Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V10E08P02

gambar


8. Tanggung Jawab Ark (2)

"Dedric, Razak. Usir mereka! ”

"Dimengerti, wooooo!"

-Klak klak klak klak!

Dedric dan Razak berteriak liar melalui hutan.

"Lariette-nim, usir mereka dengan Buksil!"

Lariette dan Buksil sedang mengayunkan tongkat ke semak-semak di sisi lain. Ark menutup matanya dan memusatkan segalanya pada pendengarannya. Setelah beberapa saat, dia mendengar suara sesuatu menginjak dedaunan di dekatnya.

Ark membuka matanya dan mengangkat tangannya.

"Sudah dekat, Mind’s Eye!"

Kemudian, bola cincin di jarinya berguling-guling, dan menembakkan gelombang sonik. Pada saat yang sama, ada gambar buram di mana sebelumnya ia tidak bisa melihat apa pun.

Ada Bandit Fox yang menyamar dengan Pelindung Warna. Meskipun berubah warna menjadi kamuflase dengan lingkungan, rubah menjadi terkejut dan melarikan diri, segera setelah Ark menuju ke sana. Jika seseorang mendekatinya, Bandit Fox akan menggunakan kecepatannya yang sangat besar untuk melarikan diri.

Itulah sebabnya, Ark sangat khawatir tentang Bandit Fox.

'Huhuhu, itu masih binatang meskipun kecepatannya.'

Ark tersenyum dan tertawa.

Kaheong!

Dia mendengar teriakan rubah setelah beberapa detik. Ketika dia menoleh, Ark melihat jika Bandit Fox sedang berjuang dengan anggur melilit tubuhnya.

Benar. Itu buah Nadingka!

Ark telah menyebarkan buah Nadingka terlebih dahulu, dengan metode yang mirip dengan ranjau darat. Kemudian Dedric, Razak, Lariette, dan Buksil mendorong rubah menuju ladang ranjau.

Berkat itu, Ark berhasil mengurangi kecepatan gerakan-nya hingga 50%. Meskipun masih cepat, dia sekarang bisa menangkapnya.

"Itu dia, Sprint!"

Ark mempersempit jaraknya.

"Pembukaan Iblis, Elemental Sword atribut Fire, Flash!"

Dia mengayunkan pedang yang tertutup hantu, dan menembaki rubah. Mereka hanya level 100. Dan dia meningkatkan kekuatan serangannya menggunakan skill. Tapi, buah Nadingka hanya bertahan 1 menit. Jadi, sangat mungkin rubah akan melarikan diri.

Kali ini, Ark menggunakan Flash untuk meningkatkan damage sebanyak mungkin.

“Wah, tidak sulit untuk menangkap mereka, begitu aku sudah memutuskan.”

Untungnya, rubah memiliki defense yang rendah. Sehingga, dia membunuhnya dengan dua tembakan.

-Ssak ssak, ssak ssak ssak ssak!

Radun melompat turun, dan langsung berlari ke mayat rubah. Sama seperti Ark, Radun juga ditekankan karena rubah.

"Radun, berhenti. Gerakkan tubuhmu. Sekarang, kita punya beberapa.”

Ark kembali ke kamp membawa tubuh Bandit Fox. Kamp sudah memiliki tubuh tiga rubah.

“Secara keseluruhan kita punya 6. Ini sudah cukup. Jika ada terlalu banyak, maka aku akan dalam kesulitan.”

Ark mengumpulkan tubuh rubah bersama, dan menatap Razak. Ya, itulah alasan, mengapa Ark tiba-tiba mulai menangkap mereka.

"Razak, sekarang saatnya untuk menunjukkan efek evolusimu. Persamaan Kematian!"

Ya, itu adalah skill yang Deimos pelajari, setelah ia berevolusi menjadi Razak. Ark belum pernah menggunakan skill itu sejauh ini. Tidak ada alasan untuk menggunakannya, ketika mengkonsumsi beberapa tulang Razak. Namun, kali ini Ark akan menerima kerusakan.

Razak menghela nafas dan menghancurkan 6 tulang rusuk. Bubuk iga kemudian ditaburkan di atas mayat rubah.

