Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_151

gambar

The Beginning After The End


BAE_151

Chapter 151: Pagi Setelahnya

 

#PoV: Grey

 

Aku mengangkat pedang latihanku daruratku.

Sepotong kasar ukiran kayu, dibungkus handuk untuk menambah beratnya. Aku menghitung di kepalaku, dengan setiap ayunan ke bawah, sampai suara lembut mengguncangku keluar dari konsentrasiku.

“Grey. Sudah waktunya untuk sarapan.”

Melihat dari bahuku, aku melihat Cecilia berada di pintu, dengan handuk segar dilipat rapi dalam pelukannya.

“Oh, terima kasih!”

Aku berjalan, dan Cecilia menyerahkan handuk.

“Aku masih harus membantu mengatur meja,” katanya, sebelum berjalan cepat dan pergi.

Aku melihat Cecilia berjalan kembali melalui lorong remang-remang.

Mengingat insiden hampir setahun yang lalu, ketika aku hampir tewas saat mencoba untuk menyelamatkannya dari ledakan Qi.

Meskipun dia masih suka menyendiri, sikapnya terhadap semua orang di panti asuhan, telah meningkat dengan pasti.

Setelah aku membersihkan diri, aku kembali ke dalam. Dan aku memastikan untuk menutup pintu agar serangga musim panas tetap berdengung di luar.

“Seseorang tampaknya akan melalui masa pubertas, dilihat dari bau yang datang dari tubuhnya.”

Tubuh kurus Nico mendekatiku, dari lorong yang bersimpangan.

“Keringatmu mulai bau, ketika kamu pubertas, ya?”

Aku bertanya, mengendus baju tanpa lenganku.

“Seharusnya, menurut sebuah artikel yang aku baca tentang hormone.”

Dia mengangkat bahu.

Mendapatkan bau yang tidak lebih baik dari bau tengik untuk pertama kalinya, aku meringis.

“Maka, Cecilia mungkin juga menciumnya.”

“Apakah dia bereaksi?”

“Tidak, dia hanya memberiku handuk dan pergi,” kataku, sambil mengusap tubuhku dengan handuk lagi. Berharap, itu akan mengurangi bau busukku.

“Tekadnya untuk tetap setia kepada karakter acuh tak acuhnya, sangat kuat.”

Nico mengangguk.

Aku mengangkat bahu.

“Aku tidak berpikir, jika dia berusaha untuk menjadi seperti itu.”

“Ayolah, temanku. Minggu lalu, setelah aku selesai merusak shock glove atau apalah itu, untuk mengubahnya menjadi liontin yang bisa ia pakai di lehernya. Dia menolak!”

Mengangkat alis, aku tersenyum pada temanku.

“Oh? Kamu memberi Cecilia kalung?”

“Bagaimana kamu selalu berhasil menyeleksi, dan memilih apa yang ingin kamu dengar saja? Apa yang akan kamu lakukan, ketika kamu pergi ke sekolah nanti?”

Dia menghela napas, mengisi udara dengan kekecewaan besar.

“Dan selain itu, aku pikir dia lebih menyukaimu. Lagipula, dia memberimu handuk dan lainnya.”

“Yah, aku menyelematkan hidupnya, kamu tahu,” godaku, meletakkan lenganku di teman kurusku.

Aku menyusul pertumbuhannya, beberapa bulan terakhir ini.

“Ksatria dengan armor yang berkeringat,” katanya, mencubit hidungnya.

Ini telah menjadi lebih dan lebih jelas lagi, setidaknya untukku… jika Nico memiliki perasaan untuk Cecilia, ratu es panti asuhan kami.

Bukan rahasia, jika Cecilia populer di kalangan anak laki-laki di sini. Tapi, semua orang yang telah mengumpulkan keberanian untuk bergerak padanya, telah ditolak.

Tapi, dengan perpaduan yang khusus kebanggaan dan harga diri yang rendah, Nico menemukan cara lain untuk membuat Cecilia menatap kepadanya, tanpa mengungkapkan minatnya dalam dirinya.

Aku bersandar lebih banyak pada teman kurusku, membuatnya berjuang untuk menjaga diri agar tidak jatuh.

“Aku tidak begitu yakin, tentang pergi ke sekolah lagi.”

“Apa?”

Nico akhirnya berhasil membebaskan diri dari lenganku.

“Mengapa? Kamu tahu, aku hanya bercanda tentang kecerdasanmu.”

“Bukan itu,”

Aku tertawa.

“Ini mahal, dan Kepala Panti Wilbeck sudah memiliki waktu yang sulit, bahkan dengan mengirimkan beberapa anak-anak ke sekolah.”

“Lalu, apa yang kamu akan lakukan?”

