Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_147

gambar

The Beginning After The End


BAE_147

Chapter 147: Peran

 

Virion dan Aldir kembali ke kastil, sementara aku tinggal di belakang untuk melihat ibu dan ayahku pergi. Mereka mendesak tentang bergabung kembali dengan Twin Horn, dan membantu dalam perang.

Saat kami mengucapkan salam perpisahan, aku mencoba menghalangi mereka dari pergi ke pantai barat, di mana pertempuran akan menjadi yang terberat. Tapi, mereka bersikeras.

Walau aku frustrasi, aku tidak bisa menyalahkan mereka untuk itu. Bagiku, mungkin ada sejumlah keraguan meskipun tumbuh di sini, karena aku ingat hidupku sebelumnya.

Aku menganggap Dicathen rumahku, karena ini adalah di mana keluargaku berada. Yang juga merupakan faktor besar, mengapa aku memutuskan untuk melawan Vritra.

Tapi bagi mereka, tanah ini benar-benar rumah mereka. Melindunginya, itu hal yang wajar.

Setelah mereka pergi, aku melepas armor terakhir dari bajuku, kemudian tenggelam ke dalam kursiku dan menghela napas dalam-dalam.

“Sialan,”

Aku mengutuk, menggosok pelipisku.

“Masuk ke sebuah argumen dengan mereka, adalah bukan cara terbaik,”

Sylvie berbicara saat ia berbaring, mengistirahatkan kepala di kakinya, di atas meja teh.

“Terima kasih untuk mencerahkanku.”

Aku memutar mataku.

“Aku hanya tidak mengerti, mengapa mereka tidak mau mendengarkan saranku. Aku tidak mengatakan sesuatu yang salah.”

“Pada dasarnya, kamu mengatakan kepada mereka, untuk pergi ke beberapa daerah terpencil dan tetap tersembunyi,” jawabnya.

“Itu bukan kata-kata yang aku gunakan,” balasku, menendang sepatuku.

“Tapi, itulah yang kamu maksud.”

“Aku hanya ingin mereka tetap aman,” gumamku, mengakuinya.

Sylvie melompat dari meja the, ke sandaran tangan kursiku.

“Jika orang tuamu khawatir tentang keselamatan mereka sendiri, mereka tidak akan bergabung dalam perang.”

“Yah, aku lebih khawatir tentang keselamatan keluargaku, daripada perang ini. Aku bersyukur jika mereka setidaknya meninggalkan Ellie di belakang. Tapi itu tidak berarti, mereka harus pergi keluar mempertaruhkan hidup mereka juga.”

Ikatanku mengangguk.

“Aku tahu.”

“Aku hanya berharap mereka tahu, jika aku tetaplah anak mereka, tidak seperti…”

Aku membiarkan jejak suara menghilang, saat aku menarik nafas dalam-dalam.

“Ini akan sulit bagi mereka untuk membedakannya, sekarang mereka sudah tahu,” kata Sylvie lembut, menempatkan kakinya untuk menghibur di lenganku.

Aku tenggelam lebih rendah ke kursiku, dan menatap ikatanku sejenak.

“Kapan tepatnya kamu mengetahui siapa diriku?”

“Aku pikir, aku selalu tahu. Tapi, aku tidak pernah bisa mendapatkan istilah yang cocok untuk menggambarkan hal itu. Lagipula, kita berbagi pikiran.”

“Berbagi pikiran?”

Aku bertanya, tertegun.

“Mhmm.”

“Tapi kamu hanya menjawab, ketika aku berbicara langsung kepadamu. Dan aku tidak mendengar pikiranmu, kecuali kamu berbicara langsung ke pikiranku.”

“Bagiku, berbicara kepada pikiranmu, itu jauh seperti berbicara keras-keras. Aku telah belajar untuk menjaga beberapa pemikiran tersembunyi. Meskipun, Aku tidak bisa mengatakan hal yang sama untukmu,”

Dia terkikik.

Mataku terbelalak ngeri.

“Itu berarti…”

“Apakah aku tahu, tentang kekacauan emosional konstanmu, ketika menemui Tessia? Yup,”

Dia menyeringai.

Aku mengerang.

