Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_469

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_469

Bab 469. Tabrakan (1)

 

Raging Temperance.

Ratu Parasite sangat menyadari kekurangan Four Army Commander, bahkan ketika dia pertama kali merencanakan Invasi Benteng Tigol.

Itu sebabnya, dia memerintahkannya untuk tinggal di Alam Spirit, yang sebagian besar telah diselesaikan oleh para Parasite, untuk mengurangi variabel yang dapat memengaruhi misinya.

Tapi, keputusan itu ternyata menjadi kesalahan terbesar kedua dalam hidupnya, setelah dia memutuskan untuk memberontak melawan God of Martial.

Amukan Raging Temperance menjadi alasan kekalahan Twisted Kindness. Kegagalannya itu akhirnya menjadi titik balik, yang mengarah pada kebangkitan World Tree dan kekalahan Parasite dalam Perang Benteng Tigol.

Singkatnya, Parasite kalah perang, yang seharusnya mereka menangkan dengan mudah. Dan sisanya adalah sejarah.

Karena satu kesalahan, masa depan Federation dan manusia yang seharusnya sudah lama berakhir, berlanjut hingga hari ini.

Wajah Ratu Parasite mengeras, saat dia mengingat masa lalu.

Jelas mengapa Starlight menyebut semua ini. Dia mencoba memanipulasi situasi untuk keuntungannya, dengan membuatnya gelisah.

Namun, Ratu Parasite adalah seorang ratu, dan yang lebih penting, dia adalah seorang dewa.

Dia tidak bodoh atau tidak cukup berpengalaman, untuk jatuh pada provokasi terang-terangan seperti itu.

[…Betapa kurang ajarnya!]

Ratu Parasite hanya mendengus, dan kemudian membangkitkan energinya, saat dia bersiap untuk pertempuran.

Seol Jihu membuka matanya sedikit, dan mendorong salah satu sudut mulutnya ke atas.

“Ini yang kedua… tidak, pertemuan ketiga. Apakah aku benar?”

Mengistirahatkan tombak di bahunya, dia mulai berbicara.

“Ini pasti butuh waktu cukup lama. Terlalu banyak rintangan yang menghalangi kami. Tapi sekarang, akhirnya, aku bisa menikmati kencan berdua denganmu.”

Dia mengejeknya secara tidak langsung, menanyakan bagaimana perasaannya sekarang, setelah keempat Army Commander-nya ditundukkan.

[Menarik. Aku melihat pandanganmu tentang romansa, ternyata sangat aneh. Apakah kamu ingin, aku memegang tanganmu dan berjalan-jalan di sekitar medan perang berdarah?]

Ratu Parasite menjawab dengan lancar, tidak terpengaruh oleh sindiran lawannya.

“Kedengarannya bagus. Kamu tidak tahu, sudah berapa lama aku menunggu tanggal ini, Yang Mulia.”

[Hu hu. Kamu benar-benar menyukaiku. Coba aku jika kamu mau. Tapi aku harus menjelaskan, jika aku tidak tertarik untuk memegang tanganmu, atau mengandung anakmu.]

Dengan tawa jijik, Ratu Parasite mengangkat lengannya yang panjang.

Ini adalah sinyal pertarungannya.

“…Baik.”

Seol Jihu juga menegakkan posturnya. Dia berputar dan mengarahkan Spear of Purity pada Ratu Parasite. Lalu, dia berbicara.

“Aku bersumpah demi kehormatanku, ‘Parasite Crybaby’ itu akan dicantumkan di bagian nama panggilan, di jendela statusmu.”

[Parasite Crybaby?]

“Ya. Parasite Crybaby, bukannya Parasite Queen… Tidakkah menurutmu itu lucu?”

Setelah beberapa saat hening, mata Ratu Parasite menyipit.

Dia memutuskan, jika dia terlalu toleran untuk waktu yang lama.

[Bodoh.]

Lalu.

KWANG!

Seol Jihu mendengar raungan ledakan.

Ketika dia sadar, dia menemukan dirinya terbang di udara. Tubuhnya merasakan bahaya, dan bereaksi jauh lebih cepat daripada yang bisa dilihat matanya.

