Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_114

gambar

The Beginning After The End


BAE_114

Chapter 114: Satu Langkah Maju

 

#PoV: Arthur Leywin

 

“Akhirnya,” bisikku, cukup kecil hingga silver panther sulit untuk dengar.

Itu ada di sana, dengan hati-hati mengendus saat mendekati tubuh raptor squirrel yang aku tempatkan dengan hati-hati untuk memancingnya keluar. Sasaranku yang sulit dipahami.

Mataku terkunci ke kucing besar abu-abu, yang aku beri nama Clawed karena memiliki empat, luka panjang di punggungnya. Clawed dan aku sudah dekat selama waktu yang aku habiskan untuk memburu silver panther.

Kucing besar ini adalah yang paling licik dari beberapa silver panther yang telah aku temui. Yang juga alasan, mengapa aku putuskan sebagai targetku selanjutnya.

Aku fokus kembali pada kucing yang hanya beberapa meter dariku, saat dia berhenti dan melihat sekeliling, siap untuk melarikan diri pada saat itu juga.

Aku dengan sabar menunggunya untuk mendekat, memastikan untuk menjaga jejak kehadiranku tetap tersembunyi. Menggabungkan mana di atmosfer dan manaku, aku mempersiapkan seranganku.

Saat mana berkumpul di kaki dan lengan kananku, aku merendahkan diri dengan hati-hati ke posisi yang ideal, di mana ia tidak bisa melihatku, sambil terus memastikan tidak membunyikan bel.

Otot-otot di betis dan pahaku mengejang dalam mengantisipasi pikiran, untuk bisa menangkap ‘kucing’ yang sulit dipahami ini.

Dan tepat ketika Clawed membungkuk ke bawah untuk melanjutkan makan siang. Aku mendorong diriku ke depan, dan menghantam pada kecepatan yang akan membuat diriku yang lama terkejut.

Jarakku untuk mencapai.

Di depan Clawed, diukur menjadi kira-kira enam meter. Tapi entah bagaimana, Clawed sudah menghilang, sebelum seranganku bisa terhubung.

Tinjuku hanya tenggelam jauh ke dalam lantai tanah lunak, di mana silver panther itu tidak menghilang.

“Sial! Lagi?”

Aku mengutuk, dan tidak sabar menarik tangan terkuburku dari bawah tanah.

‘Di mana kesalahanku? Bagaimana dia bisa bereaksi begitu cepat?’

Pikirku, ketika aku kembali menatap di mana aku awalnya berada. Lokasi ini cukup dekat bagiku untuk menutup jarak. Aku dengan baik-tersembunyi di dalam semak-semak, dan aku bahkan telah menutupi bau apapun dari tubuhku, yang mungkin bisa ia cium.

Itu semua seharusnya sudah sempurna. Eksekusi teknik yang telah aku latih juga sudah hampir sempurna.

Aku berlutut, memeriksa jejak kaki dari Clawed dan jejak kakiku sendiri. Aku kehilangan sesuatu, tapi apa?

Aku bisa melihat, di mana aku mendarat setelah menggunakan Burst sudah relatif mencapai ke tempat Clawed. Tapi, sesuatu tentang tanda-tanda di tanah tidak bertambah.

Menatap terhadap pohon terdekat, aku menutup mata, dan mengulang adegan dalam pikiranku untuk melihat, apakah aku bisa mencari tahu di mana kesalahanku.

“Windsom tidak akan membuatku memperoleh inti silver panther kecuali itu terbukti, mengajariku sesuatu yang berbeda dari berburu raptor squirrel,” kataku dengan suara keras.

“Dalam hal kecepatan, raptor squirrel itu pasti lebih cepat daripada silver panther. Jadi, mengapa aku tidak bisa membunuh satu dari mereka?”

Setelah mencapai kesimpulan memuaskan, aku memutuskan untuk kembali sadar.

Melihat sisa-sisa raptor squirrel tempat Clawed berpesta, aku mendecakkan lidahku jengkel. Tidak hanya aku tidak dapat menangkap Clawed. Tapi, aku juga nyaris tidak menyisakan raptor squirrel untuk kumakan.

Setelah mengambil dari apa yang tersisa dari raptor squirrel yang hancur, aku menyeka kotoran dan darah ditubuhku di sebuah sungai terdekat. Berhubung aku hanya punya satu set pakaian, aku mencoba untuk memastikan itu tetap bersih. Tapi, melalui banyak memanjat dan pelatihan di hutan ini, pakaianku tetap saja sudah menjadi compang-camping.

“Arthur, kamu jelek,” kataku mengejek bayanganku di sungai.

