Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_158

gambar

The Beginning After The End


BAE_158

Chapter 158: Terselubung

 

 #PoV: Grey

 

Nico, Cecilia, dan aku tetap diam, ketika kami duduk di sekeliling meja teras yang jelek, menatap kata-kata yang dicetak pada selembar kertas di tangan kami.

“Kita… kita diterima,”

Akhirnya aku bergumam, tidak mengambil mataku dari surat penerimaanku.

“Aku tidak percaya, kita diterima.”

“Bicaralah untuk diri sendiri. Satu-satunya yang Cecilia dan aku khawatirkan adalah adalah kamu, Gray,”

Nico menggoda. Tapi, bahkan ia tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya, mendengar berita itu.

“Aku tidak percaya itu,” bisik Cecilia, suaranya gemetar.

“Whoa! Apakah kamu menangis, Cecilia?”

“Tidak. Hanya ada sesuatu di mataku.”

Aku akhirnya menarik mata dari surat penerimaan di tanganku, untuk melihat Cecilia buru-buru menyeka matanya dengan ujung lengan bajunya. Pipi krim yang biasanya, sudah memerah terang.

“Selamat, kalian tiga,”

Suara yang jelas milik Kepala Panti Wilbeck, terdengar dari pintu masuk ke halaman belakang.

“Kepala Panti!” seru Nico, dengan bangga memegang suratnya, seperti piala untuk diperlihatkan.

“Aku harus memakai kacamata untuk membacamnya,” katanya sambil tersenyum, saat dia berjalan ke arah kami. Kemudian, dia memberi kami masing-masing pelukan.

Melihat senyum lembut di wajahnya, sedikit rasa bersalah memukul dadaku. Dia adalah wanita yang telah membesarkanku seperti anaknya, sejak aku bisa mengingat. Namun, aku dengan egois akan pergi ke sebuah kota yang jauh.

“Kepala Panti… kamu yakin, tidak apa-apa bagi kita untuk pergi? Aku bisa tinggal dan membantu di panti asuhan. Ini bukan masalah besar. Aku tidak pandai belajar seperti Nico dan Cecilia. Selain itu, itu mahal dan kamu sudah tua. Jadi… aduh!”

Aku berteriak, menggosok dahiku yang sakit.

“Aku akan membawamu ke akademi, jika aku bahkan harus menyeretmu dari pakaianmu sendiri,”

Dia memarahiku, jarinya meringkuk, siap untuk menyetil lagi.

“Bertahun-tahun membesarkan pengacau sepertimu, akhirnya terbayar. Dan kamu ingin… apa? Tetap di sini? Tidak dalam pengawasanku.”

“Nico yang pengacau. Aku hanya terseret olehnya!”

Aku protes, mengangkat tanganku untuk melindungi dahiku, dari serangannya.

“Lalu, aku kira Tuan Sever layak mendapat satu dari ini juga,”

Kepala panti menyatakan, menjentikkan dahi teman terbaikku, dengan kecepatan dan ketepatan seorang prajurit terlatih.

“Ow! Grey! Apa maksdumu?”

Nico menangis, penuh semangat menggosok dahinya.

Aku mendengar tawa lembut di sampingku. Nico dan aku lalu dengan cepat menatap ke sekitar, untuk melihat Cecilia tersenyum untuk pertama kalinya.

Kami berdua menatapnya, dengan mata lebar dan rahang tergantung. Bahkan, kepala Panti terkejut.

“Apakah dia akhirnya menyerah?”

Nico berbisik, bersandar dekat dengan telingaku.

Aku menusuk temanku dengan siku, mataku terpaku pada pemandangan aneh dari Cecilia yang tertawa. Dadaku sesak, dan aku merasa wajahku mulai panas. Tapi, hanya ketika Cecilia menyadari jika kami semua menatapnya.

Aku sadar aku juga memerah, sepertinya.

Aku segera berbalik dan berdiri untuk menghindari tatapannya. Meregangkan diri tanpa alasan, selain untuk menjauhkan perhatiannya dari wajahku.

Kepala Panti Wilbeck pasti melihatku, karena dia memberiku seringai licik, yang membuatnya tampak sepuluh tahun lebih muda.

“Sebaiknya aku kembali, anak-anak. Sekolah akan dimulai dalam beberapa minggu lagi. Tapi, mulailah buat daftar hal-hal yang akan kalian butuhkan, agar kamu tidak lupa apa-apa, ketika salah satu relawan membawa kalian semua ke kota.”

