Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_150

gambar

The Beginning After The End


BAE_150

Chapter 150: Ruminasi

 

“Hanya koki?”

Aku mengulangi.

“Entah bagaimana, aku memiliki waktu yang sulit untuk mempercayainya.”

Kepala koki mengangkat bahu, melepas celemek dan melemparkannya ke Nyphia.

“Gekar hanya sebuah hiasan yang terjebak di depan namamu, untuk membangun sebuah hirarki. Jadi ya, aku Koki Astera. Senang bertemu denganmu.”

Terkejut dengan kata-katanya yang bijak, aku menundukkan kepala sebagai respon.

“Dan aku Arthur. Senang bertemu dengannmu juga.”

“Kalau begitu, Arthur, mari merihakan acara ini, sebelum tentara gelisah di sini mulai marah.”

Bibirnya melengkung ke dalam senyum percaya diri, saat ia mengangkat sendok di tangannya.

“Tentu saja. Apakah itu akan menjadi senjatamu?”

“Jangan konyol. Akan menjadi tidak sopan untuk bertarung dengan alat yang digunakan untuk memasak.”

Dengan tawa lebar, Madam Astera menunjuk ke salah satu prajurit di bagian depan, yang memakai pedang pendek. Seperti, senjata yang aku pinjam.

“Sekarang, tolong bersikap mudah, pada seorang wanita tua sepertiku.”

Dengan itu, dia menghilang dari pandangan pada kecepatan yang tidak bisa dibuat ‘Koki sederhana’.

Madam Astera berkedip saat terlihat berada di udara di atasku. Dia sudah dalam posisi untuk mengayun ke bawah. Wajahnya tampak bersinar dengan kegembiraan buas.

Dengan gerakan hindaran cepat, aku juga membawa pedangku. Percikan api menari-nari di sekitar kami. saat ujung pedangku bertemu miliknya. Sebelum pedang Madam Astera ini menyentuh tanah, dia menendang pedangku untuk menjaga jarak.

Dengan hanya jumlah minimal mana diresapi dalam tubuh dan pedangku, tanganku menjadi mati, rasa dari memblokir serangannya.

“Seorang Koki Biasa?”

Aku mengkonfirmasi.

“Hanya Koki Biasa,”

Dia menjawab dengan mengedipkan mata, sebelum bergegas ke arahku sekali lagi.

Pedang kami menjadi kabur, saat Madam Astera dan aku masing-masing melepaskan sebuah serangan.

Tubuh mungilnya bergerak dengan kelincahan terkoordinasi, yang bahkan akan membuat Kodri terkesan, asura yang telah melatihku.

Kami menghindari serangan dan ayunan masing-masing, dengan gerakan minimal. Kalau bukan karena keringat membanjiri bawah wajah dan leher kami… itu mungkin tampak, seolah-olah kami sudah kehilangan tujuan berada di sini.

Aku mengangkat pengeluaran mana-ku ke dua puluh persen. Tapi, dia tampaknya telah menahan diri juga, karena kami masih menemui jalan buntu.

Tak satu pun dari kami memiliki kemewahan untuk berbicara. Semua fokus kami diletakkan pada serangan. Tapi, masing-masing emosi tetap ditunjukkan di wajah kami.

Ini bukan duel sihir, hanya kontes penguasaan murni dari pedang.

Madam Astera menunjukkan senyum gembira di wajah berkeringatnya, saat ia melanjutkan serangan tanpa hentinya. Dan di suatu tempat di sepanjang jalan, aku menyadari jika aku juga tersenyum.

Aku balas setiap serangan yang ia disampaikan sambil menyerang. Tapi, dia dengan sempurna mengelak, sampai punggungnya bertemu cage tanah.

Aku memutuskan untuk tidak menaikkan mana-ku lagi. Tapi, menggunakan lapangan untuk keuntunganku. Merendahkan bagian bawah pinggang, aku membawa pedang ke dekat tubuhku, dalam posisi untuk mengayun ke atas.

Aku pikir dia masih punya tempat untuk bergerak.

