Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_153

gambar

The Beginning After The End


BAE_153

Chapter 153: Prajurit Biasa

 

Kekacauan terjadi di sekitarku, suara bentrokan logam dan mantra yang ditembakkan, beresonansi di udara. Bau kayu terbakar mengalahkan bau lain, saat awan asap tipis menyelimuti medan perang.

Namun, meskipun kacau, pertempuranku dengan augmenter tampak terbatas, itu hampir terisolasi. Seolah-olah, para prajurit di sekitar sengaja meninggalkan kami sendirian.

Mungkin orang-orang berjuang di dekatku terlalu fokus, pada pertempuran mereka sendiri. Tapi, aku curiga jika ada semacam ilusi di tempatkan di sini.

Aku tidak cukup yakin mengatakannya. Tapi, itu juga membuatku mendapatkan pertanyaan lagi.

Bagaimana kekuatan serangan mereka terstruktur?

Mengapa prajurit mereka tampaknya dapat mewujudkan mana mereka, dengan cara tunggal seperti itu?

Jelas taktik pertempuran mereka pada dasarnya berbeda dari kami. Aku tahu, aku perlu untuk menemukan lebih banyak hal lagi, tentang kekuatan mereka jika kami ingin memenangkan perang ini.

Mage membuat selubung tipis mana di seluruh tubuh augmenter itu. Sementara cederaku lawan tetap ada, ia tidak lagi tampak lelah, saat ia bangkit dari lututnya dengan semangat baru.

Dengan decakkan lidahnya, dia mengalihkan matanya dariku, dan memfokuskan pandangannya pada titik di kejauhan. Jelas, dia memberi sinyal kepada seseorang, selain mage yang telah melindunginya sejauh ini.

Dengan anggukan tegas, pandangannya jatuh kembali kepadaku.

Mana menyelimuti tangannya ke bentuk cakar, yang berbentuk sama seperti sebelumnya. Dan dia mempersiapkan dirinya untuk menyerang. Saat dia melakukan itu, desisan samar dari belakang, memperingatkanku tentang mantra yang masuk.

Mengingat pelatihan interpretasi manaku dengan Myre saat di Epheotus. Aku tergoda untuk mengaktifkan Realmheart, dan menyelesaikan ini dengan cepat. Tapi, aku memutuskan untuk tidak melakukan apa pun yang akan menarik terlalu banyak perhatian, pada diriku sendiri.

Aku bergerak ke sekitar dalam waktu singkat, untuk melihat semburan api meluncur ke arahku.

Mengumpulkan mantra badai angin di sekitar tanganku seperti bor, aku menyebarkan mantra api, sambil berputar jauh dari serangan augmenter itu, melangkah ke posisi defensif.

Akar berlumut terdekat terbakar, karena bara api yang tersebar dari mantra mage. Kedamaian dalam hutan itu berubah menjadi lubang darah dan api, karena semakin banyak tentara dari kedua belah pihak memberikan tubuh kosong mereka ke tanah.

Gerakan augmenter agak ringkas dan terkoordinasi dengan baik, meskipun medan tidak rata. Tapi setelah 1 tahun bertanding melawan Kordri, itu membuat serangannya tampak lesu.

Augmenter itu mengecam dengan kombinasi serangan. Tapi, cakar mana-nya hanya membentur udara.

Apakah ia hanya bisa menggunakan mereka cakar mana?

“Dia benar. Kamu bukan hanya prajurit biasa,”

Dia meludah, sambil berputar kembali ke sekitar, dalam persiapan untuk menerkam sekali lagi padaku.

“Dia?”

Aku bertanya, bingung siapa yang memberinya informasi ini.

Dia tetap diam dan berlari ke arahku. Dia menggunakan tunggul pohon sebagai pijakan untuk melompat, dan menggunakan cakar mana-nya dalam menyerang.

Aku menempatkan diri untuk menjaga diri dari serangan terhadap kepalaku, dan ketika cakarnya hanya 1 inci dari wajahku. Aku menarik tanganku dan bergoyang ke kiri.

