Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_466

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_466

Bab 466. Dua Kartu (2)

 

[TL: posisi pasukan Parasite:

Kanan= Vulgar Chastity

Kiri= Unsightly Humility

Tengah depan= Exploding Patience

Tengah belakang (pusat)= Twisted Kindness & Ratu Parasite]

-----------------

 

Sama seperti Exploding Patience akan memerintahkan Fifth Army untuk menyerang. Sekelompok besar tentara memisahkan diri dari kekuatan utama Federation. Seolah-olah, mereka telah menunggu saat itu juga.

Exploding Patience mengerutkan alisnya, saat dia melihat ke kejauhan.

Di darat, sekelompok Cave Fairy yang dipimpin oleh Yuirel menyerang langsung ke arahnya, dalam formasi serangan berbentuk T.

Demikian pula, di langit, armada Sky Fairy yang dipimpin oleh Taihi, terbang ke arahnya.

Untuk sesaat, Exploding Patience tidak dapat memahami apa yang sedang terjadi. Dia tidak bisa memahami niat musuh.

Tentu, musuh telah menjadi kuat sejak awal. Bahkan mengejutkan mereka, dengan senjata rahasia yang disebut ‘unit roh pendendam’. Tapi, Second Army belum runtuh.

Demikian juga, situasinya tampak suram bagi Unsightly Humility. Tapi, dia masih memiliki kartu di lengan bajunya. Dia belum melepaskan divinity-nya.

Musuh sudah menghabiskan cukup banyak sumber daya untuk melawan Second Army.

Para Fairy sekarang menjadi bagian terbesar dari kekuatan utama Federation. Jadi tidak masuk akal, jika Federation menggunakan mereka semua untuk melawannya. Bahkan, tanpa membagi kekuatan Fairy menjadi dua.

Karena ini adalah perang terakhir, dia mengerti mengapa mereka begitu putus asa, mengapa mereka tidak ingin kehilangan momentum…

Namun demikian, ini terasa terlalu sembrono. Bahkan mengingat, jika mereka memiliki Seol Jihu di pihak mereka.

Karena Sixth Army yang bertanggung jawab atas sisi tengah, masih dalam kondisi yang baik. Dan Twisted Kindness, kepala penjaga gerbang Parasite… bahkan belum muncul.

Yang terpenting, Ratu Parasite masih hidup dan sehat.

‘Apa yang mereka pikirkan…?’

Exploding Patience menyaksikan fairy semakin dekat, ketika tiba-tiba matanya melebar.

Cahaya terang dan berwarna-warni mulai memancar dari tubuh fairy…

“Apa…!”

Cahaya yang berkilau dalam lima warna, berkobar seperti sejuta matahari… menelan dunia dalam satu tegukan.

Ekspresi tidak percaya di wajah Exploding Patience, berubah menjadi ekspresi kepastian.

“Hehe! Hehehehe!”

Tawa fairy bergema di seluruh medan perang, seperti sebuah lagu.

Udara, Air, Angin, Api, Bumi.

Spirit dari berbagai elemental, melonjak seperti badai di langit dan di bumi.

Dan ketika Exploding Patience merasakan energi yang sangat besar dari Five Spirit Lords yang memimpin…

“Bajingan gila!”

Dia mengutuk keras dalam kemarahan.

Tapi, itu belum berakhir.

Tiba-tiba, dia merasakan dua kehadiran yang menakutkan, satu di atas dan satu di bawahnya.

Exploding Patience mendongak, lalu dengan cepat menarik dirinya untuk mundur.

Woooooooo!

Langit terbuka lebar.

Dan dari celah itu, tangan raksasa yang terbuat dari cahaya, jatuh dengan kekuatan yang mengerikan, meninggalkan bekas yang dalam di tanah.

Tanpa disadari, Exploding Patience menunduk. Dan saat berikutnya, wajahnya menjadi pucat.

Wooooooooooo!

Karena bumi juga ikut membelah. Dia melihat sebuah tangan yang terbuat dari kegelapan, muncul dari magma yang mendidih.

Bau Ophinü dan Bau Diffidem.

Penguasa Cahaya dan Penguasa Kegelapan muncul. Seolah-olah, Five Spirit Lords saja tidak cukup.

