang, Seol Jihu berdiri di depan cermin.

Dia tahu, lebih baik tidak melihat.

Tapi bahkan jika dia berbaring di tempat tidur sekarang, dia tidak akan bisa tidur. Sebagaimana dibuktikan, oleh slot kedua dari Level of Cognition-nya.

Seol Jihu menenangkan napasnya, dan menatap matanya di cermin.

Kemudian, dia mengaktifkan Future-Gauging Nine Eyes.

Saat tubuhnya mulai memancarkan cahaya keemasan…

FLASH!

Sebuah visi mulai terkuak.

***

 

Api berkobar di seluruh medan perang.

Pada hari ini, bintang merah, penyerang dari luar angkasa… akhirnya mendapatkan kembali cahayanya.

Api hitam menyala di langit, dan menelan semua bintang di alam semesta. Dan Bumi dan satu planet lainnya tercemar darah.

Pemandangan dari neraka terungkap di tengah cahaya merah tua yang menyebar, seperti cat air di atas kanvas.

Darah ada di mana-mana. Tubuh, tulangnya hancur, dan dagingnya robek. Itu membentuk lumpur tak berdasar.

‘Tempat ini adalah…’

Saat Seol Jihu mengamati sekeliling, dia secara naluriah menyadari di mana ia berada.

Dia melihat ke masa lalu, bukan masa depan. Dia berdiri di medan perang dari perang terakhir, di kehidupan sebelumnya.

Di tengah keributan, hanya satu tempat yang tetap sunyi, sehingga menonjol dari yang lain.

Di sana, seorang pria dan seorang wanita berdiri memelototi satu sama lain, ruang di antara mereka dipenuhi ketegangan.

[Bagaimana perasaanmu?]

Wanita itu adalah orang pertama yang memecah kesunyian yang mencekik. Meskipun, dia hampir tidak bisa disebut wanita.

Hanya wajahnya yang seperti manusia. Sisa tubuhnya tampaknya telah diubah, menjadi spesies yang sama sekali berbeda.

[Aku berkata, bagaimana perasaanmu? Jawab aku.]

Makhluk itu yang diyakini pernah menjadi seorang wanita selama hidupnya, bertanya lagi. Dia terdengar agak geli.

[Wanita yang sangat kamu hargai, dan dunia yang sangat kamu cintai… keduanya telah menjadi seperti ini. Aku ingin mendengar pendapatmu tentang masalah ini. Mau bicara?]

‘Tunggu sebentar. Parasite itu adalah…’

“Yun Seohui?”

Pada saat yang sama, ketika Seol Jihu tanpa disadari bergumam pada dirinya sendiri….

Puhak!

Darah berceceran.

Dengan ekspresi tidak percaya, Yun Seohui menatap dadanya.

Sebuah tombak telah menembus dada kiri bawahnya.

Sekarang berdiri di belakangnya, pria itu telah menusuknya dengan tombak, dengan wajah yang sama sekali tanpa ekspresi.

‘Black Seol Jihu.’

Mata Seol Jihu menegang.

Saat Yun Seohui merasakan logam dingin menembus jantungnya, matanya terbuka lebar. Lalu perlahan, itu mulai menutup.

Bahkan saat jatuh, bibir Yun Seohui melengkung, menyeringai penuh kemenangan, atas kemenangannya atas Seol Jihu.

Lalu.

[Seol Jihuuuu!]

Saat Yun Seohui jatuh ke tanah, bayangan meraung dan menyerang pria itu dari belakang. Itu bergerak dengan kecepatan kilat.

Black Seol Jihu tersentak dan menjatuhkan tombaknya.

Tapi, hanya itu yang terjadi. Pria itu berputar dengan tinjunya yang sudah terkepal, dan mendarat tepat di belakang musuh, yang ada di belakangnya.

Bayangan itu jatuh ke tanah.

[…Bagus. Kamu juga ada di sini.]

Black Seol Jihu bergumam pelan.

[Kang Seok.]

Seol Jihu meragukan telinganya sejenak.

Dia tidak langsung mengenali Kang Seok, karena dia telah berubah menjadi parasite.

