Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_468

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_468

Bab 468. Pertempuran Sengit (2)

 

Energi kuat yang tak terlukiskan, menyapu medan perang dalam sekejap. Pada saat inilah, anggota Valhalla yang lain merasakan penampakan makhluk yang kuat. Karena, hanya satu Army Commander yang belum ditemukan, mereka tidak perlu mencari tahu siapa orang itu.

Dalam perang, tidak ada yang namanya momen damai.

Dibunuh atau membunuh.

Twisted Kindness mengembangkan sayapnya. Melonjak ke langit, dia mengangkat kedua tangannya, dan energi menakutkan mulai berkumpul, saat lusinan lingkaran sihir muncul di udara.

Udara menjadi sangat panas, bahkan sebelum bola yang muncul itu mendekati anggota Valhalla.

“Kamu terus berjalan.”

Little Chick berkicau, setelah naik ke bahu Seol Jihu.

“Ini adalah kesempatan bagus, untuk bertarung dengan baik dengan kadal itu.”

Seol Jihu tampak bingung, melihat senyum percaya diri Little Chick.

“Aku berevolusi menjadi dewasa, bukan? Aku penasaran untuk melihat, apakah aku akan lebih kuat dari Naga terakhir, yang dirusak oleh kejahatan itu, atau tidak.”

“Bukannya aku meragukanmu… tapi, tidakkah kamu akan kalah, dalam pertarungan satu lawan satu?”

“…Tutup mulutmu.”

Little Chick mengerutkan kening. Sepertinya, dia ingin mengatakan sesuatu, tapi tidak adi. Mungkin, tidak ada cukup waktu.

Twisted Kindness mengarahkan tangannya ke Seol Jihu.

“Percayalah padaku, dan pergi!”

Little Chick menendang bahu Seol Jihu. Segera, saat kobaran api melesat dari tangan Twisted Kindness, cahaya cemerlang keluar dari tubuh Little Chick.

Api yang membakar, bahkan di ruang angkasa itu yang besar tu sendiri karena cahaya dari Little Chick.

Bayangan besar menutupi tubuh Twisted Kindness.

Bak, bak…

Twisted Kindness mengerutkan alisnya, saat burung phoenix memancarkan cahaya pelangi yang indah, di belakangnya.

Keduanya tidak membuang waktu, dengan adu pandang. Itu karena, Twisted Kindness melihat Seol Jihu melesat, melewati phoenix itu seperti peluru.

“Kamu!”

Twisted Kindness bergerak untuk menghentikan gerak maju Seol Jihu, tapi dia terhenti.

Chwek!

Tepat saat dia mengira, Seol Jihu akan menghalangi jalannya, Seol Jihu mempercepat dan melewatinya. Dia bahkan mengirim tendangan ke belakang dengan santai.

“Hmph!”

Twisted Kindness mengelak ke samping, dan mencoba meraih kaki Seol Jihu. Namun…

“Sudah aku bilang pergi saja!”

Dia berbalik pada suara, yang tiba-tiba memukul punggungnya. Seekor serangga berambut merah menembak ke arahnya, dengan pedang yang menyala terangkat.

Tangan kiri Twisted Kindness bergerak seperti petir.

Dentang!

Mata Phi Sora membelalak, dan kemudian mengerut kesakitan. Dia bahkan tidak melihat Twisted Kindness mencabut pedangnya. Hanya rasa sakit yang menusuk telapak tangannya, sebelum longsword di tangannya terbang ke udara.

Tk.

Setetes darah jatuh di dahinya. Ketika Phi Sora menoleh secara refleks, dia melihat sebilah pisau meneteskan darah dan menghantam bumi. Seolah, mematahkannya menjadi dua.

Saat dia berpikir, ‘Aku sedang kacau,’ tiba-tiba Phi Sora merasakan sesuatu menariknya mundur.

Dentang!

Di saat yang sama, api meletus di depan matanya. Sebuah tombak bersinar dan tongkat berduri, menghalangi longsword berdarah di depannya. Tidak, itu hanya benar untuk mengatakan, mereka menundanya.

“Jangan melamun, idiot!”

Oh Rahee menarik Phi Sora mundur, sebelum bilah yang jatuh, perlahan menghantamnya. Dia telah menyerah untuk menyerang Twisted Kindness, untuk membantu Phi Sora.

Ketika longsword Twisted Kindness tidak berhenti turun meskipun semua ini, sabit datang terbang dan bergabung dengan senjata lain, dalam memblokir jalur longsword.