“Jangan khawatir. Aku sudah mendengarkan semua pikiran sekilasmu, sejak aku lahir. Aku mulai memahaminya akhir-akhir ini. Tapi, aku sudah terbiasa untuk itu, selama bertahun-tahun,” katanya menghibur, giginya yang tajam masih menunjukkan senyum tetap.

“Yah, aku belum ‘terbiasa’.”

Aku menggerutu.

Seringai Sylvie memudar, saat ia menatapku dengan mata kuning terangnya.

“Akan segera ada pertempuran. Kakek mengatakan itu kepadaku selama pelatihan. Sementara, aku jauh dari mencapai tingkat Asura yang sebenarnya, darahnya masih mengalir melaluiku.

Ini berarti, meskipun aku bisa berjuang bersamamu dalam perang ini, aku tidaklah tidak terkalahkan. Cara terbaik untuk tetap hidup adalah dengan mengandalkan satu sama lain.”

“Tentu saja,” kataku, agak bingung.

‘Apa maksud dari semuai ini?’

“Aku mengatakan ini, karena ada hal-hal yang tersembunyi darimu… hal yang aku tahu baru-baru ini. dan aku merasa, seperti kamu satu-satunya orang yang bisa aku percaya dengan hidupku,” katanya, membaca pikiranku.

“Sylv, kamu tahu, jika kamu dapat percaya pada tentang itu. Lagipula, aku sudah merawatmu sejak kamu dilahirkan.”

“Terima kasih.”

Ikatanku melompat dari sandaran tangan ke kursiku, dan menyandarkan kepalanya di pangkuanku.

Ada keheningan, saat aku merenungkan apa yang ia maksud.

Aku tahu dia bisa membaca pikiranku. Tapi karena dia menyebutkan itu, ini menjadi benar-benar tidak adil. Walau aku ingin tahu, aku tidak repot-repot bertanya padanya tentang ‘hal-hal’ apa ini.

Dia akan mengatakannya kepadaku, jika dia ingin.

Apa yang membuatku khawatir adalah, fakta jika ini adalah pertama kalinya ia menyatakan takut untuk hidupnya. Meskipun banyak pertemuan kami dengan situasi berbahaya, dia selalu tetap kuat dan tak kenal takut. Tapi sekarang, aku bisa merasakan ketakutannya dengan perang ini.

Aku dengan lembut mengusap kepala lembut Sylvie.

“Bagaimana bisa pula kamu menjadi pintar? Sepertinya, sejak kembali dari Epheotus, kamu sudah tumbuh pada tingkat yang luar biasa. Dan jangan biarkan aku melihat egomu tumbuh.”

“Kamu hanya merasa pahit, karena kamu harus menerima saran kehidupan dari rubah, yang lebih muda darimu. Dan kenapa aku selalu menjadi pembelajar-cepat. Aku pikir itu, karena aku selalu tinggal di atas kepalamu?”

“Jadi, kamu sedang belajar dengan mengamati lingkungan?”

Aku bertanya.

“Ya. Ini membantu, karena kamu tahu banyak dan karena aku juga memiliki akses gratis ke pikiranmu,”

Dia menegaskan, saat ia meletakkan dirinya di dekat ke kakiku.

Aku tahu dia lelah. Meskipun aku punya seribu pertanyaan, tentang dia yang tiba-tiba berubah jelas dalam sikap…

Aku tahu, aku harus menunggu.

Aku melihat ikatanku saat dia tidur nyenyak, napasnya stabil. Dia tidak benar-benar berubah banyak. Masih ada rasa ketidak-dewasaan dalam suaranya, meskipun perubahan dalam cara ia berbicara.

Rasanya, seperti dia memaksakan dirinya untuk menjadi lebih dewasa. Aku tidak yakin, apa yang telah Lord Indrath tanamkan ke dalam dirinya saat pelatihan. Tapi satu hal yang pasti, dia menyadari jika ia adalah seorang asura.

Saat napas Sylvie ini menjadi lebih lambat dan lebih berirama, aku menyandarkan kepalaku di kursi.

Aku menatap langit-langit kamarku, sementara pikiranku mengelana.

Virion dan yang lainnya tidak tahu ini. Tapi, Windsom telah mengatakan kepadaku, apa yang Agrona dan klannya telah lakukan.

Dia dan sisa Vritra telah bereksperimen pada apa yang asura sebut ‘ras lebih rendah’. Bahkan, sebelum mereka melarikan diri ke Alacrya.

