Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_470

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_470

Bab 470. Tabrakan (2)

 

Para Army Commander Parasite mampu melepaskan divinity mereka sesaat, untuk mengerahkan kekuatan yang hampir sama dengan dewa.

Namun, penting untuk dicatat jika kekuatan yang bisa mereka tampilkan hanya serupa. Sulit untuk mengatakan, jika mereka sebenarnya sebanding dengan kekuatan dewa asli.

Tidak termasuk pencilan seperti God of Martial, sebagian besar keberadaan tidak dapat lepas dari ‘batas fana’ mereka.

Jadi, sederhananya, lebih akurat untuk mengatakan, jika Army Commander bisa meniru dewa. Bahkan, Twisted Kindness tidak terkecuali untuk ini.

Inilah mengapa, Seol Jihu merasa gugup, tapi juga penasaran.

Akan seperti apa, makhluk yang merupakan dewa sejak lahir? Dan seperti apa pertempuran antar dewa?

Seol Jihu menemukan saat berikutnya, jika Black Seol Jihu tidak berbohong… ketika dia berkata, ‘Ratu Parasite lebih baik dalam pertempuran jarak jauh, daripada pertempuran jarak dekat.’

Jutaan partikel bercahaya berkumpul di sekitar Ratu Parasite. Kemudian, dia mengepakkan sayapnya dengan gerakan besar, dan melebarkan tangannya.

God of Parasitism - World Destroyed.

Partikel cahaya tersebar keluar dari tubuh Ratu Parasite. Partikel itu seukuran tetesan air, membuatnya terlihat seperti badai salju, yang bertiup di sekitar Ratu Parasite.

Untuk sesaat, Seol Jihu terpana dengan keindahannya.

‘Tahan.’

Namun, mata Seol Jihu terbuka lebar, saat dia merasakan energi mengembun di masing-masing tetesan. Penglihatannya menjadi putih, dalam sekejap mata.

Tak ada suara ledakan atau bahkan suara samar. Yang bisa dirasakan Seol Jihu, hanyalah jika partikel-partikel yang tersebar, tiba-tiba meledak dengan cahaya terang.

Dan dengan itu, apa yang tersembunyi di dalamnya mengungkapkan warna aslinya.

KWAAAAANG!

Ledakan yang memekakkan telinga, meledak beberapa saat kemudian. Setiap tetesan langsung meluas menjadi seukuran rumah. Ledakan itu begitu kuat, sehingga ruang tempat itu terjadi ambruk dengan sendirinya. Lalu, berubah menjadi hitam pekat.

Itu memang ledakan yang mampu menghancurkan dunia.

‘Serangan ini…!’

‘Aku tidak bisa menghindarinya, dan seharusnya tidak!’

Serangan Ratu Parasite cukup kuat untuk menghancurkan musuh dan sekutunya. Pada saat Seol Jihu memproses ini, tubuhnya sudah bergerak.

Beberapa gelombang mengguncang udara, dan sebuah bola yang lebih terang dari matahari muncul.

Kwaaaaaaa!

Sebuah supernova terwujud, meletus secara masif ke segala arah. World Destroyed milik Ratu Parasite dan Supernova Explosion milik Seol Jihu bentrok.

‘Tidak cukup baik.’

Seol Jihu mengerutkan kening. Ratu Parasite lebih unggul dalam kekuatan dan jangkauan. Cahaya kehancuran menghancurkan semua yang dilewatinya. Dan, badai energi petir Seol Jihu dipantulkan kembali.

Authority of Gluttony mencoba untuk melahap energi Ratu Parasite. Tapi, itu malah dimusnahkan. Ini adalah pertama kalinya, Seol Jihu melihat Supernova Explosion-nya didorong mundur.

‘Jadi inilah perbedaan, dalam tingkat keberadaan…!’

Namun, masih terlalu dini untuk terkejut.

Pop.

Seol Jihu bahkan tidak bisa menahan serangan pertama Ratu Parasite. Namun, dia mencoba lebih banyak serangan. Seol Jihu pertama kali mengira awan asap hitam keluar dari mulut Ratu Parasite. Tapi setelah diperiksa lebih dekat, dia menyadari bukan itu.

Pop, pop, pop!

Itu bukan hanya dari mulutnya. Tentakel hitam keluar dari setiap pori di tubuhnya, dan mulai mewarnai area tersebut dengan kecepatan yang menakutkan.

Seol Jihu bisa melihat ribuan tentakel bahkan dalam sekejap.

God of Parasitism - Infestation.

Dalam sekejap, kegelapan bercampur menjadi cahaya penghancur dunia.

Tong, tong, tong, tong!