Saat itulah, pedang itu berhenti.

“Keu…!”

“Uuugggh!”

Semua orang mengerang. Chohong, Hugo, Oh Rahee, dan Vlad Halep.

Bahkan, dengan empat orang yang bekerja bersama, mereka hanya bisa menghentikan gerakan longsword itu sebentar.

Keempat senjata yang ditumpuk itu bergetar, seolah-olah akan pecah kapan saja.

Phi Sora meraih longsword-nya, yang jatuh dari langit, sebelum menunjukkan wajah ketakutan.

“Enyah. Jangan menghalangi jalanku.”

Itu karena, beberapa lusin lingkaran sihir di sekitar pedang Twisted Kindness, semuanya bersinar pada saat yang bersamaan.

Lalu.

[Minggir, orang lemah!]

Twisted Kindness tiba-tiba tersandung kembali, seperti dia akan jatuh. Little Chick telah mencakarnya.

Twisted Kindness meminimalkan kerusakan dengan memutar tubuhnya ke samping. Tapi, dia tidak bisa mencegah pedangnya memotong udara kosong, dan membuat lingkaran sihir meleset dari sasarannya.

Alhasil, Phi Sora dan yang lainnya bisa dengan cepat lari, dan menjauhkan diri.

Twisted Kindness mendecakkan lidahnya. Dia sedikit kesal dengan burung phoenix itu, tapi dia tidak ingin membuang waktu melawan serangga semacam itu.

Dia benar-benar tidak ingin membiarkan Seol Jihu mencapai Ratu. Tentu saja, dia tidak bisa membayangkan Ratu Parasite kalah di wilayahnya sendiri. Tapi, ini adalah pria yang selalu mengubah ketidak-mungkinan menjadi kenyataan.

Karena itu, dia memiliki perasaan kuat jika dia tidak boleh membiarkannya lewat.

Jadi, saat dia mencoba mengejarnya, itu terlambat…

Hoit!

Dia merasakan lehernya tiba-tiba menjadi dingin. Dua tangan dan dua kaki muncul entah dari mana, dan melingkar di sekelilingnya.

“Ada apa, gadis kadal?”

Hoshino Urara tersenyum berseri-seri, dan memotong leher Twisted Kindness dengan belatinya.

“Sungguh… kiyaaang!”

Tentu saja, dia ditangkap dan terlempar, sebelum belati itu mencapai tenggorokan Twisted Kindness.

Twisted Kindness mengerutkan alisnya. Dia telah berencana untuk membanting gadis itu, dan mematahkan tulang punggungnya. Tapi, gadis itu telah menggunakan kekuatan lemparnya, untuk berguling.

Sangat mudah untuk mengatakan, jika gadis ini jauh lebih kuat daripada serangga sebelumnya. Dia mengamati gadis itu, bertanya-tanya apakah dia adalah seorang Executor yang menyamar. Tapi, tidak ada energi Seven Sins yang berasal dari gadis itu.

Melihat Hoshino Urara mengayunkan lengannya saat ia terbang, Twisted Kindness berkedip.

‘Aku merebutnya… Aku merebutnya…’

‘Kamu tidak dapat memilikinya… Kamu tidak dapat memilikinya…

Bagaimana dia bisa lupa?

Ini adalah gadis yang sama, yang menendang kakinya ke udara, dan mengejeknya dengan tarian aneh.

Twisted Kindness ingin menangkap dan mencabik-cabiknya. Tapi, dia tahu gravitasi dari pertempuran ini. Mengingat tujuan awalnya, dia melebarkan sayapnya dan terbang ke atas.

Masalahnya adalah ada burung phoenix menghalangi jalan ke Seol Jihu. Itu terbang ke arahnya dan menanduknya, seolah bertanya ke mana ia pergi.

Bukan itu saja. Angin tiba-tiba bertiup di belakangnya. Itu berkumpul di sekitar kaki Twisted Kindness, saat dia mencoba menendang phoenix pergi. Itu menahannya di tempatnya berdiri.

Kehilangan keseimbangan karena itu, Twisted Kindness ditabrak burung phoenix dan jatuh ke tanah.

‘Apa…’

Dia melihat ke belakang dengan tercengang saat ia jatuh.

“Seni rahasia Yi Seol-Ah! Menarik kaki!”

Dia bisa melihat gadis lain menunjuk padanya, sambil mengangkat kakinya, seperti burung bangau.

“….”

Bayangannya tumpang tindih dengan Hoshino Urara, yang baru saja ia kirimkan terbang. Dan, Twisted Kindness tanpa sadar mengulurkan tangannya.