Ketika aku nyaris menyerangnya, dia menendang dari dinding, dan mendorong dirinya langsung padaku. Aku cepat berputar dengan kaki kananku, berputar tepat pada waktunya, untuk menghindari pedang yang mengarah pipiku.

Meja telah berubah… sekarang, aku kembali yang di pojokkan dinding.

“Aku yakin, ada yang mengatakan-sesuatu seperti ini, ‘Bahkan tikus akan menyerang ketika terpojok’,” kata Madam Astera, pedang terangkat erat di tangannya.

Aku tersenyum.

“Yah, sepertinya, aku tikus yang terpojok sekarang.”

“Oleh karena itu, aku berhati-hati.”

Dia menyeringai, mengencangkan cengkeraman pada tangan yang mengangkat pedang.

“Sekarang, kenapa kamu tidak berhenti menahan diri, Arthur?”

“Aku pikir, membawa sihir dasar ke tengah-tengah sebuah duel seru, akan menjadi hal yang tidak sopan untuk duel jalan pedang,” jawabku.

“Kata-kata Bijak dari seorang pemuda.”

Dia mengangguk setuju.

“Lalu, bisakah kita mulai bertarung menggunakan itu?”

Gelombang mana tiba-tiba muncul dari lawanku, saat dia mengambil langkah mundur.

Para prajurit di barisan depan meringis, karena hembusan tebal energi yang tiba-tiba. Sementara, yang lain harus bersandar ke depan, untuk menjaga diri dari terguling di kursi mereka.

Sambil tersenyum, aku meningkatkan output mana-ku hingga empat puluh persen. Gelombang tebal mana meledak keluar dariku juga. Tapi, itu berbeda dari Madam Astera.

Sementara mananya mengambil bentuk badai yang tajam dan kacau, milikku diwujudkan sebagai gelombang yang halus.

Senyum Madam Astera memudar, saat ia menatapku kagum. Kemudian, tubuh gemetar mengeluarkan dirinya dari keadaan linglung.

Dia membentuk mananya menjadi armor tebal di sekelilingnya, sebelum menerjang padaku. Kekuatan langkah awalnya menciptakan kawah kecil di bawah kakinya, menggetarkan seluruh arena.

Dalam rentang satu napas, pedangnya sudah satu inci dari tenggorokan, dan kekuatan serangannya telah mengirimkan angin kencang melalui leherku, untuk membuat lubang di dinding di belakangku.

Aku bisa melihat, mengapa Nyphia begitu takut pada ‘Koki Biasa’ ini. Setelah serangan awalnya gagal, dia melompat kembali dan reposisi dirinya.

Pengetatan sikapnya seperti ular yang melingkar, siap untuk menyerang.

Tapi kali ini, aku adalah yang menyerang.

Aku berlari ke depan, tidak menciptakan suara, saat aku melintas di sampingnya, dengan pedangku dalam ayunan pertengahan. Dia segera merunduk. Dengan tidak ada waktu untuk mempersiapkan, gerakannya ceroboh.

Tapi dengan kenyataan jika ia mampu bereaksi terhadap seranganku, hanya menunjukkan betapa tajam nalurinya itu.

Dia mengecam dengan ayunan tajam, sebelum melompat mundur lagi.

Kali ini, dia tidak menungguku untuk menyerang, dia menerjang lagi. Aku mengarahkan pedangku, tapi aku menyadari jika tusukannya tipuan. Dia ingin aku melompat untuk menghindar, agar dia bisa menangkapku di udara.

Karena itu, aku membawa pedangku untuk berpesta.

Suara bernada tinggi terdengar, dari bentrok dua bilah kami. Getaran mendalam bangkit ke lenganku dari dampak, dan kemudian pedangku hancur.

Untuk sesaat, kami hanya berdiri di sana, kami berdua kehabisan napas. Dan mungkin, sedikit kecewa pada akhir tiba-tiba dari pertempuran kami.

Akhirnya, aku berkata, “Ini kekalahanku, koki Astera.”