[I-Itu semua salahmu…!]

Kang Seok mencoba meneriakkan sesuatu, bahkan ketika darah menyembur dari lukanya. Tapi, Black Seol Jihu tidak mau mendengarkan.

[Sama di sini. Jika bukan karenamu, Ekspedisi Alam Spirit akan berhasil.]

Tinjunya yang berlumuran darah, menghancurkan tanpa ragu-ragu.

Bam!

Kepala parasite itu, menggeliat seperti cacing di tanah, meledak dalam sekejap.

[Lalu...]

Tapi, pria itu tidak berhenti.

Sekali.

[Di Zona Netral.]

Dua kali.

[Seharusnya, aku…]

Tiga kali.

[Membunuhmu….]

Empat kali…

[Tidak peduli apa…!]

Dia meninju dan meninju, berteriak di bagian atas paru-parunya.

Pemukulan satu sisi berakhir, hanya setelah tengkorak Kang Seok dihancurkan, dan otaknya keluar.

Black Seol Jihu mengangkat kepalanya, dan melihat sekeliling. Seolah, mencari mangsa berikutnya.

Dia mengambil tombaknya dari tanah dan berangkat. Kakinya menendang tanah yang ternoda oleh potongan otak dan daging.

Dia berlari ke dalam kabut tebal, ke dalam abu yang berputar-putar, matanya berkilauan seperti iblis…

***

 

Penampilan yang tiba-tiba dan tidak terduga, membuat Seol Jihu bingung.

Ketika dia sadar, penglihatannya sudah berkembang cukup jauh.

Dia tahu persis apa yang akan terjadi selanjutnya.

Seo Yuhui akan datang dan menghidupkannya kembali dari kematiannya.

Tapi, dia salah.

Seseorang datang sebelum Seo Yuhui.

‘Lalu, kenapa kamu tidak mengabulkan keinginannya saja?’

Rahang Seol Jihu perlahan turun.

‘…Oh, Yang Mulia Gula.’

‘Tolong kabulkan keinginan earthling ini.’

“Ah.”

‘Sumpah Kerajaan… kamu belum melupakannya, kan?’

“Ah ah…”

Ketika Seol Jihu melihat Teresa mengangkat kalungnya, dia menutup matanya.

Sekarang dia akhirnya tahu.

Itu kejadian di kehidupan sebelumnya.

Penglihatan itu berakhir di sana.

Merasa gelisah, Seol Jihu melangkah keluar dari kamarnya, dan menuju taman.

Dia duduk sendirian dan berkontemplasi.

Dia memeriksa hal-hal yang baru saja dilihatnya dalam penglihatan itu. Dia memikirkan tentang seringai kemenangan Yun Seohui, tentang hal-hal yang Kang Seok tidak pernah katakan, dan…

“Mungkin seharusnya, aku tidak melihatnya sejak awal.”

Dia tidak tahu, mengapa Black Seol Jihu menyarankan agar dia melihatnya.

Seol Jihu duduk diam untuk waktu yang lama…

“Hei!”

Sampai seseorang menepuk bahunya dari belakang.

“Apa yang kamu lakukan di sini sendirian?”

Dia dengan cepat mendongak, karena terkejut dan melihat Teresa duduk di sebelahnya.

“Putri?”

“Aku tidak bisa tidur. Jadi aku pikir, aku akan berjalan-jalan. Lalu, aku melihatmu.”

Teresa menusuk siku Seol Jihu.

“Kamu juga?”

“Ah… Aku baru saja memikirkan beberapa hal.”

“Itu mengejutkan…”

Teresa berhenti di tengah kalimatnya.

“Maksudku… tentu saja, karena kamu juga manusia.”

Dia menyandarkan kepalanya di bahu Seol Jihu, dan mendekatkan wajahnya ke wajah Seol Jihu.

“Mungkin, kita berdua penderita insomnia, harus tetap berteman. Beruntung bagimu, aku tahu cara untuk membantu kamu rileks dan tidur nyenyak.”

“Apa itu?”

“Kamu tahu apa yang aku bicarakan.”

“Aku ingin kamu mengatakannya.”

