Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_102

gambar

The Beginning After The End


BAE_102

Chapter 102: Bidak Catur

 

#PoV: Dawsid Greysunder

 

“Hehe… hehehe,”

Aku mengerutkan bibirku, berusaha untuk menahan tawa dalam diriku.

“Cheers, Sayangku, untuk kegilaan yang akan segera datang ke sebuah akhir.”

Aku mengangkat cangkirku, saat aku membungkuk ke depan.

“Cheers.”

Istriku tersenyum, menempelkan gelas miliknya untuk membuat suara ‘denting’.

Bersandar di kursi kulit yang terlalu besar untuk diriku sendiri, aku menikmati rasa kering buah-buahan fermentasi, yang memaksaku mengeluarkan uang sebanyak membeli rumah kecil. Mengagumi cincin mahal pada masing-masing jari-jariku, yang berkilau karena cahaya lilin, aku tidak bisa mengerti dan tersenyum lebar.

“Coba pikir, Glaundera. Setelah ini, tak akan lagi orang-orang kita yang terjebak dalam lubang di bagian bawah benua ini. Dengan aturan baru-‘Nya’, kita, bersama dengan orang-orang kita, akan ada untuk melayani secara langsung di bawahnya.

Dwarf tidak akan lagi perlu menjadi seperti budak, menempa senjata untuk manusia. Kita akan menjadi ras terpilih yang akan memimpin benua terbelakang ini, menjadi sebuah era baru bersama-‘Nya’,”

Aku mendesah.

“Apakah ‘Dia’ benar-benar kuat, Sayang? Kamu adalah satu-satunya yang memiliki komunikasi langsung dengan ‘Dia’. Seperti apa ‘Dia’?”

Istriku menyandarkan kepala pada lengannya, membuat dirinya merasa nyaman.

“Ini tidak seperti yang aku bayangkan. Aku sudah menghabiskan banyak waktu, untuk bertarung dengan Mana beast ketika muda. Berbeda dengan dwarf lain yang terikat pada tradisi mereka, aku tidak membawa kebanggaan dalam senjata yang aku buat.

Apa kepuasan datang hanya dengan menonton seseorang, tanpa berpikir mengayunkan senjatamu dan menuangkan darah dan keringat ke dalamnya?

Tidak, karena itu satu-satunya senjata yang pernah aku buat, hanya untuk diriku sendiri. Menggunakan kapak perangku, Full Cleave, aku membunuh ratusan Mana Beast dari semua kelas.

Ada beberapa dari mereka yang bisa membuatku menggigil, hanya dengan pandangan sekilas. Sementara yang lain, bisa membuat seorang mage kuat terdiam, membantu hanya dengan tatapannya.”

Aku mengambil tegukan lain dari cangkir.

“Namun, ketika dia pertama kali memperkalkan dirinya padaku, aku tidak bisa bernapas. Kepalaku terasa seperti dipukul oleh palu, sementara seluruh tubuhku tersengat. Seolah-olah, setiap pori sedang ditusuk oleh jarum kecil.

Aku sudah sering berada di gerbang kematian. Tapi, tidak ada yang pernah membuatku begitu takut seperti itu.”

Melihat ke bawah di tanganku, aku melihat jika mereka gemetar.

“Aku sudah pernah mengatakan ini sebelumnya. Tapi, aku benar-benar merasa, seperti aku bertemu dengan dewa. Aku juga tahu, jika dia tidak membutuhkanku untuk mencapai tujuannya. Namun, dia tetap saja memberiku sebuah kesempatan. Dia memilih kita, Sayangku. Dia memilih kita,” bisikku.

“Aku percaya padamu, Sayangku. Dan ketika dia mengambil alih Benua ini, apa yang ia janjikan kepada kita?”

Istriku berpindah ke sampingku, menempel padaku dengan tangan besarnya melilit pinggangku.

“Dia berjanji akan memberikan kita segala sesuatu yang tidak pernah kita harapkan. Kekayaan, kemampuan sihir yang berada di luar pemahaman, lebih banyak orang yang akan melayani kita, dan yang terbaik dari semuanya, keabadian untuk menikmati semuanya itu.