Dia melihat ke bawah, dan melihat telapak tangan Ratu Parasite mengenai tempat ia berdiri.

Gemuruh!

Dia merasakan hawa dingin menjalar di tulang punggungnya, saat tembok runtuh beberapa saat kemudian.

Kalau bukan karena Intuition, seluruh tubuhnya akan meledak. Dan, dia akan mati sekarang.

Ratu Parasite mengangkat dagunya.

Mata Seol Jihu melihat tubuhnya.

Akal sehat jika setiap ‘tindakan’, membutuhkan semacam ‘gerakan kecil’.

Misalnya, tindakan melompat membutuhkan penekukan lutut, untuk mendorong diri lebih tinggi ke udara.

Demikian juga dalam pertempuran, itu perlu serta akal sehat untuk membaca gerakan lawan, memprediksi apa gerakan selanjutnya, dan mempersiapkannya.

Tapi, gerakan Ratu Parasite menghancurkan akal sehat.

Dia tidak menekuk lututnya, juga tidak melebarkan sayap tulangnya.

Dia hanya menatapnya. Dan Seol Jihu merasa, seolah-olah dia jatuh ke lubang tanpa dasar.

Sekali lagi, Intuition-nya mengibarkan bendera merah.

Dia menendang udara, dan menarik dirinya kembali. Kemudian, saat dia mengangkat kepalanya, dia merasakan pedang tak terlihat menebas udara di depannya, dan menyerempet ujung hidungnya.

Dia bahkan tidak berkedip sekali. Dan, Ratu Parasite sudah berada di atasnya, mengayunkan lengannya ke kepalanya.

Mata Seol Jihu membelalak kaget.

Dia bergerak secepat yang ia bisa, tapi serangan musuh terus mengalir ke arahnya.

Kali ini, bahkan Intuition-nya sudah terlambat.

Toong!

Seol Jihu berhasil mengaktifkan Ethereal Shift di saat-saat terakhir.

Pada saat yang sama, dia secara intuisi menusukkan tombaknya, memancarkan Reinforced Sword Qi.

Dia tahu, jika musuh akan menyusulnya lagi. Jadi, dia berniat untuk melakukan serangan balik.

Tapi, prediksi Seol Jihu terbukti hanya sebagian yang benar.

Ratu Parasite memang muncul di jalur Spear of Purity. Tapi, tinjunya membawa tingkat divinity, yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Itu menghancurkan Reinforced Sword Qi milik Seol Jihu, dan terbang langsung ke kepalanya.

KWANG!

Ledakan besar lainnya meletus.

Udara di mana tinju itu mendarat, bergetar… sebelum ruang itu sendiri terkoyak.

Bergetar hebat, kekuatan tak terlihat itu terbang langsung melalui ruang terbuka, dan seterusnya.

Meskipun pada menit terakhir dia menoleh dengan sekuat tenaga, ujung rambutnya benar-benar lenyap.

Tenggorokan Seol Jihu bergerak, saat dia menelan.

Waktu yang ia habiskan untuk berlatih pertempuran tiruan dengan Black Seol Jihu dalam persiapan untuk Ratu Parasite, tidak membantu sama sekali.

Dalam pertempuran tiruan, Seol Jihu pertama kali mencetak gol besar. Dan kemudian, Black Seol Jihu mengejarnya dengan trik kecil.

Namun dalam pertempuran nyata, dia menyadari, jika lawannya lebih unggul darinya di kedua bidang tersebut.

Tiba-tiba, dia teringat peringatan Black Seol Jihu.

‘Ratu Parasite? Aku tidak tahu…’

‘Tidak ada artinya merencanakan strategi melawan dewa… tapi jika aku harus mengkategorikan dia. Menurutku, dia lebih baik dalam serangan jarak jauh daripada jarak dekat.’

‘Itu tidak berarti, jika skill pertarungan jarak dekatnya bukanlah yang terbaik.’

Black Seol Jihu tampak kurang percaya diri, ketika ditanya strategi seperti apa yang akan bekerja paling efektif melawan Ratu Parasite, yang jarang baginya.

