Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_467

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_467

Bab 467. Pertempuran Sengit (1)

 

Medan perang yang sunyi beberapa menit yang lalu, mulai berputar dengan angin darah. Api meletus dari berbagai tempat, dan jeritan dan jeritan pecah.

Seol Jihu perlahan mengalihkan pandangannya, dan mengamati medan perang. Pasukan pertama dari kedua belah pihak, mengambil bagian dalam pertempuran sengit, tanpa mundur.

Dengan Unsightly Humility ditangkap dan unit roh pendendam yang memimpin… Second Army dihancurkan tanpa daya.

Pada tingkat ini, tidak akan lama sampai barisan depan pasukan sekutu, akan mencapai pasukan inti Parasite.

Exploding Patience berhasil mempertahankan posisinya dengan baik. Melihat semua Cave Fairy dan Sky Fairy, dia mengirim Fifth Army ke depan sebagai pelarian, saat melawan dua Spirit King sendirian.

Dia sepertinya sedang fokus membela sisi kiri. Namun, tidak seperti dua medan perang lainnya, sisi kanan Parasite masih dalam kekacauan.

Warna air dan api bertabrakan di langit tanpa henti, menciptakan kabut berkabut. Sementara itu, Fallen Angel terus mengurangi jumlah Fifth Army.

Seo Yuhui mengucapkan mantra suci satu demi satu, tanpa hambatan. Itu memberikan kerusakan jarak jauh, pada kekuatan sisi kanan Parasite.

“Sepertinya, kabar baik mungkin datang dari sisi kiri dulu.”

Seol Jihu awalnya mengira, pasukan sekutu akan menang dengan urutan tengah, kanan, dan kiri. Tapi sekarang, dia merasa urutannya mungkin malah sebaliknya… Begitu terampilnya Roselle.

Secara keseluruhan, ketiga pertempuran itu berjalan mulus. Tetap saja, Seol Jihu tidak menurunkan kewaspadaannya. Meskipun benar jika mereka berada dalam posisi yang menguntungkan, dia tahu Parasite masih memiliki tiga kartu di lengan baju mereka…

Kelompok Net yang masih menghasilkan spesies induk, Twisted Kindness, dan Ratu Parasite.

Lebih jauh lagi, dapat dikatakan, jika waktu berada di pihak Parasite. Sementara mereka bertarung dengan baik, efek dari tanah yang rusak, hanya akan membuat segalanya lebih sulit bagi pasukan sekutu… seiring berjalannya waktu.

Jadi, Seol Jihu harus melakukan sesuatu, sementara tiga medan perang mendukung mereka… sesuatu yang meningkatkan skala yang lebih jauh menguntungkan.

“Sisi kanan musuh telah berantakan!”

Sebuah laporan real-time masuk, saat Seol Jihu mengincar sisi kiri.

Sisi depan dan kiri Parasite berusaha keras untuk mempertahankan garis pertahanan mereka, bahkan saat didorong ke belakang.

Di sisi lain, sisi kanan, tempat Vulgar Chastity berada… perlahan semakin menjauh dari pasukan inti dalam kekacauan. Celah yang kacau ini, persis seperti yang ditunggu-tunggu Seol Jihu.

“Raja berkata, sekaranglah waktunya untuk menyerang…!”

“Ya.”

Seol Jihu mengangguk.

“Persiapan sudah selesai. Tolong katakan padanya, aku akan mengikutinya.”

“Ya, pak!”

Beastman yang datang untuk menyampaikan pesan White Tiger, lari.

Akhirnya, saatnya untuk bergerak.

‘Kartu yang tersisa di pihak kami sekarang adalah…’

Seol Jihu melihat kembali kekuatan sekutu, sambil mencoba menenangkan jantungnya yang berdebar kencang.

Hal pertama yang menarik perhatiannya adalah regu dwarf. Mereka membidik dengan Meriam, sambil mengamati medan perang dengan ekspresi gugup.

Pasukan Dwarf belum menembakkan Thunders, sejak pasukan awal menyerang, saat mereka menunggu kesempatan yang tepat.

Vidalif melihat Seol Jihu, dan mengangkat tangannya. Dia sepertinya memberi-tahunya untuk tidak mengkhawatirkan mereka.

Seol Jihu lalu menoleh ke Seo Yuhui.

Seo Yuhui berkonsentrasi untuk mendukung tentara sisi kiri pasukan sekutu. Dengan mata tertutup, dia mengucapkan mantra suci tanpa henti. Tangan kirinya diletakkan di dadanya dan tangan kanannya melambai di udara, seperti seorang maestro.