Dari apa yang aku dengar, mage pertama muncul di The Wall tidaklah sesuatu yang istimewa. Tapi, itu mungkin hanya pakan meriam yang dimaksudkan untuk menciptakan kekacauan. Dan, membagi pasukan kami dengan mana beast yang berada di bawah kendali mereka.

Jika apa yang Windsom katakan itu benar, maka gerombolan kapal yang mendekati pantai kami akan mencakup mage, dengan darah asura berjalan di pembuluh darah mereka. Dan mereka punya berabad-abad waktu dalam mengeksplorasi ikatan itu.

Aku hanya bisa membayangkan, berapa banyak mereka telah berkembang sejak itu, dan apa yang akan mereka lakukan untuk orang-orang di Dicathen, jika Vritra memenangkan pengepungan ini.

Tempat ini bisa menjadi tempat berkembang biak bagi para tentara, yang akan digunakan Agrona untuk menaklukkan Epheotus.

“Arthur.”

Suara serak menyadarkanku keluar dari pikiranku.

“Apakah tidak ada semacam etika tentang mengetuk, ketika memasuki ruangan seseorang. Atau setidaknya, menggunakan pintu?”

“Nada tanggapanmu memberi-tahuku hal-hal tidak berjalan dengan baik, dalam urusan yang kamu urus,” kata Aldir, sambil dengan tenang mengambil tempat duduk di sofa di seberang dariku.

“Mengapa kamu di sini? Aku pikir, kamu akan bersama dengan Dewan,” kataku, mengabaikan komentarnya.

“Ada sesuatu yang aku perlukan darimu,” jawab Aldir.

Tatapan menusuknya diarahkan padaku.

Aku menatap kembali, tak tergoyahkan.

“Dan apa itu?”

Ada keheningan tegang, kemudian Aldir mendesah.

“Bantuanmu,” katanya.

“Lord Indrath mengatakan kepadaku, untuk mengandalkan penilaianmu di sepanjang perjalanan perang ini. Dan setelah kamu melakukan pidato sebelumnya, aku pikir, aku mengerti mengapa.”

“Apa yang ia maksud dengan ‘mengandalkan penilaianku’?”

Aku bertanya. Sylvie terbangun saat aku merubah posisi duduk. Tapi, dia segera kembali tidur.

“Lord Indrath menyadari, jika kontribusimu untuk perang ini tidak harus dibatasi untuk hanya menggunakan pedang. Sementara akan ada saat-saat ketika kamu akan dibutuhkan di lapangan, mengutusmu untuk setiap pertempuran hanya akan membebanimu.

Bila kamu tidak benar-benar dibutuhkan, kamu akan berada di sisiku di Dewan, menyusun strategi dengan kami, dan memberikan kami masukanmu.”

“Biarkan aku meluruskan ini, kamu ingin membuat seorang bocah enam belas tahun memberikan keputusan yang mengubah hidup banyak orang, bersama dengan Dewan?”

Aku mendengus.

“Selain dari fakta jika kamu hanya lessers, kamu bukan anak normal. Jangan berpikir, jika mata ini hanya hiasan cantik. Aku tahu, ada sesuatu yang berbeda tentangmu, sejak pertama kali kita bertemu. Tapi, hanya dengan kata-kata Lord Indrath ini, aku mulai menyadari betapa berbedanya dirimu.”

“Apakah ada sesuatu yang aku dapatkan sebagai imbalan, untuk membantumu?”

Aku bertanya, mengistirahat kepalaku di tangan.

Mata Aldir menyipit.

“Aku datang dengan itikad baik untuk meminta bantuanmu. Tapi, kamu malah meminta manfaat saat ingin bekerja sama. Kekalahan dalam perang ini berarti sekarat, diperbudak, atau lebih buruk. Bukan hanya untukmu, tapi juga untuk orang yang kamu cintai.”

“Kamu bisa saja, setidaknya melemparkan padaku tulang,” kataku, sambil tersenyum pada keseriusannya.

“Ya, aku akan membantu. Tapi aku tidak yakin, berapa banyak dari saranku pada Dewan, yang akan didengar. Virion mungkin mendengarkan, tapi orang lain…”

“Biar aku yang mengkhawatirkan tentang itu,” jawab Aldir.

