Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_148

gambar

The Beginning After The End


BAE_148

Chapter 148: Tugas Pertama

 

Awan kabut dingin terbentuk saat aku bernafas, dan mendekat menuju perkemahan ramai.

Di bawah tebing pantai, tentara telah mendirikan tenda-tenda mereka, dan menyalakan api di belakang formasi batu, yang berdiri lebih dari dua lusin kaki tingginya.

Cahaya lembut dari api berkedip-kedip dan jejak asapnya terlihat dari kejauhan. Dan, benteng menjulang dari batu-batu itu, berperan sebagai pertahanan alami dari siapa pun yang datang dari air.

Aku hanya bisa melihat, beberapa penjaga yang ditempatkan di atas tebing yang menghadap kamp. Pandangan mereka dikaburkan oleh kabut padat, yang mengelilingi seluruh pantai.

Membungkus jubah wol erat-erat di sekitarku, aku menyelimuti diri dengan lapisan lain dari mana, untuk menjaga tubuh dari angin tajam yang dibawa oleh musim dingin.

Di sini, aku memberitahu Sylvie yang terkubur di dalam lapisan pakaianku.

Ikatanku mengintipkan kepalanya keluar, menggumam asam, dan segera menyembunyikan dirinya kembali ke dalam jubahku.

‘Untuk makhluk perkasa sepertimu, lemah dengan sugu dingin,’ godaku, melanjutkan perjalanan.

‘Kamu bukan orang yang harus terbang melalui angin terkutuk. Rasanya, seperti sayapku memiliki lubang di dalamnya, bahkan dalam bentuk ini,’ keluhnya.

‘Dan aku tidak lemah dengan suhu dingin. Aku hanya benci itu.’

Aku tertawa pelan, dan mengambil langkah lain. Karena kami telah menolak gencatan senjata dengan Alacrya, Aldir tidak bisa mengambil risiko melanggar perjanjian Asura, dengan menciptakan gerbang teleportasi lagi.

Ini berarti, aku harus bergantung pada Sylvie untuk transportasi jarak jauh di mana saja, yang tidak dilayani oleh gerbang teleportasi yang sudah ada.

Aku menyuruhnya berubah kembali satu mil atau lebih di belakang, agar tidak menarik perhatian.

Sesuai permintaan Virion, aku akan tinggal dengan divisi ini dan membantu mereka dalam hal, jika kapal Alacryan dikirim jauh hingga bawah pantai. Namun, tanpa sepengetahuan ia, aku telah menambahkan item lain untuk agendanya.

Berjalan di sepanjang bagian bawah tebing, aku menyembunyikan kehadiranku. Sementara sebagian besar mage melakukan ini dengan mantra mereka, pelatihanku di Epheotus telah mengajarkanku sesuatu.

Jika keseimbangan sempurna output mana melalui saluran manaku, dan memasukan mana melalui pembuluh darah manaku…

Itu akan memungkinkanku untuk tetap tersembunyi, bahkan dari binatang yang paling sensitif dengan mana. Sementara, aku masih bisa menggunakan mana.

Aku melihat atap tenda besar yang mencolok dekat kaki tebing, di mana pembentukan batu bertemu. Mengingat jika tenda terletak di daerah paling aman dari perkemahan setengah lingkaran. Dan jika itu memiliki tiga kali ukuran salah satu tenda buruk lain di sekitarnya…

Aku hanya bisa berasumsi, jika itu milik kapten.

Saat aku mendekati tepi kamp, aku mengambil pecahan beberapa kayu. Kemudian, aku berjalan santai melewati tentara yang beristirahat.

Tidak ada seorang pun yang peduli.

Dengan tudung dan setumpuk cabang dan ranting, aku mungkin tampak seperti prajurit muda, yang berharap untuk mendapatkan gelar dengan ikut serta dalam perang.

Beberapa prajurit berpengalaman memoles senjata dan armor mereka, dengan cahaya api kecil. mereka sedikit melirik ke arahku.

Sementara sekelompok tentara yang jelas seorang mage yang lebih muda dari keturunan bangsawan, dengan gigi dan tongkat mencolok, mengejek pada pakaianku.

‘Mereka badut bodoh, yang tidak tahu siapa yang mereka ejek,’

Sylvie mendesis, saat ia mengintip ke ekspresi mereka.

‘Mereka lebih baik digunakan sebagai umpan.’