“Tidak, aku tidak bisa menerima itu. Itu hanya karena kualitas pedang…”

Aku menggeleng.

“Aku pikir, ini waktunya untuk makan malam, kan?”

Aku berjalan ke prajurit yang telah meminjamiku pedang.

“Aku minta maaf tentang pedangnya. Aku akan membuatkanmu yang baru.”

“Ap-oh, ya, tentu. Tidak ada masalah…”

Suaranya menghilang, saat dia menatapku kosong. Melihat ekspresi terpesonanya, aku menyadari betapa telah menjadi tenangnya kamp ini. Aku kemudian melihat sekeliling, untuk melihat semua orang memiliki ekspresi yang sama seperti prajurit di depanku.

Satu-satunya suara yang terdengar, hanyalah gemertak sesekali kayu yang berasal dari api.

“Kamu dengar anak itu, gerakkan pantatmu atau kamu akan kelaparan selama sisa malam!”

Madam Astera meraung.

“Kita akan berpesat malam ini!”

Dengan itu, kerumunan diam meledak menjadi sorak-sorai. Dan, para juru masak mulai membagi-bagikan piring yang ditumpuk dengan makanan.

Atmosfer cepat berubah meriah, saat Madam Astera membawa keluar barel minuman keras. Aku melihat Vanesy mencoba untuk membatasi jumlah alkohol yang diedarkan. Tapi dia akhirnya menyerah, dan mengambil gelas untuk dirinya sendiri.

Aku tidak yaki,n itu adalah ide yang baik untuk minum, ketika kami seharusnya waspada pada setiap kapal musuh. Tapi kemungkinan itu terjadi terlalu sedikit merugikan, untuk menghentikan tentara dari memiliki setidaknya satu malam yang baik.

Dengan beberapa minuman dalam tangan semua orang, tentara menjadi lebih bersemangat.

Beberapa mulai bernyanyi sementara yang lain menemani mereka, menggunakan kayu berongga sebagai instrumen perkusi darurat.

Lagu-lagu tampak seperti cerita melodi petualang, tanpa memikirkan ritme yang baik. Tapi, itu tetap menyenangkan. Terutama, setelah aku memiliki beberapa tegukan juga.

‘Haruskah seorang Lance menyerah dalam tekanan teman sebaya, dan minum begitu banyak?’ Sylvie memarahiku, memilih untuk tinggal di dalam jubahku untuk kehangatan.

‘Siapa bilang itu karena tekanan teman sebaya?’

Aku menjawab, meneguk, menikmati mati rasa hangat menyebar dari alkohol dan api.

“Apakah kamu keberatan, jika aku bergabung denganmu?”

Madam Astera mengambil tempat duduk di sebelahku, dengan api yang menari. Segelas minuman keras di tangannya.

“Jadi, kamu siapa sebenarnya Arthur?”

“Bukan siapa-siapa,” jawabku.

Aku sangat bersyukur untuk kehadiran koki ini. karena, para prajurit yang penasaran dan berlama-lama di sekitarku mulai menyebar, segera setelah ia datang.

“Dan aku pikir kamu sudah tahu sejak awal.”

“Aku tahu, kamu tidak hanya seorang anak yang normal.”

Dia mengangkat bahu, sebelum menelan sisa minuman keras dari dalam gelasnya.

Aku mengikuti dan meneguk juga.

“Lalu, bisakah aku bertanya siapa kamu?”

“Sudah aku bilang, aku hanya ko…”

“Ya, itu ‘koki biasa’, jawaban yang tidak akan berubah,”

Aku menyela.

Dia meledak dengan tawa lebar, yang tidak cocok dengan tubuhnya yang mungil.

“Baiklah, aku akan menjawab. Tapi, kamu mungkin bisa menemukannya juga dari beberapa prajurit di sini. Banyak dari mereka adalah muridku, lagipula.”

“Jadi, kamu seorang guru? Di Xyrus?”

“Oh tolong, aku lebih suka menelan segalon pasir api, daripada mengajar di sekolah itu,” bantahnya.