Kepala Panti berjalan kembali ke pintu geser tempat dia datang, berbalik sekali lagi sebelum melangkah ke dalam.

“Dan selamat lagi, kalian bertiga.”

***

 

#PoV: Arthur Leywin

 

‘Kita semakin dekat perbatasan.’

Suara Sylvie berdering di kepalaku, menarikku keluar dari tidurku. Awan putih yang masih terlihat kabur di mata lelahku, perlahan-lahan kembali ke fokus, saat aku berkedip.

Aku mengintip ke bawah, melihat jika kami baru saja melewati Sehz Canal, yang mengalir melalui Carn dan Maybur City dan ke pantai barat.

‘Bagaimana perasaanmu?’

Aku bertanya, meregangkan leher sakitku, dan kembali dengan kakiku menggantung dari sisi leher ikatanku.

‘Aku yang seharusnya bertanya padamu. Aku mengakui, menggunakan kekuatanku akan menguras energiku lebih dari yang aku duga. Tapi, kamu pasti sudah memaksakan diri,’

Sylvie mencaci, memperluas sayap besarnya, untuk memperlambat keturunan kami.

Eranganku tersapu oleh angin.

‘Aku tahu. Sepertinya aku harus berlatih lagi, jika aku ingin bertarung head-to-head dengan Scythe.’

‘Kita berdua masih muda. Waktu adalah sebuah kemewahan yang beruntung kita miliki. Kita hanya perlu tetap berhati-hati, dan tidak melakukan hal ceroboh… seperti yang kamu coba lakukan, dalam pergi melawan seorang pengikut sendirian.’

‘Aku berjanji tidak akan melakukan hal itu terjadi lagi. Selain itu, kamu menyelamatkanku di akhir,’

Aku berkata menenangkan, menepuk-nepuk sisik di lehernya.

Ikatanku tidak menjawab, menanggapi hanya dengan gelombang frustrasi dan ketidak-berdayaan. Aku tidak mengatakan apa-apa, aku tidak perlu.

Dia tahu, tentang apa yang aku rasakan.

Kami mendarat di tanah di atas perbatasan Kerajaan Darv. Tanah basah tanah hutan, telah berubah kering dan keras, dengan lapisan retak di setiap incinya.

Rute perdagangan yang Dwarf dan manusia gunakan untuk bertukar barang mereka, dekat sudut timur Darv, di Grand Mountains. Jadi, tidak ada jalan yang terlihat jauh ke arah pantai ini.

“Ini masih dingin,” gerutuku, saat jubahku tertiup angin.

‘Kamu harus menumbuhkan sisik sepertiku,’ canda Sylvie, saat dia menurunkan tubuhnya untuk membiarkanku turun.

“Aku senang, aku masih mampu mengumpulkan cukup mana untuk menjaga diriku dari membeku.”

Aku mengangkat kakiku dan membawanya dari leher ikatanku. Tapi begitu kakiku menyentuh tanah, rasa sakit yang tajam menjalari seluruh tubuh bagian bawahku, dan mengirimku runtuh ke tanah.

‘Luka di kakimu tidak menjadi lebih baik.’

Suara Sylvie dibungkus dalam keprihatinan dan rasa bersalah. Seolah-olah, dia yang bertanggung jawab untuk rasa sakitku.

‘Mungkin akan lebih baik, jika kamu terus menaikku.’

“Tidak,”

Aku terkesiap, menyalurkan lebih banyak mana ke kakiku, sebagai solusi sementara.

“Jika kecurigaanku benar, kita perlu bersikap rendah. Lagipula, kita sudah mengambil risiko, diketahui terbang rendah sampai saat ini.”

‘Baiklah.’

Tubuh besar Sylvie mulai bersinar, saat ia berubah kembali ke dalam dirinya yang berbentuk rubah. Daripada naik di atasku seperti biasa, dia berlari di sampingku.

“Sepertinya, prediksi Lady Myre benar,” kataku, mengambil langkah hati-hati.

“Bahkan setelah sembuh dengan seni vivum Ether, tubuh bagian bawahku terasa, seperti ketika aku masih seorang bayi yang baru lahir.”

‘Kontrol dan pengetahuan Ether di jalur vivum nenek, jauh lebih besar dariku. Mungkin, jika dia ada di sini…’

Gelombang lain dari rasa bersalah, kembali dipancarkan dari ikatanku, saat dia menunjukkan telinganya yang terkulai.