Glaundera, aku akhirnya bisa, sekali lagi, mengayunkan Full Cleave. Tubuh lumpuh ini tidak akan lagi menghalangiku,” kataku.

Suaraku semakin keras, saat aku semakin bersemangat.

“Itu bagus, Sayangku. Sungguh, menjadi anggota Dewan hanya menghambat potensimu saja,”

Istriku merayu, membujukku sambil mengusap perutku.

Aku bersandar ke belakang, lebih menikmati sentuhannya.

“Hah! Kita, tiga raja, memiliki lelucon satu sama lain. Kita bercanda, tentang bagaimana tiga raja dari generasi ini semua kekurangan bakat dan potensi sebagai mage. Itu menyebutnya Kompleks Dicathen Kings. Persetan!

Berbeda dengan dua lainnya, aku pernah menjadi great mage. Menjadi mage inti orange pada saat aku berada di keadaan primaku. Aku akan melambung ke ketinggian yang lebih besar, jika bukan karena insiden sialan, yang membuatku jatuh ke dalam keadaan menyedihkan ini.”

Apa yang aku tidak pernah katakan kepada istriku adalah, kenyataan tentang ‘insiden’ yang terjadi. Lagipula, itu karena aku bersenang-senang dengan seorang gadis petani.

Aku tanpa sadar menjilat bibirku saat mengingat malam itu. Akan jauh lebih menyenangkan, jika dia tidak berteriak begitu keras.

Aku tidak tahu bagaimana suaminya tahu. Tapi, dia cukup licik untuk menjebakku, bahkan menggunakan istrinya sendiri sebagai umpan. Tapi tentu saja, aku akhirnya membunuh mereka berdua untuk menyembunyikan rahasia kecilku. Walau sayang, jika dia juga mampu mendaratkan luka, yang akan selamanya melumpuhkan inti mana-ku juga.

“Terkutuklah mereka! Mereka seharusnya hanya diam menerima nasib mereka. pada kenyataannya, mereka seharusnya melihat itu sebagai suatu kehormatan!”

Aku mengutuk. Untuk telah menempatkanku dalam keadaan menyedihkan ini, bahkan menyiksa dan membunuh mereka tidaklah cukup.

“Sayang, hush! Semua dwarf menghormatimu tahu,”

Istriku memarahi dengan lembut, kutukan keluar, saat mengingat kenangan pahit itu.

“Menghormati? Bah, persetan! Mereka semua enggan mematuhiku, jika bukan karena kedua Lance. Aku bisa merasakannya. Mata mereka ketika mereka melihatku, aku tahu jika mereka berpikir: ‘Mengapa dwarf lemah sepertinya menjadi pemimpin kami?’… ‘Dia hanya lahir dalam keberuntungan. Dia tidak pantas mendapatkan tahkta dan para Lance’.”

“Lalu, kita akan membunuh semua orang yang pernah merendahkanmu, cukup simple bukan? Dan kamu bahkan akan melakukannya, dengan dua kepalan tanganmu sendiri.”

Istriku memindahkan tangan ke atas, membelai jenggotku dengan jari-jari tebalnya, saat ia menatapku. Senyum menenangkan menonjolkan dari rahang perseginya yang kuat.

“Walau kamu juga melupakan satu hal.”

“Tentu saja. ‘Dia’ juga menjanjikan kesuburan. Kita akhirnya dapat memiliki putra dan putri kita sendiri, untuk melanjutkan darah Greysunders. Bahkan, mungkin mereka juga akan memberkati anak-anak kita.”

Aku meletakkan gelas anggur dan menggeser tubuhku menghadapi istriku. Saat aku melihat jauh ke dalam mata cokelatnya, tanganku sudah menggali ke bawah pakaiannya, di mana kulit kasarnya terasa hangat.

Aku bisa merasakan, jika dia gemetar karena sentuhanku. Jadi, aku terus dengan lembut menggosok hingga ke punggungnya. Lalu, perlahan-lahan menjadi lebih rendah dan lebih rendah lagi.

Saat matanya terpejam dalam kenikmatan, aku menggunakan tangan yang lain untuk melepaskan gaun tipisnya. Ketika aku menyelipkan tanganku di bagian bawahnya, dia tersentak kaget dari dinginnya jariku.

