Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_1327

gambar

Overgeared

OG_1327

Bab 1327

 

Pagma.

Dunia mengingat, jika dia adalah blacksmith yang hebat. Karya-karyanya yang abadi, pantas dipuji selamanya.

Pagma.

Terkadang, dia dituduh sebagai orang jahat. Dia bisa disebut demikian, karena dia mengkhianati satu-satunya teman di dunia, dan mengorbankan banyak orang.

Pagma.

Saat dunia menghadapi krisis, dia melihat sekilas realitas para dewa dan terisolasi. Dia tidak tahu, siapa yang harus dipercaya atau diandalkan. Dia sudah sendirian.

Pagma.

Dia akhirnya menanda-tangani kontrak dengan great demon sebagai ganti jiwanya. Dia menggali kuburan para pahlawan. Itu satu-satunya cara untuk menyelamatkan dunia.

(Uhh… uwoooh…)

Grid.

Dia mewarisi skill Pagma, dan mendapatkan kehidupan baru. Karena itu, dia sangat berterima kasih kepada Pagma.

Grid.

Setiap kali dia mengetahui tentang karya Pagma, dia merasakan rasa hormat yang tak terbatas untuk Pagma.

Grid.

Dia kecewa dengan Pagma, ketika dia mengetahui tentang pembunuhan Braham.

Grid.

Dia bertemu dengan para death knight dari mantan legenda di Kepulauan Behen, dan merasa muak dengan Pagma.

-Lihat, tidak seperti kamu yang mengandalkanku sampai akhir, pria itu telah melewati batas sendirian. Mungkin kamu juga bisa seperti itu? Hahat! Kuhahahat!

(Uwahh… uhhh…)

Pagma.

Dia bertarung sendirian di Kepulauan Behen. Dia berjuang siang dan malam, melawan kekuatan neraka yang terus mendorong seperti tsunami, sebelum jatuh.

Grid.

Dia secara bertahap memahami perasaan Pagma yang berjuang untuk manusia dan yang lemah, meski terlahir sebagai yangban (half-god). Tidak, itu karena dia terlahir sebagai yangban. Namun, dia masih tidak menyukai pilihan Pagma, untuk mengorbankan orang lain dengan dalih kebenaran. Dan dia bertekad untuk tidak menjadi seperti itu.

Pagma.

Dia mengusir kekuatan neraka dan membela dunia. Oleh karena itu, dia percaya, jika semua pilihannya di masa lalu adalah rasional. Tepatnya, dia mencoba mempercayainya.

Pada akhirnya, dia tidak bisa menyembunyikan penyesalannya.

Dalam kesendirian, dia menitikkan air mata penyesalan. Saat dia merasa kebingungan tentang dunia, dia sangat membenci kelemahan, ketidak-percayaan, dan instingnya. Yang mana, menyebabkan dia mengkhianati temannya, seorang demon.

Grid.

Dia menghadap tubuh Braham yang berharga di dinding es dan membaca penyesalan Pagma, bersimpati dengannya.

Pagma.

Dia jatuh ke neraka, ketika dia meninggal dan tidak melawan. Dia menerima rasa sakit dan kesedihan yang akan berulang selama kekekalannya, sebagai harga yang harus dibayar.

Grid.

Dia...

-Pagma! Hidupmu benar-benar gagal! Orang ini membuktikannya! Kukuk! Kuhahahat! Hiks! Berteriaklah! Berteriaklah lagi! Terus-menerus menyesal dan berjuang selamanya, dalam batas-batas rasa sakit!

Apakah dia menikmati kesenangan yang tak tertandingi di dunia?

Ekspresi Baal penuh dengan kesenangan yang dalam, saat dia menangkap jiwa itu yang menjerit. Jiwa itu terbakar hitam, karena kekuatan demon yang dilepaskan Baal.

Setiap kali asap naik, bentuk jiwa itu runtuh. Kemudian, itu segera kembali ke bentuk aslinya.

Jiwa.

Jiwa yang diduga Pagma, bekerja keras, untuk tidak melupakan dosa-dosanya sekejap pun. Dia berpegang pada akal sehat, dan menahan rasa sakit yang lebih buruk dari kematian.

-Hahat! Kuhahahahat!

Jiwa Pagma yang tak henti-hentinya mempertahankan bentuknya, membuat tawa Baal semakin keras. Jika Pagma melepaskan nalar, maka dia akan terbebas dari rasa sakit. Keagungan jiwa yang mencoba menerima rasa sakit bukannya melarikan diri, itu membuat Baal bahagia.

Baal sekali lagi menyadari kebenaran yang tidak berubah. Pada akhirnya, lebih menyenangkan melecehkan orang baik.