“Aku kebetulan menjadi siswa di sana,” jawabku, berpura-pura tersinggung.

“Maka, kamu pasti tahu, bagaimana terjebaknya sebagian besar anak-anak di sana,” jawabnya.

“Aku tidak bisa berdebat dengan itu.”

Aku merasa dadaku menegang, dengan ingatan beberapa kenangan yang tidak diinginkan. Tapi, aku mendorong perasaan itu.

“Setelah perang dengan elf, aku memutuskan untuk mengajar di Lanceler Academy,” katanya, melihat iseng pada api melalui gelas kosong.

“Kamu pernah mendengar tentang kami, kan?”

“Tentu saja,” jawabku, berpikir kembali ke waktu, saat aku menghabiskan meneliti sekolah yang terkenal sekali yang terletak di Kalberk City, dekat pusat Sapin.

“Sekolah legendaris untuk setiap calon prajurit elit.”

“Kecuali jika setelah perang, hanya ada sedikit permintaan untuk saat ini,” desahnya, meniup gelasnya.

“Lebih banyak bangsawan ingin anak-anak mereka untuk menghadiri Xyrus Sekaran,g karena ada begitu sedikit ketegangan antar ras.”

“Aku mengerti,” gumamku.

“Namun, perang melawan Alacryans ini pasti membawa beberapa siswa baru untuk Lanceler. Jangan tersinggung, tapi apa yang kamu lakukan di sini sebagai koki?”

“Itu cerita untuk lain waktu,” katanya, menggoyangkan cangkirnya.

“Ini waktunya untuk minum.”

Aku mengangkat gelasku.

“Aku akan menerima tawaran itu.”

“Sekarang, ke ceritamu. Apa yang kamu lakukan di sini, dan mengapa kamu memutuskan untuk pergi ke Xyrus, dengan tingkat keterampilan pedangmu itu?”

“Karena, aku bisa berlatih pedang sendiri. Aku butuh mempelajari sihir lebih dalam lagi,” jawabku.

Matanya melebar, saat ia menatapku.

“Tidak bercanda?”

Aku menggeleng dan membuka mulut untuk melanjutkan. Tapi, dentang langkah kaki logam menarik perhatianku.

“Jenderal… maksudku, Tuan.”

Penjaga yang telah ditempatkan di luar tenda Profesor Glory menutup mulutnya cepat. Matanya lebar dan takut, saat ia melirik antara aku dan Madam Astera.

Meskipun ada keributan di sekitar kami, semua orang di sekitarnya tampaknya telah mendengar, dan, mereka mencambuk kepala mereka dari sekitar, ke arah kami.

Penjaga itu terus berbicara, menurunkan suaranya, dalam usaha sia-sia untuk mengubah kesalahannya.

“Kapten Auddyr telah tiba dan Kapten Glory entah berada di mana.”

Aku berbalik kembali ke kepala koki, yang alisnya dirajut dalam kebingungan.

“Nah, itu ceritaku.”

“Dia mengatakan ‘Jenderal’…”

Madam Astera berpaling ke penjaga.

“Kamu bilang ‘Jenderal’, kan?”

Tidak yakin bagaimana jawabannya, penjaga tampak bertanya padaku. Tapi aku hanya berdiri, hati-hati untuk tidak membangunkan ikatanku yang tertidur.

“Ayolah. Mari kita cari kapten-mu.”

Aku berbalik kembali ke koki yang memegang gelas kosong.

“Ini waktunya lebih banyak minuman keras.”

Dia menghadapi santai saat ia berhasil tersenyum.

“Ya.”

Saat kami berjalan kembali ke tenda utama, aku mensurvei puncak-puncak batu-batu besar, berharap untuk melihat kapten. Mengetahui dia, aku ragu jika dia akan bisa benar-benar bersantai.

“Ah, itu dia,” kataku, menyipitkan mata.

Butuh sejenak bagi penjaga untuk melihat sosok itu. Yang duduk di atas batu, yang membentuk dinding di depan perkemahan.