Pada saat itu, Exploding Patience kehilangan kata-kata.

Dia masih tidak tahu apa yang dipikirkan musuh. Tapi satu hal yang pasti:

Mereka tidak menginginkan apa pun, selain menghancurkan sisa-sisa Parasite.

“Jadi, kamu benar-benar ingin melakukan ini, ya?”

Exploding Patience bergumam mengancam, dan berbalik.

Dia tidak punya pilihan selain mundur, seperti yang diinginkan musuh.

Dia khawatir tentang ujung tombak Parasite. Tapi dia tahu, mereka bisa bertahan.

“Mau bagaimana lagi.”

Dia tidak mungkin meninggalkan posnya, ketika musuh datang padanya dengan sekuat tenaga.

‘Melawan. Yang harus aku lakukan adalah melawan.’

Dalam perang ini, waktu berada di sisi Parasite. Tanah yang rusak perlahan-lahan, tapi terus-menerus… melahap vitalitas musuh.

Tapi bahkan saat dia meyakinkan dirinya sendiri, Exploding Patience tidak bisa menahan perasaan cemas.

Sampai saat ini, dia tidak pernah merasa, begitu tertekan oleh musuh yang bukan Seol Jihu.

Dengan wajah gugup, dia mulai membangkitkan energinya, menatap tsunami fairy dan spirit yang menuju ke arahnya.

Segera, raungan Ratu Banshee dan dua Spirit Lord bergema di medan perang. Dan, kedua kekuatan itu bentrok dengan keras.

Lalu…

Sekarang giliran Sixth Army Commander.

***

 

Pendapat Vulgar Chastity, tidak jauh berbeda dengan pendapat Exploding Patience.

Bagian depan mulai dihantam, dan kiri sepertinya juga dalam bahaya.

Jika salah satu dari keduanya jatuh, Ratu Parasite akan muncul berikutnya.

Tentu saja, masih ada tentara pusat dan Twisted Kindness… tapi, itu adalah tugasnya sebagai Army Commander yang bertanggung jawab untuk menghentikan musuh, sebelum situasi mencapai krisis.

Dia berspekulasi, jika serangan barusan pasti telah menguras tenaga Federation. Sekarang, sepertinya waktu yang tepat untuk bergerak.

‘Twisted Kindness atau Yang Mulia bisa menjaganya, kan?’

Belum lagi, dia merasa tidak yakin, apakah dia sendiri bisa menangani Seol Jihu. Tapi ketika dia menoleh ke arah unit utama Federation, pikirannya berubah.

Dia melihat sekelompok sosok bersayap hitam, melebarkan sayap mereka di kejauhan.

Itu adalah Fallen Angel.

“…Hari ini, akan menjadi akhir dari segalanya.”

Gabriel berbicara dengan tenang, menatap ke arah Sixth Army, saat itu tersebar menjadi formasi ofensif.

“Jika perang ini berakhir dengan kemenangan kita. Kita akan meminta perwakilan Valhalla untuk menceritakan kisah kita kepada pria itu… tentang segala hal yang kita alami di dunia ini, dan bagaimana kita bertarung…”

Menjilat bibirnya, lanjutnya.

“Jika kamu kalah dalam pertempuran, jangan putus asa. Four Arc-Angel, termasuk diriku, akan menghidupkanmu kembali, meskipun itu berarti kami harus menjadi budak God of Martial.”

Gabriel mengepakkan sayapnya…

“… Namun, agar itu terjadi,”

…Dan mengencangkan cengkeramannya di sekitar trisula.

“Kita harus menang, dalam pertempuran terakhir ini!”

Kemudian, dia membubung ke langit, seperti malaikat yang jatuh dalam perjalanan kembali ke surga. Fallen Angel lainnya mengikuti setelah Gabriel.

“…Apakah mereka bercanda?”

Vulgar Chastity tampak tercengang.

Dia tidak akan merasa tersinggung, jika Aliansi Beastmen mengejarnya. Para Beastmen adalah pejuang yang perkasa, dan juga jauh lebih banyak jumlahnya daripada Fallen Angel.

Musuh tidak bisa lebih transparan.

Mereka jelas berencana untuk menahannya dengan Fallen Angel dan beberapa Executor. Sehingga, kekuatan utama mereka bisa menerobos tengah dan kiri.

