Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_112

gambar

The Beginning After The End


BAE_112

Chapter 112: Mendapatakn Tujuan Baru

 

Pukulannya terlalu berat; jangan menghindar, Arthur, menunduk dan mendekatlah. Tendangannya terlalu tinggi, dia akan kehilangan keseimbangan… manfaatkan itu.

Tinju kirinya gagal. Mundurkan kepalamu sedikit.

Serangannya cukup lambat, Aku perlu mengatasinya. Tangkis itu, ambil dan kuasai telapaknya dan putar.

Bersiap untuk memberikan sapuan pada kakinya, tapi jangan langsung. Ada tindak lanjut serangan yang akan menunggu untukmu, jika kamu melakukannya. Bergerak ke arah tendangan, tidak akan memberimu banyak manfaat.

Sebuah serangan datang dari belakang. Jangan buang waktu untuk melihatnya; menggunakan bayangannya sebagai gantinya.

Tendangan masuk ke arah wajah, dan lain ditujukan pada tulang rusuk. Serangan ini menjadi lebih terkoordinasi.

Aku perlu menurunkan tubuhku, untuk menghindari tendangan yang ditujukan untuk kepala, dan memblokir satu lagi yang ditujukan pada rusuk. Gunakan gaya tendangan untuk menjauh dari posisi yang tidak menguntungkan saat ini.

“Cukup!”

Suara Kordri bergemuruh, membawa kita semua terdiam.

“Sial!”

“Sedikit lagi!”

“Kita bisa mengalahkannya, jika mendapat satu menit lagi, Guru!”

Dari empat dari mereka, hanya Taci yang tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya mendecakkan lidahnya, karena ketidak-puasan sebelum berbalik.

“Cukup! Ini adalah empat lawan satu dan kalian masih berani untuk mengeluh, setelah tidak mampu mendaratkan serangan tunggal pada Arthur? Aku harus memberikan kalian banyak latihan dasar lagi!”

Asura empat mata menegur. Lalu, mengalihkan perhatiannya padaku, dia memberiku senyum.

“Bagaimana perasaanmu, Arthur?”

Membalas senyumnya, aku menjawab, sambil mengibaskan rasa sakit menyengat di pergelangan tanganku, karena memblokir serangan terakhir.

“Tidak pernah merasa lebih baik.”

Sekitar empat bulan telah berlalu di dunia luar. Yang berarti, jika aku telah dilatih di ranah jiwa, berkat Ether Orb, selama hampir empat tahun. Sementara tubuhku hanya berusia satu tahun secara fisiologis, sedikit lebih dari tiga tahun telah berlalu untukku berada di bawah asuhan Kordri.

Dalam tiga tahun itu, aku tidak melakukan apa-apa selain mengasah tubuhku, refleksku, dan ketajamanku untuk pertempuran.

Ulang tahun keempat belasku baru-baru ini telah berlalu. Dan itu memberi mencolok yang jelas akan betapa kuatnya aku telah menjadi, ke titik di mana kemampuan tempur masa laluku, tampak seperti aku baru saja mampu memkoordinasikan kakiku, untuk belajar berjalan pertama kalinya.

Kordri juga telah membantu menyuling manaku untuk bantuan dalam pertempuran, walau tidak mengajariku sesuatu yang baru.

Entah itu karena perbedaan fisiologis antara manusia dan asura, atau hanya fakta jika ia tidak ingin atau tidak diizinkan untuk mengajarkan seni mana Klan Thyestes untuk anggota non-klan. Aku memilih untuk tidak bertanya.

Aku hanya percaya Kordri dan akan menyerap apa pun, yang ia ajarkan sebagai gantinya.

Sampai hari ini, aku tidak yakin apa sebenarnya seni mana Klan Thyestes, dan apa yang itu mampu lakukan. Tapi, itu tidak masalah. Hanya fakta, jika aku telah berkembang ke tingkat pertempuran fisik saat ini adalah sesuatu yang aku syukuri.

Saat ranah jiwa tempat kami berlatih mulai gelap, aku membuka mataku untuk melihat gua yang telah menjadi tempatku tinggal, selama setahun terakhir.

