Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_124

gambar

The Beginning After The End


BAE_124

Chapter 124: Persiapan

 

“Arthur! Tolong!”

Tess berteriak putus asa, ketika aku berdiri di sana. Itu membingunganku, pada dengan pergantian peristiwa yang terjadi.

Itu benar-benar Tessia Eralith. Dari rambut panjang abu-abu keperakan, mata turquoise-nya yang penuh dengan air mata…

Teman masa kecilku ini, entah bagaimana telah terseret kemari dari Dicathen.

Suara Tess yang tergagap berubah menjadi serangkaian batuk sedih, saat basilisk memperketat cengkeramannya pada pinggangnya.

Tanpa membuang waktu, aku menyerang asura hitam bertanduk dengan pedang Latihan, yang Wren berikan padaku. Dampak dari tindakan nekat menarik lurus pedang kuabaikan.

‘Realmheart.’

Sensasi akrab menyebar melalui tubuhku, saat aku mengaktifkan skill sifat darah-langka para Dragon. Pandanganku berubah menjadi ditingkatkan, penglihatan terfokus dari mana dan rune emas putih yang bersinar terang di bawah pakaianku.

Aku menarik keluar energi dengan gila, dari dalam Sylvia’s Will yang diberikan.

‘Static Void.’

Ini adalah pertama kalinya, aku menggunakan keterampilan yang telah aku buka di fase pertama Sylvia’s Will. Aku bisa melihat bintik ungu Ether tiba-tiba gemetar di sekitarku, saat mereka berdengung dalam formasi.

Tiba-tiba, dunia berhenti di sekitarku.

Wajah Vritra itu terjebak dalam seringai mengancam, sementara Tess berhenti dengan rambutnya terurai ke sekitar, di tengah jeritan.

Aku bisa merasakan detik menguras pergi energiku, saat aku berlari menuju Vritra. Ketika tepat berada di depan musuhku, aku merilis Statis Void segera.

Semua untuk menyerang ke arah tangan yang menggenggam Tess.

Asura bertanduk tidak punya waktu untuk bereaksi pada seranganku, saat pisau pedangku mengiris lengan kanan bagian bawahnya.

Asura bertanduk mengeluarkan raungan marah, saat ia mencengkeram lukanya. Aku membuka paksa jari-jarinya yang masih mencengkeram pinggang Tess, dan dengan lembut mendudukkannya di atas tanah.

Dia tak sadarkan diri dan sangat pucat, tapi masih hidup dan bernapas.

Potongan tangan Basilisk ini masih menumpahkan darah dengan deras. Tapi, ketika aku berbalik menghadapi musuhku. Dia sudah mengganti tangan terpenggalnya dengan cakar logam.

Aku terus berada di dekat Tess, dengan tangan kananku mencengkeram pedang dan tangan kiriku mempersiapkan mantra. Aku bisa melihat partikel kuning tanah berkumpul di ujung tangan palsu basilisk ini.

Aku menggunakan sepenuhnya pengetahuanku yang terbatas, yang aku dapatkan tentang membaca gerakan mana dari Myre, saat aku menyiapkan serangan balik juga.

Seperti yang diharapkan, ujung jari basilisk meledak ke arahku.

Sama seperti lima tombak tanah yang dipercepat, Aku lalu mengangkat tangan dan menembakkan ledakan kental listrik. Tiga dari lima tombak jari tanah hancur pada dampak. Dan sisanya, aku tangkis dengan pisauku.

Aku mulai mengumpulkan mana ke kakiku untuk menyerang balik basilisk. Tapi, sensasi merayap meresahkan muncul.

Tombak terakhir yang tersisa, yang seharusnya bergerak kearahku… menghilang.

Aku menarik kembali kepalaku, untuk melihat tombak tanah hitam akan menusuk Tess yang tak sadar, ketika aku sekali lagi mengaktifkan Static Void.