Rambutku kusut dan lebih panjang saat ini, poniku mencapai semua daguku. Kantung di bawah mataku telah berubah keunguan, karena kurang tidur. Lebih dari semua itu, seseorang yang cinta akan kebersihan yang kini telah berganti menjadi liar dan kotor.

Sulit bagiku untuk percaya, jika lebih dari satu bulan telah berlalu, sejak terakhir kali aku punya interaksi orang yang sebenarnya selain hewan yang kutangkap.

Windsom mengunjungiku di malam, saat aku akhirnya mampu menangkap raptor squirrel. Dia tidak mengatakan banyak dengan ekspresi permanennya kecuali tertarik pada teknikku.

Atau lebih tepatnya, teknik yang disebut Mirage Walk.

Dia lalu menghilang segera setelahnya, meninggalkanku sendiri makan daging tanpa lemak dari kaki belakang seekor raptor squirrel.

Keesokan paginya, aku segera mencari mangsa berikutnya dalam daftarku, silver panther. Namun, cukup jelas jika selama berminggu-minggu yang telah aku habiskan di dalam hutan. Itu berlatih untuk menangkap lebih banyak raptor squirrel, tidak ada tanda-tanda dari mana beast yang lebih besar.

Dengan demikian, aku tak takut untuk menjelajah lebih jauh ke dalam hutan, meskipun bahaya yang lain mungkin muncul.

Tidak sampai sekitar tiga minggu menjelajah lebih dalam ke hutan, aku mulai melihat spesies yang berbeda dari mana besar. Yang mana, itu lebih besar juga.

Aku sudah membersihkan tanah lebih dalam tiga minggu, sambil menggunakan perjalanan itu sendiri sebagai bentuk pelatihan.

Burst atau Burst Step.

Itulah apa yang telah aku putuskan untuk menamai urutan pertama dari Mirage Walk. Windsom hanya menyebutkan, jika apa yang telah kulakukan untuk menangkap raptor squirrel itu, hanya langkah pengantar belaka dari esensi sebenarnya Mirage Walk.

Tapi, dia menolak untuk membocorkan informasi apapun lebih dari itu. Namun, melihat jika teknik yang aku gunakan, memiliki langkah-langkah tertentu atau tingkat untuk mencapai penguasaan penuh.

Aku telah memutuskan untuk memberi nama tingkat pertama ini Burst Step.

Aku melewati hutan, sambil menggunakan padatnya pohon sebagai rintangan alami untuk berlatih. Aku berharap untuk mendapatkan beberapa wawasan, untuk meningkatkan keterampilan.

Melalui pelatihan ini, aku telah menyadari betapa banyaknya konsentrasi, koordinasi, refleks, kontrol, dan kelincahan yang diperlukan untuk memanfaatkan potensi penuh dari Mirage Walk dengan baik.

Aku juga sudah berhasil menangkap seekor raptor squirrel dengan Burst Step, hanya karena aku telah membuat persiapan yang diperlukan untuknya. Daerah datar tanpa halangan.

Jarak yang pendek dan pandangan bersih. Itu membuat raptor squirrel itu, tidak punya waktu bahkan untuk bereaksi.

Namun, saat aku mencoba untuk melakukan perjalanan melalui tanaman hijau yang subur, padat dengan pohon-pohon dan tanah yang tidak rata. Itu hanya untuk mendapatkan pijakan dalam menggunakan Mirage Walk saja. Itu sudah membuatku merasa, seolah-olah aku masih bayi lagi.

Kecuali, kali ini dengan kakiku diikat bersama-sama.

Itu sangat membuat frustrasi, tersandung sedikit saja. Bahkan, bila salah perhitungan pada lintasan. Itu akan mengakibatkanku jatuh dengan tidak begitu elegan, dan menghasilkan wajah penuh lumpur. Tapi, dengan perlahan dan susah payah. Aku berhasil membuat jalan lebih dalam ke dalam hutan.

Sudah lebih dari seminggu, sejak aku pertama kali tiba di domain tertentu. Mana di daerah ini jauh lebih padat daripada tempat sebelumnya. Yang mungkin salah satu alasan, mengapa hal itu begitu menarik bagi Mana Beast tingkat yang lebih tinggi.

Dan di sini diriku, masih dengan tidak memiliki apapun selain jumlah lubang di bajuku dan lubang di sol sepatu botku.

Saat aku selesai mencuci, aku memeriksa sisa daging yang aku bawa kembali.

“Ini tidak cukup,”

Aku mendesah sambil melihat ke langit.

Senja telah menyebar menjadi kegelapan di atas hutan. Tapi, itu masih cukup terang untuk berburu. Aku lalu meletakkan beberapa jamur yang telah aku ambil di sepanjang jalan dan menunggu.