“Terima kasih sekali lagi untuk membantuku berlatih, semuanya.”

Aku berdiri dan mengangguk hormat kepada empat, anak pemula dari Klan Thyestes.

Setelah sekitar tahun pertama dalam ranah jiwa, perdebatan dengan hanya Taci terbukti memiliki batas. Sehingga, Kordri membawa mitra pelatihan lain, hingga ke titik di mana aku harus berjuang dengan Taci dan tiga anak-anak lain, dari asura ras Pantheon yang setara.

Tentu saja mereka berempat tidak terus-menerus di dalam ranah jiwa seperti diriku. Karena ‘ketidak-adilan’ yang mereka terus-menerus tunjukkan. Aku akhirnya mampu mengalahkan mereka pada akhirnya.

Mereka berempat, termasuk Taci, menjaga jarak dariku saat di luar pelatihan. Bahkan, mereka lebih sering menunjukkan ketidak-senangannya, saat mereka memikirkan membantu ras yang lebih rendah.

Itu tidak terbantu, lagipula aku sudah menjadi lebih kuat dari mereka. Tentu saja, ini mengingat fakta, jika mereka tidak diizinkan untuk menggunakan kemampuan mereka sepenuhnya.

Kordri telah menyatakan secara jelas, jika kami menggunakan mana hanya untuk memperkuat tubuh. Apapun di luar itu hanya akan dianggap sebagai cara licik.

“Guru Kordri. Terima kasih untuk melatihku sampai sekarang,”

Aku berbalik dan membungkuk hormat, setelah kami berdua keluar dari kolam cairan biru di dalam gua.

“Mmm, itu untukku juga,”

Asura itu menjawab.

Melakukan peregangan secara menyeluruh, aku berbalik menghadapi Windsom.

“Kapan bagian berikutnya dari pelatihan kita akan datang?” tanyaku sambil mencari tanda-tanda Sylvie.

Setahun terakhir ini, aku tidak bisa merasakan, apalagi berkomunikasi, dengan ikatanku. Jadi, sudah menjadi kebiasaan untuk mencarinya, setiap kali aku diusir dari ranah jiwa. Walau, setiap upaya itu terbukti sia-sia.

“Hah? Ah, kita akan mulai bagian berikutnya dari pelatihan segera mungkin.”

Windsom memiliki tatapan yang sama seperti Kordri, yang mana membuatku bingung.

Aku mengangkat alis, lalu menggeser tatapanku bolak-balik antara dua asura itu.

“Apakah semuanya baik-baik saja?”

“Tidak ada yang salah…” jawab Kordri sambil memiringkan kepalanya, mempelajariku seperti sebuah karya seni abstrak.

“Hanya saja kamu tidak berubah,” ucap Windsom.

Jantungku mulai berdebar keras mendengar kata-katanya. Apa yang tidak berubah?

Pikiran awalku lalu berpaling ke inti manaku, tapi bukan itu. Inti mana-ku telah meningkat baru-baru ini dari kuning awal dan ke tingkat terakhir dari kuning. Yang berarti, aku telah berkembang melewati lebih dari satu ranah penuh.

Jika dihitung mulai dari tahap solid yellow yang aku mulai sebelumnya. Windsom juga datang ke ranah jiwa, untuk menonton kemajuan pelatihanku sesekali. Seharusnya, dia juga menyadari tingkatanku saat ini.

“Arthur, walau pelatihan menggunakan Ether Orb dapat sangat menguntungkan, itu dilarang untuk digunakan pada anak-anak, atau bahkan orang dewasa muda. Apa kamu bisa menebak mengapa, kan?

Perbedaan waktu antara dua alam dapat menyebabkan perpindahan psikologis, pada seseorang yang belum sepenuhnya dikembangkan secara mental,” jelas Windsom.

“Aku benar-benar menjadi tegas terhadap penggunaan Ether Orb, karena alasan itu,”

Kordri mengaku.

“Bahkan, Lord Indrath agak enggan untuk membuatmu berlatih menggunakan Ether Orb, beliau takut akan konsekuensinya. Namun, karena defisit waktu sebelum perang, tidak ada pilihan lagi.”