Rasanya, seperti seseorang menusukkan jarum ke dalam jantungku, saat aku berlari ke arah teman masa kecilku. Pikiranku berputar dalam ketakutan dan panik, karena pilihan yang harus aku ambil.

Aku bisa melangkah ke jalur tombak dan menggunakan tubuhku untuk melindungi Tess. Tapi, cederaku dari pukulan itu akan membuatku tak berdaya, berhadapan dengan basilisk itu.

Aku juga bisa memperluas lingkup Static Void untuk mencapai Tess, dan mendorongnya keluar dari jalur tombak. Tapi, itu menyebarkan efek Static Void saat memasukkan orang lain. Itu akan memberikan dampak yang juga besar pada tubuhku.

Aku memilih untuk menggunakan pilihan ketiga. Menjatuhkan pedangku, aku meraih tombak yang berada di pertengahan penerbangannya menuju Tess dengan kedua tangan, dan mempersiapkan diri.

Melepaskan Static Void, tubuhku bergerak maju, saat aku mencoba untuk menghentikan tombak yang menuju Tessia dengan tangan kosong.

Dengan lonjakan kekuatan putus asa, aku berhasil memegang tombak, walau tanganku hampir tidak cukup besar untuk mendapatkan pegangan yang kuat. Tapi, aku berhasil mengendalikan arahnya.

Tombak tanah yang basilisk tembakkan, lalu terkubur di tanah yang hanya berjarak beberapa inci dari tempat di mana Tess berbaring. Itu membuat retakan, karena kekuatan dampaknya yang besar.

Tanganku berdarah dan kaku, karena mencengkeram tombak yang dilemparkan, dan napasku sulit serta goyah.

Myre benar.

Tidak peduli berapa banyak aku berlatih Static Void, karena tubuhku tidak kompatibel dengan menggunakan Ether dalam waktu lama…

Itu akan selalu menempatkan sejumlah besar ketegangan pada tubuhku.

Namun, dengan situasiku saat ini, aku perlu menggunakan semua kartuku, agar bisa memiliki kesempatan bertarung dengan basilisk. Dan pikiran Tess dan aku saat ini yang melawan basilisk kejam…

Itu membuatku teringat Alea, mantan Lance yang gugur di dalam Dungeon. Dia yang dipenuhi dengan ketakutan.

Setiap napas ketika aku memposisikan diri di antara basilisk bertanduk dua dan Tess yang tidak sadar, terasa seperti ada api yang membakar di paru-paruku. Aku mengambil pedangku dengan menahan rasa sakit dan menuangkan mana ke dalamnya.

Meskipun ketegangan tubuhku mulai menggila, karena mengaktifkan Realmheart dan menggunakan Static Void dua kali… cadangan mana-ku masih berlimpah, untuk penggunaan konstan Mana Rotation.

Aku mungkin masih bisa mengulur waktu cukup lama, sampai baik Wren atau Windsom tiba. Tapi masalahnya adalah;

Untuk alasan yang aneh, basilisk ini hanya memfokuskan dirinya dalam menyerang Tess. Aku lalu merenungkan kejadian ini, dan hanya bisa mendecakkan lidah.

“Wren, cukup!”

Aku meraung, dan menusukkan pedang ke dalam tanah.

Tidak ada yang terjadi pada awalnya. Dan untuk sepersekian detik, aku takut jika aku telah salah. Tapi, basilisk itu berhenti tiba-tiba di tengah jalan, sebelum runtuh menjadi debu halus.

Di belakangku adalah gundukan lain pasir halus, di mana golem dalam bentuk Tess telah menghilang.

“Kamu mengetahuinya dengan cepat. Aku berharap, untuk melihat bagaimana kamu akan dipermainkankan dalam situasi ini, sedikit lebih lama.”

Wren muncul dari tanah berbatu, debu terlihat di jas putih lusuhnya.