Razak telah menawarkan tulang rusuknya, untuk menggunakan Persamaan Kematian.

[Stamina -2, Defense -1]

[Karena 'Persamaan Kematian', Chimera = Bandit Fox A, B, C, D, E, F telah dibangkitkan. 'Chimera = Bandit Fox' akan mutlak mematuhi setiap perintah, saat mantra dipertahankan. Tapi, jika Razak pindah dari lokasi saat ini atau kehilangan konsentrasi. Maka, mantera akan dinonaktifkan.]

Tubuh rubah bergetar, setelah skill diaktifkan. Itu terlihat seperti semacam zombie yang sedang dibuat. Tapi itu tidak masalah, karena 50% dari HP dan statistik dipulihkan.

“Oke, kamu akan dinamai unit pemrosesan. Kamu akan berkeliling di tepi sungai, dan mencari bahan-bahan. Tapi, kamu tidak bisa memakannya. Bawalah semua makanan, yang dikumpulkan kepadaku!"

-Kung kung kung kung!

Unit rubah zombie memberi hormat, dan berlari ke tepi sungai. Itu sebabnya, Ark memburu Bandit Fox. Bahkan dengan 50% statistik mereka, itu setara dengan kecepatan Ark, ketika dia menggunakan Sprint.

Mereka juga memiliki indera penciuman yang tajam, dan kemampuan mencari bahan makanan. Dengan kata lain, rubah bisa berlari terus-menerus dengan kecepatan tercepat Ark, untuk mengumpulkan bahan.

Itulah poin kuncinya.

Yah, dia harus mengorbankan 6 tulang rusuk Razak. Tapi… Hanya perlu beberapa hari untuk memulihkannya lagi.

Ngomong-ngomong, enam rubah berlarian mengumpulkan bahan. Mereka menjelajahi sungai untuk mencari bahan.

“Itu saja, sekarang aku hanya harus menunggu.”

-Clack clack…. clack clack clack…

Razak telah kehilangan tulang rusuknya, dan duduk dengan sedih di sudut kamp.

-Kung kung kung kung!

Seekor rubah kembali dengan satu bahan. Itu tidak bisa menangkapnya, sehingga rubah harus membawa mereka kembali satu per satu. Terkadang, mereka akan kembali terluka. Mereka dicap sebagai pengkhianat oleh rubah lain, dan sesekali diserang. Tapi, rubah memiliki kesetiaan mutlak kepada Razak, dan dengan rajin membawa makanan.

'Hmm, jika mereka menggigit hanya satu. Maka, membawa bahan-bahan tidaklah efisien. Ngomong-ngomong, aku sebenarnya sedikit menyesal, setelah melihat mereka terluka.'

-Ssak ssak? Ssak ssak ssak ssak!

Ketika Radun melihat rubah, itu menatap dingin sebelum berlari dan meremas mereka. Itu adalah hukuman, karena mencuri dari Ark. Di sisi lain, Buksil ketakutan, ketika melihat pemandangan itu.

'Menakutkan, dia benar-benar dewa eksploitasi. Itu tidak cukup, menggunakan tubuh kita untuk mengikis bahan… Sekarang, dia menggunakan Bandit Fox juga. Jika mereka tidak mendengarkannya dan mengumpulkan bahan-bahannya. Maka, dia mungkin akan membunuhnya saja. Mereka tidak bisa melepaskan diri dari orang itu, bahkan ketika mati.'

Jadi, Ark menanamkan bentuk horor baru di dalam merchant babi yang malang. Setelah 3 - 4 jam berlalu, ada banyak bahan yang terkumpul.

“Lariette-nim, tuliskan gejala setiap pasien, tanpa meninggalkan apa pun. Buksil, tuliskan semua yang aku katakan di notepad.”

"Hah? Ya!"

Menghadapi pemikiran disiplin, Buksil mendekati memegang sebuah buku catatan.

"Sekarang, mari kita mulai.”

Ark telah beristirahat sementara rubah mengumpulkan bahan-bahan, dan sekarang dia mulai beraksi. Dia mulai mengidentifikasi bahan-bahannya.

"Ingredient Identification!"




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V10E08P02"