Anehnya, rune yang bersinar muncul di udara, dengan setiap gelombang tangannya, dan mulai berputar di sekitar tubuh Seo Yuhui. Semakin banyak rune yang muncul, dahi Seo Yuhui menjadi basah oleh keringat.

Dia tampak sangat fokus.

Ada banyak tugas yang dipercayakan Seo Yuhui, dalam perang ini. Dapat dikatakan, jika dia terlibat dari awal hingga akhir.

Mengetahui jika dia pasti memiliki beberapa hal dalam pikirannya, bahkan saat dia melantunkan doa kuno… Seol Jihu memutuskan untuk tidak memulai percakapan.

“Perwakilan.”

Pada saat itu, Marcel Ghionea mendekati Seol Jihu.

“Apakah kamu akan segera berangkat?”

“Ya. Oh benar, Tuan Marcel Ghionea…”

Seol Jihu menatap Archer of Steel, yang memiliki ekspresi rumit di wajahnya. Sebelum perang, Marcel Ghionea datang untuk menanyakan, apakah dia bisa berpartisipasi dalam pertempuran sisi kiri.

Meskipun dia tidak memberikan alasan apa pun, tidak sulit untuk mengetahui alasannya. Seol Jihu setuju, tanpa banyak bicara.

“Aku harap, kamu dapat mencapai apa yang kamu inginkan.”

“Terima kasih. Aku minta maaf, karena aku tidak bisa membantu.”

“Jangan khawatir. Selain itu, jangan terlalu memaksakan diri. Daripada dibutakan oleh keserakahan dan menempatkan dirimu dalam risiko. Aku sarankan, untuk melakukan satu tembakan yang pasti berhasil.”

Marcel Ghionea memberikan ekspresi lega.

“Aku tidak akan melupakannya.”

Seol Jihu tersenyum, ketika dia melihat Marcel Ghionea meletakkan tinju di dadanya. Dia memiliki harapan besar dari Marcel Ghionea. Bagaimanapun, dia adalah archer yang menghidupkan kembali World Tree, dengan satu panah.

Segera, sebuah laporan dikirimkan, mengatakan jika regu Beastman sudah siap. Seol Jihu kembali menatap Eun Yuri, sebelum maju.

Saat mata mereka bertemu, Eun Yuri menatapnya dengan malu-malu. Pipi dan lehernya memerah, seolah dia gugup.

Ini tidak mengherankan, karena tugasnya sama pentingnya dengan tugas Seo Yuhui.

“Semoga berhasil.”

“…Hmph.”

Eun Yuri berbalik dan mendengus. Seol Jihu memiringkan kepalanya, sebelum berbalik menghadap ke depan lagi. Dia kemudian melihat regu Beastman, yang telah selesai bersiap untuk menyerang.

Kuhung! Kuhuhuhung!

White Tiger yang berubah menjadi binatang berukuran gedung raksasa, menggebrak tanah dengan raungan. Mengonfirmasi pasukan Beastman mengikuti, Seol Jihu diam-diam melihat kembali ke anggota Valhalla.

Dia kemudian berbicara…

“Ayo pergi.”

…Hanya dua kata.

Tapi saat kata-kata ini keluar, rekan-rekannya mulai mengejar regu Beastman bersama dengan Seol Jihu.

Seperti Cave Fairy, skuad Beastman membentuk formasi serangan berbentuk segitiga. Mereka berlari memutar dan melewati pasukan awal musuh, untuk menggali celah antara pasukan kanan dan pasukan tengah musuh, seperti baji tajam.

Dengan munculnya musuh baru, ada sekelompok parasite yang melesat keluar dari sisi kanan. Namun, sebagian besar Beastmen tidak memperhatikan mereka. Mereka hanya fokus pada tujuan dari formasi serangan berbentuk segitiga. Yaitu, menerobos barisan musuh.

Karena itu, Valhalla bisa ikut serta dengan cepat.

“Jangan pedulikan sisi kanan! Serahkan pada kami dan maju!”

Seol Jihu berteriak dari belakang regu Beastmen. Selanjutnya, suara Kazuki terdengar.

“Ketua telah bentrok dengan tentara pusat!”

Ini mudah untuk diketahui, bahkan tanpa laporan. Itu karena, Seol Jihu bisa merasakan aura tajam dari area luar regu Beastman, yang mengisi daya dengan cepat.

Segera, anggota Valhalla melihat pasukan pusat Parasite. Di saat yang sama, sisi-sisi formasi serangan berbentuk segitiga itu, terpisah ke kiri dan ke kanan.