Aku terus melepas gaun untuk mengungkapkan bahunya, dan dia tersenyum mempesona. Aku tidak pernah mengerti selera pria manusia dan elf, semua ingin wanita kurus.

Seorang wanita yang sebenarnya, seharusnya memiliki otot seperti ini.

Istriku mendekat secara bertahap, saat aku dengan lembut terus membuka bajunya. Aku kemudian membujuknya untuk membentangkan kak…

Bang!

Pintu ke dalam kamar terbanting terbuka, hanya untuk menunjukkan penjagaku, yang telah ditempatkan di luar. Dia menatap kami dengan matanya yang terbuka lebar.

“Apa maksudmu melakukan ini!”

Aku meraung.

“Beraninya kamu menggang…”

Seperti papan kayu, penjaga itu membungkuk ke depan, dan jatuh ke tanah tanpa kata. Dan setelah menyadari jika ada lubang di punggungnya, di mana jantungnya seharusnya berada…

Aku langsung melompat dari postur ‘mesra’ kami sebelumnya.

Dia sudah mati.

“Salam dariku, Greysunders.”

Suara dingin dan serak memenuhi telingaku. Saat aku mengambil langkah mundur, aku bisa melihat istriku dengan cepat merapikan pakaiannya, meraba-raba saat hendak turun sendiri sofa.

“Bagaimana bisa kamu berani menerobos ke ruangan ini? Apakah kamu tidak tahu siapa aku?”

Aku berteriak, ketakutan mengisi jiwaku. Semua karena, aku bahkan tidak tahu sosoknya. Aku tidak bisa melihat wajahnya dari bayang-bayang, di mana dia berdiri saat ini.

“Itu tidak penting. Karena kalian berdua adalah satu-satunya masalah yang perlu aku urus,”

Sosok itu berbicara dengan tenang.

Saat cahaya melintas ke arah kami, dinding lava cair berpotongan tepat pada waktunya, untuk menghentikan serangan penyusup. Namun, aku tetap bisa merasakan darah yang menetes dari ujung hidungku ke dalam mulutku, dari jarum bercahaya yang nyaris tidak bisa berhenti tepat waktu, jika bukan karena sihir dari Lance-ku.

“O-Olfred! Bagaimana kamu bisa membiarkan seseorang menerobos ke kamarku?”

Tersandung mundur, aku menegur tegas kepada Lance-ku. Walau begitu, suaraku hanya terdengar lebih seperti takut daripada tegas.

“Aku minta maaf, Yang Mulia. Aku tak tahu bagaimana ia berhasil masuk. Tapi, aku juga sudah memberi-tahu Mica. Penyusup ini tidak akan bisa pergi,” kata Lance-ku.

Bahkan saat dia memberiku dan istri rasa hormatnya, matanya tidak pernah meninggalkan sosok gelap itu.

Mica adalah Lance kedua yang berada di bawah komandoku. Sementara dia tidak sepatuh Olfred, keahliannya sebagai mage, masih cukup untuk memungkinkanku untuk bersikap lunak padanya.

“Bagus. Urus penyusup ini sekarang! Aku ingin kamu menangkapnya hidup-hidup, jika mungkin!”

Aku menunjukkan jariku pada sosok itu, berharap istriku tidak melihat, jika tanganku gemetar keras.

“Aku hanya menginginkan kepala Greysunders. Pertumpahan darah bukanlah keinginanku,”

Suara itu berbicara dengan dingin.

Aku mundur ke dinding tanpa sadar, ketika dia berbicara. Untuk beberapa alasan, dia membuatku sangat takut. Tidak, dengan Olfred disini dan Mica yang dalam perjalanan, aku seharusnya tidak perlu khawatir.

“Sayangnya, hal yang aku inginkan adalah kepalamu,”

Olfred membalas, tubuhnya kemudian dilalap api, saat dia mengedarkan mananya.

Api terang yang dipancarkan dari Lance-ku berlari ke arah penyusup dan mengungkapkan sosoknya. Tapi, mengetahui persis siapa yang aku hadapi, ternyata tidak memadamkan rasa takut dalam diriku.