Aku berjongkok di bawah akar besar berukuran delapan meter.

Dengan tingkat penguasaanku saat ini, aku bisa berpindah di jarak sepuluh meter dalam sekejap menggunakan Burst Step, tanpa memicu bel.

Saat aku menunggu, menjaga kehadiranku tetap tersembunyi. Aku mengamati dengan cermat untuk tanda-tanda gerakan. Ada suara samar gemerisik, tapi itu datang dari atasku, di suatu tempat di balik pohon.

Melirik ke atas, kilatan terakhir dari sinar matahari terpantul dari mata predator. Itu semacam burung hitam besar.

Saat hutan menjadi benar-benar gelap, burung dan aku terus menunggu. Itu berharap untuk tanda-tanda makanan kami berikutnya.

Akhirnya, tatapanku terkunci ke sosok raptor squirrel. Dan sebelum raptor squirrel mencapai jarak cukup dekat, untuk berada di kisaran bagiku untuk membunuhnya. Burung hitam sudah memutuskan untuk mengambil tindakan.

Aku nyaris tidak bisa melihat bayangan samar burung yang menyelam ke bawah itu, tidak ada suara yang dibuat olehnya.

Walau dia tidak cepat seperti raptor squirrel atau panther silver. Tapi pada malam hari, hampir mustahil untuk melihat burung pemangsa ini.

Ketika bayangan hitam mendekat ke mangsa yang tidak curiga, sesuatu yang tidak terduga terjadi. Burung yang hampir tak terlihat dengan mata, menyebarkan sayapnya dan membiarkan keluar suara gagak keras.

Raptor squirrel itu segera melompat, tapi burung gagak itu tampaknya telah mengharapkan itu. karena, bukannya menukik ke bawah di mana raptor squirrel berada, dia malah mengulurkan cakar ke tempat dimana raptor squirrel itu melompat.

Seluruh adegan ini tampak, seolah-olah raptor squirrel hanya melompat ke dalam cakar burung, ingin menjadi makanan burung berikutnya.

Aku telah kehilangan makananan karena burung. Tapi, aku mendapatkan sesuatu yang jauh lebih berharga sebagai gantinya.

“Hehe.”

Berharap untuk dapat menempatkan rencanaku ke dalam tindakan, aku menunggu lagi. Seperti yang kuprediksi, setelah burung selesai makan. Dia menunggu dengan sabar di pohon yang berbeda.

Lebar sayap burung ini saja sudah sekitar lebih besar dariku. Jadi aku tahu, jika satu raptor squirrel tidak akan cukup baginya.

Sekitar setengah jam berlalu ketika raptor squirrel lain akhirnya muncul. Saat tiga antenna, seperti ekornya mensurvei bahaya. Dia dengan hati-hati mendekati tumpukan kecil jamur.

Dengan aba-aba, aku melihat sosok hitam dengan derasnya keluar dari sudut mataku.

Tunggu.

Itu terjadi lagi. Tepat ketika burung hitam menukik ke bawah dan mengulurkan cakarnya, raptor squirrel melompat. Seolah-olah, dia ingin dimangsa oleh burung itu.

Sekarang!

Menggunakan Burst Step, aku meleweti delapan meter jarak di antara kami. Dan sebelum burung hitam memiliki bahkan kesempatan untuk bereaksi, aku meraih lehernya.

Burung itu mengeluarkan suara gagak terkejut, dan mengepak putus asa untuk melarikan diri dari tanganku. Dan yang lebih mengejutkan, burung serakah ini kutahan lehernya, dia tidak pernah melepaskan makanannya.

“Yes!”

Aku tidak bisa menghapus senyum dari wajahku, karena saat kembali ke kamp dengan dua trofi. Aku sangat senang, karena aku akan memiliki sesuatu yang lezat untuk dimakan selain daging raptor squirrel yang keras dan kecil.

Tapi, aku lebih puas dengan fakta, jika aku telah menemukan cara Clawed dan sisa saudara-saudaranya melarikan diri dariku setiap saat.

Tidak butuh waktu lama bagiku untuk kembali ke campku, yang hanya batang kayu berongga dan ditutupi dengan cabang dan daun, untuk melindungiku dari hujan.

Setelah bersemangat mencabut bulu burung agar kulitnya bersih, aku kemudian memanggangnya di atas api, yang telah aku buat untuk raptor squirrel. Mengunyah daging lembut paha burung, aku mulai berpikir.

Aku telah menemukan dua hal dari melihat burung hitam, menangkap raptor squirrel.

