Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_115

gambar

The Beginning After The End


BAE_115

Chapter 115: Wilayah Predator

 

Otot paha terletak di depan paha.

Mereka bertanggung jawab untuk mendorong paha dan kaki ke depan. Paha belakang memiliki otot berbeda, yang bertanggung jawab untuk menekuk kaki dan bergerak mundur.

Glutes penting untuk menyelesaikan gerakan mundur dengan langkah. Otot-otot perut akan berkontraksi setiap langkah maju. Otot betis, meskipun kecil. Sebenarnya, itu salah satu di antara otot-otot yang paling banyak digunakan, yang akan mendorong tubuh ke depan, saat kaki mendorong dari tanah.

Dan ini hanya otot-otot utama.

Otot-otot sekunder yang juga perlu diperhitungkan adalah, otot-otot untuk menstabilkan tubuh yang berada di sekitar panggul. Seri otot ini terbentuk seperti mahkota di sekitar panggul, termasuk abduktor internal dan eksternal.

Atau begitulah mereka disebut, otot-otot perut bagian bawah dan otot-otot tulang belakang terletak di belakang.

Tibialis…

Otot tipis seperti garis yang membantumu melenturkan pergelangan kaki untuk memindahkan kaki dan lutut. Itu juga digunakan untuk memastikan kaki tidak menjadi rata, menciptakan kesempatan lebih besar untuk menancap terhadap tanah atau suatu obyek.

Tubuh memiliki sistem otot yang rumit yang bekerja berpasangan, masing-masing bertanggung jawab atas setengah dari gerakan lengkap. Bisep tertekuk ketika lengan meringkuk ke arah bahu, sementara trisep dipicu ketika lengan diluruskan.

Mekanisme di dalam tubuh bahkan lebih kompleks saat tubuh bergerak. Seperti berjalan, berlari, atau melompat.

Pengetahuan ini belum seberguna seperti sekarang ini, karena fisikku yang agak luar biasa. Namun, dalam kasus, di mana aku perlu untuk lebih berkembang dari urutan pertama Mirage Walk. Aku perlu memanfaatkan semua pengetahuan ini dan melangkahi urutan pertama. Dan akhirnya, aku memasuki ke dalam gerakan sempurna.

“Sial!”

Aku mengangkat lenganku, saat menuju ke tumpukan daun yang telah dibentuk menjadi tempat tidur.

Menyadari jika matahari sudah terbenam, aku kembali ke kamp dan mengambil beberapa daging tupai yang telah aku bakar sebelumnya, agar aku tidak perlu terus berburu.

“Aku benar-benar berharap, aku bisa menggunakan Ether Orb untuk ini,” gumamku, melihat ke bawah, pada daging hambar di tanganku.

Aku sudah membuat kemajuan yang signifikan, sejak aku pertama kali berburu Clawed, setelah hiatus untuk mengabdikan seluruh waktu dan energi ke dalam pelatihan minggu terakhir ini. Yang mana itu menghabiskan hari-hari ke dalam berlatih Burst Step dan menyempurnakan inti mana-ku.

Sisa dua atau tiga jam, akan aku gunakan untuk tidur.

Namun, semakin aku berlatih, semakin aku lapar untuk menguasai teknik gerakan ini. Dengan keuntungannku dari pengetahuan mengenai anatomi manusia, secara teoritis Mirage Walk akan menjadi lebih halus.

Tidak hanya akan menjadi instan dan serbaguna, tapi juga akan mematikan dan juga elegan.

Dasar-dasar Burst Step yang pertama kali berhasil kueksekusi, tampak hampir seperti sebuah lompatan lebar, dengan gerakan yang sangat cepat.

Ini karena, meskipun mana tidak dapat kurasakan di bawah pengaruh Mirage Walk, masih ada sikap dan serangkaian gerakan yang harus dilakukan dalam rangka tubuh manusia, untuk dapat mengambil langkah itu.

Bahkan sebagai asura, Kordri menggunakan Burst Step di bentuk manusia. Jadi, dia juga tidak bisa mengabaikan mekanisme tubuhnya meski fisiknya kuat.