Sebaliknya, itu malah membuatku bahkan menjadi lebih ngeri.

Dia tua, dengan rambut putih panjang diikat erat menjadi ekor kuda, mengalir seperti sungai mutiara di belakangnya. Namun, meskipun usianya seperti itu, dia berdiri tegap, siap, dengan tangan elegan ditempatkan di belakang punggung lurus-nya.

Kedua matanya terpejam, dan yang memberikan tekanan adalah mata ketiganya. Ada mata yang tak berkedip di dahinya yang bersinar berwrana ungu cerah.

‘Magma Knights.’

Saat Lance-ku merapalkan mantranya, lima tentara yang terbuat dari magma menyerang penyusup itu. Namun, saat mereka mencoba meraih pria tua itu, mereka hancur menjadi potongan-potongan begitu saja.

Olfred terus membuat magma knight, tapi setiap kali mereka muncul, mereka hanya dengan cepat dipotong dadu menjadi potongan-potongan kecil, dengan gerakan yang terlalu cepat untuk mataku.

“Bantulah aku,”

Olfred meneriakkan dengan gigi terkatup.

‘Hell’s Armor.’

Tubuh Lance-ku ini benar-benar meledak menjadi kobaran api merah gelap, saat dia mendekati si penyusup. Saat api mereda, aku bisa melihat armor yang rumit terbuat dari magma menutupi Olfred. Cahaya rune merah rumit menutupi armor, dan asap api mengalir ke bawah dari punggungnya.

“Ha ha! Ini adalah apa yang kamu dapatkan, karena begitu sombong! Mati!”

Aku bersorak seperti seorang maniak. Senyum gila terbentuk di wajahku, ketika aku melihat Lance milikku menghancurkan penyusup, yang telah membuatku berada dalam keadaan yang menyedihkan ini.

Pukulan pertama Olfred mendarat tepat di wajah si penyusup. Bahkan, sepenuhnya merusak dinding di belakangnya dengan gelombang kejutnya. Dan kepalan tanganku terkepal erat dalam kegembiraan, saat aku menunggu untuk melihat bubur berdarah, dari sisa-sisa wajah penyusup itu.

Namun, saat awan debu memudar, aku merasakan mulutku menggantung terbuka, karena shock.

Wajah si penyusup masih utuh dan tak terluka, namun lengan lapis baja Olfred ini terbelah, lengannya berbuah menjadi daging berdarah. Aku bahkan bisa melihat serpihan putih yang keluar dari kuku jarinya, di mana tulang-tulangnya patah.

“Aku mengagumi keterampilanmu sebagai makhluk yang lebih rendah. Kekuatanmu bisa membuktikan, jika kamu berguna untuk masa depan benua ini. Tapi sekarang, kamu hanya mengganggu.”

Saat penyusup berbicara, dia membuat pisau tipis dari ujung jarinya.

Gerakan selanjutnya begitu cepat, tampak seolah-olah ia melakukan teleport. Tapi jelas aku tahu, jika dia hanya bergerak dengan kecepatan mengerikan, yang bahkan tidak bisa pahami oleh mataku.

Penyusup mendekat beberapa kaki ke tempat Olfred berdiri, dan ujung pedangnya bersinar lembut menyentuh pusat armor Lance-ku, tepat di dadanya.

“Istirahatlah.”

Hell’s Amor, salah satu mantra pertahanan atribut fire peringkat tertinggi, hancur menjadi debu. Darah dimuntahkan dari mulut Olfred juga, saat dia terlempar ke seberang ruangan, melewati dinding tempatku bersandar.

Aku hanya bisa menatap kosong saat ini. Rasa menggigil berlari ke tulang belakangku, karena aku merasa mata tak bisa berkedip pada si penyusup.

Tenggorokanku terlalu kering untuk bahkan mengeluarkan erangan, apalagi mengucapkan sepatah kata. Dan saat aku melihat sosok gemetar dari istriku, suara yang tak bisa aku percaya, membuatku dengan cepat mengalihkan pandanganku.

“Halo Raja dan Ratu. Mica menyesal jika dia terlambat!”