Aku terkejut, ketika mendengar jika Lord Indrath ternyata khawatir padaku. Yah, karena itu bukan kesan yang aku terima, ketika aku bertemu dengannya.

“Itulah sebabnya, aku agak heran pada kenyataan, jika tidak ada perubahan di dalammu, Arthur. Ucapanmu, sikapmu, mentalitasmu. Mereka tidak berbeda dari sebelum pelatihan dimulai,” ucap Windsom.

“Pada dasarnya, empat tahun telah berlalu sejak kamu masuk. Tapi, tidak ada tanda-tanda perubahan, saat kamu keluar dari sana saat ini.”

Aku merenungkan ini sejenak. Masuk akal sekarang, mengapa Kordri tidak membiarkan Taci dan Klan Thyestes lainnya tinggal di ranah jiwa.

Dan satu-satunya alasan, mengapa aku tidak terpengaruh oleh fenomena ini adalah, karena aku sudah memiliki mentalitas orang dewasa sejak lahir aku ke dunia ini.

“Windsom, kamu pernah berkata, jika aku terasa berbeda dari anak-anak lain. Dan aku pernah mencapai sesuatu yang gila, mentalku… cukup merubah banyak seluruh hidupku ke titik, di mana aku terbiasa sengaja sesuai dengan orang-orang dari usiaku untuk beradaptasi secara sosial,” jawabku akhirnya.

“Nah, itu tidak penting untuk kita. Bahkan, itu lebih baik karena ternyata rejimen pelatihan ini tidak menghasilkan konsekuensi yang tidak diinginkan.”

Windsom tampak sadar pada awalnya. Tapi, dia dengan santai mendesah.

“Kordri, terima kasih untuk menghabiskan banyak waktu dan energi ke pelatihan Arthur. Orang lain, bahkan di antara asura, berada di bawah standar, bila dibandingkan dengan keahlianmu dalam pertempuran jarak dekat,” tambah asura itu, saat beralih ke Kordri.

“Tidak, terima kasih tidak diperlukan. Arthur perlu dilatih dengan baik, jika dia memiliki kesempatan lain.”

Kordri menempatkan tangannya di bahuku dan menekannya.

“Ingat jika mage di Alacrya telah diajarkan dan dibimbing oleh asura. Seni Mana dalam benua itu satu generasi lebih maju, daripada di Dicathen. Jadi, jangan terlalu percaya dari pada kenyataan, jika kamu menerima pelatihan semacam ini.

Ini membuatku frustasi mendalam karena terikat padamu. Tapi, jika kita tidak ingin perang yang dapat menghancurkan kerajaan terjadi, itu terserah denganmu dan rekan-rekanmu.”

Wajah biasanya acuh tak acuh dari Kordri, berkerut menjadi ekspresi serius.

Setelah mengatakan salam perpisahan, Kordri dan empat muridnya pergi. Hanya menyisakan Windsom dan aku di dalam gua pelatihan yang tenang.

Saat aku duduk di lantai gua yang dingin, iseng meregangkan tubuhku, sementara mengintip pada Windsom. Aku tidak bisa mengerti dan mencoba menerka apa yang dipikirkan asura itu.

Mencoba untuk memecah keheningan, aku akhirnya meminta Windsom sesuatu yang telah mati-matian aku tahan di pikiranku.

“Jadi, apa kamu sudah dengar berita dari Sylvie? Apakah dia baik-baik saja?”

“Lady Sylvie akan baik-baik saja. Tidak ada yang akan berani menganiaya kerabat langsung dari Lord Indrath, selain Lord Indrath sendiri,” jawabnya santai.

Meskipun fakta jika kalimat terakhir dari pernyataannya, membuat kekhawatiran muncul di bawah perutku.

Memilih untuk tidak diam tentang topik ini, aku hanya mengangguk dan terus meregangkan tubuhku. Karena, aku tidak secara fisik menggunakan tubuhku dalam ranah jiwa, itu cukup kaku. Massa otot tidak menyusut karena cairan misterius. Tapi aku memperhatikan, jika rambutku tumbuh lebih panjang daripada sebelumnya.