-Kamu bodoh! Benar-benar bodoh! Itulah mengapa ini lebih menyenangkan!!!

(Uhh… Uweohhh…)

Rasa sakit jiwa itu meningkat, sebanding dengan tawa Baal.

“Siapa yang kamu tertawakan?”

Pada saat ini, Grid yang diam akhirnya membuka mulutnya.

Baal melihat mata Grid tertuju padanya, dan tawanya berhenti seperti kebohongan selama ini. Mata gelap yang tidak menunjukkan perbedaan antara bagian putih mata dan pupil yang bersinar…

Mata itu menghadap seorang pengecut yang tidak pernah mengucapkan sepatah kata pun, karena ketakutan. Baal mengira, dia bisa menekan Grid hanya dengan matanya, tapi dia salah.

Alasan Grid diam, bukan karena dia takut. Dia hanya kewalahan oleh ketidak-berdayaan yang menyerangnya, setelah mental image-nya rusak.

“Beraninya bajingan sepertimu...”

[Raja Overgeared Grid sedang menulis epik kesembilan.]

“...Kamu berani menertawakan seorang pahlawan?”

[Pagma.]

[Blacksmith yang meninggalkan legenda abadi.]

[Orang-orang di dunia, hanya menyebut karyanya.]

-Pahlawan? Orang yang mengabaikan moralitas dan percaya jika kalian, para manusia menganggapnya sangat penting, adalah seorang pahlawan?

[Beberapa orang menyalahkan dan mengkritiknya.]

[Tapi...]

“Meskipun ada banyak kesalahan dalam prosesnya, dia menyelamatkan dunia.”

[Raja Overgeared Grid memujinya sebagai pahlawan.]

[Dia mungkin telah mengorbankan banyak orang. Tapi memang benar, dia menyelamatkan dunia.]

“Pagma,”

Grid diam-diam memanggil jiwa Pagma, saat dia melepas mahkota dan Talima’s Shame. Dia menyisir rambutnya, berlumuran darah dan keringat, dan membungkuk dalam-dalam.

“Aku selalu berterima kasih kepadamu.”

(……)

-....?!

Mata Baal membelalak. Jeritan jiwa yang seharusnya berlangsung selamanya, berhenti sejenak. Baal melirik antara Grid dan jiwa itu dengan ekspresi tidak percaya. Sementara itu, Grid berjanji pada jiwa itu,

“Tunggu aku. Aku pasti akan memberimu kesempatan, untuk meminta maaf kepada Braham.”

(…D-Dragon.)

[Masa lalu Pagma, yang bertarung sendirian di tempat yang tidak diketahui siapa pun.]

[Itu bersinggungan dengan kehadiran Grid, yang bertarung dengan rakyatnya.]

[Jiwa Pagma telah diserap sebagai bagian oleh Grid.]

-Bagaimana kamu melakukan ini?

Baal dikejutkan oleh kemauan yang datang dari jiwa Pagma, yang seharusnya hanya berusaha untuk mempertahankan alasannya. Dan untuk sementara, dia terganggu.

[Kamu telah memperoleh Sword Dance Pagma, ‘Dragon’.]

[Skill ini dimasukkan dalam sub-category Sword Dance Grid. Setelah Anda benar-benar mahir dalam penggunaannya, Anda dapat mengembangkannya menjadi benar-benar milik Sword Dance Grid.]

Grid dengan jelas menerima surat wasiat Pagma.

[Raja Overgearead Grid telah menyelesaikan halaman kesembilan dari epik!]

[Legenda Pagma telah berkembang, setelah cerita rahasia yang tidak diketahui, terungkap.]

[Semua item yang dibuat oleh Pagma, akan ditingkatkan peringkatnya satu tingkat.]

[Cahaya keselamatan bersinar di jiwanya, saat dia terkurung di neraka abadi dan berulang kali merasa menyesal. Identitas cahayanya adalah Raja Overgeared Grid.]

[Bab terakhir dari legenda Pagma, telah menjadi bagian dari narasi epik Raja Overgeared Grid.]

-...Apa yang kamu lakukan?

Mata Baal dipenuhi ketidak-percayaan, saat dia menatap Grid. Jiwa Pagma tiba-tiba menunjukkan tekat, dan kehadiran Grid menjadi lebih kuat. Dia merasa, jika kekuatan demon dan neraka yang panas, tidak bisa lagi menekan Grid.

“Yura.”

“Ya.”