“Sulit untuk tidak menyadari skenario tak masuk akal ini, Wren. Aku harap, kamu tidak mendapatkan tendangan lain, hingga ide untuk melakukan hal-hal seperti ini lagi,” balasku, merasa tidak puas.

“Bagaimana seseorang menerima tendangan dari orang yang dilatih? Metode pengajaran yang tidak benar, mungkin? Apakah ini tindakan disipliner dari makhluk yang lebih rendah untuk dilakukan satu sama lain?”

“Tidak, ini merupakan idiom… lupakan,”

Aku mendesah, menggelengkan kepalaku pada asura yang bingung.

“Terlepas dari ekspresi logismu, apa yang aku lakukan adalah untuk keuntunganmu. Melihat keadaanmu sekarang, kamu telah mengeluarkan sebagian besar energimu dengan sembarangan, ketika mencoba untuk menyelamatkan elf itu,”

Wren mendengus.

“Lihat. Aku tahu itu bukan tindakan yang terbaik, dan aku benci mengatakannya. Tapi, ada orang-orang yang aku anggap lebih penting daripada orang lain, termasuk diriku sendiri.”

Aku menahan tatapanku tegas, saat Wren terus mempelajariku.

“Hmm. Nah, ikatan keluarga dan pasangan sangat penting, bahkan untuk asu…”

“Tunggu, apa? Pasangan? Tess bukan pasanganku.”

“Oh? Dari apa yang Windsom katakan kepadaku dan dengan reaksimu… aku yakin, pentingnya elf itu untukmu, berada di atas batas tergila-gila. Kalian berdua belum terlibat dalam keintiman duniawi kan?”

“Tidak! Aku belum terlibat dalam … keintiman duniawi, belum! Ya, mari kita lupakan itu, Wren.”

Aku bisa merasakan wajahku mulai memerah, saat melihat asura itu merenungkan kesalahan perhitungannya.

“Hah. maafkan aku.”

Wren mengangkat bahu, ekspresinya menjadi apatis seperti sebelumnya.

“Nah, intinya, dalam perang… akan datang suatu waktu, ketika musuhmu akan mencoba mengeksploitasi kelemahan apa pun yang kamu miliki. Apalagi, bila menimbang jika kamu akan menjadi salah satu kekuatan utama di sisi Dicathen.”

“Percayalah padaku, Aku tahu itu.”

Kilatan hidupku sebelumnya muncul kembali, saat kami membahas subjek ini. Aku tahu, jika akan ada suatu titik waktu… ketika nilai-nilai kehidupan ini, orang-orang yang pergi melawan prinsip-prinsipku saat menjadi Raja Gray, akan datang untuk menghalangiku.

“Lalu, aku kira itu akan lebih berguna, bila aku pergi dengan itu. Mengharapkan lebih banyak pelatihan dan kesengsaraan seperti ini untukmu, nak. Alasan mengapa aku ditugaskan untuk memeliharamu keluar dari popokmu adalah, karena aku dapat sendirian membuat segala macam skenario,”

Asura itu membungkuk dan menjelaskan, sambil iseng mengutak-atik rambutnya yang acak-acakan.

Setelah tinggal di dua kehidupan yang berbeda, aku ingin membantah pernyataannya, tentang aku yang masih memakai popok. Tapi aku ingat, jika bahkan dengan rentang gabungan dari waktu yang telah aku lewati selama ‘di kedua dunia’, aku masih jauh lebih muda daripada asura yang aku temui sejauh ini.

Mengambil napas dalam-dalam, aku duduk di tanah.

“Jadi, kamu dapat membuat boneka apapun, menggunakan elemen earth?”

“Tidak juga. Aku tidak akan bisa meniru sifat-sifat air menggunakan bumi. Tapi sebagian besar, ya,”

Asura itu menjawab, duduk di atas tahta mewah emas yang ia buat, bahkan tanpa menggerakkan jari.

Aku teringat saat aku menghadapi basilisk palsu. Setiap detail dari kedua asura bertanduk hitam dan Tess sangat hebat. Namun, ada dua hal yang aneh.