Nico bertanya, alisnya dirajut menjadi ekspresi serius yang jarang terjadi.

“Aku belum tahu. Mungkin hanya membantu sebagai staf di panti asuhan, begitu aku cukup tua. Aku bahkan berpikir, tentang pergi ke sebuah lembaga untuk membuat Qi-ku menjadi lebih baik. Aku tahu, mereka menawarkan kuliah gratis dan item, jika kamu memenuhi syarat.”

Aku mengangkat bahu.

“Kamu bercanda kan?” gerutunya, berhenti di tengah lorong.

“Aku tahu, kita berutang banyak untuk Kepala Panti Wilbeck. Dan aku juga tahu, jika kamu ingin membayarnya kembali. tapi, tinggal di sini untuk melakukan itu, adalah pikirannya pendek. Dengan bakatmu, kamu dapat melakukan jauh lebih banyak hal, setelah kamu mendapatkan pendidikan yang layak!”

“Yang membawaku ke alasan itu lah, mengapa aku berpikir untuk masuk ke Lembaga.”

“Itu bukan pendidikan,” sela Nico.

“Lembaga-lembaga itu dirancang untuk membuat tentara ceroboh, dan menemukan calon potensial menjadi raja. Aku sudah membaca beberapa jurnal, tentang tempat-tempat itu... bagaimana ada siswa yang belajar hingga ke titik dekat kematian. Bagaimana kandidat berkembang, jika mereka tidak mendukungnya.”

“Kamu terdengar seperti kepala panti,”

 Aku menggerutu, ketika aku mulai berjalan lagi.

“Karena kamu tidak memiliki motivasi untuk melakukan sesuatu. Tentu, kamu memilih berlatih. Tapi, kamu tidak memiliki tujuan setelah itu,”

Dia memperingatkan.

“Sekolah adalah tempat, di mana kamu dapat mencari tahu apa yang ingin kamu lakukan, sambil belajar tentang dunia ini. Tanpa pembatasan atau aturan seperti lembaga.”

“Nah, uang masih menjadi masalah,” kataku.

“Jika kita ingin pergi ke sekolah, itu harus menjadi tahun depan.”

Ekspresi Nico melunak pada kepatuhanku.

“Nah, beruntung bagimu, kamu kebetulan memiliki teman yang benar-benar berpikir, untuk rencana untuk masa depan. Aku sudah berhasil menyimpan cukup uang dari ‘misi’ kita untuk pergi sekolah. Tentu saja, dengan asumsi, jika aku mendapatkan setidaknya beasiswa parsial.”

“Tunggu, bukankah kamu seharusnya memberikan uang ke panti asuhan?”

“Aku melakukannya…”

Nico menunjukkan jika ia tidak bersalah.

“…Sebagian.”

Aku menggeleng dengan erangan.

“Aku seharusnya tahu itu.”

“Setelah kita mendapatkan pendidikan yang layak, kita dapat membantu Kepala Panti Wilbeck dan anak-anak di sini. Aku jamin, itu akan lebih baik untuk panti asuhan.”

Temanku menepuk punggungku.

“Ayolah. Mari kita pergi ke ruang makan, sebelum makanan kita menjadi dingin.”

“Mengapa tidak menyimpan cukup uang, untuk membawa Cecilia ke sekolah dengan kita juga?”

Aku menggoda untuk terakhir kalinya, saat aku mengikuti Nico menyusuri lorong.

“DIamlah! Sudah aku bilang, aku tidak tertarik padanya!”

Dia menjawab, menolak untuk menatap mataku.

***

 

#PoV: Arthur Leywin

 

Aku membuka mataku, untuk cahaya lembut matahari pagi. Bahkan, walau tersembunyi di balik lapisan awan, sinarnya entah bagaimana tampak membuat lubang ke dalam retinaku. Tengkorakku berdenyut sakit, mengingat berapa gelas atau botol, alkohol yang telah aku minum di malam sebelumnya.

Menyipitkan mata, aku berusaha untuk bangun. Tapi dengan sakit-sakitan dan mengerang, Aku segera mundur kembali di bawah jubah wol, yang aku digunakan sebagai selimut.

Mulutku kering, lengket dengan air liur kental.

Tiba-tiba, jubah yang satu-satunya hal yang melindungiku dari dunia luar, ditarik dariku.

“Pagi, Jenderal,”

Suara familiar Vanesy terdengar dari atas. Nada terang suaranya, biasanya mudah di dengar telinga. Tapi karena kondisi mabukku, membuatnya terdengar tajam dan kecil.

“Sebagai atasanmu, Aku memerintahkanmu untuk mengembalikan selimutku, dan membiarkan aku tidur,” gumamku kesal.