Suara familiar itu terdengar dari dalam awan debu.

“M-Mica! Rajamu hampir tewas! Cepat dan bunuh orang itu!”

Aku menyemburkan keluar, memegang istriku.

Mica adalah sebuah anomali di antara Dwarf. Dia tidak memiliki ciri-ciri yang biasa, yang akan membuat seorang wanita Dwarf miliki. Dia pendek tapi kurus, dengan kulit pucat berwarna krim, bukan kulit perunggu biasa yang begitu dikagumi oleh para Dwarf.

Fiturnya membuatnya tampak, seolah-olah dia adalah seorang anak manusia yang lemah. Tapi, telinganya yang sedikit runcing tetap memberi indikasi, jika dia benar-benar seorang Dwarf.

Meskipun penampilannya sedikit berbeda, kemampuannya dalam memanipulasi gravitasi sangat mengerikan. Memegang gada raksasa yang lebih dari tiga kali lipat ukuran tubuhnya. Dia bisa dengan leluasa mengendalikan berat apa pun, dalam radius tertentu.

Saat awan debu hilang, aku bisa melihat, jika penyusup telah benar-benar menghindari serangan kejutan Mica ini.

“Gangguan lain.”

Suara penyusup terdengar sedikit lebih kesal saat ini. tapi, hanya itu yang bisa ia lakukan.

Sebelum dia bisa mendekatiku, tanah runtuh di sekelilingnya dan Lance-ku.

“Selamat datang di dunia Mica. Jangan mati!”

Lance-ku tertawa, saat dia dengan mudah mengayunkan Morningstar raksasanya.

“Manipulasi gravitasi yang hebat,”

Penyusup mengangguk sambil mendekati Lance-ku. Aku tahu Mica terkejut, ketika lawannya bisa dengan mudah berjalan ke arahnya, walau jelas masing-masing langkahnya menciptakan jejak yang mendalam. Karena, ubin di lantai retak berkat peningkatan gravitasi.

Bahkan dengan hidupku dalam bahaya, perasaan iriku terus tumbuh. Ini adalah apa yang aku inginkan.

Berada di puncak kekuatan dan kemampuan sihir.

“Bagaimana kamu bisa bergerak dengan begitu mudah? Tubuhmu bertambah berat lebih dari empat ton!”

Mica mendesis saat ia perlahan-lahan mundur, menjaga jarak dengan hati-hati dari si penyusup.

“Apakah itu batasmu?”

Penyusup itu bertanya.

“Huh?”

Lance-ku menjawab, tidak mengharapkan pertanyaan sebagai responnya.

“Sepertinya begitu.”

“Apanya yang batasan? Mica tidak memiliki batas!”

Lance-ku berteriak, sambil melompat untuk melakukan serangan terakhirnya. Mengedarkan lebih banyak mana ke senjatanya, aku bahkan mulai bisa melihat riak kecil dalam ruang di sekitarnya, karena distorsi gravitasi.

“Makan ini!”

Dia mengayunkan senjatanya dengan kekuatan yang yang bisa meruntuhkan seluruh benteng. Tapi, penyusup hanya mengangkat satu jarinya sebagai respon. Dengan mudah, dia menghentikan serangan yang sangat mengerikan itu.

Gelombang keputus-asaan memenuhinya, meskipun besarnya kekuatan Lance-ku. Aku tahu, dia tidak bisa menang.

Aku bergegas berdiri. Aku tidak bisa mati di sini. Aku harus melarikan diri.

Dari sudut mataku, aku melihat kilatan cahaya, saat penyusup membentuk pisau cahaya yang menusuk melalui Mica. Dari apa yang aku lihat, tidak ada luka dari mana dia disayat. Tapi, itu pasti melakukan sesuatu padanya.

Karena, Mica jatuh ke lantai dengan matanya yang terlihat memutih. Sedangkan, senjatanya menabrak tanah dengan hebat.

Bocah tidak berguna ini, bahkan tidak bisa memberikanku waktu yang cukup untuk melarikan diri. Penyusup berbalik menghadapiku dan istriku dengan pisau cahaya tipis saat ini…

Glaundera lalu menjerit, dengan jarinya menunjuk mengancam,

“K-kamu tidak tahu siapa orang yang kamu serang. Suamiku akan segera menjadi tangan kanan baru Agora dari Vritra, sebuah keberadaan Yang Mahakuasa.”

