Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V09E05P02

gambar


5. Dunia Berbeda? Netherworld? (2)

Ya, guild Hermes memiliki 30 perintis. Tentu saja mereka tidak memiliki semua perintis. Ada ratusan player yang disebut perintis. Dan sejumlah perintis memiliki skill dan tingkat yang unggul dibandingkan dengan Duke, Jewel, dan Raiden.

Meskipun Jewel dan Duke adalah perintis, mereka hanya berada di peringkat menengah perintis. Tapi, sebagian besar perintis lain pergi berkeliling, mencari perburuan tingkat tinggi sendiri dan tidak menarik perhatian. Namun, ada beberapa perintis yang kenal dengan Raiden dan terus berkomunikasi.

Dan jika mereka bergabung dengan Duke dan Jewel, maka 10 lawan tidak akan ada artinya. Tidak, bahkan 20 - 30 musuh tidak masalah. Kemudian, Jewel mendengus dan berkata.

"Mereka tidak perlu mengalahkan Ark. Aku tidak akan hanya duduk dan menunggu mereka. Bajingan itu tidak akan cocok untukku dan Duke. Dan orang-orang lain yang ia kumpulkan, hanya level rendah. Membawa sekelompok anggota tingkat rendah dari guild kita, akan cukup untuk mengurus mereka. Para anggota berpangkat rendah di guild kita tidak begitu lemah.”

“Mengumpulkan anggota level bawah…. Apakah itu tidak apa apa?"

"Maksudmu apa? Mereka lebih dari cukup untuk melawan Ark.”

Jewel membalas dengan tawa sepele. Memang, sebagian besar guild Hermes baru saja melewati level 200. Tidak termasuk para perintis, bahkan anggota guild berperingkat rendah memiliki level rata-rata 180 - 190. Itu bukan standar yang perlu dikhawatirkan.

“Oke, meski tidak perlu, Ark telah menjadi musuh guild Hermes. Jika memungkinkan, aku ingin menggunakan kekuatan kita untuk membalas dendam. Duke, Jewel. Aku akan memberimu 8 anggota guild. Jadi, pergi dan hancurkan dia.”

"Aku mengerti.”

Karena itu, Jewel dan Duke bersama dengan anggota guild mereka, mulai melacak Ark. Setelah beberapa hari, mereka tiba di cabin di hutan belantara merah.

“Jejak mana mengarah di dalam gambar ini.”

Kata Jewel, menunjuk ke sebuah gambar di satu sisi kabin. Kemudian, seorang anggota guild menyelidiki foto itu dan berkata.

“Ini adalah gerbang. Gerbang itu mengarah ke tempat yang cukup jauh. Dan dilihat dari pola mana, itu adalah gerakan satu arah. Aku sedikit tidak nyaman… apa yang harus kita lakukan?”

"Apakah perlu untuk menjawab?"

Duke terjun ke dalam gambar tanpa ragu-ragu.

(Pintu portal satu arah. Setelah masuk, gerbang menghilang)

"Kita akan menikam Ark sampai mati. Jadi, kita harus mengikuti bagaimanapun caranya.”

“Perjalanan kita untuk membalas dendam tidak akan berakhir, sampai dia mati. ”

"Oke, ayo pergi!"

Jewel dan anggota guild lainnya masuk ke dalam gambar. Jadi sekali lagi, sekelompok orang asing menuju ke dimensi lain.

***

 

"Apa-apaan ini?"

Pada saat itu, Ark sedang melihat sekeliling dengan wajah bodoh. Faktanya, dia tidak merasa berada di dimensi yang berbeda, saat berkeliaran di pegunungan bersalju. Tidak, dia terlalu sibuk berusaha untuk tidak mati kedinginan, untuk mempertanyakannya.

Setelah meninggalkan gunung bersalju, dia akhirnya menyadari, jika dunia ini benar-benar berbeda.

"Sebelum salju turun, tapi sekarang gelombang panas?"

Cuaca adalah hal yang paling menakjubkan di dunia ini. Setelah meninggalkan gunung bersalju, dia menemukan hutan belantara dengan panas terik. Tapi setelah beberapa saat, langit menjadi gelap dan mulai turun hujan. Kemudian, angin dingin yang bertiup dan hujan es mulai turun dari langit.

"Apa cuaca yang gila…"

Cuaca bukan satu-satunya hal yang sulit untuk beradaptasi. Medan di sekitarnya juga aneh. Pohon-pohon di hutan semuanya terbuat dari batu, padang pasir terdiri dari serbuk besi, sungai tampak diwarnai dengan cat multi-warna dan langit terus berputar-putar.

Dia menjadi semakin bingung, ketika taman bunga mulai tertawa. Dia merasa, seperti telah melakukan perjalanan ke pikiran seseorang, dengan gangguan mental.

Monster-monster itu juga aneh. Ada monster yang akan menyergap dari pasir dan ada juga hantu yang berkeliaran di siang hari, yang tidak bisa dilukai oleh pedang normal…

Itu semua monster yang belum pernah ia dengar sebelumnya.