“Tidak bisa. Kamu adalah orang yang memutuskan untuk mendorong pertemuan dengan Kapten Auddyr sampai pagi,” katanya, menarik tubuh engganku.

“Basuhkan air dingin di wajahmu dan temui kami di tenda.”

Vanesy menyerahkan setumpuk kecil kertas terpotong rapi.

“Ini. Baca ini, sebelum kamu bertemu denganku dan Kapten Auddyr,” katanya, sebelum pergi.

Menggerutu dalam hati, aku bangkit, menatap lingkunganku untuk pertama kalinya hari ini. Aku entah bagaimana, berhasil sampai ke puncak tebing, yang menghadap kamp.

‘Kamu tidak berhasil melakukan apa-apa tadi malam.’

Suara Sylvie terdengar di kepalaku, seperti tendangan ke otak.

‘Tenang, Sylv.’

Kepalaku membunuhku, aku mengeluh saat melihat ikatanaku berada dalam bentuk naga-nya, mendekat dari hutan di belakangku.

‘Apa yang terjadi?’

“Aku menyeret jasad mabukmu kemari, untuk membiarkanmu tidur. Dan untuk menjagamu dari mempermalukan dirimu sendiri, sebelum mengumumkan posisimu kepada semua orang,”

Dia mencaci dengan suara yang tidak pernah aku dengar, dalam beberapa hari ini.

“Bagaimana dengan acara semalam? Tidak biasa?”

Aku bertanya, mencoba mengalihkan pembicaraan.

Dia bersinar terang, sebelum menyusut menjadi bentuk rubah mutiara putihnya. Kemudian, melompat di bahuku.

“Cukup tenang. Ada lapisan tebal kabut di seluruh pantai barat. Jadi, aku tidak bisa menemukan kapal musuh. Aku ingin pergi lebih jauh, tapi aku takut mereka mungkin menemukanku.”

“Anak baik,” kataku.

“Sekarang, di mana aku bisa cuci muka?”

“Seharusnya, ada tempat mencuci di perkemahan. Tapi, ada sungai kecil di sedikit dalam hutan, yang aku pikir akan lebih kamu sukai,” jawabnya, seuntai kabut terbentuk di depan moncongnya, saat ia berbicara.

“Uap itu.”

Udara segar membantu pemulihanku. Tapi, itu adalah percikan pertama air dingin di wajahku yang benar-benar membersihkan kepalaku.

Aku berharap, aku bisa membasuh racun di otakku juga. Tapi setidaknya, aku sudah kembali normal, pada saat Sylvie dan aku tiba di depan tenda kapten.

Aku melirik pada tumpukan kertas, yang aku buru-buru balik-balik dalam perjalanan dari sungai, hanya untuk melihat penjaga akrab ditempatkan di luar tenda.

“Kamu. Siapa namamu?”

“Ini Mable Esterfield, Tuan… maksudku,Jenderal,” katanya. Matanya ditujukan langsung di depannya, dan postur tubuhnya kaku.

“Bagus, nama yang cantik,”

Aku berkomentar, menepuk bahunya, saat ia menganggapku dengan ekspresi bingung.

Aku berjalan ke tenda, dan disambut oleh hembusan udara hangat dari tungku kecil di samping meja.

Berdiri di samping Vanesy adalah seorang pria yang dari kepala sampai kaki, terbalut dalam pakaian militer yang terlalu elegan. Di sampingnya, Vanesy tampak seperti seorang prajurit biasa. Dan bila, dibandingkan dengan mereka berdua, aku tidak lebih dari seorang anak petani.

Dengan rambut pirang keperakan disisir ke belakang rapi, dan ditempatkan di telinga kecil… Kapten Auddyr berdiri siap dengan punggung tegak lurus.

Dia tampak tidak lebih tua dari ayahku. Tapi, ada keriput di wajahnya yang mengatakan, betapa hidupnya ia telah habiskan dengan cemberut.

Alis yang tajam dan mendalam.

Satu set mata yang tampak menembus melaluiku, dengan ekspresi seolah-olah ia sedang melihat ke bawah, pada anak yang memberontak.

“Kapten, ini adalah Jenderal Arthur Leywin. Arth… Jenderal Leywin, ini adalah Kapten Jarnas Auddyr, dari Divisi 2.”

Kapten Auddyr dan aku mengunci tatapan, saat kita diperkenalkan.

“Sangat menyenangkan bertemu denganmu, Kapten.”

Aku tersenyum sambil mengulurkan tanganku, berharap aku tampak lebih baik daripada yang kurasakan.

Kapten Auddyr kembali pada sikap biasanya, dan menjabat tanganku.

“Begitu pula denganku, Jenderal,” katanya dengan kasar, kemudian segera berpaling ke Vanesy.