Aku masih tidak tahu kemampuan penuh dari Ether Orb. Tapi, kesempatan untuk berlatih di bawah kondisi ini, kemungkinan besar tidak akan pernah datang lagi. Jadi, aku harus membuat berterima kasih.

“Kemarilah. Aku baru saja menerima ini dari seorang utusan Lord Indrath. Sepertinya, Aldir menulis tentang peristiwa yang terjadi di benuamu saat ini. Aku pikir, kamu mungkin akan tertarik.”

Windsom berbicara santai, saat dia menyerahkan beberapa lembar perkamen dengan tulisan rapi kepadaku.

Ini adalah pertama kalinya, aku menerima informasi dari Dicathen. Empat bulan telah berlalu, sejak aku mulai pelatihan. Dan lebih banyak waktu terlewati, itu membuatku semakin khawatir, tentang kesejahteraan semua orang.

Apa perang sudah dimulai?

Apa yang mereka lakukan, untuk mempersiapkan diri untuk pertempuran mendatang?

Langkah-langkah apa yang mereka ambil, untuk melindungi diri mereka sendiri?

Pertanyaan seperti ini, dan banyak lagi terus memenuhi kepalaku. Hal ini bahkan sering mengganggu pelatihanku, sampai aku tersadar oleh pukulan dari empat murid atau Kordri itu sendiri.

Apa yang Kordri katakan, sebelum pergi membuatku menggigil tiba-tiba. Benua Alacrya lebih maju dalam manipulasi mana dari Dicathen. Bahkan, dengan bantuan asura sekarang mengajar beberapa mage yang mampu, tentang cara memanfaatkan mana mereka.

Itu tidak akan cukup, jika tentara musuh yang benar-benar kuat muncul.

Dalam hal ini, aku sering berpikir dari pelatihanku dengan Kordri, menjadi tidak efisien tentang waktunya.

Tentu saja, apa yang telah aku pelajari akan membuatku bertarung di medan apapun. Tapi, mengingat kemampuanku, aku kadang bertanya-tanya apakah akan lebih baik bagiku untuk mengasah pemanfaatan mana jarakku atau tidak.

Tentu saja, sihir bukan spesialisasiku. Tapi dengan quad-elemental, disposisi dan jumlah mana baku yang aku miliki. Dibandingkan dengan mage lain, aku merasa, jika akan lebih baik bagiku untuk belajar seni mana, yang mampu meratakan daerah sekitar bukannya belajar, untuk menghancurkan musuh di sekitarku satu per satu.

Tapi berpikir kembali ke masa lalu saat aku menjadi pemimpin, bukan jumlah tentara yang menimbulkan ancaman terbesar. Tidak, orang-orang yang tak dikenal biasanya, selalu melalui kekuatan kami. Dan aku tidak bisa khawatir, tentang setiap ikan yang tidak signifikan itu.

Aku hanya harus percaya pada tentara untuk menangani mereka.

Menyisihkan kekhawatiranku, aku dengan bersemangat menerima kertas dari tangannya, dan membaca kata-kata yang tertulis pada kertas berkerut.

“….”

Diketahui, jika Goodsky sebelumnya mata-mata yang dikirim langsung oleh Vritra atas nama Alacrya. Dan sebagian besar laporan tertulis benar-benar tentang intel Goodsky, tentang struktur politik Alacrya.

Yang mana itu mengejutkanku, karena dia adalah orang yang mengatakan kepadaku sendiri, jika kekuatan yang lebih tinggi menahannya dari mengungkapkan informasi.

Aku mengesampingkan kecurigaanku untuk saat ini, dan fokus kembali pada laporan.

Karena kehadiran nyata dari asura di Alacrya, banyak dari hirarki menjadi berpusat di sekitar kemurnian dalam darah seseorang.

Pada dasarnya, semakin dekat seseorang dengan aris keturunan asura. Satu status yang lebih tinggi akan terus ia dapatkan dalam benua itu. Tampaknya agak sederhana dan dangkal pada awalnya. Tapi, itu berbeda untuk Dicathen atau dunia lain ini?

Tentu saja, kemurnian dalam garis keturunan itu tidak jelas di benuaku. Tapi, itu agak mudah untuk melihat perbedaan antara orang-orang dari darah ‘bangsawan’ dan orang biasa.