‘Tenang,’ aku menenangkannya. Dan aku yakin, jika ia sudah belajar beberapa cara menghina dari Lord Indrath.

Berjalan lebih dalam perkemahan, aku melewati pos memasak. Api besar berkobar di dalam lubang tanah yang dibentuk oleh sihir. mereka berjajar rapi dengan sup bergejolak menggoda di dalam pot besar.

Dan, laki-laki berdada lebar di jarak yang cukup jauh, terlihat sedang memotong daging.

“Kosongkan pot untuk daging! Benfir dan Schren, bersiap-siaplah untuk mulai membagi-bagikan rebusan ini!”

Seorang wanita kecil dengan ekspresi sengit, meraung memberi perintah dan memegang sendok di tangannya. Yang terlihat, itu lebih seperti senjata dari sebuah alat.

Wanita penghunus sendok itu menoleh padaku, saat aku lewat. Dia lalu memberiku anggukkan hormat, yang mana mengejutkanku.

Aku telah berasumsi, tidak ada yang akan mengenaliku saat ini.

Aku hampir tiba di tenda besar di sudut terjauh dari kamp, ketika bentrokan bernada tinggi dari logam dengan logam, menarik perhatianku.

Menjatuhkan cabang dari tanganku, aku memeriksa sekelompok tentara yang membentuk lingkaran di sekitar sumber suara.

Dua augmenters terlibat dalam pertarungan yang ramah.

Jeritan tajam dari senjata mereka, menarik bunga api. Bahkan, ada lapisan mana yang meliputi pisau mereka. Mereka menangkis serangan masing-masing dengan cekatan.

“Kamu sudah lebih baik, Cedry,” kata prajurit berambut pendek.

Dia sedikit lebih pendek dariku, tapi lengannya tampak hampir tidak wajar panjang. Dia menggunakan armor ramping dan panjang. Tungkai yang fleksibel untuk keuntungan, dalam memberikan kecepatan pada serangannya, yang tidak teratur dengan belati ganda.

“Namun, kamu masih sulit untuk dilawan, Jona,”

Gadis bernama Cedry menjawab dengan penuh percaya diri, saat dia merunduk ke arah Jona ini. Dia jelas mengalami kerugian, berjuang Hand-to-Hand dengan Gauntlet yang berat dan lawan yang unggul dalam serangan berjarak luas. Tapi, dia tidak kalah.

Dia gesit merunduk, berkelok-kelok, dan menangkis serangan dua arah Jona. Dan sesuatu tentang dia, yang menarik minatku.

Tidak sampai aku terfokus pada telinganya, dan menyadari apa itu.

Dia Half-elf, aku memberi-tahu Sylvie yang kehilangan minat dalam pertandingan, dan kembali ke dalam jubahku.

Pada pengamatanku, ikatanku mengintip kembali keluar.

‘Oh! Itu dia. Kita belum menemukan satu, selain Lucas si pemarah.’

‘Pe-marah’

Aku bergumam rendah, lalu tertawa. Tatapanku masih di pertarungan.

‘Haruskah kita tidak memberi-tahu kapten, tentang kedatangan kita?’

Sylvie mengingatkanku.

‘Kamu benar. Aku punya sesuatu untuk dikatakan,’

Aku pikir, berpaling dari duel.

‘Kamu selalu seperti ini, ketika berhubungan dengan perkelahian,’

Dia menggoda.

Ada sesuatu tentang pertempuran jarak dekat, yang membuat perkelahian menjadi menarik. Tidak seperti sihir jarak jauh, aku setuju dan berjalan kembali.

Ketika kami mencapai tenda putih besar, aku dihentikan oleh penjaga berzirah, yang mencengkeram tombak.

“Urusan apa yang kamu miliki di sini?”

“Apakah tenda ini milik kapten?”

Aku bertanya, tudung masih menutupi setengah wajahku.

“Aku bilang, urusan apa yang kamu miliki di sini?”

Penjaga mengulang, tak henti-hentinya menatapku. Menghembuskan napas dalam-dalam, aku mengulurkan medali.

Saat melihat itu, mata sempit penjaga melebar kaget. Tatapannya bergeser dari medali emas kembali kepadaku, dengan tampilan horor di wajahnya.

“A-aku sangat menyesal, Jen…”

“Ssst,”

Aku menahan, sebelum dia bisa menyelesaikan ucapannya. Aku mengangkat tanganku.