‘Aku hanya melihat pertarungan Ratu Parasite secara langsung, beberapa kali. Dan hanya dua kali, aku benar-benar melawannya.’

‘Alasanku mempelajari Seamless Sublimity, adalah menggunakannya untuk melawan Ratu Parasite.’

‘Karena, untuk membunuhnya, aku harus memberinya pukulan lebih dulu. Dan untuk melakukan itu, aku pikir, aku harus belajar bergerak secepat dia bisa.’

‘Jadi, aku menyingkirkan semua kekurangan dalam gerakanku, dan mencapai alam kesempurnaan. Tapi… yah, ternyata aku meremehkannya. Gerakan Ratu Parasite luar biasa sempurna.’

Black Seol Jihu tidak salah. Sekarang setelah dia mengalaminya, dia juga mengerti. ‘Cepat’ tidak cukup untuk menggambarkan Ratu Parasite.

Dia bisa melihat tangan Black Seol Jihu bergerak, selama serangan berturut-turut itu. Tapi, Ratu Parasite berbeda, bahkan melihat itu tidak mungkin. Sepertinya, dia menentang semua norma.

‘Itulah mengapa, aku bilang jangan meniruku.’

‘Seamless Sublimity-ku gagal. Tapi, Trinity Harmony-mu… mungkin itu bisa memunculkan kemungkinan baru.’

‘Convergence Thousand Stream. Gerakanmu yang mengikat semuanya menjadi satu. Dan gerakanku yang telah mencapai ketinggian pengoptimalan…. Mungkin ada kesamaan di antara keduanya. Pikirkan tentang itu.’

Saat itulah, Seol Jihu akhirnya memahami Convergence Thousand Stream.

Semua sungai mengalir ke laut.

Perbedaan gerakan dapat dikurangi, dengan memperkuat kemampuan lain dan mengintegrasikan semuanya.

Mata Seol Jihu berbinar.

Saat dia menginjak kakinya di udara, Thousand Thunder memenuhi ke atas kepalanya.

Pang, pang, pang!

Dia mengaktifkan Festina Earring tiga kali.

Semuanya terjadi hampir bersamaan, tapi secara berurutan. Seperti, benang yang melewati manik-manik kalung.

Saat berikutnya, suara udara berembus, dan Seol Jihu menghilang. Dan begitu pula Ratu Parasite.

Toong, toong, toong, toong!

Kwang, kwang, kwang, kwang!

Guntur emas melintas dan menghantam di mana-mana. Dan, ruang angkasa berfluktuasi, seperti gelombang pasang.

Dalam waktu kurang dari satu detik, sudah selusin ledakan terjadi.

Kemegahan tontonan mencuri perhatian para pengamat, dan menyebabkan rahang mereka jatuh.

Tapi tentu saja, Seol Jihu tidak dalam kondisi untuk menikmati kemewahan seperti itu.

[Apakah itu semua yang dapat kamu lakukan?]

Suara Ratu Parasite bergema dari seluruh penjuru.

Seol Jihu tidak menjawab. Dia bahkan tidak bisa membuka mulutnya. Dia merasakan sesuatu yang dingin, menyentuh perutnya.

Seol Jihu berteriak di dalam kepalanya, saat dia memutar tubuhnya secepat yang ia bisa.

‘4:6 pantatku!’

Bahkan bukan 3:7. Itu 2:8, dan bahkan itu terlalu sombong.

20 persen itu hanya didukung oleh fakta, jika dia belum menggunakan kartu trufnya.

Tapi, masih terlalu dini untuk mengungkapkannya. Teknik itu bukanlah sesuatu yang bisa ia gunakan berulang kali. Dan saat dia mengungkapkannya, Ratu Parasite pasti akan meningkatkan kewaspadaannya.

‘Bahkan ini terasa terlalu dini, tapi…’

Sejauh yang ia tahu, dia harus mempertimbangkan beban fisik. Sekarang, bukanlah waktunya untuk menjadi pelit. Trinity Harmony saja tidak cukup.

Di tengah pertempuran sengit, Seol Jihu buru-buru meningkatkan output mana.

Convergency Thousand Stream.