Lusinan bola ditembakkan, dari berbagai lingkaran sihir.

“Hmph! Tidak ada apa-apa!”

Yi Seol-Ah mendengus dan berputar di udara, untuk menghindari serangan Twisted Kindness. Namun, serangan Twisted Kindness tidak seperti batu-batu besar yang menyusuri lereng Path of Soul ke arah yang tetap.

“Untuk Yi Seol-Ah ini yang melampaui batasnya… hm?”

Bola yang dihindari Yi Seol-Ah, dengan cepat berputar balik di udara.

Kwang!

“Ack…!”

Yi Seol-Ah buru-buru memutar tubuhnya, dan menurunkan ketinggiannya. Tapi, dia akhirnya dipukul dan jatuh, berteriak.

“Abubububu!”

Jejak darah tergambar di tanah yang dia lewati. Yi Seol-Ah menjadi linglung, saat dia melihat ke langit, sambil berbaring telentang.

Twisted Kindness menatapnya dengan tatapan dingin. Dia sepertinya bersiap untuk menembak jatuh, dan menghancurkan kepalanya.

Lalu.

Tepat saat sedikit keputus-asaan melintas di wajah Yi Seol-Ah, mata Twisted Kindness tiba-tiba terbuka. Dia merasakan energi melesat ke arahnya, seperti kilatan cahaya dari titik butanya.

Itu adalah langkah assassin, pada level seni tertinggi.

‘Mungkinkah?’

‘Apakah Seol Jihu kembali? Maka, aku dapat mengatakan, aku berhasil.’

Twisted Kindness bergegas terbang kembali. Ini adalah pertama kalinya, tubuhnya mengirimkan sinyal peringatan yang begitu kuat.

Pada saat itu, cahaya hijau giok melewati perutnya.

Mata Twisted Kindness terbuka. Yang memaksanya untuk mundur, bukanlah Seol Jihu. Itu adalah seorang wanita yang mengenakan jubah upacara putih.

Divine Spear Level 9, Secret Art - Reinforced Sword Qi.

Twisted Kindness tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya, setelah melihat energi yang dipancarkan Baek Haeju dari Tathagata Spear. Bahkan, Seventh Army Commander yang perkasa, tidak bisa menganggapnya enteng.

Kemudian lagi, bahkan Ratu Parasite akan terluka parah, jika dipukul oleh itu. Tidak mungkin Twisted Kindness akan berbeda.

“Aduh, aduh, aduh…”

Setelah lolos dari kematian dengan selisih yang tipis, Yi Seol-Ah mencoba bangkit, sebelum jatuh berlutut. Titik di mana ia dipukul, sangat menyengat.

Memeriksa dirinya sendiri lagi, dia menyadari, jika sisi tubuhnya berlumuran darah. Jika bukan karena Aura yang menekan udara pada detik terakhir dan melindunginya… dia akan memiliki lubang yang indah saat ini.

“Idiot, tidak bisakah kamu menurunkannya sedikit? Jangan terlalu gila sejak awal!”

Maria datang dan menyembuhkannya.

[Hati-hati.]

Aura memperingatkannya juga.

[Kamu melampaui batasmu untuk pertama kalinya di Path of Soul. Namun, musuh yang kita lawan adalah, seseorang yang telah melampaui batas itu beberapa kali.]

Yi Seol-Ah mengangguk dalam diam. Dia telah mengalami perbedaan dalam kekuatan mereka, secara langsung. Dengan pertukaran singkat, dia bisa tahu, jika Twisted Kindness jauh lebih kuat dari kemampuannya.

‘Oppa bertarung melawan seseorang seperti dia, selama ini…’

Ketika dia lemah dan kuat…

Yi Seol-Ah bukanlah satu-satunya yang memikirkan hal ini. Semua orang juga melakukannya.

Seol Jihu mungkin bisa bermain-main dengan Army Commander sekarang. Tapi itu tidak berarti, mereka juga bisa.

Musuh yang mereka hadapi sekarang adalah Army Commander terkuat Parasite. Mereka harus mengambil risiko kehilangan segalanya, dari satu kesalahan. Jadi, mereka harus fokus menahan serangannya, tidak mencoba untuk mengalahkannya.

Kekuatan anggota Valhalla berubah.

Sementara itu, ekspresi Twisted Kindness tenggelam, saat dia mengamati burung phoenix, Baek Haeju, dan anggota lainnya. Dia tidak diberi kesempatan untuk menggunakan Teleport.