Aku mengerahkan tinjuku ke rusuk terbuka augmenter. Tapi, tabir mana di sekitar tubuhnya, melindungi tempatku memukul.

Penghalang mana melindungi tulang rusuk retak lawanku. Dan, kekuatan pukulanku mengirim augmenter itu jatuh ke tanah. Ketika ia kembali, wajahnya berkerut dengan frustrasi dan kemarahan. Tapi, dia tampak tidak terluka.

Aku melihat sekeliling dengan cepat, untuk menatap mage itu lagi. Alis rajutannya lebih berkonsentrasi, tangannya gemetar.

Aku tahu, jika dia telah menggunakan kekuatannya untuk memblokir seranganku lagi. Mengapa para prajurit di sekitar mage ini.

Tampak, mereka mengabaikan dia sepenuhnya?

Apakah ada benar-benar sesuatu seperti ilusi di sekitar kita?

Saat itu, tembakan bola api yang lain datang ke arahku. Sebelum aku menyebarkannya, seperti itu tidak lebih dari gangguan kecil…

Aku kemudian melacak jejak api ke lokasi mage musuh. Sekarang, aku tahu di mana pelempar api bersembunyi.

Lima puluh kaki jauhnya, langsung ke depan, diposisikan di suatu tempat di atas sekelompok besar, batu berlumut, dan sebagian besar dikaburkan oleh pohon-pohon di antara kami.

“Dia di sana, kan?”

Aku bertanya dengan seringai, menunjuk ke arah dirinya.

Augmenter itu tetap diam, tampaknya tidak mood untuk memberikan komentar cerdas. Dia menarik dirinya berdiri ke pohon terdekat, putus asa jelas muncul di wajah kasarnya.

Menjaga mata mendalam terkunci padaku, dia menepuk tangannya bersama-sama. Saat dia melakukan itu, beberapa gambaran dirinya muncul di sekitarku. Itu menyelesaikan kecurigaanku.

Pasti, ada ilusi atau sihir menipu terlibat disini.

Segera, setidaknya ada selusin tokoh dari augmenter dalam berbagai pose yang sangat hidup dihadapanku, semua siap untuk menyerang.

Aku menatap ilusi yang diwujudkan di sekitarku, memastikan jika baik tentara Dicathen dan Alacryan tidak menyadari apa yang terjadi, dan menahan tawa.

“Ini lucu?”

Augmenter geram, suaranya menggema dari dua belas mulut yang ada.

“Maafkan aku,” jawabku, masih tersenyum.

Di sekitarku, selusin augmenters ini begitu identik, semua dengan cakar mana bersinarnya, menggeram sebagai respon.

“Berkat ilusi ini, aku bisa melepaskan sedikit…”

Mendorong dalam kesadaranku ke inti mana-ku, aku mengaktifkan Realmheart. Semburan mana meledak keluar dariku, dan pandangaku memudar menjadi abu-abu.

Ada sensai hangat dan nyaman, saat kekuatan membasuh dari ataskku.

Rune bersinar mengalir di lengan dan punggungku. Dan rambut pirang panjangku menyala terang, dengan cahaya perak-putih.

Klon yang beberapa saat lalu tampak identik dalam keadaan normalku, sekarang tidak lebih dari cluster partikel mana putih, yang dibentuk menjadi bentuk manusia.

Hanya satu sosok berdiri kokoh dan nyata di depanku. Aku sadar, jika ilusi ini tidak dipanggil oleh mage tersembunyi, melainkan oleh orang yang menggunakan ‘Shield’.

Mengunci tatapanku pada augmenter, itu jelas dari ekspresinya, jika ia tahu ada sesuatu yang amat sangat aneh pada diriku.

Butir-butir keringat mengalir di wajahnya, saat ia menatapku takut dan bingung. Dengan kewaspadaan penuhnya, augmenter itu bersama dengan semua klon mengarah ke arahku.

Sarung tangan mana-nya siap untuk menyerang.