Seol Jihu menggunakan Ethereal Shift secara berurutan. Tapi, itu tidak cukup. Daerah sekitarnya sudah diselimuti oleh cahaya hitam dan putih.

Bukan itu saja.

Benda hitam yang keluar dari tubuh Ratu Parasite, tampak seperti tentakel. Tapi, itu tidak memiliki sensasi fisik sama sekali. Jika dia harus mendeskripsikannya, itu lebih seperti gas.

Ketika mereka menyentuh tubuhnya, mereka mengubah kulitnya menjadi hitam, dan mencoba menyerang tubuhnya.

Keuk!

Seol Jihu mendengus. Dia tiba-tiba merasakan energinya menjadi kacau. Energi anti-evil melonjak untuk membakar asap hitam. Tapi, energi Ratu Parasite lebih ganas dan lebih banyak, daripada miliknya.

Dalam situasi ini…

“Aku akan dimakan.”

Seol Jihu mulai merasakan aliran mana-nya yang terhalang. Meskipun mana masih mengalir melalui sirkuitnya, dia merasa tidak akan lama, sampai sirkuitnya berhenti sepenuhnya.

Energi dari Supernova Explosion yang melemah, adalah bukti teorinya.

“Apa ini saja?”

Seol Jihu berjuang untuk melarikan diri dari jangkauan asap hitam. Tapi kemudian, dia tiba-tiba berhenti mengayunkan Spear of Purity. Itu karena sesuatu terjadi, yang membuatnya meragukan matanya.

Ratu Parasite sedang mempersiapkan serangan lain. Cahaya dan kegelapan yang mewarnai langit dan bumi, tersedot ke tangannya yang terulur.

Berputar dengan cepat, itu membentuk bola yang berputar di masing-masing tangannya. Kemudian, dia segera menyatukan kedua tangannya.

Gemuruh!

Saat cahaya dan kegelapan bercampur menjadi satu, gelombang yang menakutkan bergema. Rasanya, seperti dunia berguncang ke segala arah.

…Tidak, itu bukan hanya perasaan. Dunia benar-benar bergetar.

Di dalam gemuruh yang tak terhentikan, empat belas pasang sayap tulang Ratu Parasite, bergerak secara bersamaan. Itu membungkuk ke depan, dan menempelkan diri pada bola itu. Selanjutnya, bola itu terbelah menjadi dua puluh delapan bagian.

Pada titik inilah, Seol Jihu menyadari dua serangan Ratu Parasite sebelumnya, hanya untuk mengulur waktu untuk serangan ini. Itu akan menjadi gerakan membunuh yang pasti. Atau setidaknya, sesuatu yang dekat dengan itu.

Saat dia menyadari ini, empat belas pasang sayap tulang yang menyerap potongan bola cahaya dan kegelapan… semuanya mengarah ke Seol jihu.

Pada saat berikutnya, empat belas berkas cahaya melesat dari sayap kirinya.

God of Parasitism - Coincidentia Oppositorum: Fourteen Chaos.

Penglihatan Seol Jihu segera menjadi hitam. Dia bahkan tidak tahu apa yang telah terjadi. Dia hanya merasa, seperti sedang berdiri sendiri di luar angkasa yang luas.

Tentu saja, dia tidak berpikir, hanya ini yang ada dalam serangan itu. Bahkan pada kenyataannya, tekanan yang menghancurkan menekannya dari semua sisi. Dan, kegelapan yang melahap, mulai mengamuk di dalam dirinya.

“Puhak!”

Darah menyembur keluar dari tujuh lubang Seol Jihu. Tubuhnya bergetar, sebelum hampir mendapatkan kembali keseimbangannya.

“Keeuuu…”

Seol Jihu bahkan tidak berpikir, untuk menyeka darah dari wajahnya. Itu adalah kekhawatirannya yang paling kecil.

‘Apa… apa yang harus aku lakukan…?’

Kekuatan, jangkauan, dan metode serangan Ratu Parasite terlalu berbeda.

Dia diselimuti dalam ruang misterius, bahkan tak tahu persis apa yang terjadi. Sebenarnya, dia lebih memilih untuk bertarung dalam pertarungan tinju dan pedang.

Karena dia tidak tahu bagaimana serangan Ratu Parasite bekerja, dia tidak tahu bagaimana harus bereaksi. Tentu saja, dia tidak punya waktu untuk mengeluh.

‘Sial…!’

Seol Jihu mencengkeram Spear of Purity, dan mulai berjuang untuk membongkar kegelapan. Dia memotong dan menebas sembarangan dengan Mind Spear, mengamankan domainnya sendiri, dengan Infinity/Limitlessness, dan memutar aliran sekitarnya dengan Convergence Thousand Stream.