[….!]

Saat gerakan Seol Jihu berubah, adalah ketika wajah Ratu Parasite akhirnya mengungkapkan sedikit peringatan.

Tapi, kecepatan bukanlah satu-satunya hal yang berbeda tentang Seol Jihu.

[Ah…!]

Ruang di sekitar Seol Jihu dan Ratu Parasite mulai runtuh. Kedua aliran itu menabrak satu sama lain. lalu, mengubah ruang di sekitar mereka dalam prosesnya.

Merasa jika alirannya telah terputus, Ratu Parasite tersentak untuk pertama kalinya, sejak dimulainya pertempuran.

Akhirnya, Seol Jihu menemukan kesempatan untuk melakukan serangan balik.

Divine Spear Level 9, Class Skill - Mana Spear: Sword Qi Flurry.

Sword qi yang diperkuat ditembakkan dari seluruh tubuh Seol Jihu.

Intensitas itu menyebabkan Ratu Parasite menarik dirinya kembali, dengan cepat.

Lalu.

Seol Jihu melihat pergerakan Ratu Parasite untuk pertama kalinya, hari ini.

Tunggu, tapi bisakah itu benar-benar disebut gerakan?

Seol Jihu bisa saja mengulurkan lengannya hanya untuk memblokir sword qi, atau gerakannya sama sekali tidak ada artinya.

‘Tidak.’

Tapi, saat dia melihat sword qi yang ia tembakkan goyah seperti kabut panas, dia menjadi yakin, jika Ratu Parasite telah melakukan sesuatu.

Seolah-olah, sesuatu yang tidak terlihat telah menembus sword qi-nya.

Namun, Seol Jihu yang baru saja menemukan kesempatan untuk menyerang, tidak ingin menyia-nyiakan kesempatan ini.

Awalnya, dia berencana untuk mengaktifkan Blessing of World Tree, untuk meniadakan serangan musuh dan mengamankan kesempatan yang lebih pasti untuk menyerang.

Namun, untuk beberapa alasan….

‘Ada yang tidak beres.’

Tubuhnya ragu-ragu.

Ini adalah pertama kalinya dia begitu khawatir, sejak dia mendapatkan Intuition.

Dia tidak akan bisa memblokirnya. Dia tidak akan bisa menghindarinya.

Dia akan mati, di akhir cerita.

Ketika pikirannya mencapai sejauh itu, Seol Jihu mendapati dirinya membuang rencana aslinya, dan mendorong Spear of Purity ke depan.

Lance of Nemesis Level 5, Skill Class - Punishing Vengeance Spear.

Seol Jihu tidak tahu, mengapa dia mengaktifkan kemampuan khusus ini.

Efeknya telah sedikit berubah, sejak kenaikan peringkat. Tapi secara teknis, dia belum mengalami kerusakan apa pun.

Dia pikir satu-satunya, cara untuk menangani serangan yang menyebabkan 100 persen kerusakan adalah, dengan melawannya dengan skill yang mencerminkan serangan tersebut.

Retak!

Seol Jihu benar.

Tidak, dia hampir benar.

Keuk!

Sebuah geraman keluar dari mulut Seol Jihu.

Dia menyadari, jika suara barusan berasal dari tubuhnya sendiri.

Tidak ada darah, tidak ada tanda-tanda luka yang terlihat. Tapi, rasa sakit yang menyayat hati, mendominasi seluruh tubuhnya. Itu tidak hanya merusak dagingnya, tapi juga jiwanya sendiri.

Rasa sakit dengan cepat mereda, setelah Seol Jihu dengan paksa meningkatkan energinya.

Syukurlah, dia mengaktifkan Punishing Vengeance Spear tepat pada waktunya. Jika bukan karena itu…

Dia merasa ngeri, membayangkan apa yang bisa terjadi.

[Mm…!]

Sebuah erangan kecil juga keluar dari Ratu Parasite.

Hal yang sama yang terjadi pada tubuh Seol Jihu, juga terjadi pada tubuhnya… sebelum segera, itu mereda.

Pertempuran itu berhenti sejenak. Dan mereka masing-masing mendarat di atas tembok yang runtuh.