Menghadang dengan sekelompok parasite dan undead, mereka mengizinkan anggota Valhalla lewat dengan aman.

Pada saat inilah, Twisted Kindness memahami niat pasukan sekutu.

“Bodoh! Apa kamu sudah gila!?”

Memang benar, dia tidak memiliki pasukan. Tapi, untuk berpikir mereka akan berani menerobos ke pasukan pusat, tempat dia berada!

Twisted Kindness berteriak karena marah dan tercengang. Tapi, dia tidak bisa mengerti dan mengubah pikirannya, di saat berikutnya.

Saat dia mencoba untuk mengubah pasukan di kiri dan tengah untuk mengelilingi kanan, tentara parasite dari pasukan pusat, tiba-tiba menjadi kacau balau.

Dia meragukan matanya, ketika awan asap aneh tiba-tiba menyapu mereka. Tapi, setelah diamati lebih dekat, dia melihat, jika itu adalah unit roh pendendam.

“Jangan berhenti! Serang, serang, sseerrraaangg!”

Di belakang asap adalah Teresa, mengenakan armor berlumuran darah, dan kavaleri mengikuti.

Pasukan pembuka Parasite akhirnya berhasil ditembus.

Dengan ratusan roh pendendam memimpin jalan, kavaleri menerkam pasukan pusat, seperti gelombang yang mengamuk. Itu benar-benar waktu yang tepat.

Twisted Kindness mengertakkan giginya.

Seol Jihu dan anggota Valhalla lainnya lari.

Jeritan dan teriakan terdengar tanpa henti, dan sesuatu terbang ke segala arah. Tapi, mereka tidak memperhatikannya. Mereka terus melintasi medan perang, hanya fokus untuk tidak tertinggal di belakang regu Beastman.

Berapa lama waktu berlalu?

Saat lapisan luar regu Beastman terus memisahkan kiri dan kanan, jumlah awalnya yang sangat besar, menyusut menjadi beberapa ratus.

White Tiger yang memimpin penyerangan, sekarang hanya berjarak seratus meter dari anggota Valhalla. Dan sekarang, lapisan terakhir dipisahkan.

Namun, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Pasukan Beastman telah melakukan peran mereka dengan sangat baik.

Area terbuka sekarang, bisa dilihat di belakang tentara pusat Parasite. Kekuatan sekutu telah berhasil mencapai ujung barisan musuh. Bagian belakang pasukan pusat, telah diterobos.

Kuhuhung!

White Tiger sekali lagi mengeluarkan raungan, sebelum mengayunkan kaki depannya, dan mengirim setengah lusin parasite terbang. Bulu putihnya diwarnai merah dengan darah, mengungkapkan betapa sengitnya ia bertarung.

Satu raja melewati raja lainnya.

White Tiger memperlihatkan taringnya, dengan senyum lebar. Seol Jihu juga membalas senyuman.

“Jangan khawatirkan kami. Jangan kalah!”

Teriakan White Tiger dengan cepat memudar.

Sekarang, hanya Valhalla yang tersisa. Tapi, musuh juga hanya memiliki satu garis pertahanan terakhir.

“Kita hampir sampai.”

Mereka sekarang hanya selangkah lagi dari Ratu Parasite.

Seol Jihu melambat, begitu dia melihat musuh. Di sisi lain, anggota Valhalla semakin cepat.

Seol Jihu sekarang berlari di tengah tim. Rekan satu timnya, melakukan peran yang dilakukan pasukan Beastman sebelumnya.

Mereka dengan cepat mendekati musuh mereka.

“200 meter, 180 meter…!”

Kazuki memasang panah di busurnya, sambil terus mengukur jarak di antara mereka. Yi Sungjin mengangkat perisainya dengan wajah kaku, Vlad Halep memutar sabitnya, dan Maria mengangkat artefak salibnya, bahkan sambil terengah-engah.

“20 meter…!”

Dengan itu, Kazuki menutup mulutnya. Phi Sora yang merupakan kapten barisan depan Valhalla, mencengkeram pedangnya dengan erat.

“Pergilah…!”

Kemudian, saat dia akan berlari ke depan dengan pedang api yang terangkat tinggi, matanya melebar, saat melihat seorang Warrior berlari di depan.

Itu tidak lain adalah Hugo, menyerbu dengan kapak -nya.

“Valhalllaaaaaa!”

Cahaya indah meledak, saat dia mengayunkan tombak. Kemudian, tepat sebelum bentrok dengan musuh, dia menjatuhkan tombak itu ke tanah.

Barbarian Mighty Warrior Level 6, Skill Class - Seismic Wave.