Tampaknya, apa pun yang ia lakukan efektif, karena dunia luar mulai muncul sedikit demi sedikit.

[Sekarang, ini tidak terduga.]

Saat itulah, suara Ratu Parasite bergema di angkasa.

[Bertingkah begitu liar, bahkan dalam empat belas kekacauan ketakutan…]

[Hal seperti itu, seharusnya tidak mungkin, kecuali kamu telah mati ribuan kali.]

[Sangat bagus. Lihat apakah kamu bisa menahan ini.]

Suara dingin terdengar. Seol Jihu samar-samar bisa melihat Ratu Parasite di kejauhan. Sayap tulang kanannya bergerak-gerak, dan menembakkan empat belas berkas cahaya lagi.

Kaduk! Kaduuuuk!

Krisis yang menakutkan terdengar. Bulu rambut di tubuh Seol Jihu berdiri. Kegelapan yang menipis, juga menjadi lebih tebal dalam sekejap.

Seol Jihu berbalik dengan tergesa-gesa. Baru setelah itu, dia bisa melihat apa yang sedang terjadi.

Tubuhnya berasimilasi ke dalam kegelapan, sebelum dia menyadarinya.

Dia bisa melihat masa depan, di mana dia akan binasa, setelah berjuang dengan sia-sia.

“Aku kacau.”

Seol Jihu mengertakkan gigi. Ratu Parasite berkata, dia akan menganggapnya ‘setara dengannya’. Itu salah dirinya untuk menahan, ketika lawannya yang lebih kuat darinya, akan mengeluarkan semua kekuatannya.

‘Tidak ada pilihan lain.’

Seol Jihu ingin menunggu, sampai ada kesempatan sempurna. Tapi, situasinya tidak menguntungkannya. Jika dia terus menahan, dia mungkin benar-benar mati di sini.

Seol Jihu mengatur napas, dan memperbaiki postur tubuhnya. Kemudian, dia menguatkan tekadnya.

Benar, seharusnya tidak mudah untuk menaklukkan bos terakhir, sekaligus menjadi pahlawan rahasia.

Segera, cahaya keemasan yang cemerlang, mulai memancar dari tubuh Seol Jihu.

Dia telah mengaktifkan tahap ketujuh Spear of Purity, God of Spear.

***

 

Di waktu yang sama.

Pertempuran Seol Jihu dan Ratu Parasite memengaruhi sisa medan perang.

Ddudududududu!

Tanah tiba-tiba bergemuruh, seolah gempa bumi yang hebat terjadi.

“Mom…!”

Horus Teresa yang dengan gagah berani menggerakkan pasukan pusat, kehilangan keseimbangan dan jatuh. Parasite mencoba mendekati Teresa, saat dia menembakkan panah di atas Horus yang jatuh. Tapi, nasibnya tidak berbeda.

Dia tidak bisa menahan kakinya, dan tersandung dengan cara yang tidak sedap dipandang.

Parasite dan pasukan sekutu mengalihkan pandangan mereka, sambil bergoyang ke segala arah. Mereka tahu, jika mereka sedang berada di tengah perang. Tapi mereka tidak bisa mengerti dan fokus pada pertempuran, mengetahui peran pentingnya dalam perang ini.

Mereka juga penasaran, dengan apa yang musuh lakukan, untuk membuat lingkungan seperti ini.

Teresa berkedip, saat dia bangun dengan tergesa-gesa. Hal pertama yang ia lihat adalah, ibu kota yang hancur. Namun, ini sama sekali tidak mengejutkan.

Itu karena, dia bisa melihat pemandangan yang jauh lebih mengejutkan, di kejauhan.

Langit di atas ibu kota telah runtuh dengan sendirinya. Dan dua puluh delapan cincin kegelapan, berputar di sekitar satu tempat.

Yang lebih mengejutkan adalah Seol Jihu yang berdiri di tengah. Separuh tubuhnya tidak terlihat. Tapi kemudian, cahaya keemasan yang menyilaukan, tiba-tiba keluar dari tubuhnya.

Tidak hanya itu, bola emas besar terbentuk di belakang punggung Seol Jihu, mendorong cincin hitam itu. Dan kemudian, itu membesar, setelah merobek cincin itu menjadi beberapa bagian.

Pada saat yang sama, petir yang menggelegar meraung di langit.

Supernova Explosion. Thousand Thunder. Hell Severing.

Sebuah ledakan meletus, menghancurkan poros bumi, dan beriak ke segala arah. Langit dan bumi berguncang, seperti halnya seluruh dunia.

Akhirnya, melarikan diri dari penghalang kekacauan, Seol Jihu segera mempersiapkan serangan berikutnya.