Adegan di mana Grid dan Pagma bertemu untuk pertama kalinya…

Yura dengan hati-hati mengukir momen bersejarah yang tidak akan pernah dilihatnya lagi di dalam hatinya. Dan dia mengubah pistolnya menjadi senapan sniper.

Grid menggelengkan kepalanya, saat dia bersiap untuk bertarung.

“Mundurlah.”

“....”

“Aku tidak berpikir, aku bisa lolos. Jangan mati bersama.”

Tentu. Perhatian Baal hanya terfokus pada Grid. Secara khusus, dia mengekspresikan emosi yang mendekati kemarahan, setelah jiwa Pagma berhenti berteriak.

Aman untuk mengatakan, tak ada kemungkinan Grid bertahan di sini. Namun, Yura tidak berniat mundur.

“Aku tidak mau. Siapa tahu? Jika kita berjuang bersama dan menciptakan peluang, barulah kita bisa menemukan jalan kaburnya.”

Bukan penyesalan dan keras kepala, yang membuatnya menolak membiarkan Grid untuk mati sendirian. Dia dengan tulus bermaksud untuk menciptakan peluang. Dan, dia memiliki keterampilan untuk membuat Grid merasakan harapan penuh untuk berhasil.

Grid menyeringai.

“Itu meyakinkan.”

Grid tidak lagi bermaksud membawa semuanya sendiri. Itu karena, dia selalu mengalami banyak kejadian, yang tak bisa dia lakukan sendiri.

Bahkan grandmaster, inkarnasi dari seven evil saint, ingin mengandalkan Grid. Lawan di depannya adalah great demon pertama, Baal. Tak ada alasan untuk melepaskan tangan Yura, ketika perlu mengambil semua cara untuk hidup.

“Maaf, ini tiga menit. Aku hanya bisa bergerak selama tiga menit lagi.”

Fire Queen sedang dalam cooldown, dan staminanya hampir habis. Risikonya terlalu besar untuk menggunakan Storm of the Fire God. Mental power-nya benar-benar tak akan tahan, jika itu runtuh lagi.

Untungnya, dia masih memiliki beberapa hal yang tersisa.

Grid mengertakkan giginya dengan tegas, dan Yura berdiri di sampingnya.

“Tiga menit sudah cukup. Hell Setting.”

Seluruh 29th Hell ditekan oleh kekuatan Demon Slayer yang menyangkal kejahatan. Kekuatan demon yang tercampur ke atmosfer, tersebar seperti fatamorgana, dan menghilang.

Kekuatan sihir tak terbatas yang dihembuskan Baal, sepertinya telah berkurang sedikit. Tentu saja, itu bisa jadi hanya imajinasinya. Itu bagus jika memang begitu.

Grid dan Yura akan mencoba yang terbaik seperti biasa.

“Incarnation of Lightning.”

Blue Dragon Bot segera bersinar, karena dikelilingi oleh petir. Grid melonjak tinggi ke langit, mencapai kecepatan maksimum, dan memasuki kondisi God of Thunder.

“Sky.”

Itu adalah Sword Dance yang sangat curang, yang ‘menyebarkan setiap Sword Dance’, tanpa berbagi cooldown. Grid telah mengkonfirmasi kekuatan Sword Dance ini beberapa kali.

Satu-satunya sisi lemah adalah itu tidak bisa fusi.

Grid tidak memperhatikan kekuatan fisiknya.

Efek Incarnation of Lightning mencegah stamina jatuh saat terbang. Jadi, dia bergegas maju dengan seluruh kekuatannya. Setiap kali Sky mereproduksi Sword Dance tertentu, dia menggunakan Shunpo untuk mengubah posisinya, dan menyerang Baal dari segala arah.

 Semua Sword Dance ini diblokir oleh perisai yang mengelilingi Baal.

Wave diblokir hanya oleh satu perisai, sementara Pinnacle dan Kill diblokir oleh tiga lapisan perisai. Bahkan, Link diblokir oleh perisai yang dibuat tiba-tiba, dan dia tidak bisa menghubungkan fusi-nya sampai akhir.

Terengah-engah...! Hahaha!”

Pengoperasian perisai yang mengalir seperti air, mengingatkan mereka pada Malacus, yang ia lawan sejak lama. Tentu saja, perisai Baal dibuat jauh lebih cepat daripada Malacus. Dan tidak hanya itu, itu juga puluhan kali lebih keras.

‘Apakah dia membaca kelemahanku?’

Baal menggunakan skill area luas, yang menyebarkan kekuatan demon di langit. Dan, Grid terpaksa mendarat di tanah, sambil merasa tidak percaya. Dari saat dia mendarat di tanah, dia tidak lagi dilindungi oleh Incarnation of Lightning, dan stamina-nya mulai dikonsumsi lagi.