Apa yang aku kerjakan adalah caraku untuk secara sadar dan sengaja memanipulasi mana. Lalu, menyalurkannya ke dalam otot tertentu pada perkembangan tertentu. Dan dengan waktu yang tepat untuk memicu urutan dalam tubuhku, yang menirukan penggunaan otot tanpa benar-benar memiliki kebutuhan untuk ber-manuver.

Jika aku bisa mendapatkan waktu yang sempurna dalam output pengendalian mana. Aku akan mampu melakukan sesuatu, yang bahkan Kordri tidak bisa lakukan saat menggunakan Mirage Walk. Itu tidak terbatas pada posisi diam atau berdiri.

“Gah, bahkan berpikir tentang hal itu saja sudah membingungkan,”

Aku mengeluh. Menyelesaikan makan malam, aku kembali ke tempat latihan yang secara kasar telah aku optimalkan dalam minggu terakhir.

Berdiri sekitar lima meter dari tempat tidur yang terbentuk dari daun, yang dibuat untuk menahan tubuhku ketika jatuh, aku berkonsentrasi.

Mana-ku bergerak dan mencoba memanipulasi otot-ototku, secara otomatis. Sebagian besar gerakan yang orang lakukan terjadi secara otomatis. Kamu tidak perlu memikirkan otot apa yang dibutuhkan untuk bernapas.

Namun, karena aku akan menggunakan faktor mediasi, mana, untuk menghasilkan tindakan pada tubuhku. Pada dasarnya, aku sama seperti belajar untuk bergerak lagi.

“Ugh.”

Aku meludahkan seteguk daun, dan menyeka lidahku dengan lenganku. Bangkit kembali, aku kembali ke posisi awal dan berkonsentrasi lagi. Itu mengabaikan rasa sakit yang meningkat di kakiku.

Aku sudah sedikit berhasil mendorong diri, menggunakan sejumlah minimal gerakan. Tapi, berhenti dengan tepat adalah masalah lain. Itu adalah hambatan besar yang sulit kuatasi saat ini.

Sama seperti bagaimana balita tidak bisa mengendalikan seberapa jauh atau tinggi ia melompat, menggunakan mana untuk memanipulasi kerja bagian tubuhku. Itu telah membuatku merasa putus asa, karena kesulitannya untuk dikontrol.

Namun, setidaknya langkah awal dan dasar dari Mirage Walk, di mana aku memanipulasi mana di atmosfer untuk menyembunyikan fluktuasi mana di tubuhku, yang telah menjadi jauh lebih mudah bagiku.

Aku juga masih perlu menyeimbangkan kapasitas pembuluh darah mana-ku ke saluran mana yang aku gunakan untuk mengontrol ini. Tapi, aku tidak punya waktu untuk itu sekarang.

Setelah aku dengan benar menyembunyikan kehadiranku, aku akan mampu membayangkan sistem otot dalam tubuhku. Setelah mengingat semua otot yang bertanggung jawab untuk menggunakan Burst Step, aku mencoba sekali lagi.

Bagian yang saling berhubungan dari tubuh diperlukan, untuk melakukan gerakan pada sosok imajiner sendiri di kepalaku, sebagai konsep urutan yang perlu aku picu. Aku bisa merasakan otot-otot bekerja, sesuai saat mana menjalari urutan perintahku.

Dengan hanya pergeseran sedikit pada kaki kiriku dan bantuan mana, pemandangan di sekitarku menjadi kabur. Karena, aku telah mengeksekusi Burst Setap dari posisi tegak berdiri.

Meskipun mana-ku telah aku gunakan untuk memperkuat kakiku dari stress. Rasa sakit yang tajam tetap menjalari tubuh bagian bawahku.

“Wow!”

Aku berteriak, saat aku jatuh ke depan tumpukan daun sekali lagi.

Aku gagal lagi untuk berhenti dengan tepat. Bahkan, jika mana bisa membantuku menangani ledakan di awal kecepatan. Ini akan jauh lebih sulit untuk berhenti di posisi yang tepat, dan lokasi yang aku inginkan.