“Terima kasih.”

Penjaga itu mulai menjemput, tapi aku menahannya.

“Biarkan aku saja. Beri-tahu Kapten Auddyr, aku akan menemuinya besok pagi.”

“Tapi, Kapten…”

“Tak masalah,”

Aku menyela, menyerahkan gelas kosong padanya.

“Tidak ada yang terjadi, dan aku sudah agak terlalu banyak minum alkohol, untuk menghibur orang yang aku tidak kenal malam ini.”

“Ya, Jenderal.”

Dengan hormat, penjaga itu berbelok ke arah tenda.

Melepaskan keluar napas dalam-dalam, yang membentuk awan kabut di depanku. Aku menyelimuti tubuhku di kain dari angin, saat aku mempersiapkan diri untuk melompat. Lapisan tipis es di bawah kakiku berderak, saat aku mendorong diri dari tanah.

‘Ke mana kita akan pergi sekarang?’ tanya Sylvie, terdengar terasa mengantuk, bahkan melalui transmisi mental.

Memastikan ikatanku yang berharga baik-baik saja, aku menjawab kecut, saat aku berjalan di belakang Vanesy.

Dia menoleh ke belakang, sebelum kembali menatap ke arah cahaya bulan di laut abu-abu.

“Mau minum lagi?”

“Masih minum?”

Aku bertanya, sambil duduk di sampingnya, saat Sylvie muncul keluar dari jubah wolku.

“Lihat siapa yang bicara, Jenderal… dengan pipimu berwarna tomat matang,”

Dia mendengus, iseng membelai ikatanku, yang telah meringkuk di antara kami.

“Berikan itu padaku.”

Mengambil botol dari tangannya, aku meneguk cairan yang menggelitik tenggorokanku.

Bersandar di tangannya, Vanesy menatap bulan sabit.

“Apakah kamu pikir, kita bisa memenangkan perang ini?”

“Aku tidak sepenuhnya yakin. Tapi, aku akan melakukan semua yang aku bisa untuk memastikan kita itu,”

Aku berjanji.

“Entah bagaimana, meskipun fakta jika kamu hampir setengah usiaku. Aku menemukan kenyamanan dalam kata-katamu. Seperti, kamu benar-benar akan memastikan hal itu.”

Aku mengenang kembali ke peristiwa tiga tahun lalu, yang selalu membebani pikiranku.

“Aku sudah membiarkan banyak orang terbunuh sebelumnya. Aku ingin memastikan, aku tidak akan melakukannya lagi.”

“Apakah kamu berbicara, tentang apa yang terjadi di Xyrus?”

Dia bertanya, alisnya berkerut dalam keprihatinan.

Aku hanya mengangguk sebagai balasan, dan menatap pemandangan yang memukamu dari lautan luas.

“Apa yang tersisa dari Xyrus Academy sekarang?”

Aku bisa merasakan mata Vanesy menatapku, tapi dia diam.

“Tessia tidak ingat banyak,”

Aku melanjutkan.

“Curtis dan Kathyln bertindak, seperti tidak ada yang terjadi. Seolah-olah, mereka tidak ingin menerima apa yang terjadi. Apa sebenarnya yang telah terjadi, sebelum aku tiba?”

“Arthur. Apa yang sudah terjadi, terjadilah. Jika aku mengatakannya, ini hanya akan membuatmu…”

“Aku perlu tahu, Vanesy. Aku sudah meminta banyak sebelumnya. Tapi, mereka membuat alasan untuk tidak mengatakannya.”

Aku berbalik dan bertemu matanya.

Dengan napas dalam-dalam, mantan dosenku ini mengangguk.

“Dalam komite disipliner, Doradrea adalah orang pertama yang ditemukan mati. Theodore terluka parah dan tidak berhasil diselamatkan, bahkan dengan bantuan emitter petualang guild.”

“Bagaimana Feyrith, dan Cl-Claire Bladeheart? Ketika aku sampai di sana, dia sudah ditusuk… Apakah dia selamat?”