Grid menggunakan White Tiger’s Posture Engulfed in Flames dan membangun pelindung dengan tanah. Ini memungkinkan dia untuk menahan serangan petir dari kekuatan demon itu.

“Will-evil Block, Revenge Bullet. Purify Light.”

Yura menggunakan skill buff unik dari Demon Slayer, dan menembakkan sniper rifle-nya. Kilatan berwarna giok melintasi kegelapan, dan menembus perisai Baal, sebelum mencapai jantung Baal.

Ini layak untuk Demon Slayer, musuh alami demon. Dia memberikan pukulan yang bagus, untuk salah satu bos terakhir...

Grid baru saja memikirkan ini, ketika wajahnya menegang.

HP Baal tidak berubah, meskipun terkena kilatan energi yang menyangkal semua kejahatan. Bahkan, Baal tidak mengerang sedikit pun. Dia membentuk tombak dengan mengumpulkan petir dari kekuatan demon yang tersebar dan melemparkannya.

Pelindung tanah runtuh, dan Grid kehilangan satu lengan.

[Anda telah mengalami damage sangat besar!]

[Legenda tidak mati dengan mudah.]

‘...Sial, aku tidak bisa menghindarinya.’

Dia sesaat memasuki dunia transcendent. Tapi, dia tidak dapat merespon dengan baik, karena kekuatan fisiknya tidak dapat mengejar keinginannya.

-Ini benar-benar sepele. Aku tidak tahu trik apa yang kamu lakukan dengan jiwa Pagma. Tapi, kekuatanmu saat ini bahkan tidak bisa menghiburku. Enyahlah.

Dia terlihat sangat bosan. Baal mengangkat tangannya, dan membesar seperti Hand of Sitri. Itu segera menutupi seluruh langit. Dia menunjukkan keinginan untuk menghancurkan Grid dan Yura bersamaan.

‘Aku mungkin bisa menahannya sekali, dengan menggunakan Revolve...’

Namun, itu tidak ada artinya. Grid hanya memiliki sedikit HP yang tersisa. Sword Dance berikutnya akan menjadi yang terakhir. Revolve mengirim serangan balik, tapi sia-sia mencari cara untuk hidup, jika dia tidak bisa bergerak beberapa langkah.

‘Kill and Pinnacle tidak akan berhasil...’

Seperti yang diharapkan, dia hanya bisa mengandalkan Transcend. Dia membawa Yura pergi dengan Shunpo, dan hanya bisa menyerahkan masa depan kepada Yura.

Grid tiba-tiba memikirkan Sword Dance Dragon. Tak ada waktu untuk membaca deskripsi dari skill tersebut, sehingga fungsi Dragon yang sebenarnya belum diketahui.

Namun, bukankah menerima Dragon sekarang, berarti itu adalah petunjuk untuk mengatasi krisis, saat ini?

Satisft selalu seperti ini.

“Pagma Sword Dance.”

Pagma.

Grid memanggil nama yang biasa ia panggil lusinan kali, jika tidak ratusan kali sehari, di masa lalu. Tapi sekarang, sensasinya terasa sangat baru dan bahkan menyegarkan.

“Dragon.”

Tubuh Grid yang tersenyum, benar-benar ditembakkan ke depan. Itu adalah kebangkitan seekor naga. Adegan naga timur menusuk dada Hanul direproduksi di sini, di neraka, ratusan tahun kemudian.

-Apa...

Tubuh Baal sedikit miring. Dadanya tertusuk, dan Grid naik ke langit. Yura yang mengejar Grid tanpa melewatkan celah, membuka gerbang menuju dunia manusia.

Namun, Grid tidak bisa mengambil satu langkah pun.

Tidak, dia bahkan tidak bisa menggerakkan ujung jarinya. Konsumsi sumber daya dari skill Dragon cukup tinggi, untuk dibandingkan dengan Sword Dance fusi. Pendarahan besar-besaran dari lengannya yang patah, mungkin telah meningkatkan konsumsi kekuatan fisiknya.

“Youngwoo-ssi!”

“Pergilah dulu.”

Tangan Baal bergerak di udara, dan mengenai kepala Grid.

Grid memaksa Yura masuk ke gerbang, dan mulai berubah menjadi abu abu-abu. Tatapannya yang terluka, mengikuti jiwa Pagma.

‘Tunggu saja.’

Dia akan menepati janjinya.

Sebuah bukit besar terbentuk di 29th Hell. Itu adalah jejak yang ditinggalkan oleh great demon pertama, Baal, hanya untuk menghancurkan satu manusia.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_1327"