Pada saat yang sama, mage api membuat ledakan yang lebih besar. Dalam hal ini, waktunya sangat sinkron dengan serangan augmenter. Meningkatkan output mana-ku, aku mengabaikan ilusi dan memberikan pukulan petir pada cakar mana dari augmenter sesungguhnya, dan menghancurkan mantra.

Meraih erat pada tangannya yang terkena, aku menggunakan momentum untuk mengarahkan ia ke arah ledakan api.

Aku melihat sekilas mata lawanku melebar ngeri, sebelum disambar penuh oleh beban mantra sekutu-nya. Beberapa lapisan pelindung berusaha untuk melindungi augmenter itu. dan meskipun mereka semua hancur dari kekuatan ledakan, augmenter itu selamat.

Klon ilusi berkedip-kedip sebelum menghilang, saat aku mengalihkan perhatianku ke arah mage, yang sedang menyiapkan mantra lain.

Tanpa bicara, aku mengangkat lengan kiriku dan mana bersatu ke ujung jariku.

“Shiel-Cayfer! Lindungi Maylin!”

Augmenter meraung, masih berjuang untuk bangkit dari tanah.

Mage bernama Cayfer, yang augmenter sebelumnya sebut sebagai ‘Shield’, mengangguk marah. Karena, aku selesai mempersiapkan mantra-ku. Listrik melingkar ke bawah lenganku seperti ular, berkumpul di ujung telunjuk dan jari tengah.

Menggunakan lengan kananku untuk menstabilkan tembakan, aku berkonsentrasi pada mage tersembunyi, yang jelas terlihat untukku. Dan aku berterima kasih pada Realmheart.

“Maju,” gumamku.

Peluru tipis petir ditembak keluar dari ujung dua jariku, menusuk langsung melalui pohon-pohon yang berdiri di antara kami.

Lapisan pelindung tembus pandang yang terbentuk di jalan peluru, langsung hancur. Itu tak dapat mencegah mantraku dari memukul tumpukan batu, yang telah menjadi tujuanku.

Tidak ada jeritan dramatis atau lolongan sakit di kejauhan, hanya bunyi lunak tubuh lemas mage, yang jatuh ke atas batu.

“Tidak! Maylin!”

Mage pelindung itu berteriak, sambil berlari ke arah kawannya yang tumbang, meninggalkan posisinya.

Saat mage jatuh dan konsentrasi Cayfer pecah, ilusi yang memisahkan kami dari pertempuran yang lebih besar, menghilang.

Seakan jendela telah dibuka, dunia menjadi lebih jelas di sekitarku, dan volume dari pertempuran yang teredam kembali dalam ledakan penuh. Itu tidak lama, sebelum aku tersapu dalam kekacauan.

Aku melepas Realmheart dan membawa keluar Dawn Ballad dari cincin dimensiku.

Aku berbalik ke augmenter pencakar, tapi ia sudah pergi. Ada banyak musuh lain di sekitar, dan mereka semua bisa melihatku sekarang. Saat aku ditarik ke dalam pertempuran yang tepat, pisau pedang melengkung di sekitarku. Itu menggambar darah di mana pun ia melanda.

Pertempuran antara kedua belah pihak, sudah berlangsung selama kurang dari satu jam. Namun, tanah masih dikotori dengan mayat dan bagian tubuh yang putus, kepala terpotong, dan lengan tercincang yang masih memuntahkan darah.

Udara dingin musim dingin, penuh dengan asap dari banyak pohon yang menyala karena terbakar oleh mantra api. Itu tidak lagi tersembunyi, bau tajam dari darah dan daging terbakar tercium. Sementara, hutan lebat di sekitar pertempuran, menjadi lebih berisik oleh hiruk-pikuk teriakan.

Sementara musuh itu sedikit jumlahnya, mereka memiliki lebih banyak mage dari divisi kami. Augmenters dengan senjata dijiwai mana menembus prajurit kami, sementara mage memukul dari jarak jauh.