‘Berhenti merajuk,’ tegurku, mengambil langkah berkelana ke wilayah dwarf.

‘Pringatan nenekmu sedikit kabur. Aku pikir, dengan istirahat, tubuh asimilasiku akan mulai menyembuhkan dirinya sendiri. Aku akan baik-baik saja.’

Aku memilih kata-kataku dengan hati-hati, berusaha menyembunyikan rasa kurang percaya diri. Tapi jelas, jika emosiku telah bocor ke dalam dirinya.

Ledakan mana dalam setiap ototku begitu kuat, aku seharusnya bersyukur jika aku bahkan bisa berjalan. Tapi, aku tidak bisa mengerti dan merasa frustrasi betapa lemahnya diriku.

Menggunakan Burst Step, tidak kurang dari tiga kali, telah meninggalkanku dengan tulang hancur dan otot robek. Yang mana itu akan menjadi hampir tidak dapat diperbaiki, jika tidak ada Sylvie.

Aku meringis di pikiran, saat membayangkan ekspresi ibuku, jika dia melihat keadaanku…

Akankan dia yang seorang emitter mampu menyembuhkanku?

Menelan pikiran melemahkan semangat, aku mensurvei daerah sekitar.

Di depanku adalah hamparan luas dari berbagai nuansa coklat dan kuning. Tanaman yang tersebar di seluruh tempat ini, hanya terdiri dari cabang rusak dan semak-semak, yang ditiup oleh angin dari hutan, atau gulma yang tumbuh dari celah-celah di tanah.

Aku menatap batu-batu besar yang tersebar. Dalam kasus ini, kami perlu untuk bersembunyi atau berlindung dari angin yang keras. Tapi, tidak ada tanda-tanda aktivitas.

Dataran bergerigi yang meninggi, dan kemudian membentuk jurang.

Dari buku yang pernah aku baca dan apa Elijah telah katakan kepadaku, banyak dari tebing dan jurang berserakan di Kerajaan Darv, untuk menyembunyikan pintu masuk ke kota-kota bawah tanah, di mana para Dwarf benar-benar hidup.

Aku menarik napas dalam-dalam.

“Mari kita mulai.”

Mencapai ke kedalaman inti mana-ku, di mana Sylvia’s Will tinggal, aku mengaktifkan Realmheart sekali lagi.

Sensasi yang akrab menyelimutiku, dan tubuhku langsung memprotes. Aku meluncur ke samping, dan memuntahkan makanan yang baru Sebagian dicerna di perutku.

Ketika semuanya pergi, aku memuntahkan cairan gelap.

Dadaku menghela dan dunia berputar di sekitarku. Tapi untungnya, aku masih mampu mempertahankan Realmheart, yang sangat penting untuk tugas ini.

‘Mungkin, kita harus kembali di waktu berikutnya. Dengan garis keturunanku, aku hampir yakin jika aku akan mewarisi Realmheart sekali lagi, kekuatanku sepenuhnya berkembang. Kita bisa kembali kemudian dan kita berdua dapat mencari.’

Aku menggeleng.

‘Itu tidak akan bekerja. Pada saat itu, fluktuasi mana dari para prajurit dan pengikut, akan disamarkan. Pencarian harus dilakukan sekarang.’

‘Disamarkan?’

‘Mana di atmosfer akan kembali ke keadaan semula,’

Aku menjelaskan, mengubah perhatianku kembali ke partikel dari mana di sekitar, untuk setiap tanda-tanda kelainan.

Ketika aku pertama kali mengalami perspektif ini sementara di Realmheart, partikel kacau muncul seperti bintik debu yang didorong dan dinarik oleh sedikit angin. Tapi, itu tidak terjadi sekarang.

Selama waktu singkat yang telah aku habiskan dengan Lady Myre. Dia telah menjelaskan kepadaku, bagaimana mana dan Ether berperilaku dalam keadaan alami mereka.

Setiap elemen dari mana atmosfer, mengikuti polanya sendiri.

Mana atribut bumi tetap dekat tanah, samar-samar bergeser seperti pasir halus yang bergulir menuruni bukit.

Mana atribut air dan angin bergerak sama, mengalir dengan malas di sungai. Tapi, partikel air jauh lebih langka.