“Kapten Glory. Divisiku telah membuat kamp di hutan terdekat, hingga mencapai tebing. Ini akan menjadi yang terbaik untuk kedua divisi kita berkenalan, sebelum kita membawa pasukan kita bersama-sama.”

Dia memnberiku pandangan tidak nyaman, sebelum menjawab.

“Aku setuju. Kita harus mengenalkan kedua divisi secepat mungkin. Jenderal Leywin, apa yang kamu pikirkan, tentang cara terbaik untuk membagi pasukan kami dalam kasus serangan?”

Aku kembali menatap bundel kertas yang telah Vanesy beri padaku pagi itu, yang merincikan nomor keras untuk setiap divisi. serta, inventaris persenjataan dan perlengkapan…

Aku membaca melalui jumlah mage dan prajurit ketika Kapten Auddyr berbicara.

“Mengintegrasikan divisi kami, sehingga semua prajurit kita berbaris dalam posisi untuk menerima serangan dari pantai, adalah yang terbaik,” katanya.

Vanesy menggeleng.

“Kapten Auddyr, Jenderal Leywin telah dipercayakan mengawasi divisi kita. Jadi, akan menjadi baik bi…”

“Jenderal Leywin bertanggung jawab, sebagai Lance, untuk memastikan divisi kita siap dalam kasus serangan. Tapi sebagai Lance perkasa, dia harus menyadari, jika kapten sangat berkuasa tentang divisi mereka sendiri,”

Kapten Auddyr mempotong, saat aku terus membaca melalui bundel kecil kertas.

‘Aku mendapatkan dorongan untuk menamparnya, dengan ekorku,’

Sylvie menggerutu, hampir membuatku tertawa keras-keras.

Setelah menyelesaikan membaca sepintas tentang rincian divisi Kapten Auddyr ini, aku memberikan kertas kembali ke Vanesy.

“Sepertinya, aku tidak diperlukan di sini. Aku akan pergi mengambil makanan untuk digigit.”

“Jenderal Leywin!”

Vanesy memanggil dari belakangku.

Aku menoleh.

“Ya?”

“Apakah tidak ada apa pun yang ingin kamu tambahkan?”

Dia menjawab, tampak gelisah tentang bagaimana pertemuan kami telah berkembang.

“Nah, jika kamu ingin masukanku. Aku akan mengatakan, mengalokasikan seratus persen dari angkatan ke satu posisi adalah hal yang sangat tidak bijaksana.”

Aku mengangkat bahu.

Alis kapten Auddyr berkedut, ketika ia berusaha untuk menutupi penghinaan. Itu jelas, jika ia tak terbiasa ditantang, terutama oleh seseorang yang lebih muda darinya.

“Kita adalah bentuk pertahanan terakhir di pantai barat, dalam hal apapun kapal Alacryan akan datang dari laut. Di mana lagi mereka akan menyerang, Jenderal?” desisnya, menekankan gelar-ku. Seolah-olah, itu sebuah penghinaan.

“Kapten, aku berusaha untuk menjadi warga biasa di sini,” kataku, berbalik.

“Seperti ucapannmu, Komandan Virion memintaku untuk berada di sini, dalam hal tidak mungkin jika skenario terburuk terjadi. Jadi, itu darimana perspektifku berasal.”

Aku mengambil langkah lain ke arahnya, sikapku acuh tak acuh.

“Namun, aku sarankan padamu untuk tidak bingung dengan ketidak-pedulianku terhadap masalah tertentu, dengan beberapa gagasan sesat yang kamu pegang di sini. Paham?”

Kapten Auddyr tanpa sadar mengambil langkah menjauh dariku, keringat yang melapisi sisi wajah cemberutnya.

“Dimengerti.”

Aku mengangguk.

“Baik. Aku tidak pernah dimaksudkan untuk memainkan tangan… peran dalam keputusan yang kamu buat. Jadi, aku akan menyerahkannya kepada kalian berdua.”

Tepat saat aku siap untuk pergi, lolongan jeritan jauh menarik perhatianku. Kami bertiga saling bertukar pandang, kami semua bingung dengan apa yang sedang terjadi.

Kami berlari keluar dari tenda, untuk melihat semua prajurit… beberapa masih dengan mangkuk makanan di tangan mereka.

Mereka menatap ke arah tebing, di mana teriakan dan tangisan datang. Kami masih di kamp pada saat itu, jika ia merasa seolah-olah waktu telah berhenti.

Kemudian, sebuah objek persegi panjang terbang dari tepi tebing dan berguling ke bawah, mendarat dekat kamo.

Itu adalah prajurit berdarah dengan lengan terputus, mengenakan armor, dan masih mencengkeram pada pegangan pedangnya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_151"