Semua orang menggertakkan gigi dan mencoba memaksanya untuk tetap tinggal.

Pada titik ini, dia tidak punya pilihan selain mengakui;

Orang-orang ini yang awalnya tidak pantas untuk dilihat, sekarang layak untuk dilihat. Dan orang-orang yang hanya sedikit mengkhawatirkan, sekarang sangat mengkhawatirkan.

Dia tidak mengira, akan diikat oleh siapa pun selain Seol Jihu.

“Kalian banyak…”

Dia tahu sudah terlambat untuk mengejar Seol Jihu. Dalam hal ini, hanya ada satu hal yang harus dilakukan. Untuk mengurus masalah di sini secepat mungkin, dan kembali ke Ratu.

“…Baik.”

Segera, cahaya redup mulai keluar dari tubuh Twisted Kindness.

Flash!

Itu tiba-tiba meletus menjadi cahaya yang menyilaukan, dan Twisted Kindness mulai tumbuh dalam ukuran secara eksponensial.

***

 

“KUOOOOOOO!”

Raungan keras bergema di langit.

Dragon Roar.

Twisted Kindness telah kembali ke bentuk aslinya.

‘Aku harap mereka akan baik-baik saja…’

’Akankah mereka mampu bertahan melawan Twisted Kindness? Haruskah aku membantu sedikit, sebelum ke sana?’

Segala macam pikiran berputar-putar di dalam kepala Seol Jihu. Tapi, dia memudarkan niatnya, di saat berikutnya. Dia hanya bisa melihat pasukan sekutu memenangkan perang ini, jika semuanya berjalan sesuai rencana.

Selain itu, sebelum melarikan diri dari Kekaisaran, Seol Jihu telah meminta yang lain untuk tidak melakukan hal bodoh, seperti kembali untuk membantu.

Little Chick telah menepati janjinya. Jadi sekarang, giliran Seol Jihu untuk menepati janjinya.

“Aku hanya harus mempercayai mereka.”

Seol Jihu menendang tanah, dan terbang ke udara.

Dia akan mencapai Ratu Parasite kapan saja, sekarang.

***

 

Di waktu yang sama.

Ratu Parasite sedang duduk di dinding, memandangi medan perang. Ekspresinya tampak rumit dan putus asa.

Bahkan Twisted Kindness yang ia percayai, terikat.

…Tidak, sebenarnya, dia tahu segalanya akan berubah seperti ini.

Konstelasi tidak mengacu pada satu bintang. Itu mengacu pada sekelompok bintang, yang berkumpul di sekitar Starlight.

Pertumbuhan Seol Jihu adalah satu hal. Tapi yang ditakuti Ratu Parasite sejak awal, adalah evolusi konstelasi dari efek cahaya Starlight.

Saat dia melihat benda langit sekarang, dia bisa melihat bintang-bintang itu membentuk galaksi yang indah.

Hasil dari ini adalah pemandangan di depannya. Dan barusan, bintang yang mengincar tenggorokannya, tiba.

Dewa dan God-slaying akhirnya bertatap muka.

Seol Jihu mendarat di dinding dan membungkuk ke arah Ratu Parasite. Dia kemudian menegakkan punggungnya, sambil memegang Spear of Purity tinggi.

Mata Ratu Parasite berbinar.

[Apakah itu seharusnya salam?]

Dia berbicara dengan mendengus ringan. Namun, Seol Jihu masih menundukkan kepalanya tanpa sepatah kata pun.

[…Harus aku akui, aku terkejut. Aku pikir, kamu akan menerkamku seperti anjing gila. Tapi tampaknya, kamu telah belajar beberapa sopan santun, sejak terakhir kali kita bertemu. Kamu telah berkembang pesat. Apakah menjadi Apostle menghasilkan perubahan ini?]

“…Tidak, tidak sama sekali.”

Mendengar pujian Ratu Parasite, Seol Jihu berbicara dengan wajah penuh hormat.

“Bukannya aku memikirkan sopan santunku… Aku hanya menghormati memori almarhum. Menghadapi kamu seperti ini, sedikit menyentuh, kamu tahu.”

[…?]

“Ah, mengapa kamu tidak bergabung denganku untuk melakukannya, Yang Mulia? Mari kita hormati pahlawan besar, yang mengorbankan dirinya untuk memungkinkan kita bertemu. Tentang Federation dan manusia, penyelamat kita, Raging Temperance…”

Alis Ratu Parasite bergerak-gerak dengan keras.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_468"

Follow Us