“Aku tidak ingin kunjunganku menyebabkan kegemparan. Jadi, mari kita menjaga rahasia ini di antara kita.”

“Y-ya, Tuan,” katanya, mengangguk cepat, sambil membuka tenda untuk mengizinkanku masuk.

Aku melangkah ke dalam tenda luas, dan hembusan kehangatan segera membanjiri tubuhku. Rasanya, seolah-olah lapisan es mencair dari wajahku, saat aku melepas jubahku.

Hal pertama yang aku perhatikan adalah, elang api yang terletak di dekat pintu masuk.

‘Aku ingat dia,’

Sylvie berkata dari kepalaku, saat ia melompat ke tanah.

Aku berpaling ke wanita yang duduk di belakang meja kayu kecil, tidak peduli dengan gangguan itu.

“Profesor Glory,”

Aku menyapa, memberikan tersenyum samar, saat ia akhirnya mendongak. Dia menghadapi dengan cerah, saat melihat siswa lamanya.

Profesor Mechanic - Fighting Tim lamaku ini, tampak sama seperti biasa.

Dengan kulit dan rambut kecokelatan diikat erat di belakang kepalanya…

Dia mengenakan armor ringan bahkan di dalam tenda, dan dua pedang raksasa bersandar dekat laci di belakangnya.

“Hal yang bagus untuk melihatmu, Jenderal Leywin,” katanya, bergerak dari mejanya.

“Tolong, panggil aku Arthur,” kataku tak berdaya.

“Lalu, aku lebih suka jika kamu hanya memanggilku Vanesy,” katanya, menyebarkan lengannya.

“Lagipula, Aku bukan profesor lagi.”

Menerima pelukannya, aku menyadari, jika ini adalah pertama kalinya aku mendengar nama pertama Profesor Glory.

Ketika dia membebaskanku dari pelukannya yang kuat, aku berkata,

“Kalau begitu. Apakah kamu keberatan, memberiku laporan singkat dari situasi di sini, Vanesy?”

Vanesy mengakui Sylvie dengan anggukan sopan, sebelum mencapai di belakang mejanya. Setelah beberapa saat mencari, dia mengulurkan sebuah perkamen yang digulung. Tapi, itu mulai berbicara bahkan sebelum aku bisa membukanya.

“Sekarang, itu hanya aku dan divisi yang terdiri dari tiga ribu prajurit. Divisiku berada di sisi yang lebih kecil, tapi kami ditemani oleh lima puluh delapan mage. Dua puluh di antaranya adalah conjurer, sementara sepuluh adalah augmenters jarak jauh, untuk lebih jelasnya,”

Dia membacakan.

Aku mengangguk dalam memahami, sementara aku membalik-balik perkamen.

“Seharusnya, ada lebih dari satu kapten lain bersama denganmu, kan?”

“Kapten Auddyr dan divisinya sedang melakukan perjalan kemari dari Maybur City. Aku dapat mengirimkan transmisi, jika kamu ingin,” jawabnya.

“Tidak dibutuhkan. Sejujurnya, aku bahkan tidak mengharapkan kapal apapun untuk bersandar jauh di selatan,”

Aku mengakui, menyerahkan Vanesy kembali perkamen itu.

“Aku mendengar, tentang rencana besar yang atur bagi mereka, bajingan Alacryan di pantai,” katanya, menatapku.

“Kamu pikir, itu akan bekerja?”

“Ini akan memperlambat mereka. Dan dengan sedikit keberuntungan, itu menenggelamkan beberapa kapal mereka.”

“Sayang, kita tidak akan berada di sana untuk melihatnya,” katanya menyesal.

Profesor bermata cerah, lebih dari ketika aku melihatnya saat di Widow Crypt.

Mengambil botol dari lacinya, dia menarik keluar gabus yang menutup botol dengan giginya, sebelum menelan apa yang aku duga alkohol.

“Apa kamu ingin minum juga, Jenderal Leywin?”

Dia mengedipkan mata, mengarahkan botol padaku.

“Aku masih kecil, kamu tahu.”

Vanesy mengejek.

“Jika kamu cukup tua untuk pergi berperang, kamu sudah cukup untuk minum.”

Aku menyambar botol dan meneguknya. Cairan berasap menyengat tenggorokanku, saat itu berjalan ke perutku, dan memanaskan perutku.

‘Apa hal yang pintar, untuk menghambat diri sendiri seperti ini, sebelum pertempuran?’

Sylvie bertanya dengan nada ketidak-setujuan.