Mengeluarkan desahan, aku terus berlatih.

Saat matahari tenggelam dan bulan sabit bergeser ke tempatnya, aku berbaring di tempat tidur dari daun, sambil menatap kosong ke langit malam. Mengangkat tanganku, aku mencubit ke tempat di mana bulan terlihat dengan jari-jariku. Bulan tampak begitu kecil dari sini…

Seberapa kecil aku bila dilihat dari bulan?

Aku terfokus pada lengan kiri yang aku angkat, menatap bulu yang Sylvia berikan padaku, untuk menutupi telur dan kehendak dragon yang ia berikan padaku.

Ini dan Sylvie adalah hal yang sisa dari asura yang telah menyelamatkanku, mengurusku, dan melindungiku sebagai seorang anak.

Apakah pelatihan seperti ini benar-benar memungkinkanku, untuk mendengarnya lagi, akhirnya?

Mengenang waktuku dengannya, membuatku mengenang yang lainnya juga. Meskipun cukup buruk saat kami berpisah, aku merindukan keluargaku.

“Cukup, Arthur.”

Aku menampar pipiku dan duduk di tumpukan daun. Hanya ada 24 jam dalam sehari, dan aku tidak bisa membuang-buang lebih banyak waktu di sini, di hutan terkutuk ini.

Mengambil napas dalam-dalam, aku mulai melatih inti manaku. Walau proses menjadi lambat, setelah aku mencapai ke tahap kuning. Aku terus menggali jauh ke gunung dengan hanya sendok di tanganku, selalu ada kemajuan yang pasti.

Aku tersesat dalam proses yang rumit dalam menyerap, memurnikan, dan menyuling, ketika suara akrab burung pagi membangunkanku dari meditasi.

Aku saat ini tertutup keringat dan kotoran dari dalam tubuhku yang terusir dari dalam inti mana. Itu membuatku tidak hanya kotor, tapi juga lapar.

Melihat sisa-sisa daging asap yang telah aku sisakan. Aku sepertinya harus berburu hari ini. Setelah menggerogoti sisa tupai yang hangus, aku mengemas kantong airku dan berangkat.

Menjaga pikiranku tenang dan menyembunyikan kehadiranku dengan Mirage Walk, aku perlahan-lahan berjalan lebih dalam ke hutan lebat. Sulit bagiku untuk menemukan hewan liar di dekat camp. ​​Jadi, setiap kali aku diburu, aku harus pergi sedikit lebih dalam.

Pada saat aku perhatikan, aku menyadari jika hutan sudah jauh lebih tenang. Burung berkicau di jarak dekat, tapi tidak ada tanda-tanda raptor squirrel atau mana betas lain di sekitarku.

“Hmm,” gumamku, sambil mensurvei daerah.

Melepaskan penggunaan Mirage Walk, aku lalu mengkonsentrasikan mana ke telinga. Aku tidak bisa mendengar apa-apa pada awalnya. Tapi setelah beberapa menit, aku menangkap suara samar.

Itu terdengar seperti geraman. Aku tidak tahu seberapa jauh itu, tapi suara itu akrab. Ada silver panther di dekatnya.

Aku bergerak sedikit lebih dekat, sambil terus memastikan untuk menyembunyikan keberadaanku. Aku kemudian meningkatkan pendengaranku sekali lagi. Dan kali ini, aku bisa mendengar lebih banyak suara.

Aku bisa mendengar samar suara gemericik air mengalir, di arah timur laut. Apa yang aku juga perhatikan adalah, jika itu bukan hanya ada satu silver panther. Ada dua dari mereka di tempat yang sama.

“Itu aneh,” gumamku.

Dalam pemahamanku tentang kucing ini, dari apa yang aku lihat sejauh ini. mereka adalah hewan teritorial antara satu sama lain dan akan berburu sendiri.

Apa mungkin mereka sedang berebut wilayah?

Yang pasti ini akan menjelaskan kurangnya mangsa di sekitar…

Menggunakan Mirage Walk lagi, aku buru-buru menuju tempat pertempuran berikutnya. Dan aku tidak bisa mengerti dan tersenyum pada keberuntunganku.