Salah satunya adalah golem basilisk tidak bisa memancarkan jumlah tekanan dan niat membunuh seperti biasanya. Namun, bukan itu yang menyadarkanku.

Selain probabilitas dari basilisk yang memegang Tess yang seharusnya tidak ada di Epheotus…

Di bawah pengaruh Realmheart, aku bisa melihat fluktuasi mana partikel tanah kuning pada basilisk dan Tess. Aku tidak bisa mencari tahu pada awalnya, karena aku gagal untuk tetap berkepala dingin. Tapi saat aku menyadari apa yang terjadi, aku sembilan puluh persen yakin.

“Apakah tidak mungkin bagi makhluk yang lebih rendah, untuk mencapai tingkat wawasan untuk melakukan tingkat seni mana yang asura mampu lakukan?”

Aku bertanya-tanya.

“Ini bertentangan dengan alam, tentang sesuatu aturan dibandingkan dengan kemungkinan. jadi, aku hanya akan mengatakan, jika itu adalah sangat mustahil. Kamu dari semua orang, tidak boleh begitu khawatir tentang probabilitas sekalipun.”

“Mengapa demikian?”

Aku bertanya.

“Nah, itu sama dengan fakta, jika kakimu entah bagaimana memiliki probabilitas untuk bergerak miring. Dengan kemampuan bawaanmu untuk memahami cara kerja dari empat elemen utama, serta beberapa bentuk elemen yang menyimpang…

Yang bertepatan begitu rapi dengan fakta, jika pemahaman semua empat elemen sangat diperlukan, untuk membuka misteri Ether, yang telah begitu baik kamu gunakan, setelah diberikan oleh sangat putri Dragon. Setiap sedikit tentangmu adalah penyimpangan, nak,” jelas Wren.

“Asura bahkan tidak memiliki banyak bakat bawaan dan keberuntungan seperti itu.”

“Jika itu caramu memujiku, terima kasih,”

Aku tertawa, berdiri kembali.

“Sekarang, apa yang berikutnya kita akan lakukan sesuai dalam daftar?”

“Sebelum itu, nak, tunjukkan aku tangan dominanmu.”

Wren turun dari singgasana daruratnya, dan berjalan ke arahku.

Memberikan tangan kanan dengan telapak tanganku menghadap ke atas, aku menatap asura yang penuh rasa ingin tahu itu. Aku tidak pernah bisa membaca wajahnya, karena dia selalu memiliki ekspresi lelah yang sama.

Itu seperti dia akan turun ke lantai dan mendengkur setiap saat.

Mengambil sebuah benda hitam kecil ukuran kepalan tangan dari saku jasnya, ia membukanya. Lalu, mengulurkan sesuatu permata kecil, berbentuk piramida.

“Ini adalah mineral yang disebut acclorite. Dengan sendirinya, sepotong dari ini agak jarang bisa berguna. Namun, dengan penyulingan yang tepat dan proses sintesis yang akan aku lakukan, ia mampu melakukan sesuatu yang luar biasa.”

“Seperti, mempercepat proses pelatihan pengguna?” pikirku.

“Ingat ketika aku bilang, aku tidak menempa pedang. tapi, menciptakan mereka?”

Asura membungkuk untuk bertanya, masih menahan permata kecil di depanku.

Aku mengangguk sebagai jawaban.

“Nah, dengan penggunaan permata kecil ini dan alat yang tepat, aku pada dasarnya dapat menumbuhkan senjata.”

“Tumbuh? Seperti, tumbuh seperti pohon?”

Aku menegaskan, yakin jika aku salah mendengar.

“Ya,”

Asura mendesah, menggaruk kepalanya.

“Aku bersumpah, kamu selalu terkejut dengan hal yang paling aneh. Kamu tidak penasaran pada kenyataan, jika aku bisa membuat replika sempurna dari pasanganmu.”