“Diam!”

Aku membentak, menatap wajahnya, sebelum dia bisa menyelesaikan ucapannya.

“Asura. Tidak ada dewa di dunia ini, hanya ada asura,”

Pria itu mengkoreksi, saat secara perlahan mendekati kami.

“T-tolong, kasihanilah dan ampuni aku.”

Aku bisa merasakan kehangatan tumbuh antara kakiku, saat aku berlutut dan memohon.

“Apakah kamu ingin hidup?” tanya si penyusup dengan mata tunggalnya menatapku.

“Y-ya! Tolong! Aku akan melakukan apa saja!”

Aku memohon, saat aku mencoba untuk mencari tahu, penjelasan dari situasi ini.

Di benua ini, siapa yang mungkin bisa mengalahkan mage inti white dengan begitu mudah?

“Aku melihat, jika Agora sepertinya sudah gagal memilih pionnya,”

Lanjutnya, suaranya diisi dengan penghinaan.

“Tolong, aku bahkan tidak pernah bertemu dengannya. ‘Dia’ hanya memanggilku, mengancam akan membunuh istriku dan orang-orangku, bila aku tidak patuh. A-aku mohon. Ini semua bukan kehendakku,”

Aku memohon,

Aku sujud dengan tangan, lutut, dan dahiku menyentuh genangan hangat urinku sendiri.

“Bagus. Maka, lepaskan kedua Lance yang kamu miliki dalam kepemilikanmu, dari sumpahnya.”

Perintahnya, suaranya bahkan sangat dingin.

“M-Melepaskannya?”

Aku tergagap.

“Ya. Apakah itu masalah?”

Mata tunggal-nya menyempit.

“Tidak, tentu saja tidak.”

Aku kemudian melepas artefak yang selalu berada di leherku, dan lalu menyalurkan tanda tangan manaku ke dalamnya. Saat aku melepaskan sumpahnya, darah menetes dari sudut mulutku.

Aku diperintahkan oleh ayahku, untuk tidak pernah membatalkan sumpah. Karena, hal itu tidak bisa dan tidak boleh dibatalkan. Namun, hidupku dipertaruhkan di sini.

Karena baik Olfred dan Mica bersinar samar merah, itu artinya artefak yang mengikat mereka telah dilepas. Saat ini, aku kembali menatap si penyusup.

“I-itu! Aku sudah melakukannya”

“Baik. Cukup disayangkan bagi mereka untuk memiliki tuan sepertimu. Tapi, mereka tetap akan berguna dalam perang yang akan datang,” jawabnya, mengangguk sambil memandang kedua Lance.

“S-sekarang tolong. Biarkan aku pergi.”

Aku benci bagaimana suaraku terdengar, begitu lemah dan putus asa.

“Maaf, apa aku bilang, aku akan membiarkanmu pergi?”

Saat aku melihat ke atas, ada perubahan dalam ekspresinya. Bahkan, untuk pertama kalinya, seringai kecil terbentuk di wajahnya.

Aku mencoba menanggapi tapi tak ada yang keluar.

Tidak ada kata-kata… tidak ada suara… maupun napas…

Melihat ke bawah, aku bisa melihat lubang sudah menganga di tenggorokanku, dan semua yang aku bisa lakukan hanya menatapnya, dengan rahangku yang terbuka lebar.

Saat pandanganku memudar, aku mengalihkan pandanganku dari penyusup dan melirik istriku. Dia menatap kembali, saat ia mencapai rasa putus asa kepadaku. Ada lubang di dadanya juga. Sementara, darah bahkan sudah merendam gaun tipisnya.

Semuanya gelap. Aku bisa merasakan tangan dingin menggenggam jiwaku, menarikku jauh dari tubuhku.

“Biarkan permainan kita dimulai.”

Kata-kata terakhir Penyusup menggema dari jauh, saat kesadaranku melayang ke entah ke neraka tingkat mana.





< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_102"