Vanesy mengangguk lagi.

“Feyrith Ivsaar… Aku tahu dia terluka parah. Namun, dia dibawa kembali ke rumah dengan selamat. Keluarga Bladeheart, meskipun, adalah mereka memiliki rahasia, karena mereka sudah tua. Aku diberi-tahu jika Claire masih hidup. Tapi untuk apa keadaannya saat ini, aku tidak yakin.”

“Aku mengerti. Setidaknya, dia masih hidup.”

Aku merasa lega, mendengar pemimpin komite disipliner selamat. Tapi, perasaaan itu dengan cepat hancur saat Vanesy melanjutkan.

Daftar nama orang yang aku tahu, yang sekarang hilang.

Ada begitu banyak nama yang sepertinya pernah berjalan bersamaku, dan sebagian lagi tidak aku kenal dengan baik.

Banyaknya orang yang ia sebutkan, memukulku keras.

“Dan?”

Aku bertanya, melihatnya ragu.

“Kai Crestless adalah salah satu anggota radikal Vritra, Draneeve. Kai dan sisa dari antek-antek berjubahnya itu menghilang dengan Draneeve, bersama dengan Elijah,” lanjutnya.

“Dia mungkin alasan, jika Curtis tidak ingin berbicara tentang bencana itu.”

“Aku mengerti,” gumamku, menggeser kembali pandanganku ke laut.

Untuk waktu yang lama, tak satu pun dari kami berbicara.

Keributan yang terjadi di bawah kami dan suara samar pasang malam di kejauhan, adalah semua yang mengisi keheningan, saat aku mengenang waktu singkatku di Xyrus.

Mengetahui apa yang terjadi sekarang, memberiku kesempatan untuk melihat arah yang benar.

Aku sering menangkap diriku melupakan kenangan lama kehidupan masa laluku. Sangat banyak, terus mencoba melupakan banyak hal, hingga memungkinkanku untuk menjadi orang yang sebenarnya berasal dari dunia ini.

Tapi saat ini, aku menemukan diriku berharap untuk kembali ke diriku yang lama… yang dingin.

Aku yang berpikir rasional telah menekan emosinya, dalam pertukaran untuk tidak bukan apa-apa.

Itu tidak seperti aku tidak menduga apa yang telah terjadi. Tapi mendengar itu secara langsung, membuatnya tiba-tiba menjadi sangat nyata.

Dadaku sakit, seolah darah yang mengalir melalui jantungku telah menebal menjadi gel, dan berjuang untuk menjaga detakannya tetap stabil.

Cairan hangat bergulir di wajah dinginku, saat aku merasa daguku gemetar seperti bayi. Menggertakkan gigi dengan harapan menekan emosi yang tidak diinginkan, aku berbalik untuk melihat kembali ke arah kamp.

Aku bertanya-tanya, berapa banyak orang yang aku tahu. Bahkan, orang-orang yang aku temui hari ini-akan berakhir mati, dengan tidak ada yang bisa aku lakukan untuk menghentikannya.

Berapa banyak dari mereka akan bertahan dalam perang ini?

Aku berbalik ke Vanesy untuk melihat bahunya gemetar, saat dia mencengkeram erat botolnya. Cepat menyeka air mata, aku berdiri.

‘Sylvie. Bantu aku, kita akan mengawasi keadaan.’

‘Tentu,’

Dia menjawab, dengan suara lembut, nada menghibur yang jarang aku dengar. Ikatanku berubah ke bentuk aslinya, mengejutkan Vanesy yang keluar dari dirinya yang melankolis.

Dengan hentakan kuat dari sayap hitam, Sylvie melonjak. Itu nyaris tak terlihat, saat ia meleleh ke langit malam.

“Kemarilah.” Aku mengulurkan tanganku pada Vanesy.

“Malam masih awal, dan itu tidak tampak seperti tentara memiliki niat untuk berhenti. Sebagai kapten mereka, aku akan anggap tugasmu adalah untuk bergabung dengan mereka, bukan murung di sini.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_150"