Dan mana atribut api tersebar di seluruh tempat, berdenyut. Itu hampir seolah-olah, itu memberi kehidupan pada planet ini.

Bagaimanapun, Ether bersikap, seolah-olah setiap partikel memiliki kesadaran sendiri. Beberapa pindah bersama partikel bumi, sementara yang lain berkumpul di sekitar angin dan air, menggiring mereka seolah-olah mereka domba.

Apa yang Lady Myre telah katakan tentang Ether, yang menjadi kaca, yang menahan cairan ini. Itu tampak berinteraksi dengan mana dengan cara khusus.

Karena banyaknya tentara Alacryan, yang entah bagaimana telah menyelinap ke dalam Kerajaan Sapin, aku berharap akan ada beberapa fluktuasi mana. Tapi, tugas itu lebih keras dari yang aku pikir, ketika beberapa menit menatap partikel di langit yang tak berujung.

Untuk membuat tugas ini menjadi lebih sulit, aku juga harus membatasi penggunaan manaku untuk tidak lebih dari memperkuat tubuhku.

Menyerap cukup banyak mana dari atmosfer akan menciptakan fluktuasi yang akan mengganggu. Aku tidak akan bisa membedakan mana yang aku gunakan, dari Alacryan saat itu.

Mengambil langkah panjang, Sylvie dan aku mengitari salah satu formasi batuan di sepanjang perbatasan antara Sapin dan Darv.

Untungnya, para prajurit tidak mampu menyembunyikan jejak mereka di hutan. Sylvie mampu menemukan, di mana mereka telah bergerak. Tapi di padang pasir berbatu ini, di mana angin terus-menerus mengusap semua tanda-tanda aktivitas, aku ditinggalkan dengan tugas yang rumit, dari mencari lokasi jejak fluktuasi mana.

Setelah satu jam berlalu, Sylvie akhirnya kehilangan kesabarannya.

‘Apakah tidak sebaiknya, kita pergi menuju pantai untuk melihat tanda-tanda kapal Alacryan? Aku tidak mengerti, mengapa kita membuang-buang waktu di sini. Jika ada, kamu harus mendapatkan istirahat, tidak mengembara melalui gurun menyedihkan ini.’

‘Aku pikir, kamu bisa membaca pikiranku,’

Aku menyindir, memutar kepalaku menjauh dari ledakan kuat angin berpasir.

‘Bukan seperti itu. Itu sebagian besar datang melalui emosi, dan pikiran yang sangat dasar. Tapi saat ini, aku hanya merasakan rasa yang kuat dari kecurigaan yang datang darimu. Dan selain itu…’

‘Aku menemukan sesuatu.’

Aku hampir mengatakan itu keras-keras, ketika aku tiba-tiba berhenti. Aku telah melihat langit sepanjang waktu ini. Tapi, aku tidak melihat sesuatu yang aneh, sampai aku melihat tempat gelap di tanah.

Lapisan tipis pasir kering menutupinya. Tapi, ada genangan kecil tak terbantahkan, di bumi yang lembab.

Berlutut, aku mengusap kotoran basah antara jari-jariku, hanya untuk memastikan. Aku menatap langit sekali lagi. Dan akhirnya, aku melihat apa yang hilang. Tidak adanya atribut air di sekitar tanah yang lembab.

‘Apa yang terjadi?’

Sylvie menimpali, menatap kotoran di tanganku.

‘Kelihatan seseorang merasa haus,’ jawabku.

Menatap daerah, aku menemukan lebih banyak tempat yang tidak memiliki mana atribut air. Mengikuti jejak samar ini, kami menuju tenggara yang jauh dari pantai, sampai kami tiba di tepi jurang yang sempit.

‘Ayolah. Mari kita turun.’

Kami hati-hati menuruni lereng curam, angin bersiul menyamarkan semua suara lainnya. Di bagian bawah jurang, jejak samar atribut air menghilang. Tapi, itu bukan masalah.

“Sialan,” gumamku pelan, mengintip ke bawah tebing.

“Aku benar-benar berharap, aku akan salah.”

‘Kecurigaanmu… jangan bilang…’

Gelombang realisasi terpancar dari ikatanku, saat merasakan gemuruh tanah berongga di bawah kami.

‘Ya. Aku masih hanya delapan puluh persen yakin. Tapi aku sangat curiga, jika tentara Alacryan masuk ke Dicathen dengan bantuan para Dwarf.’




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_158"