Cahaya yang berkedip-kedip di langit, adalah bukti jika dia benar.

‘Aku kira, aku tidak punya pilihan, selain melawan mereka. Jangan khawatir. Jika Twisted Kindness dapat membuat bajingan itu sibuk, sementara Yang Mulia membuatnya bergerak…’

…Parasite dapat dengan mudah membalikkan situasi.

Dan semuanya akan berjalan sesuai rencana Vulgar Chastity. Seandainya, bukan karena dua perubahan yang ia abaikan.

Perubahan pertama adalah Seo Yuhui bukan lagi Seo Yuhui di masa lalu.

“…Hah?”

Saat Vulgar Chastity membangkitkan energinya, dia tiba-tiba berkedip.

Dia merasakan jumlah divine power yang mengkhawatirkan berkumpul di langit.

Hwaaaaaaak!

Saat dia mengangkat dagunya, seberkas cahaya besar turun dari langit.

Visi Vulgar Chastity menjadi putih dalam sekejap.

Level 9 Saint Empress – Ancient Ritual Praying.

“O light, bersinar, bakar, dan bersihkan.”

“Apa…!”

Doa itu jauh melampaui harapannya. Dia mengharapkan hujan meteor. Tapi kenyataannya, cahaya menyinari seluruh sisi kanan pasukan Parasite.

Ketika Vulgar Chastity merasakan cairan tubuhnya mulai mendidih, dia buru-buru meningkatkan energi-nya.

Penglihatannya perlahan kembali, dan segera dia melihat pasukan parasiet dan undead menggeliat kesakitan, saat cahaya membakar daging mereka.

Bahkan, Sixth Army pun dalam bahaya. Mereka bertahan melawan cahaya, berkat potongan divinity di dalamnya. Tapi, mereka terjebak dari semua sisi oleh lingkaran sihir.

Star of Avarice telah bergabung dengan Star of Lust, untuk menyerang Sixth Army.

Beberapa kelompok kecil Fallen Angel menghantamkan trisula mereka ke succubi, saat mereka jatuh dari langit setelah terkena sihir, dan kemudian tersebar.

“Keuk…!”

Vulgar Chastity menggertakkan giginya.

Dia mengharapkan hal seperti ini terjadi, tapi tidak sampai sejauh ini.

Cahaya itu tidak menunjukkan tanda-tanda memudar.

Lalu.

Sebuah es besar terbang keluar dari cahaya, menuju Vulgar Chastity.

Army Commander itu berhasil menjambak rambutnya. Karena, dia telah berjaga selama ini.

“Ini adalah…?”

Vulgar Chastity mengerutkan kening, menatap es yang baru saja berhenti, sebelum menusuk perutnya.

Anehnya, itu tampak akrab.

“Apa kabar?”

Tiba-tiba, dia mendengar suara misterius, namun memikat.

Terkejut, Vulgar Chastity melihat sekeliling, sampai tatapannya berhenti di udara, di atasnya.

Rambut pirang cerah dan mata berwarna laut. Di tengah cahaya yang perlahan menghilang, seorang mage kecil yang mengenakan topi kerucut dan mengendarai sapu, sedang menatap Army Commander dengan senyuman di wajahnya.

“Kamu…!”

Mata Vulgar Chastity membelalak, saat dia melihat mage itu.

“Sudah lama sekali, bukan?”

Roselle berseri-seri.

Tepat sekali.

Yang mengejutkan Vulgar Chastity, Roselle adalah kartu kedua yang disiapkan oleh Seol Jihu.

Seol Jihu telah menunjuk Roselle, sebagai Servant kedua-nya.

Seol Jihu pertama kali memikirkan metode ini, setelah meninggalkan Eva dan sebelum bergabung dengan Federation di Pegunungan Hiral.

Eun Yuri mengunjungi tendanya pada larut malam, dan bertanya tentang batasan siapa yang bisa diangkat sebagai pelayan-nya.

Dia mengatakan kepada Seol Jihu, jika guru-nya telah setuju untuk membantu mereka. Dan jika memungkinkan, Seol Jihu dapat menunjuknya sebagai Servant?

Seol Jihu bahkan tidak pernah mempertimbangkan kemungkinan itu sebelumnya.