Pada saat ini, Seol Jihu bukanlah spear of god, tapi god of spear.

‘Sudah…’

Gabriel menelan ludah, sambil mengamati Seol Jihu dengan cermat. Dia telah melihat ke atas, setelah merasakan tingkat keberadaan Seol Jihu meroket, hanya untuk menyaksikan pertempuran sengit yang terjadi.

Dia bisa mengatakan, jika rencana pasukan sekutu sejauh ini berhasil. Tidak peduli barisan depan dan sisi kiri dan kanan. Bahkan, Seol Jihu menahan lawannya, lebih baik dari yang ia harapkan.

Rencananya bukan untuk Seol Jihu mengalahkan Ratu Parasite, sementara yang lain menahan Army Commander. Justru sebaliknya. Pasukan sekutu harus meraih kemenangan, sementara Seol Jihu melawan Ratu Parasite.

Selama rapat perang, Seol Jihu berkata dia akan melawan Ratu Parasite sendirian. Dan Gabriel menilai, jika ini terlalu sembrono.

Sebagai mantan kepala Four Arc-angel yang pernah mengawasi Alam Paradise. Gabriel tahu lebih baik dari siapa pun. Seperti, apa keberadaan Ratu Parasite itu dan betapa kuatnya dia.

Meskipun kekuatannya akan ditekan di alam yang lebih rendah, seorang manusia tidak mungkin melawan dewa peringkat 7,5 di Paradise di wilayahnya sendiri.

Namun, apa yang dia yakini mustahil, terjadi di depan matanya. Meskipun memotong hal-hal yang berbahaya, Seol Jihu hampir tidak bertahan.

Meski begitu, hanya itu yang Seol Jihu lakukan. Tidak mungkin tubuh manusia dapat menahan divinity dalam waktu lama. Dia mungkin meminjam Authority dari Spear of Purity untuk melakukannya. Tapi, pasti ada batasannya.

Jadi, pertempuran lain mutlak perlu diselesaikan pada waktu itu, sebelum Ratu Parasite mengalahkan Seol Jihu.

‘Hasil yang paling pasti saat ini adalah…’

Valhalla mengalami kesulitan melawan Twisted Kindness. Itu juga satu-satunya pertempuran, di mana Parasite berada dalam posisi yang menguntungkan.

Unsightly Humility dan pasukannya berdiri kuat, meski dihancurkan. Dan Exploding Patience yang diyakini semua orang bisa menjadi Raging Temperance kedua, bertahan dengan sangat baik.

‘Dalam hal itu…’

Gabriel melihat ke arah Vulgar Chastity. Pada sekitar waktu inilah, Vulgar Chastity kembali sadar, setelah terpancing amarahnya pada Roselle.

Pada saat ini, Seol Jihu menendang tanah dan melompat ke arah Ratu Parasite. Di sekelilingnya, ada ratusan sword qi yang diperkuat.

Bintang jatuh emas terlempar ke arah Ratu Parasite.

Flash!

Vulgar Chastity tidak bisa merasakan apa yang terjadi selanjutnya. Tapi, dia bisa melihat hasilnya dengan jelas.

Seol Jihu melonjak ke langit, setelah menghilang dari pandangannya sejenak, dan Ratu Parasite dikirim terbang ke belakang.

Koong!

Ratu Parasite menabrak jauh ke dalam ibu kota yang hancur.

“Ah…!”

Melihat awan debu tebal naik dari tanah, kulit Vulgar Chastity memucat. Saat itulah, situasinya memasuki matanya.

‘Apa… apa yang baru saja aku lakukan?’

Dia telah jatuh pada provokasi musuh, dan inilah hasilnya. Sisi kanan yang ia pimpin, telah jatuh ke dalam kekacauan, pasukan pusat telah dihancurkan, dan Seol Jihu telah berhasil mencapai Ratu Parasite.

“Ah… Ah…”

“Tidak… Ini seharusnya tidak terjadi.”

“Maafkan aku…. Maaf, Yang Mulia…!”

Vulgar Chastity gemetar karena dipermainkan, tapi dia tidak tahu harus berbuat apa. Namun, kebingungannya hanya bertahan sesaat.

“Aku… aku akan segera ke sana… Aku akan merawat serangga ini, dan kembali ke sisimu sekarang juga…!”

Rambut ungunya mulai terangkat, saat udara di sekitarnya mulai mendidih.

Melihat mata Vulgar Chastity berputar ke belakang, Roselle dengan cepat menoleh ke samping.

Di sana, Gabriel tersenyum tipis, dan dengan tenang menganggukkan kepalanya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_470"

Follow Us