Banyak musuh bergegas padaku dalam panasnya pertempuran. beberapa dengan teknik unik seperti augmenter pencakar, seperti cambuk api atau armor yang terbuat dari batu.

Bahkan, ada satu augmenter musuh yang telah membunuh beberapa tentara kami dengan menyihir air ke kerongkongan mereka, sampai mereka tenggelam.

Namun, tidak ada yang membuat perbedaan bagiku. Pikiranku tumbuh bebas dan tubuhku tampak bergerak sendiri.

Aku mengintai melalui medan perang, membunuh setiap musuh yang berdiri di jalanku, terlepas dari kekuatan mereka.

Dalam satu menit, aku berubah menjadi warna merah hingga ke siku, karena darah mereka. Tapi, di setiap orang jatuh mati, musuh baru akan melangkah memberikan nyawanya ke arahku.

Saat aku menarik pisauku dari dada berdarah orang mati lain, aku punya pikiran;

Kata-kata yang jarang diucapkan di tengah-tengah pertempuran.

Kata-kata menjadi sia-sia di sini.

Sebaliknya, para prajurit meledak dengan teriakan primitif atau yel-yel binatang. Mereka mabuk pada pertempuran gila, karena mereka memukul-mukulkan senjata mereka, hampir tidak mampu mengenali teman dan musuh.

Tidak ada yang baik tentang perang.

Hal itu hanya mengakibatkan kematian menjadi melebar. Mungkin, manusia bisa berjuang dengan kata-kata, bukan senjata… tapi ketika seorang pria memiliki senjata, kata-kata menjadi tidak berguna.

Dan siklus membunuh dan kematian terus berlangsung.

Aku menendang jauh tubuh lemas, dan menggunakan pakaian bekas untuk menyeka darah dari pedangku. Aku menggunakan banyak mana, dan terus berjuang selama hampir satu jam.

Aku mengamati tentara lain, ketika melihat seseorang yang akrab tertangkap di mataku. Dia baru saja menangkis kapak lawannya ke tanah, ketika tatapanku mendarat padanya.

Bibirnya melengkung ke dalam senyum percaya diri, saat ia memposisikan diri untuk mendorong Gauntletnya ke wajah lawannya.

***

 

#PoV: Cedry

 

Aku berlari ke depan, tergelincir dan bergoyang dari jangkamuan Alacryan, sampai ia menunjukkan celah. Lalu, aku mengarahkan seranganku ke sisinya. Celah memuaskan dari tulang rusuknya menunjukkan, jika ia ceroboh.

“Bangsat,”

Pria sipit meludah, saat ia lebih gila melengkungkan tubuhnya, darah bocor dari bibirnya.

Dia mati-matian meraih ke arahku, agar tidak jatuh. Tangannya mencakar tali kulit di bahu dan dadaku. Itu menghentak mereka keluar dari tempatnya, dan melonggarkan bajuku.

“Apakah itu kata terakhirmu, anjing?” kataku, meludah pada wajahnya.

Aku mengayunkan Gauntlet-ku turun ke tangannya, menyerang pergelangan tangannya. Kemudian, menempatkan bajingan jelek ini keluar dari penderitaannya, dengan tinjuan pada kepalanya.

Aku tidak bisa mengerti dan tersenyum. Gembira dan senang dengan kemenangan, saat kehebohan intens terbangun dalam diriku.

Orang bodoh lain mencoba untuk menyelinap di belakangku. Tapi, aku menghindari pedangnya dan mencambuk ke sekitar. Alacryan pendek berjenggot mengangkat perisai, saat ia siap untuk menyerang lagi.

Jantungku berdebar, dan segala sesuatu tampak agak lamban seperti malam sebelumnya, ketika aku menegak sepuluh alkohol. Aku mengayunkan tinjuku, menambah beban pada tubuh dan seranganku, dan menekan langsung melalui perisai logam milik prajurit itu.

Bentrokan yang dihasilkan sangat keras, hingga itu berdering di telingaku. Tapi, kekuatan seranganku berhasil merobek perisai, dari lengan prajurit. Aku tidak memberinya waktu untuk pulih.