Roselle memperkenalkan dirinya, sebagai wasiat yang terperangkap dalam dunia mimpi.

Dan Black Seol Jihu juga, adalah wasiat dari masa depan.

Ini berarti, jika dia bisa menunjuk Roselle sebagai Servant, Black Seol Jihu juga bisa ditunjuk sebagai Servant.

Seol Jihu berterima kasih pada Eun Yuri atas idenya, memeluk dan membombardirnya dengan kecupan. Dan kemudian dia menghubungi Gula melalui Kim Hannah, yang tetap di Eva.

Dan inilah jawaban Gula:

[Tidak ada batasan siapa yang bisa menjadi Servant of Apostle.]

[Surat wasiat tidak terkecuali. Kamu boleh menunjuk seseorang sebagai Servant-mu, selama itu memiliki kemauan yang cukup kuat, untuk terwujud secara fisik.]

[Namun, Servant harus ada dalam kerangka waktu yang sama dengan Apostle.]

Singkatnya, dia bisa menunjuk Roselle, wasiat masa kini. Tapi tidak bisa menunjuk Black Seol Jihu, wasiat masa depan.

Menurut Gula, tujuan Future Vision telah lama ditentukan oleh Black Seol Jihu.

Gula mengatakan kepadanya, selain dari percepatan pertumbuhan dan efek ‘tumpang tindih’ yang disebabkan oleh Future Vision, hanya ada satu Seol Jihu di dunia saat ini.

Kecuali, mereka berada di dalam ruang khusus, yang tidak memengaruhi dunia. Seperti, Part of Soul.

Sang dewi menambahkan, jika bahkan dia tidak dapat memahami apa yang akan terjadi, jika dia mencoba menunjuk Black Seol Jihu sebagai Servant-nya, dan jika Seol Jihu perlu berhati-hati sebelum membuat keputusan seperti itu.

Seol Jihu mengerti, mengapa Gula sangat khawatir. Gula jelas khawatir, jika hukum yang membangun dunia ini, akan menguntungkan Parasite.

Setelah banyak pertimbangan, Seol Jihu memutuskan untuk menerima Roselle saja.

Sangat disayangkan, jika dia tidak dapat menunjuk Black Seol Jihu sebagai Servant. Tapi, dia tidak perlu bertaruh.

Karena Black Seol Jihu sudah berjanji padanya…

[Jangan terlalu khawatir tentang itu.]

[Apa kamu benar-benar mengira, aku akan membuatmu melawannya sendirian? Setidaknya, aku akan membuatnya menjadi 5:5.]

…Jika dia akan bertarung bersama Seol Jihu, dengan cara yang tidak mengganggu hukum dunia ini. Maka, Seol Jihu melakukan perjalanan ke dunia mimpi dan menerima Roselle sebagai Servant, tentu saja dengan persetujuannya.

Menggunakan Authority of Gluttony, dia melahap Roselle dan dunia mimpi, dan membawanya keluar.

“Tidak mungkin…”

Sekarang, bahkan Vulgar Chastity mengerti apa yang sedang terjadi.

Dikelilingi oleh energi Gluttony, musuh tidak benar-benar berusaha menyembunyikannya. Sulit bagi Vulgar Chastity untuk menerima kenyataan.

Dia tidak khawatir tentang bug lain, tapi dia khawatir tentang wanita ini.

Dream Witcher, Roselle La Grazia yang pernah sendirian membawa Kekaisaran, ke ambang kehancuran.

Vulgar Chastity telah mengalami kekuatan mage ini selama Perang Benteng Tigol. Energinya setara dengan seorang Army Commander, yang belum melepaskan divinity-nya.

“Dia memegang tanganku dan memintaku untuk bersamanya…. Oh, betapa itu membuat jantungku berdebar kencang!”

Roselle menutup mulut dengan tangannya, dan tersenyum anggun.

“Soalnya, aku tidak punya alasan untuk menolaknya. Aku ingin tahu tentang dunia luar, khawatir tentang murid-muridku yang cantik dan marah pada mereka yang merebut mangsaku, dariku… Bahkan, aku harus berterima kasih padanya, karena telah bertanya.”

Berkicau seperti burung, Roselle tiba-tiba menempelkan jarinya ke dagu, dan memiringkan kepalanya.