Dugaanku benar.

Saat aku diam-diam mendekati suara silver panther, aku melihat bulu perak mereka yang berbeda di dekat lahan kecil sekitar pohon di samping tebing. Tidak mungkin bisa melihat kedalamannya dari tempatku. Tapi hanya dari fakta, jika ada kurang lebih dua ratus yard dari sini ke ujung jurang.

Aku tidak bisa melihat ada tanda, berarti jika mereka akan tiba-tiba jatuh. Jadi, tidak akan mudah bagiku untuk mengambil tubuh mereka.

Bersembunyi di balik pohon terdekat, aku terus mengamati. Mudah untuk mengetahui, jika mereka jelas bermusuhan satu sama lain. Tapi, apa yang mengejutkanku adalah jika salah satu silver panther adalah Clawed.

Bekas luka yang berbeda di punggungnya, membuatnya mudah dibedakan.

Di sisi lain, lawannya adalah hewan asing bagiku. Dia jelas lebih besar, namun dengan luka segar di wajah dan sisinya. Sepertinya, Clawed berada di atas angin saat ini.

Saat dua binatang itu perlahan mengitari satu sama lain. Mereka mengeluarkan suara rendah, memamerkan gigi tajam mereka.

Lawan adalah yang pertama bergerak. Kucing besar itu menerkam dengan cakarnya yang terangkat tinggi, sambil mengeluarkan geraman sengit.

Clawed langsung bereaksi, menghindari serangan dan melawan dengan giginya. Aku menjadi terpikat oleh perjuangan mereka.

Karena silver panther memiliki refleks dan intuisi yang cepat, pertukaran mereka terjadi tanpa henti dari menghindar terus menerus dan melawan. Tak satu pun dari mereka menimbulkan luka yang dalam.

Namun, untuk setiap luka yang panther yang lebih besar telah buat, Clawed telah memberinya tiga balasan.

Saat pertempuran mereka terus terjadi, aku tidak tahu mengapa. Tapi, hatiku mulai berdebar gelisah.

Aku cemas tentang sesuatu, takut. Aku begitu terjebak dalam duel mereka, hingga aku tidak menyadari betapa mematikan dan tenangnya hutan saat ini, hampir bisu.

Tak ada suara kicau burung atau pergerakan mana beast. Tak ada suara gemerisik yang berasal dari pohon-pohon, seakan bahkan angin takut akan sesuatu.

Clawed tampaknya telah memperhatikan juga, karena dia mulai bersikap sangat hati-hati. Bulunya berdiri, ekornya mencuat lurus ke atas, saat dia terus mengendus sesuatu. Kucing yang lebih besar, tidak menyadari gangguan. Itu mengambil keuntungan dari pembukaan ia menerkam dan mencakar.

Menghindari lawannya, Clawed malah berbalik dan mulai berlari menjauh.

Aku tidak mengerti. Pasti ada sesuatu yang terjadi, tapi aku tidak bisa merasakan setiap kehadiran lain dari sini. Mengapa Clawed lari seperti itu, ketika dia bisa menang?

Mengesampingkan kewaspadaanku, aku mengambil tindakan terhadap panther silver yang lebih besar yang tetap tinggal. Dia terluka, dan rute melarikan dirinya terbatas karena tebing.

Menyadariku, kucing besar itu mulai menggeram. Dia menurunkan dirinya untuk menjadi postur melarikan diri. Yang membuatku secara naluriah mengerti, dalam keadaan saat ini, dia tidak punya kesempatan menang terhadapku.

Udara di sekitar menjadi lebih berat, karena aku menjadi lebih sulit untuk bernapas. Tapi, aku mempertahankan sikapku.

Sekarang!

Saat aku mengangkat kakiku ke atas, silver panther melompat ke samping.

“Dapat,”

Aku menyeringai. Mengabaikan kakiku yang memprotes, aku mengeksekusi Burst Step dari posisi berdiriku, menggunakan langkah palsu sebagai tipuan untuk membuatnya bergerak.