-Kaaaaa

Sekarang, ada sekelompok monster yang menyerupai ikan pari, yang terbang di atas kepalanya. Itu sudah cukup, untuk membuatnya pusing. Selain itu, monster dalam dimensi ini jauh lebih kuat.

Kemampuan mereka cukup tinggi, dan mereka sering menggunakan skill unik, yang membuat pertarungan menjadi sulit. Jika itu masa lalu, dia akan berjuang. Tapi, Ark telah sangat meningkatkan kemampuannya di pegunungan bersalju dan melewati hutan belantara, tanpa kesulitan.

“Aku akhirnya terbiasa dengan pemandangan ini.”

Ark berpikir, jika ketika sesuatu terganggu.

-Ssak ssak, ssak ssak ssak!

Kaki Radun yang sibuk bergerak, tiba-tiba melambat.

“Ini sudah kali ini? Hentikan Radun.”

Radun memperlambat langkahnya, dan berhenti. Kemudian, dia dikontrak seperti balon, setelah Ark turun dari punggungnya.

"Kamu manis, kamu pasti menderita.”

Ark membelai kepalanya dan bergumam, ketika mata Radun berbinar. Kecepatan perjalanannya meningkat secara dramatis, berkat Radun yang berubah menjadi Radunma. Tapi, itu tidak bisa digunakan tanpa Batasan, seperti tunggangan normal.

Radunma mengkonsumsi 5 mana setiap 10 detik, sampai habis. Ark punya 3.000 MP. Jadi, mereka harus istirahat kira-kira setiap jam. Selain itu, Radunma mengkonsumsi sejumlah besar energi dan membutuhkan 4 - 5 porsi makanan untuk pulih. Namun, kerugian ini tidak masalah.

Sementara tas Ark tidak memiliki ruang kosong, dia telah mengumpulkan banyak bahan di pegunungan bersalju, dan memiliki kelebihan bahan.

"Yah, mari kita istirahat di sini untuk saat ini.”

Ark mulai membangun perkemahan. Dia langsung membuat 5 porsi makanan, menggunakan berbagai bahan dan rempah-rempah.

"Makan, dan katakan padaku, jika kamu membutuhkan lebih banyak. ”

-Ssak ssak ssak? Ssak ssak….

Radun menelan ludahnya dan menatap Ark. Sorot matanya menunjukkan, jika Radun merasa sedih, karena meningkatkan biaya makanan.

"Tidak masalah. Kamu sudah cukup layak, untuk makan sebanyak yang Kamu suka.”

Akhirnya, Radun mulai melambaikan ekornya dan mulai makan.

Bahkan setelah tumbuh, Radun benar-benar setia kepada Ark. Itu berbeda dari Dedric yang mulai berperilaku buruk, begitu dia berevolusi. Karena itu, dia berbicara dengan Radun, seperti Roco berbicara dengan anak anjing.

Ark memberikannya tampilan yang hangat, dan mengeluarkan lebih banyak bahan.

"Sekarang, apa kalian ingin makan?"

Dedric mulai menggerutu.

"Sheesh, apakah ini juga makanan eksperimen? Sial, kamu memberi Radun semua makanan lezat… ini pilih kasih!”

“Ada apa dengan makanan baru? Itu membuamu lebih kuat. Apa lagi yang kamu inginkan? Apakah Kamu akan terus mengeluh tentang hidangan?"

Setelah Ark berteriak, Dedric menjadi takut dan mundur. Dan kemudia,n dia bengkak seperti bola, sebelum berkata.

"Aku akan senang makan hidangan itu!"

"Jadi sekarang, kamu senang makan hidangan baru?"

“Ey, berhenti bicara.”

Dedric menoleh dengan pandangan cemberut. Sebenarnya, ada alasan bagus dari keluhan Dedric. Saat melintasi hutan belantara dalam dimensi yang berbeda, dia telah melihat banyak bahan untuk pertama kalinya.

Ark bersorak karena itu. tapi, Dedric dan Deimos malah berteriak.

Selain itu, sekarang situasinya berbeda dari sebelumnya. Di masa lalu, dia harus mencari kesempatan, sebelum membuat mereka makan hidangan baru. Tapi sekarang, tidak ada ruang kosong di tasnya.

Jika dia ingin mengumpulkan bahan-bahan baru, Ark harus membuat ruang dengan memasak hidangan, dan memaksa familiar-nya untuk memakannya. Dedric telah dipukul dengan hukuman buruk, beberapa kali. Tapi, dia tidak berani melawan dengan kasar sekarang.

Ada 3 alasan.

Disiplin yang ia tanamkan pada mereka di Desa Lancel masih belum jatuh. Dan Dedric akhirnya tahu, betapa berharganya makanan, setelah kelaparan di pegunungan bersalju. Bahkan, makan makanan manja yang bisa menyebabkan diare, lebih baik daripada mati kelaparan.

Ark membuat dua jenis masakan yang berbeda, dan mengulurkannya pada familiar-nya.

“Ini adalah hidangan baru. Makanlah dengan rasa terima kasih.”

"Oke, aku mengerti. Aku akan makan.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V09E05P02"