Aku juga bersedia untuk bertaruh, jika semakin tinggi kemurnian darah asura mereka. maka, semakin kuat kemampuan mereka sebagai mage. Sebagai perbandingan, akan mudah untuk memprediksi, jika ada pembagian yang jelas pada kelas berdasarkan fakta itu saja.

Ini melanjutkan dengan mengatakan, jika dia sendiri memiliki pengetahuan yang sangat terbatas, selain hirarki umum dari tokoh-tokoh elit yang Agrona rawat dan membesarkan. Salah satu bagian menarik mataku.

“Jadi informasi yang Direc… Cynthia Goodsky diberikan pada kita, ini disebut ‘Four Scythes’. Aku berasumsi, jika ini akan menjadi targetku, bukan?”

Aku bertanya, tanpa mengalihkan mataku dari laporan.

Aldir mencatat lebih lanjut, jika hambatan potensial, yang disebut Scythes, dan pengikut masing-masing di bawah perintah mereka adalah prioritas tertinggi.

“Pada akhirnya, ya. Tapi, baca terus. Apa mata-mata Alacryan, Cynthia Goodsky, disebutkan berikutnya adalah mengganggu, untuk sedikitnya.”

Aku melakukan apa yang ia beri-tahu. Dan lalu, paragraf laporan selanjutnya membuatku mengutuk di bawah napas.

“…berdasarkan kemurnian warna, kepadatan, dan konsentrasi mana dalam fragmen tanduk yang diambil dari situs di mana mantan Lance, Alea Triscan, tewas… Goodsky telah menegaskan, jika itu milik seorang campuran darah tingkat punggawa, salah satu bawahan dari Four Scythes,”

Aku membacanya keras-keras. Dan aku berasumsi, jika prime-blood itu adalah seseorang dengan campuran asura, atau lebih khususnya darah Basilisk.

Pikiranku lalu bergeser ke arah malam, saat aku melihat sisa-sisa Alea.

Aku masih ingat kata-kata terakhirnya, setelah dia memberiku fragmen yang Goodsky telah disebutkan. Ini berarti, jika ada darah campuran untuk masing-masing Four Scythes. Empat pengikut yang mampu dengan mudah mengalahkan seorang Lance, dan empat lagi yang berada di tingkat bahkan di atas mereka.

Terus membaca, ada hal penting lain yang signifikan. Disebutkan, bila kapal lapis baja yang dibangun dari koalisi antara manusia dan dwarf, serta benteng-benteng yang dibangun di seluruh kota.

Aldir juga menceritakan, jika dia telah menerima penampakan dari seseorang yang mungkin dari Alacrya. Tapi selain fakta, jika ada ketegangan yang jelas di seluruh benua itu, hanya sedikit hal lain telah terjadi.

Aku hanya bisa membayangkan skala perang yang akan datang ini. Ini bukan perang antara perjuangan dua kerajaan saingan. Ini akan menjadi dua benua besar, yang akan saling mengirimkan jutaan tentara untuk memperjuangkan tanah mereka.

Setelah membiarkan keluar napas dalam-dalam, aku mengumpulkan potongan-potongan perkamen dan menumpuk dengan rapi, sebelum menyerahkan mereka kembali ke Windsom.

Ada campuran emosi pahit dalam diriku. Tapi, berita dari Dicathen ini telah membuat pikiranku tenang. Aku mendapatkan pengetahuan yang baru, berkaitan dengan kekuatan musuh-musuh kami.

Di sisi lain, itu juga membuat tulang belakangku menggigil. Namun, meskipun begitu, aku juga gembira.

Akhirnya aku punya tujuan, sejumlah musuh sudah jelas muncul. Walau akan sulit untuk mengalahkan mereka semua. Tapi, aku tidak berjuang melawan hal yang tak aku ketahui. Ataupun, lawan ambigu yang tidak aku ketahui.

Aku sekarang punya tujuan dan aku punya target.

“Windsom, mari kita mulai pelatihan bagian berikutnya,”

Aku menegaskan, berdiri dan meluruskan punggungku.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_112"