Lingkunganku menjadi kabur, mataku terfokus hanya pada gerakan mana beast yang terluka. Aku berhasil mendekatinya, namun jarakku mendekat tidak lebih dari satu meter.

Saat aku kehilangan keseimbangan, aku dengan putus asa meraih leher panther dengan lenganku, dan memegangnya erat-erat.

“Gah!”

Tubuhku tersentak dari perubahan mendadak dalam arah, dan aku memaksa menarik silver panther dengan semua kekuatanku.

“Kamu milikku!”

Aku mendesis di antara gigiku, saat mana mulai memperkuat peganganku pada dirinya. Aku hanya berharap, aku mampu untuk mencekiknya.

Panther mengeluarkan geraman keras, sambil mencambukkan kepalanya. Dia mencoba untuk melemparkanku, tapi aku tetap bertahan. Cakar yang tajam merobek pakaianku, merobek luka segar di sisi dan kakiku, sebelum menjadi lemas karena kurangnya udara.

Hanya ketika aku berpikir panther hendak mengalah, tiba-tiba ia tersentak. Seakan tak mau menyerah, ia menggunakan kekuatan terakhirnya untuk melemparkan dirinya sendiri ke belakang.

Pada saat aku menyadari apa yang telah ia lakukan, tanah di bawah kami jatuh ke jurang yang curam.

Meluncur ke bawah, aku teringat sebuah adegan yang sangat mirip ketika aku masih balita. Saat aku dilemparkan dari tepi gunung, untuk menyelamatkan ibuku.

Seribu skenario muncul di kepalaku, saat aku berjuang untuk memutuskan pilihan terbaik untuk diambil. Silver panther yang telah menyeretku ke neraka, menjadi dingin karena cengkramanku. Dan dia tak berdaya jatuh di bawahku.

Mengucapkan serangkaian kutukan, aku perlahan-lahan meyeimbangkan diriku di atas mana beast, yang tidak sadar dan mengalirkan mana ke kakiku. Adegan di sekitarku secara konstan menjadi blur, karena kecepatan jatuhku.

“Windsom pasti akan mengerti!”

Aku meyakinkan diri keras-keras, saat aku mendorong diriku pada tubuh panther itu.

Dengan dorongan, aku telah melambat walau hampir tidak cukup, dan tidak ada tempat untuk aku gunakan di tepi tebing.

Adegan lain melintas di kepalaku. Itu adalah waktu, ketika aku jatuh ke lubang di penjara, Widow Crypt.

‘Apakah jatuh ke bawah jurang yang dalam, akan menjadi semacam tema dalam hidupku?’

Gelombang angin dikumpulkan ke telapak tanganku, saat aku menatap lurus ke bawah di tanah yang mendekat, dan terus berkonsentrasi pada penggabungan mana ke mantra.

Sekarang!

‘Typhon’s Howl.’

Melepaskan mantra yang berkumpul telapak tanganku, hembusan angin melonjak ke tanah. Itu membuat suara memekakkan telinga yang bergema di seluruh jurang yang curam.

Mengertakkan melalui rasa sakit di lenganku, karena mereka memegang beban dari rasa takut. Aku terus mengerahkan mana dalam mantra.

Aku bisa merasakan kekuatan mantra mengurangi gaya jatuh, saat aku datang mulai melambat. Mengandalkan Typhon’s Howl, aku jatuh turun beberapa meter ke tanah di tengah radius ledakan.

Awan debu tebal muncul dari tempat, di mana mantraku bertabrakan dengan tanah, menghambat pandanganku. Menutupi mulut dan hidung dari puing-puing di udara. Aku mulai mencari jalan keluar dari awan debu, ketika raungan menghancurkan bumi terdengar.

Setelah deru gemuruh mereda, tanah bergetar sekali lagi dan suara langkah kaki yang berat mendekatiku.

Kekuatan masing-masing pijakan ini beresonansi, dan membuatku kehilangan keseimbangan. Segera, aku berlari ke tepi jurang, berdoa untuk siapapun yang memerintah wilayah ini. Dan siapapun yang menyebabkan suara menghancurkan, seperti itu adalah bumi itu sendiri.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_115"