Aku segera memutar kaki untuk mendapatkan momentum, dalam serangan penuh.

Matanya melebar, saat ia berusaha keras untuk membawa lengannya ke atas, dan memblokir seranganku. Tapi, lengan perisainya tidak akan mengangkat. Itu masih mati rasa dari shock pukulanku sebelumnya.

Karena itu, dia mencoba untuk menangkis dengan pedangnya. Tapi, dia tidak bisa menghentikan pisau dari tanganku, untuk mencapai jakunnya yang menonjol.

Tentara itu jatuh ke belakang, menggeliat dengan tangannya melilit lehernya, saat dia berjuang untuk bernapas. Setelah gelegak putus asa, tubuhnya terasa lemas di hadapanku.

Aku menghela suara gemuruh yang menakutkan. Tidak ada orang yang bisa meremehkanku di sini.

Hanya ada kekuatan mutlak di medan perang!

Teriakanku menarik perhatian Alacryan penghunus kapak di dekatku. Sementara tubuhnya jauh lebih besar dariku, gerakannya lambat.

Saat ia mengayunkan ke bawah, kapaknya mulai bersinar kuning, dan lapisan mana tersebar di tubuhnya.

Melihat afinitas elemen yang berbeda dari mana di sekitar kapaknya, dibandingkan dengan tubuhnya. Tampaknya, seperti orang lain telah memberikan mantra untuk melindungi dirinya. tapi, aku tidak punya waktu untuk mencari tahu itu.

Aku tidak punya waktu untuk terkejut.

Kekuatan adalah hal yang mutlak.

Aku menghendaki semua manaku ke tangan kananku, ketika aku membalikkan tubuhku ke samping, untuk menghindari serangan. Aku melihat sekilas refleksi wajahku, saat kapak datarnya diayun ke bawah.

Ada euphoria dalam senyum yang disisipkan di wajahku.

AKu menggunakan momentum serangan, dan menangkis kapak ke tanah.

Dari bahu bajingan ini, aku melihat anak kampung yang mengalahkan semua orang yang ia lawan,bahkan Madam Astera.

Ada pembicaraan dari beberapa tentara, menyebutkan anak itu adalah Lance.

Aku mengejek gagasan konyol pada saat itu. Tapi saat aku berdiri di sini, hanya beberapa lusin kaki darinya, dan tumpukan mayat yang berserakan di sekelilingnya…

Aku tidak bisa mengerti dan heran jika mereka benar.

Mataku akhirnya bertemu, tapi daripada tenang, ekspresi lucu ia tunjukkan. Sama seperti malam sebelumnya, matanya melebar, saat ia mati-matian mengatakan sesuatu padaku.

Aku tidak bisa mendengar apa yang ia katakan. Tapi itu tidak masalah, aku akan bertanya nanti. Pemegang kapak masih berjuang untuk menarik senjatanya keluar dari tanah, ketika aku merasakan sakit yang membakar tajam dalam di dadaku.

Dalam sekejap, semua kekuatan dan kehebohanku padam. Tanganku yang dikepalkan, tidak lagi menjadi tinju. Tanah tiba-tiba menjadi dekat saat aku menyadari, jika aku telah jatuh berlutut.

Aku menatap sumber rasa sakitku, hanya untuk melihat sebuah lubang menganga, di mana dadaku dulu ada.

Aku secara naluriah mencoba untuk menutupi lubang dengan tanganku, hanya untuk merasakan penyebaran nyeri terbakar, melalui telapak tanganku. Aku paksa mengalihkan tatapanku jauh dari lukaku, ke kawah hangus di tanah di depanku.

Sebuah mantra…

Aku kehilangan perasaan pada kakiku, saat aku dengan kusut terjatuh. Pikiran terakhirku hanyalah mengantuk dan dingin. Dan juga, memikirkan seberapa tinggi rumput berlumuran darah tampak dari bawah sini.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_153"