“Selain itu, kamu tidak hanya akan ada dalam pertemuan. Aku juga punya rencana lain untukmu.”

“Ketika kamu mengatakan ‘rencana lain’ seperti itu. Kedengarannya, itu menyenangkan.”

“Seperti yang aku katakan, kamu adalah kekuatan utama dalam perang ini, mungkin lebih daripada Lances. Mengingat beberapa tahun ini…

Aku pasti tidak akan menyia-nyiakan kemampuanmu, dengan memintamu tidak melakukan apa-apa, kecuali duduk dan mendengarkan lessers itu, maksudku Dewan… bercekcok dengan satu sama lain.”

Aku menggeleng sambil tertawa tak berdaya.

“Ini pasti membuatmu frustrasi. Berada di sini dan seminim mungkin membantu, meskipun kamu bisa melakukannya, hanya dengan dirimu sendiri.”

“Waktuku akan datang. Jika kita bertahan dari pengepungan ini. maka, dengan bantuan tentara Dicathen, kami para Asura akan dapat mengurus Agrona dan kekuatan mereka yang lemah.”

“Sepertinya, perang ini masih jauh dari kata selesai,” kataku, melamun menyikat ujung jariku pada punggung Sylvie, merasakan kenyamanan dari bentuk tidurnya.

“Ya, tapi pertarungan ini akan menjadi awal dari sebuah era baru. Jika Dicathen menang dan para Asura memulai perang, Agrona dan klan pengkhianat serta lessers akan jatuh. Lalu, kita semua akan mendapatkan akses ke sebuah benua baru.”

Aldir terdengar penuh harapan, hampir gembira. Meskipun biasanya, sikapnya tenang.

“Kamu kehilangan seseorang karena Agrona, bukan?”

Aku bertanya, melihat ekspresi di wajah asura ini.

“Banyak dari kita kehilangan orang-orang terkasih dalam pertempuran… tidak, itu akan lebih baik digambarkan sebagai pembantaian,” jawab Aldir, alis di bawah mata ketiganya berkedut.

“Yah, kamu mendengar apa yang aku katakan pada Virion. Aku tidak memiliki niat kalah dalam perang ini. tapi, jika kamu akan meminta bantuanku dalam hal ini, kamu perlu percaya pada nasihat yang aku berikan.”

Tertawa melalui hidungnya, dia menjawab,

“Tidak pernah dalam semua tahun, aku akan membayangkan lessers akan berbicara kepadaku seperti ini.”

“Nah, lessers ini berjuang dan pertempuran untukmu. Jadi setidaknya, tunjukkan kesopanan untuk memanggil mereka, dengan nama-nama ras mereka yang sebenarnya,” jawabku.

“Kamu meminta banyak, Arthur Leywin. Tapi, itu sangat baik.”

Asura berambut putih berdiri, merapikan lipatan jubah gading-nya.

“Sudah waktunya, aku kembali ke ruang pertemuan. Sangat membuatku khawatir, setiap kali aku meninggalkan less… mereka sendirian terlalu lama. Kami akan mengharapkanmu segera datang.”

“Tentu, aku akan turun segera. Tapi, aku ingin tahu tentang sesuatu.”

“Apa itu?”

Asura itu menjawab, melihat ke belakang lewat bahunya.

“Dua Lance yang tersisa, yang tidak bisa bergabung dengan kita hari ini. Aku tahu, kamu mengatakan dua tahun lalu, jika mereka bekerja di bawahmu. Tapi… kamu tidak membunuh mereka atau apa, kan?”

Aldir menggeleng.

“Bahkan, aku tidak akan begitu dingin untuk membunuh Lance itu begitu saja. Sementara utusan politik bisa diganti, kekuatan Lance dapat mengambil bertahun-tahun untuk dikembangkan. Bahkan, jika mereka memiliki kompatibilitas yang sangat tinggi dengan artefak.

Aku telah merencanakan untuk membesarkan subjek itu pada rapat. Tapi karena kamu menyebutkan ini, aku akan mengangkat masalah ini dalam rapat sekarang.”

Aku mengangguk penuh semangat, saat asura mengungkapkan rencananya untuk dua Lance yang hilang. Kemudian, ide memukulku.

Aku tertawa licik dan menyeringai nakal pada Aldir.

“Tidak buruk, tapi aku punya ide yang lebih baik.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_147"