Pertama, burung itu menyelinap dan cepat. Tapi, kecepatannya tidak bisa dibandingkan dengan raptor squirrel. Aku bisa tahu itu, karena ketika dia membuat dirinya muncul, raptor squirrel akan mencoba untuk melarikan diri ke arah tertentu.

Kedua yang dapat aku simpulkan adalah pentingnya keterlibatanku dalam hal ini. Saat penonton pihak ketiga, aku bisa melihat burung itu sebelumnya, dan aku langsung tahu apa motifnya. Bahkan, sebelum menyerang, sesuatu yang raptor squirrel tidak miliki cara untuk mengetahuinya.

“Tapi, ini masih tidak menjelaskan, apakah aku bisa menangkap Clawed,” gumamku pada diri sendiri, sambil merobek keluar daging unggas panggang.

Berdasarkan semua upaya gagalku, aku tahu sekarang, jika Clawed dan jenisnya memiliki beberapa intuisi yang memungkinkan dia untuk bereaksi langsung saat melihat gerakanku.

Aku juga tahu, itu tidak seperti burung dan raptor squirrel yang aku jadikan bahan untuk berpesta.

Walau ada beberapa kesempatan, di mana aku akan berada cukup dekat dengannya. Tapi, begitu aku mulai mengambil sikap, dia akan melarikan diri. Bahkan, sebelum aku bisa mengeksekusi Burst Step.

Dia cukup pintar, hingga mencapai ke tingkat di mana ia bisa menghindariku. Tapi, dia tidak bisa melawanku.

Finishing yang terakhir dari makan, aku berjalan ke sisi kamp, di mana aku telah membersihkan beberapa ruang bagiku untuk berlatih.

Aku berdiri di tepi ruang terbuka, dan membayangkan Clawed mengintai di ujung lain.

“Bagaimana aku bisa menangkap kucing yang bereaksi, segera setelah aku mencoba untuk mendekatinya?”

Pendekatan…

Pendekatan?

Itu saja!

Sama seperti burung hitam!

Burung itu telah menipu raptor squirrel dengan sengaja mengekspos dirinya sendiri, menggunakannya sebagai tipuan, untuk membuat raptor squirrel melompat ke udara, ke mana ia tidak bisa mengubah arah.

Bahkan ketika Kordri, asura, menggunakan Burst Step. Pada dasarnya, itu masih satu langkah.

Otot yang sesuai masih digunakan untuk mendorong dirinya ke arahku. Meskipun esensi dari Mirage Walk adalah fluktuasi dari menyembunyikan mana untuk melemparkan lawannya, aku masih harus menggerakkan otot-otot yang bertanggung jawab, untuk pembuatan satu langkah yang sangat cepat.

Tapi, bagaimana jika aku bisa menyingkirkan itu?

Bagaimana jika aku bisa hampir seluruhnya membatalkan gerakan yang dibutuhkan bagiku untuk membuat langkah itu?

Muncul, seolah-olah aku telah benar-benar di teleport, bahkan dari posisi berhenti.

Jika aku bisa melakukan itu, aku bisa. Secara teori, itu membohongi Clawed.

Tapi, bagaimana aku bisa mendapatkan cara untuk membuat Burst Step menjadi sesuatu yang akan memotong kebutuhan, untuk mengontrol otot-otot mekanis?

Jika aku adalah mage lainnya atau mana manipulator di dunia ini. Aku akan memikirkan hal itu sebagai hal yang tidak mungkin. Tapi, aku punya satu keuntungan penting:

Pengetahuan dari kehidupan masa laluku.

Karena pusat Qi biasa-biasa saja, aku pernah belajar mendalam tentang tubuh manusia. Yaitu, mekanisme kerja apa yang masuk ke dasarnya, menempatkan tubuh manusia ke dalam gerakan.

Melalui pengetahuan ini, aku telah mampu sepenuhnya memanfaatkan Qi kecil yang ada di diriku untuk menjadi seorang raja.

Menutup mataku, aku menggunakan keseluruhan konsentrasiku, dengan menyebar mana ke seluruh celah yang ada. Tidak peduli seberapa kecil itu di bagian dalam tubuhku.

Ketika aku membuka mata, matahari sudah tinggi di langit. Keringat dan kotoran menutupi tubuhku, saat aku perlahan-lahan membentangkan tubuhku yang kaku, yang telah berdiri selama berjam-jam.

Tapi aku senang. Gembira luar biasa.

Tidak hanya aku mencapai terobosan untuk mencapai ke bagian paling akhir tahap light yellow. Tapi, aku juga telah menemukan jawabannya.

“Aku mengerti,”

Aku menyeringai.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_114"