KWANG!

Bumi bergemuruh, dan terangkat seperti naga yang naik. Bukan itu saja. Kapak meledak dengan cahaya lagi, menyelimuti naga bumi yang sedang naik daun. Berputar ke kiri dan ke kanan, mereka menyapu ke depan seperti tsunami.

Garis pertahanan terakhir Parasite, pecah menjadi kekacauan.

Parasite yang ditabrak naga tanah terpental ke udara. Di mana pun naga itu menabrak, mereka menyebabkan gempa bumi kecil, yang membuat musuh di sekitar kehilangan keseimbangan dan jatuh.

Hugo menggertakkan giginya sambil tersenyum, dan melompat ke dalam, seperti binatang buas. Menginjak Parasite yang menggeliat dan jatuh, dia mengayunkan kapak-nya seperti kincir angin, memotong dan menebas sesuka hatinya. Dan, membunuh musuh satu demi satu.

Cara dia bertarung dengan sengit tanpa jeda, benar-benar pantas untuk nama Barbarian Mighty Warrior.

“Ahaha! Apa yang terjadi dengan ‘otot-otak’ kita!?”

Kekuatannya cukup membuat Hoshino Urara pun terkesima. Sulit untuk tidak merasa kagum, ketika musuh meledak, dari setiap ayunan tombaknya yang bersinar.

Seol Jihu telah mendengar, betapa kerasnya Hugo berlatih di Path of Soul. Tapi, dia bahkan lebih baik dari yang diharapkan Seol Jihu. Tidaklah berlebihan untuk mengatakan, jika dia setara dengan Unique Ranker.

Alasan untuk ini ada di kapak-nya. Menurut Flone, spirit kuat dan indah yang tinggal di dalamnya.

Rupanya, spirit itu menutup hatinya pada tindakan masa lalu Hugo dan tetap tidak aktif. Dia berubah pikiran, hanya setelah melihat Hugo mendaki Path of Soul tanpa menyerah dan akhirnya mencapai puncak.

Hugo telah melelehkan hati beku spirit kapak, dengan keinginan murni untuk tidak pernah membiarkan temannya mati lagi. Berkat kapak itu, Hugo mewarisi kekuatan khusus seorang prajurit bangsawan kuno.

“Ayo pergi!”

“Kita tidak bisa kalah dari Hugo sekarang, kan?”

Melihat penampilan Hugo, Chohong dan Phi Sora melesat ke depan pada saat bersamaan. Menggunakan mantra manifestasi, Rok Valkyrie, Chohong mengayunkan Steel Thorn. Rambut peraknya berkibar di udara.

Kwang, kwang, kwang, kwang!

Saat gada diperkuat dengan tiga penyempurnaan, berhasil menghantam tanah… bumi yang sudah bergemuruh tenggelam lebih jauh. Karena itu, Parasite yang baru saja mendapatkan kembali keseimbangannya, terpental ke udara lagi.

Hwaarrrr!

Ketika Phi Sora menikamkan longsword-nya, puluhan gelombang sword qi yang menyala ditembakkan, menembus musuh yang jatuh dan membakar mereka.

Dengan dua Unique Ranker yang kuat bergabung, dengan pembukaan yang dibuat oleh Hugo… lingkungan dengan cepat berubah menjadi kacau.

Selanjutnya, setiap kali katana Oh Rahee bergerak seperti kilatan cahaya, dan panah Kazuki dan Audrey Basler menembus kepala Parasite, barisan musuh dengan cepat runtuh.

Semua ini terjadi, dalam sekejap mata.

‘Jika kita melanjutkan dengan kecepatan ini…’

Menonton penampilan rekan-rekannya, Seol Jihu tersenyum, bahkan tanpa menyadarinya.

Lalu. Dia tiba-tiba merasakan sensasi tertentu, menyelimuti tubuhnya.

‘Itu dia.’

Little Chick menjulurkan kepalanya dari saku dada Seol Jihu, dan bergumam. Menilai dari caranya mencoba menggeliat. Sepertinya, itu sudah siap untuk digunakan.

Seol Jihu dengan hati-hati menatap garis pertahanan terakhir Parasite, yang perlahan runtuh. Dia bisa melihat keberadaan yang marah dan kuat, yang memelototinya dari tengah pasukan musuh.

Itu adalah penjaga gerbang terakhir, yang menjaga jalan menuju Ratu Parasite.

Army Commander terkuat yang dikatakan mampu menghancurkan Army Commander lainnya dengan mudah.

Twisted Kindness.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_467"

Follow Us