“Jadi, aku sedang berpikir, tentang bagaimana membalas kebaikannya…”

Kemudian, dia melirik Vulgar Chastity, yang masih membeku karena shock.

“Dan aku telah memutuskan, untuk menangkap dan mempersembahkanmu padanya. Bagaimana menurutmu?”

“…Apa?”

“Pikirkan tentang itu. kamu adalah ‘ratu pendamping mewah’, yang dihormati oleh semua pria. Apakah kamu tidak setuju, kamu akan menjadi hadiah yang bagus untuknya?”

Mata Roselle melengkung tersenyum.

“Ini jelas merupakan kesempatan bagimu. Berikan layanan yang baik, dan mungkin dia akan mencintaimu.”

Alis Vulgar Chastity menggeliat.

Kembali ketika Kekaisaran berada di puncak kejayaannya, succubi diperlakukan sebagai pendamping mewah. Inilah alasan, dia beralih ke Parasite, dan juga tempat tersakitnya.

“Apa yang salah?”

Setelah berhasil memprovokasi lawannya, senyuman mengembang di wajah Roselle.

“Apakah kamu dihidupkan, hanya dengan memikirkannya? Kamu tidak dapat mengetahui siapa dirimu, hmm?”

Sapu yang membawa Roselle, yang terkikik sambil memegang topinya dengan satu tangan… berputar-putar di udara.

Roselle kemudian menggulung lengan bajunya, dan merentangkan kedua lengannya ke depan. Sepuluh jarinya menari-nari di udara.

━━. ━━━━. ━━. ━━━━.

Pada saat yang sama, dia mulai melantunkan mantra, seolah-olah sedang bernyanyi.

Itu adalah Recital Roselle.

“Dasar sialan…!”

Api muncul dari mata Vulgar Chastity.

Dia berteriak sekuat tenaga, meningkatkan mana-nya secara maksimal.

“MMAAATTTIIIII!”

Seluruh tubuh Vulgar Chastity mulai memancarkan api.

“Tolong, pelayan berikutnya.”

Roselle juga telah menyelesaikan casting-nya dan melepaskan mantranya.

Sejumlah besar uap mulai naik, dari tempat api bertabrakan dengan es.

***

 

“…Tipuan.”

Twisted Kindness yang telah mengawasi mereka dari belakang, mengerutkan kening dengan jijik.

Saat ini, perhatian utama Vulgar Chastity seharusnya adalah mengumpulkan pasukannya dan mempertahankan status quo. Tapi sebaliknya, dia membuang semua energinya untuk satu mage, membiarkan musuh mengendalikannya, untuk keuntungan mereka.

Twisted Kindness menggigit bibir bawahnya.

Situasinya tidak jauh berbeda, di bagian lain dari medan perang.

Sejauh ini, para Parasite mampu mengalahkan musuh. Sebagian besar, berkat sumber daya mereka yang melimpah. Bahkan, jika musuh berhasil memblokir satu atau dua serangan, Parasite memiliki sumber daya untuk menyerang sepuluh kali lagi.

Dan sekarang, untuk pertama kalinya, sumber daya di kedua sisi sama.

…Tidak.

Parasite benar-benar kalah kali ini. Depan, kiri, kanan… Tidak satu pun dari mereka yang menang, di mata Twisted Kindness.

‘Seandainya, First dan Third Army Commander ada di sini…!’

Dia sama sekali tidak peduli tentang Raging Temperance. Tapi jika Sung Shihyun atau Abhorrent Charity ada di sini, Parasite akan mengalahkan, setidaknya satu pasukan musuh, sekarang.

Tapi, ini bukan waktunya untuk merasa menyesal.

Dia harus membantu.

Twisted Kindness tidak menginginkan apa pun, selain berangkat.

Bagaimanapun, dia tidak bisa bergerak, karena dia merasakan sesuatu yang aneh, dari unit utama Federation.

Ketegangan mulai meningkat, saat dia menatap musuh.

Prajurit paling kuat dari seluruh Federation dan manusia digabungkan, senjata pamungkas yang dibuat oleh Seven Sins untuk melenyapkan Ratu Parasite, Seol Jihu akhirnya siap untuk bergerak.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_466"

Follow Us