‘Santai. Ini hanya satu tegukan,’ jawabku.

Menahan batuk, aku menyerahkan botol kembali.

“Itu cukup keras.”

“Mhmm,”

Vanesy setuju.

“Meskipun kamu akan membutuhkan sedikit lebih dari itu, untuk menjaga diri tetap hangat di luar sana. Apakah kamu tidak membeku, dengan pakaian itu?”

Aku menatap pakaianku. Walau aku tidak mengharapkan pertempuran, aku berpakaian untuk itu.

Baju abu-abu terbuat dari kulit ketat, dengan lengan sampai ke pergelangan tanganku. Sementara, itu cukup tipis dan elastis bagiku untuk bebas bergerak, itu juga cukup kuat untuk menahan tepi tajam untuk tingkat tertentu.

Satu-satunya hal lain yang aku kenakan selama ini, adalah jubah hitam sederhana yang tersampir longgar di bahuku. Lengannya berhenti di siku, memungkinkan gerakan leluasa lenganku.

Aku menggeleng.

“Aku sudah terbiasa untuk terus-menerus menggerakkan mana ke sekitar tubuh, untuk menjagaku tetap hangat. Jujur, bahkan jubah ini hanya untuk kepentingan penampilan saja.”

“Yah, aku senang kamu di sini. Komandan Virion ingin aku membuatmu berbicara di depan tentara. Kamu tahu, untuk memotivasi.”

“Tentang itu…” Aku menyeringai.

“Mari kita lupakan, hingga Kapten Auddyr tiba. Aku berharap, untuk sedikit bersenang-senang di kamp.”

“Uh-oh,”

Vanesy mengerang.

“Apa yang kamu ingin lakukan?”

Aku menggeleng tidak setuju.

“Itu bukan cara yang bagus untuk berbicara dengan atasanmu, kan?”

“Baik,” katanya, mengalah.

“Hanya jangan melukai setiap prajuritku.”

“Orang macam apa kamu pikir, aku ini?”

Aku menjawab dengan polos, memakai kembali jubah, saat aku berbalik menuju pintu kain.

“Apakah ada tentara yang akan mengenaliku?”

Aku bertanya, mengingat bagaimana kepala koki itu telah membungkuk kepadaku.

“Kita cukup jauh, dari segala macam komunikasi massa. Aku hanya punya surat yang dikirim oleh operator dengan update terbaru. Tapi, aku belum mengumumkan semua itu,” jawabnya.

“Dengan rambut panjang dan baju polos, kamu akan dengan mudah dikenal sebagai rekrutan baru, yang dijemput dari pedesaan.”

“Ada pepatah lama mengatakan, orang bijaksana tampak lemah ketika dia kuat, dan kuat ketika ia lemah,” jawabku, sambil menunjuk armor mempesona yang dipakainya, diukir dengan dekorasi yang rumit.

“Ini untuk perlindungan, bukan untuk pamer,”

Dia berpendapat.

“Tidak, ketika desain armor itu dicocokkan dengan ikatanmu,” godaku, sambil melirik armor perak yang digantung berdiri di samping.

“Kamu berubah menjadi bijak-sialan, setelah mereka membuatmu menjadi Lance,”

Dia menggerutu.

“Oh tolong, aku sudah menjadi seorang yang bijak-sialan, jauh sebelum menjadi Lance,”

Aku membantah.

Vanesy bersandar pada kursi mejanya, dan menatap masa laluku. Seakan, mencari jauh ke kejauhan.

“…‘Tampil lemah, ketika kamu kuat’. Aku suka itu.”

“Jangan ragu untuk mencurinya,” kataku, sambil menuju keluar dari tenda.

Aku tidak bisa mengatakan padanya, jika kutipan itu dari seorang jenderal kuno dari kehidupanku sebelumnya. Tapi, dia tampaknya tidak ingin tahu tentang asal-usulnya.

‘Apa yang ingin kamu lakukan?’ tanya Sylvie penasaran, saat ia diam di atas kepalaku.

Mengevaluasi tingkat kemampuan tentara kita, tentu saja.

Rasa keraguan Sylvie membanjiri pikiranku.

‘Kamu hanya ingin bermain dengan mereka, kan?’

Hanya untuk sesaat.

‘Bahkan sebagai ikatanmu, aku kadang-kadang menemukan diriku khawatir, karena nasib benua ini bergantung begitu berat padamu.’




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_148"