Belum lama sejak pertarungan dimulai. Tapi, dindingnya sudah sedikit banyak hancur.

Seol Jihu meringis, saat dia menarik napas dalam-dalam. Ada rasa sakit yang tajam di sisinya.

Sepertinya, dia tidak sepenuhnya berhasil dalam menghindari serangan, yang menyebabkan ia menggunakan Ethereal Shift sebelumnya. Dan, serangan itu melewati sisinya.

[Bagaimana…]

Ratu Parasite berhenti di tengah kalimatnya, dan menurunkan pandangannya.

Chwaak!

Tiba-tiba, bekas luka panjang muncul di punggungnya, menyebabkan darah menyembur darinya.

Saat Ratu Parasite menarik diri sebentar, Seol Jihu telah menyerang arah, yang diproyeksikannya dengan Mind Spear.

Cukup mengejutkan, jika dia melihat melalui kutukannya. Tapi sementara itu, dia juga berhasil bertahan, dan menyerang pada saat yang bersamaan.

Bekas luka itu dengan cepat sembuh, tapi Ratu Parasite tampak sedikit terkejut.

Tetap saja, Seol Jihu tidak lengah.

‘Ini…’

Melawan Ratu Parasite tidak seperti melawan Army Commander, yang hanya terdiri dari membombardir lawan dengan mana.

Gagasan tentang pertempuran, pada dasarnya berbeda.

Sebab dan akibatnya, tampaknya hampir tidak jelas.

Berpikir kembali sekarang, dia belum pernah melihat Ratu Parasite bertarung dengan sekuat tenaga.

‘…Berbeda.’

Akhirnya, Seol Jihu menyimpulkan, jika Ratu Parasite yang berdiri di depannya, sama sekali berbeda dari Ratu Parasite yang ia lawan di Benteng Tigol.

Secara alami, dia menjadi lebih waspada.

Begitu pula dengan Ratu Parasite.

Meskipun banyak batasan yang ditetapkan untuk melemahkannya, dia pernah menjadi penguasa seluruh galaksi.

Dalam hal peringkat, dia berada di antara peringkat Paradise 7 dan peringkat Paradise 8.

Mempertimbangkan, jika God of Martial adalah peringkat Paradise 9, dia jelas bukan dewa rendahan.

[Kutukan barusan, sudah cukup untuk memusnahkan dewa kuno…]

Dia tidak menggunakan semua kekuatannya, tentu saja. Tapi, dia menggunakan divinity-nya untuk pertama kalinya, dalam waktu yang lama, dengan niat serius untuk membunuh Seol Jihu.

Tapi, lawannya masih berdiri.

[…Seven Sins yang bodoh itu. Mereka telah memilih keberadaan, yang bahkan tidak bisa mereka tangani, hanya untuk memusnahkanku.]

Ratu Parasite bergumam, seolah meratapi. Saat itulah, mana-nya tiba-tiba melonjak.

[Aku tidak dapat lagi menyangkal, jika aku juga ingin tahu, seberapa jauh kamu bisa melangkah.]

Seol Jihu berkedip, dan mendecakkan lidahnya.

[Untuk memberi hormat, aku akan menganggapmu sama pangkatnya denganku, mulai sekarang.]

Karena dia merasakan tekad baru dari suara Ratu Parasite.

“Tidak, terima kasih, kamu bisa bersikap lunak padaku. Aku hanya manusia. Kamu adalah dewa.”

[Apa yang kamu bicarakan?]

Ratu Parasite menyeringai, pada protes tenang Seol Jihu.

Baginya untuk berbicara seperti itu, pasti berarti dia masih memiliki kekuatan untuk melawan dan punya kartu di lengan bajunya.

[Jangan lemah.]

Hatinya mulai dipenuhi dengan antisipasi.

Dia merasa, seolah-olah dia telah kembali ke masa lalu, ketika dia berjalan di jalan seorang penakluk.

[Jangan bilang, kepercayaan dirimu dari sebelumnya hilang?]

Chwaak!

Empat belas pasang sayap tulang terbuka di punggung Ratu Parasite.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_469"

Follow Us