Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V09E01P06

gambar


1. Hidup (6)

Ark sekali lagi menghela nafas, dan mengangkat tubuhnya.

"Kamu tidak bisa tidur! Tarik itu bersama!"

Jadi setelah beberapa jam, situasinya menjadi seperti ini. Sudah lama menahan rasa dingin dan lapar!

Ark dan familiar-nya berubah.

Ark dan Deimos masih mempertahankan suhu anak mereka di 60%. Tapi, Dedric lebih sensitif terhadap dingin dan hanya memiliki 50% yang tersisa. HP-nya mulai menurun, dan dia mulai mengoceh kata-kata mengigau.

“Aku tidak suka…. ngantuk…”

"Jika kamu tidur, kamu akan mati! Jika Kamu mati, statistik yang Kamu naikkan dengan begitu banyak kesulitan, akan turun! Apakah itu hal yang bagus? Pikirkan tentang itu. Hari-hari di mana Kamu berjuang untuk meningkatkan statistik, dan kenangan yang telah kami kumpulkan sejauh ini!"

“Kenangan…. kenangan Master…”

Dedric mengingat masa lalu dengan mata kabur.

Pertemuan pertama? Sebagai kelelawar pembawa kebencian, dia mengabaikan Ark.

Kapan dia mulai bicara? Makanan enak yang tersangkut di mulutnya, sampai dia menelannya. Bagaimana kalau dia berevolusi? Dia dipukuli sampai habis, ketika mengklaim hak asasi manusia.

Keahlian vampir yang dia pelajari? Dia dipukul, sampai dia belajar mengendalikan vampirisme-nya.

Melihat kembali ingatan itu, perasaan aneh muncul di dadanya.

“…Aku lebih baik mati.”

Dedric bergumam dan menoleh dengan marah.

"Eh? Apa yang kamu…! Ada apa dengan ekspresi itu?"

“Aku tidak tahu, aku baru sadar sekali lagi, betapa menyedihkannya menjadi familiar-mu.”

"Apa itu? Anak ini, meskipun aku sangat mengkhawatirkanmu…”

"Apakah kamu sudah selesai?"

"Aku selesai. Apakah itu membantu?"

Dia kelaparan dan kedinginan, karena tuannya. Dedric tahu dia akan mati juga. Sehingga, dia tidak bisa menahan diri untuk menyerang Ark, sebelum dia mati.

“Sial, ya. Adalah kesalahan Master, aku menjadi seperti ini. Oke, ini dia. Tapi, aku harus berhenti kelaparan. Pasti ada binatang buas yang akan memberi daging…. orang itu terlihat lezat. Tubuh tebal itu….. aku bertanya-tanya, seberapa lezatnya darahnya? Eh, makanan?"

Dedric yang telah melihat sekeliling salju, tiba-tiba memberikan ekspresi heran. Ketika dia berbalik, mata Ark juga melebar. Sebuah benda kecil, bisa terlihat di kejauhan.

Dodododo.

Berlari melewati lapangan salju adalah seekor binatang kecil yang hidungnya berkedut…. yang mengejutkannya adalah, seekor tikus yang hidup di salju.

"Tangkap!"

Ark dan Dedric saling memandang. Kemudian, mereka memandangi tikus itu, sebelum berteriak serempak.

"Daging!"

Ark, Dedric, dan Deimos menyelam ke arah tikus. Tikus yang terkejut berusaha melarikan diri. Karena salju mencapai sampai ke pahanya, dia tidak bisa mengejar ketinggalan dengan tikus yang gesit. Namun, siapa itu Ark? Dia adalah veteran menangkap tikus, pahlawan dengan gelar Cat Knight!

“Jangan sampai ketinggalan! Spirit of Cat! Nyahhhh!”

Ssik!

Pada saat itu, bentuk kucing muncul seperti singa, di sekitar kepala Ark. Dan ketika matanya bersinar keemasan, tikus itu langsung menegang.

"Uhahaha, itu ditangkap, ditangkap!"

"Oh, Master itu luar biasa. Itu adalah pemandangan yang paling indah sejauh ini!”

Ketika Ark menangkap tikus, Dedric segera berteriak sambil mengeluarkan air liur.

“Hahaha, bagaimana? Aku Ark!"

Player level 190 menangkap tikus kecil, menggunakan raungan besar. Hal yang tidak pantas seperti itu, dianggap sebagai momen terbaiknya?

Ark mengeluarkan pedangnya dan langsung menyerang tikus. Tikus segera memiliki kulit dan dagingnya dikupas. Kemudian, dia menciptakan sup tikus yang akan mengembalikan 20% rasa satiety-nya.

Bahkan, dengan air mineral yang meningkatkan efeknya… Dedric, Deimos dan Snake hanya akan mengembalikan 6 - 7% satiety. Itu tidak banyak, tapi Ark bersyukur untuk saat ini.

“Huhuhu, Master cepat…. rebus dengan cepat.”

"Oke, kawan. Tunggu sebentar.”

Ark tertawa, ketika dia mengeluarkan pot. Sama seperti ia menambahkan air mineral dan daging tikus.

Woodeuk, woodeudeuk!

Tiba-tiba, dia mendengar suara retak di bawah kakinya. Ark melompat, sebelum wajahnya tiba-tiba terjelembab.

'Ya ampun, ini-ini…. desain ini…?”

Sebuah adegan dari film yang dilihatnya beberapa saat yang lalu, tiba-tiba muncul di kepalanya. Itu adalah film tentang kesulitan orang-orang yang ingin menaklukkan Himalaya.

Salah satu hal yang paling berkesan adalah desain.

Lubang-lubang di gletser.

Rancangan itu menumpuk salju di atas ceruk-es, sampai tampak seperti dataran datar es yang mengeras. Pada pandangan pertama itu tampak seperti bidang salju. Tapi begitu diinjak seseorang, mereka akan menemukan jika mereka jatuh.

Banyak orang tertipu oleh desain ini dan mati di pegunungan bersalju, karena celah-celah ini.

‘Untungnya, itu belum sepenuhnya hancur. Jika aku bergerak sedikit, maka aku bisa melarikan diri… '

Ark bernapas dengan hati-hati saat dia mencoba untuk tidak terpeleset saat bergerak satu langkah. Pada saat itu, Deimos yang persendiannya membeku, mendekat.

Ark berteriak ketakutan.

"T-tidak! Deimos… tolong hentikan!"

-Clack clack clack?

Deimos memiringkan pendengarannya dan berhenti, setelah mengambil langkah. Namun, Deimos sudah menginjak desain.

Wadeudeuk, Jjajjang!

'Neraka…. kita dalam masalah!'

Ark mendengar suara kehancuran di telinganya. Pada saat yang sama kakinya tergelincir, dan dia jatuh di ceruk.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "ARK_V09E01P06"