“S#ks.” (hubungan badan)

Seol Jihu tersenyum, dan Teresa terkikik.

“Tepat sekali! Apa yang akan kamu lakukan setelah perang usai?”

Itu adalah pertanyaan yang tidak terduga. Seol Jihu tidak pernah memikirkannya sebelumnya.

Setelah dia mengalahkan Ratu Parasite dan memenangkan perang…

“Apakah ada yang ingin kamu lakukan? Atau inginkan?”

Sesuatu yang dia ingin lakukan atau inginkan…

‘…Hmm?’

Tiba-tiba, Seol Jihu mulai berkedip dengan cepat.

Tetap saja, tidak ada yang terlintas dalam pikirannya. Tapi, kepalanya terasa jernih lagi, bebas dari semua kekhawatiran dan kecemasan.

Perasaan yang aneh.

“Aku akan menjadi seorang ratu.”

Dia menyadari, semua kekhawatirannya sia-sia.

“Bukan hanya Ratu Haramark…”

Seol Jihu menatap langit malam, saat dia mendengarkan obrolan Teresa.

‘Sampai sekarang…’

Dia selalu mendongak, bahkan saat dia sedang berjalan, di jalan yang bergelombang.

Sekarang, masa depan secerah bintang di langit malam, tepat di depan matanya.

Tapi, dia merasa… tidak pasti.

Dia hanya perlu mengambil satu langkah lagi. Tapi dia tidak yakin, apakah dia bisa menang melawan Ratu Parasite.

Faktanya, kemungkinan dia kalah jauh lebih besar dari pada menang, dan…

“…”

…Itu menyakitkan baginya, hanya untuk memikirkan tentang apa yang akan terjadi, jika dia kalah.

Dia telah berkorban begitu banyak, untuk sampai sejauh ini. Dia tidak bisa membiarkan semuanya sia-sia, karena satu kerugian.

Hanya Black Seol Jihu yang tampaknya memperhatikan kekhawatiran Seol Jihu, yang ia coba sembunyikan dari orang lain.

“…Aku tidak akan melakukan itu. Itu semua di masa lalu. Sekarang, aku harus melihat ke depan di masa depan.”

Tiba-tiba, suara Teresa mengalir ke telinganya.

‘Ah.’

Apakah ini mengapa Black Seol Jihu ingin dia melihat penglihatan itu?

‘Jangan terlalu khawatir.’

Seol Jihu akhirnya mengerti.

Masa lalu hanya masa lalu.

Bahkan, sesuatu yang sepele seperti kepakan sayap kupu-kupu, pada akhirnya dapat memicu badai. Dan perubahan yang dibuat Seol Jihu hingga sekarang, telah melampaui itu dalam hal skala.

Jadi tentu saja, masa depan akan berubah.

‘Tepat sekali.’

Apapun hasilnya, itu akan lebih baik dari sebelumnya.

‘Jadi, jangan terobsesi dengan masa lalu, yang belum pernah kamu alami dan maju terus… seperti biasa.’

Pasti itulah yang ingin dikatakan Black Seol Jihu padanya.

‘…Dia benar.’

Seol Jihu tidak perlu takut.

“Kamu tidak akan kembali ke Bumi, hanya karena perang sudah berakhir, kan?”

Saat dia akhirnya berhasil menenangkan diri, sebuah suara yang menyenangkan terdengar.

“Tidak, kamu tidak bisa pergi. Aku tidak akan mengizinkannya.”

Teresa mengumumkan.

“Jika kamu benar-benar harus pergi, setidaknya tinggalkan seorang anak. Lalu, aku akan bisa terus membesarkan anak kita.”

Seol Jihu menatap Teresa, cemberut dengan tangan disilangkan di dadanya.

Dia masih ingat, pertama kali mereka bertemu.

Bahkan sekarang, dia tidak bisa tidak bertanya-tanya, apa yang membuatnya melakukan hal-hal yang Teresa lakukan.

Dia mengikuti Teresa ke medan perang, ketika dia hanya Level 1, dan menawarkan diri menjadi umpan untuk menyelamatkannya.