“Bukan pasanganku,”

Aku memotong.

Memutar matanya, ia melanjutkan,

“Ya, kekasih elf yang belum ber-‘cinta’ denganmu. Tapi, kamu malah terkejut dengan kenyataan, jika aku bisa menumbuhkan senjata?”

Menghela napas kalah, aku memberi-tahunya untuk melanjutkan.

“Biasanya, aku akan menggunakan penelitian selama bertahun-tahun, dekade… bahkan, senilai pengamatan konstan bagaimana kamu melawan, untuk mendapatkan informasi yang tepat dalam membuat senjata yang sempurna dan cocok untukmu. Tapi karena keadaan di sekitarmu, aku akan bertaruh dengan melakukan hal ini,”

Wren mengklarifikasi.

“Apa yang kamu…”

Tiba-tiba, rasa sakit yang tajam memotongku, saat asura tiba-tiba menikamkan permata ke pusat telapak tanganku.

“Gah! Apa yang sedang kamu lakukan?”

Aku meringis, saat Wren terus mengubur permata buram lebih dalam ke dagingku, sampai benar-benar terendam di kulitku.

“Oh Maaf, aku lupa untuk menghitung sampai tiga,” ucapnya, menggosok darahku yang ia terima di jarinya, pada kemejaku.

“Aku mensintesiskan acclorite dengan bulu Lady Sylvia serta sisik dari Lady Sylvie. Ini adalah dua bagian tak terpisahkan, dari apa yang membuatmu. Dengan melakukan ini, aku akan harap, jika beberapa hal tak terduga akan mampu diperhitungkan.”

“Hal apa yang akan menjadi begitu tak terduga itu?” tanyaku, sambil mempelajari lubang kecil di telapak tanganku, di mana permata dimasukkan.

“Setiap gerakan, tindakan, pikiran, dan perubahan dalam tubuhmu, akan menjadi faktor dalam bagaimana senjatamu terwujud. Bahkan, aku tidak tahu bagaimana senjatamu akan tercipta,”

Asura itu mengaku.

“Jika, bahkan itu akan keluar sebagai senjata.”

“Maafkan aku. Tapi, aku tidak cukup mengerti sejak awal, Wren. Mengapa melakukannya dengan cara ini, jika hasilnya tidak pasti? Dan selain itu, aku pikir, kamu tidak akan membuatkanku senjata?”

“Nah, kamu akan perlu lebih dari sekedar tongkat tajam untuk mendapatkan masa depan, jika kamu akan menghadapi orang-orang basilisks cerdik dari Klan Vritra, dan apa pun yang mereka buat,” gerutunya.

Wajah asura berubah serius sebelum melanjutkan.

“Dan itu karena kita tidak punya banyak waktu.”

“Tunggu, aku berpikir, jika aku akan memiliki sekitar dua tahun tersisa, sebelum perang dimulai?”

Aku menatap Wren, saat perasaan tidak enak merangkak naik dari perutku.

Ada merasa ragu-ragu, saat ia membahas tentang apa yang harus dikatakan selanjutnya.

“Nak, Windsom baru saja menerima kabar dari Aldir, tentang berita terbaru dari Dicathen.”

“Dan?”

“Sebelum aku mengatakan apa pun, Mengertilah, jika aku melawan keinginan Lord Indrath, dengan mengatakan ini. Jadi, aku ingin kamu membuat keputusan yang logis.

Dengan bantuan Ether Orb di beberapa bagian dari pelatihan, masih akan memakan waktu sekitar satu tahun, sebelum memanifestasikan acclorite itu sendiri menjadi senjata. Kamu juga akan membutuhkan banyak waktu untuk memperkuat diri untuk perang itu.”

Wajah Wren berkerut dengan sesuatu yang mirip dengan khawatir, saat ia menjelaskan.

“Katakan saja,”

Aku menekan.

“Arthur, meskipun seluruh tentaranya belum tiba… perang sudah dimulai.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_124"