‘Aku selalu bertanya-tanya, mengapa aku merasa begitu terdorong, untuk berada di dekatnya…’

Siapa yang tahu hal seperti itu telah terjadi?

Seol Jihu tersenyum kecil.

“K-Kenapa kamu tertawa?”

“Putri, kamu….”

“Ah, aku tahu, apa yang akan kamu katakan. Kamu…“

“Kamu pasti sangat menyukaiku.”

Ekspresi terkejut menyebar di wajah Teresa.

Kali ini lagi, dia pikir, dia akan berkata…

“…Maaf?”

…Tapi, Seol Jihu menjadi orang yang mengatakannya.

“Aku tidak tahu.”

Seol Jihu melanjutkan.

“Aku tidak tahu apa yang akan aku lakukan, atau aku akan menjadi apa. Aku akan memikirkannya, saat perang benar-benar berakhir.”

“Aku… Uh…”

“Dan saat itulah, aku bisa memberi-tahumu bagaimana perasaanku tentangmu, Putri.”

Mata Teresa membelalak.

Dia tidak menghindari topik pembicaraan?

“Karena…”

Tiba-tiba, angin sejuk bertiup dan mengacak-acak rambut mereka.

Di sini, di taman yang diterangi cahaya bulan…

“Malam ini…”

Menyisir rambut dari dahinya, Seol Jihu…

“…Aku tidak bisa memikirkan apa pun selain pertempuran besok.”

Dia mengulurkan lengannya dan merapikan rambut Teresa dengan tangannya.

“…Putri?”

Tiba-tiba, tatapannya beralih ke wajah Teresa.

Teresa menatap mata Seol Jihu, dengan ekspresi melamun di wajahnya.

Bibirnya terbuka perlahan.

“Keren…”

Dia bergumam dengan suara kecil, yang tidak didengar Seol Jihu.

Rona di pipinya menjadi merah jambu, di bawah sinar bulan yang cerah.

“Kenapa kamu tidak bisa…. Tidak, lupakan.”

Dia bisa saja salah, tapi Seol Jihu mengira jika dia melihat hati di mata Teresa.

“Kamu benar. Tidak harus sekarang.”

Bahkan, napasnya semakin berat.

“Aku membawa ini untuk berjaga-jaga…”

Meskipun wajah Teresa tetap benar-benar terpesona, tangannya bergerak dengan gesit.

Dia mengambil sesuatu yang kecil dan persegi dari sakunya.

“Baiklah, tuan. Aku akan membiarkanmu lolos hari ini.”

‘Apa yang dia bicarakan? Dan kenapa dia tiba-tiba berbicara seperti itu?’

Seol Jihu baru menyadari ada yang tidak beres, ketika Teresa menunjukkan kepadanya apa yang ada di tangannya.

“Tapi, ini tidak apa-apa, kan?”

“Maksudmu apa?”

“Jangan khawatir. Aku tidak menusuknya atau apa pun.”

Die!

Tanpa ragu-ragu, dia merobek pembungkusnya. Dan benda bundar, tembus cahaya yang seperti karet, muncul dari dalamnya.

‘…Hah?’

Mata Seol Jihu membelalak dalam sekejap.

***

 

Kicauan, kicauan!

Pagi hari dimulai dengan suara kicau burung.

Begitu Seol Jihu bangun, dia mulai mempersiapkan keberangkatan.

Dia merasa luar biasa. Tadi malam, dia bisa rileks dan tidur nyenyak, berkat Teresa.

Pagi ini, jalanan Eva membentuk pemandangan yang luar biasa.

Pasukan dari semua kota, kecuali Nur yang telah hancur total, dikumpulkan. Dan, tenda-tenda berbaris tidak hanya di dalam, tapi juga di luar tembok kota.

“Ayo pergi.”

Setelah semua persiapan dilakukan, Seol Jihu memimpin anggota Valhalla keluar.

Hari itu, manusia mulai berbaris menuju Pegunungan Hiral.

Tujuan mereka: penghancuran total Parasite.

Pertempuran untuk menandai akhir dari perang panjang, akhirnya telah dimulai.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_463"

Follow Us